Home >Documents >RANCANG BANGUN APLIKASI PENDATAAN SUBJEK ...repository.uts.ac.id/22/1/SKRIPSI - AGUS TEGUH...

RANCANG BANGUN APLIKASI PENDATAAN SUBJEK ...repository.uts.ac.id/22/1/SKRIPSI - AGUS TEGUH...

Date post:07-Dec-2020
Category:
View:2 times
Download:0 times
Share this document with a friend
Transcript:
  • RANCANG BANGUN APLIKASI PENDATAAN

    SUBJEK-OBJEK PAJAK DI BAPPENDA KABUPATEN

    SUMBAWA BERBASIS WEB

    SKRIPSI

    HALAMAN

    OLEH

    AGUS TEGUH WAHYUDI

    15.01.071.005

    PROGRAM STUDI INFORMATIKA

    FAKULTAS TEKNIK

    UNIVERSITAS TEKNOLOGI SUMBAWA

    2019

  • ii

    RANCANG BANGUN APLIKASI PENDATAAN

    SUBJEK-OBJEK PAJAK DI BAPPENDA KABUPATEN

    SUMBAWA BERBASIS WEB

    SKRIPSI

    Ditujukan Kepada

    Universitas Teknologi Sumbawa

    Sebagai Salah Satu Persyaratan Menyelesaikan

    Program Sarjana Strata Satu (S1)

    HALAMAN JUDUL

    OLEH

    AGUS TEGUH WAHYUDI

    15.01.071.005

    PROGRAM STUDI INFORMATIKA

    FAKULTAS TEKNIK

    UNIVERSITAS TEKNOLOGI SUMBAWA

    2019

  • PERNYATAAN KEASLIAN TULISAN

    Saya yang bertanda tangan dibawah ini :

    Nama : Agus Teguh Wahyudi

    NIM : 15.01.071.005

    Program Studi : Informatika

    Fakultas : Teknik

    Menyatakan dengan sebenarnya bahwa skripsi yang saya tulis ini benar-

    benar tulisan saya, kecuali kutipan atau ringkasan yang semuanya telah saya

    jelaskan sumbernya. Apabila dikemudian hari terbukti atau dapat dibuktikan bahwa

    skripsi ini hasil plagiat, maka saya bersedia menerima sanksi atas perbuatan

    tersebut sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

    Sumbawa, Juli 2019

    Yang membuat pernyataan

    Agus Teguh Wahyudi

  • i

    ABSTRAK

    Wahyudi, Agus, Teguh. 2019. Rancang Bangun Aplikasi Pendataan Subjek Objek

    Pajak Di Bappenda Kabupaten Sumbawa Berbabis Web. Skripsi, Program

    Studi Informatika, Fakultas Teknik, Universitas Teknologi Sumbawa,

    Pembimbing (I) Shinta Esabella, M.Ti., (II) Fahri Hamdani, M.Pd.

    Penelitian ini bertujuan untuk merancang dan membangun Aplikasi

    Pendataan Subjek Objek Pajak di Bappenda Kabupaten Sumbawa Berbasis Web.

    Adapun metode penelitian yang digunakan yaitu metode kualitatif yang bersifat

    deskriptif dan metode pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini

    adalah metode wawancara dan studi pustaka serta menggunakan metode Prototype

    sebagai metode pengembangan perangkat lunak. Aplikasi Pendataan Subjek Objek

    Pajak Di Bappenda Kabupaten Sumbawa Berbasis Web di bangun menggunakan

    Bahasa pemrograman PHP, menggunakan editor sublime text dan database

    MySQL. Dalam Aplikasi ini diharapkan akan memudahkan petugas di Bappenda

    dalam melakukan pengelolaan terkait pendataan subjek dan objek pajak sehingga

    pekerjaan akan menjadi lebih efektif dan efisien serta akan memudahkan pimpinan

    dalam melakukan monitoring data terkait subjek objek pajak pertahunnya.

    Kata Kunci: Subjek, Objek, Pajak, Bappenda, Prototype.

  • ii

    KATA PENGANTAR

    Assalamu’alaikum Warohmatullohi Wabarakatuh.

    Bismillahirrohmanirrohim, segala puji bagi Allah SWT yang telah

    melimpahkan rahmat, hidayah serta inayahnya bagi penulis sehingga dapat

    menyelesaikan skripsi ini. Shalawat serta salam tak lupa penulis haturkan kepada

    junjungan Nabi besar Muhammad SAW yang dengan perjuangannya dapat

    mengantarkan menjadi umat pilihan yang terlahir untuk seluruh umat manusia demi

    menuju ridha-Nya.

    Dalam penyelesaian skripsi “Rancang Bangun Aplikasi Pendataan Subjek-

    Objek Pajak di Bappenda Kabupaten Sumbawa Berbasis Web” ini tidak terlepas

    dari bantuan berbagai pihak. Oleh karena itu, pada kesempatan kali ini penulis

    mengucapkan rasa terima kasih kepada:

    1. Bapak Dr. H. Zulkiflimansyah, M.Sc., selaku ketua Dewan Penyantun;

    2. Ibu Niken Saptarini, M.Sc., selaku ketua Yayasan Dea Mas;

    3. Bapak Dr. Andy Tirta, M.Sc., selaku Rektor Universitas Teknologi

    Sumbawa;

    4. Bapak Muhammad Hidayat., M.T., selaku Dekan Fakultas Teknik;

    5. Bapak Rodianto, M.Kom., selaku ketua Program Studi Informatika;

    6. Ibu Shinta Esabella, M.TI., selaku dosen pembimbing satu yang telah

    membimbing penulis dalam menyelesaikan skirpsi ini;

    7. Ibu Eti Kurniati, M.T, Selaku perwakilan dosen pembimbing dua yang telah

    membimbing penulis dalam menyelesaikan skripsi ini;

  • iii

    8. Orang tua tercinta yang selalu memberikan doa terbaiknya dan selalu

    mendukung hingga saat ini;

    9. Rekan-rekan mahasiswa Program Studi Informatika Fakultas Teknik

    Universitas Teknologi Sumbawa angkatan 2015 yang saya banggakan.

    Penulis sangat mengharapkan kritik dan saran dari para pembaca untuk

    penyempurnaan skripsi ini. Penulis berharap bahwa skripsi ini dapat membantu dan

    bermanfaat bagi semua pihak

    Wassalamu’alaikum Warohmatullohi Wabarakatuh.

    Sumbawa, 8 Juli 2019

    Penulis

  • iv

    DAFTAR ISI

    Halaman

    HALAMAN SAMPUL

    HALAMAN JUDUL

    LEMBAR PERSETUJUAN PEMBIMBING

    LEMBAR PENGESAHAN PENGUJI

    PERNYATAAN KEASLIAN TULISAN

    ABSTRAK .......................................................................................... i

    KATA PENGANTAR ........................................................................ ii

    DAFTAR ISI ...................................................................................... iv

    DAFTAR TABEL .............................................................................. vii

    DAFTAR GAMBAR .......................................................................... viii

    DAFTAR LAMPIRAN ...................................................................... x

    BAB I PENDAHULUAN ................................................................... 1

    1.1 Latar Belakang.............................................................. 1

    1.2 Rumusan Masalah ......................................................... 3

    1.3 Batasan Masalah ........................................................... 3

    1.4 Tujuan Penelitian .......................................................... 4

    1.5 Manfaat Penelitian ........................................................ 4

    1.6 Sistematika Penulisan ................................................... 4

    BAB II LANDASAN TEORI ............................................................. 6

    2.1 Tinjauan Pustaka........................................................... 6

    2.2 Dasar Teori ................................................................... 7

    2.2.1 Rancang Bangun Aplikasi ....................................... 7

    2.2.2 Subjek dan Objek Pajak .......................................... 8

    2.2.3 Badan Pengelolaan Pendapatan Daerah ................... 10

    2.2.4 Penelitian Kualitatif Bersifat Deskriptif ................... 10

    2.2.5 Unified Modelling Language (UML) ...................... 11

    2.2.6 Flowmap ................................................................. 18

  • v

    2.2.7 Flowchart ............................................................... 19

    2.2.8 Editor Sublime Text 3 .............................................. 22

    2.2.9 MySQL .................................................................... 25

    2.2.10 XAMPP ................................................................... 26

    2.2.11 Framework Boostrap .............................................. 27

    2.2.12 PHP ........................................................................ 27

    2.2.13 Pengertian Web ....................................................... 28

    2.2.14 Balsamic Mockup .................................................... 29

    2.2.15 Metode Pengembangan Perangkat Lunak ................ 30

    2.2.16 Metode Pengembangan Prototype ........................... 34

    2.2.17 Pengujian Black Box ............................................... 36

    BAB III METODOLOGI PENELITIAN ......................................... 38

    3.1 Metode Penelitian ......................................................... 38

    3.2 Alat dan Bahan Penelitian ............................................. 42

    3.3 Waktu dan Tempat Penelitian ....................................... 44

    3.4 Alur Penelitian .............................................................. 45

    BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN............................................. 46

    4.1 Analisa Sistem .............................................................. 46

    4.2 Rancangan Sistem ......................................................... 49

    4.3 Pembentukan dan Implementasi .................................... 76

    4.4 Perbaikan dan Pengujian Sistem ................................... 81

    BAB V PENUTUP ............................................................................. 91

    5.1 Kesimpulan................................................................... 91

    5.2 Saran ............................................................................ 92

    DAFTAR PUSTAKA ......................................................................... 93

    LAMPIRAN ....................................................................................... 95

    RIWAYAT HIDUP ............................................................................ 104

  • vi

    DAFTAR TABEL

    Halaman

    Tabel 2.1 Simbol Use Case Diagram ................................................... 12

    Tabel 2.2 Simbol Activity Diagram ...................................................... 14

    Tabel 2.3 Simbol Sequence Diagram ................................................... 15

    Tabel 2.4 Simbol Class Diagram ......................................................... 17

    Tabel 2.5 Simbol Bagan Alir flowmap ................................................. 18

    Tabel 2.6 Simbol Flowchart ................................................................. 20

    Tabel 2.7 Perbandingan Metode Pengembangan .................................. 30

    Tabel 3.1 Spesifikasi Perangkat Keras .................................................. 43

    Tabel 3.2 Spesifikasi Perangkat Lunak ................................................. 43

    Tabel 4.1 Struktur tabel Admin ............................................................ 65

    Tabel 4.2 Struktur tabel perusahaan ..................................................... 65

    Tabel 4.3 Struktur tabel rumah makan .................................................. 66

    Tabel 4.4 Struktur tabel perhotelan....................................................... 67

    Table 4.5 Struktur tabel parkir.............................................................. 67

    Tabel 4.6 Struktur tabel air tanah ......................................................... 68

    Tabel 4.7 Pengujian Halaman Login Admin ............................................. 82

    Tabel 4.8 Pengujian Input Data Rumah Makan ......................................... 83

    Tabel 4.9 Pengujian Input Data Perhotelan ............................................... 84

    Tabel 4.10 Pengujian Input Data Parkir ................................................... 85

    Tabel 4.11 Pengujian Input Data Air Tanah .............................................. 86

  • vii

    Tabel 4.12 Pengujian Input Cetak Laporan Rumah Makan ......................... 87

    Tabel 4.13 Pengujian Input Cetak Laporan Rumah Makan ......................... 88

    Tabel 4.14 Pengujian Input Cetak Laporan Rumah Makan ......................... 89

    Tabel 4.15 Pengujian Input Cetak Laporan Rumah Makan ......................... 90

  • viii

    DAFTAR GAMBAR

    Halaman

    Gambar 2.1 Logo Sublime Text Editor ................................................. 25

