Home >Documents >Makalah IFRS 1

Makalah IFRS 1

Date post:12-Apr-2016
Category:
View:634 times
Download:97 times
Share this document with a friend
Description:
Makalah IFRS 1
Transcript:

I. PENDAHULUANDi benua Amerika, hampir semua negara di Amerika Latin dan Kanada mengadopsi IFRS. Di Asia-Oceania, Indonesia, Australia, Selandia Baru, Korea, Hong Kong, dan Singapura telah atau akan mengadopsi IFRS secara penuh. Afrika Selatan dan Israel telah mengadopsi IFRS. Di Eropa, negara-negara selain Uni Eropa seperti Turki dan Rusia juga telah mengadopsi IFRS secara penuh. Sebagian besar negara anggota G20 juga merupakan pengadopsi IFRSTujuan diterapkannya IFRS merupakan suatu pengupayaan untuk memperkuat arsitektur keungan global dan mencari solusi jangka panjang terhadap kurangnya transparansi informasi keuangan. Selain itu IFRS juga memastikan bahwa laporan keungan interim perusahaan untuk periode-periode yang dimaksukan dalam laporan keuangan tahunan, mengandung informasi berkualitas tinggi yang :1. transparansi bagi para pengguna dan dapat dibandingkan sepanjang peiode yang disajikan2. menyediakan titik awal yang memadai untuk akuntansi yang berdasarkan pada IFRS3. dapat dihasilkan dengan biaya yang tidak melebihi manfaat untuk para penggunaInternational Accounting Standards, yang lebih dikenal sebagai International Financial Reporting Standards (IFRS), merupakan standar tunggal pelaporan akuntansi yang memberikan penekanan pada penilaian (revaluation) profesional dengan disclosures yang jelas dan transparan mengenai substansi ekonomis transaksi, penjelasan hingga mencapai kesimpulan tertentu. Standar ini muncul akibat tuntutan globalisasi yang mengharuskan para pelaku bisnis di suatu Negara ikut serta dalam bisnis lintas negara. Untuk itu diperlukan suatu standar internasional yang berlaku sama di semua Negara untuk memudahkan proses rekonsiliasi bisnis. Perbedaan utama standar internasional ini dengan standar yang berlaku di Indonesia terletak pada penerapan revaluation model, yaitu kemungkinkan penilaian aktiva menggunakan nilai wajar, sehingga laporan keuangan disajikan dengan basis true and fair (IFRS framework paragraph 46).Indonesia yang tadinya berkiblat pada standar akuntansi keluaran FASB (Amerika), mau tidak mau harus beralih dan ikut serta menerapkan IFRS karena tuntutan bisnis global. Mengadopsi IFRS berarti menggunakan bahasa pelaporan keuangan global, yang akan membuat perusahaan bisa dimengerti oleh pasar dunia (global market). Firma akuntansi big four mengatakan bahwa banyak klien mereka yang telah mengadopsi IFRS mengalami kemajuan yang signifikan saat memasuki pasar modal global. Dengan kesiapan adopsi IFRS sebagai standar akuntansi global yang tunggal, perusahaan Indonesia akan siap dan mampu untuk bertransaksi, termasuk merger dan akuisisi lintasnegara.Beberapa hal yang harus dilakukan oleh suatu perusahaan saat pertama kali memakai IFRS adalah kesiapan dari akunting perusahaan agar segera mengupdate pengetahuannya tentang IFRS sehubungan dengan perubahan SAK. Akuntan Manajemen/ Perusahaan dapat mengatisipasi dengan segera membentuk tim sukses konvergensi IFRS yang bertugas mengupdate pengetahuan Akuntan Manajemen/ Perusahaan, melakukan gap analysis, dan menyusun road map konvergensi IFRS serta berkoordinasi dengan proyek lainnya untuk optimalisasi sumber daya, dikarenakan dalam IFRS terdapat beberapa hal besar perbedaan dibandingkan dengan prinsip yang saat ini berlaku, antara lain :Penggunaan Fair-value Basis dalam penilaian aktiva, baik aktiva tetap, saham, obligasi dan lain-lain, sementara sampai dengan saat ini penggunaan harga perolehan masih menjadi basic mind akuntansi Indonesia. Sayangnya IFRS sendiri belum memiliki definisi dan petunjuk yang jelas dan seragam tentang pengukuran berdasarkan nilai wajar iniJenis laporan keuangan berdasarkan PSAK terdiri dari 4 elemen (Neraca, Rugi-Laba dan Perubahan Ekuitas, Cashflow, dan Catatan atas Laporan keuangan). Dalam draft usulan IFRS menjadi 6 elemen (Neraca, Rugi-Laba Komprehensif, Perubahan Ekuitas, Cashflow, Catatan atas Laporan keuangan, dan Neraca Komparatif). Penyajian Neraca dalam IFRS tidak lagi didasarkan pada susunan Aktiva, Kewajiban dan Ekuitas, tapi dengan urutan Aktiva dan Kewajiban usaha, Investasi, Pendanaan, Perpajakan dan Ekuitas. Laporan Cashflow tidak disajikan berdasarkan kegiatan Operasional, Investasi dan Pendanaan, melainkan berdasarkan Cashflow Usaha (Operasional dan investasi), Cashflow perpajakan dan Cashflow penghentian usaha.Perpajakan perusahaan, terutama terkait pajak atas koreksi laba-rugi atas penerapan IFRS maupun atas revaluasi aktiva berdasarkan fair-value basis.

