Home > Documents > PENGARUH KEPERCAYAAN, KUALITAS LAYANAN DAN …eprints.iain-surakarta.ac.id/1664/1/skripsi...

PENGARUH KEPERCAYAAN, KUALITAS LAYANAN DAN …eprints.iain-surakarta.ac.id/1664/1/skripsi...

Date post: 16-Mar-2019
Category:
Author: vuongthien
View: 249 times
Download: 3 times
Share this document with a friend
Embed Size (px)
of 123 /123
i PENGARUH KEPERCAYAAN, KUALITAS LAYANAN DAN PENANGANAN KELUHAN TERHADAP LOYALITAS PELANGGAN INDOSAT OOREDOO DENGAN KEPUASAN PELANGGAN SEBAGAI VARIABEL MEDIASI SKRIPSI Ditujukan Kepada Fakultas Ekonomi Dan Bisnis Islam Institut Agama Islam Negeri(IAIN) Surakarta Untuk Memenuhi Persyaratan Guna Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Syariah Oleh: ERNA BUDIATI 122211036 JURUSAN MANAJEMEN BISNIS SYARIAH FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS ISLAM INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERISURAKARTA 2017
Transcript

i

PENGARUH KEPERCAYAAN, KUALITAS LAYANAN DAN PENANGANAN

KELUHAN TERHADAP LOYALITAS PELANGGAN INDOSAT OOREDOO

DENGAN KEPUASAN PELANGGAN SEBAGAI VARIABEL MEDIASI

SKRIPSI

Ditujukan Kepada

Fakultas Ekonomi Dan Bisnis Islam

Institut Agama Islam Negeri(IAIN) Surakarta

Untuk Memenuhi Persyaratan Guna Memperoleh

Gelar Sarjana Ekonomi Syariah

Oleh:

ERNA BUDIATI

122211036

JURUSAN MANAJEMEN BISNIS SYARIAH

FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS ISLAM

INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERISURAKARTA

2017

ii

PENGARUH KEPERCAYAAN, KUALITAS LAYANAN DAN PENANGANAN

KELUHAN TERHADAP LOYALITAS PELANGGAN INDOSAT OOREDO

DENGAN KEPUASAN PELANGGAN SEBAGAI VARIABEL MEDIASI

SKRIPSI

Diajukan Kepada

Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam

Institut Agama Islam Negeri Surakarta

Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna

Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Syariah

Dalam Bidang Ilmu Manajemen Syariah

Oleh:

ERNA BUDIATI

NIM. 12.221.1.036

Surakarta, 06 Agustus 2017

Disetujui dan disahkan oleh :

Dosen Pembimbing Skripsi

Septi Kurnia Prastiwi, S.E.,M,M

NIP : 19830924 201403 2 002

iii

iv

SURAT PERNYATAAN BUKAN PLAGIASI

Assalamualaikum Wr.Wb

Yang bertanda tangan di bawah ini:

NAMA : Erna Budiati

NIM : 122211036

JURUSAN :MANAJEMEN BISNIS SYARIAH

FAKULTAS : EKONOMI DAN BISNIS ISLAM

Menyatakan bahwa penelitian skripsi berjudul PENGARUH KEPERCAYAAN,

KUALITAS LAYANAN DAN PENANGANAN KELUHAN TERHADAP

LOYALITAS PELANGGAN INDOSAT OOREDO DENGAN KEPUASAN

PELANGGAN SEBAGAI VARIABEL MEDIASI.

Benar-benar bukan merupakan plagiasi dan belum pernah diteliti sebelumnya.

Apabila di kemudian hari diketahui bahwa skripsi ini merupakan plagiasi, saya

bersedia menerima sanksi sesuai peraturan yang berlaku.

Demikian surat ini dibuat dengan sesungguhnya untuk dipergunakan sebagaimana

mestinya.

Wassalamualaikum Wr. Wb.

Surakarta, 06 Agustus 2017

Erna Budiati

v

Septi Kurnia Prastiwi, SE.,MM

Dosen Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam

Institut Agama Islam Negeri Surakarta

NOTA DINAS

Hal : Skripsi

Sdri : Erna Budiati

Kepada Yang Terhormat

Dekan Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam Institut Agama Islam Negeri

Surakarta

Di Surakarta

Assalamualaikum Wr.Wb

Dengan hormat, bersama ini kami sampaikan bahwa setelah menelaah

dan mengadakan perbaikan seperlunya, kami memutuskan bahwa skripsi saudari

Erna Budiati NIM : 12.221.1.036 yang berjudul :

PENGARUH KEPERCAYAAN, KUALITAS LAYANAN DAN

PENANGANAN KELUHAN TERHADAP LOYALITAS PELANGGAN

INDOSAT OOREDO DENGAN KEPUASAN PELANGGAN SEBAGAI

VARIABEL MEDIASI

Sudah dapat dimunaqasahkan sebagai salah satu syarat memperoleh gelar Sarjana

Ekonomi Syariah (S.E) dalam bidang ilmu Manajemen Bisnis Syariah.

Oleh karena itu kami mohon agar skripsi tersebut segera dimunaqasahkan dalam

waktu dekat.

Demikian, atas dikabulkannya permohonan ini disampaikan terima kasih.

Wassalamualaikum Wr. Wb

Surakarta, 06 Agustus 2017

Dosen Pembimbing Skripsi

Septi Kurnia Prastiwi, SE.,MM

NIP : 19830924 201403 2 002

vi

PENGESAHAN

PENGARUH KEPERCAYAAN, KUALITAS LAYANAN DAN

PENANGANAN KELUHAN TERHADAP LOYALITAS PELANGGAN

INDOSAT OOREDOO DENGAN KEPUASAN PELANGGAN SEBAGAI

VARIABEL MEDIASI

Oleh :

ERNA BUDIATI

NIM. 12.221.1.036

Telah dinyatakan lulus dalam ujian munaqosyah

Pada hari Jumat 29 September 2017 / 09 Muharram 1439 H dan dinyatakan

telah memenuhi persyaratan guna memperoleh gelar Sarjana Ekonomi

Dewan Penguji :

Penguji I (Merangkap Ketua Sidang):

Khairul Imam, SHI.,MSI

NIP.19821120 201403 1 001

Penguji II

Zakky Fahma Auliya, SE.,MM

NIP.19860131 201403 1 004

Penguji III

Dra.Hj. Ani Sofiyani, M.S.I

NIP.19640101 199403 2 002

Mengetahui

Dekan Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam

IAIN Surakarta

Drs. H. Sri Walyoto., MM., Ph.D

NIP. 19561011 198303 1 002

vii

vii

MOTTO

Jika kalian berbuat baik, sesunguhnya kalian berbuat baik bagi diri kalian

sendiri.

(Q.S Al-Isra:7)

Dan apabila hamba-hambaku-Ku bertanya kepadamu (Muhammad) tentang

Aku, maka sesungguhnya Aku dekat.

Aku kabulkan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kepada-Ku.

Hendaklah mereka itu memenuhi(perintah)-Ku dan beriman kepada-Ku agar

mereka memperoleh kebenaran.

(Q.S. Al-Baqarah : 186)

Semua orang tidak perlu malu karena berbuat kesalahan, selama ia menjadi

lebih bijaksana dari sebelumnya

(Alexander Pope)

viii

viii

PERSEMBAHAN

Kupersembahkan skripsiku ini untuk:

Ibuku dan Ayahku sebagai tanda bukti dan rasa terimakasih yang tiada

terhingga kupersembahkan karya kecil ini kepada ibu dan ayah yang telah

memberikan kasih sayang ,segala dukungan dan cinta kasih yang tiada

terhingga yang tiada mungkin dapat kubalas hanya dengan selembar kertas

yang tertuliskan kata cinta dan persembahan. Untuk ibu dan Ayah yang selalu

membuatku termotivasi dan selalu memberikan kasih sayang, selalu

mendoakanku selalu menasehatiku menjadi lebih baik, Terimakasih ibu

Terimakasih Ayah

Kakakku dan Adikku, tiada yang paling mengharukan saat kumpul bersama kalian

walaupun sering bertengkar tapi hal itu menjadi warna yang tak pernah

tergantikan, terimakasih atas doa dan bantuan kalian selama ini.

Suamiku tercinta sebagai tanda kasihku kupersembahkan karya kecil ini untukmu.

Terima kasih untuk kasih sayang, perhatian, kesabaranmu yang telah

memberikanku semangat dan inspirasi dalam menyelesaikan Skripsi ini, semoga

engkau menjadi imam yang baik dan jodoh Dunia Akhirat, Amiin

Sahabatku, teman-teman kelas Manajemen Bisnis Syariah angkatan 2012

yang telah bersama ku selama lebih dari empat tahun ini yang telah

mengajariku arti persahabatan dan Persaudaraan.

ix

ix

KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Wr. Wb

Segala puji dan syukur bagi Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat,

karunia dan hidayah Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi, yang

berjudul Pengaruh Kepercayaan, Kualitas Layanan Dan Penanganan Keluhan

Terhadap Loyalitas Pelanggan Indosat Ooredo Dengan Kepuasan Pelanggan

Sebagai Variabel Mediasi. Skripsi ini disusun untuk menyelesaikan Studi

Jenjang Strata 1 (S1) Jurusan Manajemen Bisnis Syariah, Fakultas Ekonomi dan

Bisnis Islam Institut Agama Islam Negeri Surakarta.

Penulis menyadari sepenuhnya, telah banyak mendapatkan dukungan,

bimbingan dan dorongan dari berbagai pihak yang telah menyumbangkan

pikiran, waktu, tenaga dan sebagainya. Oleh karena itu, pada kesempatan ini

dengan setulus hati penulis mengucapkan banyak terima kasih kepada :

1. Dr. Mudofir, S.Ag.,M.Pd.,Rektor Institut Agama Islam Negeri Surakarta.

2. Drs. H. Sri Walyoto, MM.,Ph.D.,Dekan Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam

sekaligus Dosen Pembimbing Akademik Jurusan Manajemen Syariah.

3. Datien Eriska Utami, S.E, M.Si, Ketua Jurusan Manajemen Syariah, Fakultas

Ekonomi dan Bisnis Islam.

4. Fitri Wulandari, S.E.,M.Si. selaku dosen Pembimbing Akademik jurusan

Manajemen Bisnis Islam, Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam.

5. Septi Kurnia Prastiwi, SE.,MM, Dosen Pembimbing Skripsi yang telah

meluangkan waktunya untuk membimbing penulis selama proses pengerjaan

skripsi dari awal hingga selesai.

x

x

6. Biro Skripsi Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam atas Bimbingannya dalam

Menyelesaikan skripsi.

7. Bapak dan Ibu Dosen Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam IAIN Surakarta

yang telah memberikan bekal ilmu yang bermanfaat bagi penulis.

8. Orang tuaku terima kasih atas doa, cinta dan pengorbanan yang tak pernah

ada habisnya, kasih sayangmu tak akan pernah kulupakan.

9. Suamiku terimakasih atas kasih sayang, perhatian dan kesabaranmu yang telah

memberikanku semangat dan inspirasi.

10. Adikku yang selalu memberi dukungan.

11. Teman terbaik : Dita Rohmaningrum, Ekowati Sri Hariyati dan Evana

trimakasih atas dukungan dan kebersamaanya.

12. Sahabat-sahabatku dan teman-teman angkatan 2012 khususnya kelas MJS A

yang telah memberikan keceriaan dan motivasi kepada penulis selama penulis

menempuh studi di Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam IAIN Surakarta.

Terhadap semuanya tiada kiranya penulis dapat membalasnya, hanya doa

serta puji syukur kepada Allah SWT, semoga memberikan balasan kebaikan

kepada semuanya. Aamiin.