    Gambar 2.2 Logo MySQL .................................................................... 26

    Gambar 2.3 Logo XAMPP ................................................................... 27

    Gambar 2.4 Logo PHP......................................................................... 28

    Gambar 2.5 Logo Balsamiq Mockup .................................................... 29

    Gambar 3.1 Metode Pengembangan Prototype ......................................... 41

    Gambar 3.2 Alur Penelitian ................................................................. 45

    Gambar 4.1 Flowmap Sistem Berjalan ..................................................... 47

    Gambar 4.2 Flowmap Sistem Usulan ...................................................... 48

    Gambar 4.3 Use Case Diagram Admin .................................................... 50

    Gambar 4.4 Activity Diagram Login Admin ............................................. 51

    Gambar 4.5 Activity Diagram Data Rumah Makan ................................... 52

    Gambar 4.6 Activity Diagram Data Perhotelan ......................................... 54

    Gambar 4.7 Activity Diagram Data Parkir ................................................ 55

    Gambar 4.8 Activity Diagram Data Air Tanah .......................................... 57

    Gambar 4.9 Sequence Diagram Login Admin .......................................... 59

    Gambar 4.10 Sequence Diagram Data Rumah Makan ............................... 60

    Gambar 4.11 Sequence Diagram Data Perhotelan ..................................... 61

    Gambar 4.12 Sequence Diagram Data Parkir ........................................... 62

    Gambar 4.13 Sequence Diagram Data Air Tanah ..................................... 63

  • ix

    Gambar 4.14 Class Diagram .................................................................. 64

    Gambar 4.15 Rancangan Tampilan Login Admin ..................................... 69

    Gambar 4.16 Rancangan Tampilan Dashboard ........................................ 70

    Gambar 4.17 Rancangan Tampilan Data Rumah Makan ............................ 71

    Gambar 4.18 Rancangan Tampilan Data Perhotelan .................................. 72

    Gambar 4.19 Rancangan Tampilan Data Parkir ........................................ 73

    Gambar 4.20 Rancangan Tampilan Data Air Tanah .................................. 74

    Gambar 4.21 Rancangan Tampilan Cetak Laporan ................................... 75

    Gambar 4.22 Tampilan Login Admin ...................................................... 76

    Gambar 4.23 Tampilan Dashboard ......................................................... 77

    Gambar 4.24 Tampilan Data Rumah Makan ............................................ 78

    Gambar 4.25 Tampilan Data Perhotelan .................................................. 79

    Gambar 4.26 Tampilan Data Parkir ......................................................... 80

    Gambar 4.27 Tampilan Data Air Tanah ................................................... 81

  • x

    DAFTAR LAMPIRAN

    Halaman

    Lampiran 1. Wawancara Pengambilan Data Awal ................................ 96

    Lampiran 2. Dokumentasi Form Pendataan .......................................... 97

    Lampiran 3. Surat Pengantar dari Kesbangpoldagri .............................. 98

    Lampiran 4. Penyerahan Aplikasi Ke Kominfo .................................... 99

    Lampiran 5. Codingan Aplikasi ........................................................... 100

  • BAB I

    PENDAHULUAN

    1.1 Latar Belakang Masalah

    Perkembangan teknologi informasi sekarang ini sudah semakin

    pesat dan telah memberikan banyak kemudahan dalam berbagai aspek

    kehidupan. Salah satunya adalah komputer, penggunaan komputer pada

    masa ini sudah sangat pesat dan luas, salah satunya penggunaan komputer

    dalam aspek pemerintahan. Selain komputer dibutuhkan juga suatu sistem

    informasi yang dapat menunjang suatu instansi pemerintah maupun

    perusahaan agar dapat memberikan pelayanan masksimal dengan kinerja

    yang baik secara efektif dan efisien.

    Bappenda merupakan singkatan dari Badan Pengelolaan Pendapatan

    Daerah yang dimana Bappenda berfungsi sebagai penunjang urusan dari

    pemerintah dalam bidang keuangan atau pendapatan yang menjadi sebuah

    kewenangan dari suatu daerah. Bappenda sebagaimana yang dimaksud

    dipimpin oleh kepala badan yang berkedudukan di bawah dan bertanggung

    jawab kepada Bupati melalui Sekretaris Daerah.

    Setiap masyarakat yang bertempat tinggal di suatu Negara pasti akan

    berurusan dengan pajak, karena pajak merupakan aset bagi suatu Negara.

    Subjek dan objek pajak merupakan suatu istilah dalam peraturan undang-

    undang perpajakan baik untuk perorangan (pribadi) maupun organisasi

    (kelompok). Subjek pajak dapat diartikan sebagai orang yang dituju oleh

    undang-undang untuk dikenakan pajak (Waluyo, 2007) Sedangkan Objek

  • 2

    pajak dapat diartikan sebagai sasaran pengenaan pajak dan dasar untuk

    menghitung pajak terutang (Waluyo, 2007). Di Bappenda Kabupaten

    Sumbawa sistem pendataan wajib pajak masih bersifat manual yang dimana

    pendataan subjek dan objek pajak masih dikelola dalam bentuk pencacatan

    di media pembukuan dan media perangkat office seperti Microsoft Excel,

    hal tersebut dapat menyebabkan data yang tidak konsisten jika terdapat

    perubahan karena data tersebut belum terintegrasi secara digital. Selain itu

    dari sisi pembuatan laporan data subjek dan objek pajak memerlukan waktu

    yang lama karena harus memastikan data tersebut apakah sudah benar

    dalam proses validasi, hal inilah yang membuat sistem informasi tidak

    efektif dan efisien.

    Dari permasalahan diatas, penulis mencoba untuk membuat sebuah

    Aplikasi Subjek-Objek Pajak di Bappenda Kabupaten Sumbawa berbasis

    Web, yang dimana data subjek dan objek pajak disajikan dalam bentuk

    digital, sehingga petugas yang mengelola data dan informasi subjek dan

    objek pajak akan mudah dalam melakukan input data, perubahan data, serta

    pelaporan karena data telah terintegrasi dengan basis data, ini juga dapat

    memudahkan pimpinan melakukan monitoring data subjek dan objek pajak

    pertahunnya.

    Diharapkan dengan “Rancang Bangun Aplikasi Subjek-Objek Pajak

    di Bappenda Kabupaten Sumbawa Berbasis Web“ akan memudahkan

    petugas dalam melakukan pendataan subjek dan objek pajak sehingga

    pekerjaan akan menjadi lebih efektif dan efisien.

  • 3

    1.2 Rumusan Masalah

    Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan diatas maka

    rumusan masalah yang dapat diambil adalah “ Bagaimana membangun

    Aplikasi Pendataan Subjek-Objek Pajak di Bappenda Kabupaten

    Sumbawa?”.

    1.3 Batasan Masalah

    Batasan masalah yang dapat diambil dari penelitian ini adalah:

    1. Penelitian dan pengambilan data dilakukan di Kantor Badan

    Pengelolaan Pendapatan Daerah (Bappenda) Kabupaten Sumbawa, Jl.

    Hasanuddin, Kelurahan Bugis, Kecamatan Sumbawa;

    2. Proses pendataan subjek-objek pajak pada aplikasi ini meliputi

    pendataan perusahaan, rumah makan, hotel, parkir dan air tanah.

    3. Sistem ini dibangun dengan menggunakan Software Sublime Text 3

    dengan bahasa pemrograman PHP dan database MySQL;

    1.4 Tujuan Penelitian

    Tujuan dari penelitian ini adalah untuk membangun sebuah Aplikasi

    Pendataan Subjek-Objek Pajak untuk Bappenda Kabupaten Sumbawa. dari

    yang sebelumnya pendataannya masih dilakukan secara manual yaitu

    pencatatan datanya menggunakan media pembukuan dan perangkat Office

    seperti Microsoft Excel, akan menjadi dan disajikan kedalam bentuk digital

    serta terkoneksi dengan basis data.

  • 4

    1.5 Manfaat Penelitian

    Adapun manfaat yang dapat diperoleh secara garis besar pada

    penelitian ini adalah sebagai berikut :

    1. Manfaat Teoritis

    Sebagai pijakan dan referensi pada penelitian-penelitian

    selanjutnya yang berhubungan dengan proses pendataan subjek objek

    pajak.

    2. Manfaat Praktis

    Dengan adanya Aplikasi Pendataan Subjek Objek-Pajak di

    Bappenda Kabupaten Sumbawa ini diharapkan akan memudahkan

    petugas yang ada di Bappenda Kabupaten Sumbawa dalam melakukan

    pendataan terkait subjek objek pajak sehingga akan lebih efektif dan

    efisien.

    1.6 Sistematika Penulisan

    Untuk memberikan gambaran umum tentang penelitian yang

    dilaksanakan ini, maka penulis menyusun sistematika penulisan yang berisi

    tentang materi yang dibahas pada setiap bab pembahasan. Adapun

    sistematika penulisan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut :

  • 5

    BAB 1 PENDAHULUAN

    Bab ini memuat tentang latar belakang, rumusan masalah, batasan

    masalah, tujuan penelitian, manfaat, dan sistematika penulisan.

    BAB II LANDASAN TEORI

    Bab ini menjelaskan mengenai pengertian, teori-teori, dan konsep

    dasar yang ada kaitannya dengan penelitian.

    BAB III METODOLOGI PENELITIAN

    Bab ini berisi tentang metode pengumpulan data, metode

    pengembangan perangkat lunak, alat dan bahan penelitian, waktu

    dan tempat penelitian.

    BAB IV PEMBAHASAN

    Bab ini berisi tentang pembahasan dan pengujian dari perangkat

    lunak berbasis web yang telah dibangun.

    BAB V PENUTUP

    Bab ini berisi tentang kesimpulan apa yang didapat dari semua

    pelaksanaan kegiatan penelitian dan pembuatan program serta saran

    dari penulis kepada pihak yang akan melaksanakan penelitian

    dengan tema yang sama dimasa yang akan datang.

  • 6

    BAB II

    LANDASAN TEORI

    2.1 Tinjauan Pustaka

    Dalam penyusunan skripsi ini peneliti terlebih dahulu melakukan

    kajian terhadap penelitian terdahulu, Selama ini telah banyak penelitian

    yang mengkaji mengenai sistem informasi terkait pajak. Adapun

    diantaranya sebagai berikut :

    Penelitian pertama yang menjadi bahan acuan adalah penelitian

    berjudul “Rancang Bangun Aplikasi Sistem Informasi Pajak Bumi

    Bangunan“, yang disusun oleh ( Ilhamsyah dan Shantika Martha, tahun

    2015). Penelitian tersebut dilakukan dengan tujuan membuat sebuah sistem

    informasi yang memudahkan Pemerintah daerah dalam pelaksanaan

    pemungutan pajak Bumi dan Bangunan menjadi lebih optimal, sehingga

    secara berkesinambungan dapat meningkatkan pajak bumi dan bangunan

    dan memaksimalkan pendapatan daerah.

    Penelitian kedua yang menjadi bahan acuan adalah penelitian yang

    berjudul “Sistem Informasi Pengolahan Data Pemungutan Pajak Bumi dan

    Bangunan”. Yang disusun oleh ( Cepi Rahmat Hidayat dan Doni Ramdanis,

    tahun 2016). Studi kasus penelitian ini berada di Kelurahan Telagasari,

    karena sistem pengolahan data disana masih bersifat secara konvensional

    yaitu pencacatan data dilakukan dalam buku besar. Oleh sebab itu tujuan

    dari penelitian ini adalah untuk membuat sebuah Sistem Informasi

    Pengolahan Data Pemungutan Pajak Bumi dan Bangunan, yang dimana

  • 7

    sistem pemungutan pajak akan di buat terkomputerisasi dan dapat

    menghasilkan output informasi cepat, tepat, dan akurat dalam melakukan

    pelayanan terhadap masyarakat sehingga kinerja bias lebih efektif dan

    efisien.

