Home >Documents >PENGARUH MARKET-TO-BOOK RATIO, FIRM SIZE, … · Lampiran 4 Hasil Deskriptif Statistik ......

PENGARUH MARKET-TO-BOOK RATIO, FIRM SIZE, … · Lampiran 4 Hasil Deskriptif Statistik ......

Date post:30-Jun-2019
Category:
View:213 times
Download:0 times
Share this document with a friend
Transcript:
  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    PENGARUH MARKET-TO-BOOK RATIO, FIRM SIZE,

    TANGIBILITY OF ASSETS, FIRM PROFITABILITY DAN

    TINGKAT PERTUMBUHAN PERUSAHAAN TERHADAP

    PENGGUNAAN LEVERAGE PERUSAHAAN

    ( Studi kasus pada Perusahaan Keuangan yang terdaftar di Bursa Efek

    Indonesia Tahun 2006-2008 )

    SKRIPSI

    Diajukan Untuk Melengkapi Tugas-tugas dan Memenuhi

    Syarat-syarat untuk Mencapai Gelar Sarjana Ekonomi Jurusan Manajemen

    Fakultas Ekonomi Universitas Sebelas Maret Surakarta

    Oleh :

    MUHAMMAD AQBAR

    NIM. F1206104

    FAKULTAS EKONOMI

    UNIVERSITAS SEBELAS MARET

    SURAKARTA

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    ii

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    iii

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    iv

    HALAMAN PERSEMBAHAN

    Persembahan kepada :

    - Ayah dan Bunda - Abang2 ku dan Adik2 ku - Sahabat beserta temen2 ku

    semua

    - Ulul Anggraeni

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    v

    MOTTO

    Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan, maka apabila kamu telah selesai dari satu urusan, kerjakanlah dengan

    sungguh-sungguh urusan yang lain. Dan hanya kepada

    Tuhanmulah hendaknya kamu berharap.

    ( Q.S. Al Insyirah: 6-8 )

    Allah akan meninggikan derajat orang-orang yang beriman dan

    orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan.

    ( Q.S Al Mujadilah: 11 )

    Anugrah Allah akan dating walau kadang mesti menanti lama.

    Jika waktunya dating, ia akan kau raih secepat kerdipan mata.

    ( DR. Aid Abdullah al-Qarni, M.A )

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    vi

    KATA PENGANTAR

    Assalamualaikum Wr. Wb.

    Alhamdulillaahi Rabbil aalamiin, segala puji syukur kepada Allah SWT

    penulis panjatkan atas segala karunia, rahmat, ridho dan kemudahan yang telah

    diberikan kepada penulis melalui segala jalan sehingga penulis dapat

    menyelesaikan skripsi dengan judul PENGARUH MARKET - TO - BOOK

    RATIO, FIRM SIZE, TANGIBILITY OF ASSETS, FIRM PROFITABILITY,

    DAN TINGKAT PERTUMBUHAN PERUSAHAAN TERHADAP

    PENGGUNAAN LEVERAGE PERUSAHAAN . Skripsi ini dapat terselesaikan

    juga atas segala doa, dukungan, dan harapan terbaik yang selalu mengalir dari

    berbagai pihak pada penulis. Oleh karena itu, pada kesempatan ini penulis

    mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu penulis

    dalam penyelesaian skripsi ini:

    1. Bapak Prof. Dr. Bambang Sutopo, M.Com,Ak selaku Dekan Fakultas

    Ekonomi Universitas Sebelas Maret Surakarta.

    2. Ibu Dra. Endang Suhari, MSi. selaku Ketua Jurusan Manajemen Fakultas

    Ekonomi Universitas Sebelas Maret Surakarta.

    3. Bapak Drs. Wiyono, MM. selaku Sekretaris Jurusan Manajemen Non Reguler

    Fakultas Ekonomi Universitas Sebelas Maret Surakarta.

    4. Ibu Dra. Mahastuti Agoeng, M.Si. selaku pembimbing skripsi, atas segala

    kesabaran, bantuan, ilmu, bimbingan dan kemudahan yang sangat membantu

    penulis selama penyelesaian skripsi ini.

    5. Ibu Dra. Soemarjati Tj, MM. selaku pembimbing akademis, atas segala arahan

    dan masukan selama perkuliahan.

    6. Bapak Drs. Karsono, M.Si selaku pembimbing magang atas segala arahan,

    dan kerjasama selama penulis mengikuti Kegiatan Magang Mahasiswa.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    vii

    7. Serta pihak-pihak lain yang tidak dapat disebutkan satu persatu, untuk segala

    doa, dukungan, dan bantuannya.

    Segala kekurangan dan kesalahan tak luput dalam skripsi ini. Oleh

    karena itu, penulis sangat mengharapkan saran dan kritik yang membangun demi

    kesempurnaan skripsi ini. Semoga skripsi ini dapat bermanfaat bagi semua pihak.

    Wassalamualaikum Wr. Wb.

    Surakarta, 18 Agustus 2010

    Penulis

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    viii

    DAFTAR ISI

    JUDUL .................................................................................................................... i

    HALAMAN PERSETUJUAN ............................................................................... ii

    HALAMAN PENGESAHAN .............................................................................. iii

    HALAMAN PERSEMBAHAN ........................................................................... iv

    HALAMAN MOTTO ............................................................................................ v

    KATA PENGANTAR .......................................................................................... vi

    DAFTAR ISI ....................................................................................................... viii

    DAFTAR TABEL ................................................................................................. xi

    DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... xii

    DAFTAR LAMPIRAN ....................................................................................... xiii

    ABSTRAKSI ...................................................................................................... xiv

    BAB I PENDAHULUAN

    A. Latar Belakang Masalah ................................................................... 1

    B. Perumusan Masalah ......................................................................... 6

    C. Tujuan Penelitian................................................................................7

    D. Manfaat Penelitian ........................................................................... 7

    BAB II LANDASAN TEORI

    A. Modal ............................................................................................... 9

    B. Leverage ................................................................................. 11

    C. Struktur Modal ............................................................................... 12

    D. Market-to-book ratio ...................................................................... 15

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    ix

    E. Tangibility of Assets ....................................................................... 16

    F. Firm Profitability ........................................................................... 17

    G. Firm Size..17

    H. Tingkat Pertumbuhan Perusahaan18

    I. Penelitian Terdahulu19

    J. Kerangka Pemikiran.22

    K. Hipotesis...24

    BAB III METODE PENELITIAN

    A. Desain Penelitian ............................................................................ 28

    B. Populasi, Sampel dan Teknik Pengambilan Data .......................... 28

    C. Sumber Data dan Metode Pengumpulan Data ............................... 29

    D. Variabel yang diteliti dan Pengukuan Variabel ............................. 29

    E. Teknik Analisis Data ...................................................................... 32

    BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

    A. Deskripsi Data ................................................................................ 36

    B. Pengujian Hipotesis ........................................................................ 38

    C. Uji Prasyarat ................................................................................... 47

    D. Pembahasan .................................................................................... 51

    BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

    A. Kesimpulan .................................................................................... 55

    B. Keterbatasan dan Kendala Penelitian ............................................. 55

    C. Saran ............................................................................................... 56

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    x

    DAFTAR PUSTAKA...58

    LAMPIRAN

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    xi

    DAFTAR TABEL

    TABEL Halaman

    IV.1. HASIL ANALISIS DESKRIPTIF ................................................... 36

    IV.2. HASIL ANALISIS REGRESI LINIER BERGANDA ..................... 38

    IV.3. HASIL UJI KOLMOGOROV-SMIRNOV ......................................... 47

    IV.4. HASIL UJI AUTOKORELASI ........................................................ 48

    IV.5 HASIL UJI MULTIKOLINEARITAS ............................................. 49

    IV.6 HASIL UJI HETEROSKEDASTISITAS ......................................... 50

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    xii

    DAFTAR GAMBAR

    GAMBAR Halaman

    II.1. KERANGKA PEMIKIRAN ............................................................. 23

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    xiii

    DAFTAR LAMPIRAN

    LAMPIRAN

    Lampiran 1 Daftar Perusahaan Keuangan

    Lampiran 2 Data Penelitian sebelum Transformasi

    Lampiran 3 Data Penelitian sesudah Transformasi

    Lampiran 4 Hasil Deskriptif Statistik

    Lampiran 5 Hasil Uji Multikolinearitas

    Lampiran 6 Hasil Uji Autokorelasi

    Lampiran 7 Hasil Analisis Regresi Linier Berganda

    Lampiran 8 Hasil Uji Kolmogorov-Smirnov

    Lampiran 9 Hasil Uji Heteroskedastisitas

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    xiv

    ABSTRAKSI

    PENGARUH MARKET-TO-BOOK-RATIO, FIRM SIZE, TANGIBILITY OF

    ASSETS, FIRM PROFITABILITY DAN TINGKAT PERTUMBUHAN

    PERUSAHAAN TERHADAP PENGGUNAAN LEVERAGE PERUSAHAAN

    Oleh :

    MUHAMMAD AQBAR

    F1206104

    Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh market-to-book ratio

    terhadap leverage, pengaruh firm size terhadap leverage, pengaruh tangibility of

    assets terhadap leverage, pengaruh profitability terhadap leverage, pengaruh

    tingkat pertumbuhan perusahaan terhadap leverage serta pengaruh bersama-sama

    market-to-book ratio, firm size, tangibility of assets, firm profitability serta tingkat

    pertumbuhan perusahaan berpengaruh dalam penggunaan leverage perusahaan.

    Variabel Independen yang diteliti meliputi market-to-book ratio, firm

    size, tangibility of assets, firm profitability, dan tingkat pertumbuhan perusahaan

    dapat mempengaruhi variabel dependen leverage perusahaan.

    Populasi penelitian ini adalah perusahaan keuangan yang terdaftar di

    Bursa Efek Indonesia periode 2006-2008. Sampel yang diambil sebanyak 60

    perusahaan dengan teknik purposive random sampling.

    Teknik analisis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah regresi

    linier berganda yang digunakan untuk menganalisis pengaruh variabel bebas

    terhadap variabel terikat. Pengujian yang dilakukan dalam penelitian ini adalah

    pengujian normalitas data, pengujian asumsi klasik yang meliputi uji

    multikolinieritas, uji autokorelasi dan uji heterokedastisitas, sedangkan untuk

    menguji hipotesis digunakan pengujian koefisien regresi simultan (Uji F),

    pengujian ketepatan perkiraan (Uji R2), pengujian koefisien regresi parsial (Uji t)

    dan uji beda.

    Hasil dari penelitian ini adalah secara parsial hanya variabel market-to-

    book raio, firm size, firm profitability yang berpengaruh terhadap leverage

    perusahaan, sedangkan secara simultan seluruh variabel independen berpengaruh

    terhadap leverage perusahaan.

