Home >Documents >Roller Rocker Arm Makin Populer

Roller Rocker Arm Makin Populer

Date post:26-Oct-2015
Category:
View:230 times
Download:10 times
Share this document with a friend
Transcript:

Roller Rocker Arm Makin Populer. Konon Bisa Bikin IRIT dan Upgrade Performa 5Persen???? 8 April, 2011 Posted by proud2ride in Teknologi. Tags: arm, BRT, CDI, irit, Racing, rocker, rollertrackback

Rocker Arm mungkin bukan nama yang asing bagi bikers yang suka utak-atik mesin motor. Karena setiap setel klep, komponen tersebut selalu kena sentuh (kecuali pada motor DOHC tanpa rocker arm). Saking pentingnya, teknologi rocker arm pun turut berkembang dengan ditambahkan roller. Istilah populernya menjadi Roller Rocker Arm (GBR.1). Okay bro, mari kita kupassss..!!!! Roller rocker arm diadopsi hampir di seluruh produk Honda. Pertama kali dipakai Honda Kharisma 125 sekitar 2004 silam (mungkin ini motor produksi Indonesia yang pertama kali pakai roller rocker arm). Lalu menyusul Revo, Blade, New Mega Pro, Vario, Scoopy, BeAT, PCX hingga motor terbarunya CBR250R. Padahal CBR150 tanpa rocker arm bro. Mengapa? Nanti kita bahas tersendiri ya.okay!!!Pabrikan motor lain seperti Yamaha juga mengadopsi roller rocker arm buat Juliter MX135 dan V-Ixion. Lalu pabrikan India, TVS Neo dan TVS Rock. Mungkin sebentar lagi merek lainnya akan ikutan, karena penggunaan komponen ini banyak sekali manfaatnya.Yuk kita runut mulai dari cara kerjanya? Roller rocker arm tugasnya meneruskan gerakan cam (noken as) untuk menekan pegas klep. Sesuai kinerja mesin 4-tak (GBR.2), klep masuk (in) ditekan agar membuka saat langkah isap. Sedangkan klep buang (ex) bekerja saat langkah buang (GBR.3).Roller ditempatkan di salah satu ujung rocker arm yang bergesekan dengan cam. Tujuan pemasangan roller agar bidang gesekan semakin kecil. Efeknya, mesin berputar lebih ringan sehingga suara mesin menjadi lebih halus dan suhu mesin lebih dingin. Dinding cam pun menjadi lebih awet alias tidak gampang baret. Dampak lainnya, konon bisa membuat pemakaian bensin lebih irit loh!!!Lebih mengejutkan, Tommy Huang dari Bintang Racing Team (BRT) yang jago korek mesin 4-tak dan produsen CDI racing merek BRT pernah ngomong kalau aplikasi roller rocker arm bisa menambah performa mesin sampai 5 persen. Makanya pak Tommy terima order modifikasi mesin dari rocker arm biasa menjadi model roller.Pak Tommy berani ngomong begitu karena bengkel BRT yang berlokasi di Cibinong sudah sukses memasang roller rocker arm milik Honda Blade ke Yamaha Jupiter Z untuk balap (GBR.4). Dan menurutnya saat dyno dan turun balap, penambahan performanya lumayan signifikan.Wuihhhh.buat pecinta motor kencang, boleh coba resep pak Tommy BRT tuh!!!

SHAFT ROCKER ARMS AND ROCKER KITS BY JESEL

For over 30 years, championship winning racers in virtually every form of racing from NHRA Pro Stock to Sprint Cup have relied on JESEL Shaft Rocker Arms to get them into the winners circle. Used by top engine builders worldwide, JESEL Shaft Rocker Arms continue to set the standard by which all others are measured.

SPORTSMAN SERIES SHAFT ROCKER ARMSHigh Quality. High Value. Low Cost.Still adjusting your stud rocker arms every weekend? Racers and engine builders around the world have been rewarded with years of reliable, trouble free service from JESEL Sportsman Series Shaft Rocker Arms on their daily drivers, drag cars and marine applications, as well as dirt and asphalt oval track racing applications. Read More...

SHAFT ROCKER ARMS Vs. STUD ROCKER ARMSNo stud rocker can perform as well and as reliably as a longer pivot shaft rocker. Find out why...

