Home >Documents >RENCANA INDUK PENGEMBANGAN 2012 - 2021kebijakan dan pengambilan keputusan dalam pengelolaan dan...

RENCANA INDUK PENGEMBANGAN 2012 - 2021kebijakan dan pengambilan keputusan dalam pengelolaan dan...

Date post:02-Jan-2020
Category:
View:2 times
Download:0 times
Share this document with a friend
Transcript:
  • RENCANA INDUKPENGEMBANGAN

    2012 - 2021

    STIESIASEKOLAH TINGGI ILMU EKONOMI INDONESIASURABAYA

  • RENCANA INDUKPENGEMBANGAN

    2012 - 2021

    STIESIASekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Indonesia

    Surabaya

  • SEKOLAH TINGGI ILMU EKONOMI INDONESIASTIESIA

    PERKUMPULAN PENYELENGGARA PENDIDIKAN NASIONAL (PERPENDIKNAS)BadanPengelolaSekolahTinggiIlmuEkonomi Indonesia (STIESIA) Surabaya

    Jalan Menur Pumpungan 30 Surabaya 60118 (031) 5925514, 5947505, 5947840, 5914650; Fax. (031) 5925514Website: www.stiesiaedu.comE-mail: [email protected]

    DIPLOMA 3 (Terakreditasi):● Manajemen Perpajakan● Akuntansi

    STRATA 1 (Terakreditasi):● Manajemen● Akuntansi

    STRATA 2 (Terakreditasi):● Manajemen● Akuntansi

    STRATA 3:● Ilmu Manajemen

    PENDIDIKAN PROFESIAKUNTANSI(Terakreditasi)

    KEPUTUSANKETUA SEKOLAH TINGGI ILMU EKONOMI INDONESIA SURABAYA

    Nomor: A.1237/01.3k/VIII/2012Tentang

    PENETAPAN RENCANA INDUK PENGEMBANGAN TAHUN 2012-2021SEKOLAH TINGGI ILMU EKONOMI INDONESIA SURABAYA

    Ketua Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Indonesia Surabaya

    Menimbang : 1. Bahwa adanya penyesuaian visi, misi, tujuan, dan sasaran (VMTS) STIESIAmenuntut perencanaan yang baik untuk melaksanakan misi dan tercapainyavisi tersebut;

    2. Bahwa Senat Akademik STIESIA dalam Rapat Pleno tanggal 15 Agustus 2012telah menerima konsep Rencana Induk Pengembangan (Renip) STIESIA Tahun2012-2021, dan sesuai dengan tugas serta kewenangan yang dimiliki, TimPenyusun Renip STIESIA telah melakukan penyempurnaan akhir;

    3. Bahwa sebagai tindak lanjut butir pertama dan kedua tersebut di atas, perludisahkan Renip STIESIA Tahun 2012-2021 dengan Surat Keputusan.

    Mengingat : 1. Undang-Undang No.20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional.2. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional No. 63 Tahun 2009 tentang Sistem

    Penjaminan Mutu Pendidikan.3. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No.17 Tahun 2010 jo. PP No. 66

    Tahun 2010 tentang Pengelolaan dan Penyelenggaraan Pendidikan.4. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional RI No. 6 Tahun 2010 jo. Permendik-

    nas No.28 tahun 2005 Tentang Badan Akreditasi Nasional PerguruanTinggi.5. Undang-Undang No.12 Tahun 2012 tentang Pendidikan Tinggi.

    Memperhatikan : 1. SK Ketua Perpendiknas Nomor 46-PP/01.1-Peg/Kpts/IV/2011 tanggal 30April 2011 tentang Pengangkatan Ketua STIESIA Periode 2011 –2015.

    2. SK Ketua STIESIA Nomor A.0747/01.3g/III/2012tentang Tim PenyusunRencana Induk Pengembangan STIESIA.

    3. SK Ketua Perpendiknas Nomor 62-PP/01.1/Kpts/V/2011 tentang Susunandan Tugas Anggota Senat Akademik STIESIA.

    4. Statuta Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Indonesia (STIESIA) Tahun 2011.5. Hasil Rapat Pleno Senat Akademik STIESIA tanggal 15 Agustus 2012.

    .MEMUTUSKAN

    Menetapkan,Pertama : Mengesahkan Rencana Induk Pengembangan STIESIA Tahun 2012-2021 sebagai-

    mana dinyatakan dalam lampiran yang merupakan bagian tidak terpisahkan darisurat keputusan ini.

    Kedua : Rencana Induk Pengembangan STIESIA Tahun 2012-2021 menjadi pedoman arahkebijakan dan pengambilan keputusan dalam pengelolaan dan pengembanganpendidikan dalam jangka waktu 10 (sepuluh) tahun mendatang dengan memper-hatikan perkembangan STIESIA dan lingkungan strategisnya.

    Ketiga .......

  • Ditetapkan di : SurabayaTanggal : 15 Agustus 2012Ketua,

    Dr. Akhmad Riduwan, SE., MSA., Ak.

    STIESIASekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Indonesia

    Ketiga : Rencana Induk Pengembangan STIESIA Tahun 2012-2021 menjadi pedomandalam penyusunan rencana strategis STIESIA dalam jangka waktu yang lebihpendek, yang mencerminkan strategi melaksanakan misi dan pencapaian visiSTIESIA dengan indikator-indikator pencapaian yang lebih konkrit dan ter-ukur.

    Keempat : Pelaksanaan Rencana Induk Pengembangan STIESIA Tahun 2012-2021 dieva-luasi setiap tahun, dan dievaluasi secara keseluruhan pada akhir pelaksanaan-nya

    Kelima : Keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan, dan akan dilakukan perbaikanbila terdapat kekeliruan dalam penetapannya.

    Salinandisampaikankepada:1. Ketua Perpendiknas2. Seluruh Ketua Program Studi.3. Seluruh Kepala USK STIESIA.4. Ketua Senat Akademik.

  • RENCANA INDUK PENGEMBANGAN2012 - 2021

    STIESIASEKOLAH TINGGI ILMU EKONOMI INDONESIA

    SURABAYA

    Surabaya, 15 Agustus 2012

    Disusun Oleh:Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Indonesia (STIESIA) Surabaya

    Dr. Akhmad Riduwan, SE., MSA., Ak.Ketua

    Dikendalikan Oleh:Pusat Penjaminan Mutu STIESIA Surabaya

    Dra. Titik Mildawati, MSi., Ak.Kepala

    Disetujui Oleh:Senat STIESIA Surabaya

    Drs. Maswar Patuh Priyadi, M.M., Ak.Ketua

  • DAFTAR ISI

    PENGANTAR ................................................................................................................... 1

    BAB 1ARAH PENGEMBANGAN ........................................................................................... 21.1 Peran Perguruan Tinggi ........................................................................................ 21.2 Perumusan Rencana Induk Pengembangan ...................................................... 21.3 Fungsi Rencana Induk Pengembangan .............................................................. 31.4 Landasan Hukum ........................................................ ………………………….. 41.5 Ruang Lingkup ....................................................................................................... 41.6 Arah Kebijakan Pengembangan ........................................................................... 41.7 Landasan Filosofis .................................................................................................. 61.8 Nilai-Nilai Dasar STIESIA ..................................................................................... 6

    BAB 2VISI DAN MISI ................................................................................................................. 82.1 Visi ............................................................................................................................ 82.2 Misi ........................................................................................................................... 8

    BAB 3ANALISIS KONDISI INTERNAL DAN EKSTERNAL .............................................. 93.1 Kondisi Internal ...................................................................................................... 93.2 Lingkungan Eksternal ........................................................................................... 14

    BAB 4RENCANA PENGEMBANGAN JANGKA PANJANG ............................................ 154.1 Perubahan Lingkungan …………........................................................................ 154.2 Isu Pengembangan Jangka Panjang .................................................................... 164.3 Tujuan Jangka Panjang ......................................................................................... 164.4 Sasaran Jangka Panjang ........................................................................................ 164.5 Strategi Pencapaian ............................................................................................... 19

    BAB 5PENGEMBANGAN CITRA SEKOLAH TINGGI ...................................................... 215.1 Akreditasi Institusi Perguruan Tinggi ............................................................... 215.2 Akreditasi Program Studi .................................................................................... 225.3 Kondusivitas Kehidupan Kampus ..................................................................... 235.4 Hubungan dengan Alumni ................................................................................. 245.5 Akuntabilitas pada Stakeholders .......................................................................... 255.6 Pemutakhiran Website ......................................................................................... 285.7 Program dan Indikator ......................................................................................... 29

    BAB 6PENGEMBANGAN KUALITAS LULUSAN .............................................................. 306.1 Kualitas Proses Pembelajaran ............................................................................. 306.2 Penguasaan Bahasa Asing dan Teknologi Informasi ...................................... 316.3 Standar Kompetensi Lulusan .............................................................................. 32

  • 6.4 Relevansi Kurikulum ............................................................................................ 346.5 Pengembangan Kompetensi Dosen .................................................................... 346.6 Penyelenggaraan Perkuliahan Bermutu ............................................................ 356.7 Kualitas Mahasiswa dan Rasio Dosen ................................................................ 366.8 Program dan Indikator ......................................................................................... 37

    BAB 7PENGEMBANGAN PENELITIANDAN PENGABDIAN KEPADA MASYARAKAT ..................................................... 397.1 Peran LP2M ........................................................................................................... 397.2 Peran Pusat Studi .................................................................................................. 407.3 Arah dan Fokus Penelitian .................................................................................. 417.4 Pendanaan Penelitian ........................................................................................... 427.5 Arah dan Orientasi Pengabdian Kepada Masyarakat ..................................... 437.6 Pendanaan Pengabdian Kepada Masyarakat ................................................... 447.7 Keberlanjutan dan Penjaminan Mutu ................................................................ 457.8 Program dan Indikator ......................................................................................... 45

    BAB 8PENGEMBANGAN BUDAYA KERJA DAN BUDAYA AKADEMIK ................. 478.1 Budaya Kerja ......................................................................................................... 478.2 Tata Nilai, Norma, dan Perilaku ........................................................................ 488.3 Layanan, Sarana, dan Moralitas ......................................................................... 508.4 Budaya Akademik ................................................................................................ 518.5 Sikap dan Perilaku Kecendekiawanan .............................................................. 528.6 Program dan Indikator ......................................................................................... 53

    BAB 9PENGEMBANGAN KUALITAS SUMBERDAYA MANUSIADAN INFRASTRUKTUR .............................................................................................. 559.1 Perencanaan Dosen dan Tenaga Kependidikan .............................................. 559.2 Orientasi, Penempatan, Pembinaan dan Pengembangan Karir .................... 569.3 Remunerasi, Penghargaan, dan Sanksi ............................................................. 589.4 Monitoring dan Evaluasi Kinerja ....................................................................... 599.5 Pengembangan Kualifikasi dan Kompetensi ................................................... 609.6 Sarana dan Prasarana ........................................................................................... 619.7 Standar Pengelolaan Sarana dan Prasarana ...................................................... 619.8 Sistem Pengelolaan Sarana dan Prasarana ........................................................ 629.9 Pengembangan Lingkungan Kampus ................................................................ 649.10 Program dan Indikator ......................................................................................... 65

    BAB 10PENGEMBANGAN TATA LAKSANA ORGANISASI DAN MANAJEMEN ...... 6710.1 Struktur Organisasi Institusi ............................................................................. 6710.2 Anggaran Berbasis Kinerja ................................................................................. 6810.3 Akuntabilitas Pengelolaan Keuangan .............................................................. 6910.4 Pengembangan Standard Operating Procedures ................................................ 7010.5 Optimalisasi Peran Pusat Penjaminan Mutu (PPM) ...................................... 7110.6 Tahapan Program Penjaminan Mutu ............................................................... 7210.7 Program dan Indikator ....................................................................................... 73

  • BAB 11PENGEMBANGAN SISTEM INFORMASI MANAJEMEN ..................................... 7511.1 Komputer dengan Jaringan Internet ................................................................ 7511.2 Software Berlisensi ............................................................................................... 7611.3 Fasilitas E-Learning dan E-Library ..................................................................... 7611.4 Sistem Informasi Akademik, Keuangan, dan Personil .................................. 7711.5 Sistem Informasi Pengelolaan Prasarana dan Sarana .................................... 7811.6 Pengambilan Keputusan Berbasis Teknologi Informasi ............................... 7811.7 Jaringan Lokal dan Nirkabel ............................................................................. 7911.8 Tindakan Preventif .............................................................................................. 7911.9 Program dan Indikator ....................................................................................... 80

    BAB 12PENGEMBANGAN KERJASAMA, ALIANSI STRATEGIS, DAN JEJARING ..... 8112.1 Kerjasama Institusi ............................................................................................. 8112.2 Pengembangan jejaring ..................................................................................... 8312.3 Program dan Indikator ....................................................................................... 83

    BAB 13PENGEMBANGAN KEGIATAN KEMAHASISWAAN DAN ALUMNI ............. 8413.1 Prinsip Pembinaan Mahasiswa ........................................................................ 8413.2 Arah dan Fokus Pengembangan Kegiatan Mahasiswa ................................ 8513.3 Strategi dan Fasilitas Pengembangan .............................................................. 8613.4 Bidang Pengembangan ...................................................................................... 8713.5 Peran Alumni ...................................................................................................... 8813.6 Dukungan kepada Alumni ................................................................................ 9013.7 Penelusuran Alumni ........................................................................................... 9013.8 Program dan Indikator ....................................................................................... 91

    BAB 14PENUTUP ......................................................................................................................... 92

  • 1

    Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Indonesia (STIESIA) memasuki tahap keempat renca-na pengembangan yang disusun dan dievaluasi secara berkelanjutan. Tahap ketigatelah dilalui dengan berbagai kelebihan dan kekurangannya. Rencana Induk Pe-ngembangan (Renip) STIESIA 2012-2021 merupakan rencana pengembangan tahapkeempat.