    Kata kunci : leverage, marketto-book ratio, size, tangibility of assets,

    profitability, dan tingkat pertumbuhan perusahaan.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    xv

    ABSTRACT

    THE EFFECT OF MARKET-TO-BOOK RATIO, FIRM SIZE,

    TANGIBILITY OF ASSETS, FIRM PROFITABILITY AND COMPANY

    GROWTH LEVEL ON THE USE OF COMPANY LEVERAGE

    By:

    MUHAMMAD AQBAR

    F1206104

    This research aims to find out the effect of market-to-book ratio on the

    leverage, the effect of firm size on the leverage, the effect of tangibility of assets

    on the leverage, the effect of profitability on the leverage, the effect of company

    growth level on the leverage, as well as the effect of market-to-book ratio, firm

    size, tangibility of assets, firm profitability as well as company growth level

    simultaneously on the leverage.

    The independent variables studied included market-to-book ratio, firm

    size, tangibility of assets, firm profitability and company growth level that can

    affect the dependent variable of company leverage.

    The population of research was the financial companies enlisted in

    Indonesia Stock Exchange in 2006-2008 period. The sample taken consisted of 60

    companies using the purposive random sampling.

    Technique of analyzing data used in this research was a multiple linear

    regression used to analyze the effect of independent variable on the dependent

    one. The examinations done in this research were data normality, classical

    assumption tests including multicolinearity, autocorrelation and heteroskedasticity

    tests, while for testing the hypothesis, the simultaneously regression coefficient

    test (F-test), estimation preciseness test (R2), partial regression coefficient test (t-

    test) and variance test were done.

    The result of research shows that only market-to-book ratio, firm size, and

    firm profitability variables partially affect the company leverage, while all

    independent variables simultaneously affect the company leverage.

    Keywords: leverage, market-to-book ratio, firm size, tangibility of assets, firm

    profitability and company growth level

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    ABSTRAKSI

    PENGARUH MARKET-TO-BOOK-RATIO, FIRM SIZE, TANGIBILITY OF

    ASSETS, FIRM PROFITABILITY DAN TINGKAT PERTUMBUHAN

    PERUSAHAAN TERHADAP PENGGUNAAN LEVERAGE PERUSAHAAN

    Oleh :

    MUHAMMAD AQBAR

    F1206104

    Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh market-to-book ratio

    terhadap leverage, pengaruh firm size terhadap leverage, pengaruh tangibility of

    assets terhadap leverage, pengaruh profitability terhadap leverage, pengaruh

    tingkat pertumbuhan perusahaan terhadap leverage serta pengaruh bersama-sama

    market-to-book ratio, firm size, tangibility of assets, firm profitability serta tingkat

    pertumbuhan perusahaan berpengaruh dalam penggunaan leverage perusahaan.

    Variabel Independen yang diteliti meliputi market-to-book ratio, firm

    size, tangibility of assets, firm profitability, dan tingkat pertumbuhan perusahaan

    dapat mempengaruhi variabel dependen leverage perusahaan.

    Populasi penelitian ini adalah perusahaan keuangan yang terdaftar di

    Bursa Efek Indonesia periode 2006-2008. Sampel yang diambil sebanyak 60

    perusahaan dengan teknik purposive random sampling.

    Teknik analisis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah regresi

    linier berganda yang digunakan untuk menganalisis pengaruh variabel bebas

    terhadap variabel terikat. Pengujian yang dilakukan dalam penelitian ini adalah

    pengujian normalitas data, pengujian asumsi klasik yang meliputi uji

    multikolinieritas, uji autokorelasi dan uji heterokedastisitas, sedangkan untuk

    menguji hipotesis digunakan pengujian koefisien regresi simultan (Uji F),

    pengujian ketepatan perkiraan (Uji R2), pengujian koefisien regresi parsial (Uji t)

    dan uji beda.

    Hasil dari penelitian ini adalah secara parsial hanya variabel market-to-

    book raio, firm size, firm profitability yang berpengaruh terhadap leverage

    perusahaan, sedangkan secara simultan seluruh variabel independen berpengaruh

    terhadap leverage perusahaan.

    Kata kunci : leverage, marketto-book ratio, size, tangibility of assets,

    profitability, dan tingkat pertumbuhan perusahaan.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    ii

    ABSTRACT

    THE EFFECT OF MARKET-TO-BOOK RATIO, FIRM SIZE,

    TANGIBILITY OF ASSETS, FIRM PROFITABILITY AND COMPANY

    GROWTH LEVEL ON THE USE OF COMPANY LEVERAGE

    By:

    MUHAMMAD AQBAR

    F1206104

    This research aims to find out the effect of market-to-book ratio on the

    leverage, the effect of firm size on the leverage, the effect of tangibility of assets

    on the leverage, the effect of profitability on the leverage, the effect of company

    growth level on the leverage, as well as the effect of market-to-book ratio, firm

    size, tangibility of assets, firm profitability as well as company growth level

    simultaneously on the leverage.

    The independent variables studied included market-to-book ratio, firm

    size, tangibility of assets, firm profitability and company growth level that can

    affect the dependent variable of company leverage.

    The population of research was the financial companies enlisted in

    Indonesia Stock Exchange in 2006-2008 period. The sample taken consisted of 60

    companies using the purposive random sampling.

    Technique of analyzing data used in this research was a multiple linear

    regression used to analyze the effect of independent variable on the dependent

    one. The examinations done in this research were data normality, classical

    assumption tests including multicolinearity, autocorrelation and heteroskedasticity

    tests, while for testing the hypothesis, the simultaneously regression coefficient

    test (F-test), estimation preciseness test (R2), partial regression coefficient test (t-

    test) and variance test were done.

    The result of research shows that only market-to-book ratio, firm size, and

    firm profitability variables partially affect the company leverage, while all

    independent variables simultaneously affect the company leverage.

    Keywords: leverage, market-to-book ratio, firm size, tangibility of assets, firm

    profitability and company growth level

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    1

    BAB I

    PENDAHULUAN

    A. LATAR BELAKANG MASALAH

    Kesulitan yang menimpa perekonomian indonesia terutama sejak

    terjadinya krisis 1997 yang masih berlangsung hingga tahun ini, mungkin

    tidak perlu terjadi apabila antara lain dunia usaha secara sungguh-sungguh

    melaksanakan prinsip-prinsip manajemen keuangan perusahaan yang sehat

    yakni dengan antara lain menyeimbangkan struktur permodalan sehingga

    keperluan jangka pendek benar-benar dibiayai dari sumber-sumber

    pembiayaan jangka panjang. Pada hakikatnya yang dimaksud dengan struktur

    permodalan adalah pencerminan dari perimbangan antara hutang jangka

    panjang dan modal sendiri dari suatu perusahaan. Perbaikan struktur

    permodalan dunia usaha merupakan keharusan untuk meningkatkan efisiensi

    dan memperkokoh daya saing perusahaan dalam menghadapi persaingan

    yang semakin tajam terutama dalam era globalisasi. Upaya-upaya perbaikan

    dapat dilakukan salah satunya dengan memperhatikan aspek-aspek good

    corporate governance, yang studi riset makin banyak dilakukan oleh berbagai

    institusi baik dalam lingkngan nasional maupun internasional. Globalisasi

    yang ditandai dengan adanya perapatan dunia ( compression of the world )

    telah mengubah peta perekonomian, politik, dan budaya.

    Struktur modal dalam suatu perusahaan akan mengalami perubahan

    apabila dalam membiayai aktivitas sehari-harinya perusahaan tidak hanya

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    2

    menggunakan modal sendiri, akan tetapi perusahaan juga menggunakan

    modal asing yang dalam hal ini hutang jangka panjang.

    Masalah struktur modal merupakan masalah yang penting bagi setiap

    perusahaan, karena baik buruknya, struktur modal akan mempunyai efek

    langsung terhadap posisi finansial perusahaan. Suatu perusahaan yang

    mempunyai struktur modal yang tidak baik yaitu mempunyai hutang yang

    sangat besar akan memberikan beban yang berat kepada perusahaan yang

    bersangkutan ( Riyanto,1997)

    Setiap perusahaan mengharapkan struktur modal mereka dalam

    keadaan baik, karena hal ini sangat berkaitan erat dengan investasi yang

    nantinya akan dikeluarkan dan kan berpengaruh terhadap sumber dana yang

    akan dikeluarkan untuk pembiayaan suatu proyek. Untuk mewujudkannya,

    maka manajer keuangan sebagai pengambil keputusan dalam masalah ini,

    hendaknya sebisa mungkin untuk menentukan keseimbangan antara besarnya

    jumlah hutang dengan besarnya modal sendiri yang ada dalam perusahaan.

    Selain itu, dengan struktur modal yang dalam keadaan baik dapat

    meningkatkan profitabilitas yang nantinya dapat digunakan bagi kemakmuran

    para pemiliki perusahaan.

    Modigliani dan Miller yang diakui sebagai pelopor dalam model

    hubungan struktur modal dengan nilai perusahaan, sejak saat itu pembahasan

    telah dikembangkan dari model teoritis ke praktek nyata. Itu diakui bahwa

    dengan asumsi Modigliani dan Miller (1958), struktur modal itu berhubungan

    dengan nilai perusahaan. Asumsi tersebut umumnya berhubungan dengan

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    3

    karakteristik perusahaan seperti firm size, growth opportunities, collateral

    value of asset dan profitability.

    Kebijakan hutang dan ukuran perusahaan yang relatif besar perlu

    didukung oleh kemampuan perusahaan memperoleh laba. Para investor

    menanamkan saham pada perusahaan adalah untuk mendapatkan return.

    Tingkat profitabilitas yang semakin tinggi didukung oleh peningkatan

    kepemilikan oleh insider. Kepemilikan insider dapat ditangkap sebagai

    informasi penting mengenai proyek-proyek yang dikerjakan perusahaan.

    Semakin besar kepemilikan oleh insider sebagai informasi yang dapat

    meningkatkan nilai perusahaan.

    Penelitian tentang struktur modal telah banyak dilakukan sebelumnya.

    Penelitian yang dilakukan oleh Oliver (2000) meneliti apabila keofisien dari

    market-to-book ratio secara relative tinggi maka leverage perusahaan rendah

    dan sebaliknya. Apabila firm size itu besar, maka secara positif berhubungan

    dengan leverage yang tnggi dan sebaliknya. Apabila tangible of asset dari

    perusahaan itu tinggi maka leverage dari perusahaan itu juga besar. Apabila

    perusahaan memiliki profit yang lebih basar maka leverage perusahaan itu

    kecil.

    Penelitian yang dilakukan Homaifar et al (1994) dan Moh d et al

    (1998) diperoleh hasil bahwa perusahaan cenderung meningkatkan hutangnya

    karena mereka berkembang semakin besar dan perusahaan besar dengan

    mudah mengakses pasar modal disebabkan karena perusahaan besar memiliki

    fleksibilitas dan kemampuan untuk mendapatkan sumber dana.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    4

    Penelitian yang telah dilakukan oleh Arifin (2001) menguji faktor-

    faktor yang mempengaruhi struktur modal pada perusahaan elektronika yang

    terdaftar di Bursa Efek Jakarta sejak tahun 1992 sampai tahun 1999. Hasil

    pengujian menunjukkan bahwa secara bersama-sama, struktur aktiva, tingkat

    pertumbuhan perusahaan dan profitabilitas sebagai variabel independen

    berpengaruh signifikan terhadap struktur modal. Sedangkan secara parsial,

    hanya variabel profitabilitas yang mempunyai pengaruh terhadap struktur

    modal.