Wassalamualaikum. Wr. Wb.

Surakarta, 06 Agustus 2017

Penulis

ABSTRACT

The purpose of this study is to examine the influence of trust, service

quality, complaint handling to Indosat Ooredoo customer loyalty with customer

satisfaction as mediation variable. Research. The population in this study is

Indosat provider provider in Surakarta. Sampling technique using probability

sampling technique with simple random sampling method to obtain the research

sample as much as 100 respondents. This research variable use three variables

that are dependent variable, independent and mediation variable.

For the dependent variable (y) in this study is customer loyalty. The

independent variables (x) include: trust (x1), service quality (x2) and complaint

handling (x3). The mediation variable (z) in this study is customer satisfaction.

The research method used is quantitative research method. Data analysis method

using SPSS for windows (Stastikal Package for Social Science) version 17.0.

The results showed that customer satisfaction variables can mediate the

relationship between trust variables to customer loyalty variables, while customer

satisfaction variables can not mediate between service quality variables and

complaint handling.

Keywords: trust, service quality, complaint handling, customer satisfaction and

customer loyalty.

ABSTRAK

Tujuan penelitian ini untuk menguji pengaruh kepercayaan, kualitas layanan, penanganan keluhan terhadap loyalitas pelanggan Indosat Ooredoo dengan kepuasan pelanggan sebagai variabel mediasi. Penelitian. Populasi dalam penelitian ini adalah pengguna provider Indosat di Surakarta. Teknik pengambilan sampel menggunakan teknik probability sampling dengan metode simple random sampling sehingga diperoleh sampel penelitian sebanyak 100 responden. Variabel penelitian ini menggunakan tiga variabel yaitu variabel dependen, independen dan variabel mediasi.

Untuk variabel dependen (y) dalam penelitian ini adalah loyalitas pelanggan.

Variabel independen (x) meliputi: kepercayaan (x1), kualitas layanan (x2) dan penanganan keluhan (x3). Variabel mediasi (z) dalam penelitian ini adalah kepuasan pelanggan. Metode penelitian yang digunakan adalah metode penelitian kuantitatif. Metode analisis data menggunakan program SPSS for windows (Stastikal Package for Social Science) versi 17.0.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa variabel kepuasan pelanggan dapat

memediasi hubungan antara variabel kepercayaan terhadap variabel loyalitas pelanggan, sedangkan variabel kepuasan pelanggan tidak dapat memediasi antara variabel kualitas layanan dan penanganan keluhan.

Kata kunci : kepercayaan, kualitas layanan, penanganan keluhan, kepuasan pelanggan

dan loyalitas pelanggan.

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ................................................................................... i

HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING ......................................... ii

HALAMAN PERSETUJUAN BIRO SKRIPSI ........................................ iii

HALAMAN PERNYATAAN BUKAN PLAGIASI .................................. iv

HALAMAN NOTA DINAS ....................................................................... v

HALAMAN PENGESAHAN MUNAQASAH .......................................... vi

HALAMAN MOTTO ................................................................................. vii

HALAMAN PERSEMBAHAN.................................................................. viii

KATA PENGANTAR ................................................................................ ix

ABSTRACT .................................................................................................. xi

ABSTRAK .................................................................................................. xii

DAFTAR ISI ............................................................................................... xiii

DAFTAR TABEL ....................................................................................... xvii

DAFTAR GAMBAR .................................................................................. xviii

DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................... xix

BAB I PENDAHULUAN ........................................................................... 1

1.1.Latar Belakang Masalah ............................................................ 1

1.2.Identifikasi Masalah .................................................................. 7

1.3.Batasan Masalah........................................................................ 8

1.4.Perumusan Masalah .................................................................. 8

1.5.Tujuan Penelitian ...................................................................... 9

1.6.Manfaat Penelitian ................................................................... 9

1.7.Jadwal Penelitian ...................................................................... 10

1.8. Sistematika Penulisan Sripsi..................................................... 10

BAB II LANDASAN TEORI ..................................................................... 12

2.1.Kajian Terori ............................................................................. 12

2.1.1. Pengertian Loyalitas Pelanggan .................................... 12

2.1.2. Dimensi Loyalitas Pelanggan ........................................ 13

2.2. Kepuasan Pelanggan ................................................................ 14

2.2.1 Pengertian Kepuasan Pelanggan ...................................... 14

2.2.2 Indikator Kepuasan Pelanggan ........................................ 18

2.2.3 Manfaat pokok kepuasan pelanggan ............................... 19

2.3 Kepercayaan ............................................................................. 20

2.31 Pengertian Kepercayaan ................................................... 20

2.3.2 Manfaat Kepercayaan ...................................................... 21

2.3.3 Indikator Kepercayaan .................................................... 22

2.4 Kualitas Pelayanan ........................... 23

2.4.1 Pengertian Kualitas Pelayanan ........................................ 23

2.4.2 Dimensi Kualitas Pelayanan ........................................... 24

2.5 Penanganan Keluhan ................................................................ 27

2.5.1 pengertian Penanganan Keluhan ...................................... 27

2.5.2 dimensi Penanganan Keluhan ....................................... 28

2.6 Penelitian Terdahulu ................................................................. 29

2.7 Kerangka Pemikiran .................................................................. 31

2.8 Hipotesis ..................................................................................... 32

BAB III METODE PENELITIAN.............................................................. 34

3.1. Metode Penelitian .................................................................... 34

3.1.1. Jenis Penelitian........................................................... 34

3.2.Waktu dan Obyek Penelitian .................................................... 34

3.3.Populasi, Sampel, dan Teknik Penentuan Sampel ................... 34

3.4.Data dan Sumber Data .............................................................. 35

3.5.Teknik Pengumpulan Data ........................................................ 36

3.6.Variabel Penelitian .................................................................... 37

3.7.Definisi Operasional Variabel ................................................... 38

3.8.Instrumen Penelitian ................................................................. 41

3.9.Teknik Analisis Data.................................................................. 42

3.9.1. Analisis Diskripsi........................................................ 42

3.9.2. Analisis Kuantitatif.................................................. .. 42

3.9.3. Uji Validitas dan Reliabilitas...................................... 43

3.9.4. Uji Asumsi Klasik....................................................... 44

3.9.5. Uji Ketetapan Model................................................... 46

3.9.6. Uji Analisis Regresi 2 Tahap...................................... 46

3.9.7. Uji Regresi Berganda.................................................. 47

3.9.8. Pengujian Hipotesis ................................................... 48

BAB IV ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN .................................. 49

4.1.Gambaran Umum Penelitian ................................................... 49

4.1.1. Profil Indosat Ooredoo .................................................. 49

4.2.Deskripsi Responden ................................................................ 51

4.2.1. Karakteristik Responden ............................................... 51

4.3.Pengujian dan Hasil Analisis Data ........................................... 52

4.3.1. Uji Instrumental ............................................................ 52

4.3.2. Uji Asumsi Klasik ......................................................... 56

4.3.3. Uji Ketetapan Model (Goodness Of Fit Test) .............. 58

4.3.4. Analisis Regresi Berganda Dua Tahap ......................... 61

4.4 .Pembahasan Hasil dan Analisi Data ......................................... 66

BAB V PENUTUP ...................................................................................... 71

5.1.Kesimpulan ............................................................................... 71

5.2.Keterbatasan Penelitian ............................................................. 72

5.3.Saran .......................................................................................... 72

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................. 74

LAMPIRAN ................................................................................................ 79

DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 : Bobot Nilai Setiap Pertanyaan ..................................................... 42

Tabel 4.1 : Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis Kelamin ................. 51

Tabel 4.2: Karakteristik Responden Berdasarkan Usia.................................. 52

Tabel 4.3: Hasil Uji Variabel Kepercayaan ................................................... 53

Tabel 4.4 : Hasil Uji Variabel Kualitas Layanan ........................................... 53

Tabel 4.5 : Hasil Uji Variabel Penanganan Keluhan ..................................... 54

Tabel 4.6 : Hasil Uji Variabel Kepuasan Pelanggan ...................................... 54

Tabel 4.7 : Hasil Uji Variabel Loyalitas Pelanggan ....................................... 55

Tabel 4.8 : Hasil Uji Reliabilitas .................................................................... 56

Tabel 4.9: Hasil Uji Normalitas ..................................................................... 56

Tabel 4.10: Hasil Uji Multikolinieritas .......................................................... 57

Tabel 4.11: Hasil Uji Autokorelasi ................................................................ 58

Tabel 4.12 : Hasil Uji Heteroskedastisitas ..................................................... 59

Tabel 4.13 : Hasil Uji R2 Tahap 1 ................................................................. 59

Tabel 4.14 : Hasil Uji R2 Tahap 2 .................................................................. 60

Tabel 4.15 : Hasil Uji F Tahap 1 ................................................................... 60

Tabel 4.16 : Hasil Uji F Tahap 2 .................................................................... 61

Tabel 4.17 : Hasil Uji Regresi Tahap 1 .......................................................... 62

Tabel 4.18 : Hasil Uji Regresi Tahap 2 .......................................................... 63

Tabel 4.19 : Hasil Uji T.................................................................................. 64

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 :Skema Kerangka Pemikiran ..........................................................31

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Jadwal Penelitian .................................................................... 79

Lampiran 2. Kuesioner Penelitian ............................................................... 80

Lampiran 3.Rekap Penelitian ...................................................................... 84

Lampiran 4.Hasil Output ............................................................................. 96

Lampiran 5. Daftar Riwayat Hidup .......................................................... 104

1

BAB I

PENDAHULUAN

1.1.Latar Belakang Masalah

Pada era globalisasi setiap individu mulai sibuk dengan pekerjaan maupun

kegiatan lainnya, banyak perusahaan mendirikan perusahaan jasa telekomunikasi.

Hal ini muncul dikarenakan kebutuhan manusia akan jasa telekomunikasi semakin

meningkat (Situmorang, 2011: 2). Saat mengkonsumsi suatu produk, pelanggan

mengharapkan adanya pengalaman yang memuaskan. Harapan ini identik baik

pada barang maupun jasa.

Oleh karena itu perusahaan harus mampu memberikan jasa yang berbeda

atau lebih spesifik dan bahkan harus memiliki karakteristik tersendiri untuk dapat

memuaskan konsumen. Karena dengan adanya kualitas jasa yang baik, maka

kepuasan pelanggan akan tercipta. Setelah pelanggan merasa puas dengan jasa

yang diterima, pelanggan akan membandingkannya dengan perusahaan lain. Dan

apabila pelanggan benar-benar merasa puas, pelanggan akan melakukan

pembelian ulang dan merekomendasikannya kepada orang lain. (Intan Lestari,

2015)

Industri telekomunikasi merupakan salah satu jenis yang menyediakan

produk intangible dan saat ini telah memasuki kondisi persaingan yang jauh lebih

ketat dengan bermunculnya operator-operator jasa telekomunikasi baik lokal

maupun asing. Berbagai kemudahan dan fasillitas ditawarkan oleh para operator

guna meraih sekaligus mempertahankan pelanggan. (Parasuraman, 2006)

2

Meningkatnya kebutuhan manusia akan jasa telekomunikasi tersebut

menyebabkan banyak pelaku bisnis seluler agresif berkompetisi merebutkan

pangsa pasarnya. Hal ini membuat sejumlah operator telekomunikasi mengalami

pertumbuhan yang sangat pesat dan terus melakukan usaha untuk menarik

perhatian pelanggan baru dan loyalitas pelanggan (Prahastuti, 2011: 22). Di saat

kompetisi ini perusahaan harus mempunyai strategi untuk mempertahankan

pelanggannya agar tidak berpindah ke operator lain yang menawarkan berbagai

kualitas produk yang dimiliki. Beberapa jasa telekomunikasi yang mengalami

persaingan ketat adalah perusahaan PT. Telkomsel, PT. Indosat Ooredoo (yang

sebelum 2016 bernama PT. Indosat.Tbk) XL Axiata. Tbk dan PT Hutchison 3.

