Home >Documents >Makalah Alloy

Makalah Alloy

Date post:13-Jul-2015
Category:
View:3,775 times
Download:115 times
Share this document with a friend
Transcript:

BAB I PENDAHULUAN 1. LATAR BELAKANG Alloy banyak digunakan dalam kedokteran gigi. Alloy adalah suatu bahan yang diproses dengan jalan mencampur beberapa jenis logam menjadi bahan baru melalui proses peleburan pada suhu tinggi. Sifat dari alloy ini diharapkan dapat lebih unggul daripada sifat unsur logam munrinya. Sebagai contoh adalah besi (Fe) yang bersifat keras tetapi tidak stabil karena mudah berkarat. Kalau besi dicampur dengan 3 % karbon (C) maka akan diperoleh besi baja dengan kekerasan yang berlipat dari besi murninya. Unsur kimia baik logam maupun non logam dapat saling dicampur dengan suatu unsur logam untuk membentuk alloy. Tujuan pencampuran ini seperti disebutkan di atas, adalah untuk mencari sifat bahan baru yang memiliki sifat lebih unggul. Contoh alloy yang digunakan di kedokteran gigi adalah dental alloy untuk pembetulan atau penambalan gigi-gigi belakang dan untuk penambalan bagian lingual gigi anterior dengan cavitas kecil, Aloy emas digunakan untuk casting inlay dan mahkota. Ikatan alloy emas dengan porselen terjadi karena 3 faktor yaitu Ikatan Mekanis : porselen mengalir diantara bagian yang tidak rata pada permukaan logam sehingga menghasilkan mechanical interlocking, Ikatan Kimia : Alloy yang mengandung Sn atau indium terdapat lapisan oksid pada permukaan alloy yang akan beraksi atau berikatan dengan oksid porselen, Ikatan Kompresi : kontraksi porselen lebih besar dari alloy pd waktu pendinginan sehingga terjadi kompresi pada alloy sehingga menambah kekuatan lekat pada logam.

2. ISI MASALAH Walaupun alloy memiliki sifat yang lebih unggul daripda sifat unsur murninya tetapi alloy memiliki kelemahan, contohnya dental alloy yang memiliki kelemahanyaitu tidak adanya adhesi terhadap jaringan gigi dan perlekatannya dengan jaringan dentin gigi secara makromekanik seperti retention and resistence form, dan undercut tidak dapat melekat secara kimia. Dan Alloy emas memiliki kekurangan utama yaitu bebannya dan penampilan logam yang jelas.1

3. TUJUAN PENULIS Penulis mengambil judul ini agar dapat mengetahui : Jenis-jenis alloy Kekurangan dan kelebihan alloy Cara pengaplikasian alloy didalam kedokteran gigi Memberikan informasi ke pembaca yg lain Semoga makalah ini memberikan informasi bagi pembaca dan bermanfaat untuk pengembangan wawasan dan peningkatan ilmu pengetahuan bagi kita semua.

2

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

Pengaruh Pendinginan Tarif Fase longitudinal Modulus Dari Cu3Sn Ag-Sn-Cu Amalgam Paduan (bagian 1)

Abstrak Cu3Sn adalah fasa dari system panduan Cu-Sn (Tembaga-timah) dan merupakan salah satu fasa utama dari panduan amalgam tembaga tinggi (Ag-Sn-Cu). Pada penelitian ini dibuat tiga macam paduan Cu-38.37%Sn (persen berat) dengan teknik pengecoran. Ke tiga paduan tersebut didinginkan dengan kecepatan yang berbeda-beda : di udara terbuka, disemprot udara dan dicelup ke dalam air. Identifikasi fasa dilakukan dengan x-ray difraksi dan strukturmikro dianalisa dengan mikroskop dianalisa dengan mikroskop optic metalurgi. Kecepatan gelombang longitudinal diukur dengan teknik ultrasonic. Dari hasil pengukuran ini dapat dihitung modulus longitudinalnya. Identifikasi fasa pada ke tiga macam specimen menunjukan bahwa ke tiga macam paduan mengandung fasa (Cu3Sn).

Strukturmikro yang hallus didapat dari specimen yang dicelup ke dalam air (pendingin cepat), namun nilai longitudinal modulusnya signifikan lebih rendah dibandingkan longitudinal modulus fasa Cu3Sn yang berasal dari spesimen yang didinginkan diudara terbuka dan disemprot udara.untuk itu perlu diteliti lebih lanjut untuk mendapatkan kecepatan gelombang transversal dari modulus Young. Pengantar Komposisi dan struktur mikro dari paduan amalgam sangat penting. Kedua parameter akan menentukan perilaku mekanik pada kondisi tertentu. Elektron microprobe analisis dan studi difraksi sinar-x dari paduan amalgam tembaga tinggi (13wt% Cu) menunjukkan jumlah dispersi3

(Cu3Sn) fase,

(Ag3Sn) dan (AgSn) tahap. Kehadiran fasa Cu3Sn dalam paduan amalgam

tembaga tinggi sangat penting. Selama proses amalgamasi sejumlah besar fase Cu3Sn dari paduan mengandung fase ini dikonversi menjadi melekat di dalam dan antara1

(Cu6Sn5) tahap. Ini kristal Cu6Sn5 ditemukan1

butir. Dilaporkan bahwa dengan saling

biji-bijian dengan

kristal mempengaruhi sifat mekanik dari amalgam tembaga tinggi. Bahan dan Metode Untuk mendapatkan fase Cu3Sn, tiga coran Cu-Sn 38,37% wt yang mencair dalam crucible grafit menggunakan tungku induksi. Paduan meleleh dituangkan ke dalam cetakan dengan dimensi 30 x 35 x 15 mm. Spesimen casting menjadi sasaran kondisi tingkat pendinginan yang berbeda. Spesimen casting pertama diizinkan untuk memperkuat pada suhu ruang (sebagai spesimen tuang), spesimen casting kedua ditiup oleh udara, dan yang ketiga adalah padam dalam air. Tahapan mungkin dalam spesimen casting diidentifikasi oleh pola difraksi sinar-x diperoleh dengan Difraktometer Philip (PW 3710 Jenis) pada 35 kV dan 20 mA kondisi operasi. Sampel dipindai di 20/minute dari 20 sampai 100 derajat dengan radiasi Cobalt.

Struktur mikro spesimen ini kemudian diperiksa menggunakan teknik metalografi standar. Spesimen terukir dilakukan pada model mikroskop optik PM 10D (Olympus Photomicrographic System). Sebuah alat ultrasonik (Universal Ultrasonic Flaw Detector, model USIP-12, Kraut KramerBranson) dan transduser (Model VZL Nortec) memiliki frekuensi 5 MHz yang digunakan untuk pengukuran kecepatan gelombang longitudinal. yang celocity gelombang longitudinal dalam cuplikan dapat dihitung oleh persamaan dalam bentuk: V1 = 2T / t Dimana V1 adalah kecepatan gelombang longitudinal (m/detik), T adalah tebal dari benda uji (meter), dan t adalah waktu antara sinyal yang berdekatan pada osiloskop (kedua). Dengan kecepatan ini, modulus longitudinal (L) dapat diturunkan dari persamaan berikut:4

L=

V12 adalah densitas (kg.m3) dari spesimen. ANOVA dan analisis post hoc Tukey (P

Dimana

Embed Size (px)
Recommended