    Renip STIESIA 2012-2021 disusun berdasarkan pemikiran: “melangkahlah pertama kalidengan pijakan yang tepat, sehingga setiap langkah berikutnya akan terbawa pada arah yangbenar untuk sampai ke tujuan”. Berdasarkan pemikiran tersebut, penyusunan RenipSTIESIA dilakukan dengan sungguh-sungguh dan hati-hati, melalui proses kajianulang sebagai upaya backward-trace hasil analisis evaluasi diri terhadap sasaran danperubahan lingkungan baik internal maupun eksternal.

    Dalam rangka membangkitkan semangat seluruh pimpinan unit satuan kerja yangada di STIESIA untuk mencapai visi, misi, dan tujuan STIESIA, Renip STIESIATahun 2012-2021 juga disusun di atas kredo “STIESIA adalah Perguruan Tinggi yangMenginspirasi, Mencerdaskan, Memotivasi, Memedulikan, dan Memberdayakan”. Dengankredo tersebut, diharapkan terjadi akselerasi transformasi STIESIA dari gooduniversity menjadi great university pada tahun 2021. Dengan berpedoman padaRenip 2012-2021, pengelolaan secara bertahap dan konsisten, tahun 2021diharapkan STIESIA sudah mampu menempatkan diri sebagai perguruan tinggibertaraf internasional.

    Seluruh unit satuan kerja STIESIA wajib menjadikan dokumen ini sebagai rujukanpokok dalam menjalankan masing-masing fungsi manajemen, atau sebagaipanduan perumusan program kerja dalam rencana operasi tahunan.

    Surabaya, 15 Agustus 2012Ketua,

    Dr. Akhmad Riduwan, SE., MSA., Ak.

    PENGANTAR

  • 2

    Perguruan tinggi sebagai Human Resource Development Agent me-mainkan peran kunci dalam pembangunan, khususnya semberdaya manusia. Perubahan tatanan pergaulan ekonomi dan poli-tik internasional yang terus berubah dengan cepat, menempat-kan posisi perguruan tinggi pada tantangan sekaligus peluanguntuk memainkan peran strategisnya dalam menghasilkan lulus-an yang memiliki daya saing tinggi. Mengandalkan kekayaansumber daya alam, ternyata tidak cukup memadai lagi untukmengangkat kesejahteraan rakyat, sehingga terjadi pergeseranprioritas untuk mengembangkan sumber daya manusia melaluipenguasaan ilmu pengetahuan dan teknologi sebagai faktorpenggerak utama pertumbuhan ekonomi. Strategi pembangunankomunitas masyarakat bangsa berbasis ilmu pengetahuan me-merlukan respon cepat, tepat dan strategis.

    STIESIA bertekad ikut serta bersama komponen bangsa lainnyauntuk meningkatkan partisipasinya membangun komunitas inte-lektual yang amanah, mampu menguasai, serta trampil meman-faatkan ilmu pengetahuan dan teknologi, untuk mendukung ter-wujudnya warga masyarakat serta bangsa yang adil dan mak-mur berlandaskan moralitas yang baik.

    Bangsa Indonesia sedang menghadapi berbagai krisis dan peru-bahan besar, dan muara penyelesaiannya diharapkan akan mela-hirkan masyarakat baru yang jauh lebih baik. Pada masa yangakan datang STIESIA berharap dapat menjadi salah satu sumberinspirasi pembaharuan bangsa dengan kekuatan moral dan inte-lektual yang kokoh dan seimbang, melalui pengembangan ka-rakter. STIESIA juga berupaya keras untuk menghasilkan lulus-an yang berkualitas, mampu berdiri setara dalam pergaulan ma-syarakat global, selalu berperan aktif mendukung pembangunanekonomi, serta menghasilkan karya yang memberikan keman-faatan besar bagi seluruh umat manusia.

    Dengan adanya otonomi daerah, STIESIA memiliki peluang un-tuk berperan aktif dalam pembangunan daerah. KehadiranSTIESIA sebagai perguruan tinggi di tengah masyarakat, diha-rapkan mengemban misi perluasan akses pendidikan. Strategipemanfaatan sumber daya intelektual dalam komunitas akade-mik STIESIA yang lebih optimal memerlukan jaminan tata kelolaorganisasi dan manajemen menuju kebijakan berbasis mutu,mencakup bidang pendidikan, penelitian dan pengabdian ma-syarakat. Untuk meraih kepercayaan sebagai agen pemberda-yaan masyarakat, melalui tridarma perguruan tinggi, STIESIA

    BAB 1

    ARAH PENGEMBANGAN

    1.1PeranPerguruanTinggi

  • 3

    haruslah menjadi perguruan tinggi yang dikenal memilikireputasi handal.

    Rencana Induk Pengembangan (Renip) STIESIA 2012-2021disusun berdasarkan visi, misi, dan tujuan yang telah ditetapkan,dengan mempertimbangkan kemampuan internal organisasi ser-ta faktor lingkungan eksternal. Alur pikir yang menggambarkanproses perumusan Renip STIESIA 2012-2021 adalah sebagaiberikut (Gambar 1).

    Gambar 1. Alur Pikir (Proses) Penyusunan Renip STIESIA Surabaya

    Rencana Induk Pengembangan (Renip) STIESIA 2012-2021 ber-fungsi sebagai:a. Dasar penyusunan Rencana Strategis (Renstra) STIESIA 5

    (lima) tahunan.b. Alat untuk mengarahkan dan mengkoordinasikan kerja

    masing-masing unit satuan kerja di lingkungan di STIESIAdalam menjalankan program kerja sesuai visi, misi, dantujuan yang ditetapkan.

    Analisis SWOT

    Visi, Misi, dan TujuanSTIESIA

    Standar Kualitas:- EPSBED

    - Akreditasi BAN-PT

    PencapaianKinerja Institusi

    Indikator Kinerja Institusi

    Institusi Pendidikan (Mitra danPesaing)

    Sasaran Jangka Panjang(20 tahunan)

    Perumusan Tujuan Jangka Panjang STIESIA

    Sasaran Kerja 5 TahunanProgram Kerja 5 Tahunan

    Evaluasi dan PengendalianProgram

    Alokasi Sumber Daya Program

    Implementasi Program

    Sasaran Jangka Panjang20 Tahunan

    Stakeholder

    Renip periode sebelumnyaAnalisis Lingkungan Eksternal

    Evaluasi Diri

    Review

    Posisi STIESIA

    Penanggung Jawab Program

    Rencana PengembanganSTIESIA 2012-2021

    RencanaStrategis 5Tahunan

    1.2PerumusanRenip

    1.3Fungsi Renip

  • 4

    c. Acuan utama atau pedoman bagi unit-unit satuan kerja dalampenyusunan, implementasi, dan pengendalian program kerjaselama 10 tahun.

    d. Alat evaluasi atas kegiatan operasional unit-unit satuan kerjayang ada di STIESIA.

    Penyusunan Rencana Induk Pengembangan (RENIP) STIESIA2012-2021 didasarkan atas dokumen peraturan dan perundang-undangan yang terdiri atas:a. Undang-Undang No.20 Tahun 2003 Tentang Sistem

    Pendidikan Nasional.b. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional No. 63 Tahun 2009

    Tentang Sistem Penjaminan Mutu Pendidikan.c. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 17 Tahun 2010

    jo. Peraturan Pemerintah No. 66 Tahun 2010 tentang Penge-lolaan dan Penyelenggaraan Pendidikan.

    d. Undang-Undang Republik Indonesia No.12 Tahun 2012Tentang Pendidikan Tinggi.

    e. Statuta Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Indonesia (STIESIA)Surabaya Tahun 2012.

    Renip STIESIA 2012-2021 mencakup rencana pengembanganbidang pendidikan, penelitian, pengabdian kepada masyarakat,serta pengembangan sarana dan prasarana yang diperlukandalam pelaksanaan Tridharma Perguruan Tinggi yang akan di-laksanakan oleh STIESIA tersebut.

    Menjadi perguruan tinggi yang andal dan bermartabat memer-lukan peningkatan mutu secara berkelanjutan untuk memberi-kan pelayanan pendidikan yang terbaik bagi masyarakat. Padatahun 2021, STIESIA diharapkan telah mampu menjadi perguru-an tinggi yang memiliki kelengkapan sebagai berikut :

    A. Tata Kelola Organisasi dan Manajemen

    Pendidikan di STIESIA harus diselenggarakan sesuai denganprinsip-prinsip manajemen mutu dengan struktur organisasiyang efisien, serta tata pamong yang lengkap dan fungsi-fungsiyang jelas dan rasional, di bawah kepemimpinan yang meme-gang teguh amanat sebagai agen pemberdayaan untuk seluruhlapisan masyarakat melalui pendidikan, dan bekerja secara te-rencana. Untuk itu diperlukan :

    a. Sistem Pengelolaan Dana yang mampu menjamin kelancaranpelaksanaan tridarma perguruan tinggi, sehingga mampumendukung program pengembangan institusi secara berke-lanjutan;

    b. Monitoring dan Evaluasi Diri secara konsisten, jujur dan ter-buka, yang hasilnya digunakan sebagai usulan untuk pe-

    1.4LandasanHukumRenip

    1.5RuangLingkup

    1.6Arah Kebijak-an Pengem-bangan

  • 5

    ningkatan kinerja layanan berikutnya, sehingga dapat menja-min keberlanjutan peningkatan mutu akademik;

    c. Sistem dan Teknologi Informasi yang digunakan cukup handalserta mampu menjamin terpenuhinya kebutuhan pengguna,terkait dengan kemudahan akses dan relevansi yang tinggidari informasi yang dihasilkan dalam pemanfaatannya.

    B. Sumberdaya Manusia dan Infrastruktur

    Kualitas sumberdaya manusia dan infrastruktur di STIESIAharus mampu mendukung tercapainya visi dan misi STIESIAsesuai rencana. Untuk mencapai hal ini mutlak diperlukan:a. Sumber Daya Manusia yang profesional untuk mengemban

    amanah sebagai pengelola tridharma perguruan tinggi, di-sertai dengan bekal kemampuan akademik yang tinggi sertahandal sesuai bidang tugas dan keahliannya.

    b. Infrastruktur dan Fasilitas Akademik yang mampu memenuhi,bahkan melampaui standar layanan berkualitas, mencakupkenyamanan, keamanan dan keandalan yang baik, sehinggadapat memberikan kepuasan bagi penggunanya;

    C. Mahasiswa dan Lulusan

    Mahasiswa STIESIA sebagai input dalam proses pendidikanharus memiliki motivasi yang tinggi untuk belajar serta memilikikarakter yang baik selama proses pembelajaran. Setelahmahasiswa menyelesaikan proses pendidikan, sebagai lulusanSTIESIA, mereka seharusnya juga mampu membangun jejaring(network) dengan sesama alumni, dan secara berkelanjutanmemberikan kontribusi dalam pengembangan almamater. Untukmencapai hal ini mutlak diperlukan:a. Sistem manajemen seleksi mahasiswa baru yang handal dan

    transparan, sehingga calon mahasiswa dapat direkrut dariputra-putri terbaik Indonesia, baik dalam hal prestasi akade-mik dan non-akademik maupun hal yang terkait dengan ke-pribadian.

    b. Peraturan akademik yang jelas serta penegakan etika kehi-dupan kampus secara konsisten.

    c. Pemberian kesempatan seluas-luasnya kepada mahasiswauntuk mengembangkan kepribadian melalui kegiatan ekstrakurikuler dalam wadah unit kegiatan mahasiswa.

    d. Penyediaan fasilitas fisik maupun non-fisik bagi alumni untukmembangun jejaring antar mereka.