Tabel 1.1

Customer Number Operation Seluler tahun 2014-2016

Th. 2014/ Juta

Pelanggan

Th. 2015/ Juta

Pelanggan

Customer

Growth

Th. 2016/ Juta

Pelanggan

Customer

Growth

Telkomsel 140,586 juta 152, 641 juta 8,6% 135,614 juta 0,64%

Indosat

Ooredoo

63,2 juta 69,7 juta 10,3% 69,8 juta 0,14%

XL

Axiata

59,6 juta 41,9 juta -29% 42,5 juta 42,5%

Tri 50,16 juta 55,5 juta 10,6% 60 juta 8,3%

Sumber: www. Inetdetik.com, 2016

Berdasarkan data diatas dapat dilihat bahwa provider Indosat Ooredoo kini

duduk di urutan ke-2 setelah provider Telkomsel dengan pertumbuhan pelanggan

3

sebesar 0,14% pada tahun 2016 sedangkan pada tahun 2015 pertumbuhan

pelanggan Indosat Ooredoo sebesar 10,3%. ( Joko, 2016)

Dari semua provider tersebut berusaha meraih pangsa pasar sebesar-

besarnya dengan menerapkan berbagai stategi. Perang teknologi antar provider

pun tidak dapat di hindarkan, karena masing-masing perusahaan berusaha

memberikan layanan yang terbaik bagi setiap pelanggannya dan menyediakan

nilai yang lebih dari pesaingnya. Layanan yang terbaik tersebut dapat diberikan

baik melalui aplikasi teknologi yang tercanggih dan mutakhir, menciptakan suatu

akses internet yang cepat, memperluas jangkauan jaringan, maupun dengan

menawarkan tarif yang murah dan bersaing dengan kompetitornya. (Situmorang,

2011 : 2)

Salah satu perusahaan jasa telekomunikasi yang segmentasinya kalangan

anak muda adalah PT. Indosat Ooredoo, Tbk. Merupakan perusahaan

penyelenggara jasa telekomunikasi Internasional, domestik dan seluler di

Indonesia. Kegiatan utama perseroan asalah menyedikan jasa telekomunikasi

internasional melalui switching, termasuk telepon, teleks, telegram komunikasi

data paket, faksimail dengan fasilitas store-and-forward, serata jasa Inmarsat

untuk sistem komunikasi bergerak global serta seluler (Situmorang, 2011 : 2)

Usaha PT. Indosat Ooredoo dalam memasarkan produknya sudah baik,

namun tetap saja terdapat keluhan dari para pelanggan yang merasa kecewa atau

tidak puas. Keluhan tersebut antara lain sinyaltidak kuat untuk berkomunikasi

sering kali tidak dirasakan oleh pelanggan, informasi dalam promosi iklan yang

tidak sesuai dengan kenyataan yang ada, dan koneksi internet lambat. Kualitas dan

4

jaringan PT. Indosat Ooredoo yang masih buruk akan berdampak pada kepuasan

pelanggan yang mengharapkan kenyamanan berkomunikasi dengan Indosat

Ooredoo baik melalui SMS maupun BBM, whatsapp dan lain-lain yang

menggunakan data, sehingga berpengaruh kepada kepuasan pelanggan. Pelanggan

yang puas terhadap performa sebuah produk akan mendorong pelanggan untuk

menjadi lebih memiliki sikap loyal pada produk tersebut (detik, 2016).

Selain itu, perusahaan juga harus memastikan bagaimana kualitas layanan

yang diberikan agar kepuasan konsumen dapat tercapai. Kualitas layanan

memiliki hubungan yang erat dengan kepuasan konsumen. Dengan memberikan

pelayanan yang memuaskan, maka akan terjalin suatu hubungan yang kuat antar

konsumen dan perusahaan. Mowen dkk (2002) mengemukakan bahwa semakin

baik pelayanan yang diberikan akan mempengaruhi tingkat kepuasan yang di

rasakan pelanggan sehingga usaha tersebut akan dinilai semakin bermutu.

Sebaliknya, apabila pelayanan yang di berikan kurang baik dan memuaskan, maka

usaha tersebut juga dinilai kurang bermutu.

Konsep kualitas layanan telah menjadi faktor yang sangat dominan

terhadap keberhasilan organisasi. Pelanggan yang puas, terhadap barang atau jasa

maka akan dengan mudah membentuk niatnya dalam membeli ulang dan

berkecenderungan akan mempersering pembelian barang atau jasa serta semakin

loyal terhadap barang atau jasa tersebut. Pada akhirnya terbentuklah hubungan

jangka panjang antara konsumen dengan produsen tersebut (Fasochah Harnoto,

2013).

Kepuasan adalah perasaan senang atau kecewa seseorang yang muncul

5

setelah membandingkan kinerja (hasil) produk yang dipikirkan terhadap kinerja

(atau hasil) yang diharapkan. Jika kinerja dibawah harapan maka, pelanggan tidak

puas. Jika kinerja memenuhi harapan maka, pelanggan puas. Jika kinerja melebihi

harapan maka, pelanggan amat puas dan senang (Kotler, 2009:177).

Kepuasan konsumen merupakan sikap setelah proses akhir dari suatu

pembelian yang dibentuk secara psikologi berdasarkan perbandingan antara apa

yang diharapkan dan kenyataan yang diperoleh. Kepuasan memiliki pengaruh

positif dan signifikan terhadap loyalitas. Setiap organisasi yang berorientasi pada

pelanggan (customer-oriented) perlu menyediakan kesempatan dan akses yang

mudah dan nyaman bagi para pelanggannya guna menyampaikan saran, kritik,

pendapat, dan keluhan mereka (Tjiptono, 2008:210).

Pelanggan yang sangat puas umumnya lebih setia, membeli lebih banyak

ketika perusahaan memperkenalkan produk baru dan meningkatkan produksi yang

ada, membicarakan hal-hal yang menyenangkan tentang perusahaan dan produk-

produknya, tidak banyak memberi perhatian pada merk pesaing dan tidak terlalu

peka terhadap harga, menawarkan ide produk atau layanan kepada perusahaan,

dan lebih sedikit biaya untuk melayani pelanggan ini ketimbang pelanggan baru

karena transaksinya bersifat rutin (Kotler, 2009:179).

Kepercayaan merupakan suatu hal yang penting bagi sebuah komitmen

atau janji, dan komitmen hanya dapat direalisasikan jika suatu saat berarti.

Kepercayaan ada jika para pelanggan percaya bahwa penyedia layanan jasa

tersebut dapat dipercaya dan juga mempunyai derajat integritas yang tinggi

(Karsono, 2006).

6

Keyakinan atau kepercayaan adalah suatu faktor penting yang dapat

mengatasi krisis dan kesulitan antara rekan bisnis selain itu juga merupakan asset

penting dalam mengembangkan hubungan jangka panjang antar organisasi. Suatu

organisasi harus mampu mengenali faktor-faktor yang dapat membentuk

kepercayaan tersebut agar dapat menciptakan, mengatur, dan mempertinggi

tingkat hubungan dengan pelanggan. Perilaku keterhubungan yang terjadi antara

perusahaan dengan mitra- mitranya banyak yang ditentukan oleh kepercayaan dan

komitmen sehingga dapat diperkirakan bahwa kepercayaan akan mempunyai

hubungan yang positif dengan niat ulang dan loyalitas (Karsono,2006).

Berdasarkan pernyataan tersebut mengemukakan bahwa perkembangan

teknologi untuk meningkatkan loyalitas konsumen memiliki pengaruh

kepercayaan, kepuasan pelanggan, kualitas layanan, dan penanganan keluhan.

Seseorang yang memiliki loyalitas yang tinggi secara tidak langsung maka

mempunyai kepercayaan serta kepuasan pelanggan yang tinggi. Menurut Tjiptono

(2010:182) komplain berdampak strategis terhadap perusahaan. Keluhan adalah

kesempatan mempererat hubungan dan menciptakan loyalitas. Penanganan

pengaduan yang efektif dapat mengkonversi pelanggan yang dirugikan menjadi

puas dan loyal. Keluhan dari pelanggan jangan selalu dianggap sebagai sesuatu

hal yang negatif bagi perusahaan.

Berdasarkan konsep teori yang ada terdapat hasil penelitian dari Deddy

Rakhmad, dkk (2014), Virnanda Tiara Seffy dkk (2009) , Aris Wibowo (2010)

dengan kesimpulan bahwa Kualitas Layanan berhubungan signifikan terhadap

Kepercayaan dan Kepuasan Konsumen. Kepuasan konsumen berhubungan

7

signifikan dengan loyalitas konsumen. Selain itu fenomena yang lain terdapat

pada Fitri Ningtyas, dkk (2011) mendapatkan hasil bahwa kepercayaan

berpengaruh positif dan signifikan terhadap loyalitas nasabah.

Selain itu hasil penelitian yang lain terdapat pada Deby Meigy (2011),

Fitri Ningtyas, dkk (2011) ditemukan bahwa variabel kepuasan konsumen atas

kualitas pelayanan tidak berpengaruh secara signifikan terhadap loyalitas

konsumen. Fasochah Harnoto (2013), mendapatkan hasil penelitian bahwa

kepercayaan terhadap kepuasan konsumen tidak berpengaruh dan kepercayaan

terhadap loyalitas pelanggan juga tidak berpengaruh secara signifikan.

Sedangkan menurut Ferdyan chandra dan yessy (2013) mendapatkan hasil

penelitian bahwa pengaruh kualitas layanan terhadap loyalitas, serta penanganan

keluhan terhadap loyalitas pelanggan tidak berpengaruh secara signifikan.

Berdasarkan beberapa fenomena dan penelitian terdahulu, penulis mencoba

melakukan penelitian dengan mengangkat judul PENGARUH KEPERCAYAAN,

KUALITAS LAYANAN DAN PENANGANAN KELUHAN TERHADAP

LOYALITAS PELANGGAN INDOSAT OOREDOO DENGAN

KEPUASAN PELANGGAN SEBAGAI VARIABEL MEDIASI.

1.2.Identifikasi Masalah

Berdasarkan uraian latar belakang masalah yang telah dijelaskan

diatas,maka dapat diidentifikasikan berbagai masalah sebagai berikut :

1. Terdapat komplain dari pelanggan terkait dengan kualitas layanan yang

diberikan dan akses dalam menggunakan jasa Indosat Ooredoo

8

1.3. Batasan Masalah

Untuk membatasi masalah yang ada agar tidak terlalu meluas, maka

penulis memberikan batasan yaitu hanya terbatas pada permasalahan yang

menyangkut pada pengaruh kepercayaan, kualitas layanan, dan penanganan

keluhan untuk meningkatkan loyalitas konsumen dengan kepuasan pelanggan

sebagai mediasi.

1.4. Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang masalah yang ada, maka rumusan masalah

dalam penelitian ini adalah sebagai berikut:

1. Apakah kepercayaan dapat berpengaruh terhadap kepuasan pelanggan Indosat

Ooredoo di Surakarta ?

2. Apakah kualitas layanan dapat berpengaruh terhadap kepuasan pelanggan

Indosat Ooredoo di Surakarta?

