Home >Documents >PENGAWASAN MUTU DAN KEAMANAN PANGAN MINUMAN … · PENGAWASAN MUTU . DAN. KEAMANAN PANGAN MINUMAN...

PENGAWASAN MUTU DAN KEAMANAN PANGAN MINUMAN … · PENGAWASAN MUTU . DAN. KEAMANAN PANGAN MINUMAN...

Date post:10-Mar-2019
Category:
View:241 times
Download:2 times
Share this document with a friend
Transcript:

PENGAWASAN MUTU DAN KEAMANAN PANGAN MINUMAN

BERALKOHOL OLEH BALAI BESAR POM DI SEMARANG

LAPORAN KERJA PRAKTEK

Diajukan untuk memenuhi sebagian dari syarat-syarat memperoleh

Sarjana Teknologi Pertanian

Disusun Oleh:

Herlia Angelita Ludwina

NIM: 14.I1.0115

PROGRAM STUDI TEKNOLOGI PANGAN FAKULTAS

TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS KATOLIK

SOEGIJAPRANATA SEMARANG

2017

i

ii

KATA PENGANTAR

Puji syukur saya panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas berkat rahmat

penyertaan-Nya penulis telah menyelesaikan penulisan Laporan Kerja Praktek yang

berjudul Pengawasan Mutu dan Keamanan Pangan pada Minuman Beralkohol oleh

Balai Besar POM Semarang. Laporan kerja praktek ini daitulis untuk memenuhi syarat

guna memperoleh gelar Sarjana Teknologi Pangan Fakultas Teknologi Pertanian di

Universitas Katolik Soegijapranata Semarang.

Penulisan laporan kerja praktek ini tidak luput dari banyak hambatan dan kesulitan.

Dalam penyusunan laporan kerja praktek ini penulis banyak menerima dukungan dan

bimbingan dari berbagai pihak maka dalam kesempatan ini penulis mengucapkan terima

kasih kepada :

1. Ibu Dr. V. Kristina Ananingsih, ST, Msc. sebagai Dekan Fakultas Teknologi

Pertanian Universitas Katolik Soegijapranata Semarang.

2. Ibu Inneke Hantoro, STP. MSc. sebagai Dosen Pembimbing yang telah meluangkan

waktu untuk mengarahkan dan membimbing penulis.

3. Ibu Meiliana S.Gz., M.S. sebagai Koordinator Kerja Praktek Fakultas Teknologi

Pertanian Universitas Katolik Soegijapranata Semarang.

4. Dra. E. Rukmini, Msi, Apt. sebagai Kepala Bidang Pengujian Pangan dan Bahan

Berbahaya Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan Semarang.

5. Ibu Dra. Rosyidah, Apt. sebagai pembimbing lapangan yang telah banyak memberi

pengarahan, bantuan dan saran kepada penulis selama menyelesaikan laporan ini.

6. Semua staf, Ibu Sri Hartati, Ibu Any, Ibu Nency, Ibu Ririn, Ibu Fina, Ibu Ema, Ibu

Asty, Ibu Dyas, Ibu Noni, Ibu Atika, Ibu Suci, Bapak Winarto dan Bapak Rangga

yang telah banyak membantu dan mendampingi membimbing serta mengajari kami

selama di Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan Semarang.

7. Orang tua dan keluarga yang banyak memberikan doa, masukan pengetahuan,

semangat dan motivasi kepada penulis selama kerja praktek hingga penyusunan

laporan kerja praktek.

8. Bernadette Ventie yang merupakan teman seperjuangan saat kerja praktek periode

Januari-Februari 2017 dan telah banyak membantu, memberikan masukan, dan

iii

mendukung penulis selama kerja praktek serta dalam penyusunan laporan kerja

praktek.

Dengan segala kerendahan hati penulis menyadari bahwa penyusunan laporan kerja

praktek ini jauh dari kata sempurna, karena keterbatasan yang penulis miliki. Oleh

karena itu dengan senang hati penulis bersedia menerima segala kritik maupun saran

yang brsifat membangun untuk kesempurnaan penyusunan laporan kerja praktek ini.

Penulis juga memiliki harapan supaya laporan kerja praktek ini dapat berguna bagi

pihak-pihak yang membutuhkan.

Semarang, 12 Juli 2017

Penulis

iv

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................................. i

DAFTAR ISI ......................................................................................................................... iii

DAFTAR GAMBAR ............................................................................................................. vi

DAFTAR TABEL ................................................................................................................ vii

1. PENDAHULUAN ......................................................................................................... 1

1.1 Latar Belakang ...................................................................................................... 1

1.2 Tujuan ................................................................................................................... 1

1.3 Metode dan Kegiatan Kerja Praktek ..................................................................... 2

1.4 Waktu dan Lokasi Pelaksanaan ............................................................................ 2

2. PROFIL PERUSAHAAN ............................................................................................. 3

2.1 Sejarah dan Perkembangan Badan POM .............................................................. 3

2.2 Lokasi Perusahaan ................................................................................................ 4

2.3 Struktur Organisasi ............................................................................................... 4

2.4 Logo BPOM .......................................................................................................... 6

2.5 Visi, Misi dan Nilai-Nilai Perusahaan ................................................................. 7

2.5.1 Visi ................................................................................................................... 7

2.5.2 Misi .................................................................................................................. 7

2.5.3 Nilai-nilai ......................................................................................................... 7

2.6 Kedudukan, Tugas, Fungsi, dan Kewenangan Badan POM ................................. 8

2.6.1 Fungsi Utama BPOM ....................................................................................... 8

2.6.2 Kewenangan BPOM ........................................................................................ 9

2.6.3 Tugas Balai Besar/Balai POM (Unit Pelaksana Teknis) ................................. 9

2.7 Laboratorium ........................................................................................................ 9

2.8 Deskripsi Proses .................................................................................................. 10

3. IDENTIFIKASI KADAR ALKOHOL PADA MINUMAN BERALKOHOL

GOLONGAN A ..................................................................................................................... 12

3.1 Sampel Produk .................................................................................................... 14

3.2 Pengujian Kadar Alkohol ................................................................................... 15

3.3 Hasil Pengujian Sampel ...................................................................................... 16

4. PEMBAHASAN .......................................................................................................... 19

5. KESIMPULAN DAN SARAN ........................................................................................... 25

5.1 Kesimpulan ......................................................................................................... 25

5.2 Saran ................................................................................................................... 25

6. DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................... 26

v

7. LAMPIRAN ........................................................................................................................... 27

7.1 Standar Mutu Minuman Beralkohol ................................................................... 27

7.2 Perhitungan Kadar Etanol pada Sampel Peraturan Kepala Badan POM-RI nomor

14 tahun 2016 ..................................................................................................... 35

7.2.1 Perhitungan Kadar Etanol pada Sampel Kode 8 ............................................ 35

7.2.2 Perhitungan Kadar Etanol pada Sampel Kode 09/M/R/17 ............................ 36

vi

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Logo BPOM.................................................................................................. ..7

Gambar 2.Linearitas Baku Metanol-Isopropanol ........................................................... 17

Gambar 3. Linearitas Baku etanol-Isopropanol .............................................................. 17

vii

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Linieritas baku metanol-isopropanol.................................................................16

Tabel 2. Linieritas baku etanol-isopropanol....................................................................17

Tabel 3. Kadar etanol pada sampel..................................................................................18

viii

1

1. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Fakultas Teknologi Pertanian Universitas Katolik Soegijapranata membekali

mahasiswanya dengan ilmu dan pengetahuan mengenai teknologi pangan yang saat ini

tengah berkembang di masyarakat. Ilmu yang diberikan berupa cara pengolahan pangan,

cara mengidentifikasi bahan pangan baik secara kualitatif maupun kuantitatif, dan cara

untuk menciptakan suatu produk pangan yang sesuai dengan era globalisasi saat ini.