    Berdasarkan dari kajian pustaka diatas, penulis juga melakukan

    penelitian mengenai “ Rancang Bangun Aplikasi Pendataan Subjek-Objek

    Pajak di Bappenda Kabupaten Sumbawa Berbasis Web “ yang bertujuan

    untuk membangun aplikasi di Bappenda Kabupaten Sumbawa dari yang

    sebelumnya masih bersifat manual akan disajikan dalam bentuk digital serta

    terkoneksi dengan basis data.

    2.2 Dasar Teori

    2.2.1 Rancang Bangun Aplikasi

    Menurut Gunawan (Lestariningsih dkk, 2015). Rancang

    bangun adalah kegiatan menerjemahkan hasil analisis kedalam

    bentuk paket perangkat lunak kemudian menciptakan sistem

    tersebut ataupun memperbaiki sistem yang sudah ada.

    Menurut Gunawan (Sembiring, 2013). Aplikasi adalah

    penggunaan atau penerapan dari suatu konsep yang menjadi pokok

    pembahasan. Aplikasi dapat diartikan juga sebagai program

    komputer yang dibuat untuk menolong manusia dalam

    melaksanakan tugas tertentu.

    Berdasarkan teori diatas dapat diambil kesimpulan rancang

    bangun aplikasi merupakan suatu kegiatan ataupun proses mengolah

  • 8

    data berupa hasil analisis menjadi perangkat lunak dengan

    menggunakan bantuan komputer sehingga akan membantu manusia

    dalam menyelesaikan pekerjaan.

    2.2.2 Subjek Objek Pajak

    Definisi pajak menurut Undang-Undang Nomor 16 Tahun

    2009 tentang perubahan keempat atas Undang-Undang Nomor 6

    Tahun 1983 tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan

    pada pasal 1 ayat 1 berbunyi pajak adalah kontribusi wajib kepada

    Negara yang terutang oleh orang pribadi atau badan yang bersifat

    memaksa berdasarkan Undang-Undang, dengan tidak mendapatkan

    imbalan secara langsung dan digunakan untuk keperluan Negara

    bagi sebesar-besarnya kemakmuran rakyat.

    Menurut Waluyo (2007). Subjek pajak dapat diartikan

    sebagai orang yang dituju oleh undang-undang untuk dikenakan

    pajak. Subjek pemungutan pajak dibagi menjadi beberapa kategori

    yaitu :

    1. Orang pribadi

    Orang Pribadi sebagai subjek pajak dapat bertempat

    tinggal atau berada di Indonesia maupun diluar Indonesia.

    2. Warisan yang belum terbagi sebagai satu kesatuan

    Menggantikan yang berhak warisan yang belum terbagi

    dimaksud merupakan subjek pajak pengganti menggantikan

    mereka yang berhak yaitu sebagai ahli waris.

  • 9

    3. Badan

    Badan adalah sekumpulan orang atau modal yang

    merupakan kesatuan baik yang melakukan usaha maupun tidak

    melakukan usaha yang meliputi PT,CV, Perseroan lainnya, serta

    BUMS dan bentuk usaha apapun.

    4. Bentuk Usaha Tetap

    Bentuk usaha tetap adalah bentuk usaha yang

    dipergunakan orang pribadi yang bertempat tinggal di Indonesia

    atau berada diluar Indonesia tidak lebih 183 hari dalam jangka

    waktu 12 bulan, atau badan yang tidak didirikan dan tidak

    bertempat dari kedudukan di Indonesia untuk menjalankan

    usaha atau melakukan kegiatan di Indonesia.

    Menurut Waluyo (2007). Objek pajak dapat diartikan

    sebagai sasaran pengenaan pajak dan dasar untuk menghitung pajak

    terutang. Objek pemungutan pajak di bagi menjadi beberapa

    kategori yaitu :

    1. Penghasilan;

    2. Laba usaha;

    3. Hadiah dari undian atau pekerjaan;

    4. Keuntungan karena penjualan atau karena pengalihan harta;

    5. Deviden.

  • 10

    2.2.3 Badan Pengelolaan Pendapatan Daerah (Bappenda)

    Menurut Perda nomor 70 Tahun 2016 Bappenda memiliki

    tugas dan fungsi untuk membantu Bupati dalam melaksanakan

    urusan Pemerintahan Daerah berdasarkan asas otonomi di bidang

    pendapatan daerah. Adapun fungsi dari Bappenda adalah sebagai

    berikut :

    1. Penyusunan kebijakan teknis pengelolaan pendapatan daerah;

    2. Pelaksanaan tugas dukungan teknis pengelolaan pendapatan

    daerah;

    3. Pemantauan, evaluasi dan pelaporan pelaksanaan tugas

    dukungan teknis pengelolaan pendapatan daerah;

    4. Pembinaan teknis penyelenggaraan fungsi-fungsi penunjang

    urusan pemerintahan daerah di bidang pengelolaan pendapatan

    daerah;

    5. Pelaksanaan administrasi badan; dan

    6. Pelaksanaan fungsi lain yang diberikan oleh Bupati sesuai

    bidang tugasnya.

    2.2.4 Penelitian Kualitatif Bersifat Deskriptif

    Penelitian kualitatif adalah konstruktivisme yang berasumsi

    bahwa kenyataan itu berdimensi jamak, interaktif dan suatu

    pertukaran pengalaman sosial yang diinterpretasikan oleh tiap

    individu. Sukmadinata (Siyoto, 2015).

  • 11

    Bersifat Deskriptif karena dalam prosesnya data yang

    dikumpulkan berupa kata-kata, gambar, dan bukan angka-angka,

    selain itu semua yang dikumpulkan berkemungkinan menjadi kunci

    terhadap apa yang sudah diteliti. (Moleong, 2016)

    2.2.5 Unified Modelling Language (UML)

    Menurut pernyataan Ambler (2005) bahwa Unified

    Modeling Language (UML) adalah pemodelan yang digunakan oleh

    developer untuk berkomunikasi mengenai pekerjaan mereka dengan

    para stakeholder dan developer yang lain.

    Adapun jenis-jenis diagram Unified Modeling Language

    (UML) menurut Widodo (2011) adalah sebagai berikut :

    1. Class Diagram

    Bersifat statis. Diagram ini memperlihatkan

    himpunan kelas-kelas, antarmuka-antarmuka, kolaborasi-

    kolaborasi, dan relasi-relasi.

    2. Use Case Diagram

    Bersifat statis. Diagram ini memperlihatkan

    himpunan use-case dan aktor-aktor (suatu jenis khusus dari

    kelas).

    3. Sequence Diagram

    Bersifat dinamis. Diagram urutan adalah diagram

    interaksi yang menekankan pada pengiriman pesan dalam

    waktu tertentu.

  • 12

    4. Activity Diagram

    Bersifat dinamis. Diagram aktivitas adalah tipe

    khusus dari diagram status yang memeperlihatkan aliran dari

    suatu aktivitas ke aktivitas lainnya dalam suatu sistem.

    Menurut Rosa dan Shalahuddin (2013), berikut ini adalah

    simbol dalam pembuatan diagram Unified Modeling Language

    (UML) :

    1. Simbol Use Case Diagram

    Adapun tabel simbol use case diagram menurut Rosa dan

    Shalahuddin (2013) adalah sebagai berikut :

    Tabel 2.1 Simbol Use Case Diagram

    No Simbol Nama Keterengan

    1

    Use case

    Fungsionalitas yang

    disediakan sistem

    sebagai unit-unit yang

    saling bertukar pesan

    antar unit atau aktor;

    biasanya dinyatakan

    dengan menggunakan

    kata kerja di awal frase

    nama use case

  • 13

    2

    Aktor / actor

    Orang, proses, atau

    sistem lain yang

    berinteraksi dengan

    sistem informasi yang

    akan dibuat di luar

    sistem informasi yang

    akan dibuat itu sendiri,

    jadi walaupun simbol

    dari aktor adalah gambar

    orang, tapi aktor belum

    tentu merupakan orang;

    biasanya dinyatakan

    menggunakan kata

    benda di awal frase

    nama actor

    3

    Asosiasi /

    association

    Komunikasi antar aktor

    dan use case yang

    berpartisipasi pada use

    case atau use case

    memiliki interaksi

    dengan actor

    4

    Ekstensi /

    extend

    Relasi use case

    tambahan ke sebuah use

    case dimana use case

    yang ditambahkan dapat

    berdiri sendiri walau

    tanpa use case tambahan

    itu, mirip dengan prinsip

    inheritance pada

    pemrograman

    Berorientasi objek,

    ditambahkan, missal

    arah panah mengarah

    pada use case yang

    ditambahkan, biasanya

    use case yang menjadi

    extend-nya merupakan

    jenis yang sama dengan

    use case yang menjadi

    induknya.

    5

    Generalisasi /

    generalization

    Hubungan generalisasi

    dan spesialisasi (umum-

    khusus) antara dua buah

    use case dimana fungsi

    yang satu adalah fungsi

  • 14

    yang lebih umum dari

    lainnya

    6

    Include

    Relasi use case

    tambahan ke sebuah use

    case di mana use case

    yang ditambahkan

    memerlukan use case ini

    untuk menjalankan

    fungsinya atau sebagai

    syarat dijalankan use

    case.

    2. Simbol Activity Diagram

    Adapun tabel simbol activity diagram menurut Rosa dan

    Shalahuddin (2013) adalah sebagai berikut :

    Tabel 2.2 Simbol Activity Diagram

    No Simbol Nama Keterangan

    1

    Status awal

    Status awal aktivitas

    sistem, sebuah diagram

    aktivitas memiliki sebuah

    status awal

    2

    Aktivitas

    Aktivitas yang dilakukan

    sistem, aktivitas biasanya

    diawali dengan kata

    kerja

    3

    Percabangan /

    decision

    Asosiasi percabangan

    dimana jika ada pilihan

    aktivitas lebih dari satu.

    4

    Penggabungan

    / join

    Asosiasi penggabungan

    dimana lebih dari satu

    aktivitas digabungkan

    menjadi satu.

    5

    Status akhir

    Status akhir yang

    dilakukan sistem, sebuah

    diagram aktivitas

    memiliki sebuah status

    akhir

  • 15

    6

    Nama swimlane

    Swimlane

    Swimlane memisahkan

    organisasi bisnis yang

    bertanggung jawab

    terhadap aktivitas yang

    terjadi

    3. Simbol Sequence Diagram

    Adapun tabel simbol sequence diagram menurut Rosa dan

    Shalahuddin (2013) adalah sebagai berikut :

    Tabel 2.3 Simbol Sequence Diagram

    No Simbol Nama Keterangan

    1

    Aktor

    Orang, proses, atau

    sistem lain yang

    berinteraksi dengan

    sistem informasi yang

    akan dibuat di luar

    sistem informasi yang

    akan dibuat itu sendiri,

    jadi walaupun simbol

    dari aktor adalah

    gambar orang, tapi

    actor belum tentu

    merupakan orang,

    biasanya dinyatakan

    menggunakan kata

    benda di awal frase

    nama actor

    2

    Garis hidup /

    lifeline

    Menyatakan kehidupan

    suatu objek

    3 Objek Menyatakan objek yang

    berinteraksi pesan

    4

    Waktu aktif

    Menyatakan objek

    dalam keadaan aktif

    dan berinteraksi, semua

    yang terhubung dengan

  • 16

    waktu aktif ini adalah

    sebuah tahapan yang

    dilakukan di dalamnya.

