Home >Documents >Praktikum Injector Tester Dan Ultrasonic Cleaner CNC-601A

Praktikum Injector Tester Dan Ultrasonic Cleaner CNC-601A

Date post:28-Nov-2015
Category:
View:426 times
Download:10 times
Share this document with a friend
Transcript:

A. Tujuan PraktikumSetelah mengikuti praktikum mahasiswa akan dapat melakukan pembersihan injector dengan menggunakan detergent ultrasonic / cairan pembersih injector

B. Objek, Alat, dan Bahan 1. Obyek: Injector2. Alat: Injector Tester dan Ultrasonic Cleaner CNC-601A3. Bahan: Cairan pembersih injector dan majun

C. Keselamatan Kerjaa. BerDoa sebelum memulai praktikum.b. Memakai pakaian praktikum (Catelpack)c. Memakai sepatu.d. Melakukan praktikum sesuai SOP ( Standard Operasional Prosedure )

D. Standart Operasional Prosedure ( SOP )

1) PEMBERSIHAN ULTRASONIKa. Persiapan1. Siapkan peralatan Injector Tester dan Ultrasonic Cleaner CNC-601A2. Lakukan pengecekan level cairan dan isi ulang cairan bila diperlukan3. Siapkan injector dan pastikan injector dalam keadaan baik

4. Bersihkan injector terlebih dahulu sebelum dimasukkan ke tempat pembersihan injector dengan menggunakan majun

5. Siapkan detergen ultrasonic / cairan pembersih injector

6. Masukkan detergent ultrasonic ke dalam pembersih ultrasonik / injector dengan level ketinggian cairan 20 mm

7. Pasangkan sinyal pulsa dari soket ke injector sebelum dilakukannya pembersihan injector8. Nyalakan Injector Tester dan Ultrasonic Cleaner CNC-601A dengan menekan tombol saklar pada sisi kanan cabinet

9. Tekan ( ultrasonic cleaning ) dalam kolom function dengan menekan tombol [] Pilih [timer] di kolom parameter, dan atur waktu tersebut dengan menekan tombol [] [default time adalah sekitar 10 menit] di kolom value. Tekan tombol [run] untuk memulai pembersihan.10. Tunggu hingga 10 menit hingga proses pembersihan injector selesai dilakukan11. Ketika waktu sudah habis, injector tester dan ultrasonic cleaner akan berhenti secara otomatis begitu bel berdering. 12. Matikan power pembersih ultrasonik, keluarkan injektor dari launder dan bersihkan dengan kain halus kering. Bersiaplah untuk pengoperasian berikutnya.13. Ambil injector setelah selesai dilakukannya pembersihan dengan menggunakan majun14. Pasangkan kembali injector ke kendaraan anda, dan ujilah kendaraan anda15. Setelah proses selesai, buanglah detergent yang telah digunakan untuk pembersihan injector ke tempat yang seharusnya

2) PENGUJIAN KESERAGAMAN / PENGKABUTAN

1. Hubungkan kabel sinyal pulsa injector dengan berurutan sesuai dengan injector

2. Pilih [uniformity/sprayability test] pada panel kontrol, atur parameter yang berhubungan (lihat lampiran untuk seting tekanan, lihat manual kendaraan untuk parameter lain bila dibutuhkan), lalu tekan tombol [run] untuk memulai pengujian. (Peralatan dapat di switch antara [uniformity test] dan [sprayability test] dengan menekan tombol [drain] ketika ia sedang berjalan).

3. Ketika pengujian telah selesai, peralatan akan berhenti sendiri begitu bel berdering.

4. Lakukan pengaturan angka default silinder sistem adalah 0, yang berarti bahwa semua injektor sedang bekerja ketika Injector Tester dan Ultrasonic Cleaner sedang berjalan. Sebuah silinder spesifik dapat dipilih dengan mengatur nomor silinder. (Misalnya memilih silinder 1 saja, 2 saja atau 3 saja). Caranya : 1. tekan tombol [], pilih Cly.No./Mode. 2.tekan tombol []untuk memilih nomor silinder.