Mahasiswa banyak mendapatkan pelajaran teori serta praktik di laboratorium yang

dapat diterapkan ke dalam dunia pangan. Penulis merasa ilmu yang didapat selama jam

perkuliahan dan praktikum belum cukup untuk mengetahui hal-hal dibidang pangan

secara nyata. Oleh sebab itu Kerja Praktek (KP) diperlukan untuk dapat mengetahui

situasi lapangan secara langsung dan mendapat banyak pengetahuan di bidang industry

pangan.

Penulis memilih Balai Besar Pengwas Obat dan Makanan (BBPOM) Semarang sebagai

tempat kerja praktek penulis. Hal ini disebabkan karena lembaga ini bekerjasama

dengan pemerintahan guna mengawasi serta memastikan produk pangan dan obat dalam

pengawasan mutu dan keamanan pangan. Pada saat penulis melakukan kerja praktek,

penulis tertarik untuk fokus mengenai pengawasan mutu dan keamanan pangan pada

minuman beralkohol sebagai bahan bahasan laporan kerja praktek.

1.2 Tujuan

Kerja Praktek ini mempunyai tujuan untuk :

Menerapkan dan mepratekan ilmu dan wawasan yang sudah didapat selama proses

perkuliahan

Memperbanyak ilmu pengetahuan yang belum diberikan pada saat proses perkuliahan

Mengetahui sistem dan dunia kerja yang sesungguhnya dengan standar operasional

yang ditetapkan perusahaan

Mengetahui masalah-masalah yang terjadi di dalam dunia pangan.

2

1.3 Metode dan Kegiatan Kerja Praktek

Kerja praktek yang dilakukan penulis berkantor di Balai Besar Pengawas Obat dan

Makanan (BBPOM) Semarang menggunakan metode pengamatan langsung. Penulis

mengamati, berdialog serta kerja praktek dengan bimbingan para pegawai dan

pembimbing lapangan. Kegiatan penulis selama melakukan kerja praktek di Balai Besar

Pengawas Obat dan Makanan (BBPOM) Semarang yaitu:

a. Pengenalan Laboratorium Bahan Pangan dan Bahan Berbahaya, baik dari instrument

alat yang ada dan reagen yang digunakan selama pengujian dilakukan serta

melakukan pengenalan dengan para pegawai yang bekerja di BBPOM terutama

bagian Laboratorium Bahan Pangan dan Bahan Berbahaya.

b. Terjun langsung dalam menguji, menganalisis, serta mengidentifikasi sampel yang

ada. Mulai dari pembuatan reagen, melakukan metode analisis pengujian, serta

pemahaman prinsip instrument yang digunakan selama pengujian.

c. Studi Pustaka yaitu dengan melakukan pengumpulan hasil pengujian dan data yang

didapatkan kemudian dianalisis dan dibandingankan dengan pustaka yang ada.

1.4 Waktu dan Lokasi Pelaksanaan

Lembaga yang dipilih oleh penulis untuk melakukan Kerja Praktek adalah Balai Besar

Obat dan Makanan (BBPOM) Semarang yang berlokasi di Jalan Madukoro Blok AA-

BB No. 8 Semarang. Kerja Praktek ini dilakukan oleh penulis selama 20 hari kerja yang

dimulai pada tanggal 3 Januari 2017 hingga 31 Januari 2017. Pada hari Senin hingga

Kamis yang dimulai pada pukul 08.00 WIB hingga pukul 15.30 WIB serta pada hari

Jumat yang dimulai pada pukul 08.00 WIB hingga pukul 12.00 WIB.

3

2. PROFIL PERUSAHAAN

2.1 Sejarah dan Perkembangan Badan POM

Kemajuan teknologi telah membawa banyak perubahan yang cukup signifikan di bidang

industri farmasi, obat tradisional, makanan, kosmetika dan alat kesehatan. Industri

dengan skala yang besar dan luas semakin banyak dengan didukung oleh teknologi yang

memumpuni. Teknologi transpotasi dan barrier yang makin canggih sehingga produk

dalam negri maupun luar negri dapat dengan mudah menyebar ke berbagai negara

dengan jaringan distribusi yang luas dan mampu menjangkau seluruh masyarakat. Gaya

hidup masyarakat ikut berubah menjadi masyarakat dengan pola hidup konsumtif

terhadap berbagai produk khususnya produk pangan yang beredar luas sehingga sulit

untuk mengendalikan keamanan serta kualitas dari produk tersebut. Konsenkuensi

terhadap produk seperti kualitas produk yang buruk juga akan beredar dengan luas dan

berlangsung secara cepat.

Solusi dari itu semua yaitu Indonesia harus memiliki sistem pengawasan obat dan

makanan (SisPOM) yang efektif dan efisien yang mampu mendeteksi, mencegah dan

mengawasi produk-produk termaksud untuk melindungi keamanan, keselamatan, dan

kesehatan konsumennya baik di dalam maupun di luar negri. Untuk itu telah dibentuk

Badan POM yang memiliki jaringan nasional dan internasional serta kewenangan

penegakan hukum dan memiliki kredibilitas profesional yang tinggi.

Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) ditetapkan berdasarkan Keputusan

Presiden Republik Indonesia No. 178 Tahun 2000 tentang Susunan Organisasi dan

Tugas Lembaga Pemerintah Non Departemen, dipandang perlu menetapkan Organisasi

dan Tata Kerja Badan Pengawas Obat dan Makanan, serta Berdasarkan Keputusan

Presiden No. 166 Tahun 2000 tentang Kedudukan, Tugas, Fungsi, Kewenangan,

Susunan Organisasi, dan Tata Kerja Lembaga Pemerintah Non Departemen

sebagaimana telah disempurnakan dengan Keputusan Presiden No. 173 Tahun 2000.

Kemudian pembentukan Badan POM ditindaklanjuti dengan Keputusan Kepala Badan

POM No. 02001/SK/KBPOM mengenai Organisasi dan Tata Kerja Badan POM setelah

mendapat persetujuan Menteri Negara Pemberdayaan Aparatur Negara No.

4

34/M.PAN/2/2001 pada tanggal 1 Februari 2001. Berdasarkan surat keputusan diatas

maka telah ditetapkan Unit Pelaksana Teknis di lingkungan Badan POM melalui

Keputusan Kepala Badan POM No. 05018/SK/KBPOM Tahun 2001. Keputusan ini

memuat penyempurnaan organisasi dan tata kerja Balai Pemeriksaan Obat dan Makanan

menjadi Unit Pelaksanan Teknis di lingkungan Badan POM yang terdiri dari Balai

Besar Pengawas Obat dan Makanan.

2.2 Lokasi Perusahaan

Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan di Semarang merupakan unit pelayanan

teknis di Badan POM yang berlokasi di Jalan Madukoro Blok AA-BBNo.8 di Semarang

terletak dalam suatu kawasan perkantoran di Semarang bagian Utara.Batas wilayah

Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan Semarang adalah sebagaiberikut:

Sebelah Selatan: SMP-SMA Tri Tunggal

Sebelah Barat : TK-SD Tri Tunggal

Sebelah Timur : Kantor PSDA Semarang

2.3 Struktur Organisasi

Berdasarkan surat Keputusan Presiden No. 103 Tahun 2001 tentang Kedudukan, Tugas,

Fungsi, Kewenangan, Susunan Organisasi dan Tata Kerja Lembaga Pemerintah Non

Deprtemen. Dalam melaksanakan tugasnya, Badan POM berkoordinasi dengan Menteri

Kesehatan. Kepala Badan POM menyampaikan laporan, saran dan pertimbangan di

bidang tugas dan tanggung jawabnya kepada Presidaen melalui Menteri Pendayagunaan

Aparatur Negara. Oleh karena itu terbentuklah Struktur Organsisasi Badan POM

sebagai berikut :

Sekretariat Utama

Melaksanakan koordinasi perendanaan strategis dan organisasi pengembangan pegawai,

pengelolaan keuangan, bantuan hukum dan legislasi, hubungan masyaratakat dan

kerjasama internasional, serta akses masyarakat terhadap Badan POM, melalui Unit

Layanan Pengaduan Konsumen yang menerima dan menindaklanjuti bergabagai

pengaduan dari masyarakat di bidang obat dan makanan. Pembinaan administrative juga

5

dilakukan di beberapa pusat yang ada di lingkunagn Badan POM dan unit-unit

pelaksana teknis yang tersebar di seluruh Indonesia.