    5 Pesan tipe

    create

    Menyatakan suatu

    objek membuat objek

    yang lain, arah panah

    mengarah pada

    objek yang dibuat

    6 nama_metode

    Pesan tipe call

    Menyatakan suatu

    objek memanggil

    operasi/metode yang

    ada pada objek lain

    atau dirinya sendiri

    7 masukan

    Pesan tipe send

    Menyatakan bahwa

    suatu objek

    mengirimkan

    data/masukan/informasi

    ke objek lainnya, arah

    panah mengarah pada

    objek yang dikirimi

    8 keluaran Pesan tipe

    return

    Menyatakan bahwa

    suatu objek yang

    telah menjalankan

    suatu operasi atau

    metode menghasilkan

    suatu kembalian

    ke objek tertentu, arah

    panah mengarah

    pada objek yang

    menerima kembalian

    9

    Pesan tipe

    destroy

    Menyatakan suatu

    objek mengakhiri

    hidup objek yang lain,

    arah panah

    mengarah pada objek

    yang diakhiri,

    sebaiknya jika ada

    create maka ada

    destroy

    4. Simbol Class Diagram

    Adapun tabel simbol class diagram menurut Rosa dan

    Shalahuddin (2013) adalah sebagai berikut :

  • 17

    Tabel 2.4 Simbol Class Diagram

    No Simbol Nama Keterangan

    1

    nama kelas

    +attribute

    +operasi()

    Kelas

    Kelas pada struktur

    sistem

    2

    Antarmuka /

    interface

    Sama dengan konsep

    interface dalam

    pemrograman

    berorientasi objek

    3

    Asosiasi /

    association

    Relasi antar kelas

    dengan makna umum,

    asosiasi biasanya juga

    disertai dengan

    multiplicity

    4

    Asosiasi

    berarah /

    directed

    association

    Relasi antar kelas

    dengan makna kelas

    yang satu digunakan

    oleh kelas yang lain,

    asosiasi biasanya juga

    disertai dengan

    multiplicity

    5 Generalisasi

    Relasi antarkelas

    dengan makna

    generalisasi-spesialisasi

    (umum khusus)

    6

    Kebergantungan

    / dependency

    Relasi antarkelas

    dengan makna

    kebergantungan antar

    kelas

    7

    Agregasi /

    aggregation

  • 18

    2.2.6 Flowmap

    Menurut Maryani (2014) Flow Map adalah campuran peta

    dan flow chart, yang menunjukan pergerakan benda dari satu lokasi

    ke lokasi lain, seperti jumlah orang dalam migrasi, jumlah barang

    yang diperdagangkan, atau jumlah paket dalam jaringan. Flow Map

    menolong analisis dan programmer untuk memecahkan masalah ke

    dalam segmen-segmen yang lebih kecil dan menolong dalam Bagan

    alir sistem (systems flowmap)menganalisis alternaitf-alternatif lain

    dalam pengoprasian. Flow Map mempunyai fungsi sebagai

    mendefinisikan hubungan antara bagian (pelaku proses), proses

    (manual/berbasis komputer) dan aliran data (dalam bentuk dokumen

    keluaran dan masukan). Berikut tabel simbol bagan alir flowmap :

    Tabel 2.5 Simbol Bagan Alir Flowmap

    No Simbol Nama simbol Keterangan

    1

    Dokumen / File

    Menunjukan dokumen

    input / output untuk proses

    manual maupun komputer

    2

    Multi Dokumen

    Menunjukan dokumen

    rangkap input / output

    untuk proses manual

    maupun komputer

    3

    Proses manual Menunjukan kegiatan yang

    dilakukan secara manual

    4

    Proses

    Menunjukan kegiatan

    proses dari operasi program

    komputer

  • 19

    5

    Arsip

    Menunjukan informasi data

    dari hasil akhir proses yang

    disimpan

    6

    Data

    penyimpanan

    Sebagai alat penyimpana

    koomputer

    7

    Data Menunjukan informasi yang

    akan diproses

    8

    Penghubung Meunjukan arus data dari

    proses

    9

    Keputusan

    Menunjukan keputusan

    yang harus dibuat dalam

    proses data

    10

    Layar peraga Menunjukan input yang

    dihasilkan di monitor

    11

    Input / masukan

    manual

    Menunjukan input yang

    menggunakan online

    keyboard

    12

    Garis alir

    Menunjukan arus dari

    setiap proses

    2.2.7 Flowchart

    Menurut Pahlevy (2010) Flowchart adalah gambaran dalam

    bentuk diagram alir dari algoritma-algoritma dalam suatu program,

    yang menyatakan arah alur program tersebut.

    Pada waktu akan menggambar suatu bagan alir, analis sistem atau

    pemrogram dapat mengikuti pedoman-pedoman sebagai berikut :

  • 20

    1. Bagan alir sebaiknya digambar dari atas ke bawah dan mulai dari

    bagian kiri dari suatu halaman;

    2. Kegiatan didalam bagan alir harus ditunjukkan dengan jelas;

    3. Harus ditunjukkan dari mana kegiatan akan dimulai dan dimana

    akan berakhirnya;

    4. Masing-masing kegiatan didalam bagan alir harus didalam

    urutan yang semestinya;

    5. Kegiatan yang terpotong dan akan disambung ditempat lain

    harus ditunjukkan dengan jelas menggunakan simbol

    penghubung;

    6. Gunakanlah simbol-simbol bagan alir yang standar.

    Adapun lambang-lambang flowchart menurut Jogiyanto

    (2005) dapat didefinisikan seperti tabel berikut :

    Tabel 2.6 Simbol Flowchart

    No Gambar Nama Fungsi

    1.

    Arus / Flow Penghubung antara

    prosedur / proses

    2.

    Connector Simbol keluar / masuk

    prosedur atau proses

    dalam lembar / halaman

    yang sama

    3.

    Off-line

    Connector

    Simbol keluar / masuk

    prosedur atau proses

  • 21

    dalam lembar / halaman

    yang lain

    4.

    Process Simbol yang

    menunjukkan pengolahan

    yang dilakukan

    Komputer

    5.

    Decision Simbol untuk kondisi

    yang akan menghasilkan

    beberapa kemungkinan

    jawaban / aksi

    6.

    Predefined

    Process

    Simbol untuk

    mempersiapkan

    penyimpanan yang akan

    digunakan sebagai

    tempat pengolahan

    didalam storage

    7.

    Terminal Simbol untuk permulaan

    atau akhir darti suatu

    program

    8. Manual

    proses

    Menunjukan pekerjaan

    manual tidak dengan

    komputer

    9.

    Manual Input Simbol untuk pemasukan

    data secara manual online

    keyboard

    10.

    Input-Output Simbol yang menyatakan

    proses input dan output

    tanpa tergantung dengan

    jenis peralatannya

  • 22

    11.

    Document Simbol yang menyatakan

    input berasal dari

    dokumen dalam bentuk

    kertas atau output di

    cetak dikertas

    12.

    Disk and On-

    line Storage

    Simbol untuk

    menyatakan input berasal

    dari disk atau output di

    simpan ke dis

    2.2.8 Editor Sublime Text 3

    Menurut pernyataan Pahlevi (Bos, 2014). Sublime Text

    merupakan salah satu text editor yang sangat powerful yang dapat

    meningkatkan produktivitas dan mengembangkan kualitas kode

    yang tinggi.

    Menurut (Miftah Fadrl, 2015). Sublime text adalah teks

    editor berbasis Python, sebuah teks editor yang elegan, kaya fitur,

    cross platform, mudah dan simpel yang cukup terkenal di kalangan

    developer (pengembang), penulis dan desainer. Para programmer

    biasanya menggunakan sublime text untuk menyunting source code

    yang sedang ia kerjakan. Sampai saat ini sublime text sudah

    mencapai versi 3.

  • 23

    Sublime text mempunyai beberapa keunggulan-keunggulan

    yang dapat membantu pengguna dalam membuat sebuah web

    development. Berikut keunggulan-keunggulan fitur yang dimiliki

    Sublime Text 3, adalah :

    1. Multiple Selection

    Multiple Selection mempunyai fungsi untuk membuat

    perubahan pada sebuah kode pada waktu yang sama dan dalam

    baris yang berbeda. Multiple selection ini juga merupakan salah

    satu fitur unggulan dari Sublime Text 3. Kita dapat meletakkan

    kursor pada kode yang akan di ubah atau edit, lalu tekan

    Ctrl+klik atau blok kode yang akan diubah kemudian Ctrl+D

    setelah itu kita dapat merubah kode secara bersamaan.

    2. Command Pallete

    Command Pallete mempunyai fungsi yang berguna

    untuk mengakses file shortcut dengan mudah. Untuk mencari

    file tersebut kita dapat tekan Ctrl+Shift+P, kemudian cari

    perintah yang kita inginkan.

    3. Distraction Free Mode

    Fitur ini mempunyai fungsi untuk merubah tampilan

    layar menjadi penuh dengan menekan SHIFT + F11. Fitur ini

    sangat dibutuhkan ketika pengguna ingin fokus pada pekerjaan

    yang sedang dikerjakannya.

  • 24

    4. Find in project

    Fitur ini kita dapat mencari dan membuka file di dalam

    sebuah project dengan cepat dan mudah. Hanya dengan

    menekan Ctrl+P anda dapat mencari file yang diinginkan.

    5. Plugin API Switch

    Sublime Text mempunyai keunggulan dengan plugin

    yang berbasis Python Plugin API. Teks editor ini juga

    mempunyai plugin yang sangat beragam, dan ini dapat

    memudahkan pengguna dalam mengembangkan softwarenya.

    6. Drag and Drop

    Dalam teks editor ini pengguna dapat menyeret dan

    melepas file teks ke dalam editor yang akan membuka tab baru

    secara otomatis.

    7. Split Editing

    Di dalam fitur ini pengguna dapat mengedit file secara

    berdampingan dengan klik File->New menu into file.

    8. Multi Platform

    Sublime Text juga mempunyai keunggulan dalam

    berbagai platform. Sublime text sendiri sudah tersedia dalam

    berbagai platform sistem operasi, yaitu Windows, Linux, dan

    MacOS.

  • 25

    Gambar 2.1 Logo Sublime Text

    2.2.9 MySQL

    Menurut (Arief, 2011). MySQL merupakan database yang

    pertama kali didukung oleh bahasa pemrograman script untuk

    internet (PHP dan Perl). MySQL dan PHP dianggap sebagai

    pasangan software pembangun aplikasi web yang ideal. MySQL

    lebih sering digunakan untuk membangun aplikasi berbasis web,

    umumnya pengembangan aplikasinya menggunakan bahasa

    pemrograman script PHP.

    Menurut Destiningrum (Adi Nungroho, 2011) MySQL

    merupakan Suatu sistembasis data relation atau Relational Database

    management System (RDBMS) yang mampu bekerja secara cepat

    dan mudah digunakan, MySQL juga merupakan program pengakses

    database yang bersifat jaringan, sehingga dapat digunakan untuk

    aplikasi multi user (banyak pengguna). MySQL didistribusikan

    gratis dibawah lisensi GPL (General Public License). Dimana setiap

    program bebas menggunakan MySQL namun tidak bisa dijadikan

    produk turunan yang dijadikan closed source atau komersial.

  • 26

    Gambar 2.2 Simbol MySQL

    2.2.10 Xampp

    XAMPP adalah perangkat lunak yang terdiri dari PHP,

    Apache, MySQL, dan phpmyadmin sehingga menjadi satu kesatuan

    atau dikenal dengan software package/installer dimana proses dan

    konfigurasi dilakukan secara otomatis, mudah dan prkatis (Solichin,

    2016:15).

