Home >Documents >PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM .b. bahwa untuk melaksanakan Peraturan Pemerintah Nomor 36 Tahun...

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM .b. bahwa untuk melaksanakan Peraturan Pemerintah Nomor 36 Tahun...

Date post:05-Feb-2018
Category:
View:212 times
Download:0 times
Share this document with a friend
Transcript:
  • diodio61104

    PEDOMAN UMUMRENCANA TATA BANGUNAN

    DAN LINGKUNGAN

    PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUMNOMOR 06/PRT/M/2007TANGGAL 16 MARET 2007

    TENTANG

  • PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR: 06/PRT/M/2007 TANGGAL 16 MARET 2007

    TENTANG

    PEDOMAN UMUM RENCANA TATA BANGUNAN

    DAN LINGKUNGAN

  • PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM

    NOMOR: 06/PRT/M/2007

    TENTANG

    PEDOMAN UMUM RENCANA TATA BANGUNAN DAN LINGKUNGAN

    DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

    MENTERI PEKERJAAN UMUM,

    Menimbang: a. bahwa perkembangan penyelenggaraan penataan

    bangunan dan lingkungan dewasa ini semakin kompleks baik dari segi intensitas, teknologi, kebutuhan prasarana dan sarana, maupun lingkungannya;

    b. bahwa untuk melaksanakan Peraturan Pemerintah Nomor 36 Tahun 2005 tentang Peraturan Pelaksanaan Undang-undang Nomor 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung pasal 28 ayat (5), ketentuan lebih lanjut mengenai pedoman umum penyusunan Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan diatur dengan Peraturan Menteri;

    Mengingat: 1. Undang-undang Nomor 4 Tahun 1992 tentang Perumahan

    dan Permukiman; 2. Undang-undang Nomor 5 Tahun 1992 tentang Benda

    Cagar Budaya; 3. Undang-undang Nomor 24 Tahun 1992 tentang Penataan

    Ruang; 4. Undang-undang Nomor 23 Tahun 1997 tentang

    Lingkungan Hidup; 5. Undang-undang Nomor 28 Tahun 2002 tentang Bangunan

    Gedung; 6. Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang

    Pemerintahan Daerah;

  • 7. Peraturan Pemerintah Nomor 36 Tahun 2005 tentang Peraturan Pelaksanaan Undang-undang Nomor 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung;

    8. Peraturan Presiden Nomor 9 Tahun 2005 tentang Kedudukan, Tugas, Fungsi, Susunan Organisasi, dan Tata Kerja Kementerian Negara Republik Indonesia;

    9. Peraturan Presiden Nomor 10 Tahun 2005 tentang Unit Organisasi dan Tugas Eselon I Kementerian Negara Republik Indonesia; jo Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 15 Tahun 2005 tentang Perubahan Atas Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 10 Tahun 2005 tentang Unit Organisasi dan Tugas Eselon I Kementerian Negara Republik Indonesia;

    10. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 187/M Tahun 2004 tentang Pembentukan Kabinet Indonesia Bersatu.

    MEMUTUSKAN Menetapkan: PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM TENTANG

    PEDOMAN UMUM RENCANA TATA BANGUNAN DAN LINGKUNGAN

    BAB I KETENTUAN UMUM

    Bagian Kesatu

    Pengertian

    Pasal 1 Dalam Peraturan ini yang dimaksud dengan: 1. Pedoman umum adalah suatu acuan yang bersifat umum dan

    dapat dipakai sebagai panduan untuk melakukan suatu rangkaian kegiatan.

    2. Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan (RTBL) adalah panduan rancang bangun suatu lingkungan/kawasan yang dimaksudkan untuk mengendalikan pemanfaatan ruang, penataan bangunan dan lingkungan, serta memuat materi pokok ketentuan program bangunan dan lingkungan, rencana umum dan panduan rancangan, rencana investasi, ketentuan pengendalian rencana, dan

  • pedoman pengendalian pelaksanaan pengembangan lingkungan/kawasan.