Deputi Bidang Pengawasan Produk Terapetik dan NAPZA

Melaksanakan penilaian dan evaluasi khasiat, keamanan dan mutu obat, produk biologi

dan alat kesehatan sebelum beredar di Indonesia dan juga produk uji klinik. Selanjutnya

melakukan pengawasan peredaran produk terapetik, narkotika, psikotropika dan zat

adiktif lainnya. Sertifikasi juga dilakukan pada produk terapetik, inspeksi penerapan

Cara Pembuatan Obat yang Baik, inspeksi sarana produksi dan distribusi, sampling,

penarikan produk, public warning sampai pro justicia yang kemudian didukung oleh

antara lain Komite Naional Penilai Obat Jadi

Deputi Bidang Pengawasan Obat Tradisional, Kosmetik dan Produk

Komplemen

Melaksanakan penilaian dan regristrasi obat tradisional, kosmetik dan suplemen

makanan sebelum beredar di Indonesia. Selanjutnya melakukan pengawasan peredaran

obat tradisional, kosmetik dan produk komplemen, termasuk penandaan dan periklanan.

Penegakan hukum dilakukan dengan inspeksi Cara Produksi yang Baik, sampling,

penarikan produk, public warning sampai pro justicia yang kemudian didukung oleh

antara lain Tim Penilai Obat Tradisional dan Tim Penilai Kosmetik

Deputi Bidang Pengawasan Keamanan Pangan dan Bahan Berbahaya

Melaksanakan penilaian dan ebaluasi kemanan pangan pada produk sebelum dan selama

peredaran seperti pengawasan terhadap sarana produksi dan distribusi maupun

komoditinya, termasuk penandaan dan periklanan, dan pengamanan produk dan bahan

berbahaya. Disamping itu melakukan sertifikasi produk pangan. Produsen dan

distributor dibina untuk menerapkan sistem jaminan mutu, terutama penerapan Cara

Produksi Makanan yang Baik (CPMB), Hazard Analysis Critical Control Points

(HACCP), Cara Distribusi Makanan yang Baik (CDMB), serta Total Quality

Management (TQM). Disamping itu diselenggarakan surveilan, penyuluhan dan

informasi keamanan pangan dan bahan berbahaya. Didukung antara lain Tim Penilai

Keamanan Pangan.

6

Pusat Pengujian Obat dan Makanan Nasional

Pemeriksaan secara laboratorium, pengembangan prosedur pengujian dan penilaian

mutu produk teraperik, narkotika, psikotropika dan zat adiktif lain, alay kesehatan, obat

tradisional, kosmetik, produk komplemen, pangan dan bahan berbahaya. Pusat

Pengujian Obat dan Makanan ini sudah ditunjang dengan laboratorium bioteknologi,

laboratorium baku pembanding, laboratorium kalibrasi sera laboratorium hewan

percobaan, juga didukung dengan peralatan laboratorium yang canggih untuk analisis

fisikokimia seperti Kromatografi Cair Kinerja Tinggi (KCKT), Kromatografi Gas,

Spektrofotometer Absorbsi Atom, Spektrofotometer Infra Merah, analisi fisik seperti

Alat Uji Disolusi Otomatis dan Smoking Machine, analisis mikrobiologi dan biologi.

Pusat Penyidikan Obat dan Makanan

Melaksanakan kegiatan penyelidikan dan penyidikan terhadap perbuatan melawan

hukum di bidang produk terapetik, narkotika, psikotropikadan zat adiktif, obat

tradisional, kosmetik dan produk komplemen dan makanan serta produk sejenis lainnya.

Pusat Riset Obat dan Makanan

Melaksanakan kegiatan di bidang riset toksikologi, keamanan pangan dan produk

terapetik

Pusat Informasi Obat dan Makanan

Memberikan pelayanan informasi obat dan makanan, informasi keracunan dan

koordinasi kegiatan teknologi infrmasi Badan POM

2.4 Logo Badan POM

Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan memiliki logo dengan warna dasar biru tua

dan hijau. Warna biru tua/ekat melambangkan perlindungan dan warna hijau yang bearti

berbasis ilmiah. Logo Badan POM sendiri memiliki empat unsur yaitu tameng yang

bearti melindungi masyarakat dari obat dan makanan yang berbahaya, kedua adalah

bentuk checklist yang bearti kepercayaan, ketiga adalah bentuk mata elang yang

bearti memiliki pandangan yang tajam sesuai dengan fungsi Badan POM yang

7

bertanggung jawab melindungi masyarakat Indonesia dengan melakukan pengawasan

obat dan makanan.

Gambar 1. Logo Badan POM

2.5 Visi, Misi dan Nilai-Nilai Perusahaan

2.5.1 Visi

Badan Pengawas Obat dan Makanan Semarang berpegang teguh pada visi perusahaan

yaitu menciptakan obat dan makanan aman, meningkatkan kesehatan masyarakat dan

daya saing bangsa.

2.5.2 Misi

Badan Pengawas Obat dan Makanan Semarang berpegang teguh pada misi perusahaan

yaitu:

Meningkatkan sistem pengawasan Obat dan Makanan berbasis risiko untuk

melindungi masyarakat.

Mendorong Kemandirian pelaku usaha dalam memberikan jaminan keamanan Obat

dan Makanan serta memperkuat kemitraan dengan pemangku kepentingan.

Meningkatkan kapasitas kelembagaan Badan POM.

2.5.3 Nilai-nilai

Budaya organisasi merupakan nilai-nilai luhur yang harus dihayati dan diamalkan oleh

seluruh anggota organisasi dalam melaksanakan tugas. Adapun nilai-nilai yang

diamalkan oleh Badan POM yaitu ;

Profesional, menegakan profesionalisme dengan integritas, objektivitas, ketekunan,

dan komitmen yang tinggi

8

Integritas, konsistensi dan keteguhan yang tak tergoyahkan dalam menjunjung tinggi

nilai-nilai luhur dan keyakinan

Kredibilitas, dapat dipercaya dan diakui oleh masyarakat luas, nasional, dan

internasional

Kerjasama tim, mengutamakan keterbukaan, saling percaya dan komunikasi yang

baik

Inovatif, mampu melakukan pembaruan sesuai ilmu pengetahuan dan teknologi

terkini

Responsif/cepat tanggap, antisipatif dan responsif dalam mengatasi masalah

2.6 Kedudukan, Tugas, Fungsi, dan Kewenangan Badan POM

Berdasarkan Pasal 67 Keputusan Presiden NO. 103 Tahun 2001, Badan POM

merupakan Lembaga Pemerintah Non - Departemen yang dibentuk untuk melaksanakan

tugas pemerintah tertentu dari Presiden. BPOM sendiri berdiri di bawah dan

bertanggung jawab kepada Presiden. Dalam melaksanakan tugasnya Badan POM

bekoordinasi dengan Menteri Kesehatan dan Kesejahteraan Sosial. Selain itu BPOM

memiliki tugas melaksanakan tugas pemerintah bidang pengawasan obat dan makanan

sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

2.6.1 Fungsi Utama BPOM

Berdasarkan Pasal 68 Keputusan Presiden No. 103 Tahun 2001, BPOM

menyelenggarakan fungsi sebagai berikut :

Pengkajian dan penyusunan kebijakan nasional di bidang pengawasan Obat dan

Makanan

Pelaksanaan kebijakan tertentu di bidang pengawasan Obat dan Makanan

Koordinasi kegiatan fungsional dalam pelaksanaan tugas BPOM

Pemantauan, pemberian bimbingan dan pembinaan terhadap kegiatan instansi

pemerintah di bidang pengawasan Obat dan Makanan

Penyelenggaraan pembinaan dan pelayanan administrasi umum di bidang perencanaan

umum, ketatausahaan, organisasi dan tata laksana, kepegawaian, keuangan, kearsipan,

persandian, perlengkapan dan rumah tangga

9

2.6.2 Kewenangan BPOM

Berdasarkan Pasal 69 Keputusan Presiden NO. 103 Tahun 2001, BPOM memiliki

kewenangan sebagai berikut :

Penyusunan rencana nasional secara makro di bidangnya

Perumusan kebijakan di bidangnya untuk mendukung pembangunan secara makro

Penetapan sistem informasi di bidangnya

Penetapan persyaratan penggunaan bahan tambahan (zat aditif) tertentu untuk

makanan dan penetapan pedoman peredaran obat dan makanan

Pemberi izin dan pengawasan peredaran obat serta pengawasan industri farmasi

Penetapan pedoman penggunaan konservasi, pengembangan dan pengawasan tanaman

obat.