    Shah dan Khan (2007) meneliti mengenai determinats capital

    structure perusahaan non-financial di Pakistan tahun 1994-2002.Hasil

    pengujian menunjukkan tangibility berpengaruh signifikan terhadap leverage,

    size tidak berpengaruh signifikan terhadap leverage, growth berpengaruh

    signifikan negatif terhadap leverage. Profitability berpengaruh signifikan

    negatif terhadap leverage. volatility tidak berpengaruh terhadap leverage.

    Pandey (2001) mengemukakan bahwa pertumbuhan perusahaan,

    ukuran perusahaan berpengaruh positif terhadap struktur modal. Profitabilitas

    perusahaan berpengaruh negatif terhadap struktur modal. Struktur aktiva

    berpengaruh negatif terhadap struktur modal. Resiko berpengaruh negatif

    terhadap long- term debt ratio tetapi berpengaruh positif terhadap short-term

    debt ratio.

    Huang dan Song (2001), meneliti mengenai determinants capital

    structure perusahaan di China. Hasil pengujian menunjukkan firm size, non-

    debt tax shields dan fixed assets berpengaruh positif terhadap leverage.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    5

    Profitability berpengaruh negatif terhadap leverage. volatility tidak

    berpengaruh signifikan.

    Selain itu, penelitian yang telah dilakukan Chen dan Xue (2005) yang

    menguji faktro-faktor yang mempengaruhi struktur modal pada perusahaan

    yan terdaftar di Bursa Efek China sejak tahun 1997 sampai tahun 2001. Hasil

    dari penelitian yang telah dilakukan oleh Chen dan Xue (2005) ini

    menunjukkan bahwa (1) terdapat hubungan yang berkebalikan dan tidak

    signifikan variabel earnings volatility terhadap leverage ratio, (2) terdapat

    hubungan yang positif dan signifikan variabel struktur aset terhadap leverage

    ratio, (3) terdapat hubungan positif dan signifikan variabel non debt tax

    shield terhadap leverage, (4) terdapat hubungan yang positif ( trade-

    off)/berkebalikan (pecking-order) dan signifikan variabel profitabilitas

    terhada leverage, (5) terdapat hubungan yang positif (trade-off)/berkebalikan

    (pecking-order) dan signifikan variabel ukuran perusahaan terhadap leverage,

    (6) terdapat hubungan yang berkebalikan dan tidak signifikan variabel

    pertumbuhan perusahaan terhadap leverage, (7) terdapat hubungan yang

    positif/berkebalikan dan tidak signifikan variabel dividen terhadap leverage.

    Penelitian yang dilakukan oleh Sawitri (2001)mengenai pengaruh past

    market valuation (market to book ratio, tangibility, profitability, dan firm

    size) terhadap struktur modal pada perusahaan go public yang terdaftar di

    Bursa Efek Jakarta sejak tahun 1992 sampai tahun 2002. Hasil dari penelitian

    ini telah menunjukkan bahwa variabel independen secara bersama-sama

    berpengaruh signifikan terhadap struktur modal.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    6

    Berdasarkan uraian diatas, maka penulis bermaksud melakukan

    penelitian mengenai keterkaitan dan pengaruh antara market-to-book ratio,

    firm size, tangibility of asset, firm profitability, tingkat pertumbuhan

    perusahaan dan leverage perusahaan yag diberi judul PENGARUH

    MARKET-TO-BOOK RATIO, FIRM SIZE, TANGIBILITY OF ASSETS, FIRM

    PROFITABILITY DAN TINGKAT PERTUMBUHAN PERUSAHAAN

    TERHADAP PENGGUNAAN LEVERAGE PERUSAHAAN .(Studi kasus

    pada perusahaan keuangan yang terdaftar di BEI tahun 2006-2008).

    B. RUMUSAN MASALAH

    Berdasrkan latar belakang diatas, maka penelitian ini berusaha untuk

    mengetahui faktor-faktor apa yang berpengaruh terhadap Leverage.

    Perumusan masalah yang akan diajukan adalah :

    1. Apakah market-to-book ratio, firm size, tangibility of asset, firm

    profitability, dan tingkat pertumbuhan perusahaan secara bersama-sama

    berpengaruh signifikan terhadap penggunaan leverage pada perusahaan

    keuangan di Indonesia yang terdaftar di BEI ?

    2. Apakah market-to-book ratio, firm size, tangibility of assets, firm

    profitability, dan tingkat pertumbuhan perusahaan secara parsial

    berpengaruh signifikan terhadap penggunaan leverage pada perusahaan

    keuangan di Indonesia yang terdaftar di BEI ?

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    7

    C. TUJUAN PENELITIAN

    Berdasarkan perumusan masalah yang telah diajukan diatas, maka

    tujuan penelitian ini adalah :

    1. Untuk mengetahui pengaruh market-to-book ratio, firm size, tangibility of

    assets, firm profitability, dan tingkat pertumbuhan perusahaan secara

    bersama-sama terhadap penggunaan leverage pada perusahaan keuangan

    di Indonesia yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia tahun 2006-2008.

    2. Untuk mengetahui pengaruh market-to-book ratio, firm size, tangibility of

    assets ,firm profitability, dan tingkat pertumbuhan perusahaan secara

    parsial terhadap penggunaan leverage pada perusahaan keuangan di

    Indonesia yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia tahun 2006-2008.

    D. MANFAAT PENELITIAN

    Penelitian ini diharapkan bermanfaat bagi pihak-pihak yang dirasa

    berkepentingan menggunakan hasil penelitian ini :

    1. Memberi informasi untuk mengetahui pengaruh market-to-book ratio, firm

    size, tangibility of assets, firm profitability, dan tingkat pertumbuhan

    perusahaan terhadap penggunaan leverage perusahaan keuangan yang

    terdaftar di BEI.

    2. Bagi investor, hasil penelitian ini diharapkan dapat sebagai informasi

    tambahan mengenai perubahan struktur modal perusahaan, sehingga dapat

    digunakan sebagai bahan pertimbangan pada saat penanaman modal

    (keputusan investasi )

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    8

    3. Bagi perusahaan, dapat digunakan sebagai tambahan pengetahuan

    sehingga perusahaan akan lebih hati-hati dalam membuat kebijakan yang

    berhubungan dengan pembentukan struktur modal khususnya dalam

    pengambilan keputusan yang berhubungan dengan leverage.

    4. Bagi akademisi, untuk mengaplikasikan teori yang telah diperoleh, dan

    diharapkan dapat digunakan sebagai referensi dan memperluas informasi

    dan wawasan dalam mengembangkan penelitian pada bidang manajemen

    keuangan dan investasi.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    9

    BAB II

    LANDASAN TEORI

    A. Modal

    1. Pengertian Modal

    Modal ialah baik yang berupa barang-barang kongkret yang masih ada

    dalam rumah tangga perusahaan yang terdapat di neraca sebelah debet,

    maupun berupa daya beli atau nilai tukar dari barang-barang itu yang

    tercatat di sebelah kredit ( Bekker dalam Bambang Riyanto,1995).

    a. Pembagian Modal

    1) Modal Aktif

    Modal Aktif aadalah modal yang tertera disebelah debet dari

    neraca yang menggambarkan bentuk-bentuk dalam mana seluruh dana

    yang diperoleh perusahaan ditanamkan. Berdasarkan cara dan

    lamanya perputaran, modal aktif atau kekayaan suatu perusahaan

    dapat dibedakan antara aktiva lancar dan aktiva tetap. Aktiva lancar

    adalah aktiva yang habis dalam satu kali berputa dalam proses

    produksi dan proses perputarannya adalah jangka pendek (umumnya

    kurang dari satu tahun). Sedangkan aktiva tetap adalah aktiva yang

    tahan lama yang tidak atau yang secara berangsur-angsur habis turut

    serta dalam proses produksi.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    10

    2) Modal Pasif

    Modal Pasif adalah modal yang tertera di sebelah kredit dari

    neraca yang menggambarkan sumber dari mana dana diperoleh atau

    dengan kata lain modal pasif menunjukkan sumbernya atau asalnya.

    Apabila kita melihat kepada asalnya, modal pasif itu dapat

    dibedakan antara modal sendiri dan modal asing, atau modal badan

    usaha dan modal kreditur/utang.

    b. Jenis Modal

    1) Modal Asing atau Hutang

    Modal asing atau hutang adalah modal yang berasal dari luar

    perusahaan dan bagi perusahaan yang bersangkutan modal tersebut

    hutang, yang pada saatnya harus dibayar kembali.

    2) Modal Sendiri

    Modal sendiri adalah modal yang berasal dari pemilik

    perusahaan dan tertanam dari dalam perusahaan untuk jangka waktu

    tidak tertentu lamanya. Oleh karena itu modal sendiri ditinjau dari

    sudut likuiditas merupakan dana jangka panjang yang tidak tertentu

    waktunya. Modal sendiri dapat berasal dari luar perusahaan. Dan

    dapat juga berasal dari dalam perusahaan sendiri, yaitu modal yang

    dihasilkan atau dibentuk sendiri di dalam perusahaan (cadangan dan

    laba ditahan).

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    11

    B. Leverage

    Leverage dapat didefinisikan sebagai pengguna aktiva atau dana dimana

    untuk penggunaan tersebut perusahaan harus menutup biaya tetap atau

    membayar beban tetap (Riyanto,2001:375). Leverage merupakan hasil dari

    penggunaan biaya asset tetap atau dana untuk menambah pengembalian pada

    kepemilikan perusahaan.

    Leverage adalah penggunaan assets dan sumber dana (sources of funds)

    oleh perusahaan dengan biaya tetap (beban tetap) dengan maksud untuk

    meningkatkan keuntungan potensial pemegang saham (Agus Sartono,

    1996:337). Penggunaan financial leverage ditujukan agar keuntungan yang

    diperoleh lebih besar daripada biaya asset dan sumber dananya. Dengan

    demikian akan meningkatkan keuntungan pemegang saham. Dan sebaliknya

    leverage juga akan meningkatkan variabilitas (resiko) keuntungan.

    Leverage perusahaan dibedakan menjadi dua, yaitu operating leverage

    dan financial leverage. Operating leverage menunjukkan seberapa besar biaya

    tetap yang digunakan dalam operasi perusahaan. Sedangkan financial leverage

    adalah suatu ukuran yang menunjukkan sampai sejauh mana sekuritas ( hutang

    dan saham preferen ) digunakan dalam struktur modal. Kalau ada operating

    leverage penggunaan aktiva dengan biaya tetap adalah dengan harapan bahwa

    revenue yang dihasilkan oleh penggunaan aktiva itu akan cukup untuk menutup

    biaya tetap dan biaya variabel maka pada financial leverage penggunaan dana

    dengan beban tetap itu adalah dengan harapan untuk memperbesar pendapatan

    perlembar saham biasa.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    12

    Konsep leverage sangat penting terutama untuk menunjukkan kepada

    analis keuangan dalam melihat trade-off antara resiko dan tingkat keuntungan

    dari berbagai tipe keputusan financial. Perusahaan yang menggunakan sumber

    dana dengan beban tetap dikatakan bahwa perusahaan tersebut mempunyai

    financial leverage. Perusahaan menggunakan financial leverage dengan

    harapan terjadi perubahan laba per lembar saham (Earning Per Share/EPS)

    yang lebih besar dari pada perubahan laba sebelum bunga dan pajak ( Earning

    Before Interest and Tax/EBIT).