PRO SERIES SHAFT ROCKER ARMSCustom Built To Your SpecificationsJESEL Pro Series Shaft Rocker Arms come in thousands of combinations. Anything from rocker arm ratio to adjuster offset to lightening options can be tailored to your specific needs. A shotpeened rocker arm surface finish along with a profiled rocker arm tail and a clipped-pin nose roller are standard features found on the Pro Series kits. Even the rocker arm stands can be custom ordered. Read More...

PRO J2K SERIES SHAFT ROCKER ARMSWhen Second Best Just Isn't Good EnoughThe ultimate balance of mass, stiffness and strength, JESEL Pro J2K Series Shaft Rocker Arms are the top choice for NHRA, Sprint Cup, Nationwide and Craftsman Truck Series engine builders. These MoHawked rocker arms are so strong that we have been able to supply NASCAR teams with rocker arm ratios of up to 2.3 to 1. Read More...

PRO STEEL SERIES SHAFT ROCKER ARMSThe Next Generation Of Shaft Rocker ArmsWhen minimum rocker arm mass and lowest moment of inertia are huge concerns, JESEL Pro Steel Series Shaft Rocker Arms are the solution to your problems. JESEL offers two distinct steel rocker arm body designs, the MoHawked J2S and the Pocket I-Beam J3S. Either design can be fastened using a traditional shaft and bolt mounting system or with our new Box-Style stands. Read More...

Roller rocker arm

1. Sepeda Motor pertama di Indonesia yang menggunakan tekhnologi ini ada lah Honda2. Rocker Arm dimana bagian yang bergesekan langsung dengan noken as berupa Roller/bearing, sehingga pergerakan rocker arm lebih ringan, suara mesin lebih halus dan menghindari terjadinya keausan, serta dapat menghemat bahan bakar.3. Roller rocker arm banyak digunakan untuk aplikasi motor racing terutama single cylinder !!! untuk mencapai maksimal buka tutup valvez maka ada 3 syarat agar optimal yaitu harus: rigid, komponennya ringan, dan low friction !!!

Kekurangan dari Konvensional:

Model konvensional menyebabkan banyaknya power loss !!! Naaagh, untuk mengurangi adanya power loss maka diterapkan roller rocker arm ini !!! Konon impactnya terjadi peningkatan power sekitar 5% !!! Tidak heran, jika dilihat dengan compression ratio yang lebih rendah. Honda CBR250R bisa menghasilkan power yang cukup tinggi dengan penerapan roller rocker arm ini, selain itu akan memudahkan pula dalam hal maintenancenya !!!

berikut penjelasan gambarnya gan..

dan

Sumber

klo pemasangan biasanya sepaket dengan rocker arm dan rollernya gan, semoga membantu

Rasio rocker arm berhubungan erat dgn lift Mengenal Rasio Rocker Arm, Berhubungan Erat Dengan LiftKalau kita perhatikan rocker arm, ada bagian yang menyentuh kem dan ada pula yang menyentuh batang klep. Untuk selanjutnya, kita sebut bagian ini lengan.

Lengan yang menyentuh klep dan lengan yang menyentuh kem beda di soal ukuran panjang. Bisa dipastikan, lengan yang menyentuh klep lebih panjang ukurannya.

Lengan yang panjang dibagi yang lengan pendek dikasih nama rasio. Makin besar rasionya, akan semakin besar juga pengaruhnya terhadap lift kem.

Setiap merek atau tipe motor tertentu berbeda di soal rasio. Misalnya pelatuk Honda Blade rasionya 1,5. Ini akan lebih tinggi pengaruhnya terhadap lift dibanding pelatuk yang punya rasio 1,3.

Untuk bebek atau skubek Yamaha memang punya rasio yang lebih kecil, yaitu 1,3. Makanya kalau bikin kem agar punya lift tinggi, benjolannya harus lebih tinggi juga.

VVT-i vs VTEC Saat ini kita sering melihat di mobil-mobil sering ada emblem bertulisan VVT-i, VVT, atau VTEC, i-DSI, i-VTEC. Sebenarnya apa maksud dari emblem tersebut sebagai teknologi yang diusung oleh mobil tersebut.

VVT-i (Variable Valve Timing with Intelligence) merupakan teknologi mesin ciptaan dari pabrikan toyota sebagai pengembangan dari teknologi generik VVT(Variable Valve Timing) yang sering digunakan sebagai teknologi standart mesin mobil saat ini. Teknologi serupa juga telah diterapkan pada mesin BMW sejak tahun 1990an dengan nama Vanos Engine.