    3. Dokumen RTBL adalah dokumen yang memuat materi pokok RTBL sebagai hasil proses identifikasi, perencanaan dan perancangan suatu lingkungan/kawasan, termasuk di dalamnya adalah identifikasi dan apresiasi konteks lingkungan, program peran masyarakat dan pengelolaan serta pemanfaatan aset properti kawasan.

    4. Penataan bangunan dan lingkungan adalah kegiatan pembangunan untuk merencanakan, melaksanakan, memperbaiki, mengembangkan atau melestarikan bangunan dan lingkungan/ kawasan tertentu sesuai dengan prinsip pemanfaatan ruang dan pengendalian bangunan gedung dan lingkungan secara optimal, yang terdiri atas proses perencanaan teknis dan pelaksanaan konstruksi, serta kegiatan pemanfaatan, pelestarian dan pembongkaran bangunan gedung dan lingkungan.

    5. Pembinaan pelaksanaan adalah kegiatan pengaturan, pemberdayaan, dan pengawasan yang ditujukan untuk mewujudkan efektivitas peran para pelaku penyelenggara penataan bangunan dan lingkungan (pemerintah, masyarakat dan dunia usaha) pada tahap penyusunan RTBL, penetapannya menjadi peraturan gubernur/ bupati/walikota, pelaksanaan pembangunan, dan peninjauan kembali/evaluasi terhadap penerapan RTBL.

    Bagian Kedua Maksud, Tujuan, dan Lingkup

    Pasal 2

    (1) Pedoman Umum Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan dimaksudkan sebagai panduan bagi semua pihak dalam penyusunan dan pelaksanaan Dokumen RTBL.

    (2) Pedoman Umum Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan bertujuan sebagai acuan dalam menghasilkan Dokumen RTBL yang berkualitas, memenuhi syarat dan dapat diimplementasikan dalam mewujudkan tata bangunan dan lingkungan yang layak huni, berjati diri, produktif, dan berkelanjutan.

    (3) Lingkup Pedoman Umum ini meliputi materi RTBL, pengaturan pelaksanaan di daerah, dan pembinaan teknis.

  • BAB II MATERI RENCANA TATA BANGUNAN DAN LINGKUNGAN

    Pasal 3

    (1) Materi pokok Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan meliputi: a. Program Bangunan dan Lingkungan; b. Rencana Umum dan Panduan Rancangan; c. Rencana Investasi; d. Ketentuan Pengendalian Rencana; e. Pedoman Pengendalian Pelaksanaan.

    (2) Penyusunan Dokumen RTBL dilaksanakan pada suatu kawasan/ lingkungan bagian wilayah kabupaten/kota, kawasan perkotaan dan/atau perdesaan meliputi: a. kawasan baru berkembang cepat; b. kawasan terbangun; c. kawasan dilestarikan; d. kawasan rawan bencana; e. kawasan gabungan atau campuran dari keempat jenis

    kawasan pada butir (a), (b), (c) dan/atau (d) ayat ini. (3) Penyusunan Dokumen RTBL berdasarkan pola penataan bangunan

    dan lingkungan yang ditetapkan pada kawasan perencanaan, meliputi: a. perbaikan kawasan, seperti penataan lingkungan permukiman

    kumuh/nelayan (perbaikan kampung), perbaikan desa pusat pertumbuhan, perbaikan kawasan, serta pelestarian kawasan;

    b. pengembangan kembali kawasan, seperti peremajaan kawasan, pengembangan kawasan terpadu, revitalisasi kawasan, serta rehabilitasi dan rekonstruksi kawasan pascabencana;

    c. pembangunan baru kawasan, seperti pembangunan kawasan permukiman (Kawasan Siap Bangun/Lingkungan Siap Bangun Berdiri Sendiri), pembangunan kawasan terpadu, pembangunan desa agropolitan, pembangunan kawasan terpilih pusat pertumbuhan desa (KTP2D), pembangunan kawasan perbatasan, dan pembangunan kawasan pengendalian ketat (high-control zone);

    d. pelestarian/pelindungan kawasan, seperti pengendalian kawasan pelestarian, revitalisasi kawasan, serta pengendalian kawasan rawan bencana.