    Keputusan pendanaan menyangkut keputusan tentang bentuk dan

    komposisi pendanaan yang akan dipergunakan oleh perusahaan. Secara umum,

    dana dapat diperoleh dari luar perusahaan (eksternal financing) maupun dari

    dalam perusahaan (internal financing). Keputusan tentang external financing

    sering disebut sebagai keputusan pendanaan.

    C. Struktur Modal

    a. Pengertian Stuktur Modal

    Struktur modal adalah merupakan pembelanjaan permanent dimana

    mencerminkan perimbangan antara jumlah hutang jangka panjang dan

    modal sendiri. (Bambang Riyanto,2001:22).

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    13

    Dalam kaitannya dengan struktur modal jelas yang diperhitungkan

    hanyalah hutang jangka panjang yang terdiri atas berbagai jenis obligasi dan

    kredit investasi jangka panjang lainnya. Sedangkan modal sendiri atau

    equity capital terdiri dari berbagai jenis saham (saham biasa dan saham

    preferen), cadangan dan laba ditahan.

    Struktur modal juga dikatakan sebagai kapitalisasi, yaitu kecukupan

    menyeluruh serta komposisi finansial perusahaan yang akan berpengaruh

    terhadap leverage (John Downes dan Jordan Elliot 1996 dalam Heru

    Agustanto,2004:69).

    Sedangkan menurut Sartono (1997:225) struktur modal merupakan

    pertimbangan jumlah hutang jangka pendek yang bersifat permanen, hutang

    jangka panjang dalam perferen dan saham biasa.

    b. Struktur Modal Yang Ditargetkan

    Pertama-tama perusahaan harus menganalisis beberapa faktor,

    kemudian menetapkan struktur modal yang ditargetkan (target capital

    structure), yaitu bauran hutang, saham preferen dan saham biasa yang

    direncanakan perusahaan untuk menambah modal (Bringham dan Houston,

    2001:5). Kebijakan struktur modal melibatkan perimbangan (trade-off)

    antara resiko dan tingkat pengembalian.

    1) Menggunakan lebih banyak hutang berarti memperbesar resiko yang

    ditanggung pemegang saham.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    14

    2) Menggunakan lebih banyak hutang juga memperbesar tingkat

    pengembalian yang diharapkan.

    Resiko yang semakin tinggi cenderung menurunkan harga saham,

    tetapi meningkatkan tingkat pengembalian yang diharapkan (expected rate

    of return) akan menaikkan harga saham tersebut.

    Empat faktor yang mempengaruhi struktur modal :

    1) Resiko Bisnis

    2) Posisi pajak perusahaan

    3) Fleksibilitas keuangan atau kemampuan untuk menambah modal dengan

    persyaratan yang wajar dalam keadaan yang memburuk.

    4) Konservatisme atau agresivitas manajemen

    c. Struktur Modal Yang Optimal

    Apabila suatu perusahaan dalam memenuhi kebutuhan dananya

    mengutamakan pemenuhan dana dengan sumber dana dari dalam

    perusahaan akan sangat mengurangi keuntungan dari pihak luar. Apabila

    kebutuhan dana sudah demikian meningkatnya karena pertumbuhan

    perusahaan dan selain menggunakan dana yang berasal dari luar perusahaan,

    baik hutang (debt financing) maupun dengan mengeluarkan saham baru

    dalam memenuhi kebutuhan dananya.

    Kalau dalam pemenuhan kebutuhan dana dari sumber extern tersebut

    perusahaan lebih mengutamakan pada hutang saja maka ketergantungan

    perusahaan pada pihak luar akan semakin besar dan resiko finansialnya juga

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    15

    akan semakin besar. Risiko financial adalah bagian dari risiko yang

    ditanggung pemegang saham, yang melebihi risiko bisnis yang mendasar,

    sebagai akibat penggunaan leverage keuangan. Selain itu juga ada risiko

    bisnis, yaitu risiko yang berkaitan dengan proyeksi tingkat pengembalian

    atau ekuitas (ROE) dari perusahaan di masa mendatang, dengan

    mengasumsikan bahwa perusahaan tersebut tidak menggunakan utang, jika

    perusahaan hanya mendasarkan pada saham saja, biayanya akan sangat

    mahal. Sebagaimana diketahui, biaya penerbitan saham baru adalah yang

    paling mahal dibandingkan dengan biaya sumber-sumber lainnya.

    D. Market- to-book ratio

    Market-to-book ratio merupakan suatu rasio yang mengindikasikan

    antara market value perusahaan per lembar saham dengan book value per

    lembar sahamnya. Sejak book value perusahaan menggambarkan tentang

    sejarah akuntansi biaya, rasio ini mengindikasikan kesuksesan pihak

    manajemen dalam mengkreasikan value untuk para pemegang saham. Rasio ini

    secara sederhana mengukur biaya dari setiap unit moneter harga pasar saham.

    Rasio ini digunakan oleh investor sebagai basic value untuk membantu

    mengidentifikasikan saham yang undervalued.

    Rasio harga pasar terhadap nilai buku memberikan indikasi lain tentang

    bagaimana investor memandang perusahaan. Perusahaan dengan tingkat

    pengembalian atas ekuitas yang relative tinggi biasanya menjual saham

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    16

    beberapa kali lebih tinggi dari nilai bukunya, dibanding perusahaan dengan

    tingkat pengembalian yang rendah.

    E. Tangibility of assets

    Nilai jaminan dari asset atau tangibility of asset, dipegang oleh suatu

    perusahaan untuk dijadikan sebagai faktor penentu dari leverage (Rajan and

    Zingales,1995). Perusahaan dengan tangible assets yang lebih tinggi

    diharapkan memiliki leverage yang lebih tinggi. Tangible assets

    memungkinkan memiliki suatu dampak dalam memutuskan pinjaman

    perusahaan karena itu merupakan persoalan kecil untuk menerangkan asimetris

    dan biasanya mereka memiliki nilai yang lebih baik dari intangible assets

    dalam kasus kebangkrutan. Sebagai tambahan, risiko-risiko moral berkurang

    ketika perusahaan menawarkan tangible assets sebagai kolateral karena

    konstitusi suatu tanda positif untuk debitor.

    Tangible of assets atau aktiva tetap, adalah kekayaan yang dimiliki

    perusahaan yang fisiknya nampak (Munawir, 2004). Syarat lain yang dapat

    diklafikasikan sebagai aktiva tetap selain aktiva itu dimiliki perusahaan, juga

    harus digunakan dalam operasi yang bersifat permanen (aktiva tersebut

    memiliki kegunaan jangka panjang atau tidak akan habis dipakai dalam satu

    periode kegiatan perusahaan). Yang dimasukkan dalam kelompok aktiva tetap

    ini meliputi:

    1) Tanah yang diatasnya didirikan bangunan atau digunakan operasi.

    2) Bangunan, baik bangunan kantor, toko maupun bangunan pabrik.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    17

    3) Mesin

    4) Inventaris

    5) Kendaraan dan kelengkapan atau alat-alat lainnya.

    F. Firm profitability

    Profitabilitas periode sebelumnya merupakan faktor penting dalam

    menentukan struktur modal. Dengan laba ditahan yang besar, perusahaan akan

    senang menggunakan laba ditahan sebelum menggunakan utang. Hal ini sesuai

    dengan pecking order theory yang menyarankan bahwa manajer lebih senang

    menggunakan pembiayaan dari pertama, laba ditahan, kemudian utang dan

    terakhir penjualan saham baru. Meskipun secara teoritis sumber modal yang

    biayanya paling murah adalah utang, kemudian saham preferen dan yang

    paling mahal adalah saham biasa serta laba ditahan.

    G. Firm size

    Suatu perusahaan besar yang sudah mapan akan memiliki akses dengan

    mudah menuju pasar modal, sementara perusahaan yang baru dan yang masih

    kecil akan mengalami dampak kesulitan untuk memasuki area pasar modal.

    Karena kemudaham akses dalam pasar modal cukup berarti untuk fleksibilitas

    dan kemampuan untuk memperoleh dana yang lebih besar, sehingga

    perusahaan mampu memiliki rasio pembayaran dividen yang lebih tinggi

    daripada perusahaan kecil.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    18

    Perusahaan besar dan perusahaan kecil dibedakan dengan mengukur

    total aktiva perusahaan. Total aktiva yang dimaksud adalah total aktiva yang

    sudah dibagi dengan nilai ekuitas perusahaan tersebut. Risiko usaha antara

    perusahaan besar dan perusahaan kecil berbeda secara signifikan. Semakin

    besar suatu perusahaan maka informasi mengenai perusahaan tersebut menjadi

    semakin banyak sehingga semakin kecil return yang diperoleh. Jadi small firm

    akan lebih dipertimbangkan dalam berinvestasi.

    Perusahaan dapat ditentukan besar kecilnya oleh beberapa faktor, antara

    lain oleh total assets (TA) atau total aktiva atau kapitalisasi pasar yang

    likuiditasnya mantap, sehingga dianggap mampu memperoleh tingkat

    profitabilitas yang tinggi dan perusahaan tersebut dapat dengan mudah masuk

    ke pasar modal untuk memperoleh kebutuhan dana.

    H. Tingkat Pertumbuhan Perusahaan

    Perusahaan yang memiliki tingkat pertumbuhan yang pesat cenderung

    lebih banyak menggunakan hutang atau mengandalkan modal eksternal

    daripada perusahaan yang memiliki tingkat pertumbuhan yang lebih lambat.

    Perusahaan yang besar, sahamnya tersebar sangat luas akan lebih berani

    mengeluarkan saham baru dalam memenuhi kebutuhannya untuk membiayai

    pertumbuhan perusahaan dibandingkan dengan perusahaan kecil yang

    sahamnya tersebar di lingkungan kecil, penambahan jumlah saham akan

    mempunyai pengaruh yang besar tehadap kemungkinan hilangnya kontrol

    pihak dominan terhadap perusahaan yang bersangkutan.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    19

    I. PENELITIAN TERDAHULU

    Penelitian tentang struktur modal telah banyak dilakukan sebelumnya.

    Penelitian yang dilakukan oleh Oliver (2000) meneliti apabila keofisien dari

    market-to-book ratio secara relatif tinggi maka leverage perusahaan rendah dan

    sebaliknya. Apabila firm size itu besar, maka secara positif berhubungan

    dengan leverage yang tinggi dan sebaliknya. Apabila tangible of assets dari

    perusahaan itu tinggi maka leverage dari perusahaan itu juga besar. Apabila

    perusahaan memiliki profit yang lebih besar maka leverage perusahaan itu

    kecil.

