Home >Documents >REI eBook OrganisasiICT

REI eBook OrganisasiICT

Date post:18-Jul-2015
Category:
View:82 times
Download:0 times
Share this document with a friend
Transcript:

Richardus Eko Indrajit, 2005

M ANAJEMEN O RGANISASI T EKNOLOGI I NFORMASIStrategi Merancang dan Mengukur Kinerja Divisi Teknologi Informasi di Perusahaan

disusun oleh

Richardus Eko Indrajitindrajit@post.harvard.edu

2005

1

Richardus Eko Indrajit, 2005

Abstrak

Salah satu permasalahan utama yang dihadapi manajemen seputar strategi implementasi teknologi informasi adalah bagaimana menentukan struktur organisasi yang tepat dan efektif sesuai dengan kondisi perusahaan. Adalah merupakan kenyataan bahwa sangat banyak perusahaan besar di dunia yang gagal memanfaatkan teknologi informasi secara optimum hanya karena kesalahan dalam merancang struktur organisasinya; bahkan tidak jarang ditemui kesalahan tersebut berakibat fatal bagi perusahaan karena memicu terjadinya politik korporat yang membuat keberadaan teknologi informasi menjadi kontra produktif bagi kemajuan usaha bisnis. Oleh karena itulah berbagai usaha untuk menentukan struktur organisasi Departemen atau Divisi Teknologi Informasi di dalam sebuah perusahaan harus secara sungguh-sungguh diperhatikan seluk beluknya. Demikian pula hal yang terkait dengan teknik pengukuran kinerja bagian perusahaan yang mengurus sumber daya teknologi informasi harus benar-benar dipahami, dipergunakan, dan dievaluasi. Karya ini berisi sejumlah bunga rampai artikel terkait dengan permasalahan tersebut di atas. Mudah-mudahan keberadaannya dapat dijadikan sebagai salah satu referensi para manajer teknologi informasi di perusahaan yang sedang dalam proses mengkaji atau merancang struktur organisasi dan sistem penilaian terkait dengan teknologi informasi yang akan diterapkan di perusahaan.

2

Richardus Eko Indrajit, 2005

Riwayat Hidup Penulis

Richardus Eko Indrajit dilahirkan di Jakarta, 24 Januari 1969. Saat ini menjabat sebagai Ketua Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer Perbanas dengan pangkat akademis Lektor Kepala, Direktur Lembaga Riset Renaissance Indonesia, CEO Prime Consulting Indonesia, dan Ketua Forum Komunikasi Program Studi Komputer Kopertis Wilayah III. Menyelesaikan studi sarjananya di Jurusan Teknik Komputer Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya, dan memperoleh gelar Master of Science dari Harvard University, Amerika Serikat. Pada saat yang bersamaan, belajar pula di Massachusetts Institute of Technology (MIT) dan Boston University sebelum pada akhirnya menamatkan program Master of Business Administration dari Leicester University, Inggris dan menyelesaikan program doktoralnya di University of the City of Manila, Filipina. Saat ini selain bekerja sebagai konsultan independen di bidang sistem dan teknologi informasi, tercatat pula sebagai dosen di berbagai program sarjana maupun pasca sarjana perguruan tinggi di Indonesia, seperti: Universitas Indonesia, Universitas Atmajaya, Universitas Trisakti, Universitas Bina Nusantara, dan Universitas Pelita Harapan. Selain di perguruan tinggi, aktif pula mengajar di Lembaga Ketahanan Nasional (Lemhannas) dan bergabung dengan berbagai lembaga penelitian. Sebagai konsultan, telah memiliki pengalaman cukup luas di beragam industri seperti manufaktur, telekomunikasi, perbankan, retail, pertambangan, distribusi, kesehatan, infrastruktur, jasa-jasa, dan transportasi. Kurang lebih telah menulis 15 buah buku terkait dengan bidang bisnis, sistem informasi, dan teknologi informasi.

3

Richardus Eko Indrajit, 2005

Daftar Isi

1. Organisasi dan Teknologi Informasi 2. Tata Kelola Manajemen Teknologi Informasi 3. Budaya Informasi dan Struktur Organisasi 4. Sistem Sentralisasi dan Desentralisasi 5. Struktur Organisasi Infrastruktur Kelas Dunia

4

Richardus Eko Indrajit, 2005

O RG A NI S A SI D A N T EK NO LO GI I NF O RM A SI Pendahuluan Sejarah memperlihatkan bahwa perkembangan teknologi informasi telah membawa dampak yang sangat signifikan terhadap sejumlah konsep dan teori organisasi. Berbeda dengan perangkat teknologi lainnya yang dalam teori organisasi konvensional hanya dipandang sebagai bagian dari perangkat machines - yang merupakan faktor produksi penting atau dikenal sebagai 4M dalam ilmu ekonomi1 teknologi informasi dan komunikasi dianggap telah menyebabkan terjadinya pergeseran sejumlah paradigma secara signifikan dalam praktek berorganisasi2. Bahkan beberapa praktisi sepakat memasukkan informasi sebagai faktor produksi penting kelima diluar 4M yang telah dikenal3.