    D. Kurikulum dan Proses Pembelajaran

    Kualitas lulusan STIESIA harus mampu bersaing di tingkatnasional maupun internasional. Untuk mencapai hal ini mutlakdiperlukan:a. Kurikulum yang merujuk pada standar kurikulum nasional

    yang terus dikembangkan, dimutakhirkan dan disesuaikan

  • 6

    dengan kondisi sumberdaya internal serta kondisi sosialbudaya bangsa Indonesia secara konsisten.

    b. Penerapan kurikulum dengan cara yang tepat, melaluimanajemen pembelajaran yang orientasinya memberdayakandan menjadikan mahasiswa sebagai pembelajar aktif.

    c. Proses pembelajaran yang dilaksanakan secara disiplin dankonsisten sesuai dengan rencana, dan pencapaian kompetensiyang sesuai dengan spesifikasi program studi dapat terukurdengan jelas.

    Untuk meraih kepercayaan sebagai agen pemberdayaan masya-rakat melalui tridarma perguruan tinggi, RENIP STIESIA limatahun ke depan (2012-2016) dilandasi lima filosofi yang apabiladihayati oleh seluruh sivitas akademika STIESIA akan membe-rikan semangat untuk mewujudkan sumberdaya manusia yangunggul, mandiri dan berbudaya. Kelima filosofi ini dirumuskandengan memperhatikan perspektif pengembangan STIESIA me-nuju world class university, konsolidasi dan reformasi pendidikantinggi, dan tuntutan peningkatan profesionalisme kinerja tenagapendidik dan kependidikan dalam mengelola STIESIA yangdilandasi prinsip-prinsip good university governance. Kelimafilosofi dasar STIESIA adalah:(a) Mengutamakan budaya akademik yang menjunjung tinggi

    kebenaran, kejujuran, kebebasan ilmiah dan hak-hak asazimanusia;

    (b) Mengutamakan kepuasan masyarakat (pelanggan eksternal)dan seluruh unsur manajemen (pelanggan internal) sebagailandasan dasar pengembangan program penjaminan mutu(quality assurance) yang memenuhi kebutuhan dan harapanyang berkembang secara dinamis;

    (c) Menyelenggarakan manajemen pendidikan tinggi yangtransparan, efisien, dan akuntabel, digerakkan oleh kepe-mimpinan yang profesional, melayani, berkualitas, demo-kratis, dan berjiwa kewirausahaan;

    (d) Memaksimumkan berbagai keunggulan program-programpendidikan tinggi, baik fisik maupun jasa, dilandasi sema-ngat kebersamaan; dan

    (e) Mengutamakan semangat kerjasama di berbagai jenjangprogram studi dan unit satuan kerja lainnya dilandasi ke-pentingan bangsa, negara dan kemanusiaan.

    Untuk meraih kepercayaan sebagai agen pemberdayaan masya-rakat melalui tridarma perguruan tinggi, RENIP STIESIA limatahun ke depan (2012-2016) dilandasi oleh nilai-nilai (values)STIESIA yaitu bahwa STIESIA merupakan perguruan tinggiyang (a) menginspirasi; (b) mencerdaskan; (c) memotivasi; (d)memedulikan; dan (e) memberdayakan. Kelima nilai dasarSTIESIA dijelaskan sebagai berikut:

    1.7LandasanFilosofis

    1.8Nilai DasarSTIESIA

  • 7

    Menginspirasi:● Mengubah jalan pikiran mahasiswa ke arah yang lebih positif.● Mendorong mahasiswa untuk memulai suatu perubahan ke

    arah yang lebih baik.● Menumbuhkan ide baru bagi mahasiswa untuk direnungkan,

    dilaksanakan, dan dibagikan kepada orang lain.● Membuat mahasiswa berani melakukan hal-hal yang mung-

    kin bukan pilihan sebagian besar orang.

    Mencerdaskan:● Meningkatkan kemampuan mahasiswa untuk melihat gejala,

    menentukan sikap, mengendalikan diri, dan mengambilkeputusan dengan tepat.

    ● Membuat mahasiswa menjadi insan yang visioner – berfikirdan berpandangan jauh ke depan.

    Memotivasi:● Menumbuhkan semangat mahasiswa dalam menghadapi ke-

    sulitan, tantangan, dan hambatan untuk mencapai tujuanyang diinginkan.

    ● Mengarahkan dan memberi semangat kepada mahasiswa un-tuk melakukan sesuatu yang penting dalam rangka mencapaikeadaan dan kehidupan yang dicita-citakan.

    Memedulikan:● Memahami, memperhatikan, dan memenuhi kebutuhan

    (sarana dan prasarana) yang diperlukan oleh mahasiswadalam proses belajar maupun interaksi sosial.

    ● Memahami dan membantu mengatasi setiap kesulitan yangdihadapi oleh mahasiswa dalam proses belajar.

    ● Menempatkan dan memperlakukan mahasiswa dalam derajatyang sama tanpa memandang suku, agama, ras, dan golong-an.

    Memberdayakan:● Menempatkan mahasiswa sebagai subjek dalam proses bela-

    jar, dan membuka kesempatan seluas-luasnya untuk berparti-sipasi dalam pengembangan ilmu pengetahuan.

    ● Memberi kesempatan seluas-luasnya kepada mahasiswa un-tuk menyampaikan pendapat dan pandangan dalam mimbarakademik secara bertanggung-jawab.

    ● Memberi bekal kompetensi (hardskill dan softskill) yang cukupbagi mahasiswa untuk menjalani kehidupan sosial maupunprofesional di masa depan.

    □□□

  • 8

    Visi dan Misi merupakan landasan utama dalam penyusunan Renip STIESIA Tahun2012-2021. Visi dan misi STIESIA tersebut ditetapkan secara rasional, tetapi tetapbersifat fleksibel agar memungkinkan melakukan perubahan sebagai akibat adanyahal-hal yang tidak terantisipasi dalam proses pencapaiannya. Oleh karena itu, RenipSTIESIA juga bersifat dinamis, dapat berubah setiap saat sesuai dengan keadaandan kebutuhan tanpa mengubah tujuan akhir.

    Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Indonesia (STIESIA) Surabaya menjadiPerguruan Tinggi penyelenggara pendidikan vokasi, akademik, danprofesi bertaraf nasional dan internasional yang andal dan bermartabatdi bidang manajemen dan akuntansi pada tahun 2021.

    Kata “menjadi” sebagaimana tertera dalam visi di atas, bermaknabahwa secara kelembagaan STIESIA masih dalam tahap “menujuke” atau tahap “perjalanan”. Kata ”andal” bermakna bahwa ma-syarakat luas akan mempercaya STIESIA sebagai tempat yang te-pat untuk memperoleh pendidikan; sedangkan kata “bermar-tabat” berarti bahwa STIESIA dikenal luas dan berdiri setara da-lam pergaulan komunitas akademik lainnya melalui kinerja danreputasi yang baik.

    Frasa “bertaraf internasional” berarti bahwa STIESIA dikenal luasdan berdiri setara dalam pergaulan komunitas akademik danprofesi di berbagai negara di dunia, melalui peran aktif sivitas-akademika dan alumni.

    (1) Menyelenggarakan kegiatan belajar-mengajar secara kreatifdan inovatif dalam rangka pemutakhiran ilmu pengetahuandengan dukungan sarana, prasarana, tenaga pendidik dankependidikan, serta pendanaan yang memadai untuk mem-perkuat posisi STIESIA menuju ke taraf internasional.

    (2) Menyelenggarakan kegiatan penelitian secara kreatif daninovatif untuk mengembangkan ilmu pengetahuan yangbermanfaat bagi kesejahteraan umat manusia.

    (3) Menyelenggarakan kegiatan pemenuhan tanggungjawabsosial secara optimal melalui tindakan nyata berupa pela-yanan atau pengabdian kepada masyarakat.

    □□□

    BAB 2

    VISI DAN MISI

    2.1Visi

    2.2Misi

  • 9

    Analisis kondisi internal dan eksternal pada hakikatnya adalah suatu upayaintrospeksi untuk menemukan isu-isu pokok yang perlu ditanggulangi. Kondisiinternal dikaji kekuatan dan kelemahannya, sedangkan kondisi eksternal dikajipeluang dan tantangan yang akan dihadapi.

    Sesuai dengan arah kebijakan pengembangan STIESIA menujutahun 2021, kondisi internal STIESIA dievaluasi berdasarkan se-jumlah parameter, yaitu: Organisasi dan Manajemen, Sumber-daya Manusia dan Infrastruktur, Mahasiswa dan Lulusan, sertaKurikulum dan Proses Pembelajaran.

    A. Organisasi dan Manajemen

    Kekuatan

    (1) Unsur manajemen STIESIA dan Perkumpulan Penyeleng-gara Pendidikan Nasional (Perpendiknas) selaku BadanHukum Penyelenggara STIESIA memiliki komitmen tinggidalam pengembangan tridharma perguruan tinggi.

    (2) Keterpaduan kebijakan antara unsur manajemen STIESIAdan Perpendiknas merupakan dasar yang kuat bagi pe-nyusunan program 5 (lima) tahun ke depan. Keterpaduankebijakan tersebut dapat memperkuat komitmen STIESIAuntuk mengembangkan organisasi yang sehat dan manaje-men yang bersih serta transparan di berbagai bidang.

    (3) STIESIA sudah memiliki Pusat Penjaminan Mutu. Kebera-daan lembaga ini menempatkan STIESIA sebagai 58 Pergu-ruan Tinggi di Indonesia yang sudah melaksanakan prosespenjaminan mutu pada tahun 2008.

    (4) Sampai saat ini STIESIA telah menyelenggarakan pendidik-an pada 8 (delapan) program studi yang relevan denganrumpun ilmu ekonomi, yaitu: (a) D3 Akuntansi; (b) D3Manajemen Perpajakan; (c) S1 Akuntansi; (d) S1 Manajemen;(e) S2 Akuntansi; (f) S2 Manajemen; (g) S3 Ilmu Manajemen;dan (h) Program Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk).Semua program pendidikan tersebut telah terakreditasi olehBadan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi (BAN PT).Keberadaan delapan program pendidikan tersebutmenjadikan STIESIA lebih dikenal oleh masyarakat.

    Kelemahan

    (1) Keefektifan koordinasi, komunikasi, dan kerjasama antarunit satuan kerja di STIESIA masih perlu ditingkatkan untuk

    BAB 3

    ANALISIS KONDISI INTERNAL DAN EKSTERNAL

    3.1KondisiInternal

  • 10

    menumbuhkan budaya akademik yang sehat, sinergis, sertapelayanan prima kepada masyarakat.

    (2) Pola pikir (mindset) dan etos kerja tenaga pendidik dankependidikan masih perlu dikembangkan secara kondusifuntuk mengantisipasi perubahan lingkungan yang berkem-bang dinamis.

    (3) Sampai saat ini STIESIA masih mengandalkan sumber pen-danaan dari mahasiswa. Situasi ini terkait dengan masihlemahnya penerapan strategi untuk mengakses berbagaisumber dana, baik dari dalam maupun luar negeri.

    (4) Jaringan kerjasama dengan dunia industri dan institusi didalam negeri, baik swasta maupun pemerintah masih perludikembangkan secara optimal.

    B. Sumberdaya Manusia dan Infrastruktur

    Kekuatan

    (1) Jumlah dosen tetap STIESIA berjumlah 88 orang (data awaltahun 2012) dengan 4 orang berkualifikasi S1 (4,5 %), 68orang berkualifikasi S2 (77,3 %), dan 16 orang berkualifikasiS3 (18,2 %). Dosen bergelar Profesor sebanyak 5 orang (5,7%). Dosen yang telah memperoleh sertifikat pendidikprofesional sebanyak 45 orang (51,1%) Kondisi ini menjadimodal dasar pengembangan STIESIA menghadapi persaing-an pendidikan tinggi sehingga perlu dikelola secara efektif,efisien, dan produktif.