    XAMPP merupakan suatu software yang bersifat open

    source yang merupakan pengembangan dari LAMP (Linux, Apache,

    MySQL, PHP dan Perl) (Purbadian, 2016:1)

    Berdasarkan pendapat ahli diatas dapat disimpulkan bahwa

    XAMPP merupakan tool pembantu pengembangan paket perangkat

    luak berbasis open source yang menggabungkan Apache Web

    Server, MySQL, PHP dan beberapa modul lainnya di dalam suatu

    paket aplikasi.

  • 27

    Gambar 2.3 Logo Xampp

    2.2.11 Framework Boostrap

    Menurut Husein (2013). Bootsrap merupakan framework

    untuk membangun desain web secara responsif. Artinya, tampilan

    web yang dibuat oleh bootstrap akan menyesuaikan ukuran layer

    dan browser yang kita gunakan baik di desktop, tablet ataupun

    mobile device. Dengan bootstrap kita juga bisa membangun web

    dinamis ataupun statis

    2.2.12 PHP

    Menurut Josi ( Rohi Abdullah, 2015). PHP merupakan

    singkatan dari Hypertext Preprocessor yang merupakan server-side

    programing, yaitu bahasa pemrograman yang diproses di sisi server.

    Fungsi utam PHP dalam membangun website adalah untuk

    melakukan pengolahan data pada database. Data website akan

    dimasukkan ke database, diedit, dihapus, dan ditampilkan pada

    website yang diatur oleh PHP .

    PHP berasal dari kata Hypertext Preprocessor, yaitu bahasa

    pemrograman universal untuk penanganan pembuatan dan

  • 28

    pengembangan sebuah situs web dan bisa digunakan bersamaan

    dengan HTML.

    Gambar 2.4 Logo PHP

    2.2.13 Pengertian Web

    Menurut Pradiningtyas (Simarmata, 2010). Web adalah

    sebuah sistem dengan informasi yang disajikan dalam bentuk teks,

    gambar, suara dan lain-lain yang tersimpan dalam sebuah server

    Web Internet yang disajikan dalam bentuk hiperteks. Informasi Web

    dalam bentuk teks umumnya ditulis dalam format HTML (Hypertext

    Markup Language). Informasi lainnya disajikan dalam bentuk grafis

    (dalam format GIF, JPG, PNG), suara (dalam format AU, WAV),

    dan objek multimedia lainnya (seperti MIDI, Shockwave, Quicktime

    Movie, 3D World).

    Menurut Destiningrum (Agus Harianto, 2015) Web dapat

    diartikan sebagai kumpulan halaman yang menampilkan informasi

    data teks, data gambar, data animasi, suara, video dan gabungan dari

    semuanya, baik yang bersifat statis maupun dinamis yang

    membentuk suatu rangkaian bangunan yang saling terkait, dimana

  • 29

    masing-masing dihubungkan dengan jaringan-jaringan halaman

    (hyperlink).

    Menurut Destiningrum (Rohi Abdullah, 2015) web

    merupakan sekumpulan halaman yang terdiri dari beberapa halaman

    yang berisi informasi dalam bentuk digital baik berupa text, gambar,

    video, audio, dan animasi lainnya yang disediakan melalui jalur

    koneksi internet.

    2.2.14 Balsamiq Mockup

    Menurut Enggar (2016). Balsamic mouckup merupakan

    program aplikasi yang digunakan dalam pembuatan tampilan user

    interface sebuah aplikasi. Aplikasi ini menyediakan tools yang dapat

    memudahkan dalam membuat desain prototyping aplikasi yang akan

    dibuat.

    Gambar 2.5 Logo Balsamiq Mockup

  • 30

    2.2.15 Metode Pengembangan Perangkat Lunak

    Secara umum ada beberapa metode dalam pengembangan

    rekayasa perangkat lunak, beberapa metode tersebut adalah sebagai

    berikut :

    Tabel 2.7 Perbandingan Metode Pengembangan

    NO METODE

    1 Waterfall

    Definisi Menurut Sasmito (2017) mendefinisikan bahwa

    metode waterfall mengusulkan sebuah

    pendekatan perkembangan perangkat lunak yang

    sistematik dan skuensial. Disebut dengan

    waterfall karena tahap demi tahap yang dilalui

    harus menunggu selesainya tahap sebelumnya

    dan berjalan berurutan.

    Kelebihan 1. Mudah dipahami dan diaplikasikan.

    2. Banyak digunakan dan terkenal.

    3. Baik untuk sistem yang kecil atau yang sudah

    mempunyai teknis tetap.

    4. Pengerjaan project system terjadwal dan

    mudah terkontrol.

  • 31

    5. Cocok digunakan untuk produk software yang

    sudah jelas kebutuhannya diawal, sehingga

    minim kesalahan.

    Kekurangan 1. Persyaratan sistem harus digambarkan dengan

    jelas.

    2. Sulit untuk adaptasi jika terjadi perubahan

    spesifikasi pada suatu tahapan pengembangan.

    3. Pengujian berada di akhir ketika terdapat

    kesalahan tahapan sebelumnya di periksa

    kembali. Hal ini menyebabkan pekerjaan

    berlarut-larut.

    2 Ptototype

    Definisi Menurut Pressman (2012), dalam melakukan

    perancangan sistem yang akan dikembangkan

    dapat menggunakan metode prototype. Metode

    ini cocok digunakan untuk mengembangkan

    sebuah perangkat yang akan dikembangkan

    kembali. Metode ini dimulai dengan

    pengumpulan kebutuhan pengguna, dalam hal

    ini seringkali pelanggan mendefinisikan satu set

    tujuan umum untuk perangkat lunak, tetapi tidak

    mengidentifikasi persyaratan rinci untuk fungsi

    dan fitur. Di lain kasus, pengembang mungkin

  • 32

    tidak yakin dari efisiensi dari sebuah algoritma,

    adaptasi dari sistem operasi, atau bentuk yang

    interaksi manusia-mesin harus ambil. Dalam hal

    ini, dan situasi lain, paradigma prototipe

    mungkin menawarkan pendekatan yang terbaik.

    Kelebihan 1. 1. Menghemat waktu dalam pengembangan

    sistem.

    2. Pelanggan dapat berperan aktif dalam

    pengembangan sistem.

    3. Penerapan sistem akan lebih mudah karena

    pemakai mengetahui apa yang diharapkannya.

    Kekurangan

    1. Tidak cocok pada sebuah sistem yang berskala

    besar.

    2. Biasanya pengembang hanya menggunakan

    bahasa pemrograman yang sederhana,

    dikarenakan sistem tersebut tidak terlalu

    mementingkan segi keamanan.

    3. Hubungan pelanggan dengan computer yang

    disediakan tidak mencerminkan teknik

    perancangan yang baik.

    3 Spiral

    Definisi Menurut Pressman (2012) metode spiral adalah

    model pengembangan perangkat lunak yang

  • 33

    menggabungkan pendekatan prototyping yang

    bersifat iterative dengan aspek-aspek sistematis

    dan terkendali seperti yang kita jumpai pada

    model waterfall. Di dalam metode spiral,

    perangkat lunak dikembangkan di dalam suatu

    deretan pertambahan. Selama awal iterasi, rilis

    petambahan bisa merupakan sebuah model atau

    prototype kertas. Selama iterasi berikutnya,

    sedikit demi sedikit dihasilkan versi sistem

    rekayasa yang lebih lengkap.

    Kelebihan 1. Lebih fleksibel dalam memenuhi kebutuhan

    customer dengan adanya feedback pada fase

    pengujian.

    2. Bisa digunakan dalam pengembangan sistem

    yang besar.

    3. Dapat disesuaikan agar perangkat lunak dapat

    digunakan selama perangkat lunak dijalankan.

    Kekurangan 1. Analisis resiko membutuhkan keahlian

    spesifik.

    2. Keberhasilan model spiral bergantung pada

    fase resiko analisis.

  • 34

    4 Extreme Programing

    Definisi Menurut Pressman (2012). Extreme

    Programming adalah sebuah disiplin dari

    pengembangan perangkat lunak yang didasari

    pada nilai kesederhanaan (simplicity), komunikasi

    (Communication), umpan balik (feedback), dan

    keberanian (courage) (Levi, 2013). Extreme

    Programming merupakan suatu pendekatan yang

    paling banyak digunakan untuk pengembangan

    perangkat lunak cepat.

    Kelebihan Kelebihan yang dimiliki metode pengembangan

    Extreme Programming (XP) adalah

    pembangunan sistem yang dibuat lebih cepat,

    dapat menjalin komunikasi dan meningkatkan

    kepuasan klien serta meningkatkan komunikasi

    dan sifat saling menghargai antar developer.

    2.2.16 Metode Pengembangan Prototype

    Menurut Pressman (2012), dalam melakukan perancangan

    sistem yang akan dikembangkan dapat menggunakan metode

    prototype. Metode ini cocok digunakan untuk mengembangkan

    sebuah perangkat yang akan dikembangkan kembali. Metode ini

    dimulai dengan pengumpulan kebutuhan pengguna, dalam hal ini

  • 35

    seringkali pelanggan mendefinisikan satu set tujuan umum untuk

    perangkat lunak, tetapi tidak mengidentifikasi persyaratan rinci

    untuk fungsi dan fitur. Di lain kasus, pengembang mungkin tidak

    yakin dari efisiensi dari sebuah algoritma, adaptasi dari sistem

    operasi, atau bentuk yang interaksi manusia-mesin harus ambil.

    Dalam hal ini, dan situasi lain, paradigma prototipe mungkin

    menawarkan pendekatan yang terbaik.

    Gambar 2.6 Metode Pengembangan Prototype

    Berikut merupakan tahapan-tahapan dalam pengembangan

    metode Prototype adalah sebagai berikut :

    a) Komunikasi pengumpulan data awal, yaitu analisis terhadap

    kebutuhan pengguna dalam tahap ini dapat melakukan

    wawancara, observasi dan studi pustaka.

  • 36

    b) Perencanaan secara cepat, yaitu pembuatan pemodelan aplikasi

    secara cepat aplikasi pendataan subjek objek pajak secara umum

    untuk selanjutnya dikembangkan kembali.

    c) Pembentukan prototype, yaitu pembuatan perangkat prototype

    Aplikasi Pendataan Subjek Objek Pajak berbasis web,

    pembuatan database termasuk pengujian dan penyempurnaan.

    d) Evaluasi terhadap prototype, yaitu mengevaluasi terkait

    prototype dan memperhalus analisis terhadap kebutuhan

    pengguna.

    e) Perbaikan dan produksi akhir, melakukan uji coba dan perbaikan

    prototype dari Aplikasi Pendataan Subjek Objek Pajak sesuai

    hasil evaluasi serta memproduksi perangkat lunak secara benar

    sehingga dapat dipergunakan oleh pengguna.

    2.2.17 Pengujian Black Box

    Menurut Rossa dan Salahuddin (2016). Pengujian Black Box

    Testing adalah pengujian yang dilakukan dengan menguji perangkat

    lunak dari segi spesifikasi fungsionalitas tanpa menguji desain dan

    kode program dari perangkat lunak.