3. Apakah penanganan keluhan berpengaruh terhadap kepuasan pelanggan

Indosat Ooredoo di Surakarta?

4. Apakah kepuasan pelanggan dapat berpengaruh terhadap loyalitas pelanggan

Indosat Ooredoo di Surakarta ?

5. Apakah kepuasan pelanggan dapat memediasi hubungan kepercayaan, kualitas

layanan, penanganan keluhan terhadap loyalitas pelanggan pada pelanggan

Indosat Ooredoo di Surakarta ?

9

1.5. Tujuan Penelitian

Berdasarkan rumusan masalah di atas, maka tujuan yang hendak dicapai

dalam penelitian ini adalah sebagai berikut:

1. Untuk mengetahui apakah kepercayaan dapat berpengaruh terhadap kepuasan

pelanggan Indosat Ooredoo di Surakarta.

2. Untuk mengetahui apakah kualitas layanan dapat berpengaruh terhadap

kepuasan pelanggan Indosat Ooredoo di Surakarta.

3. Untuk mengetahui apakah penanganan keluhan dapat berpengaruh terhadap

kepuasan pelanggan Indosat Ooredoo di Surakarta.

4. Untuk mengetahui apakah kepuasan pelanggan dapat berpengaruh terhadap

loyalitas pelanggan Indosat Ooredoo diSurakarta.

5. Untuk mengetahui apakah kepercayaan, kualitas layanan dan penanganan

keluhan terhadap loyalitas pelanggan yang dimediasi oleh kepuasan pelanggan

Indosat Ooredoo di Surakarta.

1.6. Manfaat Penelitian

Penelitian ini diharapkan dapat membermanfaat baik secara ilmiah

maupun secara praktisi, adapun manfaat yang dapat diperoleh dari penelitian ini

adalah sebagai berikut:

1. Secara ilmiah penelitian ini dapat diharapkan dapat memberi masukan bagi

pengembangan ilmu pengetahuan yang berhubungan dengan masalah

pelanggan, khususnya yang berhubungan dengan kepercayaan, Kepuasan

10

pelanggan, Kualitas layanan dan penanganan keluhan untuk meningkatkan

loyalitas pelanggan.

2. Secara praktis penelitian ini diharapkan dapat memberi masukan sebagai

berikut:

a. Bagi peneliti diharapkan dapat menambah wawasan pengetahuan dalam

bidang penelitian, khususnya yang berkaitan dengan kepercayaan,

kepuasan konsumen, kualitas layanan dan penanganan keluhan pelanggan

untuk meningkatkan loyalitas pelanggan. Penelitian ini merupakan suatu

proses pembelajaran dalam memahami dan menerapkan teori serta

pengetahuan yang telah diperoleh dan dipelajari di bangku kuliah.

b. Bagi peneliti lain yang akan meneliti masalah sejenis penelitian ini di

harapkan mampu menjadi bahan referensi untuk penelitian-penelitian

berikutnya yang sama dan dapat memperbaiki serta menyempurnakan

kelemahan dalam penelitian ini.

c. Bagi perusahaan : Penelitian ini diharapkan dapat memberikan masukan

kepada perusahaan industri Telekomunikasi seluler agar produk yang

dilepas dapat diterima dan memenuhi ekspektasi pelanggan Indosat

Ooredoo.

1.7 Jadwal Penelitian

Terlampir

1.8 Sistematika Penulisan Skripsi

Penulisan sistematika penulisan skripsi ini untuk memberikan gambaran

11

yang jelas mengenai materi pembahasan dalam penelitian, sehingga memudahkan

pembaca untuk mengetahui maksud dilakukannya penelitian skripsi.

BAB I PENDAHULUAN

Merupakan bagian yang menguraikan latar belakang masalah,

identifikasi masalah, batasan masalah, rumusan masalah, tujuan

penelitian, manfaat penelitian, jadwal penelitian, sistematika

penulisan skripsi. Isi dari bab pendahuluan ini merupakan

pengembangan yang dikemukakan dalam proposal skripsi.

BAB II LANDASAN TEORI

Merupakan bagian yang berisi uraian tentang kajian teori yaitu

kepercayaan, kualitas layanan, penanganan keluhan, kepuasan

pelanggan dan loyalitas pelanggan,hasil penelitian yang relevan,

kerangka berfikir, hipotesis.

BAB III METODE PENELITIAN

Merupakan bagian yang berisi uraian tentang waktu dan wilayah

penelitian, jenis penelitian, populasi, sampel, teknik pengambilan

sampel, data dan sumber data, teknik pengumpulan data, variabel

penelitian, definisi operasional variabel dan teknik analisis data.

BAB IV ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN

Merupakan bagian yang berisi uraian tentang gambaran umum

penelitian, pengujian dan hasil analisis data, pembahasan hasil

analisis data (pembuktian hipotesis).

BAB V PENUTUP

Merupakan bagian yang berisi tentang kesimpulan, keterbatasan

penelitian dan saran-saran. Kesimpulan harus menjawab masalah

12

yang diangkat dalam penelitian, dan saran-saran untuk rekomendasi

penelitian selanjutnya.

BAB II

LANDASAN TEORI

2.1. Kajian Teori

2.1.1. Pengertian Loyalitas Pelanggan

Pada dasarnya Loyalitas yang sesungguhnya tidak akan dapat terbentuk

apabila pelanggan tidak atau belum melakukan proses pembelian terlebih dahulu.

Pelanggan yang puas akan memiliki tingkat loyalitas yang tinggi terhadap produk

atau jasa yang ditawarkan dibandingkan dengan pelanggan yang tidak puas.

Loyalitas pelanggan merupakan kelanjutan dari kepuasan pelanggan, walaupun

sebenarnya loyalitas tidak mutlak tercipta dari hasil kepuasan pelanggan.

Menurut Griffin (2005: 31): Loyalitas secara harfiah diartikan sebagai

kesetiaan, yaitu kesetiaan seseorang terhadap suatu objek. Pelanggan adalah

seseorang yang terbiasa membeli suatu produk. Kebiasaan itu terbentuk melalui

pembelian dan interaksi yang sering selama periode waktu tertentu. Tanpa ada

track record hubungan yang kuat dan pembelian berulang, orang tersebut bukan

pelanggan. Konsep Customer Loyalty adalah suatu bentuk hubungan yang kuat

antara konsumen dengan perusahaan. Dalam kehidupan sehari-hari, konsep

Customer Loyalty lebih banyak dikaitkan dengan perilaku (behaviour) daripada

dengan sikap. Bila seseorang merupakan pelanggan yang loyal, ia menunjukkan

perilaku pembelian yang didefinisikan sebagai pembelian non random (tidak

acak) yang diungkapkan dari waktu ke waktu oleh beberapa unit pengambilan

13

keputusan. Selain itu loyalitas menunjukkan kondisi dan durasi waktu tertentu dan

mensyaratkan bahwa tindakan pembelian terjadi tidak kurang dari dua kali

(Griffin, 2005: 5).

2.1.2. Dimensi Loyalitas Pelanggan

Loyalitas pelanggan adalah komitmen pelanggan terhadap merek, toko

atau pemasok berdassrkan sifat yang sangat positif dalam pembelian jangka

panjang dan hubungan yang harmonis antara perusahaan dengan pelanggan

sehingga memberikan dasar yang baik bagi pembelian ulang dan terciptanya

kesetiaan terhadap merek serta membuat suatu rekomendasi dari mulut ke mulut

(Tjiptono 2006: 14).

6 indikator yang bisa digunakan untuk mengukur loyalitas pelanggan,

yaitu:

a. Pembelian ulang

b. Kebiasaan mengkonsumsi merek tersebut

c. Selalu menyukai merek tersebut

d. Tetap memilih merek tersebut

e. Yakin bahwa merek tersebut yang terbaik

f. Merekomendasikan merek tersebut kepada orang lain

Dari uraian diatas dapat disimpulakan loyalitas pelanggan adalah kesetiaan

seseorang pada suatu barang atau jasa tertentu dan pelanggan yang sudah loyal

pada suatu produk akan memberikan keuntungan yang berlipat ganda pada

perusahaan. Komimen yang diberikan pelanggan pada produk tersebut membuat

kelebihan yang diberikan pesaing tidak menjadi hal yang bisa berubah

14

pendapatnya mengenai produk tersebut. Selain itu pelangganyang loyal akan

menjadi duta promosi secara tidak langsung kepada konsumen lain.

Loyalitas pelanggan bisa muncul karena adannya kepuasan pelanggan

sebagai akibat dari layanan yang berkualitas dalam memenuhi harapan pelanggan

sehingga tidak beralih ke produk lain. Mempertahankan pelanggan sendiri

merupakan bagian penting dalam menciptakan loyalitas pelanggan bukanlah

merupakan hal yang mudah, karena perusahaan harus melihat semua dimensi

bisnis dan menentukan bagaimana sebaiknya menciptakan nilai bagi

pelanggannya. Dengan menciptakan nilai bagi pelanggannya akan membangun

loyalitas pelanggandan mempertahankan.

Dengan demikian, loyalitas pelanggan sebagai pemikiran yang

menyenangkan dari pelanggan terhadap sebuah perusahaan, berkomitmen untuk

membeli kembali barang atau jasa dari perusahaan tersebut, bahkan

merekomendasikan barang atau jasa tersebut kepada orang lain. Loyalitas

merupakan bentuk dari perilaku pelanggan, khususnya sebagai variabel yang

menjelaskan tentang niat atau minat untuk berbuat dimasa datang.Pengukuran

terhadap variabel loyalitas dilakukan dengan pendekatan sikap dan perilaku.

2.2. Kepuasan Pelanggan

2.2.1. Pengertian Kepuasan Pelanggan

Kepuasan pelanggan adalah hal yang selalu menjadi tujuan utama dari

seluruh perusahaan. Sudah merupakan pendapat umum, jika konsumen merasa

puas dengan suatu produk atau merek, mereka cenderung akan terus membeli dan

menggunakannya bahkan memberitahu orang lain tentang pengalaman mereka

15

terhadap produk tersebut ( Pancasari dan Bernato 2009). Tingkat kepuasan

merupakan fungsi dari perbedaan antara kinerja yang dirasakan dengan harapan.

Apabila kinerja dibawah harapan, maka pelanggan akan sangat kecewa. Bila

kinerja sesuai harapan, maka pelanggan akan sangat puas. Sedangkan bila kinerja

melebihi harapan pelanggan akan sangat puas ( Lukman 2014).

Kepuasan pelanggan yaitu kesesuaian antara harapan dengan persepsi

pelayanan yang diterima (hasil yang diperoleh atau kenyataan yang dialami).

Kepuasan pelanggan tercipta pada masa pembelian, pengalaman menggunakan

produk atau jasa dan masa setelah pembelian. Pelanggan yang merasa puas

pada produk yang digunakannya akan kembali menggunakan produk yang

ditawarkan. Hal ini mengakibatkan kepuasan pelanggan merupakan salah satu

faktor yang paling penting untuk memenangkan persaingan (Kusumawati 2014)

Kepuasan konsumen sebagai evaluasi dari konsumen setelah pembelian

dimana produk (barang / jasa) yang dipilih sekurang-kurangnya sama atau

melebihi harapan dari konsumen, sedangkan ketidakpuasan timbul apabila hasil

yang dirasakan (outcome) tidak memenuhi harapan. Pada dasarnya pengertian

kepuasan konsumen mencakup perbedaan antara harapan konsumen dengan

prestasi atau hasil produk (barang / jasa) yang dirasakan (Rachmansyah 2013).