2.6.3 Tugas Balai Besar/Balai POM (Unit Pelaksana Teknis)

Berdasarkan Pasal 2 Peraturan Kepala Badan POM NO. 14 Tahun 2014, Unit Pelaksana

Teknis di lingkungan BPOM mempunyai tugas melaksanakan kebijakan dibidang

pengawasan obat dan makanan, yang meliputi pengawasan atas produk terapetik,

narkotikan, psikotropika, zat adiktif, obat tradisional, kosmetik, produk komplemen

serta pengawasan atas keamanan pangan dan bahan berbahaya.

2.7 Laboratorium

Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan (BBPOM) untuk dapat melaksanan tugasnya

dengan baik, perlu didukung oleh fasilitas yang memadai. Untuk itu BBPOM dilengkapi

dengan 5 laboratotium yaitu :

Laboratorium Terapetik dan Napza

Menguji dan memeriksa obat dari luar, dalam bentuk tablet, kapsul, serbuk, sirup,

suspensi, larutan dan obat luar, yang meliputi identifikasi, penetapan kadar,

keseragaman bobot, uji disolusi dan volume terpindahkan

Laboratorium Pangan dan Bahan Berbahaya

Menguji dan memeriksa makanan dan minuman yang meliputi penggunaan bahan aditif

seperti pewarna, pemanis, pengawet dan penentuan kadar gizi.

10

Laboratorium Obat Tradisional dan Produk Komplimen

Menguji dan memeriksa obat tradisional dalam bentuk pil, serbuk, garam, kapsul dan

tablet yang meliputi identifikasi logam berat dan ada tidaknya bahan kimia obat yang

ditambahakan, serta waktu hancur dari pil, kapsul dan tablet.

Laboratorium Mikrobiologi

Menguji dan memeriksa produk obat, makanan dan minuman dan obat tradisional.

Pengujian meliputi antara lain: Angka Lempeng Total (ALT), potensi sterilisasi, angka

kapang, identifikasi bakteri patogen, angka koefisien fenol dan lain-lain.

Laboratotium Kosmetik dan Alat Kesehatan.

Menguji dan memeriksa kosmetik dan alat-alat kesehatan terhadap logam berat,

pewarna, pengawet, pemutih, kadar abu dan sebagainya.

2.8 Deskripsi Proses

Proses analisis sampel yang masuk dalam Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan

(BBPOM) dilakukan secara analisa kualitatif dan kuantitatif. Proses analisa kualitatif

dilakukan untuk mengidentifikasi keberadaan suatu senyawa tertentu dalam sampel dan

analisa kuantitatif dilakukan untuk menentukan kadar senyawa tersebut dalam sampel.

Proses analisi ini dilakukan oleh laboratorium yang sesuai dengan jenis sampel yang

dianalisis.

Laboratorium yang melaksanakan proses analisi di BBPOM ini ada 5 laboratorium,

yaitu:

Laboratorium Terapetik dan NAPZA

Laboratorium Kosmetika dan Alat Kesehatan

Laboratorium Obat Tradisional dan Produk Komplimen

Laboratorium Pangan dan Bahan Berbahaya

Laboratorium Mikrobiologi

Jenis sampel yang masuk terdiri dari sampel DIPA, sampel pihak ketiga, sampel dinas

kasus, sampel dinas antar instansi, sampel proyek khusus. Sampel yang masuk atau

11

dikirim ke Badan POM tidak langsung dapat dianalisis oleh laboratorium, tetapi sampel

ini sebelumnya melalui tahap-tahap proses sebelum dianalisis di laboratorium yang

sesuai. Sampel yang masuk terlebih dahulu dikirim ke bagian tata usaha atau biasa

disebut bagian administrasi. Di bagian ini sampel akan mengalami pendataan terlebih

dahulu.

Sampel yang telah didata kemudian dikirim ke laboratorium yang sesuai dengan jenis

sampel yang dianalisis. Di laboratorium, sampel dianalisis sesuai dengan permintaan

dan parameter analisis yang diinginkan. Hadil dari analisis ini disusun sebagai laporan.

Hasil uji dari produk yang tidak memenuhi syarat dilaporkan ke Badan POM untuk

ditindak lanjuti, untuk produk PIRT dilaporkan terlebih dahulu ke Dinas Kesehatan

Kota. Tidak lanjut bisa berupa peringatan atau penarikan dari peredaran produk yang

tidak memenuhi syarat tersebut.

12

3. PENGAWASAN MUTUPRODUK MINUMAN BERALKOHOL

Minuman beralkohol merupakan produk pangan yang termasuk dalam kategori barang

dalam pengawasan sehingga pengadaan dan peredaran serta penjualannya secara ketat

diatur serta diawasi oleh pemerintah. Produksi dan peredaran minuman beralkohol

secara jelas diatur oleh Peraturan Presiden No.74 tahun 2013 tentang pengendalian dan

pengawasan minuman beralkohol. Minuman berlakohol memiliki beberapa golongan

yaitu A, B dan C. Minuman beralkohol dikelompokkan dalam golongan sebagai berikut:

Golongan A adalah minuman beralkohol yang mengandung etil alkohol atau etanol

(C2H5OH) dengan kadar sampai dengan 5% (lima persen);

Golongan B adalah minuman beralkohol yang mengandung etil alkohol atau etanol

(C2H5OH) dengan kadar lebih dari 5% (lima persen) sampai dengan 20% (dua puluh

persen);

Golongan C adalah minuman beralkohol yang mengandung etil alkohol atau etanol

(C2H5OH) dengan kadar lebih dari 20% (dua puluh persen) sampai dengan 55%

(lima puluh lima persen).

Khusus untuk minuman beralkohol dengan golongan B dan C hanya boleh diedarkan di

hotel, restoran, bar, dan toko bebas bea yang telah ditetapkan oleh Kementrian

Pariwisata dan Ekonomi Kreatif. Ijin peredaran minuman beralkohol untuk semua

golongan juga melalui beberapa tahap yaitu penyeleksian keamanan pangan dan

pengawasan mutu oleh Badan POM RI. Sistem pengawasan minuman beralkohol di

Indonesia dipantau sejak dari sisi pengadaan hingga sistem peredaran dan penjualannya.

Dari sisi pengadaan, pelaku usaha harus memiliki izin dari pemerintah baik pembuatan

minuamn beralkohol tradisional hingga minuman beralkohol impor yang hanya di

impor ke luar negri. Perizinan pengadaan ini akan dikeluarkan oleh Menteri

Perdagangan. Dari sisi peredaran dan penjualan minuman beralkohol hanya dapat

beredar jika sudah melalui proses evaluasi keamanan pangan serta nomor izin edar dari

kepala Badan POM RI.