    Menurut Mustaqbal (Nindhra dan Dondetti, 2012). Black

    Box Testing berfokus pada spesifikasi fungsional dari perangkat

    lunak. Tester dapat mendefinisikan kumpulan kondisi input dan

    melakukan pengetesan pada spesifikasi fungsional program. Black

    Box Testing bukanlah solusi alternatif dari White Box Testing tapi

  • 37

    lebih merupakan pelengkap untuk menguji hal-hal yang tidak

    dicakup oleh White Box Testing. Black Box Testing cenderung untuk

    menemukan hal-hal berikut:

    1. Fungsi yang tidak benar atau tidak ada.

    2. Kesalahan antarmuka (interface errors).

    3. Kesalahan pada struktur data dan akses basis data.

    4. Kesalahan performansi (performance errors).

    5. Kesalahan inisialisasi dan terminasi.

  • 38

    BAB III

    METODOLOGI PENELITIAN

    3.1 Metode Penelitian

    Penelitian ini dilakukan dengan jenis penelitian kualitatif yang

    bersifat deskriptif. Penelitian kualitatif adalah konstruktivisme yang

    berasumsi bahwa kenyataan itu berdimensi jamak, interaktif dan suatu

    pertukaran pengalaman sosial yang diinterpretasikan oleh tiap individu.

    Sukmadinata (Siyoto, 2015), dan bersifat deskriptif karena dalam prosesnya

    data yang dikumpulkan berupa kata-kata, gambar, dan bukan angka-angka,

    selain itu semua yang dikumpulkan berkemungkinan menjadi kunci

    terhadap apa yang sudah diteliti. (Moleong, 2016). Kemudian dalam

    penelitian ini metode pengembangan perangkat lunak yang digunakan

    adalah metode Prototype. Metode Prototype ini cocok digunakan untuk

    mengembangkan sebuah perangkat yang akan dikembangkan kembali.

    (Pressman, 2012).

    Dalam penelitian kualitatif ada tiga proses utama yang harus

    dilakukan yaitu pengumpulan data, analisis data dan keabsahan temuan.

    Pelaksanaan dari penelitian ini di awali dengan pengumpulan data subjek

    objek pajak yang dilakukan oleh pihak Bappenda Kabupaten Sumbawa.

    Setelah data yang dibutuhkan didapatkan tahapan berikutnya adalah proses

    pengembangan perangkat lunak yang meliputi kegiatan komunikasi,

    perencanaan secara cepat, pembentukan prototype, evaluasi terhadap

    prototype, perbaikan dan produksi akhir.

  • 39

    3.1.1 Kualitatif

    Berikut adalah tahapan metode kualitatif pada

    Aplikasi Pendataan Subjek Objek-Pajak di Bappenda

    Kabupaten Sumbawa Berbasis Web :

    a) Pengumpulan data awal

    Adapun metode pengumpulan data yang digunakan

    dalam penelitian ini adalah :

    1. Wawancara

    Wawancara merupakan proses yang dilakukan

    dengan cara mewawancarai pihak-pihak yang mampu

    untuk memberikan informasi kepada penulis. Dalam hal

    ini penulis mewawancarai ibu Susi Susilawati, S.E,

    Selaku staff pada Bidang Pengendalian, Pengembangan,

    Pelaporan dan Pendapatan Daerah di Bappenda

    Kabupaten Sumbawa.

    2. Studi Pustaka

    Studi pustaka merupakan metode pengumpulan

    data yang diarahkan kepada pencarian data dan informasi

    melalui dokumen-dokumen, baik dokumen tertulis, foto-

    foto, gambar, maupun dokumen elektronik yang dapat

    mendukung dalam proses penulisan. Dalam hal ini

    penulis memperoleh data berupa form pendataan wajib

    pajak.

  • 40

    b) Analisis Data

    Analisa data dilakukan untuk mengetahui jenis atau

    kategori data agar memudahkan proses pengelompokkan dan

    pengolahan pada Aplikasi Pendataan Subjek Objek Pajak di

    Bappenda Kabupaten Sumbawa Berbasis Web.

    c) Keabsahan Temuan

    Kegunaan keabsahan temuan yaitu untuk memastikan

    data yang dimiliki valid atau tidak, sehingga tahapan penelitian

    dapat dilanjutkan ke tahap perancangan. Temuan keabsahan

    dalam penelitian ini dilakukan dengan cara memvalidasi hasil

    analisa data kepada narasumber yaitu pada Narasumber yang

    telah diwawancarai di Bappenda Kabupaten Sumbawa.

    3.1.2 Metode Pengembangan Perangkat Lunak

    Metode yang digunakan dalam “Rancang Bangun

    Aplikasi Pendataan Subjek-Objek Pajak di Bappenda Kabupaten

    Sumbawa berbasis Web” adalah metode prototype. Metode ini

    cocok digunakan untuk mengembangkan sebuah perangkat yang

    akan dikembangkan kembali. Metode ini dimulai dengan

    pengumpulan kebutuhan pengguna. Kemudian membuat sebuah

    rancangan kilat yang selanjutnya akan dievaluasi kembali

    sebelum diproduksi secara benar (Pressman, 2012).

  • 41

    Gambar 3.1 Metode Pengembangan Prototype

    Berikut merupakan tahapan dalam pengembangan metode

    prototype adalah sebagai berikut :

    a. Komunikasi pengumpulan data awal, yaitu analisis terhadap

    kebutuhan pengguna dalam tahap ini dapat melakukan

    wawancara, observasi dan studi pustaka.

    b. Perencanaan secara cepat, yaitu pembuatan pemodelan aplikasi

    secara cepat aplikasi pendataan subjek objek pajak secara umum

    untuk selanjutnya dikembangkan kembali.

    c. Pembentukan prototype, yaitu pembuatan perangkat prototype

    Aplikasi Pendataan Subjek Objek Pajak berbasis web, pembuatan

    database termasuk pengujian.

  • 42

    d. Evaluasi terhadap prototype, yaitu mengevaluasi terkait

    prototype dan memperhalus analisis terhadap kebutuhan

    pengguna.

    e. Perbaikan dan produksi akhir, melakukan uji coba dan

    perbaikan prototype dari Aplikasi Pendataan Subjek Objek

    Pajak sesuai hasil evaluasi serta memproduksi perangkat

    lunak secara benar sehingga dapat dipergunakan oleh

    pengguna.

    3.2 Alat dan Bahan Penelitian

    Dalam melakukan penelitian diperlukan alat dan bahan untuk

    menunjang penelitian yang akan dilaksanakan, adapun alat dan bahan yang

    digunakan dalam membangun Aplikasi Pendataan Subjek Objek Pajak di

    Bappenda Kabupaten Sumbawa berbasis Web ini adalah sebagai berikut :

    3.2.1 Analisa Kebutuhan Perangkat

    Analisa kebutuhan perangkat dalam penelitian ini meliputi

    perangkat keras dan perangkat lunak sebagai berikut :

    a. Perangkat Keras

    Perangkat keras yang digunakan untuk melakukan Rancang

    Bangun Aplikasi Pendataan Subjek dan Objek-Pajak di Bappenda

    Kabupaten Sumbawa adalah sebagai berikut :

  • 43

    Tabel 3.1 Spesifikasi Perangkat Keras

    Nama Perangkat Keras Spesifikasi

    Laptop a) AMD FX-9800AP CPU @

    2.7 Ghz

    b) RAM 4 GB DDR 4

    c) Harddisk 1 TB

    b. Perangkat Lunak

    Berikut merupakan perangkat lunak yang digunakan dalam

    Rancang Bangun Aplikasi Pendataan Subjek-Objek Pajak di

    Bappenda Kabupaten Sumbawa adalah sebagai berikut :

    Tabel 3.2 Spesifikasi Perangkat Lunak

    Nama Perangkat Lunak Spesifikasi

    Sistem Operasi a) Windows 10

    Tools a) Sublime Text 3

    b) Xampp v3.22

    c) Google Chrome versi

    74.0.3729

    Database a) MySQL

    Perancangan a) Balsamic Mockup versi

    3.5.17

  • 44

    3.2.2 Analisa Kebutuhan Data

    Adapun kebutuhan data dalam Rancang Bangun Aplikasi

    Pendataan Subjek-Objek Pajak di Bappenda Kabupaten Sumbawa

    Berbasis Web adalah data subjek objek pajak untuk nantinya

    diintegrasikan dengan basis data dan akan dimuat dalam bentuk

    digital.

    3.3 Waktu dan Tempat Penelitian

    Adapun waktu dan tempat yang dilaksanakan dalam penelitian

    skripsi ini adalah sebagai berikut :

    3.1.1 Waktu Pelaksanaan Penelitian

    Adapun rentang waktu yang dibutuhkan penulis dalam

    melakukan penelitian skripsi ini agar terselesaikan dengan baik,

    penulis memerlukan waktu selama 5 bulan dari bulan Maret sampai

    dengan Juli 2019.

    3.1.2 Tempat Pelaksanaan Penelitian

    Penelitian ini dilaksanakan pada Kantor Badan Pengelolaan

    Pendapatan Daerah (Bappenda) Kabupaten Sumbawa Jl.

    Hasanuddin, Kelurahan Bugis, Kecamatan Sumbawa. Kegiatan

    dalam penelitian ini meliputi pengumpulan data, perancangan,

    hingga ke proses pembuatan Aplikasi.

  • 45

    3.4 Alur Penelitian

    Berikut merupakan alur penelitian yang dilakukan dalam

    membangun Aplikasi Pendataan Subjek Objek-Pajak di Bapenda

    Kabupaten Sumbawa Berbasis Web adalah sebagai berikut :

    Gambar 3.2 Alur Penelitian

  • 46

    BAB IV

    HASIL DAN PEMBAHASAN

    4.1 Analisa Perencanaan Sistem

    Untuk memulai merancang dan membangun suatu aplikasi, terlebih

    dahulu akan dilakukan analisa, seperti analisa sistem yang berjalan saat ini

    dan analisa kebutuhan data sesuai yang diperlukan pengguna untuk

    membangun Apliakasi Pendataan Subjek-Objek Pajak di Bappenda

    Kabupaten Sumbawa Berbasis Web. Adapun analisa sistem yang terdiri dari

    sistem yang berjalan dan sistem usulan yang dilakukan dalam Rancang

    Bangun Aplikasi Pendataan Subjek Objek Pajak di Bappenda Kabupaten

    Sumbawa adalah sebagai berikut :

    4.1.1 Analisa Sistem Yang Sedang Berjalan

    Berdasarkan dari analisa yang penluis telah lakukan di

    Bappenda Kabupaten Sumbawa, penulis membuat sebuah alur

    sistem yang sedang berjalan saat ini dengan flowmap, untuk mecari

    permasalahan yang terjadi pada Bappenda Kabupaten Sumbawa,

    adapun flowmap sistem yang sedang berjalan saat ini adalah sebagai

    berikut :

  • 47

    Gambar 4.1 Flowmap Sistem Berjalan

    Gambar diatas merupakan gambaran alur sistem yang berjalan

    saat ini di Bappenda Kabupaten Sumbawa, yang dimana dalam proses

    pendataan subjek objek pajak masih kurang efektif karena data yang telah

    diperoleh masih dicatat dan disimpan secara manual melalui media

    pembukuan dan media perangkat office seperti Microsoft excel. Ini akan

    menyababkan data yang tidak konsisten jika terdapat perubahan karena

    data tersebut belum terintegrasi secara digital. Selain itu dari sisi

    pembuatan laporan data subjek objek pajak memerlukan waktu yang

    cukup lama karena harus memastikan apakah data tersebut sudah benar

    dalam proses validasi.