    (2) Minat dosen untuk melakukan studi lanjut relatif tinggi,sehingga terbuka kesempatan untuk meningkatkan kualifi-kasi dosen yang sudah ada. Kondisi ini juga menjadi modaldasar dalam pengembangan STIESIA.

    (3) Pegawai dan tenaga kependidikan STIESIA berjumlah 101orang (data awal tahun 2012) dengan 15 orang berkualifikasipendidikan SD (14,85 %); 15 orang berkualifikasi SMP (14,85%); 41 orang berkualifikasi SMA (40,58 %), 1 orang berkuali-fikasi D3 (1%), 28 orang berkualifikasi S1 (27,72 %), dan 1orang berkualifikasi S2 (1%). Kondisi ini juga merupakanmodal bagi pengembangan STIESIA sehingga perlu dikelolasecara efektif, efisien, dan produktif.

    (4) STIESIA telah memiliki serta menjalankan sistem danteknologi informasi yang mulai terintegrasi secara bertahapantar unit satuan kerja. Kondisi ini memungkinkan terpe-nuhinya kebutuhan informasi yang cepat (real time), akurat,serta relevan dengan kebutuhan masing-masing unit satuankerja dalam pengambilan keputusan dan pelayanan.

    (5) Pada seluruh ruang unit satuan kerja telah tersedia minimalsatu unit komputer yang telah terhubung pada sambunganinternet dengan kapasitas bandwidth memadahi. Kondisi inimemungkinkan masing-masing unit satuan kerja dapat

  • 11

    mengakses informasi dari berbagai sumber dalam rangkameningkatkan kinerja mereka.

    (6) Pada seluruh area kampus STIESIA telah tersedia sambung-an wi-fi internet dengan kapasitas bandwidth memadahi,sehingga seluruh sivitas akademika STIESIA dapat meng-akses semua informasi yang diperlukan dari berbagaisumber.

    (7) STIESIA memiliki website (www.stiesiaedu.com) sebagaimedia penyebaran semua informasi penting berkaitandengan kegiatan tridharma perguruan tinggi kepada parastakeholder.

    (8) Perpendiknas selaku badan pengelola STIESIA memilikiunit-unit usaha dan aset yang potensial untuk dikembang-kan sebagai unit penghasil tambahan dana bagi pengem-bangan kegiatan Tridharma Perguruan Tinggi oleh STIESIA.

    Kelemahan

    (1) Jumlah dosen yang akan memasuki masa pensiun (berumurlebih dari 50 tahun) selama lima tahun ke depan secarakumulatif mencapai 20,17%, oleh karena itu perlu adanyaupaya yang terencana dan berkelanjutan dalam rekrutmendosen sesuai kualifikasi yang diperlukan.

    (2) Produktivitas dosen dalam menulis buku, melakukan pene-litian, serta menulis karya ilmiah untuk dipublikasi padajurnal ilmiah nasional maupun internasional masih perluditingkatkan.

    (3) Etos kerja dan pola pikir (mindset) pimpinan unit satuankerja, tenaga pendidik dan kependidikan dalam mengelolaprogram-program kegiatan akademik dan non-akademikmasih perlu didorong untuk lebih menjunjung tinggiprinsip-prinsip kewirausahaan dalam mengelola STIESIAsebagai institusi pendidikan yang dibiayai oleh masyarakat.

    (4) Sampai saat ini STIESIA hanya memiliki dan mengelolapenerbitan 1 (satu) jurnal ilmiah terakreditasi dan 1 (satu)jurnal ilmiah belum terakreditasi. Kondisi ini menyebabkanpeluang dosen dan mahasiswa untuk mempublikasi karyailmiah masih terbatas.

    (5) Pimpinan unit satuan kerja di lingkungan STIESIA belumsecara optimal memanfaatkan sistem dan teknologi infor-masi dalam perencanaan dan pengendalian kegiatanmasing-masing unit satuan kerja, sehingga keberadaan sis-tem dan teknologi informasi tersebut belum memberikanmanfaat secara optimal dan sinergis bagi pengelolaanSTIESIA.

  • 12

    C. Mahasiswa dan Lulusan

    Kekuatan

    (1) Jumlah mahasiswa STIESIA pada awal tahun 2012 untukseluruh program studi mencapai 3.900 orang. Jumlahmahasiswa tersebut menunjukkan bahwa STIESIA adalahSekolah Tinggi berkategori besar di Indonesia.

    (2) Tingkat ketaatan mahasiswa STIESIA terhadap peraturanakademik relatif tinggi. Kondisi ini memungkinkan STIESIAuntuk mengembangkan kualitas pendidikan ke masa depan.

    (3) Minat masyarakat (lulusan SMA/SMK/MA) untuk masukke STIESIA masih relatif tinggi. Kondisi ini menunjukkanbahwa STIESIA masih memperoleh perhatian dan menjadipertimbangan masyarakat sebagai tempat memperoleh pen-didikan.

    (4) Penerimaan mahasiswa baru STIESIA dilakukan secara se-lektif melalui ujian tertulis dan wawancara (untuk programD3, S1, S2, dan S3); ditambah kewajiban TOEFL bagi calonmahasiswa program S2 dan S3. Kondisi ini membangungood image di masyarakat bahwa STIESIA mempertimbang-kan kualitas calon mahasis-wa sebagai input dalam prosespendidikan.

    (5) STIESIA memfasilitasi pembentukan 21 (dua puluh satu)unit kegiatan mahasiswa sebagai salah satu bentuk layananekstra-kurikuler bagi mahasiswa yang mencakup layananpengembangan penalaran, minat, bakat, kegemaran, seni,dan kesejahteraan. Unit kegiatan mahasiswa tersebut me-mungkinkan mahasiswa mengembangkan kepribadian, ka-rakter, serta kecerdasan sosial melalui kegiatan ekstra kuri-kuler yang diminati.

    (6) Jumlah lulusan STIESIA yang telah dihasilkan dari seluruhprogram studi sampai dengan awal tahun 2012 adalahsejumlah 17.091 orang. Jumlah lulusan tersebut merupakanbukti bahwa STIESIA memiliki pengalaman panjang dalamproses pendidikan, sekaligus bukti bahwa STIESIA bukanmerupakan perguruan tinggi baru di Indonesia.

    (7) Lulusan STIESIA telah tergabung dalam sebuah wadahIkatan Alumi (IKA) STIESIA, sebagai organisasi indukalumni. Ikatan Alumni tersebut dikembangkan pada jenjangpascasarjana, yaitu IKA PASCA STIESIA, dan jenjangpendidikan profesi akuntansi, yaitu IKA PPAK STIESIA.Berkembangnya organisasi alumni ini memungkinkan paraalumni STIESIA mudah melakukan komunikasi dankoordinasi.

    Kelemahan

    (1) Perbandingan jumlah mahasiswa yang lulus dengan jumlahmahasiswa baru yang diterima pada setiap tahun akademik

  • 13

    relatif lebih rendah. Hal ini berakibat pada rasio dosen danmahasiswa setiap tahun akademik makin rendah.

    (2) STIESIA belum memiliki pedoman yang jelas tentang arahdan kebijakan pembinaan kemahasiswaan. Kondisi ini me-nyebabkan pembinaan kegiatan ekstra-kurikuler mahasiswabelum terfokus pada rerangka pengembangan STIESIA seba-gai institusi pendidikan.

    (3) Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) lulusan STIESIA secara rata-rata relatif rendah dan masa tunggu lulusan untuk mem-peroleh pekerjaan juga relatif lama.

    (4) Jumlah lulusan STIESIA yang bekerja di luar bidang studi-nya belum terdata dengan baik, tetapi ditengarai jumlahnyacukup besar.

    (5) Forum komunikasi alumni belum difasilitasi secara optimal,sehingga jejaring alumni belum terbentuk dengan baik.

    D. Kurikulum dan Proses Pembelajaran

    Kekuatan

    (1) Penyesuaian kurikulum pada setiap program studi telahdilakukan secara berkelanjutan setiap 4 tahun sekali sejalandengan perkembangan dan perubahan tuntutan kompetensilulusan.

    (2) Ketersediaan Garis-garis Besar Program Pengajaran (GBPP)untuk setiap matakuliah, dilengkapi dengan Silabus, SatuanAcara Perkuliahan (SAP), dan Kontrak Perkuliahan yangwajib disepakati antara dosen dan mahasiswa sebelumperkuliahan semester dimulai.

    (3) Ketersediaan koleksi buku di perpustakaan dengan jumlahjudul relatif lengkap dan mutakhir, didukung oleh keter-sediaan majalah dan jurnal-jurnal ilmiah, baik dalam bentukcetakan maupun e-journal.

    (4) Ketersediaan fasilitas sambungan internet di seluruh areakampus, yang memungkinkan terselenggaranya prosespembelajaran terpusat pada mahasiswa (student centerlearning).

    Kelemahan

    (1) Pembelajaran dengan paradigma Student Center Learningmasih perlu ditingkatkan; demikian pula, inovasi modelpembelajaran yang efektif dalam proses belajar-mengajarjuga masih perlu ditingkatkan.

    (2) Kurikulum belum sepenuhnya berorientasi kepada kebutuh-an pasar (stakeholder) sehingga mengurangi daya sainglulusan dalam dunia kerja.

    (3) Pemanfaatan website STIESIA oleh dosen sebagai mediapembelajaran interaktif dengan mahasiswa masih perluditingkatkan.

  • 14

    (4) Peran pusat-pusat studi yang ada di STIESIA dalammendukung kegiatan pendidikan, penelitian, danpengabdian kepada masyarakat masih perlu ditingkatkan.

    Peluang

    (1) Deregulasi pendidikan oleh Pemerintah Republik Indonesia,melalui produk-produk hukum dan perundang-undangan,akan mengubah secara mendasar struktur, manajemen, danetos kerja di sektor pendidikan, sehingga akan mendorongpengelolaan STIESIA menjadi lebih profesional ke masadepan;

    (2) Globalisasi dengan segala aspek ikutannya membuka pe-luang kerjasama nasional maupun internasional yang sema-kin luas. Situasi ini dapat dimanfaatkan oleh STIESIA untukmengembangkan kerjasama inovatif dengan berbagai pihakbaik di dalam maupun luar negeri, di bidang pendidikan,penelitian, dan pengabdian kepada masyarakat;

    (3) Akses informasi yang tak terbatas dan mudah dijangkaudengan semakin pesatnya teknologi informasi, memungkinSTIESIA untuk memperoleh informasi seluas-luasnya dalamrangka pengembangan program tri dharma perguruantinggi.

    Ancaman/Tantangan

    (1) Perguruan Tinggi di Indonesia, baik PTN maupun PTS, se-makin agresif mengembangkan mutu institusinya sehinggapersaingan antar perguruan tinggi di dalam negeri akansemakin ketat.

    (2) Deregulasi pendidikan oleh Pemerintah Republik Indonesia,melalui produk-produk hukum dan perundang-undangan,memungkinkan beroperasinya Perguruan Tinggi Asing diIndonesia. Situasi ini akan meningkatkan persaingan per-guruan tinggi di dalam negeri, dan akan menjadi tantangandalam pengelolaan dan pengembangan STIESIA di masadepan.

    (3) Globalisasi dengan segala aspek ikutannya sangat membu-tuhkan kreativitas STIESIA untuk meningkatkan faktor nilaijualnya di pasar bebas. Persaingan kerja lulusan yang sema-kin ketat tidak hanya terjadi dengan lulusan perguruantinggi dalam negeri, tetapi juga dengan tenaga kerja asing.

    □□□

    3.2.LingkunganEksternal

  • 15

    Konsepsi mendasar yang perlu mendapatkan perhatian adalahmempertajam dan memperdalam wawasan bahwa STIESIA me-rupakan bagian dari suatu lingkungan. STIESIA harus dipan-dang sebagai subsistem dari sistem lokal, sistem nasional, dansistem global. STIESIA hanya dapat hidup dan berkembang apa-bila dapat menghasilkan yang sesuai dengan dan diterima olehkebutuhan sistem tersebut. Ditinjau dari sistem pasar, STIESIAhanya dapat hidup apabila keluarannya dapat memenuhi ke-butuhan pelanggan atau pihak-pihak yang berkepentingan(stakeholder) antara lain: mahasiswa, masyarakat, lingkungan bis-nis, industri dan pemerintah. Lingkungan lain yang juga perlumendapatkan perhatian adalah lingkungan internal yaitu tenagapendidik dan tenaga kependidikan (pegawai).