Cara kerja teknologi ini terdapat pada cylinder head yang memiliki parameter untuk mengukur besarnya beban mesin dan memberikan pasokan bahan bakar sesuai dengan beban mesin tersebut. Pada teknologi VVT biasa hanya terdapat 2 posisi.

Namun perbedaannya adalah bahwa Toyota telah memodifikasi teknologi ini menjadi continously dimana perputaran posisi ini lebih rata untuk di setiap beban yang dihadapi oleh mesin tersebut, sehingga konsumsi bahan bakar lebih ekonomis.

Teknologi inipun kini dikembangkan lagi menjadi Dual VVT-i yang diterapkan untuk mesin konfigurasi V yang kini sudah diterapkan pada mesin 3.5L V6 Toyota Camry dan Alphard.

Berbeda halnya dengan mesin VTEC(Variable Valve Timing and Lift Electronic Control) ini merupakan teknologi yang dikembangkan oleh Automobil Honda. Teknologi ini sama-sama bekerja pada cylinder head. Namun jika VVT menekankan di camshaft, maka VTEC menekankan pada rocker arms.

Pada teknologi ini, cylinder head memiliki parameter putaran mesin, dimana mesin dapat mengatur jumlah valve yang digunakan dan kompresi mesin yang dibutuhkan. Prinsip kerjanya adalah pengaturan gerakan rocker arms secara hidrolik. Sehingga rocker arm memiliki dua pasisi. Pada awalnya yang dikembangkan oleh Honda tahun 1990 memiliki 2 step, yang diterpkan pada Civic genio. Tetapi model mesin ini tidak dimasukkan ke Indonesia. Model mesin VTEC ini pertama kali dimasukkan pada Civic Ferio dan Accord Cielo tahun 1996.

Bentuk rocker arms pada VTEC berbeda pada rocker arms biasa. Dimana rocker arms VTEC memiliki tuas tambahan untuk menaikkan dan menurunkan posisi rocker arms.

Posisi rocker arms pada mesin VTEC dapat diturunkan sehingga kompresi mesin meningkat. Sistim ini mulai bekerja ketika putaran mesin berada di atas 2500rpm.

Hingga sekitar tahun 2000an, Honda mengembangkan teknologi VTEC ini menjadi lebih sempurna, dimana ia menerapkan 3 step untuk posisi rocker arms. Teknologi diterapkan pada honda Jazz VTEC dan City VTEC.

Posisi 1: mesin bekerja secara 12 valve, dimana salah satu rocker arms di non-aktifkan untuk setiap cylindernya. Bekerja pada putaran mesin dibawah 2500rpmPosisi 2: mesin bekerja secara normal dengan 16 valve, dimana kedua rocker arms diaktifkan ketikan mesin berada diatas putaran 2500 - 3000 rpm atau lebih.Posisi 3: mesin bekerja dengan seluruh kemampuannya dimana rocker arms turun dari posisi awal. Posisi 3 ini tidak akan selalu aktif pada rpm tertentu, hal ini tergantung dari pengaturan ECU yang diterapkan. Tetapi biasanya ketika putaran mesin mencapai 4800rpm, ECU akan mengaktifkan posisi 3 ini, sehingga kompresi mesin pun akan meningkat dan mobil akan serasa mendapat tenaga tambahan.