  • 48

    4.1.2 Analisa Sistem Usulan

    Berdasarkan dari hasil analisa yang penulis lakukan terhadap

    sistem yang berjalan saat ini, penulis membuat alur sistem usulan

    dengan flowmap yang berfungsi untuk memberikan solusi dari

    permasalahan yang terjadi, adapun flowmap sistem usulan adalah

    sebagai berikut :

    Gambar 4.2 Flowmap Sistem Usulan

    Gambar diatas adalah alur sistem usulan, alur dimulai saat petugas

    Bappenda melakukan pendataan terkait subjek objek pajak, setelah itu data

    yang telah diperoleh akan di masukkan kedalam aplikasi yang telah

    dibangun sehingga data akan tersajikan dalam bentuk digital, sehingga

  • 49

    petugas yang mengelola data dan informasi subjek objek pajak akan lebih

    mudah dalam melakukan input data, perubahan data, serta pelaporan

    subjek objek pajak karena sudah terintegrasi dengan basis data, ini juga

    sebagai solusi untuk memudahkan pimpinan dalam melakukan monitoring

    data subjek objek pertahunnya.

    4.2 Rancangan Sistem

    Setelah melakukan analisa terkait kebutuhan data, penulis memulai

    perancangan aplikasi dari data yang didapatkan, adapun rancangan sistem

    yang dilakukan dalam membangun Aplikasi Pendataan Subjek Objek-Pajak

    di Bappenda Kabupaten Sumbawa Berbasis Web adalah sebagai berikut :

    4.2.1 Use Case Diagram

    Pada bagian use case diagram terdapat use case diagram

    admin, berikut dibawah ini merupakan use case diagram admin

    pada Rancang Bangun APlikasi Pendataan Subjek-Objek Pajak di

    Bappenda Kabupaten Sumbawa Berbasis Web adalah sebagai

    berikut :

  • 50

    Gambar 4.3 Use Case Diagram Admin

    Pada use case diagram ini menampilkan login saat aplikasi

    pertama kali dibuka dan login hanya dapat diakses oleh admin saja,

    kemudian masuk kedalam menu dashboard, pada halaman

    dashboard admin dapat melihat chart table data subjek objek pajak

    pertahunnya. Kemudian terdapat menu navigasi yaitu dashboard,

    data rumah makan, data perhotelan, data parkir dan data air tanah.

    Pada menu data rumah makan admin dapat tambah data rumah

    makan, edit rumah makan, hapus data rumah makan dan cetak

    laporan data potensi rumah makan, begitu pula dengan menu data

  • 51

    perhotelan, data parkir dan data air tanah, terdapat tambah data, edit

    data, hapus data, dan cetak laporan pada masing-masing menunya.

    4.2.2 Activity Diagram

    Activity diagram pada aplikasi ini terdapat activity diagram

    admin, yang dimana activity diagram ini berfungsi untuk

    menggambarkan alur setiap fungsi yang ada dalam aplikasi, berikut

    dibawah ini adalah activity diagram pada Rancang Bangun Aplikasi

    Pendataan Subjek-Objek Pajak di Bappenda Kabupaten Sumbawa

    Berbasis Web :

    a. Activity Diagram Login Admin

    Adapun perancangan activity diagram login admin

    adalah sebagai berikut :

    Gambar 4.4 Activity Diagram Login Admin

  • 52

    Pada Gambar 4.4 menjelaskan activity diagram login

    admin, alur proses dimulai saat admin membuka aplikasi,

    kemudian aplikasi akan menampilkan menu login setelah itu

    admin akan memasukkan username dan password,

    kemudian aplikasi akan melakukan validasi data admin

    benar atau tidak, jika tidak maka proses akan kembali ke

    input username dan Password. Jika benar maka admin akan

    menampilkan menu dashboard, dan dapat melihat data serta

    melihat menu navigasi.

    b. Activity Diagram Data Rumah Makan

    Adapun perancangan activity diagram Data Rumah

    Makan adalah sebagai berikut :

    Gambar 4.5 Activity Diagram Data Rumah Makan

  • 53

    Pada Gambar 4.5 menjelaskan activity diagram Data

    Rumah Makan. Alur proses dimulai saat admin membuka

    aplikasi admin dan memilih data rumah makan, kemudian

    aplikasi akan meminta data rumah makan ke database,

    database memproses data rumah makan, aplikasi

    menampilkan data rumah makan dan admin dapat melihat

    data rumah makan. Selanjutnya admin dapat menambahkan

    data rumah makan dan aplikasi akan memvalidasi data

    rumah makan, ketika data sudah diisi maka aplikasi akan

    menambahkan data ke database. Selanjutnya admin dapat

    menghapus atau mengubah data rumah makan, jika admin

    mengubah data rumah makan, aplikasi akan mengubah data

    rumah makan ke database, database memproses ubah data

    rumah makan kemudian aplikasi berhasil mengubah data.

    Ketika ingin menghapus data, database memproses hapus

    dokumen kemudian aplikasi berhasil menghapus data. Jika

    ingin melakukan cetak laporan, maka database akan

    memproses cetak laporan data rumah makan, dan aplikasi

    akan memberikan hasil cetak laporan.

    c. Activity Diagram Data Perhotelan

    Adapun perancangan activity diagram Data

    Perhotelan adalah sebagai berikut :

  • 54

    Gambar 4.6 Activity Diagram Data Perhotelan

    Pada Gambar 4.6 menjelaskan activity diagram Data

    Perhotelan. Alur proses dimulai saat admin membuka

    aplikasi admin dan memilih data perhotelan, kemudian

    aplikasi akan meminta data perhotelan ke database,

    database memproses data perhotelan, aplikasi menampilkan

    data perhotelan dan admin dapat melihat perhotelan.

    Selanjutnya admin dapat menambahkan data perhotelan dan

    aplikasi akan memvalidasi data perhotelan, ketika data sudah

    diisi maka aplikasi akan menambahkan data ke database.

    Selanjutnya admin dapat menghapus atau mengubah data

    perhotelan, jika admin mengubah data perhotelan, aplikasi

  • 55

    akan mengubah data perhotelan ke database, database

    memproses ubah data perhotelan kemudian aplikasi berhasil

    mengubah data. Ketika ingin menghapus data, database

    memproses hapus dokumen kemudian aplikasi berhasil

    menghapus data. Jika ingin melakukan cetak laporan, maka

    database akan memproses cetak laporan data perhotelan, dan

    aplikasi akan memberikan hasil cetak laporan.

    d. Activity Diagram Data Parkir

    Adapun perancangan activity diagram Data Parkir

    adalah sebagai berikut :

    Gambar 4.7 Activity Diagram Data Parkir

  • 56

    Pada Gambar 4.7 menjelaskan activity diagram Data

    Parkir. Alur proses dimulai saat admin membuka aplikasi

    admin dan memilih data parkir, kemudian aplikasi akan

    meminta data parkir ke database, database memproses data

    parkir, aplikasi menampilkan data parkir dan admin dapat

    melihat data parkir. Selanjutnya admin dapat menambahkan

    data parkir dan aplikasi akan memvalidasi data parkir, ketika

    data sudah diisi maka aplikasi akan menambahkan data ke

    database. Selanjutnya admin dapat menghapus atau

    mengubah data parkir, jika admin mengubah data parkir,

    aplikasi akan mengubah data parkir ke database, database

    memproses ubah data parkir kemudian aplikasi berhasil

    mengubah data. Ketika ingin menghapus data, database

    memproses hapus dokumen kemudian aplikasi berhasil

    menghapus data. Jika ingin melakukan cetak laporan, maka

    database akan memproses cetak laporan data parkir, dan

    aplikasi akan memberikan hasil cetak laporan.

    e. Activity Diagram Data Air Tanah

    Adapun perancangan activity diagram Data Air

    Tanah adalah sebagai berikut :

  • 57

    Gambar 4.8 Activity Diagram Data Air Tanah

    Pada Gambar 4.8 menjelaskan activity diagram Data

    Air Tanah. Alur proses dimulai saat admin membuka

    aplikasi admin dan memilih data air, kemudian aplikasi akan

    meminta data air tanah ke database, database memproses

    data air, aplikasi menampilkan data air tanah dan admin

    dapat melihat data air. Selanjutnya admin dapat

    menambahkan data air dan aplikasi akan memvalidasi data

    air tanah, ketika data sudah diisi maka aplikasi akan

    menambahkan data ke database. Selanjutnya admin dapat

    menghapus atau mengubah data air tanah, jika admin

    mengubah data air, aplikasi akan mengubah data air ke

  • 58

    database, database memproses ubah data air kemudian

    aplikasi berhasil mengubah data. Ketika ingin menghapus

    data, database memproses hapus dokumen kemudian

    aplikasi berhasil menghapus data. Jika ingin melakukan

    cetak laporan, maka database akan memproses cetak laporan

    data air tanah, dan aplikasi akan memberikan hasil cetak

    laporan.

    4.2.3 Sequence Diagram

    Sequence Diagram pada aplikasi ini terdapat sequence

    diagram admin, yang dimana sequence diagram ini berfungsi untuk

    menggambarkan interaksi antar objek yang ada, berikut merupakan

    sequence diagram pada Rancang Bangun Aplikasi Pendataan

    Subjek Objek Pajak di Bappenda Kabupaten Sumbawa Berbasis

    Web :

    a. Sequence Diagram Login Admin

    Adapun perancangan sequence diagram login admin

    pada Aplikasi Pendataan Subjek-Objek Pajak di Bappenda

    Kabupaten Sumbawa Berbasis Web adalah sebagai berikut :

  • 59

    Gambar 4.9 Sequence Diagram Login Admin

    Pada gambar 4.9 menjelaskan sequence diagram login

    admin, proses dimulai saat admin membuka aplikasi, aplikasi

    menampilkan tampilan login kemudian admin akan melakukan

    input username dan password, kemudian aplikasi memvalidasi

    dan meminta data ke database, dan database mengirim data ke

    dashboard dan dashboard menampilkan data, kemudian

    admin dapat melihat data, setelah itu admin dapat melakukan

    logout.

    b. Sequence Diagram Data Rumah Makan

    Adapun perancangan sequence diagram data rumah

    makan pada Aplikasi Pendataan Subjek-Objek Pajak di

    Bappenda Kabupaten Sumbawa Berbasis Web adalah

    sebagai berikut :

  • 60

    Gambar 4.10 Sequence Diagram Data Rumah Makan

    Pada gambar 4.10 menjelaskan tentang sequence diagram

    data rumah makan, proses dimulai ketika admin memilih menu

    data rumah makan, kemudian aplikasi meminta data rumah makan

    ke database, aplikasi akan menampilkan data pada menu data

    rumah makan, kemudian admin dapat menambah data rumah

    makan, aplikasi akan memproses data rumah makan yang

    ditambahkan ke database, admin dapat mengubah data rumah

    makan kemudian aplikasi akan mengubah data rumah makan ke

    database, admin dapat menghapus data rumah makan setelah itu

    aplikasi akan memproses penghapusan data rumah makan pada

    database, admin juga dapat melakukan cetak laporan, aplikasi

    akan melakukan proses cetak laporan dari database.