5. Tekanan sistem dapat diatur dengan menekan tombol [decrease pressure]/[increase pressure] ketika pengujian. 6. Jaga level cairan tetap setidak-tidaknya 30 ml sementara pengujian dilakukan. Busa akan dihasilkan dalam cairan selama injeksi. Agar dapat mencegah spillover (meluap), atur parameter yang terkait dengan referensi formula berikut ini: lebar pulsa (ms) x waktu (s) x kecepatan (rpm) / 120 18000

7. Ini adalah untuk pengecekan keseragaman tiap-tiap silinder. Perbedaan injeksi untuk semua injektor pada satu kendaraan sebaiknya dijaga dalam 2 persen selama pengujian keseragaman.

8. Selama pengoperasian, pengguna dapat memilih parameter, seperti misalnya RPM atau PW, dan kemudian menekan tombol [] atau [] untuk mencapai status simulasi.

9. Injektor yang baik harus memiliki sudut injeksi yang identik/sama dan penyemprotan/pengkabutan yang seragam tapi tidak berupa butiran. Jika tidak, ganti injektor. 10. Pada pengujian penyemprotan / pengkabutan parameter kelistrikan khusus, lebar pulsa injeksi minimum pada injektor dapat diuji, untuk membandingkan injektor-injektor pada mesin yang sama. Yakni, atur nomor silinder, mulai pengujian dari lebar pulsa injeksi minimum, dan kemudian secara bertahap naikkan lebar pulsa sampai injektor memulai injeksi (amati dengan bantuan lampu latar belakang/backlight). Pengaturan nilai pada kondisi ini adalah lebar pulsa injeksi minimum, sehingga perbedaan lebar pulsa injeksi minimum diantara injektor-injektor ini dapat diamati. 11. Ketika pembersihan telah selesai, injector tester dan ultrasonic cleaner akan berhenti secara otomatis saat bel berdering.12. Setelah melakukan pengujian ini, tekan tombol [drain] untuk mengalirkan cairan uji dari tabung pengukuran jika ada.

3) PENGUJIAN KEBOCORAN

1. Pilih mode [leakage test] pada panel kontrol. Tekan tombol [run], mesin akan bekerja. Pada waktu ini tekanan sistem dapat diatur dengan menekan tombol [decrease pressure]/[increase pressure] untuk mengamati penetesan dari injektor. Tekanan lebih baik disetel 10 persen lebih tinggi dari spesifikasi pabrikan (injector tester dan ultrasonic cleaner dapat di-switch diantara pengujian kebocoran dengan menekan tombol [drain] ketika sedang berjalan. Tekan tombol [] lalu tekan tombol [run] maka tekanan sistem akan kembali ke nilai tekanan default ketika fungsi bagian item sedang bekerja).

2. Ketika pengujian telah selesai, peralatan Injector Tester dan Ultrasonic Cleaner akan berhenti secara otomatis dan bel akan berdering secara bersamaan.3. Setelah melakukan pengujian ini, tekan tombol [drain] untuk mengalirkan cairan uji dari tabung pengukuran jika ada.

4) PENGUJIAN ALIRAN INJEKSI

1. Pilih mode [injection flow test] pada panel kontrol, dan tekan tombol [run] untuk memulai pengujian. Atur tekanan bahan bakar dengan menekan tombol [decrease pressure] / [increase pressure] menurut spesifikasi injektor (injector cleaner & tester dapat di-switch selama pengujian aliran injeksi dengan menekan tombol [drain] ketika ia sedang berjalan. Tekan tombol [] lalu tekan tombol [run] maka tekanan sistem akan kembali ke nilai tekanan default ketika fungsi bagian item sedang bekerja).2. Ketika pengujian telah usai, injector tester dan ultrasonic cleaner akan berhenti secara otomatis saat bel berdering.