John C. Mowen dan Michael Minor menyatakan bahwa kepuasan

pelanggan didefinisikan sebagai keseluruhan sikap yang ditunjukkan konsumen

atas barang atau jasa setelah mereka memperoleh dan menggunakannya. Ini

merukapakan penilaian evaluatif pascapemilihan yang disebabkan oleh seleksi

pembelian khusus dan pengalaman menggunakan/mengkonsumsi barang atau jasa

16

tersebut. Secara umum kepuasan dapat diartikan sebagai suatu perbandingan

antara layanan atau hasil yang diterima konsumen dengan harapan konsumen,

layanan atau hasil yang diterima itu paling tidak harus sama dengan harapan

konsumen, atau bahkan melebihinya (Normasari 2013).

Kepuasan konsumen merupakan tanggapan atas pemenuhan pelanggan

terhadap sebuah pengalaman konsumsi, atau sebagian kecil dari pengalaman

itu. Kepuasan konsumen akan meningkatkan reputasi merek secara positif.

Konsumen yang puas akan melakukan beberapa kegiatan seperti

merekomendasikan produk terhadap kerabat, teman atau khalayak lainnya. Ini

merupakan dampak langsung yang dapat dirasakan jika konsumen terpuaskan

(Hermawan 2011).

Menurut Irawan dan Japarianto (2013) kepuasan pelanggan diartikan

sebagai evaluasi oleh konsumen terhadap sebuah produk atau pelayanan

dengan anggapan bahwa apa yang diterimanya sesuai dengan apa yang

dibutuhkan dan diharapkannya. Pelanggan yang puas adalah pelanggan yang

akan berbagi kepuasan dengan produsen atau penyedia jasa. Kepuasan atau

ketidakpuasan pelanggan merupakan perbedaan/kesenjangan antara harapan

sebelum pembelian dengan kinerja atau hasil yang dirasakan setelah pembelian.

Pada dasarnya pengertian kepuasan pelanggan mencakup perbedaan tingkat

kepentingan dan kinerja atau hasil yang dirasakan. Kepuasan terletak dalam

hubungan antara harapan pelanggan dan kinerja yang dirasakan. Jika kinerja

sesuai dengan harapan maka nasabah akan sangat puas, senang dan bahagia.

Menurut Ekaningsih dan Ulfa (2015) kepuasan pelanggan atau nasabah

17

berkonstribusi pada sebuah aspek krusial seperti terciptanya loyalitas

pelanggan atau nasabah, meningkatkan reputasi perusahaan, berkurangnya

elastisitas harga, berkurangnya biaya transaksi masa depan, dan

meningkatnya efisiesi dan produktifitas karyawan. Disamping itu, kepuasan

nasabah juga dipandang sebagai salah satu indikator terbaik untuk laba masa

depan. Fakta menunjukkan bahwa menarik pelangan pada saat ini juga

memicu meningkatnya perhatian pada kepuasan nasabah.

Kepuasan pelanggan ditentukan oleh kualitas produk dan kualitas layanan

yang sesuai dan dikehendaki oleh nasabah sehingga jaminan kualitas menjadi

kualitas utama bagi suatu perusahaan. Kepuasan pelanggan terhadap layanan

terdapat dua hal pokok yang saling ber kaitan erat yaitu harapan pelanggan

terhadap kualitas layanan (expected quality) dan persepsi pelanggan terhadap

kualitas layanan (perceived quality). Pelanggan akan selalu menilai suatu layanan

yang diterima dibandingkan dengan apa yang diharapkan atau diinginkannya

(Ismail 2014).

Kepuasan konsumen terhadap perusahaan jasa diartikan sebagai suatu

keadaan dimana harapan konsumen terhadap suatu pelayanan sesuai dengan

kenyataan yang diterima tentang pelayanan yang diberikan kepada konsumen.

Jika pelayanan suatu perusahaan jasa tersebut jauh dibawah harapan konsumen

maka konsumen akan kecewa. Sebaliknya, jika layanan yang diberikan

memenuhi harapan konsumen, maka konsumen akan senang. Harapan

konsumen dapat diketahui dari pengalaman mereka sendiri saat menggunakan

pelayanan suatu perusahaan jasa, omongan orang lain dan informasi iklan

18

(Panjaitan 2016).

Menurut Arianto Dan Mahmudah (2014) pelanggan yang puas adalah

pelanggan yang akan berbagi kepuasan dengan produsen atau penyedia jasa.

Bahkan, pelanggan yang puas akan berbagi rasa dan pengalaman dengan

pelanggan lain. Ini akan menjadi referensi bagi perusahaan yang bersangkutan.

Oleh karena itu, baik pelanggan maupun produsen akan sama-sama diuntungkan

apabila kepuasan terjadi. Kepuasan akan terjadi kalau perusahaan mampu

menyediakan produk, pelayanan, harga dan aspek lain sesuai dengan harapan atau

melebihi harapan pelanggan. Pelanggan merasa puas apabila harapannyaterpenuhi

atau akan sangat puas jika harapan pelanggan terlampaui.

Kepuasaan pelanggan adalah pelanggan merasa puas dengan yang

diharapkan sesuai dengan keinginan pelanggan sehingga menimbulkan perasaan

senang (Yunus dan Budiyanto 2014 ). Respon atau tanggapan yang diberikan para

konsumen setelah terpenuhinya kebutuhan mereka akan sebuah produk ataupun

jasa, sehingga para konsumen memperoleh rasa nyaman dan senang karena

harapannya telah terpenuhi. Selain itu kepuasan pelanggan juga sering dijadikan

sebagai salah satu tujuan utama dari strategi pemasaran bisnis, baik bisnis yang

dijalankan dengan memproduksi barang maupun bisnis jasa (Paisal, 2013).

2.2.2. Indikator Kepuasan Pelanggan

Kepuasan pelanggan adalah hal yang selalu menjadi tujuan utama dari

seluruh perusahaan. Sudah merupakan pendapat umum, jika konsumen merasa

puas dengan suatu produk dan pelayanannya, mereka cenderung akan terus

membeli dan menggunakannya bahkan memberitahu orang lain tentang

19

pengalaman mereka terhadap produk tersebut (Anifatuhrohmah, 2015).

Indikator kepuasan pelanggan:

1. Tidak ada nya komplain atau keluhan,

2. Perasaan puas (dalam arti puas akan produk dan pelayanan)

3. Kesediaan untuk merekomendasi.

2.2.3. Manfaat Pokok Kepuasan Pelanggan

Beberapa manfaat pokok yang akan diperoleh perusahaan dengan

memperhatikan kepuasan pelanggan (Tjiptono, 2006:7)antara lain:

1) Reputasi perusahaan semakin positif dimata masyarakat pada umumnya dan

pelanggan pada khususnya.

2) Dapat mendorong terciptanya loyalitas pelanggan.

3) Memungkinkan terciptannya rekomendasi dari mulut ke mulut (word of

mounth) yang menguntungkan bagi perusahaan sehingga semakin banyak

orang yang akan membeli dan menggunakan produk tersebut.

4) Meningkatkan volume penjualan dan keuntungan

5) Hubungan antara perusahaan dan para pelanggannnya menjadi harmonis

6) Mendorong setiap anggota oganisasi untuk bekerja dengan tujuan serta

kebanggan yang lebih baik

7) Menekan biaya melayani pelanggan sebagai dampak fator familiaritas dan

relasi khusus dengan pelanggan

8) Terbukanya peluang melakukan penjualan silang produk

2.3. Kepercayaan

20

2.3.1. Pengertian Kepercayaan

Kepercayaan pelanggan merupakan suatu perasaan percaya yang bersifat

psikologis terhadap suatu produk, baik produk secara fisik maupun manfaat yang

diberikan oleh produk tersebut termasuk pada janji-janji suatu merek (Mowen dan

Minor, 2002). Konsumen yang puas dan mempunyai kepercayaan yang tinggi

pada sebuah produk akan cenderung loyal pada produk tersebut.

Kepercayaan adalah kemauan seseorang untuk bertumpu pada orang lain

dimana kita memiliki keyakinan padanya. Kepercayaan merupakan kondisi mental

yang didasarkan oleh situasi seseorang dan konteks sosialnya. Ketika seseorang

mengambil suatu keputusan, ia akan lebih memiliki keputusan berdasarkan pilihan

dari orang-orang yang lebih dapat ia percaya dari pada yang kurang dipercayai

(Moorman, 1993) dalam Budi Pratiwi (2010).

Sedangkan menurut Mayer (1995) kepercayaan adalah keinginan suatu pihak

lain berdasarkan pengharapan bahwa pihak lain tersebut akan melakukan sesuatu

tindakan tertentu yang penting bagi pihak yang memberikan kepercayaan,

terhadap kemampuan memonitor atau mengendalikan pihak lain.

Mowen dan Minor (2002:323) memandang kepercayaan sebagai Sesuatu

yang terutama dibentuk melalui prinsip-prinsip pembelajaran kognitif. Mowen

dan Minor (2002:312) menjelaskan bahwa Kepercayaan konsumen adalah semua

pengetahuan yang dimiliki oleh konsumen dan semua kesimpulan yang dibuat

konsumen tentang objek, atribut, dan manfaatnya.

Kepercayaan adalah faktor penting yang dapat mengatasi krisis dan

kesulitan antara rekan bisnis selain itu juga merupakan aset penting dalam

21

mengembangkan hubungan jangka panjang antar organisasi. Donney dan Cannon

(2005:54) menyatakan bahwa kepercayaan merupakan suatu proses menghitung

(calculative process) antara biaya yang dikeluarkan dengan hasil yang diperoleh.

Hubungan jangka panjang akan meningkatkan tingkat trust pelanggan terhadap

harapan yang akan diterima perusahaan (Donney dan Cannon, 2005:99), sehingga

akan mengurangi kegelisahan pelanggan terhadap pelayanan yang diterima.

Menurut Ba, S.and Pavlou (2002) mendefinisikan kepercayaan sebagai

penilaian hubungan seseorang dengan orang lain yang akan melakukan transaksi

tertentu sesuai dengan harapan dalam sebuah lingkungan yang penuh

ketidakpastian penerima program dalam proses keputusan organisasi.

2.3.2 Manfaat Kepercayaan

Morgan dan Hunt (1994) menjelaskan beberapa manfaat dari adanya

kepercayaan adalah:

a. Kepercayaan dapat mendorong pemasar untuk berusaha menjaga hubungan

yang terjalin dengan bekerjasama dengan rekan perdagangan.

b. Kepercayaan menolak pilihan jangka pendek dan lebih memilih keuntungan

jangka panjang yang diharapkan dengan mempertahankan rekan yang ada.

c. Kepercayaan dapat mendorong pemasar untuk memandang sikap yang

mendatangkan risiko besar dengan bijaksana karena percaya bahwa rekannya

tidak akan mengambil kesempatan yang dapat merugikan pemasar.

2.3.3 Indikator Kepercayaan

Kepercayaan adalah keinginan suatu pihak lain berdasarkan pengharapan

22

bahwa pihak lain tersebut akan melakukan suatu tindakan tertentu yang penting

bagi pihak yang memberikan kepercayaan terhadap kemampuan monitor atau

mengendalikan pihak lain (Mayer,1995). faktor yang membentuk kepercayaan

seseorang terhadap yang lain ada 3 yaitu: kemampuan(ability), kebaikan

hati(benevolance) dan integritas(integrity).