  • 61

    c. Sequence Diagram Data Perhotelan

    Adapun perancangan sequence diagram data

    perhotelan pada Aplikasi Pendataan Subjek-Objek Pajak di

    Bappenda Kabupaten Sumbawa Berbasis Web adalah

    sebagai berikut :

    Gambar 4.11 Sequence Diagram Data Perhotelan

    Pada gambar 4.11 menjelaskan tentang sequence diagram

    data perhotelan, proses dimulai ketika admin memilih menu data

    perhotelan, kemudian aplikasi meminta data perhotelan ke

    database, aplikasi akan menampilkan data pada menu data

    perhotelan, kemudian admin dapat menambah data perhotelan,

    aplikasi akan memproses data perhotelan yang ditambahkan ke

    database, admin dapat mengubah data perhotelan kemudian

    aplikasi akan mengubah data perhotelan ke database, admin dapat

  • 62

    menghapus data perhotelan setelah itu aplikasi akan memproses

    penghapusan data perhotelan pada database, admin juga dapat

    melakukan cetak laporan, aplikasi akan melakukan proses cetak

    laporan dari database.

    d. Sequence Diagram Data Parkir

    Adapun perancangan sequence diagram data parkir

    pada Aplikasi Pendataan Subjek-Objek Pajak di Bappenda

    Kabupaten Sumbawa Berbasis Web adalah sebagai berikut :

    Gambar 4.12 Sequence Diagram Data Parkir

    Pada gambar 4.12 menjelaskan tentang sequence diagram

    data parkir, proses dimulai ketika admin memilih menu data

    parkir, kemudian aplikasi meminta data parkir ke database,

    aplikasi akan menampilkan data pada menu data parkir, kemudian

    admin dapat menambah data parkir, aplikasi akan memproses data

  • 63

    parkir yang ditambahkan ke database, admin dapat mengubah

    data parkir kemudian aplikasi akan mengubah data parkir ke

    database, admin dapat menghapus data parkir setelah itu aplikasi

    akan memproses penghapusan data parkir pada database, admin

    juga dapat melakukan cetak laporan, aplikasi akan melakukan

    proses cetak laporan dari database.

    e. Sequence Diagram Data Air Tanah

    Adapun perancangan sequence diagram data air

    tanah pada Aplikasi Pendataan Subjek-Objek Pajak di

    Bappenda Kabupaten Sumbawa Berbasis Web adalah

    sebagai berikut :

    Gambar 4.13 Sequence Diagram Data air tanah

  • 64

    Pada gambar 4.13 menjelaskan tentang sequence diagram

    data air tanah , proses dimulai ketika admin memilih menu data air

    tanah, kemudian aplikasi meminta data air tanah ke database,

    aplikasi akan menampilkan data pada menu data air tanah,

    kemudian admin dapat menambah data air tanah, aplikasi akan

    memproses data air tanah yang ditambahkan ke database, admin

    dapat mengubah data air tanah kemudian aplikasi akan mengubah

    data air tanah ke database, admin dapat menghapus data air tanah

    setelah itu aplikasi akan memproses penghapusan data air tanah

    pada database, admin juga dapat melakukan cetak laporan,

    aplikasi akan melakukan proses cetak laporan dari database.

    4.2.4 Class Diagram

    Class diagram pada aplikasi ini menunjukkan interaksi antar

    kelas dan aplikasi serta menunjukkan hubungan komunikasi antara

    class diagram. Berikut ini merupakan class diagram :

    Gambar 4.14 Class Diagram

  • 65

    4.2.5 Merancang Database Fisik

    Adapun rancangan database fisik dari Aplikasi Pendataan

    Subjek Objek Pajak di Bappenda Kabupaten Sumbawa Berbasis

    Web adalah :

    a. Tabel Admin

    Nama Table : admin

    Primary Key : id_admin

    Table 4.1 Struktur Table Admin

    Field name Type Size Keterangan

    id_admin Int 11 Primary Key

    Nama_lengkap varchar 50

    Username varchar 50

    Password varchar 30

    b. Tabel Data Perusahaan

    Nama Table : data_perusahaan

    Primary Key : id_perusahaan

    Table 4.2 Struktur Table Perusahaan

    Field name Type Size Keterangan

    id_perusahaan Int 11 Primary Key

    nama_usaha varchar 255

    nama_pemilik_usaha varchar 100

    Pekerjaan varchar 100

  • 66

    Jenis_usaha varchar 255

    Alamat_tpt_ush Text

    Npwpd Text

    Siup Text

    Date_created datetime

    c. Tabel Data Rumah Makan

    Nama Table : data_rumah_makan

    Primary Key : id_rumah_makan

    Table 4.3 Struktur Table Rumah Makan

    Field name Type Size Keterangan

    id_rumah_makan Int 11 Primary Key

    id_perusahaan Int 11 Foreign Key

    Jenis_usaha varchar 255

    Meja varchar 100

    Kursi varchar 100

    Karyawan varchar 100

    Pengunjung varchar 100

    Harga varchar 100

    Keterangan Text

    Date_created Datetime

  • 67

    d. Tabel Data Perhotelan

    Nama Table : data_perhotelan

    Primary Key : id_perhotelan

    Table 4.4 Struktur Table Perhotelan

    Field name Type Size Keterangan

    id_perhotelan Int 11 Primary Key

    id_perusahaan Int 11 Foreign Key

    Jenis_usaha varchar 255

    Jenis_kamar varchar 100

    Jum_kamar varchar 100

    Pengunjung varchar 100

    Tarif_kamar varchar 100

    Keterangan Text

    Date_created Datetime

    e. Tabel Data Parkir

    Nama Table : data_parkir

    Primary Key : id_parkir

    Table 4.5 Stuktur Table Parkir

    Field name Type Size Keterangan

    id_parkir Int 11 Primary Key

    id_perusahaan Int 11 Foreign Key

    Jenis_usaha varchar 255

  • 68

    Luas_parkir varchar 100

    Jum_parkir varchar 100

    Jum_pembayaran varchar 100

    Keterangan Text

    Date_created Datetime

    f. Tabel Data Air Tanah

    Nama Table : data_parkir

    Primary Key : id_parkir

    Table 4.6 Stuktur Table Air Tanah

    Field name Type Size Keterangan

    id_air_tanah Int 11 Primary Key

    id_perusahaan Int 11 Foreign Key

    Jenis_usaha varchar 255

    Volume varchar 100

    Harga_dasar varchar 100

    Jum_bayar varchar 100

    Keterangan Text

    Date_created Datetime

  • 69

    4.2.6 Rancangan Tampilan

    Berikut merupakan rancangan interface Aplikasi Pendataan

    Subjek Objek Pajak di Bappenda Kabupaten Sumbawa Berbasis

    Web. Aplikasi dirancang menggunakan balsamiq mockup dan

    terbagi menjadi beberapa rancangan tampilan. Adapun

    perancangannya adalah sebagai berikut :

    a. Rancangan Tampilan Login Admin

    Adapun rancangan halaman login Aplikasi

    Pendataan Subjek-Objek Pajak di Bappenda Kabupaten

    Sumbawa adalah sebagai berikut :

    Gambar 4.15 Rancangan Tampilan Login Admin

    Penjelasan Gambar 4.15 sebagai berikut :

    1. Textbox berfungsi untuk memasukkan username dan

    password

    2. Button berfungsi untuk menjalankan proses login.

  • 70

    b. Rancangan Tampilan Dashboard

    Adapun rancangan halaman Dashboard Aplikasi

    Pendataan Subjek-Objek Pajak di Bappenda Kabupaten

    Sumbawa adalah sebagai berikut :

    Gambar 4.16 Rancangan Tampilan Dashboard

    Penjelasan Gambar 4.16 sebagai berikut :

    1. imageview berfungsi untuk menampilkan logo admin

    2. Menu berfungsi untuk mengarahkan halaman aplikasi

    3. Button berfungsi untuk logout dari aplikasi

    4. Label berfungsi sebagai memberikan informasi tentang data.

  • 71

    c. Rancangan Tampilan Data Rumah Makan

    Adapun rancangan halaman Data rumah makan

    Aplikasi Pendataan Subjek-Objek Pajak di Bappenda

    Kabupaten Sumbawa adalah sebagai berikut :

    Gambar 4.17 Rancangan Tampilan Data Rumah Makan

    Penjelasan Gambar 4.17 sebagai berikut :

    1. Textbox berfungsi untuk memasukkan data.

    2. Button berfungsi untuk menyimpan data.

    3. Button berfungsi untuk reset data.

    4. Tabel berfungsi untuk menampilkan data dokumen.

    5. Button berfungsi untuk cetak laporan.

    6. Searchbox berfungsi untuk mencari data.

    7. Button berfungsi untuk hapus dan edit data.

  • 72

    d. Rancangan Tampilan Data Perhotelan

    Adapun rancangan halaman Data Perhotelan

    Aplikasi Pendataan Subjek Objek Pajak di Bappenda

    Kabupaten Sumbawa adalah sebagai berikut :

    Gambar 4.18 Rancangan Tampilan Perhotelan

    Penjelasan Gambar 4.18 sebagai berikut :

    1. Textbox berfungsi untuk memasukkan data.

    2. Button berfungsi untuk menyimpan data.

    3. Button berfungsi untuk reset data.

    4. Tabel berfungsi untuk menampilkan data dokumen.

    5. Button berfungsi untuk cetak laporan.

    6. Searchbox berfungsi untuk mencari data.

    7. Button berfungsi untuk hapus dan edit data.

  • 73

    e. Rancangan Tampilan Data Parkir

    Adapun rancangan halaman Data Parkir Aplikasi

    Pendataan Subjek-Objek Pajak di Bappenda Kabupaten

    Sumbawa adalah sebagai berikut :

    Gambar 4.19 Rancangan Tampilan Parkir

    Penjelasan Gambar 4.19 sebagai berikut :

    1. Textbox berfungsi untuk memasukkan data.

    2. Button berfungsi untuk menyimpan data.

    3. Button berfungsi untuk reset data.

    4. Tabel berfungsi untuk menampilkan data dokumen.

    5. Button berfungsi untuk cetak laporan.

    6. Searchbox berfungsi untuk mencari data.

    7. Button berfungsi untuk hapus dan edit data.

  • 74

    f. Rancangan Tampilan Data Air Tanah

    Adapun rancangan halaman Data Air Tanah Aplikasi

    Pendataan Subjek-Objek Pajak di Bappenda Kabupaten

    Sumbawa adalah sebagai berikut :

    Gambar 4.20 Rancangan Tampilan Parkir

    Penjelasan Gambar 4.20 sebagai berikut :

    1. Textbox berfungsi untuk memasukkan data.

    2. Button berfungsi untuk menyimpan data.

    3. Button berfungsi untuk reset data.

    4. Tabel berfungsi untuk menampilkan data dokumen.

    5. Button berfungsi untuk cetak laporan.

    6. Searchbox berfungsi untuk mencari data.

    7. Button berfungsi untuk hapus dan edit data.

  • 75

    g. Rancangan Cetak Laporan

    Adapun rancangan halaman cetak laporan hasil

    pendataan pada Aplikasi Pendataan Subjek-Objek Pajak di

    Bappenda Kabupaten Sumbawa adalah sebagai berikut :

    Gambar 4.21 Rancangan Tampilan Cetak Laporan

    1. Button berfungsi untuk menyimpan data.

    2. Tabel berfungsi untuk menampilkan data dokumen.

    3. Button berfungsi untuk membatalkan cetak laporan.

  • 76

    4.3 Pembentukan dan Implementasi Prototype

    Adapun implementasi dari Rancang Bangun Aplikasi Subjek Objek

    Pajak di Bappenda Kabupaten Sumbawa berbasis Web adalah sebagai

    berikut :

    4.3.1 Tampilan Login Admin

    Adapun tampilan login admin pada Aplikasi Pendataan

    Subjek-Objek Pajak di Bappenda Kabupaten Sumbawa adalah

    sebagai berikut :

    Gambar 4.22 Tampilan Login Admin

    Pada Gambar diatas merupakan tampilan halaman login

    admin yang berisi username dan password yang harus diisi agar

    dapat masuk ke halaman dashbo

of 119/119
RANCANG BANGUN APLIKASI PENDATAAN SUBJEK-OBJEK PAJAK DI BAPPENDA KABUPATEN SUMBAWA BERBASIS WEB SKRIPSI HALAMAN OLEH AGUS TEGUH WAHYUDI 15.01.071.005 PROGRAM STUDI INFORMATIKA FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS TEKNOLOGI SUMBAWA 2019
Embed Size (px)
Recommended