    (4) Rincian materi pokok Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan sebagaimana dimaksud dalam Lampiran, sebagai bagian yang tak terpisahkan dari Peraturan ini.

  • (5) Setiap orang atau badan termasuk instansi pemerintah yang terlibat dalam penyusunan Dokumen RTBL wajib memenuhi ketentuan dalam Pedoman Umum Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan.

    Pasal 4

    Pelaksanaan ketentuan sebagaimana dimaksud pada Pasal 3 dilakukan sesuai dengan peraturan perundang-undangan.

    BAB III PENGATURAN PELAKSANAAN DI DAERAH

    Pasal 5

    (1) Setiap penyusunan Dokumen RTBL harus didasarkan pada ketentuan-ketentuan dalam Peraturan ini.

    (2) Dokumen RTBL disusun oleh pemerintah daerah atau berdasarkan kemitraan pemerintah daerah, swasta, masyarakat dan/atau dengan dukungan fasilitasi penyusunannya oleh Pemerintah sesuai dengan tingkat permasalahan pada lingkungan/kawasan yang bersangkutan.

    (3) Penyusunan Dokumen RTBL sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dan (2) dilakukan dengan mendapat pertimbangan teknis dari tim ahli bangunan gedung dan mempertimbangkan pendapat publik.

    (4) Dokumen RTBL ditetapkan dengan peraturan Bupati/Walikota, dan untuk Daerah Khusus Ibukota Jakarta dengan peraturan Gubernur.

    (5) Dalam penyusunan dokumen RTBL, Pemerintah dan pemerintah daerah melaksanakan kewajibannya sesuai ketentuan yang tercantum dalam Lampiran peraturan ini.

    BAB IV PEMBINAAN TEKNIS

    Pasal 6

    (1) Pembinaan pelaksanaan pedoman ini dilakukan oleh Pemerintah dalam rangka meningkatkan kemampuan dan kemandirian Pemerintah Daerah dan masyarakat dalam penyelenggaraan penataan bangunan dan lingkungan.

    (2) Pembinaan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dilakukan melalui pemberian bimbingan, penyuluhan, pelatihan dan pengaturan kepada pemerintah kabupaten/kota yang dapat dilaksanakan oleh pemerintah provinsi dalam rangka pelaksanaan tugas dekonsentrasi.

  • BAB V KETENTUAN PENUTUP

    Pasal 7

    (1) Peraturan ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan. (2) Peraturan ini disebarluaskan kepada para pemangku kepentingan

    untuk diketahui dan dilaksanakan sebagaimana mestinya.

    DITETAPKAN DI: J A K A R T A PADA TANGGAL: 16 MARET 2007

    MENTERI PEKERJAAN UMUM

    DJOKO KIRMANTO

  • Lampiran PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR: 06/PRT/M/2007 TENTANG PEDOMAN UMUM RENCANA TATA BANGUNAN DAN LINGKUNGAN

  • i

    DAFTAR ISI DAFTAR ISI BAGIAN I KETENTUAN UMUM A. PE NGE RT IAN B. MAK SUD, TUJ UAN, DAN MANFAAT

    1. Maksud 2. Tujuan 3. Manfaat

    C. DASAR HUK UM D. KE DUD UK AN RTBL D AN KAWASAN PEREN CANAAN

    1. Kedudukan Dokumen RTBL 2. Kawasan Perencanaan

    E. STR UKT UR DAN SISTE MATIKA DOKUMEN RTBL BAGIAN II PROGRAM BANGUNAN DAN LINGKUNGAN A. UMUM B. ANAL ISIS KAWASAN DAN WIL AYA H PERENCANAAN

    1. Pengertian 2. Manfaat 3 . Komponen-komponen Analisis 4 . Prinsip-prinsip Analisis 5 . Hasil Analisis

    C. ANAL ISIS PEN GEMBANGAN PEMBANGUNA N BER BASIS PE R AN MASYA RAKAT 1. Pengertian 2. Manfaat 3 . Prinsip Utama 4 . Tahapan Perencanaan Partisipatif 5 . Bentuk-bentuk Partisipasi Masyarakat 6 . Proses Partisipasi Ma

Embed Size (px)
Recommended