Ketiga faktor tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut:

a. Integritas(integrity)

Integritas berkaitan dengan bagaimana perilaku atau kebiasaan penjual dalam

menjelaskan bisnisnya. Informasi yang diberikan kepada pelanggan apakah benar

sesuai dengan fakta atau tidak.Kualitas produk yang dijual apakah dapat dipercaya

atau tidak.

b. Kemampuan(ability)

Kemampuan mengacu pada kompetensi dan karakteristik penjual. Dalam hal ini

bagaimana penjual mampu menyediakan, melayani sampai mengamankan

transaksi dari gangguan pihak lain. Artinya bahwa pelanggan memperoleh

jaminan kepuasan dan keamanan dari penjual dalam melakukan transaksi.

Kebaikan hati merupakan kemauan penjual dalam memberikan kepuasan yang

saling menguntungkan antara dirinya dengan pelanggan. Profit yang diperoleh

penjual dapat dimaksimumkan.Penjual bukan semata-mata mengejar keuntungan

yang maksimal, melainkan juga memliki perhatian yang besar dalam mewujudkan

kepuasan pelanggan.

c. Kebaikan hati (benevolance)

23

Kebaikan hati merupakan kemauan penjual dalam memberikan kepuasan yang

saling menguntungkan antara dirinya dengan pelanggan. Profit yang diperoleh

penjual dapat dimaksimumkan.Penjual bukan semata-mata mengejar keuntungan

yang maksimal, melainkan juga memliki perhatian yang besar dalam mewujudkan

kepuasan pelanggan.

2.4. Kualitas Layanan

2.4.1. Pengertian Kualitas Layanan

Kualitas pelayanan yaitu memberikan kesempurnaan pelayanan yang

dilakukan oleh penyedia layanan dalam memenuhi kebutuhan dan keinginan

pelanggan serta ketepatan penyampaiannya untuk mengimbangi harapan

pelanggan. Kualitas pelayanan menjadi hal penting yang harus diperhatikan serta

dimaksimalkan agar mampu bertahan dan tetap dijadikan pilihan oleh pelanggan.

Menurut Parasuraman (2013: 216) mengatakan bahwa kualitas pelayanan yaitu

seberapa jauh perbedaan antara kenyataan dan harapan pelanggan atas pelayanan

yang mereka terima.

Apabila pelayanan yang diterima atau dirasakan sesuai dengan yang

diharapkan, maka kualitas layanan dipersepsikan baik dan memuaskan. Jika

pelayanan ynag diterima melampaui harapan pelanggan, maka kualitas layanan

dipersepsikan ideal. Sebaliknya jika pelayanan yang diterima lebih rendah dari

pada yang diharapkan, maka kualitas layanan dipersepsikan buruk. Dengan

demikian baik tidaknya kualitas layanan tergantung pada kemampuan penyedia

layanan dalam memenuhi harapan pelanggan secara konsisten.

Layanan yang baik menjadi salah satu syarat kesuksesan suatu produk

24

dalam suatu perusahaan. Layanan menurut Tjiptono(2002: 121) adalah suatu

usaha dimana didalamnya terdapat proses pengakraban hubungan dengan

pelanggan yang bersifat obyektif dan individual. Kualitas layanan sering diartikan

sebagai perbandingan antara layanan yang diharapakan dengan layanan yang

diterima secara nyata oleh pelanggan.

Kualitas layanan disini dapat dibedakan menjadi 2 yaitu kualitas layanan

inti dan kualitas layanan pariperal.

a. Kualitas layanan inti.

Layanan inti merupakan layanan yang berhubungan langsung dengan jasa

yang diberikan perusahaan. Kualitas layanan inti menjadi pertimbangan utama

pelanggan dalam memilih jasa yang akan digunakan.

b. Kualitas layanan pariperal.

Layanan pariperal merupakan pendukung yang juga menjadi pertimbangan

pelanggan dalam memilih jasa yang kan digunakannya, yaitu meliputi

Fasilitas dan lokasi.

2.4.2 Dimensi Kualitas Layanan

Kualitas layanan adalah suatu keharusan yang harus dilakukan supaya

mampu bertahan dan tetap mendapat kepercayaan pelanggan. Pola konsumsi dan

gaya hidup pelanggan menuntut perusahaan mampu memberikan pelayanan yang

berkualitas (Parasuraman 2006: 182). Dengan begitu Indosat mampu memberikan

pelayanan yang berkualitas agar para pelanggan merasa puas dengan apa yang

mereka keluhkan.

Dimensi kualitas layanan:

25

1) Berwujud (tangible)

Yaitu kemampuan suatu perusahaan dalam menunjukkan eksistensinya

kepada pihak eksternal. Penampilan dan kemampuan sarana dan prasarana fisik

perusahaan yang dapat diandalkan keadaan lingkungan sekitarnya merupakan bukti

nyata dari pelayanan yang diberikan oleh perusahaan. Hal ini meliputi fasilitas fisik

(contoh: gedung, gudang, dan lain-lain), perlengkapan dan peralatan yang digunakan

(teknologi), serta penampilan pegawainya.

2) Keandalan (reliability)

Yaitu kemampuan perusahaan untuk memberikan pelayanan sesuai dengan yang

dijanjikan secara akurat dan terpercaya. Kinerja harus sesuai dengan harapan

pelanggan yang berarti ketepatan waktu, pelayanan yang sama untuk semua pelanggan

tanpa kesalahan, sikap yang simpatik, dan dengan akurasi yang tinggi.

3) Ketanggapan (responsiveness).

Yaitu suatu kebijakan untuk membantu dan memberikan pelayanan yang cepat

(responsif) dan tepat kepada pelanggan dengan penyampaian informasi yang jelas.

Membiarkan pelanggan menunggu (akan menciptakan) persepsi yang negatif dalam

kualitas pelayanan.

4)Jaminan dan kepastian (assurance).

Yaitu pengetahuan, kesopansantunan, dan kemampuan para pegawai

perusahaan untuk menumbuhkan rasa percaya para pelanggan kepada perusahaan.

Hal ini meliputi beberapa komponen antara lain komunikasi (communication),

kredibilitas (credibility), keamanan (security), kompetensi (competency), dan sopan

santun (courtesy).

5)Empati (empathy).

26

Yaitu memberikan perhatian yang tulus dan bersifat individual atau pribadi yang

diberikan kepada para pelanggan dengan berupaya memahami keinginan pelanggan.

Di mana suatu perusahaan diharapkan memiliki pengertian dan pengetahuan tentang

pelanggan, memahami kebutuhan pelanggan secara spesifik, serta memiliki waktu

pengoperasian yang nyaman bagi pelanggan.

Peranan kualitas layanan sangat penting bagi perusahaan untuk menciptakan

kepuasan pelanggan.Suatu layanan dapat dikatakan berkualitas apabila layanan

tersebut mampu memenuhi kebutuhan dan keinginan pelanggannya. Hubungan

antara kualitas layanan dan kepuasan pelanggan sangat penting bagi perusahaan,

karena dengan terpenuhinya kepuasan pelanggan berarti perusahaan telah

memberikan kualitas layanan yang diharapkan pelanggan dengan maksimal. Suatu

layanan dari suatu perusahaan dapat dikatakan berkualitas apabila layanan tersebut

mampu memenuhi kebutuhan dan keinginan pelanggannya.

Kualitas layanan dan kepuasan pelanggan adalah konsep yang berbeda dengan

argumen bahwa kualitas layanan yang dipersepsikan merupakan bentuk sikap, yaitu

evaluasi menyeluruh dalam jangka panjang, sedangkan kepuasan menunjukan ukuran

transaksi tertentu. Oleh karena itu kepuasan berlangsung dalam jangka waktu yang

pendek. Semakin tinggi kualitas layanan yang dipresepsikan semakin meningkat

kepuasan pelanggan (Karsono, 2007).

2.5. Penanganan keluhan

2.5.1. Pengertian penanganan keluhan

Penanganan keluhan adalah istilah yang mencakup semua tindakan

konsumen yang berbeda bila mereka merasa tidak puas dengan suatu pembelian

Mowen, Minor(2002: 101). Keluhan bukannlah sesuatu yang selalu dipandang

27

negatif, tetapi juga dipandang sebagai sesuatu yang positif karena sumber

pembelajaran, suatu masukan yang berharga bagi perusahaan untuk memperbaiki

kinerja pelayanan mereka. Hal pertama yang harus dilakukan untuk menangani

keluhan pelanggan adalah secepat mungkin membuat kemarahan pelanggan

menjadi reda. Setelah semuannya terungkap, pelanggan merasa puas sudah

mengeluarkan unek-unek dan menjadi rasional kembali, lalu kita berusaha untuk

menyelesaikan masalah dan memberi solusi (Nurul Arfiani, 2012).

Komplain menurut Wahjono (2010:185) pada dasarnya berhubungan

dengan tiga sumber utama yakni:

a. 40% masalah yang disebabkan oleh perusahaan, seperti kualitas produk

rendah, komunikasi atau informasi yang tidak akurat dan berlebihan, harga

yang terlalu mahal, dll

b. 20% masalah adalah disebabkan karyawan, misalnya sikap dan perilaku kasar

dan tidak sopan.

c. 40% berasal dari pelanggan itu sendiri, misalnya tidak teliti membaca intruksi

atau petujuk yang di berikan ekspetasi yang berlebihan, dll.

Sementara itu, keputusan seseorang untuk melakukan komplain atau tidak,

dipengaruhi oleh beberapa faktor menurut Tjiptono (2006: 125)

a. Tingkat kepentingan konsumsi yang dilakukan. Termasuk di dalamnya

penting tidaknya jasa yang dibeli dan dikonsumsi, harga jasa, waktu yang

dibutuhkan untuk mengkonsumsi jasa. Apabila konsumen mempersepsikan

tingkat kepentingan, biaya, waktu yang dibutuhkan relatif besar, maka besar

kemungkinannya pelanggan bersangkutan akan melakukan komplain.

28

b. Tingkat ketidakpuasan pelanggan. Semakin tidak puas seorang pelanggan,

semakin besar pula kemungkinannya melakukan komplain.

c. Manfaat yang diperoleh dari komplain. Semakin besar persepsi konsumen

terhadap manfaat yang dapat diperoleh dari penyampaian komplain, semakin

besar pula kemungkinannya melakukan komplain

d. Pengetahuan dan pengalaman. Hal ini meliputi jumlah pembelian (pemakaian

jasa) sebelumnya, pemahaman akan jasa, persepsi terhadap kapabilitas sebagai

konsumen dan pengalaman komplain sebelumnya.

e. Sikap pelanggan terhadap keluhan. Pelanggan yang bersikap positif terhadap

penyampaian keluhan biasanya sering menyampaikan komplain, karena yakin

akan manfaat positif yang akan diterimanya.

f. Tingkat kesulitan mendapatkan ganti rugi. Faktor ini mencakup waktu yang

dibutuhkan, prosedur yang harus dilalui, gangguan terhadap aktivitas rutin

yang dijalankan, dan biaya yang dibutuhkan untuk melakukan komplain.

2.5.2. Dimensi Penanganan Keluhan

Penanganan keluhan adalah ketidakpuasan yang dirasakan pelanggan ketika

membeli dan menggunakan barang baik itu berupa produk fisik atau jasa

pelayanan. Keluhan pelanggan tidak bisa diabaikan, karena mengabaikan hal

tersebut akan membuat pelanggan merasa tidak dihargai dan tidak diperhatikan

sama sekali, Tjiptono(2006: 140). terdapat tiga dimensi penanganan keluhan

adalah:

a. Empati terhadap pelanggan yang marah

b. Kecepatan dalam penanganan keluhan

29

c. Kewajaran dalam memecahkan keluhan dan kemudahan bagi pelanggan untuk

menyampaikan keluhannya.