    Penelitian yang dilakukan Homaifar et al (1994) dan Moh d et al (1998)

    diperoleh hasil bahwa perusahaan cenderung meningkatkan hutangnya karena

    mereka berkembang semakin besar dan perusahaan besar dengan mudah

    mengakses pasar modal disebabkan karena perusahaan besar memiliki

    fleksibilitas dan kemampuan untuk mendapatkan sumber dana.

    Hasil temuan mengenai ukuran perusahaan mengindikasikan bahwa

    perusahaan-perusahaan di Indonesia memilki kecenderungan, semakin tinggi

    asset yang dimiliki, semakin besar pula defisit arus kas. Hal ini akan

    meningkatkan hutang jangka panjangnya. Perusahaan-perusahaan dengan

    ukuran lebih besar memiliki fleksibilitas dan kemampuan memperoleh dana

    yang lebih besar pula, dibandingkan perusahaan berukuran kecil.

    Penelitian yang telah dilakukan oleh Arifin (2001) menguji fakto-faktor

    yang mempengaruhi striktur modal pada perusahaan elektronika yang terdaftar

    di Bursa Efek Jakarta sejak tahun 1992 sampai tahun 1999. Hasil pengujian

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    20

    menunjukkan bahwa secara bersama-sama, struktur aktiva, tingkat

    pertumbuhan perusahaan dan profitabilitas sebagai variabel independen

    berpengaruh signifikan terhadap struktur modal. Sedangkan secara parsial,

    hanya variabel profitabilitas yang mempunyai pengaruh terhadap struktur

    modal.

    Bauer (2004) meneliti mengenai determinants capital structure

    perusahaan di Republic Czech. Hasil pengujian menunjukkan size dan tax

    berpengaruh positif terhadap leverage (2) profitability, tangibility dan P/B ratio

    berpengaruh negatif terhadap leverage (3) volatility tidak berpengaruh terhadap

    leverage.

    Shah dan Khan (2007) meneliti mengenai determinats capital structure

    perusahaan non-financial di Pakistan tahun 1994-2002.Hasil pengujian

    menunjukkan tangibility berpengaruh signifikan terhadap leverage, size tidak

    berpengaruh signifikan terhadap leverage, growth berpengaruh signifikan

    negatif terhadap leverage. Profitability berpengaruh signifikan negatif terhadap

    leverage. Volatility tidak berpengaruh terhadap leverage.

    Pandey (2001) mengemukakan bahwa pertumbuhan perusahaan, ukuran

    perusahaan berpengaruh positif terhadap struktur modal. Profitabilitas

    perusahaan berpengaruh negatif terhadap struktur modal. Struktur aktiva

    berpengaruh negatif terhadap struktur modal. Resiko berpengaruh negatif

    terhadap long- term debt ratio tetapi berpengaruh positif terhadap short-term

    debt ratio.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    21

    Huang dan Song (2001), meneliti mengenai determinants capital

    structure perusahaan di China. Hasil pengujian menunjukkan firm size, non-

    debt tax shields dan fixed assets berpengaruh positif terhadap leverage.

    Profitability berpengaruh negatif terhadap leverage. Volatility tidak

    berpengaruh signifikan.

    Gaud, Jani, Hoesli dan Bender (2003) meneliti mengenai determinants

    capital structure perusahaan yang terdaftar dalam Swiss Sock Exchange tahun

    1991-2000. Hasil pengujian menunjukkan size, tangible assets dan business

    risk berpengaruh positif terhadap leverage. Growth dan profitability

    berpengaruh negatif terhadap leverage.

    Selain itu, penelitian yang telah dilakukan Chen dan Xue (2005) yang

    menguji faktor-faktor yang mempengaruhi struktur modal pada perusahaan

    yang terdaftar di Bursa Efek China sejak tahun 1997 sampai tahun 2001. Hasil

    dari penelitian yang telah dilakukan oleh Chen dan Xue (2005) ini

    menunjukkan bahwa (1) terdapat hubungan yang berkebalikan dan tidak

    signifikan variabel earnings volatility terhadap leverage ratio, (2) terdapat

    hubungan yang positif dan signifikan variabel sturktur aset terhadap leverage

    ratio, (3) terdapat hubungan yang positif dan signifikan variabel non debt tax

    shield terhadap leverage, (4) terdapat hubungan yang positif (trade-

    off)/berkebalikan (pecking order) signifikan variabel profitabilitas terhadap

    leverage, (5) terdapat hubungan yang positif (trade-off)/berkebalikan (pecking

    order) dan signifikan variabel ukuran perusahaan terhadap leverage, (6)

    terdapat hubungan yang berkebalikan dan tidak signifikan variabel

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    22

    pertumbuhan perusahaan terhadap leverage, (7) terdapat hubungan yang

    positif/berkebalikan dan tidak signifikan variabel dividen terhadap leverage.

    Penelitian yang dilakukan oleh Sawitri (2001) mengenai pengaruh past

    market valuation (market-to-book ratio, tangibility, profitability, dan firm size)

    terhadap struktur modal pada perusahaan go public yang terdaftar di Bursa

    Efek Jakarta sejak tahun 1992 sampai tahun 2002. Hasil dari penelitian ini

    telah menunjukkan bahwa variabel independen secara bersama-sama

    berpengaruh signifikan terhadap struktur modal.

    J. KERANGKA PEMIKIRAN

    Penelitian ini menggunakan variabel-variabel penelitian yang diduga

    akan berpengaruh terhadap penggunaan leverage pada perusahaan. Market-to-

    book ratio berpengaruh terhadap leverage, apabila keofisien dari market-to-

    book ratio relatif tinggi, maka leverage perusahaan rendah, dan sebaliknya.

    Apabila firm size itu besar, maka secara positif berhubungan dengan leverage

    yang tinggi dan sebaliknya. Apabila Tangible of Assets dari perusahaan itu

    tinggi maka leverage dari perusahaan itu juga besar, perusahaan dengan

    tangible of assets yang lebih tinggi diharapkan memiliki leverage yang lebih

    tinggi. Apabila perusahaan memiliki profit yang lebih besar maka leverage

    perusahaan itu kecil. Perusahaan dengan tingkat pengembalian yang tinggi atas

    investasi atau profitabilitas tinggi cenderung menggunakan hutang yang relatif

    kecil karena laba ditahan yang tinggi sudah memadai untuk membiayai

    sebagian besar kebutuhan pendanaan (Weston dan Brigham 1994: 175).

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    23

    Apabila tingkat pertumbuhan perusahaan lebih tinggi maka leverage

    perusahaan juga tinggi. Perusahaan yang lebih menguntungkan untuk

    memperoleh hutang yang sedikit karena itu biayanya lebih mudah dan lebih

    efektif dalam membiayai internal. Adapun kerangka pemikirannya adalah

    seperti digambarkan dibawah ini :

    Variabel Independen

    Gambar II.1

    KERANGKA PEMIKIRAN

    Dari adanya kerangka pemikiran di atas dapat diketahui bahwa market-

    to-book ratio, firm size, tangible of assets, firm profitability dan tingkat

    pertumbuhan perusahaan sebagai variabel independen berpengaruh terhadap

    penggunaan leverage perusahaan sebagi variabel dependen.

    market-to-book ratio (MBR)

    Firm Size

    (SIZE)

    SIZE

    Tangibility of assets

    (TNG)

    ( Firm profitability

    (PRF)

    (

    Tingkat

    Pertumbuhan

    Perusahaan

    Leverage

    (LEV)

    LEV

    Variabel Dependen

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    24

    K. HIPOTESIS

    Hipotesis merupakan suatu pernyataan dugaan yang logis mengenai

    hubungan antara dua variabel atau lebih.

    1. Penelitian yang dilakukan oleh Oliver (2000) meneliti apabila keofisien dari

    market-to-book ratio secara relatif tinggi maka leverage perusahaan rendah

    dan sebaliknya. Apabila firm size itu besar, maka secara positif berhubungan

    dengan leverage yang tinggi dan sebaliknya. Apabila tangible of assets dari

    perusahaan itu tinggi maka leverage dari perusahaan itu juga besar. Apabila

    perusahaan memiliki profit yang lebih besar maka leverage perusahaan itu

    kecil. Penelitian yang dilakukan Homaifar et al (1994) dan Moh d et al

    (1998) diperoleh hasil bahwa perusahaan cenderung meningkatkan

    hutangnya karena mereka berkembang semakin besar dan perusahaan besar

    dengan mudah mengakses pasar modal disebabkan karena perusahaan besar

    memiliki fleksibilitas dan kemampuan untuk mendapatkan sumber dana.

    Untuk mengetahui besarnya pengaruh variabel-variabel independen secara

    bersama-sama terhadap variabel dependen, maka dirumuskan hipotesis

    sebagai berikut :

    Ha-1 = Market-to-book ratio, firm size, tangible of assets, firm

    profitability, dan tingkat pertumbuhan perusahaan secara bersama-

    sama berpengaruh signifikan terhadap penggunaan leverage

    perusahaan.

    2. Baker and Wurgler (2002) mencatat bahwa market-to-book ratio

    mempengaruhi leverage. Umumnya perusahaan-perusahaan kemungkinan

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    25

    besar mempermasalahkan ekuitas ketika nilai pasarnya tinggi, dihubungkan

    dengan nilai buku dan pembelian kembali ekuitas ketika nilai pasarnya

    rendah. Atas dasar uraian diatas, maka dapat dirumuskan hipotesis sebagai

    berikut :

    Ha-2 = Market-to-book ratio secara parsial berpengaruh signifikan

    terhadap penggunaan leverage.

    3. Firm size menjadi faktor penentu positif dari struktur modal (Agrawal and

    Nagarajan, 1990; Baker and Wurgler, 2002; Hovakimian, 2005). Firm size

    mungkin sebagai proksi untuk beberapa variabel seperti biaya transaksi

    yang rendah dalam mempermasalahkan hutang, akses yang lebih baik untuk

    pasar hutang dan informasi yang tidak simetris yang lebih rendah.

    Berdasarkan penelitian yang dilakukan Chen dan Xue (2005) yang menguji

    faktor-faktor yang mempengaruhi struktur modal pada perusahaan yang

    terdaftar di Bursa Efek China sejak tahun 1997 sampai tahun 2001

    menunjukkan bahwa terdapat hubungan positif (trade-off)/ berkebelikan

    (pecking order ) dan signifikan antara Firm size sebagai variabel independen

    terhadap leverage sebagai variabel dependen. Atas dasar uraian diatas, maka

    dapat dirumuskan hipotesis sebagai berikut :

    Ha-3 = Firm size secara parsial berpengaruh signifikan terhadap

    penggunaan leverage.