II. RUANG LINGKUPStandar ini berlaku apabila sebuah perusahaan menerapkan IFRS untuk pertama kalinya melalui suatu pernyataan eksplisit dan tanpa syarat tentang kesesuaian dengan IFRS. Tujuannya adalah untuk memastikan bahwa laporan keuangan perusahaan yang pertama kali berdasarkan IFRS (termasuk laporan keuangan interim untuk periode pelaporan tertentu) menyediakan titik awal yang memadai dan transparan kepada para pengguna dan dapat dibandingkan sepanjang seluruh periode yang disajikan.

III. PENGECUALIAN TERHADAP ATURAN ADOPSI PERTAMA KALIHal hal yang perlu diperhatikan dalam pengecualian untuk penerapan retrospektif IFRS adalah :1. Penggabungan usaha sebelum tanggal transisi2. Nilai wajar jumlah penilaian kembali yang dapat dianggap sebagai nilai terpilih3. Employee benefits4. Perbedaan kumulatif atas translasi (penjabaran) mata uasng asing, muhibah (goodwill), dan penyesuain nilai wajar5. Instrument keuangan termasuk akuntansi lindung nilai (hedging)

IV. LAPORAN POSISI KEUANGAN AWAL MENURUT STANDAR PELAPORAN KEUANGAN INTERNASIONALNeraca, secara umum, menyajikan informasi mengenai kekayaan perusahaan dan klaim-klaim sehubungan dengan kekayaan tersebut. Klaim dalam hal ini, bisa berupa utang atau kepemilikan saham oleh pihak luar (kreditur dan pemegang saham).Penyajian Laporan posisi keuangan menurut IFRS, yaitu : Laporan Posisi Keuangan (Neraca) Laporan Laba Rugi Komprehensif Laporan Perubahan Ekuitas Laporan Arus Kas Catatan atas Laporan Keuangan Laporan Posisi Keuangan Komparatif awal periode dan penyajian retrospektif terhadap penerapan kebijakan akuntansi Penyajian aset dipisahkan menjadi 2 kelompok, yaitu1. Aset Lancar (current assets)Suatu aset diklasifikasikan ke dalam kelompok aset lancar apabila memenuhi salahsatu kriteria berikut ini: Dalam bentuk kas atau setara-kas yang penggunaannya tidak dibatasi (untukmenyelesaikan laibilitas sekurang-kurangnya 12 bulan setelah periode pelaporan); atau Diharapkan dapat direalisasikan dalam jangka waktu 12 bulan dari tanggal laporan posisi keuangan (=tanggal neraca); atau Diharapkan dapat direalisasikan, baik digunakan/dikonsumsi sendiri maupun untuk dijual kepada pihak lain, dalam siklus operasi normal perusahaan; atau Dimiliki untuk maksud diperdagangkanJika tak satupun dari keempat kriteria di atas terpenuhi, maka suatu aset diklasifikasikan ke dalam kelompok aset tak lancar.Menggunakan ketentuan di atas, maka yang bisa diklasifikasikan ke dalam kelompok aset lancar adalah item-item berikut ini:a. Kas dan Setara KasApapun yang bisa ditabung di bank dan bisa ditarik dalam wujud kas sewaktu waktu, dianggap Kas.Misalnya: uang kertas, koin, check yang belum diuangkan, termasuk kas yang sudah tersimpan di bank. Sedangkan sertifikat deposito, bukan kas, sebab ada pembatasan jangka waktu penarikan.Sedangkan yang diklasifikasikan ke dalam pos Setara Kas (cash equivalents) adalah investasi jangka-pendek bersifat likuid yang (1) siap diuangkan dengan nilai pasti; dan (2) sudah mendekati masa jatuh tempo pencairan (biasanya memiliki jangka waktu pencairan 3 bulan atau kurang), tidak memiliki risiko perubahan nilai yang signifikanakibat perubahan suku bunga. Misalnya:treasury bills, commercial paper, dan reksadana pasar uang.