    Dalam cara pandang demikian, STIESIA harus selalu memantaudan mengantisipasi perubahan faktor lingkungan, baik internalmaupun eksternal. Abad ini ditandai oleh perubahan yang sa-ngat cepat dan pesat. Hakekat perencanaan strategis jangka pan-jang adalah upaya proaktif untuk menyesuaikan diri terhadapperubahan-perubahan internal dan eksternal sehingga mamputetap hidup, tumbuh dan berkembang dengan meningkatkandaya saing berkelanjutan. Atas dasar cara pandang tersebutSTIESIA mengantisipasi perubahan lingkungan strategis sebagaiberikut:(1) Perubahan kemampuan STIESIA maupun Perpendiknas da-

    lam menggali dana untuk membiayai anggaran kebutuhanrutin dan pengembangan STIESIA.

    (2) Perubahan tuntutan masyarakat agar keluaran perguruantinggi lebih relevan dengan kebutuhan masyarakat.

    (3) Perubahan lingkungan pendidikan, yaitu persaingan antarperguruan tinggi yang makin ketat, bahkan deregulasi pen-didikan memungkinkan bermunculan perguruan tinggi luarnegeri yang menawarkan jasa di Indonesia. Hal ini menun-tut STIESIA untuk meningkatkan kualitas berkelanjutanagar mampu bersaing.

    (4) Perubahan ilmu pengetahuan dan teknologi yang mendasarperlu dikejar dan dikuasi serta dimanfaatkan baik untukkepentingan pendidikan dan pengajaran, penelitian maupunpengabdian kepada masyarakat.

    (5) Perubahan lingkungan internal khususnya perubahan yangterjadi pada tenaga pendidik maupun tenaga kependidikan,

    BAB 4

    RENCANA PENGEMBANGAN JANGKA PANJANG

    4.1PerubahanLingkungan

  • 16

    yang mengharapkan kesejahteraan meningkat menjadi lebihbaik dan jaminan perkembangan karir yang lebih pasti.

    Setelah mengkaji berbagai kondisi internal dan eksternal, dandengan memperhatikan empat arah kebijakan pengembanganSTIESIA menuju 2021 yaitu: Tata Kelola Organisasi dan Manaje-men, Sumberdaya Manusia dan Infrastruktur, Mahasiswa danLulusan, serta Kurikulum dan Proses Pembelajaran, makaSTIESIA menetapkan 9 (sembilan) isu pengembangan jangkapanjang yaitu:(1) Citra Sekolah Tinggi;(2) Kualitas lulusan;(3) Penelitian dan Pengabdian masyarakat;(4) Budaya kerja dan budaya akademik;(5) Kualitas sumberdaya manusia dan infrastruktur;(6) Tatalaksana Organisasi dan Manajemen;(7) Sistem Informasi Manajemen;(8) Kerjasama, Aliansi Strategis dan Jejaring; serta(9) Kemahasiswaan dan Alumni.

    Tujuan jangka panjang yang hendak dicapai oleh STIESIA padatahun 2012-2021 adalah:(1) Menghasilkan sumberdaya manusia yang berkualitas, ber-

    taqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berwawasan luas,menjadi pembelajar berkelanjutan, dan berintegritas tinggi,sehingga mampu bersaing di tingkat nasional maupun inter-nasional.

    (2) Menghasilkan karya penelitian yang bermanfaat bagi kema-slahatan masyarakat, bangsa dan Negara Kesatuan RepublikIndonesia, maupun masyarakat internasional.

    (3) Menghasilkan sumberdaya manusia yang memiliki kepe-kaan dan kepedulian sosial yang tinggi, sehingga mampuberperan secara nyata dalam pemberdayaan masyarakat.

    Berdasarkan isu-isu yang telah ditetapkan, dengan memper-hatikan tujuan yang hendak dicapai, STIESIA menetapkan sasar-an jangka panjang berikut:

    No. Isu Sasaran

    1. Citra STIESIA a.Meningkatkan status akreditasi programstudi.

    b.Meningkatkan kondusivitas suasanakehidupan kampus yang yangmendukung keberhasilan proses belajar-mengajar.

    c. Menjalin hubungan yang lebih intensdan kontinyu dengan alumni.

    d.Menciptakan mekanisme pelaporan danakuntabilitas STIESIA terhadapstakeholder.

    4.2Isu-isuPengembang-an JangkaPanjang

    4.3TujuanJangkaPanjang

    4.4SasaranJangkaPanjang

  • 17

    No. Isu Sasarane. Menyempurnakan dan mengoptimalkan

    isi website STIESIA.f. Menjalin kerja sama dengan

    instansi/lembaga lain baik di dalamnegeri maupun luar negeri.

    2. Kualitas Lulusan a. Meningkatkan kualitas proses belajar-mengajar.

    b. Meningkatkan intensitas pengusaaanbahasa asing terutama bahasa Inggrisdan teknologi informasi bagi mahasiswadan tenaga pengajar.

    c. Menetapkan standar kompetensi lulusan.d.Menata kurikulum program studi agar

    relevan dengan kebutuhan stakeholder.e. Memantapkan student center learning

    dalam proses pembelajaran.f. Menentukan bidang garapan program

    studi yang merupakan keunggulankompetitif dan keunggulan komparatifprogram studi bersangkutan.

    3. Penelitian danPengabdiankepadaMasyarakat

    a.Meningkatkan kualitas dan relevansipelaksanaan penelitian dan pengabdiankepada masyarakat.

    b.Mengoptimalisasikan peran pusat studiyang ada di STIESIA untuk mendukungkegiatan penelitian dan pengabdiankepada masyarakat.

    4. Budaya Kerja danBudayaAkademik

    a.Meningkatkan kedisiplinan, kualitaskerja, dan profesionalisme tenagapendidik, tenaga kependidikan, danpimpinan unit satuan kerja.

    b.Meningkatkan produktivitas dosen danmahasiswa dalam menulis dan publikasikarya ilmiah.

    c. Meningkatkan keterlibatan dosen danmahasiswa dalam kegiatan ilmiah, baiktingkat lokal, nasional maupuninternasional.

    d.Mengaktifkan kegiatan diskusi dan/atauseminar rutin berkaitan denganperkembangan IPTEKS.

    e. Melakukan penilaian kinerja dosen dantenaga kependidikan dengan peer review.

    f. Menetapkan secara tepat reward systemuntuk tenaga pendidik, tenagakependidikan dan mahasiswaberprestasi.

  • 18

    No. Isu Sasaran

    5. KualitasSumberdayaManusia danInfrastruktur

    a.Merencanakan, mengembangakan karier,dan meningkatan kesejahteraan baiktenaga pendidik maupun kependidikan.

    b.Membangun semangat kerja dan etoskerja yang baik.

    c. Meningkatkan penguasaan teknologiinformasi dan bahasa asing bagi tenagapendidik maupun kependidikan,terutama bahasa Inggris.

    d.Meningkatkan ketrampilan tenagakependidikan agar lebih profesional dibidang pekerjaannya.

    e. Pengembangan, pemeliharaan, danoptimalisasi pemanfaatan sarana danprasarana (sistem komputerisasi denganjaringan luas; melengkapi fasilitaslaboratorium; meningkatkan kualitaslayanan perpustakaan, ruang baca daninternet; menambah ruang kuliah danruang kerja; dan perencanaanpembukaan laboratorium pasar modal).

    6. TatalaksanaOrganisasi danManajemen

    a.Rekonstruksi struktur organisasiSTIESIA untuk mencapai efektivitas danefisiensi tatakelola institusi.

    b.Meningkatkan peran Pusat PenjaminanMutu (P2M) dalam pengelolaan institusidan program studi.

    c. Mengembangkan standard operatingprocedure (SOP) seluruh unit satuan kerja(USK) dalam rangka pelaksanaantridharma perguruan tinggi.

    d.Memantapkan sistem/mekanismepenyusunan program kerja danpenganggaran terpadu, dengan fokuspada pengembangan institusi.

    e. Meningkatkan ketertiban dankedisiplinan dalam pelaksanaanprogram kerja dan penggunaananggaran.

    7. Sistem InformasiManajemen

    a.Menyempurnakan sistem informasikeuangan.

    b.Menyempurnakan sistem informasiakademik.

    c. Menyempurnakan sistem basis data(database) tenaga pendidik, tenagakependidikan, mahasiswa, dan alumni.

    d.Merancang sistem database penelitian danpengabdian kepada masyarakat yangdilakukan oleh dosen dan mahasiswa.

  • 19

    No. Isu Sasarane. Merancang sistem informasi manajemen

    aset serta sarana dan prasarana.f. Menyempurnakan sistem informasi dan

    layanan perpustakaan digital (digitallibrary).

    g.Merancang sistem informasi manajemenpengelolaan dan penerbitan jurnalilmiah.

    h.Merancang sistem publikasi karya ilmiahmelalui e-jurnal maupun portal publikasionline.

    8. Kerjasama,Aliansi Strategisdan Jejaring

    a.Meningkatkan kerja sama (sinergi) antarperguruan tinggi.

    b.Meningkatkan kerja sama dan jejaringkerja antara STIESIA dengan pemerintahdaerah, dunia usaha, kalangan industridan lembaga lain baik di dalam maupunluar negeri untuk kegiatan tridharmaperguruan tinggi.

    9. Kemahasiswaandan Alumni

    a.Meningkatkan kegiatan penalaran,keilmuan, minat, bakat, kegemaran, dankesejahteraan mahasiswa melaluikegiatan ekstra-kurikuler.

    b.Memantapkan program pembinaankegiatan mahasiswa dengan arahkebijakan yang jelas untuk mendukungpengembangan institusi.

    c. Memperluas pemberian bea siswa.d.Memantapkan sistem penelusuran

    (tracing) alumni secara efisien dan efektifdalam rangka menjalin hubungandengan alumni secara intens dankontinyu.

    e. Menyempurnakan sistem basis data(database) alumni.

    Untuk mencapai visi, misi, tujuan dan sasaran tersebut di atas,STIESIA menerapkan lima strategi umum berikut:

    (1) Re-Structuring. Menyelaraskan struktur organisasi STIESIAsesuai dengan tuntutan pengelolaan perguruan tinggi yangefisien dan efektif. Strategi ini adalah langkah awal untukmewujudkan tata kelola perguruan tinggi yang baik (gooduniversity governance).

    (2) Re-Engineering. Menerapkan prinsip kerja good universitygovernance ke dalam sistem manajemen perguruan tinggi.Mekanisme kerja dan standard operating procedure (SOP)

    4.4StrategiPencapaian

  • 20

    seluruh unit satuan kerja (USK) dalam rangka pelaksanaantridharma perguruan tinggi perlu dirumuskan kembali.Tujuannya adalah agar setiap USK yang ada di STIESIAsecara sinergis mampu menjadi wadah dan instrumenpengembangan institusi yang efisien, efektif, transparan danakuntabel.

    (3) Re-Training. Menyelenggarakan pelatihan bagi dosen(pendidik) dan pegawai (tenaga kependidikan) untukmeningkatkan kompetensi dan mengubah pola pikir(mindset) mereka dalam mengelola program-programkegiatan akademik dan non akademik. Fokus utamapelatihan dan perubahan mindset tersebut adalah dalam halkepemimpinan, keterampilan manajerial, dan prinsip-prinsip kewirausahaan dalam mengelola STIESIA sebagaiinstitusi pendidikan.

    (4) Re-Positioning. Memosisikan tenaga pendidik dankependidikan yang memiliki kompetensi di bidangnyauntuk memangku jabatan di berbagai unit satuan kerja dilingkungan STIESIA, dengan prinsip “orang yang tepat harusberada pada posisi yang tepat”. Dengan demikian, tenagapendidik dan kependidikan diharapkan mampu menjadipenggerak utama (prime mover) dalam pengembangan unitsatuan kerja yang dipimpinnya.

    (5) Re-Modeling. Mendorong munculnya budaya kerja STIESIAyang kondusif menuju world class university. Kepemimpinaninstitusional harus bisa diteladani oleh semua tenagapendidik dan kependidikan di unit satuan kerjanya masing-masing sehingga berkembang budaya dan etos kerjaakademik yang profesional, jujur, bermartabat, danberkualitas dalam berkarya, serta mampu bekerja dalamsatu tim (team work) yang solid. Model kemimpinan sepertiini diharapkan akan menumbuhkan budaya kerja bermutuyang akan memudahkan terwujudnya good universitygovernance di STIESIA.