Khusus untuk minuman beralkohol tradisional, dalam proses pembuatannya harus

sesuai dengan prosedur pembuatan yang baik mulai dari bahan baku, proses pembuatan

dan alat yang digunakan. Pemantauan ini dilakukan oleh pemerintah daerah dibantu

13

dengan Badan POM. Peraturan lainnya mengenai minuman beralkohol tradisional

adalah pembuatannya tidak boleh lebih dari 25 liter per hari dan hanya boleh

diperdagangkan di daerah kota atau wilayah tersebut serta hanya untuk kepentingan

ritual adat atau budaya setempat. Pemerintah berkerja sama dengan Badan POM dan

dinas kesehatan melakukan pengawasan minuman beralkohol tradisional ini setiap enam

bulan sekali. Adapula kegiatan pemerintah beserta dinas kesehatan yang juga rutin

memberi penyuluhan bagi produsen minuman beralkohol tradisional agar minuman

tersebut beredar sesuai dengan peraturan permerintah serta untuk menjamin mutu dan

keamanan pangan. Kadar etanol pada minuman beralkohol tradisional yang baik

kandunganya tidak lebih dari 55%.

Penjaminan mutu dan keamanan pangan pada minuman beralkohol dilakukan oleh

Badan POM. Penjaminan mutu ini meliputi sistem inspeksi dari setiap proses produksi

mulai dari penerimaan bahan baku, proses pengolahan, pengemasan hingga distribusi.

Bahan baku minuman beralkohol harus sesuai dengan ketentuan pemerintah sesuai

dengan PerKa BPOM-RI nomor 14 tahun 2016 tentang Standar Keamanan dan Mutu

Minuman Beralkohol yang mengatakan bahwa minuman beralkohol dibuat dari proses

fermentasi hasil pertanian yang memiliki kandungan karbohidrat. Proses pembuatan

minuman beralkohol juga harus sesuai dengan Peraturan Menteri Perindustrian No.

71/M-Ind/PER/7/2012 yang membahas tentang Pengendalian dan Pengawasan Industri

Minuman Beralkohol serta berisi tentang bahan baku yang sesuai dengan jenis

minuman, cara pengolahan dan alat produksi minuman beralkohol yang tepat dan sesuai

dengan masing-masing golongan. Standar mutu dari minuman beralkohol berbeda beda

tergantung dari jenis minuman beralkohol tersebut. Standar mutu ini itu sendiri meliputi

kandungan etanol dan metanol pada produk dan proses pengolahan produk itu sendiri.

Standar mutu minuman beralkohol berdasarakan PerKa BPOM-RI nomor 14 tahun

2016 tentang Standar Keamanan dan Mutu Minuman Beralkohol pada setiap jenis dapat

dilihat pada lampiran 3.

Pengawasan mutu yang terlaksana dengan baik akan menghasilkan produk dengan

kualitas yang baik. Pelabelan pada kemasan produk perlu diadakan hal ini bertujuan

untuk memberi informasi pada konsumen mengenai kandungan dari produk, golongan

14

minuman dan info larangan konsumsi. Setelah proses tersebut BPOM bertugas menguji

produk tersebut terkait keamanan pangan dalam produk. Pengujian ini dilakukan untuk

mencegah terjadinya hal yang tidak diinginkan seperti kasus keracunan dan lain-lain.

Pengujian ini dilakukan dengan melihat isi label dan melakukan pengujian di

laboratorium terkait bahan-bahan yang terkandung pada produk apakah sudah sesuai

dengan label dan standar itu sendiri. Standar keamanan pangan pada minuman

beralkohol menurut Peraturan Kepala Badan POM-RI nomor 14 tahun 2016 meliputi

batas maksimum metanol, cemaran mikroba, cemaran kimia dan bahan tambahan

pangan. Apabila kandungan produk minuman beralkohol tidak sesuai dengan standar

mutu dan label maka akan memberikan surat peringatan kepada pihak produsen jika

tidak ada tanggapan maka akanada peringatan keras kedua selanjutnya akan ditindak

lanjuti pemberhentian kegiatan produksi dan sanksi administratif. Produk yang tidak

sesuai tersebut juga penarikan produk dan pencabutan izin edar serta sanksi

administratif.

3.1 Sampel Produk

Pengujian sampel minuman beralkohol adalah kegiatan pengawasan yang secara rutin

dilakukan oleh Badan POM. Pengujian sampel ini dilakukan setiap satu tahun dua kali.

Setiap periode Badan POM akan menguji sampel produk minuman beralkohol yang

berbeda-beda yang diambil secara langsung oleh petugas di lapangan. Selain sampel

yang diambil langsung oleh Badan POM, perusahaan minuman beralkohol wajib

menguji kandungan etanol pada produknya setiap bulan untuk mengetahui kadar

alkohol sesuai dengan standar mutu serta kadar pada label atau tidak sehingga

peredarannya dapat terus dilakukan. Badan POM bertugas mengawasi mulai dari

penilaian manfaat, keamanan dan mutu, pemeriksaan sarana prasarana produksi,

pemeriksaan distribusi, uji laboratorium atau sampling, pengawasan label serta iklan

dan kasus. Balai Besar POM Semarang memiliki tugas untuk melakukan pengujian

laboratorium dengan cara pengambilan sampel produk yang dibeli di beberapa

supermarket dan beberapa hotel atau bar untuk mengetahui kandungan dari produk

apakah sesuai standar mutu dan label atau tidak. Pada saat kerja praktek, sampel produk

yang diuji adalah enam produk minuman beralkohol masing masing dua sampel produk

dari golongan A (alkohol 0,1% - 5%), B (alkohol > 5% sampai 20%) dan C (alkohol

15

lebih dari 20%). Masing-masing sampel diberi kode sendiri. Pengkodean ini bertujuan

untuk mempermudah dalam pengujian sampel yang banyak dan mempermudah proses

pengolahan data. Pada laporan kali ini penulis hanya membahas dua sampel minuman

beralkohol dengan golongan A yang merupakan jenis bir dengan kadar alkohol 5%yang

diberi kode 8 dan 9/M/R/17.

3.2 Pengujian Kadar Alkohol

Pengujian kadar alkohol kali ini adalah dengan menggunakan metode distilasi dan

kemudian kadarnya akan dihitung dengan menggunakan alat kromatografi gas. Sebelum

menentukan kadar dengan menggunakan alat kromatografi gas, sampel yang didapat

harus melalui tahap preparasi yaitu proses distilasi. Pertama alat distilasi dinyalakan.

Sampel minuman beralkohol diambil sebanyak 25 ml dan dimasukkan ke dalam labu

distilasi lalu ditambahkan 25 ml aquabides. Sampel didistilasi kurang lebih selama 3

menit dan distilat ditampung dengan menggunakan labu takar 25 ml yang sebelumnya

sudah ditambahkan 2 ml aquabides. Hasil distilasi yang sudah tertampung ditambahkan

aquabides hingga tanda tera dicampur. Distilat dipipet sebanyak 5ml lalu dimasukkan

ke dalam labu takar 50 ml dan ditambahkan 1 ml isopropanol 10% lalu ditambahkan

aquabides hingga tanda tera dan dicampur. Masing masing sampel dimasukan dalam 2

botol vial untuk dua kali penyuntikan.

Setelah sampel masuk ke dalam botol vial maka larutan baku dibuat. Dibuat larutan seri

campuran baku etanol dan metanol dalam air dengan kadar masing-masingnya 0,05;

0,1; 0,2; 0,5 dan 1%, menggunakan baku internal isopropanol yang ditambahkan pada

masing-masing larutan baku seri diatas sehingga didapat 0,2% isopropanol dalam

masing-masing larutan baku. Dimasukan ke dalam botol vial masing-masing dua botol

vial untuk pengulangan dua kali. Vial yang berisi dengan sampel dan larutan baku

masing-masing disuntikkan secara terpisah dan dilakukan penetapan secara

kromatografi gas sebagai berikut:

Kolom : Kolom Kapiler HP-Plot Q

(panjang kolom 30 meter diameter dalam 0.32 mm)

Gas Pembawa : Nitrogen UHP

Tekanan kolom : 100 kPa

16

Tekanan gas make up : 50 kPa (gas nitrogen UHP)

Suhu kolom : 1700C

Suhu injektor : 2200C

Detektor : FID

Suhu detektor : 2500C

Volume penyuntikan : 1L

Kadar etanol dan metanol akan terdeteksi dengan alat kromatografi gas dengan melihat

peak dari hasil penyuntikan, serta dihitung menggunakan persamaan garis regresi linier

Y=bx+a. Jumlah peak menyatakan banyaknya komponen zat yang terdapat pada sampel

sedangkan luas dari peak menyatakan kosentrasi zat pada sampel yang diuji. Fungsi dari

mencari persamaan linier ini adalah untuk mengetahui apakah dua variable memiliki

hubungan yang signifikan. Persamaan linier ini juga berfungsi untuk mengetahui kadar

dari etanol dan methanol pada sampel.

