Home >Documents >Penentuan Morfin Dalam Urin Dengan Metode Chromatography GC

Penentuan Morfin Dalam Urin Dengan Metode Chromatography GC

Date post:20-Feb-2018
Category:
View:243 times
Download:7 times
Share this document with a friend
Transcript:
  • 7/24/2019 Penentuan Morfin Dalam Urin Dengan Metode Chromatography GC

    1/14

    Penentuan Morfin dalam Urin dengan Metode Chromatography yaitu

    Metode GC-MS dan Metode HPLC.

    A. Pengertian Morfin

    Morfin adalah candu analgesik obat psikoaktif kuat (Gambar. 1). Ini

    adalah analgesik opioid kuat. Dalam pengobatan klinis, morfin dianggap

    sebagai standar emas analgesik. Hal ini digunakan untuk pengobatan jangka

    pendek neri pasca operasi dan dalam jangka panjang untuk menghilangkan

    rasa sakit pasien kanker.

    Morfin juga merupakan !at ang berpotensi sangat adiktif. Hal ini dapatmenebabkan ketergantungan psikologis dan ketergantungan fisik serta

    toleransi. "leh karena itu, penggunaan ekstensif dari morfin sebagai analgesik

    serta penalahgunaan luas obat ini diperlukan pengembangan metode

    sederhana, cepat dan dapat diandalkan untuk mendeteksi obat ini pada sampel

    biologis.

    #anak metode ang telah dikembangkan untuk penentuan morfin dalam

    cairan biologis. Ini termasuk metode berdasarkan kinerja tinggi massa

    kromatografi cair spektrometri (H$%&'M), kinerja tinggi kromatografi cair

    tandem mass spectrometr (H$%&'M M), ultra'tinggi'tekanan cairan

    kromatografi'tandem mass spectrometr (H$%&'M' M) dan kromatografi

    gas spektrometri massa (G&M). *amun, fase terbalik kromatografi cair

    kinerja tinggi (+$'H$%&) dengan detektor - sering digunakan untuk

    analisis morfin sejak spektrometri massa kromatografi gas (G&M) tetap

    standar emas untuk obat skrining penalahgunaan konfirmasi dalam cairan

    biologis (/hang, 012)

    Morfin merupakan agonis reseptor opioid, dengan efek utama mengikat

    dan mengakti3asi reseptor-opioidpada sistem saraf pusat. 4kti3asi reseptor

    ini terkait dengan analgesia, sedasi, euforia,

    physicaldependencedanrespiratory depression. Morfin juga bertindaksebagai agonis reseptor 5'opioid ang terkait dengan analgesia spinal dan

    miosis.

    Di dalam tubuh, morfin terutama dimetabolisme menjadi morphine-3-

    glucuronidedan morphine-6-glucuronide(M6G). $ada he7an pengerat, M6G

    tampak memiliki efek analgesia lebih potensial ketimbang morfin sendiri.

    edang pada manusia M6G juga tampak sebagai analgesia. $erihal

    signifikansi pembentukan M6G terhadap efek ang diamati dari suatu dosis

    morfin, masih jadi perdebatan diantara ahli farmakologi ("morgui, 1889).

    http://en.wikipedia.org/wiki/Opioidhttp://en.wikipedia.org/wiki/Dependencehttp://en.wikipedia.org/wiki/Dependencehttp://en.wikipedia.org/wiki/Respiratory_depressionhttp://en.wikipedia.org/wiki/Respiratory_depressionhttp://en.wikipedia.org/wiki/Morphine-6-glucuronidehttp://en.wikipedia.org/wiki/Morphine-6-glucuronidehttp://en.wikipedia.org/wiki/Dependencehttp://en.wikipedia.org/wiki/Respiratory_depressionhttp://en.wikipedia.org/wiki/Morphine-6-glucuronidehttp://en.wikipedia.org/wiki/Opioid
  • 7/24/2019 Penentuan Morfin Dalam Urin Dengan Metode Chromatography GC

    2/14

    B. Pengertian Metode GC-MS dan HPLC

    1. Pengertian Metode GC-MS:romatografi gas'spektrometer massa (G&'M) adalah metode

    ang mengkombinasikan kromatografi gas dan spektrometri massa untuk

    mengidentifikasi sena7a ang berbeda dalam analisis sampel.