    □□□

  • 21

    Sasaran jangka panjang pertama yang ingin dicapai oleh STIESIA sebagaimanadinyatakan dalam Bab 4 adalah membangun citra (image) positif STIESIA dimasyarakat. Citra positif STIESIA merupakan persepsi positif stakeholder terhadapSTIESIA yang didasarkan pada apa yang mereka ketahui atau mereka kira tentangSTIESIA. Citra positif ini perlu dibangun dan dikembangkan oleh STIESIA karenapara pemangku kepentingan (stakeholders) yang memiliki citra positif terhadapSTIESIA secara langsung maupun tidak langsung akan memberikan dukungankepada STIESIA untuk berkembang menjadi lebih baik di masa depan.

    Citra positif STIESIA yang dipersepsi oleh para pemangku kepentingan (stakeholder)akan menumbuhkan kepercayaan stakeholder tentang kredibilitas STIESIA sebagaiinstitusi penyelenggara pendidikan tinggi. Citra positif STIESIA yang perlu diba-ngun dalam waktu 10 tahun ke depan adalah: (a) akreditasi institusi perguruantinggi; (b) status atau peringkat akreditasi program studi; (c) kondusivitas suasanakehidupan kampus yang mendukung keberhasilan proses belajar-mengajar; (d)hubungan yang intens dan kontinyu dengan alumni; (e) mekanisme pelaporan danakuntabilitas institusi pada stakeholder; dan (f) publikasi tatakelola kelembagaan dankegiatan tridharma perguruan tinggi melalui website.

    Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 12 Tahun 2012tentang Pendidikan Tinggi menetapkan bahwa terhitung mulai10 Agustus 2012 perguruan tinggi (PT) dinyatakan sah menerbit-kan ijazah bagi lulusannya jika institusi PT dan program studi-nya terakreditasi oleh Badan Akreditasi Nasional PerguruanTinggi (BAN-PT). Hal ini merupakan tantangan bagi STIESIAuntuk segera merencanakan Akreditasi Institusi PerguruanTinggi (AIPT) ke BAN-PT. Berdasarkan UU Nomor 12/2012 ter-sebut, untuk dapat menerbitkan ijazah bagi lulusan, STIESIAtidak hanya mengandalkan akreditasi program studi yang telahdimiliki sampai pada saat ini, tetapi juga mengandalkan institusiyang terakreditasi oleh BAN-PT.

    Dengan berlakunya UU Nomor 12 Tahun 2012, citra positifSTIESIA dalam persepsi stakeholder tidak hanya terbatas padakualitas program studi sebagai penyelenggara pendidikan, tetapijuga pada kualitas institusi sebagai pengelola program studitersebut. Oleh karena itu, STIESIA harus segera berbenahmenyiapkan usulan akreditasi institusi perguruan tinggi (AIPT),karena dalam jangka panjang AIPT memiliki nilai penting bagiSTIESIA, yaitu membentuk citra bagi masyarakat bahwaSTIESIA telah menyelenggarakan pendidikan berkualitas sesuaidengan standar mutu yang ditetapkan.

    BAB 5

    PENGEMBANGAN CITRA SEKOLAH TINGGI

    5.1AkreditasiIntitusiPerguruanTinggi

  • 22

    Untuk mencapai akreditasi institusi yang baik, seluruh unsurpimpinan dan unit satuan kerja di lingkungan STIESIA harusmelihat pentingnya aspek administratif seperti penyiapan datadan informasi yang harus dinyatakan dalam borang akreditasi.Penyiapan aspek administratif tersebut sangat penting agarkualitas infrastruktur dan akademik STIESIA dapat tergambar-kan dengan baik dalam borang akreditasi institusi perguruantinggi.

    Informasi tentang status atau peringkat akreditasi program studiyang ada di STIESIA dalam kurun waktu 5 (lima) tahun terakhir(2007-2011) sering diperlukan oleh masyarakat, baik dari paraalumni, institusi pengguna lulusan, maupun para calonmahasiswa baru. Para alumni STIESIA yang dahulu (pada saatlulus) kurang peduli dengan status akreditasi program studi,dalam kurun waktu lima tahun tersebut banyak yang inginmengetahui status terakhir tentang akreditasi program studi,untuk kepentingan persyaratan kenaikan pangkat, promosi ja-batan, atau kepentingan lain terkait dengan ijazah yang dimiliki-nya. Institusi pengguna lulusan STIESIA juga banyak yangmengonfirmasi status/peringkat akreditasi program studi terkaitdengan ijazah para pegawai/karyawannya. Demikian pula, paracalon mahasiswa baru banyak yang menggali informasi tentangperingkat akreditasi program studi sebelum mereka memutus-kan untuk mendaftar sebagai calon mahasiswa baru.

    Informasi tentang peringkat akreditasi program studi di STIESIAsangat mereka perlukan, karena beberapa perusahaan atau insti-tusi yang menampung para lulusan STIESIA saat ini telah menja-dikan peringkat akreditasi sebagai salah satu indikator melihatkualitas calon pegawai, yaitu dengan melihat kondisi riil alma-maternya terlebih dahulu. Hal ini menunjukkan bahwa memeli-hara dan meningkatkan status/peringkat akreditasi programstudi yang ada di STIESIA merupakan tugas yang sangat penting,karena dalam persepsi para stakeholder, peringkat akreditasiprogram studi merupakan citra positif tentang program studitersebut dalam menyelenggarakan proses pendidikan. Peringkatakreditasi program studi STIESIA merupakan cerminan daritotalitas keadaan dan karakteristik masukan, proses, keluaran,hasil, dan dampak, atau layanan/kinerja program studi yangdiukur berdasarkan sejumlah standar yang telah ditetapkan.Oleh karena itu, dalam waktu 10 tahun ke depan, peringkatakreditasi program studi di STIESIA harus dipertahankan, bah-kan harus ditingkatkan, karena citra positif program studisekaligus merupakan citra positif STIESIA.

    Pada saat ini, peringkat akreditasi program studi di STIESIAadalah baik, yaitu: Program Studi D3 Akuntansi (Peringkat B),D3 Manajemen Perpajakan (Peringkat B), S1 Akuntansi (Pering-kat B), S1 Manajemen (Peringkat A), S2 Akuntansi (Peringkat B),

    5.2AkreditasiProgramStudi

  • 23

    S2 Manajemen (Peringkat B), dan Pendidikan Profesi Akuntansi(Peringkat B), sedangkan Program Studi S3 Ilmu Manajemen(belum terakreditasi dan masih dalam proses pengusulan keBAN-PT). Dalam kurun waktu 10 tahun ke depan, peringkatakreditasi program studi yang mencapai B harus dapat diting-katkan ke peringkat A, dan untuk program Studi S3 Ilmu Mana-jemen harus sudah terakreditasi serendah-rendahnya denganperingkat B.

    Kehidupan di dalam dan di luar kampus yang nyaman, tentram,damai, dan aman serta dukungan fasilitas yang lengkap dan me-nyenangkan merupakan salah satu pertimbangan setiap oranguntuk memilih STIESIA sebagai tempat belajar. Oleh karena itu,STIESIA harus selalu berusaha untuk terus menciptakan suasanaakademis yang kondusif serta hubungan dengan lingkunganyang harmonis. Suasana akademis yang kondusif di dalam kam-pus didasarkan pada hubungan antar sivitas akademika yangmeliputi dosen, mahasiswa, dan lulusan. Hubungan tersebuttidak hanya berkaitan dengan proses belajar-mengajar di dalamkelas, tetapi juga mencakup hubungan sosial di luar kelas yangbisa mendukung terciptanya suasana akademis yang kondusif.Interaksi dengan masyarakat sekitar juga dilandasi dengansaling ketergantungan yang positif, termasuk interaksi antaramahasiswa yang bermukim di sekitar kampus dengan masya-rakat sekitar. Kehidupan kampus yang kondusif harus terusdiupayakan, karena kondusivitas kehidupan kampus tersebutsangat berperan dalam mendukung keberhasilan proses belajar-mengajar.

    Upaya dan kegiatan yang harus terus dilakukan oleh STIESIAdalam waktu 10 tahun ke depan untuk menciptakan suasanaakademik yang kondusif di lingkungan program studi adalah:1. Mematuhi kebijakan tentang suasana akademik, otonomi ke-

    ilmuan, kebebasan akademik, kebebasan mimbar akademik.Upaya dan kegiatan yang dilakukan antara lain berupa studibanding, seminar, workshop, menulis buku ajar, buku refe-rensi, artikel ilmiah dalam jurnal dan seminar yang sesuaidengan keilmuan masing-masing.

    2. Ketersediaan dan jenis prasarana, sarana dan dana yangmemungkinkan terciptanya interaksi akademik antara sivitasakademika. Upaya dan kegiatan yang dilakukan antara lainmenyediakan dan menambah perangkat komputer yang ter-sambung dengan internet, sehingga pelayanan administrasiakademik berlangsung secara cepat dan online, melengkapiperpustakaan dengan buku-buku referansi yang mutakhir,melengkapi perangkat media pembelajaran, seperti laptop,LCD Projector, OHP, menyediakan dan mengalokasikan danauntuk kegiatan penelitian, seminar dan pelatihan.

    5.3KondusivitasKehidupanKampus

  • 24

    3. Program dan kegiatan akademik dan non-akademik di dalammaupun di luar kelas untuk menciptakan suasana akademik.Upaya dan kegiatan yang dilakukan antara lain menyelengga-rakan seminar, baik regional, nasional maupun internasional,simposium, lokakarya, bedah buku, penelitian bersama,pengenalan kehidupan kampus, dan lain-lain.

    4. Interaksi akademik antara dosen-mahasiswa upaya kegiatanyang dilakukan antara lain stadium general, masa pengenalanakademik, dialog dosen-mahasiswa, pertemuan antara maha-siswa, dosen dan alumni.

    5. Pengembangan perilaku kecendekiawanan. Upaya dan ke-giatan yang dilakukan adalah mendorong sivitas akademika(dosen dan mahasiswa) untuk mengikuti dan terlibat secaraaktif dalam berbagai kegiatan ilmiah, antara lain: (a) melaku-kan penelitian dan pengabdian masyarakat; (b) terlibat dalamdiskusi ilmiah baik di program studi, kelompok kajian ilmiahmaupun di forum-forum ilmiah yang lain; (c) mengikuti semi-nar nasional maupun international; (d) mengikuti pelatihan-pelatihan dan workshop; (e) menulis artikel jurnal ilmiah; dan(f) menulis buku ajar.

    Alumni STIESIA merupakan produk dari proses pendidikanyang dilaksanakan oleh STIESIA. Citra positif STIESIA dalampersepsi masyarakat tidak hanya ditentukan oleh keberhasilanalumni dalam menjalani kehidupan dan profesi/pekerjaan sete-lah mereka selesai menajalani proses pendidikan, tetapi juga di-tentukan oleh peran alumni dalam menyebarluaskan berita baik(good news) tentang alamamaternya.

    Dalam banyak hal, peranan alumni dalam memajukan kualitaspendidikan STIESIA tidak boleh dilupakan, karena alumnimerupakan aset penting yang harus dirangkul dan diberi tempatpada posisi yang layak dalam tatakelola STIESIA. Ada beberapaalasan mengapa alumni harus diberi fungsi dan peranan dalamtatakelola STIESIA, serta bagaimana hal-hal tersebut dapat di-aktualisasikan secara nyata.

    Pertama, dalam kaitannya dengan mengembalikan semangatSTIESIA untuk meningkatkan mutu pendidikan, alumni dapatberperan sebagai katalis dengan memberikan berbagai masukankritis dan membangun kepada almamater mereka, bahkan jikaperlu, keterlibantan mereka dipertimbangkan, setidaknya mem-beri ruang kepada mereka untuk bisa terlibat secara lansungdalam membenahi hal hal yg di anggap perlu bagi kemajuanalmamaternya. Dalam hal ini, alumni memiliki posisi tawar yangunik dan strategis karena meskipun mereka tidak lagi merupa-kan bagian aktif dalam proses pendidikan di STIESIA, namunpengalaman mereka selama menjadi mahasiswa, ikatan batin,serta rasa memiliki yang kuat terhadap almamater dapat meng-hasilkan dan menawarkan berbagai konsep, ide, pemikiran,

    5.4HubunganDenganAlumni

  • 25

    masukan dan kritik membangun yang hanya bisa diberikan olehorang-orang yang berada di posisi mereka.