3.3 Hasil Pengujian Sampel

Linieritas yang didapat dari baku metanol-isopropanol dan etanol-isopropanol

menghasilkan persamaan Y=bx+a. Tabel linieritas baku metanol-isopropanol dapat

dilihat pada tabel 1.

Tabel 1. Linieritas baku metanol-isopropanol

NO KONSENTRASI AREA ISOPROPANOL

RASIO

METANOL/ RT

(menit) METANOL ISOPROPANOL

1 0,050 10417 45911 0,22690 4,751

2 0,100 20048 45088 0,44464 4,752

3 0,200 40647 45081 0,90164 4,748

4 0,500 103225 48088 2,14659 4,746

5 1,000 214443 48499 4,42160 4,742

Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa rasio yang didapat dari perbandingan baku

metanol-isopropanol untuk konsentrasi 0,05; 0,1; 0,2; 0,5 dan 1%secara berturut turut

adalah 0,1597; 0,3124; 0,6370; 1,5097 dan 3,0955 dengan waktu retensi yang hampir

sama yaitu berkisar antara 3,863 sampai 3,871. Dari hasil tersebut maka didapatkan

grafik linieritas yang ditunjukan pada Gambar 2.

17

Gambar 2. Linieritas baku metanol-isopropanol

Dapat dilihat pada Gambar 2, bahwa persamaan linieritas yang didapat pada baku

metanol-isopropanol dengan konsentrasi sebagai sumbu x dan rasio perbandingan

metanol dan isopropanol sbagai sumbu y adalah y=3,078823x + 0,003703. Dari

persamaan linieritas tersebut kita bisa menghitung kadar metanol yang terkandung

dalam sampel yang diuji.

Tabel linieritas baku etanol-isoprpanol dapat dilihat pada tabel 2.

Tabel 2. Linieritas baku etanol-isopropanol

NO KONSENTRASI AREA ISOPROPANOL

RASIO

METANOL/ RT

(menit) ETANOL ISOPROPANOL

1 0,050 10417 45911 0,22690 4,751

2 0,100 20048 45088 0,44464 4,752

3 0,200 40647 45081 0,90164 4,748

4 0,500 103225 48088 2,14659 4,746

5 1,000 214443 48499 4,42160 4,742

Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa rasio yang didapat dari perbandingan baku

metanol-isopropanol untuk konsentrasi 0,05; 0,1; 0,2; 0,5 dan 1%secara berturut turut

adalah 0,22690; 0,44464; 0,90164; 2,14659 dan 4,42160 dengan waktu retensi yang

hampir sama yaitu berkisar antara 4,742 sampai 4,752. Dari perhitungan yang ada

dalam tabel tersebut maka didapat persamaan regresi linier pada Gambar 3.

0,15970,31240,6370

1,5097

3,0955y = 3,0788x + 0,0037R = 0,9997

0,0000

0,5000

1,0000

1,5000

2,0000

2,5000

3,0000

3,5000

0,000 0,500 1,000 1,500

rasi

o p

erb

and

inga

nm

eta

no

l-is

op

rop

ano

l

konsentrasi

18

Gambar 3. Linieritas baku etanol-isopropanol

Dapat dilihat pada Gambar 3, bahwa persamaan linieritas yang didapat pada baku

etanol-isopropanol dengan konsentrasi sebagai sumbu x dan rasio perbandingan etanol

dan isopropanol sbagai sumbu y adalah y=4,399227x + 0,000558.

Dari kedua persamaan linieritas yang sudah ada akan digunakan untuk menghitung

kadar etanol dan metanol dalam ke dua sampel. Data perhitungan kadar etanol dan

metanol dapat dilihat pada tabel 3.

Tabel 3. Kadar etanol pada sampel

NO

KODE PENGU

- AREA

PERBANDINGA

N ETANOL KADAR RATA-

SAMPEL LANGAN ETANOL ISOPROPANOL ISOPROPANOL ETANOL

(%)

RATA

(%)

1 8 1 88571 44580 1,9868 4,5150 4,4974

2 88475 44880 1,9714 4,4799

2 09/M/R/17 1 99974 47109 2,1222 4,8227 4,6926

2 91299 45474 2,0077 4,5625

Dari tabel di atas dapat dilihat bahwa sampel dengan kode 8 memiliki kadar etanol

dengan rata-rata 4,4974 dan pada sampel dengan kode 09/M/R/17 memiliki kadar etanol

dengan rata-rata 4,6926. Pada pengujian kedua sampel tidak terdeteksi adanya

kandungan metanol sehingga tidak ditulis pada tabel.

0,226900,444640,90164

2,14659

4,42160y = 4,399232x + 0,000558R = 0,999678

0,00000

1,00000

2,00000

3,00000

4,00000

5,00000

0,000 0,200 0,400 0,600 0,800 1,000 1,200

rasi

o p

erb

and

inga

ne

tan

ol-

iso

pro

pan

ol

konsentrasi

19

4. PEMBAHASAN

Menurut UU No. 7 tahun 1996 tentang pangan, keamanan pangan adalah suatu kondisi

dan upaya yang dilakukan untuk mencegah pangan dari cemaran biologis, kimia dan

benda lain yang mengganggu, merugikan dan membahayakan manusia. Masalah dan

dampak penyimpangan mutu serta kualitas pada pangan merupakan tanggung jawab

bersama yaitu antara pemerintah, industri serta konsumen. Salah satu sasaran

keberhasilan pemerintah dalam melidungi masyarakat pada bidang kamanan pangan

dicirikan dengan terbebasnya masyarakat dari jenis makanan, minuman dan obat-

obatan yang berbahaya bagi kesehatan. Pada kenyataan terdapat beberapa makanan dan

minuman yang tidak layak edar baik dari komposisi dan label tertera yang tidak sesuai

dengan standar. Pengendalian mutu dan keamanan pangan tidak hanya dilakukan

setelah produk jadi tetapi pengendalian ini perlu dilakukan pada tahap awal mulai dari

bahan baku, produksi hingga pengemasan dan pengiriman. Salah satu badan pemerintah

yang menangani kasus keamanan pangan dan pengawasan mutu adalah Balai Besar

POM. Pengawasan mutu serta keamanan pangan di Balai Besar POM dilakukan dengan

menguji produk pangan dan minuman yang ada apakah sesuai dengan komposisi pada

label dan standar mutu ijin beredar.

Minuman beralkohol adalah minuman yang mengandung etil alkohol atau etanol

(C2H5OH) yang diproses dengan cara fermentasi distilasi atau hanya fermentasi dari

produk pertanian yang mengandung karbohidrat. Definisi tersebut mengatakan dengan

jelas bahwa minuman beralkohol yang boleh dikonsumsi adalah minuman beralkohol

yang mengandung etanol saja. Keterangan tersebut sesuai dengan Peraturan Menteri

Perindustrian No. 71/M-Ind/ PER/7/2012 tentang Pengendalian dan Pengawasan

Industri Minuman Beralkohol, batas maksimum etanol yang diizinkan adalah 55%.

Alkohol atau sebutan dari senyawa yang memiliki efek menguntungkan maupun

merugikan jika dikonsumsi oleh manusia. Pada kadar rendah, etanol memiliki efek

sebagai stimulan pada tubuh, dalam kadar sedang etanol mamiliki efek protektif pada

penyakit jantung iskemik sedangkan dengan kadar yang tinggi etanol dapat

menyebabkan kerusakan otak, paru-paru dan organ tubuh lainnya (Rachtan 2002).