    :romatografi gas dan spketometer masa memilki keunikan masing'

    masing dimana keduana memiliki kelebihan dan kekurangan. Dengan

    menggambungkan kedua teknik tersebut diharapkan mampu meningkatkan

    kemampuan dalam menganalisis sampel dengan mengambil kelebihan

    masing'masing teknik dan meminimalisir kekuranganna (Douglas, 1886).

    2. Prinip !er"a Metode GC-MS$rinsip :erja G&'M adalah terdiri dari dua blok bangunan utama;

    kromatografi gas dan spektrometer massa . :romatografi gas

    menggunakan kolom kapiler ang tergantung pada dimensi kolom itu

    (panjang, diameter, ketebalan film) serta sifat fase (misalna

  • 7/24/2019 Penentuan Morfin Dalam Urin Dengan Metode Chromatography GC

    3/14

    campuran.ampel ang akan dianalisis dijadikan dalam 3olume ang kecil

    dari fase bergerak dan diubah melalui reaksi kimia oleh fase diam ketika

    sampel melalui sepanjang kolom. ?ujuan penggunaan alat ini adalah

    mengetahui kadar asam organic (#asset, 1889).

    $. Prinip !er"a Metode HPLC

    $rinsip kerja dari alat H$%& adalah ketika suatu sampel ang akan

    diuji diinjeksikan ke dalam kolom maka sampel tersebut kemudian akan

    terurai dan terpisah menjadi sena7a'sena7a kimia ( analit ) sesuai

    dengan perbedaan afinitasna. Hasil pemisahan tersebut kemudian akan

    dideteksi oleh detector (spektrofotometer -, fluorometer atau indeks

    bias) pada panjang gelombang tertentu, hasil ang muncul dari detektor

    tersebut selanjutna dicatat oleh recorder ang biasana dapat ditampilkan

    menggunakan integrator atau menggunakan personal computer ($&) ang

    terhubung online dengan alat H$%& tersebut (#asset, 1889).

    C. !euntungan dan !erugian Metode GC-MS dan Metode HPLC

    1. Metode GC-MS

    !eunggulan dari metode ini adalah e%agai %eri&ut '

    a) @fisien, resolusi tinggi sehingga dapat digunakan untuk menganalisa

    partikel berukuran sangat kecil seperti polutan dalam udara

    b) 4liran fasa bergerak (gas) sangat terkontrol dan kecepatanna tetap.

    c) $emisahan fisik terjadi didalam kolom ang jenisna banak sekali,

    panjang dan temperaturna dapat diatur.

    d) #anak sekali macam detektor ang dapat dipakai pada kromatografi gas

    (saat ini dikenal 12 macam detektor) dan respons detektor adalah

    proporsional dengan jumlah tiap komponen ang keluar dari kolom.

    e) angat mudah terjadi pencampuran uap sampel kedalam fasa bergerak.

    f) :romatograf sangat mudah digabung dengan instrumen fisika'kimia ang

    lainna, contohna G&A?'I+M.g) 4nalisis cepat, biasana hana dalam hitungan menit.

    h) ?idak merusak sampel.

    i) ensiti3itas tinggi sehingga dapat memisahkan berbagai sena7a ang

    saling bercampur dan mampu menganalisa berbagai sena7a meskipun

    dalam kadarkonsentrasi rendah. eperti dalam udara, terdapat berbagai

    macam sena7a ang saling bercampur dan dengan ukuran

    partikelmolekul ang sangat kecil.