    4. Nilai jaminan dari asset, atau tangibility of assets, dipegang oleh suatu

    perusahaan yang telah dikemukakan menjadi suatu faktor penentu dari

    leverage ( Rajan and Zingales, 1995). Perusahaan dengan Tangible of assets

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    26

    yang tinggi diharapkan memiliki leverage yang lebih tinggi. Tangible of

    assets dimungkinkan memiliki suatu pengaruh dalam keputusan pinjaman

    suatu perusahaan karena tangible of assets memiliki lebih sedikit subjek

    untuk informasi yang tidak simetris dan biasanya memiliki nilai yang lebih

    baik dari intangible assets dalam kasus kebangkrutan. Sebagai tambahan,

    resiko bahaya moral berkurang ketika perusahaan memiliki kelebihan

    tangible of assets sebagai jaminan, karena itu membentuk sinyal yang

    positif terhadap debitor. Atas dasar uraian diatas, maka dapat dirumuskan

    hipotesis sebagai berikut :

    Ha-4 = Tangible of assets secara parsial berpengaruh signifikan

    terhadap penggunaan leverage.

    5. Perusahaan dengan profitabilitas yang tinggi cenderung menggunakan

    hutang yang relatif kecil. Hal ini disebabkan laba ditahan yang tinggi sudah

    menutup sebagian besar kebutuhan pendanaan. Dengan hal ini dapat

    dikatakan bahwa profitabilitas berpengaruh terhadap struktur modal.

    Mayers (1984) menyusun teori struktur modal yang menjelaskan bahwa jika

    suatu perusahaan itu menguntungkan maka itu lebih memungkinkan bahwa

    pembiayaan mungkin berasal dari sumber internal dari pada sumber

    eksternal. Perusahaan yang lebih menguntungkan diharapkan memiliki

    hutang sedikit, karena itu lebih mudah dan pengeluaran yang lebih efektif

    dalam membiayai secara internal. Berdasarkan penelitian yang dilakukan

    oleh Chen dan Xue (2005) yang menguji faktor-faktor yang mempengaruhi

    struktur modal pada perusahaan yang terdaftar di Bursa Efek China sejak

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    27

    tahun 1997 samai dengan tahun 2001 menunjukkan bahwa terdapat

    hubungan positif (trade-off)/berkebalikan (pecking order) dan signifikan

    antara firm profitability sebagai variabel independen terhadap leverage

    sebagai variabel dependen. Atas dasar uraian diatas, maka dapat dirumuskan

    hipotesis sebagai berikut :

    Ha-5 = Firm profitability secara parsial berpengaruh signifikan

    terhadap penggunaan leverage.

    6. Pandey (2001) mengemukakan bahwa pertumbuhan perusahaan, ukuran

    perusahaan berpengaruh positif terhadap struktur modal. Profitabilitas

    perusahaan berpengaruh negatif terhadap struktur modal. Struktur aktiva

    berpengaruh negatif terhadap struktur modal. Resiko berpengaruh negatif

    terhadap long- term debt ratio tetapi berpengaruh positif terhadap short-

    term debt ratio. Penelitian Daskalakis dan Psillaki (2003) menunjukkan

    Growth berpengaruh positif terhadap debt ratio. Perusahaan yang memiliki

    tingkat pertumbuhan perusahaan cepat cenderung menggunakan hutang

    yang lebih tinggi dibandingkan dengan perusahaan yang tingkat

    pertumbuhannya rendah (Weston dan Brigham 1994:175). Atas dasar

    pertimbangan tersebut, maka dapat dirumuskan hipotesis sebagai berikut :

    Ha-6 = Tingkat pertumbuhan perusahaan secara parsial berpengaruh

    signifikan terhadap penggunaan leverage.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    28

    BAB III

    METODE PENELITIAN

    A. Desain Penelitian

    Penelitian ini besifat survey data sekunder. Penelitian ini termasuk

    dalam tipe penelitian penjelasan (explanatory research) yang menyoroti

    hubungan variabel penelitian dan menguji hipotesis yang telah dirumuskan.

    B. Populasi, Sampel dan Teknik Pengambilan Sampel

    Penelitian ini mengambil populasi perusahaan yang listing di BEI

    khususnya perusahaan Keuangan yang go- public tahun 2006 sampai tahun

    2008.

    Teknik pengambilan sampel adalah purposive random sampling.

    Kriteria yang digunakan untuk penentuan sampel adalah :

    a. Merupakan perusahaan keuangan yang go-public dan terdaftar di BEI sesuai

    dengan pengklasifikasian Indonesian Capital Market Directory.

    b. Perusahaan mempublikasikan laporan keuangan tahunan untuk periode 2006

    sampai 2008.

    c. Sampel adalah perusahaan yang sahamnya aktif diperdagangkan di Bursa

    Efek Indonesia selama periode 2006 sampai 2008.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    29

    C. Sumber Data dan Metode Pengumpulan Data

    Data yang digunakan dalam penelitian adalah data sekunder. Data yang

    digunakan dalam penelitian ini dikumpulkan dengan metode dokumentasi

    terhadap laporan keuangan perusahaan keuangan yang terdaftar di Bursa Efek

    Indonesia selama periode tahun 2006 sampai tahun 2008. Data diperoleh dari

    publikasi Indonesian Capital Market Directory (ICMD), yang memuat laporan

    keuangan perusahaan yang telah go-public. Untuk beberapa variabel, data yang

    ada masih merupakan data mentah yang terutang dalam laporan keuangan

    perusahaan sehingga masih harus diolah untuk menjadi data siap pakai.

    D. Variabel yang diteliti dan Pengukuran Variabel

    1. Variabel Independen (X)

    Variabel independen pada penelitian ini adalah :

    a. Market-to-Book Ratio(X1)

    Barker dan Wurgler (2002) membuktikan bahwa Market-to-Book

    Ratio mempengaruhi Leverage, yang diukur dengan :

    Mbi,t = Total Assets i,t Book Equity i,t + Market Equity i,t

    Total Assets i,t

    Mb = Market-to-Book Ratio

    b. Firm Size (X2)

    Variabel ukuran perusahaan diukur melalui log natural dari total

    aktiva. Variabel total aktiva merupakan variabel yang memiliki satuan

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    30

    angka paling besar yang potensial menimbulkan heteroskedastisitas

    sehingga harus ditransformasikan ke log natural. Selain itu untuk

    memampatkan perbedaan nilai dengan variabel independen lain. Total

    aktiva dipilih sebagai proxy ukuran perusahaan dengan

    mempertimbangkan bahwa nilai aktiva relatif lebih stabil dibandingkan

    nilai market capitalized dan penjualan. Jadi perhitungan ukuran

    perusahaan menggunakan :

    SIZEi,t = Ln (Total Assets i,t )

    c. Tangibility of Assets (X3)

    Diukur dengan :

    TNG = Tangibility of Assets

    d. Firm Profitability (X4)

    Mayers (1984) menyusun teori struktur modal yang menjelaskan

    bahwa jika suatu perusahaan itu menguntungkan maka itu lebih

    memungkinkan bahwa pembiayaan mungkin berasal dari sumber internal

    dari pada sumber eksternal. Perusahaan yang lebih menguntungkan

    diharapkan memiliki hutang sedikit, karena itu lebih mudah dan

    pengeluaran yang lebih efektif dalam membiayai secara internal. Yang

    diukur dengan :

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    31

    PRF = Profitability

    EBT = Earning Before Tax

    e. Tingkat pertumbuhan Perusahaan (X5)

    Tingkat pertumbuhan perusahaan dinyatakan dengan angka

    indeks pertumbuhan yaitu alat ukur perubahan jumlah aktiva pada tiap-

    tiap tahun yang bersangkutan berdasarkan tahun dasar Rumusnya yaitu :

    I = (Pn Po)/ Po

    I = Indeks pertumbuhan perusahaan

    Pn = Jumlah aktiva pada tahun yang bersangkutan

    Po = Jumlah aktiva pada tahun dasar

    2. Variabel Dependen

    Variabel dependen dalam pengukuran ini adalah leverage

    perusahaan. Leverage merupakan hasil dari penggunaan biaya asset tetap

    atau dana untuk menambah pengembalian pada kepemilikan perusahaan.

    Leverage perusahaan i pada tahun t, didefinisikan sebagai berikut :

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    32

    E. Teknik Analisis Data

    1. Uji Normalitas

    Asumsi normalitas untuk menguji apakah data berdistribusi normal

    atau tidak. Data yang baik adalah yang berdistribusi normal. Pengujian ini

    dilakukan dengan memakai uji Kolmogorov- Smirnov. Level of Significant

    yang digunakan adalah 0,05. Jika nilai p-value lebih besar dari 0,05 maka

    data berdistribusi normal, begitu pula sebaliknya.

    2. Uji Hipotesis

    a. Pengujian Simultan (uji-F)

    Pengujian ini dilakukan untuk menguji variabel independen

    secara bersama-sama berpengaruh terhadap variabel dependen.

    Pengujiannya adalah sebagai berikut :

    a) Ho diterima atau Ha ditolak apabila nilai signifikansi F hitung > 0,05.

    Ini menunjukkan bahwa variabel independen secara bersama-sama

    tidak berpengaruh terhadap variabel dependen.

    b) Ho ditolak atau Ha diterima apabila nilai signifikansi F hitung < 0,05.

    Ini menunjukkan bahwa variabel independen secara bersama-sama

    berpengaruh terhadap variabel dependen.

    b. Pengujian Keofisien Regresi Parsial (uji-t)

    Pengujian ini dilakukan untuk mengetahui variabel bebas secara

    parsial atau individu mempunyai pengaruh terhadap variabel bebas

    lainnya atau tidak (Gujarati, 2003). Pengujiannya adalah sebagai berikut :

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    33

    a) Ho diterima atau Ha ditolak apabila nilai signifikansi t hitung > 0,05.

    Ini menunjukkan bahwa variabel independen secara parsial tidak

    berpengaruh terhadap variabel dependen.

    b) Ho ditolak atau Ha diterima apabila nilai signifikansi t hitung < 0,05.

    Ini menunjukkan bahwa variabel independen secara parsial

    berpengaruh terhadap variabel dependen.

    c. Uji Keofisien Determinasi

    Keofisien determinasi bertujuan untuk mengetahui seberapa besar

    kemampuan variabel independen menjelaskan variabel dependen

    (Nugroho,2005:50). Nilai R2 adjusted besarnya berkisar antara lebih

    besar sama dengan 0 dan lebih kecil sama dengan 1. Jika semakin

    mendekati 1 maka model semakin baik karena apabila R2 adjusted sama

    dengan 1 berarti variabel independen berpengaruh sempurna terhadap

    variabel dependen, sedangkan jika R2 adjusted sama dengan 0 berarti

    tidak ada pengaruh variabel independen pada variabel dependen.

    3. Uji Asumsi Klasik

    a. Uji Multikolinearitas

    Uji multikolinearitas diperlukan untuk mengetahui ada tidaknya

    variabel independen yang memiliki kemiripan dengan variabel

    independen lain dalam satu model (Nugroho, 2005: 58 ). Kemiripan antar

    variabel independen dalam suatu model akan menyebabkan terjadinya

    korelasi yang sangat kuat antara suatu variabel independen dengan

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    34

    variabel independen yang lain. Deteksi multikolinearitas pada suatu

    model dapat dilihat dari beberapa hal, antara lain ( Nugroho,2005:58) :

    1) Jika nilai Variance Inflation Factor (VIF) tidak lebih dari 10 dan

    Tolerance tidak kurang dari 0,1 maka model dapat dikatakan terbebas

    dari multikolinearitas.