Alkohol dapat dikonsumsi oleh manusia melalui minuman beralkohol. Etanol dapat

dikonsumsi karena diperoleh atau diproses dari bahan hasil pertanian melalui fermentasi

20

gula menjadi etanol yang merupakan salah satu reaksi organik (Logan et al, 2014). Jika

menggunakan bahan baku pati/karbohidrat, seperti beras/ketan/tape/singkong, maka pati

diubah lebih dahulu jadi gula oleh amilase untuk kemudian diubah menjadi etanol.

Selama proses mengikuti ketentuan Cara Produksi Pangan Olahan yang Baik (CPPOB),

memenuhi persyaratan keamanan dan mutu serta tidak melebihi kadar maksimum etanol

yang telah ditetapkan, maka minuman beralkohol tidak berpotensi menimbulkan

keracunan (Kruse 1990).

Pada tahap awal langkah pertama yang harus dilakukan adalah preparasi sampel.

Sampel yang digunakan pada pengujian kali ini adalah minuman beralkohol yang

mempunyai kadar etanol tidak lebih dari 5% yang termasuk dalam golongan A

minuman beralkohol dengan kode 8 dan 09/M/R/17. Preparasi sampel ini berfungsi

untuk memurnikan alkohol dengan proses distilasi. Distilasi alkohol dilakukan untuk

memisahkan suatu cairan yang diingiknkan dari cairan lainnya. Prinsip distilasi itu

sendiri adalah penguapan cairan dan pengembunan kembali uap tersebut pada suhu titik

didih. Titik didih suatu cairan adalah suhu dimana tekanan uapnya sama dengan tekanan

atmosfer. Cairan yang diembunkan kembali disebut destilat. Distilat akan ditampung ke

dalam labu takar 52 ml yang sudah diberi 2 ml aquabidest yang ditujukan supaya

destilat etanol yang dihasilkan akanlangsung ditangkap oleh aquabidest. Destilat yang

tertampung kemudian akan ditambahkan dengan aquabidest hingga tanda tera.

Penambahan isopropanol 10% dilakukan. Fungsi dari penambahan isopropanol adalah

sebagai baku pembanding dalam perhitungan kadar etanol dalam minuman beralkohol.

Bonelli (1988) mengatakan bahwa baku pembanding yang digunakan dalam metode gas

chromatography dipengaruhi oleh faktor bobot, sebenarnya untuk menghitung kadar

alkohol ada banyak baku yang dapat digunakan seperti isopropanol, isobutanol dan lain-

lain. Pada analisis kali ini baku pembanding untuk mengetahui regresi linier atau

linieritas dari baku metanol dan etanol adalah dengan menggunakan isopropanol.

Isopropanol memiliki faktor bobot 0,71 yang mendekati faktor bobot dari metanol

dengan bobot 0,58 serta etanol dengan bobot 0,64. Jika faktor bobot dari ketiga

senyawa berbeda jauh maka tidak akan mendapatkan linieritas yang benar-benar

diinginkan.

21

Pembuatan larutan baku dilakukan. Larutan baku dibuat dengan berbagai konsentrasi

yaitu 0,05; 0,1; 0,2; 0,5 dan 1%, menggunakan baku internal isopropanol yang

ditambahkan pada masing-masing larutan baku seri diatas sehingga didapat 0,2%

isopropanol dalam masing-masing larutan baku kemudian dimasukan kedalam botol

vial. Pembuatan larutan baku ini bertujuan untuk mendapatkan linearitas baku yang

nanti persamaannya akan digunakan untuk menghitung kadar etanol pada sampel. Baku

internal yang digunakan adalah senyawa yang sama dengan senyawa yang akan

dihitung kadarnya yaitu baku etanol dan metanol, larutan baku internal ini akan

memiliki puncak kurva yang mendekati namun tidak menyatu dengan puncak kurva zat

yang akan dideteksi. Pada tahap awal, uji kesesuaian sistem perlu dilakukan sebelum

menggunakan alat gas chromatography. Hal ini bertujuan untuk mengetahui apakah alat

itu masih berfungsi dengan baik. Alat akan dikatakan berfungsi dengan baik jika

perbandingan etanol dengan metanol pada larutan baku tidak besar, jika perbandingan

menghasilkan hasil yang besar maka alat tersebut tidak dapat digukan untuk pengujian

sampel.

Vial yang sudah berisi larutan baku dan sampel akan disuntikan secara terpisah dan

dilakukan penetapan secara kromatografi gas. Penyuntikan akan dilakukan sebanyak

1L. Volume ini dipengaruhi oleh jenis kolom dan gas pembawa, biasanya volum

penyuntikan sebesar 0,1-3,0 L. Suhu penyuntikan yang ditetapkan adalah 2200C. Suhu

ini lebih tinggi dari suhu kolom, hal ini sesuai dengan peryataan dari

Chromatograph(1976) yang mengatakan bahwa suhu injektor harus lebih tinggi dari

suhu kolom.

Kolom yang digunakan adalah kolom kapiler HP-Plot Q (panjang kolom 30 meter

diameter dalam 0,32 mm). Kolomipada GC sering disebut sebagai kolom pemisah yang

bearti cairan yang mudah menguap akan bermigrasi melalui kolom yang mengandung

fase diam degan kecepatan tertentu yang tergantung pada rasio distribusnya. Suhu

kolom sendiri diatur pada suhu 1700C hal ini sesuai dengan teori Bonelli (1988) yang

mengatakan bahwa suhu kolom pada kromatografi gas berkisar antara 50-2500C.

22

Kromatografi gas memiliki 2 fase yaitu fase diam dan fase gerak. Fase gerak berfungsi

sebagai fase yang akan membawa senyawa ke dalam kolom. Fase gerak biasanya

berupa gas dengan persyaratan tertentu yaitu tidak reaktif, murni atau kering, dapat

disimpan dalam tangki bertekanan tinggi. Fase gerak yang biasa digunakan adalah

helium, nitrogen, hidrogen atau campuran argon dan metana, namun pada alat ini kami

menggunakan gas nitrogen UHP (Ultra High Purity). Nitrogen UHP biasanya

digunakan pada alat kromatografi gas yang memiliki detektor FID (Flame Ionization

Detector), FPD (Flame Photometric Detector) dan ECD (Electron Capture Detector).

Pada alat ini yang digunakan adalah detektor yang paling umum digunakan yaitu FID.

Detektor ini sendiri berfungsi sebagai alat pendeteksi dari gas yang dihasilkan dari

proses pemanasan. Fase diam kromatografi gas-cair, biasanya digunakan cairan bertitik

didih tinggi dan proses serapannya lebih banyak berupa partisi. Misalnya ester seperti

ftalil dodesilsulfat yang diadsorbsi di permukaan alumina teraktivasi, silika gel atau

penyaring molekular.

Dari hasil yang didapat pada kedua sampel yang diuji tidak ada yang mengandung

metanol. Hal ini sesuai dengan label yang tertera pada kedua sampel yang hanya

menuliskan kadar kandungan etanol. Sedangkan hasil perbandingan etanol/isopropanol

yang didapatkan dari sampel minuman beralkohol dengan kode 8 pada penyuntikan

pertama adalah 1,9868 dan pada penyuntikan kedua adalah 1,9714. Kadar etanol di

hitung menggunakan linieritas baku etanol-isopropanol sehingga didapatkan rata-rata

kadar 4,4974%. Pada sampel minuman beralkohol dengan kode 9/M/R/17 hasil

perbandingan yang didapat pada penyuntikan pertama adalah 2,1222 dan pada

penyuntikan kedua adalah 2,0077 dengan rata-rata kadar etanol yang didapat adalah

4,6926%. Dari data tersebut kita dpat melihat bahwa sampel yang diuji memenuhi

syarat ijin beredar. Hal ini sesuai dengan standar mutu minuman beralkohol yang

tercantum pada Peraturan Kepala Badan POM-RI nomor 14 tahun 2016 tentang Standar

Keamanan dan Mutu Minuman Beralkohol yang menuliskan standar mutu pada bir

yaitu kadar etanol berkisar antara 0,5%-8% dan kadar metanol tidak lebih 0,01%. Selain

sesuai dengan standar mutu, hasil yang didapat juga sesuai dengan label yang tertera

pada kemasan yaitu mengandung alkohol sekitar 5% yang termasuk pada minuman

23

beralkohol golongan A dan bias beredar atau dijual di supermarket atau toko-toko yang

memiliki ijin.