    !e&urangan dari metode ini adalah e%agai %eri&ut '

    a) ?eknik :romatografi gas terbatas untuk !at ang mudah menguap

  • 7/24/2019 Penentuan Morfin Dalam Urin Dengan Metode Chromatography GC

    4/14

    b) :romatografi gas tidak mudah dipakai untuk memisahkan campuran

    dalam jumlah besar. $emisahan pada tingkat mg mudah dilakukan,

    pemisahan pada tingkat gram mungkin dilakukan, tetapi pemisahan dalam

    tingkat pon atau ton sukar dilakukan kecuali jika ada metode lain.

    c) Aase gas dibandingkan sebagian besar fase cair tidak bersifat reaktif

    terhadap fase diam dan !at terlarut.

    2. Metode HPLC

    !eunggulan dari metode HPLC '

    a) %ebih teliti

    b) udah digital sehingga penggunaanna cepat dan lebih praktis

    c) mampu memisahkan molekul'molekul dari suatu campuran

    d) mudah melaksanakanna

    e) kecepatan analisis dan kepekaan ang tinggi

    f) dapat dihindari terjadina dekomposisi kerusakan bahan ang

    dianalisis

    g) +esolusi ang baik

    h) dapat digunakan bermacam'macam detector

    i) :olom dapat digunakan kembali

    j) mudah melakukan sample reco3er

    !erugian dari metode HPLC '

    a) %arutan harus dicari fase diamna terlebih dulub) Hana bisa digunakan untuk asam organic

    c) Harus mengetahui kombinasi ang optimum antara pelarut, analit, dan

    gradien elusi

    d) Hargana mahal sehingga penggunaanna dalam lingkup penelitian

    ang terbatas

    (. Proe Analii Morfin (engan Metode GC-MS dan Metode HPLC

    1. Metode GC-MS

    a. Persiapan sampel.

    olusi saham standar primer morfin (1 ug m%) dan kodein (1

    ug m%) secara terpisah disiapkan dalam 1 ml labu 3olumetrik

    dengan urineB 1= *a"H ditambahkan tetes demi tetes sampai pH

    8,'8,0 tercapai, dan 1.m% larutan boraks penangga ditambahkan.

    ntuk ini, 2ml pelarut ekstraksi (etil asetat) ditambahkan dan 3orteC

    dicampur pada 3orteCer untuk 0, menit, diikuti dengan sentrifugasi

    pada 2 r min untuk

  • 7/24/2019 Penentuan Morfin Dalam Urin Dengan Metode Chromatography GC

    5/14

    propionat dan 0 u% piridin. emua reagen ang 3orteC'campuran,

    maka pemanasan untuk 2 menit di & dan dikeringkan di ba7ah

    streamat udara 6 &. +esidu kering dilarutkan dalam

  • 7/24/2019 Penentuan Morfin Dalam Urin Dengan Metode Chromatography GC

    6/14

  • 7/24/2019 Penentuan Morfin Dalam Urin Dengan Metode Chromatography GC

    7/14

    e. Prosedur Validasi

    :ur3a kalibrasi urin disiapkan dan diuji dalam rangkap tiga

    hari ang berbeda untuk mengamati linearitas, presisi, akurasi,pemulihan, batas kuantitasi (%"F), batas deteksi (%"D),

    selekti3itas dan stabilitas. $erbandingan luas puncak kromatografi

    morfin untuk codeine digunakan dalam kuantifikasi tersebut.

    ). Hail Analii Morfin (engan Metode GC-MS dan Metode HPLC.

    1. Metode GC-MS

    Gambar 0 menunjukkan kromatogram khas sampel urin kosong

    dibubuhi morfin dan kodein. ?idak ada campur !at endogen ang diamati

    pada 7aktu retensi dari morfin dan kodein. :ur3a kalibrasi untuk morfindan kodein ang dihasilkan oleh regresi linear dari rasio luas puncak

    terhadap konsentrasi, persamaan regresi respecti3el. ?he untuk plot

    kalibrasi ang N 00K.8O 00,2 dengan N ,88K9 untuk morfin (

    adalah area puncak analit, dan adalah konsentrasi analit dalam urin

    manusia), dan konsentrasi berada di kisaran 0

  • 7/24/2019 Penentuan Morfin Dalam Urin Dengan Metode

Embed Size (px)
Recommended