5) PENGUJIAN OTOMATIS

1. Pilih mode [auto test] pada panel kontrol dan atur nilai tekanan menurut spesifikasi injektor, pilih model pengujian (1, 2, atau 3 semua tersedia), kemudian tekan tombol [run] untuk memulai pengujian.

2. Aturlah tekanan bahan bakar dengan menekan tombol [decrease pressure] / [increase pressure] ketika pengujian tekan tombol [] kemudian tekan tombol [run] tekanan sistem akan kembali ke nilai tekanan default ketika fungsi bagian item sedang bekerja).3. Ketika pengujian telah selesai, injector tester dan ultrasonic cleaner akan berhenti otomatis saat bel berdering.

4. PENGUJIAN PADA KENDARAAN

1. Silahkan cek apakah ada cairan uji atau detergen di dalam tangki bahan bakar sebelum melakukan pembersihan pada kendaraan (on-vehicle cleaning). Jika cairan uji ada dalam tangki, ganti ia dengan detergen. Detail prosedur yang harus diikuti: lepas indikator level pada kiri unit utama, dan salurkan cairan uji di dalam tangki bahan bakar ke dalam sebuah wadah. Jika cairan uji yang sudah disalurkan mengandung banyak kotoran dan tidak dapat dipakai kembali, silahkan dibuang dengan cara yang tepat dan isi dengan cairan uji baru. Jika cairan uji yang sudah disalurkan bersih, silahkan simpan untuk dipakai lagi nanti.2. Campur detergen dengan bahan bakar pada perbandingan tertentu (perbandingan campuran detergen dan bahan bakar 1:4), dan isikan campuran tersebut ke dalam tangki bahan bakar. (lihat manual detergen untuk rasio campuran). Lihat tabel berikut ini untuk jumlah isian.

Jumlah silinder4 silinder6/8 silinder

Jumlah 8001000 ml 1500 ml

3. Hubungan pipa-pipa bahan bakar mesin seperti diperlihatkan di poin hubungan di bawah.4. Pilih fungsi [on-vehicle cleaning] pada panel kontrol, atur waktu dan tekan tombol [run] untuk memulai pengujian, lalu mulai nyalakan mesin dengan park gear (gigi netral). 5. Lihat spesifikasi yang diminta oleh jenis kendaraan untuk mengatur tekanan sistem dengan menekan tombol [decrease pressure] / [increase pressure] (pengguna dapat menekan tombol [] lalu menekan tombol [run] tekanan sistem akan kembali ke nilai tekanan default ketika fungsi bagian item sedang bekerja). Tekan tombol [stop] kapanpun untuk menghentikan pembersihan.6. Lepas hubungan selang suplay bahan bakar dan selang kembali bahan bakar pada sistem bahan bakar mesin (bungkus konektor dengan handuk ketika melepas konektor). Pilih konektor-konektor yang tepat dan hubungkan mereka ke ujung dan secara terpisah, dan lalu hubungkan ke ujung-ujung yang lain ke selang kembali yang berhubungan dan selang keluar (outlet). 7. Hubungkan ujung-ujung lain yang telah dilepas dengan selang yang tepat, atau lepas sekering pompa bahan bakar, atau lepas kabel power pompa bahan bakar mesin.

E. Hasil dan PembahasanDiketahui fungsi dari alat ini yaitu digunakan pada kendaraan yang berteknologi EFI yang berfungsi untuk : melakukan Pembersihan Ultrasonik, Pengujian Keseragaman / Pengkabutan, Pengujian Kebocoran, Pengujian Aliran Injeksi, Pengujian Otomatis dan Pembersihan pada Kendaraan. Dapat diketahui juga terdapat 5 urutan pembersihan dan pengujian injektor menggunakan Injector Tester dan Ultrasonic Cleaner:1) Pembersihan Ultrasonik (Ultrasonic Cleaner)2) Pengujian Keseragaman/Pengkabutan (Uniformity/Sprayability Test)3) Pengujian Kebocoran (Leakage Test)4) Pengujian Aliran

Click here to load reader

Reader Image
Embed Size (px)
Recommended