Mekanisme Katup

MEKANISME KATUPMesin 4 langkah mempunyai langkah hisap, kompresi, usaha, dan buang, tetapi bekerjanya katup hanya dibutuhkan dalam 2 proses langkah yaitu langkah hisap dan langkah buang. Mekanisme katup ini dirancang sedemikian rupa sehingga sumbu nok (camshaft) berputar satu kali untuk menggerakan katup hisap dan katup buang setiap kali berputarnya poros engkol. Puli timing camshaft dipasang pada ujung exhaust camshaft. Exhaust camshaft digerakkan oleh poros engkol melalui timing belt. Intake camshaft digerakkan oleh gigi-gigi yang berkaitan pada intake dan exhaust camshaft. Jumlah dari gigi camshaft timing pulley yang mana sumbu nok hanya berputar satu kali untuk setiap 2 kali putaran poros engkol.CARA KERJA KATUPBila poros engkol berputar menyebabkan exhaust camshaft juga berputar melalui timing belt, sedangkan intake camshaft diputarkan oleh exhaust camshaft melalui roda-roda gigi. Bila sumbu nok (camshaft) berputar, nok akan menekan ke bawah pada valve lifter dan membuka katup. Bila sumbu nok terus berputar, maka katup akan menutup dengan adanya tekanan pegas. Setiap sumbu nok berputar satu kali, akan menutup dengan adanya tekanan pegas. Setiap sumbu nok berputar satu kali, akan membuka dan menutup katup isap dan buang satu kali pada setiap 2 putaran poros engkol.METODE MENGGERAKKAN KATUP Sumbu nok digerakkan oleh poros engkol dengan beberapa metode yaitu :1. Model Timing gear 2. Model Timing Chain, dan 3. Model Timing Belt 1. Model Timing gear Model ini digunakan pada mekanisme katup jenis mesin OHV (Over Head Valve), yang letak sumbu noknya di dalam blok silinder. Timing gear biasanya menimbulkan bunyi yang besar disbanding dengan rantai(timing chain), sehingga mesin bensin model penggerak katup ini menjadi kurang popular pada mesin bensin jaman modern.2. Model Timing Chain

Model ini digunakan pada mesin OHC (Over Head Camshaft) dan DOHC (dual overhead camshaft) sumbu noknya terletak di atas kepala silinder. Sumbu nok digerakkan oleh rantai (timing Chain) dan roda gigi sprocket sebagai pengganti timing gear. Timing Chain dan roda gigi sprocket dilumasi dengan oli. Tegangan rantai (chain tension) diatur oleh chain tensioner. Chain vibration (getaran rantai) dicegah oleh chain vibration damper . Sumbu nok yang digerakkan oleh rantai hanya sedikit menimbulkan bunyi disbanding dengan roda gigi (gear driver) dan jenis ini amat popular.3. Model Timing Belt

Sumbu nok (camshaft) digerakkan oleh sabuk yang bergigi sebagai pengganti timing chain. Sabuk (belt) selain tidak menimbulkan bunyi dibanding dengan rantai (chain), juga tidak diperlukan pelumasan serta penyetelan tegangan. Kelebihan lainnya, belt lebih ringan disbanding dengan model lainnya. Oleh karena itu model ini banyak digunakan pada mesin. Belt penggerak sumbu nok ini dibuat dari fiberglass yang diperkuat dengan karet sehingga mempunyai daya regang yang baik dan hanya mempunyai penguluran yang kecil bila terjadi panas.

MEKANISME KATUP 2 19:59 Diposkan oleh Teechno Label: Komponen Mesin Bensin 3. Sumbu Nok (Camshaft)

Sumbu nok (camshaft) dilengkapi dengan nok yang sama pada katup hisap & katup buang, akan tetapi memiliki sudut yang berbeda untuk hisap dan buang sehingga katup bisa membuka & menutup sesuai waktunya, sumbu nok dilengkapi sproket (gear) untuk menghubungkan dengan crankshaft, sebagian tipe mesin camshaft juga terdapat gigi penggerak pompa bensin dan penggerak distributor.4. Pengangkat Katup (Valve Lifter)

Pengangkat katup adalah komponen katup yang berbentuk tabung pada mesin OHV, pengangkat katup dihubungkan dengan nok yang berhubungan dengan katup melalui batang pendorong, lebih jelasnya lihat gambar. Saat sumbu nok berputar maka pengangkat katup bergerak turun naik sehingga katup bisa membuka dan menutup.Pada mekanisme tipe konvensional masih diperlukan penyetelan celah katup, akan tetapi untuk mesin modern sudah banyak yang menggunakan pengangkat katup hidaulis sehingga penyetelan celah katup sudah tidak diperlukan karena celah akan tetap dipertahankan 0.

5. Rocker Arm & Shaft

Rocker arm dipasang pada rocker arm shaft, bila rocker arm ditekan keatas oleh batang penekan katup akan tertekan dan membuka, rocker arm dilengkapi dengan sekrup dan mur pengunci untuk penyetelan celah katup, tapi pada pengangkat katup hidraulis tidak dilengkapi sekrup penyetel.

Tuas Katup (Rocker arm)Fungsi : Menekan katup-katup sehingga dapat membuka

Click here to load reader

Reader Image
Embed Size (px)
Recommended