Oleh karena itu, untuk dapat mengetahui sejauh mana dampak perkembangan teknologi ini telah berpengaruh terhadap cara perusahaan moderen secara mengorganisasikan perusahaannya, ada baiknya dipahami terlebih dahulu sejumlah teori sistem organisasi komersial. Dua Perspektif Sistem Organisasi Dalam berbagai teori organisasi baik yang konvensional maupun moderen secara sederhana organisasi dilihat sebagai kesatuan antara dua komponen penting atau pasca diperkenalkannya teknologi informasi

1 2

Yang dimaksud dengan 4M adalah: Men, Materials, Money, dan Machines. Don Tapscott memperlihatkan secara jelas dan detail 12 pergeseran paradigma yang mencirikan sebuah organisasi di era New Economy. 3 Moris, Steve, John Meed, dan Neil Svensen, The Intelligent Manager: Adding Value in the Information Age, London, UK: Pitman Publishing, 1996.

5

Richardus Eko Indrajit, 2005

entitas utama yaitu manusia dan struktur. Unsur manusia akan sangat dipengaruhi oleh nilai, budaya/kultur, kepercayaan, perilaku sosial, struktur masyarakat, lingkungan sekitar, dan lain sebagainya; sementara unsur struktur akan sangat terkait dengan sistem, teknologi, prosedur, ukuran dan bentuk, dan lain sebagainya. Walaupun keduanya sepakat untuk melebur demi pencapaian suatu tujuan 4, penggabungan kedua unsur tersebut menghasilkan suatu kompleksitas yang berubah-ubah dari masa ke masa sesuai dengan tingginya dinamika internal dan eksternal organisasi. Terlepas dari beraneka ragam teori mengenai organisasi yang telah dikenal, untuk mempermudah pemahaman, dapat diambil dua perspektif sistem yang sangat bertolak belakang satu dengan lainnya, yang dikenal sebagai sociotechnical perspective dan structuralist perspective 5. Sociotechnical Perspective Pendekatan sistem ini menganggap bahwa organisasi moderen semacam perusahaan pada dasarnya merupakan hasil sintesis atau penggabungan dari dua komponen mendasar, yaitu kemampuan teknis untuk menghasilkan sesuatu yang dapat dijual (dalam hal ini adalah produk atau jasa yang ditawarkan) dan sumber daya manusia sebagai pelaku atau subyek dalam berorganisasi. Pandangan ini jelas merupakan pembaharuan dari teori organisasi konvensional yang menganggap bahwa organisasi tidak lebih dari sebuah mesin yang bersifat statis dan otokratis. Dalam kerangka pandangan tradisional tersebut, manusia hanyalah dianggap sebagai sebuah sparepart atau benda mati yang dapat dengan mudah diperjualbelikan sesuai dengan keperluan. Hal ini jelas sangat bertentangan dengan konsep sociotechnical dimana sumber daya manusia dianggap sebagai entitas yang paling strategis dalam sebuah organisasi, terutama yang bersifat komersial seperti sebuah perusahaan. Perubahan paradigma tersebut telah mengakibatkan terjadinya revolusi pemikiran dalam perancangan sistem organisasi yang tepat dan efektif di era moderen seperti saat ini dimana sejumlah prinsip lama yang telah sedemikian kuat dipegang, harus dilepas dan digantikan dengan beragam paradigma baru. Tabel berikut memperlihatkan bagaimana berbedanya pandangan pada era

4

Yang dalam berbagai teori organisasi sering didefinisikan sebagai kumpulan individu atau sekelompok orang yang ingin mencapai suatu tujuan tertentu (misalnya visi dan misi yang telah dicanangkan). 5 Pemilihan kedua perspektif kontras ini didasarkan pada teori perancangan dan perilaku organisasi yang diperkenalkan oleh Van Ven dan Joyce pada tahun 1981.

6

Richardus Eko Indrajit, 2005

organisasi tradisional dengan konsep sociotechnical6 dalam berbagai aspek penting 7. Traditional Approach The technological imperative People as extensions of machines People as expendable spare parts Maximum task breakdown, simple narrow skills (Taylorism) External controls (supervisors, specialist, staff, procedures) Tall organisation chart, autocratic style Competition, gamesmanship Organisations purposes only Alienation Low risk-taking Structuralist Perspective Konsep ini merupakan hasil kajian dari Aston School dimana mereka memfokuskan studinya pada pencarian aspek-aspek yang mempengaruhi struktur dan perilaku manusia dalam berorganisasi. Berbeda dengan sociotechnical perspective yang berpegang pada penggabungan unsur teknis dengan sumber daya manusia, structuralist perspective menemukan adanya sejumlah elemen penting lainnya yang saling mempengaruhi perilaku dalam berorganisasi. Keempat elemen penting yang dimaksud adalah: konteks, struktur organisasi, kinerja, dan perilaku organisasi. Konteks merupakan faktor makro yang memberikan ciri khusus pada sebuah organisasi. Contohnya adalah sebuah perusahaan yang karakteristiknya akan sangat ditentukan oleh hal-hal semacam: tipe industri, kompleksitas bisnis, struktur market, ruang lingkup usaha, nature of products and services, perkembangan teknologi, barrier to entry, situasi kompetisi, dan lain sebagainya. Dalam mengatasi konteks makro tersebutlhan maka perusahaan membentuk sebuah struktur organisasi berdasarkan sejumlah aspek terkait dengan hal-hal sebagai Sociotechnical Concept Joint Optimization People as complementary to machines People as resource to be developed Optimum task grouping, multiple broad skills (Work Enhancement) Internal controls, self-regulating systems, autonomous work groups Flat organisation chart, participative style, netowrk of workers Collaboration, collegiality Members and societys common good Commitment, involvement Innovation, risk seeking (with limits)

6

Perlu di

Embed Size (px)
Recommended