b. Investasi Jangka Pendek untuk DiperdagangkanInsrumen investasi yang dimaksudkan untuk dijual kembali dalam jangka pendekguna memperoleh keuntunganmasuk kelompok aset lancar.Masuk kelompok ini antara lain: efek sekuritas dan sekuritas ekuitas yang dibeli untuk maksud diperjualbelikan. Aset derivative keuangan, rata-rata masuk dalam kelompok ini, kecuali yang dimaksudkan untuk tujuan pemagaran (hedging).c. Piutang Dagang (Piutang)Piutang Dagang atau Piutang saja (accounts receivable), adalah sejumlah tagihan kepada pelanggan yang timbul dari operasional normal perusahaan.Masuk dalam kelompok ini antara lain : piutang pada pelanggan, piutang pada perusahaan afiliasi, piutang pada karywan (staf, manager, eksekutif). Jika ada cadangan piutang atau penurunan nilai piutang akibat adanya diskon, retur penjualan, dan piutang tak tertagih, harus dirinci dalam penjelasan laporan keuangan.d. PersediaanPersediaan (inventory) adalah aset tersimpan, entah untuk digunakan sendiri (misal: bahan baku, barang dalam proses) atau untuk dijual ke pihak lain (misal: persediaan barang jadi), dalam kurun waktu operasional normal perusahaan.Dasar penentuan nilai persediaanyang saat ini dibatasi hanya dalam metode FIFO dan metodebiayarata-rata tertimbang (weighted-average cost)harus disebutkan dengan jelas dalam penjelasan laporan keuangan. Khusus di perusahaan manufaktur, bahan baku, barang dalam proses, dan barang juga harus disclosed secara terpisah, entah itu di catatan kaki atau dalam penjelasan laporan keuangan.e. Uang Muka Biaya (Biaya Dibayar Dimuka)Uang Muka Biaya (prepaid expenses) adalah aset yang timbul akibat pembayaran muka untuk biaya yang manfaatnya tidak habis terpakai dalam satu periode. Bisa juga disebut Biaya Dibayar Dimuka. Misalnya: sewa dibayar dimuka, asuransi dibayar dimuka, dan asetpajaktangguhan jangka pendek.

2. Aset Tak Lancar (noncurrent assets)Masuk ke dalam klasifikasi Aset Tak Lancar antara lain:a. Investasi Bersifat Held to maturityMasuk dalam kelompok ini adalah instrument investasi yang disimpan hingga jatuh tempo, yang biasanya berjangka waktu panjang. Misalnya: efek hutang (debt securities), efek ekuitas, dan saham istimewa yang wajib ditebus oleh pihak lain (istilahnya redeemed preferred shares). Investasi je

Click here to load reader

Reader Image
Embed Size (px)
Recommended