Minuman berlakohol memiliki efek yang tidak baik dalam tubuh jika dikonsumsi secara

berlebihan. Dewasa ini kita melihat banyak sekali minuman beralkohol yang dioplos.

Minuman oplosan ini dapat membahayakan kesehatan bahkan mengancam nyawa

manusia. Penyebab utama dari bahaya minuman beralkohol adalah metanol zat ini

merupakan bagian paling sederhana dari alkohol yang berupa cairan ringan, tidak

berwarna, mudah menguap, dan mudah sekali terbakar. Metanol juga memiliki bau yang

khas dan sangat beracun. Ketika metanol masuk ke dalam tubuh zat ini akan mudah

terserap ke dalam cairan tubuh dan akan dimetabolisme oleh enzim alcohol

dehidrogenase (DHA) menjadi formaldehid, lalu diubah lagi menjadi asam formiat.

Kedua zat yang dihasilkan ini sangat berbahaya bagi tubuh terutama asam formiat.

Metabolit ini dapat menyebabkan terjadinya asidosis metabolic, kebutaan permanen

dan juga kematian bila melewati periode laten 6-30 jam. Pengkonsumsian metanol

dengan kadar 15%-40% dapat menyebabkan kematian. Pengoksidasian asam formiat

untuk diubah menjadi karbondioksida dan air cukup lama, yaitu memerlukan waktu

sekitar 20 jam dengan bantuan enzim 10-formyl tetrahydrofolate synthetase (F-THF-S).

Hal ini mengindikasikan adanya korelasi antara konsentrasi asam formiat dengan

keracunan akibat metanol (Kruse 1990).

Dari penjelasan tersebut maka BPOM menjadi badan atau lembaga yang bertugas untuk

mengatur dan mengawasi minuman beralkohol yang beredar di lingkungan, ada pula

cara-cara BPOM dalam mencegah dan menangkal minuman beralkohol oplosan yaitu

dengan cara meneliti dan menguji mutu serta keamanan serta mengatur perizinan

minuman beralkohol yang beredar di masyarakat. Minuman beralkohol yang tidak lolos

dalam pengujian yaitu kadar tidak sesuai dengan standar mutu serta label pada kemasan

atau mengandung zat berbahaya seperti metanol, maka minuman tersebut tidak akan

mendapatkan surat ijin layak edar. Selain pengujian berkala terhadap minuman

beralkohol Badan POM juga gencar memberi penyuluhan kepada masyarakat tentang

bahaya mengkonsumsi minuman beralkohol dan minuman oplosan. Penyuluhan tersebut

dapat dilakukan dengan mengadakan seminar dan dengan membuat artikel mengenai

24

bahaya mengkonsumsi minuman beralkohol. Adapula kerjasama antara Badan POM

dengan badan penegak hukum serta tokoh masyarakat mengenai pemberdayaan

masyarakat terhadap minuman beralkohol. Dengan adanya pemberdayaan tersebut

diharapkan pasokan minuman beralkohol dapat berkurang seiring dengan bertambahnya

kesadaran masyarakat mengenai bahaya yang dapat ditimbulkan dari minuman

beralkohol.

25

5. KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan

Pengujian kadar alkohol pada minuman beralkohol rutin dilakukan oleh Balai Besar

Pengawas Obat dan Makanan di Semarang.

Hasil pengujian sampel jenis bir termasuk pada golongan A dan sesuai dengan standar

mutu yaitu dengan kandungan etanol berkisar 0,1% - 5% dan kandungan metanol

tidak lebih dari 0,1%

Sampel dalam pengujian memiliki kandungan etanol dan metanol yang sesuai dengan

standar mutu dan label kemasan sehingga layak untuk dikonsumsi dan dipasarkan.

5.2 Saran

Sebaiknya konsumen lebih berhati-hati dan cermat dalam mengkonsumsi minuman

beralkohol karena minuman beralkohol akan memberikan dampak yang buruk apabila

dikonsumsi berlebihan.

26

6. DAFTAR PUSTAKA

Badan POM. (2001). Organisasi dan Tata Kerja Unit Pelaksana Teknis di Lingkungan

Badan Pengawas Obat dan Makanan. Jakarta.

Badan Pengawas Obat dan Makanan Republik Indonesia. (2016). Peraturan Kepala

Badan pengawas Obat dan Makanan Republik Indonesia No.14 tahun 2016

tentang Standar Keamanan dan Mutu Minuman Beralkohol.

Bonelli, Mc. Nair & E.J. 1988. Dasar Kromatigrafi Gas. Bandung: ITB Bandung.

Chromatograph, Gas. 1976. Gas Chromatograph. Journal of Chromatography A

120(2): i. http://linkinghub.elsevier.com/retrieve/pii/S0021967376800350.

Kruse, J. A. 1990. Intensive Care Medicine 9. Intensive Care Medicine: 16567.

Logan, Barry Kerr et al. 2014. Alcohol Content of Beer and Malt Beverages Alcohol

Content of Beer and Malt Beverages: Forensic Considerations.

Menteri Perindustrian Republik Indonesia. (2012). Peraturan Menteri Perindustrian

No. 71/M - Ind/ PER/7/2012 tentang Pengendalian dan Pengawasan Industri

Minuman Beralkohol.

Presiden Republik Indonesia. (2013). Peraturan Presiden Republik Indonesia No. 74

tahun 2013 tentang Pengendalian dan Pengawasan Minuman Beralkohol.

Rachtan, Jadwiga. 2002. Alcoholic Beverages Consumption and Lung Cancer Cell

Types among Women in Poland. Lung Cancer 35(2): 11927.

27

7. LAMPIRAN

7.1. Standar Mutu Minuman Beralkohol Peraturan Kepala Badan POM-RI nomor

14 tahun 2016

28

29

30

31

32

33

34

35

7.2. Perhitungan Kadar Etanol pada Sampel

7.2.1. Perhitungan Kadar Etanol pada Sampel Kode 8

y=4,399227x + 0,000558

Perbandingan Etanol-Isopropanol Pengulangan 1 = 88571

44580 = 1,9867

Perbandingan Etanol-Isopropanol Pengulangan 2 = 88475

44880 = 1,9713

Kadar Etanol Pengulangan 1 = 1,98760,000558

4,399227

50

5,0% = 4,5150 %

36

Kadar Etanol Pengulangan 1 = 1,97130,000558

4,399227

50

5,0% = 4,4799 %

Rata-rata Kadar Etanol pada Sampel Kode 8 = 4,5150%+4,4799%

2= 4,4974%

7.2.2. Perhitungan Kadar Etanol pada Sampel Kode 09/M/R/17

y=4,399227x + 0,000558

Perbandingan Etanol-Isopropanol Pengulangan 1 = 99974

47109 = 2,1222

Perbandingan Etanol-Isopropanol Pengulangan 2 = 91299

45474 = 2,0077

Kadar Etanol Pengulangan 1 = 2,12220,000558

4,399227

50

5,0% = 4,8227 %

Kadar Etanol Pengulangan 1 = 2,00770,000558

4,399227

50

5,0% = 4,5625 %

Rata-rata Kadar Etanol pada Sampel Kode 8 = 4,8227%+4,5625%

2= 4,6928%

Click here to load reader

Reader Image
Embed Size (px)
Recommended