    2) Jika nilai keofisien korelasi antar masing-masing variabel independen

    kurang dari 0,70 maka model dapat dinyatakan bebas dari asumsi

    klasik multikolinearitas.

    3) Jika nilai keofisien determinan, baik dilihat dari R2 maupun R-square

    di atas 0,60 namun tidak ada variabel independen yang berpengaruh

    terhadap variabel dependen maka ditengarai model terkena

    multikolineritas.

    b. Uji Autokorelasi

    Uji autokorelasi bertujuan untuk menguji apakah dalam sebuah

    model regresi linier ada korelasi antara kesalahan pengganggu pada

    periode t dengan kesalahan pada periode t-1 (sebelumnya). Jika terjadi

    korelasi, maka dinamakan ada problem autokorelasi (Santoso,2001).

    Autokorelasi pada sebagian besar kasus ditemukan pada regresi yang

    datanya time series, atau berdasarkan waktu berkala, seperti bulanan,

    tahunan dan seterusnya.

    Mendeteksi adanya autokorelasi bias dilihat pada tabel Durbin-

    Watson, yang bias dilihat pada buku statistik yang relevan. Namun

    demikian secara umum bias diambil patokan :

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    35

    - Angka D-W di bawah -2 berarti ada autokorelasi positif.

    - Angka D-W di antara -2 sampai +2, berarti tidak ada autokorelasi.

    - Angka D-W di atas +2 berarti ada autokorelasi negatif.

    Autokorelasi bisa diatasi dengan berbagai cara, antara lain dengan

    melakukan transformasi data, menambah data observasi.

    c. Uji Heteroskedastisitas

    Heteroskedastisitas menguji dalam model regresi terjadi

    ketidaksamaan variance dari residual satu pengamatan ke pengamatan

    yang lain. Jika variance dari residual satu pengamatan ke pengamatan

    lain tetap, maka disebut Homoskedastisitas dan jika berbeda disebut

    Heteroskedastisitas (Ghozali, 2006). Model regresi yang baik adalah

    yang Homoskedstisitas atau tidak terjadi Heteroskedastisitas.

    Kebanyakan data crossection mengandung situasi Heteroskedastisitas

    karena data ini menghimpun data yang mewakili berbagai ukuran (kecil,

    sedang dan besar). Jika variabel independen signifikan secara statistik

    mempengaruhi variabel dependen, maka ada indikasi terjadi

    Heteroskedastisitas. Hasil tampilan output SPSS dengan jelas

    menunjukkan bahwa tidak ada satupun variabel independen yang

    signifikan secara statistik mempengaruhi variabel dependen nilai

    absolute. Hal ini terlihat dari probabilitas signifikansinya di atas tingkat

    kepercayaan 5%. Jadi dapat disimpulkan model regresi tidak

    mengandung adanya Heteroskedastisitas.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    36

    BAB IV

    HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

    A. Deskripsi Data

    Diskripsi hasil penelitian ini didasarkan pada data responden yang

    terdiri dari: market- to- book ratio, firm size, tangibility of assets, firm

    profitability, indeks pertumbuhan perusahaan, dan leverage. Analisis

    deskriptif (analisis univariate) bertujuan untuk memberikan gambaran tentang

    data dalam penelitian secara lengkap. Hasil selengkapnya akan dijabarkan

    sebagai berikut:

    Tabel 4.1

    Hasil Analisis Deskriptif (Univariate)

    Deskriptif Mbr Size Tng Prf I Lev

    Mean 1.5568 14.5167 .0398 .0638 .0403 .6547

    Median .8500 14.2550 .0200 .0200 .0900 .7050

    Minimum .08 10.58 .00 .00 -.78 .02

    Maximum 30.33 19.70 .65 1.29 .62 1.27

    Sumber: data primer diolah 2010

    Berdasarkan hasil analisis univariate dari keenam variabel, maka diperoleh

    hasil:

    a. Market-to-Book Ratio (X1)

    Dari perhitungan analisis deskriptif dengan bantuan program SPSS

    diperoleh hasil skor sebagai berikut: skor tertinggi = 30,33, skor terendah

    = 0,08, nilai rata-rata = 1,5568, dan median = 2,00.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    37

    b. Firm Size (X2)

    Dari perhitungan analisis deskriptif dengan bantuan program SPSS

    diperoleh hasil skor sebagai berikut: skor tertinggi = 19,70, skor terendah

    = 10,58, nilai rata-rata = 14,5167, dan median = 14,2550.

    c. Tangibility of Assets (X3)

    Dari perhitungan analisis deskriptif dengan bantuan program SPSS

    diperoleh hasil skor sebagai berikut: skor tertinggi = 0,65, skor terendah =

    0,00, nilai rata-rata = 0,0398, dan median = 0,0200.

    d. Firm Profitability (X4)

    Dari perhitungan analisis deskriptif dengan bantuan program SPSS

    diperoleh hasil skor sebagai berikut: skor tertinggi = 1,29, skor terendah =

    0,00, nilai rata-rata = 0,0638, dan median = 0,0200.

    e. Indeks pertumbuhan perusahaan (X5)

    Dari perhitungan analisis deskriptif dengan bantuan program SPSS

    diperoleh hasil skor sebagai berikut: skor tertinggi = 0,62, skor terendah =

    - 0,78, nilai rata-rata = 0,0403, dan median = 0,0900.

    f. Leverage (Y)

    Dari perhitungan analisis deskriptif dengan bantuan program SPSS

    diperoleh hasil skor sebagai berikut: skor tertinggi = 1,27, skor terendah =

    0,02, nilai rata-rata = 0,6547, dan median = 0,7050.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    38

    B. Pengujian Hipotesis

    1. Regresi Berganda

    Alat analisis yang digunakan dalam penelitian ini menggunakan

    analisis regresi linier berganda yang digunakan untuk menguji adanya

    peran antara dua atau lebih variabel bebas terhadap satu variabel

    terikatnya. Berdasarkan hasil analisis data dengan menggunakan alat bantu

    program SPSS didapat persamaan regresi sebagai berikut:

    Tabel 4.2

    Analisis Regresi Linier Berganda

    Variabel

    Unstandardized

    Coefficients

    Standardized

    Coefficients t Sig.

    B Std. Error Beta

    (Constant) -.332 .168

    mbr .015 .007 .208 2.109 .040

    size .065 .011 .581 5.830 .000

    tng -.428 .312 -.133 -1.370 .176

    prf .410 .159 .257 2.573 .013

    I .118 .103 .120 1.142 .258

    R2

    = 0,512

    F = 11,313

    Sumber: data primer diolah 2010

    Y = -0,332 + 0,015 X1+ 0,065 X2+ -0,428X3 + 0,410X4 + 0,118X5

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    39

    Penjelasan dari koefisien regresi (persamaan regresi) tersebut

    adalah sebagai berikut:

    a. Pada posisi konstan, leverage tanpa memperhatikan aspek-aspek

    market-to-book ratio, firm size, tangibility of assets, firm profitability,

    dan indeks pertumbuhan perusahaan, maka leverage yang ada sebesar

    - 0,332.

    b. Setiap peningkatan market-to-book ratio maka akan meningkatkan

    leverage sebesar 0,015 dengan asumsi variabel yang lainnya tetap.

    c. Setiap peningkatan firm size maka akan meningkatkan leverage

    sebesar 0,065 dengan asumsi variabel lain tetap.

    d. Setiap peningkatan tangibility of asset maka akan menurunkan

    leverage -0,428 dengan asumsi variabel lain tetap.

    e. Setiap peningkatan firm profitability maka akan meningkatkan

    leverage sebesar 0,410 dengan asumsi variabel lain tetap.

    f. Setiap peningkatan indeks pertumbuhan perusahaan maka akan

    meningkatkan leverage sebesar 0,118 dengan asumsi variabel lain tetap.

    2. Uji t

    Pengujian secara individu ini untuk membuktikan bahwa koefisien

    regresi suatu model itu statistik signifikan atau tidak, maka dipakai uji t.

    Adapun langkah-langkahnya adalah:

    1) Market- to- book ratio

    a. Perumusan Hipotesis

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    40

    H0 : 1 = 0, artinya tidak ada pengaruh yang signifikan variabel

    market- to- book ratio terhadap variabel leverage.

    Ha : 1 0, artinya ada pengaruh yang signifikan variabel

    market- to- book ratio terhadap variabel leverage.

    b. Menentukan level of significant =0,05 dengan derajat kebebasan

    (/2; n-k) = 0,05/2; 60-6 = 0,025: 54 = 2,005.

    c. Kriteria pengujian

    H0 diterima apabila -2,005 thit 2,005

    H0 ditolak apabila thit > 2,005 atau t < -2,005

    d. Nilai t hitung

    Dari hasil analisis data yang telah dilakukan di SPSS maka

    diketahui bahwa thitung variabel market- to- book ratio adalah

    sebesar 2,109.

    e. Kesimpulan

    Dengan membandingkan thitung dan ttabel diketahui bahwa thitung >

    ttabel (2,109 > 2,005) dan nilai probabilitas < 0,05 (taraf signifikansi

    5%), maka untuk variabel market- to- book ratio hipotesis H0

    ditolak artinya bahwa market- to- book ratio berpengaruh

    signifikan positif terhadap leverage.

    Daerah H0

    diterima

    -2,005

    2,005

    DaerahH0

    ditolak

    DaerahH0

    ditolak

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    41

    2) Firm size

    a. Perumusan Hipotesis

    H0 : 2 = 0, artinya tidak ada pengaruh yang signifikan variabel

    firm size terhadap variabel leverage.

    Ha : 2 0, artinya ada pengaruh yang signifikan variabel firm

    size terhadap variabel leverage

    b. Menentukan level of significant =0,05 dengan derajat kebebasan

    (/2; n-k) = 0,05/2; 60-6= 0,025: 54 = 2,005.

    c. Kriteria pengujian

    H0 diterima apabila -2,005 thit 2,005

    H0 ditolak apabila thit > 2,005 atau thit < -2,005

    d. Nilai t hitung

    Dari hasil analisis data yang telah dilakukan di SPSS maka

    diketahui bahwa thitung variabel firm size adalah sebesar 5,830.

    e. Kesimpulan

    Dengan membandingkan thitung dan ttabel diketahui bahwa thitung >

    ttabel (5,830 > 2,005) dan nilai probabilitas < 0,05 (taraf signifikansi

    5%), maka untuk variabel firm size hipotesis H0 ditolak artinya

    bahwa firm size berpengaruh signifikan terhadap leverage.

    Daerah H0

    diterima

    2,005 2,005

    DaerahH0

    ditolak

    DaerahH0

    ditolak

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    42

    3) Tangibility of assets

    a. Perumusan Hipotesis

    H0 : 3 = 0, artinya tidak ada pengaruh yang signifikan variabel

    tangibility of assets terhadap variabel leverage.