    Kedua, secara alamiah, alumni yang berprestasi dan memilikikompetensi yang mumpuni dapat memainkan fungsi pentingdalam membangun opini publik untuk menarik minat calonmahasiswa baru, karena disadari atau tidak, citra alumni di matamasyarakat merupakan salah satu acuan utama yang mendasarikeputusan para orang tua mahasiswa dan calon mahasiswadalam menentukan pilihan pada STIESIA yang saat ini semakinketat menghadapi persaingan dengan perguruan tinggi lain.Logikanya, jika alumni STIESIA memiliki tingkat keberhasilanyang tinggi dapat menjadi promosi dalam penerimaan maha-siswa baru. Mata rantai ini, tentu juga harus didukung dengansistem pendidikan internal STIESIA yang baik.

    Ketiga, alumni sebagai produk utama dari proses pendidikanSTIESIA juga diharapkan mampu mengembangkan jaringan danmembangun pencitraan STIESIA di masyarakat. Pengembanganjaringan oleh alumni merupakan potensi strategis untuk membu-ka berbagai peluang dan meningkatkan daya saing STIESIA danmanfaatnya tentu akan dirasakan lansung oleh mahasiswa dansesama alumni. Penciptaan peluang usaha, kerja dan magang,serta sirkulasi berbagai macam informasi penting seputar duniakerja merupakan beberapa contoh riil yang dapat dikontribusi-kan oleh alumni melalui jaringan yang dimiliki.

    Keempat, dalam internal STIESIA, keberadaan alumni di berba-gai bidang usaha, lapangan pekerjaan dan institusi pendidikandapat memberikan gambaran dan inspirasi kepada para maha-siswa, sehingga dapat memotivasi mereka dalam menentukanprioritas dan cita-cita ke depan.

    Keberadaan alumni mungkin hanya salah satu elemen daribanyak faktor penting yang berperan dalam pengembangan citraSTIESIA. Namun, melihat potensi strategis dan luar biasa yangbisa digali dari keberadaan alumni, sudah saatnya STIESIAmerangkul alumni. Kerjasama dan sinergi yang harmonis antaraalumni dengan STIESIA akan memiliki pengaruh yang luar biasadalam membangun citra STIESIA dalam waktu 10 tahun kedepan.

    Dalam kurun waktu 2007-2011 STIESIA telah melaksanakanrencana induk pengembangan dan rencana strategis dengansegala kelebihan dan kekurangannya. Namun demikian, nilai-nilai competitive advantage dan comparative advantage telah diba-ngun dengan segala sumber daya yang dimiliki, dan insfra-struktur, mutu layanan, sumber daya, serta kuantitas mahasiswa,dapat terpelihara dengan baik.

    5.5AkuntabilitasPadaStakeholders

  • 26

    Untuk selanjutnya, kehadiran Undang-Undang Nomor 12 Tahun2012 memberikan harapan dan tantangan baru bagi STIESIA un-tuk memberikan layanan terbaik dalam melaksanakan tridarmaperguruan tinggi. Bagi STIESIA, sebagai bagian integral darisistem pendidikan nasional, adalah suatu keniscayaan untukselalu menata dan memelihara nilai-nilai profesionalisme dalampelaksanaan manajemen kelembagaan secara berkelanjutan.Tantangan dan tuntutan tersebut berlaku untuk seluruh programstudi dan unit satuan kerja yang berada di lingkungan STIESIA.Peningkatan mutu layanan manajemen secara berkelanjutan me-rupakan program yang harus terintegrasi dalam rencana indukpengembangan STIESIA. Prinsip-prinsip manajemen yang me-nuntut ditegakkannya nilai-nilai profesionalisme dalam segalaaspek perlu diturunkan ke dalam program aksi seluruh programstudi dan unit satuan kerja di lingkungan STIESIA, tidakterkecuali prinsip-prinsip manajemen keuangan.

    Nilai-nilai transparansi, pertanggungjawaban, kejujuran, layananprima, partisipasi stakeholders, kemudahan dalam mengaksesinformasi, keadilan dalam distribusi kesempatan, tertib dalampelaksanaan prosedur pengelolaan anggaran dan manajemenadminsitrasi, terbuka dengan perubahan yang lebih baik, sertaadaptif dengan perkembangan menjadi perangkat nilai yangharus melekat dalam pelaksanaan manajemen keuangan diSTIESIA. Akuntabilitas dan transparansi dalam pengeloaan aka-demik dan non-akademik (termasuk bidang keuangan) harusmenjadi identitas yang melekat pada STIESIA sebagai institusiyang menjunjung tinggi nilai-nilai profesionalisme. Keduanyamerupakan instrumen penting dalam proses reformasi manaje-men, mengingat secara definitif, kualitas tatakelola STIESIA yangbaik ditentukan oleh kedua hal tersebut ditambah dengan par-tisipasi aktif dari stakeholder dalam memberikaan umpan balik(feedback) dalam proses perencanaan dan pengendalian manaje-men STIESIA.

    Akuntabilitas manajemen dapat dimaknai sebagai pemberian in-formasi dan pengungkapan (disclosure) atas aktivitas dan kinerjamanajerial STIESIA kepada semua stakeholder, sehingga hak-hakpara pemangku kepentingan, yaitu hak untuk tahu (right toknow), hak untuk diberi informasi (right to be kept informed), danhak untuk didengar aspirasinya (right to be heard and to be listenedto) dapat dipenuhi. Oleh karena itu, transparansi atas aktivitastatakelola STIESIA kepada piha-pihak yang membutuhkaninformasi sangat diperlukan. Selain yang terkait dengan aspekkeuangan, dimensi akuntabilitas kepada stakeholders yang perludilakukan adalah: (a) akuntabilitas manajerial; (b) akuntabilitasprogram; dan (c) akuntabilitas kebijakan.

    Untuk mewujudkan prinsip akuntabilitas dalam pengelolaankeuangan dan manajemen di lingkungan STIESIA, diperlukan

  • 27

    sistem pengendalian internal yang terpadu. Tantangan yangdihadapi adalah membangun sistim pengendalian internal yanghandal yang meliputi unsur-unsur organisasi, kebijaksanaan,prosedur, personalia, perencanaan, pembukuan, pelaporan danpengawasan intern. Salah satu program aksi dalam penguatansistem pengendalian internal adalah meningkatkan kualitaspemantauan dan mendorong pelaksanaan tindak lanjut hasil pe-ngawasan, serta memberikan pemahaman kepada para pimpin-an unit satuan kerja bahwa tindak lanjut hasil pengawasan me-rupakan wewenang dan tanggung jawab pimpinan unit satuankerja, karena mereka memiliki wewenang untuk mengambillangkah dan tindakan korektif.

    Sistem pengendalian internal di STIESIA dapat dilakukan dalamtiga lapis yaitu lapis terdalam (lapisan satu) oleh Wakil Ketua IIBidang Keuangan, lapis ke dua oleh Komite Pengawas Internal(KPI), dan lapis ke tiga oleh auditor eksternal yang dapat meli-batkan akuntan publik. Hal ini harus dilakukan dengan baik dansaling bersinergi serta masing-masing komponen berpegangkepada tugas dan fungsi asasinya. Prinsip akuntabilitas, transpa-ransi dan partisipatif tidak dapat berjalan sendiri-sendiri, karenaterdapat hubungan yang sangat erat dan saling mempengaruhi.Prinsip akuntabilitas, transparansi dan partisipatif, masing-masing adalah instrumen yang diperlukan untuk mencapai prin-sip lainnya, dan ketiganya adalah instrumen yang diperlukanuntuk mencapai manajemen yang berkualitas di lingkunganSTIESIA, dan akuntabilitas menjadi prinsip kunci.

    Prinsip akuntabilitas menuntut dua hal yaitu: (1) kemampuanmenjawab (answerability), dan (2) konsekuensi (consequences).Kedua hal tersebut berhubungan dengan tuntutan bagi parapimpinan unit satuan kerja di lingkungan STIESIA untuk men-jawab secara periodik setiap pertanyaan-pertanyaan yang ber-hubungan dengan bagaimana mereka menggunakan wewenangmereka, untuk tujuan apa sumberdaya dimanfaatkan, dan apayang telah dicapai dengan menggunakan sumber daya tersebut.

    Penerapan prinsip akuntabilitas di lingkungan STIESIA dapatdiwujudkan melalui penerapan akuntabilitas keuangan (financialaccountability), akuntabilitas administratif (administrative account-ability) dan akuntabilitas kebijakan (policy accountability). Upayamemelihara prinsip akuntabilitas ini dapat dilakukan secaraimperatif agar seluruh pimpinan unit satuan kerja bertanggung-jawab atas tugas dan kewenangannya.

    Prinsip lainnya adalah transparansi. Implikasi prinsip ini adalahmenjamin akses atau kebebasan bagi setiap orang untuk mem-peroleh informasi tentang penyelenggaraan program akademikdan nonakademik STIESIA, yakni informasi tentang kebijakan,proses pembuatan dan pelaksanaannya, serta hasil-hasil yangdicapai. Melalui prinsip transparansi, memungkinkan adanya

  • 28

    kebijakan terbuka bagi pengawasan dari stakeholder. Sedangkanyang dimaksud dengan informasi adalah informasi mengenaisetiap aspek kebijakan yang dapat dijangkau oleh publik.

    Prinsip yang ketiga adalah partisipatif. Prinsip ini dibutuhkandalam memperkuat pelaksanaan nilai-nilai demokrasi di ling-kungan STIESIA serta meningkatkan kualitas dan efektivitas la-yanan. Transparansi bermakna tersedianya informasi yang cu-kup, akurat dan tepat waktu tentang kebijakan dan proses pem-bentukannya. Dengan ketersediaan informasi seperti ini masya-rakat dapat ikut sekaligus mengawasi sehingga kebijakan yangmuncul bisa memberikan hasil optimal bagi semua pihak.Partisipasi stakeholder merupakan bagian yang tak terpisahkandari pelaksanaan program-program STIESIA, sehingga stake-holders akan memperoleh manfaat optimal dari program-program STIESIA tersebut.

    Tuntutan masyarakat terhadap mutu pelayanan pendidikan dariwaktu ke waktu makin tinggi. Oleh karena itu, seiring denganperkembangan ilmu dan teknologi yang semakin pesat, STIESIAharus terus melakukan inovasi perubahan dalam berbagai aspekagar tidak dilupakan bahkan ditinggalkan oleh masyarakat. Me-nyadari hal tersebut, STIESIA sebagai agen perubahan di masya-rakat harus melakukan perubahan secara berkelanjutan sesuaidengan derap dinamika perkembangan ilmu pengetahuan danteknologi.

    Teknologi Informasi berbasis komputer adalah salah satu mediayang cukup efektif dalam mengelola sistem informasi akademikSTIESIA. Demikian pula penggunaan internet. Internet tidakhanya bermanfaat dalam upaya pencarian informasi, tetapi jugabermanfaat sebagai media publikasi STIESIA bagi masyarakat.Salah satu upaya yang dapat dilakukan untuk membangun citrapositif STIESIA di masyarakat adalah pemanfaatan dan pemu-takhiran website. Pada kurun waktu 10 tahun ke depan, websiteSTIESIA harus dimanfaatkan secara optimal untuk mendisemi-nasi seluruh informasi penting yang perlu diketahui oleh masya-rakat.

    Optimalisasi pemanfaatan website menjadi salah satu pilihanSTIESIA dalam menyebarluaskan informasi, karena masyarakatmulai terbiasa memanfaatkan teknologi informasi berbasis in-ternet untuk mengakses semua informasi yang mereka perlukan.Pemanfaatan website ini diharapkan memberikan manfaat bagiSTIESIA, antara lain: (a) informasi STIESIA dapat diperolehdengan mudah tanpa terkendala oleh ruang dan waktu; (b)meningkatkan intensitas komunikasi antara STIESIA denganstakeholders; dan (c) meningkatkan citra positif STIESIA dalampersepsi masyarakat tentang kesungguhan STIESIA dalam me-ngelola program peningkatan kualitas pendidikan.

    5.6PemutakhiranWebsite

  • 29

    Untuk mewujudkan citra positif STIESIA sebagaimana diuraikandi atas, diperlukan kegiatan operasional yang konkrit sertaindikator-indikator capaian yang jelas. Kegiatan serta indikatorcapaian tersebut diikhtisarkan dalam tabel berikut:

    RencanaPengembangan Program Kegiatan Indikator

    PengembanganCitra SekolahTinggi

    (1) PengembanganProgram Studi

    1. Pembukaan Program S3 IlmuAkuntansi

    Penyelenggaraan PDIA

    2. Menambah Konsentrasi ProgramStudi S1a. Konsentrasi Akuntansi Syariah

    (Prodi Akt)Penyelenggaraan KAS

    b. Konsentrasi Manaj. Syariah (ProdiMnj.)