2.6. Penelitian Terdahulu

Penelitian ini tidak terlepas dari penelitian terdahulu yang relevan.

Meskipun ruang lingkupnya hampir sama tetapi ada beberapa variabel, objek,

periode waktu yang digunakan dan penentuan sampel berbeda, sehingga dapat

dijadikan sebagai referensi untuk saling melengkapi. Berikut ringkasan beberapa

penelitian diuraikan sebagai berikut:

Eka kesuma dan M.Sobri (2015) melakukan penelitian dengan judul

Pengaruh Kualitas Pelayanan Dan Kepercayaan Terhadap Kepuasan Pelanggan

Pada Sulthan Hotel Banda Aceh. Hasil penelitian menunjukan bahwa kualitas

pelayanan dan kepercayaan baik secara silmutan maupun secara parsial

berpengaruh signifikan terhadap kepuasan pelanggan Sulthan Hotel Banda Aceh.

Virnanda Tiara Seffy, Patdono Suwignjo dan Budi Susanto(2009)

melakukan penelitian dengan judul Analisis Pengaruh Kualitas Layanan,

Kepercayaan, Komplain Dan Kepuasan Konsumen Terhadap Loyalitas

Pelanggan(Studi Kasus : PT GARUDA INDONESIA PALEMBANG). Hasil

penelitian menunjukkan bahwa variabel kualitas pelayanan memiliki pengaruh

signifikan terhadap kepuasan pelanggan.Variabel kepuasan pelanggan

berpengaruh signifikan terhadap loyalitas pelanggan.Variabel komplain

berpengaruh signifikan terhadap kepuasan pelanggan.Variabel kepercayaan

berpengaruh signifikan terhadap loyalitas pelanggan. Sedangkan variabel

komplain tidak berpengaruh terhadap loyalitas pelanggan.

30

Aris Wibowo (2010) dengan judul analisis pengaruh kepercayaan,

komitmen,komunikasi dan penanganan keluhan terhadap loyalitas nasabah (Studi

kasus pada Nasabah PT. NSC Finance). Hasil penelitian menyatakakan bahwa

variabel kepercayaan, kualitas layanan dan penangan keluhan berpengaruh terhadap

loyalitas konsumen.

Fasochah dan Hartono (2013) dengan judul analisis pengaruh kepercayaan

dan kualitas layanan terhadap loyalitas pelanggan dengan kepuasan konsumen sebagai

variabel mediasi (studi pada Rs Darul Istiqomah Kaliwungu Kendal).Dengan hasil

variabel kualitas layanan terhadap kepuasan konsumen, serta kualitas layanan

terhadap kepuasan pelanggan berpengaruh signifikan.

Perbedaan dengan penelitian yang sekarang adalah :

Judul : Pengaruh Kepercayaan, Kualitas Layanan Dan Penanganan Keluhan

Terhadap Loyalitas Pelanggan Indosat Ooredoo Dengan Kepuasan Pelanggan

Sebagai Variabel Mediasi.

Obyek penelitian adalah Pelanggan Indosat Ooredoo di Surakarta.

Alat analisis yang digunakan adalah Regresi Linier 2 Tahap

2.7. Kerangka Pemikiran

Kerangka pemikiran digunakan sebagai acuan agar peneliti memiliki arah

yang sesuai dengan tujuan penelitian. Kerangka berpikir penelitian ini adalah

sebagai berikut:

Gambar 2.1

Kerangka berpikir

31

Keterangan:

Skema kerangka teoritik di atas menggambarkan pengaruh kepercayaan,

kualitas layanan dan penanganan keluhan terhadap loyalitas pelanggan dengan

kepuasan pelanggan sebagai variabel intervening. Variabel independen pada

kerangka teoritik diatas adalah kepercayaan (X1), kualitas layanan (X2) dan

penganan keluhan (X3), sedangkan variabel dependennya adalah loyalitas

pelanggan (Y) dan kepuasan pelanggan sebagai variabel mediasi (Z).

2.8. Hipotesis

Menurut Sugiyono (2008 : 93)hipotesis merupakan jawaban sementara

terhadap rumusan masalah. Karena sifatnya masih sementara maka perlu

dibuktikan keberadaannya melalui data empirik yang terkumpul. Dengan menguji

hipotesis dan menegaskan perkiraan hubungan, diharapkan bahwa solusi dapat

Kepercayaan

(X1)

Kepuasan

Pelanggan (Z)

Loyalitas

Pelanggan(Y)

(Y)

Kualitas

Layanan (X2)

Penanganan

keluhan (X3)

32

ditemukan untuk mengatasi masalah yang dihadapi. Berdasarkan rumusan

masalah, tujuan penelitian dan melihat hasil sebelumnya serta kerangka pemikiran

teoritis, maka disususn hipotesis penelitian sebagai berikut :

Hasil penelitian dari Eka kesuma dan M.Sobri (2015). Hasil

penelitian menunjukan bahwa kualitas pelayanan dan kepercayaan baik secara

silmutan maupun secara parsial berpengaruh signifikan terhadap kepuasan

pelanggan Sulthan Hotel Banda Aceh.

H1 : Ada pengaruh kepercayaan terhadap kepuasan pelanggan Indosat

Ooredoo di Surakarta.

Penelitian yang dilakukan oleh Kevin Simon et al (2016) menunjukan

bahwa Kualitas Layanan berpengaruh secara signifikan terhadap kepuasan

pelanggan. Penelitian selanjutnya yang dilakukan oleh Wijaya Oey (2014)

menunjukan bahwa kualitas layanan berpengaruh signifikan terhadap kepuasan

pelanggan.

H2 : Ada pengaruh kualitas layanan terhadap kepuasan pelanggan Indosat

Ooredoo di Surakarta.

penelitian yang dilaukan olehVirnanda Tiara Seffy, Patdono Suwignjo dan

Budi Susanto(2009) yang menyatakan bahwa variabel kualitas pelayanan

memiliki pengaruh signifikan terhadap kepuasan pelanggan.Penelitian selanjutnya

yang dilakukan oleh Kevin Simon et al (2016) menunjukan bahwa kualitas

layanan berpengaruh secara signifikan terhadap kepuasan konsumen.

Penelitian selanjutnya yang dilakukan oleh Nunung Ghoniyah (2012) menunjukan

bahwa penanganan keluhan berpengaruh terhadap kepuasan pelanggan.

33

H3 : Ada pengaruh penanganan keluhan terhadap kepuasan pelanggan indosat

Ooredoo di Surakarta.

Penelitian yang dilakukan oleh Cecep Hidayah et, al (2009) menunjukan

bahwa ada kontribusi positif dan signifikan dari kepuasan terhadap loyalitas

pelanggan secara langsung ataupun tidak langsung. Penelitian selanjutnya ynag

dilakukan oleh Deddy Rakhmad Hidayat et, al (2014) menunjukan bahwa

kepuasan pelanggan berpengaruh positif dan signifikan terhadap loyalitas

pelanggan.

H4 : Ada pengaruh kepuasan terhadap loyalitas pelanggan indosat Ooredoo di

Surakarta.

Penelitian yang dilakukan oleh Fasochah dan Harnoto (2013),

menunjukkan bahwa ada kontribusi positif dan signifikan dari kepercayaan,

kualitas layanan, kepuasan pelanggan terhadap loyalitas pelanggan.

H5 : Apakah kepuasan pelanggan dapat memediasi hubungan antara kepercayaan,

kualitas layanan dan penanganan keluhan terhadap loyalitas pelanggan Indosat

Ooredoo di Surakarta.

34

BAB III

METODE PENELITIAN

3.1. Metode Penelitian

3.1.1. Jenis Penelitian

Penelitian ini merupakan jenis penelitian kuantitatif yaitu dengan

mengolah data hasil penelitian dengan menggunakan Analisis regresi berganda

dua tahap .Metode kuantitatif adalah suatu penelitian yang didalam penyelesaian

atau pemecahan permasalahannya menggunakan metode analisis secara

kuantitatif. Dalam penelitian ini lebih mendasarkan alat analisisnya pada

kemampuan metode perhitungan perhitungan matematik, statistik, angka, tabel,

grafik (Hakim,2004).

3.2. Waktu dan Obyek Penelitian

1. Penelitian ini dilaksanakan di Galeri Indosat di Surakarta

2. Waktu yang digunakan mulai dari penyusunan proposal sampai tersusunnya

laporan penelitian pada bulan Agustus 2017

3.3. Populasi, Sampel & Teknik Penentuan Sampel

Populasi adalah kumpulan dari semua kemungkinan orang-orang, benda-

benda dan ukuran lain yang menjadi objek perhatian atau kumpulan seluruh objek

yang menjadi perhatian. Populasi dalam penelitian ini adalah pengguna Indosat di

Surakarta.

Sample adalah subset dari populasi, terdiri dari beberapa anggota populasi.

Subset ini di ambil karena dalam banyak kasus tidak mungkin meneliti seluruh

35

anggota populasi, oleh karena itu dibentuk sebuah perwakilan yang disebut

sample (Ferdinand, 2006). Dalam penelitian ini, pengambilan sampel

menggunakan teknik probability sampling dengan menggunakan metode simple

random sampling yaitu pengambilan anggota sampel dari populasi dilakukan

secara acak tanpa memperhatikan strata yang ada dalam populasi itu (Sugiyono,

2011)

Jumlah sampel dalam penelitian ini sebanyak 100 responden. Jumlah

tersebut dalam rangka memenuhi jumlah minimal sampel dan memenuhi

persyaratan minimum data untuk diolah menggunakan SPSS for windows

(Stastikal Package for Social Science) versi 17.0, dengan menggunakan analisis

regresi berganda.Ukuran sampel yang sesuai untuk analisis SPSS antara 50-100

responden (Sugiyono, 2011).

3.4 Data dan Sumber Data

Metode yang digunakan dalam pengumpulan informasi dan data pada

penelitian ini adalah sebagai berikut:

1. Data primer, adalah data yang langsung dikumpulkan dari sumbernya

didapat dari responden dengan kuesioner. Menurut Hasan (2002) data primer

adalah data yang diperoleh atau dikumpulkan langsung dari lapangan oleh orang

yang melakukan penelitian atau yang bersangkutan yang memerlukannya. Data

primer dalam penelitian ini bersumber dari: data kuisioner.

2. Data Sekunder, yaitu data yang bukan diusahakan sendiri oleh peneliti

melainkan diperoleh melalui pihak lain, yang mendukung permasalahan yang

diajukan dalam penelitian ini.

36

Hasan (2002) memberikan pengertian bahwa data sekunder adalah data

yang diperoleh atau dikumpulkan oleh orang yang melakukan penelitian dari

sumber-sumber yang telah ada.Data sekunder dalam penelitian ini diperoleh dari

literatur, jurnal, laporan-laporan, artikel, dan internet.

3.5. Teknik Pengumpulan Data

Teknik pengumpulan data dalam penelitian ini menggunakan lima metode

diantaranya adalah :

1. Metode Kuesioner

Metode kuesioner, yaitu daftar pernyataan yang diberikan kepada orang

lain dengan maksud orang tersebut bersedia memberikan respon sesuai dengan

permintaan peneliti. Penelitian ini menggunakan skala likert dengan lima

alternatif jawaban skala 1 sampai 5.