    Ha : 3 0, artinya ada pengaruh yang signifikan variabel

    tangibility of assets terhadap variabel leverage.

    b. Menentukan level of significant =0,05 dengan derajat kebebasan

    (/2; n-k) = 0,05/2; 60-6= 0,025: 54 = 2,005.

    c. Kriteria pengujian

    H0 diterima apabila -2,005 thit 2,005

    H0 ditolak apabila thit > 2,005 atau t < -2,005

    d. Nilai t hitung

    Dari hasil analisis data yang telah dilakukan di SPSS maka

    diketahui bahwa thitung tangibility of assets adalah sebesar -1,370.

    e. Kesimpulan

    Dengan membandingkan thitung dan ttabel diketahui bahwa thitung <

    ttabel (-1,370 < -2,005) dan nilai probabilitas > 0,05 (taraf

    signifikansi 5%), maka untuk variabel tangibility of assets

    hipotesis H0 diterima artinya bahwa tangibility of assets tidak

    berpengaruh secara signifikan terhadap leverage.

    Daerah H0

    diterima

    -2,005

    2,005

    DaerahH0

    ditolak

    DaerahH0

    ditolak

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    43

    4) Firm profitability

    a. Perumusan Hipotesis

    H0 : 4 = 0, artinya tidak ada pengaruh yang signifikan variabel

    profitability terhadap variabel leverage.

    Ha : 4 0, artinya ada pengaruh yang signifikan variabel

    profitability terhadap variabel leverage.

    b. Menentukan level of significant =0,05 dengan derajat kebebasan

    (/2; n-k) = 0,05/2; 60-6= 0,025: 54 = 2,005.

    c. Kriteria pengujian

    H0 diterima apabila -2,005 thit 2,005

    H0 ditolak apabila thit > 2,005 atau t < -2,005

    d. Nilai t hitung

    Dari hasil analisis data yang telah dilakukan di SPSS maka

    diketahui bahwa thitung rasio total aktiva dan total utang adalah

    sebesar 2,573.

    e. Kesimpulan

    Dengan membandingkan thitung dan ttabel diketahui bahwa thitung >

    ttabel (2,573 > 2,005) dan nilai probabilitas < 0,05 (taraf signifikansi

    5%), maka untuk variabel profitability hipotesis H0 ditolak artinya

    Daerah H0

    diterima

    -2,005

    2,005

    DaerahH0

    ditolak

    DaerahH0

    ditolak

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    44

    bahwa rasio total aktiva dan total utang berpengaruh secara

    signifikan terhadap leverage.

    5) Indeks Pertumbuhan Perusahaan

    a. Perumusan Hipotesis

    H0 : 5 = 0, artinya tidak ada pengaruh yang signifikan variabel

    indeks pertumbuhan perusahaan terhadap variabel

    leverage.

    Ha : 5 0, artinya ada pengaruh yang signifikan indeks

    pertumbuhan perusahaan terhadap variabel

    leverage.

    b. Menentukan level of significant =0,05 dengan derajat kebebasan

    (/2; n-k) = 0,05/2; 60-6= 0,025: 54 = 2,005.

    c. Kriteria pengujian

    H0 diterima apabila -2,005 thit 2,005

    H0 ditolak apabila thit > 2,005 atau t < -2,005

    d. Nilai t hitung

    Dari hasil analisis data yang telah dilakukan di SPSS maka

    diketahui bahwa thitung indeks pertumbuhan perusahaan adalah

    sebesar 1,142.

    Daerah H0

    diterima

    -2,005

    2,005

    DaerahH0

    ditolak

    DaerahH0

    ditolak

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    45

    e. Kesimpulan

    Dengan membandingkan thitung dan ttabel diketahui bahwa thitung <

    ttabel (1,142 < 2,005) dan nilai probabilitas > 0,05 (taraf signifikansi

    5%), maka untuk variabel indeks pertumbuhan perusahaan

    hipotesis H0 diterima artinya bahwa indeks pertumbuhan

    perusahaan tidak berpengaruh secara signifikan terhadap leverage.

    3. Uji F

    Uji ini digunakan untuk mengetahui pengaruh antara variabel

    bebas dan terikat secara bersama-sama.

    Adapun langkah-langkahnya sebagai berikut:

    a. Perumusan Hipotesis

    Ho:1... 5 = 0 Artinya tidak terdapat pengaruh yang signifikan

    variabel market- to- book ratio, firm size, tangibility

    of assets, firm profitability, dan indeks pertumbuhan

    perusahaan secara bersama-sama terhadap variabel

    leverage.

    H1: 1... 5 0 Artinya terdapat pengaruh yang signifikan variabel

    market-to-book ratio, firm size, tangibility of assets,

    firm profitability, dan indeks pertumbuhan

    perusahaan secara bersama-sama terhadap variabel

    leverage.

    b. Level of Significant ( = 5%)

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    46

    c. Kriteria pengujian statistik

    Ho diterima apabila Fhitung 2,54

    Ho ditolak apabila Fhitung > 2,54

    d. Perhitungan nilai F

    Dari hasil analsis data yang telah dilakukan di SPSS diketahui bahwa

    Fhitung adalah sebesar 11,313.

    Mencari F tabel:

    Ftabel = k-1 ; n-k

    = 6 1 ; 60 6

    = 5 ; 54

    F tabel = 2,54

    e. Kesimpulan

    Dengan membandingkan Fhitung dan Ftabel diketahui bahwa Fhitung >

    Ftabel (11,313 > 2,54) dan nilai probabilitas sebesar 0,000 < 0,05 maka

    variabel market to book, firm size, tangibility of assets, firm

    profitability, dan indeks pertumbuhan perusahaan secara bersama-sama

    atau serentak berpengaruh secara signifikan terhadap leverage.

    Ho diterima

    2,54

    Ho ditolak

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    47

    4. Koefisien Determinasi

    Analisis ini digunakan untuk mengetahui seberapa besar

    sumbangan yang diberikan variabel bebas terhadap variabel terikat yang

    ditunjukkan dalam persentase.

    Dari hasil analisis data diperoleh R sebesar 0,512 ini menunjukkan

    bahwa variabel market- to- book ratio, firm size, tangibility of assets, firm

    profitability, dan indeks pertumbuhan perusahaan mempunyai kontribusi

    (dapat menjelaskan) pengaruh terhadap leverage sebesar 51,2%.

    Sedangkan sisanya sebesar 48,8% mendapat kontribusi dari variabel lain

    yang tidak penulis teliti.

    C. Uji Prasyarat (Uji Asumsi Klasik) yaitu: Uji Normalitas, Autokorelasi,

    Multikolinearitas, dan Heteroskedastisitas.

    a. Normalitas

    Uji normalitas dilakukan untuk mengetahui normal atau tidaknya

    sebaran distribusi data yang digunakan dalam penelitian. Uji normalitas

    sebaran data dapat dilihat pada nilai signifikansi atau probabilitas > 0,05

    maka data berdistribusi normal.

    Tabel 4.3

    Normalitas Metode Kolmogorov-Smirnov

    Model Z Probability

    (p) Kriteria Kesimpulan

    Unstandardized

    residual 0,756 0,618

    P>

    (0,05)

    Data Berdistribusi

    Normal

    Sumber: data primer diolah 2010

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    48

    Dari tabel diatas diketahui bahwa nilai signifikansi atau

    probabilitas sebesar 0,756 > 0,05 (taraf signifikansi 5%) maka dapat

    disimpulkan sebaran data berdistribusi normal.

    b. Uji Autokorelasi

    Autokorelasi adalah korelasi antara anggota serangkaian observasi

    yang diurutkan menurut waktu (seperti dalam data deretan waktu) atau

    ruang (seperti dalam data cross-sectional).

    Tabel 4.4

    Hasil Uji Autokorelasi Metode Durbin-Watson

    Variabel D-W Kriteria Kesimpulan

    Market-to-book ratio,

    firm size,

    tangibility of assets,

    firm profitability,

    indeks

    1,603 -2 < D-W < +2

    Tidak ada masalah

    autokorelasi

    Sumber: data primer diolah, 2010

    Dari hasil tabel di atas diketahui bahwa nilai D-W test sebesar

    1,603. Dikarenakan hasil hitung Durbin-Watson -2 < D-W < +2. Dapat

    diketahui bahwa dalam model regresi pada penelitian ini tidak ada masalah

    autokorelasi.

    c. Multikolinearitas

    Uji multikolinearitas bertujuan untuk menguji apakah model

    regresi ditemukan adanya korelasi yang sempurna antar variabel bebas

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    49

    (independen). Model regresi yang baik seharusnya tidak terjadi korelasi

    yang sempurna di antara variabel bebas. Salah satu cara untuk mendeteksi

    adanya multikolinearitas adalah dengan melihat tolerance atau Varians

    Inflation Factor (VIF). Apabila tolerance lebih kecil dari 0,1 (dekat 1,0)

    atau nilai VIF di atas 10, maka terjadi multikolinearitas. Untuk pengujian

    ini digunakan rumus korelasi product moment dari Pearson, yang

    penghitungannya menggunakan bantuan komputasi program SPSS.

    Tabel 4.5

    Multikolinieritas

    Variabel Tolerance

    VIF

    Market-to-book ratio 0,931 1,074

    Firm size 0,910 1,099

    Tangibility of assets 0,955 1,047

    Firm profitability 0,908 1,101

    Indeks 0,819 1,221

    Sumber: data primer diolah, 2010

    Hasil uji multikolinearitas pada pada tabel di atas diketahui bahwa

    hasil tolerance pada masing-masing variabel lebih besar dari 0,1

    sedangkan nilai Varians Inflation Factor (VIF) lebih kecil dari 10.

    Sehingga model regresi dalam penelitian ini tidak ada masalah

    multikolinearitas.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    50

    d. Heteroskedastisitas

    Pengertian heteroskedastisitas adalah apabila kesalahan atau

    residual yang diamati tidak memiliki varian yang konstan. Kondisi

    heteroskedastisitas sering terjadi pada data cross section, atau data yang

    diambil dari beberapa responden pada suatu waktu tertentu.

    Dari hasil pengujian heteroskedastisitas dengan menggunakan

    program statistik SPSS for windows dapat dilihat pada tabel berikut ini:

    Tabel 4.6

    Hasil Uji Heteroskedastisitas

    Variabel thitung Prob Keterangan

    Market-to-book ratio -1,241 0,220 Tidak ada Heteroskedastisitas

    Firm size -1,568 0,123 Tidak ada Heteroskedastisitas

    Tangibility of assets -1,344 0,106 Tidak ada Heteroskedastisitas

    Firm profitability -0,033 0,974 Tidak ada Heteroskedastisitas

    Indeks -0,618 0,539 Tidak ada Heteroskedastisitas

    Sumber: data primer diolah, 2010

    Berdasarkan hasil uji Heteroskedisitas Glejser di atas diketahui

    nilai thitung pada masing-masing variabel dengan nilai probabilitas

    (Asymp. Sig) >

Click here to load reader

Reader Image
Embed Size (px)
Recommended