    Penyelenggaraan KMS

    (2) Peningkatanstatus akreditasiintitusi danprogram studi

    a. Akreditasi institusi STIESIA Nilai Akreditasib. Program Studi D3 Akuntansi Nilai Akreditasic. Program Studi D3 Manaj. Perpajakan Nilai Akreditasid. Program Studi S1 Akuntansi Nilai Akreditasie. Program Studi S1 Manajemen Nilai Akreditasif. Program Studi S2 Akuntansi Nilai Akreditasig. Program Studi S2 Manajemen Nilai Akreditasih. Program Studi S3 Ilmu Manajemen Nilai Akreditasii. Program PPAk. Nilai Akreditasi

    (2) PengembanganPenerimaanMahasiswa Baru

    1. Penerimaan Mahasiswa Baru ProgramD3:a. Program Studi Akuntansi

    - Kelas Pagi Jumlah Mahasiswa- Kelas Malam Jumlah Mahasiswa

    b. Program Studi ManajemenPerpajakan- Kelas Pagi Jumlah Mahasiswa- Kelas Malam Jumlah Mahasiswa

    2. Penerimaan Mahasiswa Baru ProgramS1:a. Program Studi Akuntansi

    - Kelas Pagi Jumlah Mahasiswa- Kelas Malam Jumlah Mahasiswa

    b. Program Studi Manajemen- Kelas Pagi Jumlah Mahasiswa- Kelas Malam Jumlah Mahasiswa

    3. Penerimaan Mahasiswa Baru ProgramS2:a. Program Studi Akuntansi Jumlah Mahasiswab. Program Studi Manajemen Jumlah Mahasiswa

    4. Penerimaan Mahasiswa Baru ProgramS3 Ilmu Manajemen Jumlah Mahasiswa

    5. Penerimaan Mahasiswa Baru ProgramPPAk

    Jumlah Mahasiswa

    (3) PublikasiSTIESIA

    1. Pengembangan Website STIESIA Pemutakhiran Website2. Pembuatan/Penyempurnaan Profile

    STIESIA:a. Buku/Cetakan Pemutakhiran Bukub. Video CD Pemutakhiran CD

    □□□

    5.7Program danIndikator

  • 30

    Sasaran jangka panjang kedua yang ingin dicapai oleh STIESIA sebagaimanadinyatakan dalam Bab 4 adalah peningkatan kualitas lulusan. Peningkatan kualitaslulusan dalam kurun waktu 10 tahun ke depan tersebut didasarkan adanyaperkembangan situasi di luar STIESIA yang terbagi ke dalam tantangan perkem-bangan dunia internasional, nasional, regional, perubahan tuntutan stakeholder.Perkembangan situasi di luar STIESIA tersebut merupakan tantangan bagi STIESIAuntuk menjadi lembaga pendidikan yang mampu disandingkan dan dipertanding-kan dalam pergaulan internasional. Perkembangan lingkup nasional dan regionaltelah mendorong stakeholder (pemerintah, mahasiswa, pengguna lulusan, penggunaberbagai jasa STIESIA) menuntut lebih banyak kepada STIESIA untuk menghasil-kan lulusan yang berkualitas. Keadaan ini merupakan dasar bagi STIESIA untukbertekad dan berusaha menjadi lembaga yang unggul dalam mengembangkan ilmupengetahuan.

    Upaya pengembangan kualitas lulusan STIESIA yang perlu dilakukan dalam waktu10 tahun ke depan adalah: (a) peningkatan kualitas proses pembelajaran; (b) pe-ningkatan penguasaan bahasa asing dan teknologi informasi oleh dosen danmahasiswa; (c) peningkatan standar kompetensi lulusan; (d) peningkatan relevansikurikulum program studi; (e) pengembangan sumberdaya dosen; (f) penyeleng-garaan perkuliahan bermutu; dan (g) pengembangan raw input mahasiswa.

    Perbaikan dan peningkatan kualitas proses pembelajaran harusmenjadi perhatian STIESIA dalam kurun waktu 10 tahun kedepan. Kualitas proses pembelajaran merupakan salah satufaktor yang dapat menentukan keberhasilan proses pembelajarandi STIESIA. Hasil belajar yang dicapai mahasiswa dipengaruhioleh dua faktor utuma yakni faktor dari lingkungan dan faktordari diri mahasiswa seperti motivasi belajar, minat dan perhati-an, sikap dan kebiasaan belajar, ketekunan, sosial, ekonomi danfaktor fisik dan psikis serta faktor utama yaitu kemampuan yangdimiliki mahasiswa untuk cepat memahami segala sesuatu.

    Tiga unsur yang sangat mempengaruhi kualitas pembelajaran diSTIESIA adalah kompetensi dosen, karakteristik kelas dankarakteristik STIESIA. Komptensi dosen mempengaruhi prosesterjadinya interaksi antara dosen dan mahasiswa, karena dosenpada hakikatnya adalah sutradara dan sekaligus aktor dalamproses pembelajaran. Selain karena faktor dosen, kualitas penga-jaran juga dipengaruhi oleh karakteristik kelas, misalnya: (aukuran kelas (class size) – yaitu jumlah mahasiswa yang me-ngikuti proses pengajaran dalam satu kelas; (b) suasana belajar.Suasana belajar yang demokratis akan memberi peluang men-capai hasil belajar yang optimal dibandingan dengan suasana

    BAB 6

    PENGEMBANGAN KUALITAS LULUSAN

    6.1KualitasProsesPembelajaran

  • 31

    yang kaku, disiplin yang ketat dengan otoritas penuh padadosen; (c) fasilitas dan sumber belajar yang tersedia -- bahwadosen seharusnya bukan satu-satunya sumber belajar, tetapi ma-hasiswa seharusnya diberi kesempatan untuk berperan sebagaisumber belajar dalam proses belajar.

    Faktor lain yang mempengaruhi kualitas pembelajaran diSTIESIA adalah karakteristik STIESIA itu sendiri, yang sangatberkaitan erat dengan disiplin (tata tertib) sekolah tinggi, mediapembelajaran yang tersedia, lingkungan STIESIA, estetika dalamarti bahwa STIESIA memberikan perasaan nyaman, kepuasanmahasiswa, bersih, rapi dan memberikan inspirasi. Faktor-faktoryang diuraikan di atas merupakan komponen pendidikan yangsaling berhubungan dan menunjang, karena apabila salah satudiantara unsur tersebut tidak memenuhi standar kualitas pendi-dikan, maka kualitas pembelajaran di STIESIA tidak akantercapai secara optimal.

    Tuntutan penguasaan bahasa asing (khususnya bahasa Inggris)dalam peta pendidikan Indonesia makin meningkat seiring de-ngan pergeseran waktu dan kebutuhan akan informasi. Hal inimerupakan tantangan bagi STIESIA untuk memenuhi tuntutantersebut. Dengan penguasaan bahasa asing (khususnya bahasaInggris), para dosen, mahasiswa, dan lulusan STIESIA diharap-kan mampu berkomunikasi dengan mudah menggunakan baha-sa tersebut. Penguasaan bahasa Inggris juga diharapkan dapatmenjadi pintu bagi para dosen dan mahasiswa untuk cepat me-nyerap ilmu pengetahuan dari berbagai negara.

    Fakta lain, dalam pasar kerja, instansi pemerintah maupun swas-ta menjadikan penguasaan bahasa Inggris sebagai salah satu pra-syarat dalam perekrutan pegawai. Hal ini ditandai dengan ada-nya syarat-syarat hasil tes tertentu (TOEFL, TOEIC, dan lain-lain)sebagai dasar pertimbangan dalam penerimaan calon pegawai.Fakta tersebut menjadi tantangan bagi STIESIA untuk mening-katkan kemampuan penguasaan bahasa Inggris oleh dosen mau-pun mahasiswa dalam proses pembelajaran.

    Demikian pula, perkembangan teknologi informasi saat ini telahmenjalar dan memasuki setiap dimensi aspek kehidupan ma-nusia. Teknolgi informasi saat ini memainkan peran yang besardalam berbagai kegiatan organisasi, termasuk organisasi pendi-dikan. Teknologi informasi juga memberikan peranan yang besardalam pengembangan ilmu pengetahuan dan menjadi saranautama dalam institusi penyelenggara pendidikan. Oleh karenaitu, STIESIA harus meningkatkan penguasaan teknologi infor-masi bagi dosen maupun mahasiswa dalam proses pembelajar-an. Penguasaan teknologi informasi, khususnya komputer danjaringan internet, akan memperkaya sumber belajar dan media

    6.2PenguasaanBahasa AsingdanTeknologiInformasi

  • 32

    pembelajaran. STIESIA harus mengoptimalkan pemanfaatanmedia komputer dalam proses pembelajaran karena teknologikomputer tersebut memiliki kelebihan yang tidak dimiliki olehmedia pembelajaran lainnya, yaitu kemampuan komputer untukberinteraksi secara individu dengan mahasiswa maupun dosen.

    Aplikasi komputer dalam proses pembelajaran memungkinkanberlangsungnya proses belajar di STIESIA secara individual.Dosen dan mahasiswa dapat melakukan interaksi langsungdengan sumber informasi. Perkembangan teknologi komputerjaringan (computer network/internert) saat ini telah memungkinkansivitas akademika STIESIA melakukan interaksi dalam mem-peroleh pengetahuan dan informasi yang diinginkan. Berbagaibentuk interaksi pembelajaran dapat berlangsung dengan terse-dianya media komputer. Fakta tersebut menjadi tantangan bagiSTIESIA untuk meningkatkan kemampuan penguasaan tekno-logi informasi oleh dosen maupun mahasiswa dalam prosespembelajaran dalam kurun waktu 10 tahun ke depan.

    Agar proses pembelajaran menjadi terarah dalam rangka meng-hasilkan kualitas lulusan yang sesuai dengan tuntutan stake-holder, STIESIA perlu menetapkan profil lulusan. Profil lulusanyang dimaksudkan adalah peran yang diharapkan dapat dilaku-kan oleh lulusan setiap program studi di masyarakat atau didunia kerja. Profil ini adalah outcome pendidikan STIESIA yangakan dituju. Dengan menetapkan profil lulusan, STIESIA dapatmemberi jaminan pada calon mahasiswa tentang peran yangdapat dilakukan di masyarakat atau dunia kerja setelah ia selesaimenjalani semua proses pembelajaran pada program studi yangdipilihnya di STIESIA.

    Penetapan profil lulusan STIESIA dimulai dengan menjawabpertanyaan “setelah lulus nanti, akan menjadi apa saja lulusanprogram studi ini?” Profil ini dapat merupakan profesi tertentu,misalnya akuntan, tetapi juga dapat berupa sebuah peran terten-tu, misalnya manajer, pendidik, peneliti, atau juga sebuah peranyang lebih umum yang sangat dibutuhkan dalam banyak kondisidan situasi kerja.

    Setelah menetapkan profil lulusan program studi di lingkunganSTIESIA sebagai outcome pendidikan, maka langkah selanjutnyaadalah menentukan kompetensi yang harus dimiliki oleh lulusanprogram studi sebagai output pembelajaran. Penetapan kompe-tensi lulusan STIESIA dapat dilakukan dengan menjawabpertanyaan “untuk menjadi ........ (profil yang ditetapkan), lulusanharus mampu melakukan apa?” Pertanyaan ini diulang untuk setiapprofil lulusan, sehingga diperoleh daftar kompetensi lulusandengan lengkap.

    Kompetensi lulusan dari setiap program studi di STIESIA harusmencakup: (a) kompetensi utama – yaitu kompetensi penciri

    6.3StandarKompetensiLulusan

  • 33

    lulusan stiap program studi; (b) kompetensi pendukung – yaitukompetensi yang ditambahkan oleh program studi sendiri untukmemperkuat kompetensi utamanya dan memberi ciri keunggul-an program studi tersebut; dan (c) kompetensi lainnya -- yaitukompetensi lulusan yang ditetapkan oleh STIESIA atau programstudi sendiri sebagai ciri lulusannya dan untuk memberi bekallulusan agar mempunyai keluasan dalam memilih bidang kehi-dupan serta dapat meningkatkan kualitas hidupnya. Standarkompetensi lulusan STIESIA perlu ditetapkan dengan jelas, kare-na sangat bermanfaat sebagai acuan utama pengembangan stan-dar isi,

of 100/100
RENCANA INDUK PENGEMBANGAN 2012 - 2021 STIESIA SEKOLAH TINGGI ILMU EKONOMI INDONESIA SURABAYA
Embed Size (px)
Recommended