Tanggapan responden dinyatakan dalam bentuk rentang jawaban. Biasanya

disediakan lima pilihan skala dengan format seperti :

STS : Sangat Tidak Setuju ( 1 )

T S : Tidak Setuju ( 2 )

N : Netral ( 3 )

S : Setuju ( 4 )

S S : Sangat Setuju ( 5 )

2. Metode Observasi

Metode ini di lakukan dengan cara mengamati secara langsung ditempat

yang dijadikan objek dalam penelitian. Sedangkan pengamatan itu sendiri, secara

langsung pengamatan dilakukan di Galeri Indosat di Surakarta

37

3. Metode Studi Pustaka dan Studi Literatur

a. Studi Kepustakaan (Library Research)

Penelitian kepustakaan dilakukan untuk memperoleh data sekunder yang

akan digunakan menjadi landasan teori masalah yang akan di teliti. Dalam

kepustakaan ini penulis membaca dan mempelajari buku-buku, literatur, dan

materi yang berhubungan dengan masalah yang akan diteliti.

b. Studi Literatur

Studi literatur merupakan usaha pengumpulan informasi yang

berhubungan dengan teori-teori yang ada kaitannya dengan masalah dan variabel

yang akan diteliti. Studi literatur tersebut didapat dari betbagai nara sumber

antara lain yaitu, sebagai berikut:

1) Berbagai jurnal terkait penelitian ini.

2) Media internet seperti website-website terkait dengan objek penelitian.

3.6. Variabel Penelitiaan

1. Variabel X adalah variabel yang dapat berdiri sendiri, atau independent variable yang

mempengaruhi variabel Y. Dalam penelitian ini, yang menjadi variabel bebas adalah

Kepercayaan, kualitas layanan, dan penanganan keluhan pada pelanggan Indosat

Ooredoo

2. Variabel Z adalah variabel endogen Mediasi yaitu variabel yang menjadi perantara

antara variabel X dan variabel Y. Dalam penelitian ini, yang menjadi variabel endogen

Mediasi adalahKepuasan Pelanggan.

38

3. Variabel Y merupakan variabel terikat dimana variabel ini tidak dapat berdiri

sendiri atau bergantung kepada variabel lain yaitu variabel X. Dalam penelitian ini

variabel Y adalah Loyalitas Pelanggan.

3.7. Definisi Operasional Variabel

Definisi operasional merupakan petunjuk tentang cara atau bagaimana

suatu variabel diukur, sehingga peneliti dapat mengetahui baik buruknya

pengukuran tersebut, adapun definisi operasional dalam penelitian ini adalah

sebagai berikut:

1. Variabel Bebas (Independent Variabel)

Variabel independen (bebas) ialah variabel yang mempengaruhi atau yang

menjadi sebab perubahannya atau timbulnya variabel dependen atau terikat

(Sugiyono, 2010). Dalam penelitian ini yang menjadi variabel bebasnya adalah

sebagai berikut :

a. Kepercayaan

Kepercayaan adalah suatu perasaan percaya yanag bersifat psikologis

terhadap suatu produk, baik produk secara fisik maupun manfaat yang diberikan

oleh produk tersebut termasuk pada janji-janji suatu merek (Mowen dan Minor,

2002). Konsumen yang mempunyai kepercayaan yang tinggi pada sebuah produk

akan cenderung loyal pada produk tersebut.

Indikatornya (Mayer, 1995) adalah

1) Integritas (integrity)

2) Kemampuan (ability)

3) Kebaikan hati (benelovance)

39

b. Kualitas layanan

Kualitas layanan adalah suatu keharusan yang harus dilakukan supaya

mampu bertahan dan tetap mendapat kepercayaan pelanggan. Pola konsumsi dan

gaya hidup pelanggan menuntut perusahaan mampu memberikan pelayanan yang

berkualitas (Parasuraman 2006: 182). Dengan begitu Indosat mampu memberikan

pelayanan yang berkualitas agar para pelanggan merasa puas dengan apa yang

mereka keluhkan. Indikatornya adalah :

1) Berwujud (tangible)

2) Keandalan (reliability)

3) Ketanggapan (responsivenes)

4) Jaminan dan kepastian (assurance)

5) Empati (emphaty)

c. Penanganan Keluhan

Penanganan keluhan adalah istilah yag mencangkup semu tindakan

konsumen yang berbeda bila mereka tidak puas dengan suatu pembelian

(Mowen dan Minor 2002: 101). Keluhan bukannlah sesuatu yang di pandang

negatif , tetapi juga dipandang sesuatu yang positif karena sumber pembelajaran,

suatu masukan yang berharga bagi perusahaan untuk memperbaiki kinerja

pelayanan mereka.

Indikator menurut (Tjiptono: 140) adalah:

1) Empati terhadap pelanggan yang marah

2) Kecepatan dalam penanganan keluhan

40

3) Kewajaran dalam memecahkan keluhan dan kemudahan bagi pelanggan

untuk menyampaikan keluhannya

2. Variabel Mediasi

Variabel Mediasi adalah variabel yang menjadi perantara antara variabel X

dengan variabel Y.dalam penelitian ini yangg menjadi variabel Mediasi adalah

Kepuasan Pelanggan.

Kepuasan pelanggan yaitu kesesuaian antara harapan dengan persepsi

pelayanan yang diterima (hasil yang diperoleh atau kenyataan yang dialami),

kepuasan pelanggan tercipta pada masa pembelian, pengalaman menggunakan

produk atau jasa dan masa setelah pembelian, pelanggan yang merasa puas pada

produk yang digunakan akan kembali menggunakan produk yang ditawarkan hal

ini mengakibatkan kepuasan pelanggan merupakan salah satu faktor yang paling

penting untuk memenangkan persaingan (Kusumawati 2014). Pelanggan

dikatakan puas apabila pelanggan merasa puas terhadap produk dan pelayanan

Indosat sesuai denganyang diharapkan oleh pelanggann.

Indikatornya adalah (Anifatuhrohmah, 2015)

1) Tidak adanya komplain atau keluhan,

2) Perasaan puas (dalam arti puas akan produk dan pelayanannya)

3) Kesediaan untuk merekomendasi

3. Variabel terikat (Dependent Variabel)

Variabel terikat adalah variabel yang diduga sebagai akibat atau

dipengaruhi oleh variabel yang mendahuluinya.Dalam penelitian ini variabel

terikatnya adalah Loyalitas Pelanggan (Y).

41

Loyalitas pelanggan adalah komitmen pelanggan terhadap merek, toko

atau pemasok berdassrkan sifat yang sangat positif dalam pembelian jangka

panjang dan hubungan yang harmonis antara perusahaan dengan pelanggan

sehingga memberikan dasar yang baik bagi pembelian ulang dan terciptanya

kesetiaan terhadap merek serta membuat suatu rekomendasi dari mulut ke mulut

(Tjiptono 2006: 14). Indikatornya adalah:

1) Pembelian ulang.

2) Kebiasaan mengkonsumsi merek tersebut.

3) Selalu menyukai merek tersebut.

4) Tetap memilih merek tersebut.

5) Yakin bahwa merek tersebut yang terbaik.

6) Merekomendasikan merek tersebut kepada orang lain.

3.8 Instrumen Penelitian

Kuesioner yang akan dibagikan tersebut merupakan kuesioner yang bersifat

tertutup dengan menggunakan skala Likert dimana jawaban responden telah dibatasi

dengan menyediakan alternatif jawaban. Berdasarkan skala Likert, maka jawaban

responden terhadap pernyataan yang terdapat pada kuesioner kepercayaan, kualitas

layanan, penanganan keluhan, kepuasan pelanggan dan loyalitas pelanggan. diberi

nilai sebagai berikut:

Tabel 3.1

42

Bobot Nilai Setiap Pertanyaan

Alternatif Jawaban Skor Nilai

Sangat Tidak Setuju (SS) 1

Tidak Setuju (S) 2

Cukup (C) 3

Setuju (TS) 4

Sangat Setuju (STS) 5

Sumber: Sugiyono (2010)

3.9 Teknik Analisa Data

3.9.1 Analisis Deskripsi

Analisis Deskriptif merupakan analisis yang berupa uraian atau keterangan

untuk membantu analisis data dengan cara mengubah data mentah menjadi

bentuk yang lebih mudah dipahami dan diinterpretasikan (Arikunto, 2002 :165).

Dalam penelitian ini analisis diskriptif digunakan untuk menganalisis profil

responden dan tanggapan responden terhadap setiap item pertanyaan yang

diajukan untuk mendukung penelitian.

3.9.2 Analisis Kuantitatif

Model yang digunakan dalam penelitian ini adalah model kausalitas atau

hubungan pengaruh. Untuk menguji hipotesis yang diajukan dalam penelitian ini

maka teknik analisis yang digunakan SPSS for windows (Stastikal Package for

Social Science) versi 17.0 yaitu suatu program komputer statistik yang mampu

memproses data statistik secara tepat dan cepat, menjadi berbagai output yang

dikehendaki para pengambil keputusan. Analisis data adalah pengolahan data

yang diperoleh dengan menggunakan rumus atau dengan aturanaturan yang ada

sesuai dengan pendekatan penelitian (Arikunto, 2006 :293).Analisis data

43

dilakukan dengan tujuan untuk menguji hipotesis dalam rangka penarikan

simpulan.

3.9.3 Uji Validitas dan Reliabilitas

1. Uji Validitas

Menurut Supardi (2005: 155) validitas merupakan tingkat dimana suatu

alat pengukur mengukur apa yang seharusnya diukur. Kuesioner merupakan suatu

alat yang digunakan dalam pengumpulan data sebagai instrumen penting yang

harus dilakukan pengujian terlebih dahulu, sehingga suatu penelitian yang

menggunakan kuesioner sebagai alat pengumpul data perlu diuji validitasnya.

Suatu kuesioner dikatakan valid jika pertanyaan pada kuesioner mampu untuk

mengungkapkan sesuatu yang akan diukur oleh kuesioner tersebut.

Menurut (Ghozali, 2013 :52) uji validitas adalah untuk menunjukan sejauh

mana suatu alat pengukur itu mampu mengukur apa yang ingin diukur, maka

kuesioner yang disusunnya harus mengukur apa yang ingin diukurnya.

Perhitungan uji validitas dengan menggunakan bantuan aplikasi komputer

yaitu SPSS.Teknik yang digunakan untuk uji validitas dengan menggunakan

teknik korelasi Product Moment Pearson.Uji validitas dilakukan pada seluruh

butir pernyataan dalam instrumen penelitian dengan mengkorelasikan skor

tiap butir pernyataan dengan skor total. Untuk menentukan layak atau tidaknya

suatu item yang akan digunakan, biasanya dilakukan uji signifikansi koefisien

korelasi pada tarfa signifikansi 0,05 atau 5%, artinya suatu item dianggap valid

jika berkorelasi signifikan terhadap skor total. Jika nilai r hitung> r tabel berarti

44

item pernyataan dinyatakan valid. Sedangkan jika nilai r hitung < r tabel berarti

dinyatakan tidak valid. R tabel disini sebesar (0,195).

2. Uji Reliabilitas

Menurut Sugiono (2008) Reliabilitas adalah serangkaian pengukuran atau

serangkaian alat ukur yang memiliki konsistensi bila pengukuran yang dilakukan

dengan alat ukur itu dilakukan secara berulang.Untuk mengetahui apakah alat

ukur reliabel atau tidak, maka digunakan metode Alpha Cronbach, dimana metode

ini digunakan untuk menentukan reliabilitas setiap butir pertanyaan. Suatu

instrument dinyatakan reliabel apabila alfa cronbach 0,60, dan tidak reliabel

apabila alfa cronbach

45

untuk jumlah sampel kecil. Uji normalitas data dilakukan dengan Kolmogorov-

Smirnov.Suatu data dinyatakan berdistribusi normal jika nilai Asym Sig (2-tailed)

hasil perh


Recommended