Home >Documents >MENGUBAH HATI PADA AKHIR ZAMAN - di Akhir Jaman: Elia saat ini "Sebelum datangnya hari...

MENGUBAH HATI PADA AKHIR ZAMAN - di Akhir Jaman: Elia saat ini "Sebelum datangnya hari...

Date post:09-Aug-2019
Category:
View:221 times
Download:1 times
Share this document with a friend
Transcript:
  • MENGUBAH HATI PADA AKHIR ZAMAN

    Lesson 13 for June 29, 2019

  • Nubuatan: Maleakhi 4:5-6

    Teladan nubuatan: Elia

    Elia dan keluarga (1 Raja 17)

    Elia dan Gereja (1 Raja-Raja 18)

    Penggenapan nubuat: Yohanes Pembaptis

    Nubuatan di Akhir Jaman: Elia saat ini

    "Sebelum datangnya hari Tuhan," Elia mengajak kita untuk mendamaikan orang tua dengan anak-anak mereka.

    Suatu umat dipanggil untuk memenuhi misi Elia sebelum Kedatangan Kedua Yesus.

    Bagaimana Elia mendamaikan keluarga? Bagaimana Yohanes Pembaptis melakukannya? Bagaimana seharusnya kita melakukannya sekarang?

  • Ada beberapa dimensi nubuatan:

    • Allah mengampuni anak-anak-Nya dan mendorong mereka untuk berbalik kepada-Nya (Mikha 7: 18-19; Yesaya 44:22)

    • Berkomitmen pada perjanjian nenek moyang kita dengan Allah (Ulangan 4: 29-31)

    • Memulihkan kedamaian dan pengertian dalam keluarga (Amsal 4: 3-4)

  • Elia dipanggil untuk mengutuk situasi itu, dan ia harus melarikan diri untuk menyelamatkan hidupnya.

    Ketika kekeringan semakin parah, ia dikenalkan dengan seorang janda yang menampungnya.

    Imannya kuat (Lukas 4:26), tetapi dia berpikir bahwa kematian putranya adalah konsekuensi dari dosanya sendiri (Mikha 6: 7).

    Kuasa Tuhan dapat memulihkan keluarga, dan iman kepada Tuhan dan Firman-Nya muncul lagi di dalam hatinya.

    Umat Israel telah meninggalkan Tuhan. Mereka telah bertukar ajaran yang meningkatkan pernikahan, keluarga dan seksualitas yang sehat untuk praktik- praktik yang mendorong pelacuran, perbuatan berzinah dan penyimpangan seksual.

  • “Kata Elia kepada seluruh rakyat itu: "Datanglah dekat kepadaku!" Maka mendekatlah seluruh rakyat itu kepadanya. Lalu ia memperbaiki mezbah TUHAN yang telah diruntuhkan itu.” (1 Kings 18:30)

    Langkah pertama Elia adalah mengundang orang-orang untuk mendekat kepadanya. Yesus juga mengundang kita untuk mendekat kepada-Nya (Matius 11:28).

    Di tempat ke-2, dia memperbaiki altar. Apakah ada altar yang harus dipulihkan dalam hidup Anda? Bagaimana mezbah di dalam keluargamu?

    Ketika orang bertobat, ada aliran berkat

    dalam kehidupan mereka.

    Akhirnya, api turun pada saat pengorbanan malam hari. Api tidak datang pada orang berdosa, tetapi pada korban [Yesus]. Orang-orang [Gereja] memuji dan meninggalkan dosa [sehingga membunuh para imam palsu].

  • “dan--jika kamu mau menerimanya--ialah Elia yang akan datang itu..”

    (Matius11:14)

    Yohanes mengajarkan kerukunan dalam dua prinsip utama:

    1. Pertobatan (Matius 3: 1-2)

    2. Perubahan perilaku (Matius 3: 8)

    Yohanes mengajar kita untuk berdamai dengan ALLAH terlebih dahulu. Barulah memohon kekudusan (seperti nenek moyang kita).

    Ketika kita mengubah perilaku kita, kita juga dapat mendamaikan diri kita dengan orang lain.

    Beginilah cara Yohanes mempersiapkan orang-orang untuk menerima Juruselamat mereka. Ia begitu sukses sehingga murid- muridnya pergi untuk mengikuti Yesus (Yohanes 1: 35-37).

  • “dan ia akan berjalan mendahului Tuhan dalam roh dan kuasa Elia untuk membuat hati bapa-bapa berbalik kepada anak-anaknya dan hati orang-orang durhaka kepada pikiran orang-orang benar dan dengan demikian menyiapkan bagi Tuhan suatu umat yang layak bagi-Nya.” (Lukas 1:17)

    Dan semuanya ini dari Allah, yang dengan perantaraan Kristus telah mendamaikan kita dengan diri-Nya dan yang telah mempercayakan pelayanan pendamaian itu kepada kami. (2 Korintus 5:18).

    Kita harus mempersiapkan orang untuk menerima Yesus pada Kedatangan Kedua-Nya.

    Pesan tidak akan dikirim jika pembawa pesan tidak hidup sesuai dengan apa yang mereka khotbahkan.

    Kesaksian yang paling kuat adalah kehidupan pribadi dan keluarga yang menunjukkan pertobatan, pertobatan sejati, cinta dan perhatian tulus terhadap orang lain.

  • “Jika kita bekerja sesuai dengan profesi kita,

    kita akan mendapatkan hasil yang lebih

    baik. Ketika kita memiliki iman seperti Elia,

    kita akan melihat bahwa Allah akan

    menyatakan diri-Nya kepada kita seperti

    yang Dia lakukan kepada orang-orang suci

    pada zaman dahulu. Ketika kita mengakui

    kekurangan kita, kita memohon kepada

    Tuhan dengan iman yang tulus seperti

    Yakub, kita akan melihat hasil yang baik.

    Kuasa akan datang dari Allah kepada

    manusia sebagai jawaban atas doa iman. [...]

    Kita harus bertobat, barulah kita dapat

    melihat cahaya Allah dan kuasa-Nya

    membantu semua upaya kita. "

    E.G.W. (Testimonies for the Church, vol. 4, p. 402)

  • “Peringatan Elia dan Yohanes pembaptis zaman

    sekarang ini, mengandung pesan dari ALLAH

    akan penghakiman terhadap peristiwa-

    peristiwa yang terjadi , dan jika pintu belas

    kasihan dari KRISTUS YESUS telah tertutup,

    jika tidak ada pertobatan. Setiap orang akan

    diadili berdasarkan perbuatannya. Saat

    penghakiman Allah telah tiba, atas gereja-Nya

    yang di bumi, yang bertanggung jawab serius

    untuk memberikan peringatan kepada jemaat

    atas kehancuran yang abadi, jika mereka tidak

    meng-indahkan FIRMAN TUHAN, setiap manusia

    harus mempertanggung jawabkan perbuatan

    mereka saat penghakiman ALLAH telah tiba”

    E.G.W. (Prophets and Kings, cp. 59, p. 716)

Click here to load reader

Embed Size (px)
Recommended