Home >Documents >Life Cycle Assessment

Life Cycle Assessment

Date post:03-Jul-2015
Category:
View:1,543 times
Download:12 times
Share this document with a friend
Transcript:

Life Cycle Assessment

PRODUKSI BERSIH LIFE CYCLE ASSESSMENT

Oleh: Ahmad Rofiq Nurhadi Zayda Faizah Zahara Lars Starner Regen 08/265426/TK/33654 08/265453/TK/33667 08/265365/TK/33626

Jurusan Teknik Kimia Fakultas Teknik Universitas Gadjah Mada 2010JURUSAN TEKNIK KIMIA - FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS GADJAH MADA YOGYAKARTA

1

Life Cycle Assessment

I. PENDAHULUAN Semua produk, pelayanan, dan proses mempunyai daur hidupnya masing-masing. Pada bagian ini akan dijelaskan tentang konsep daur hidup produk. Daur hidup suatu produk dimulai ketika bahan baku didapatkan atau diambil dari sumber. Kemudian, bahan baku melewati sejumlah langkah-langkah produksi hingga produk tersebut sampai ke tangan konsumen. Produk dimanfaatkan, kemudian dibuang atau didaur ulang. Tingkatan-tingkatan daur hidup produk ini dapat diilustrasikan pada Gambar 1. Seperti terlihat pada gambar, energi dibutuhkan serta limbah dan emisi dihasilkan pada setiap tingkatan daur hidup produk.

Gambar 1. Diagram alir bahan dalam daur hidup produk. Proses dalam suatu produksi juga mempunyai daur hidup. Daur hidup tersebut dimulai dengan perencanaan, penelitian dan pengembangan. Produk dan proses kemudian didesain dan diproduksi. Suatu proses akan mempunyai umur hidup aktif. Seperti pada daur hidup produk, penggunaan energi, limbah, dan emisi selalu terlibat pada setiap langkah di daur hidup suatu proses. Dulu perancang produk dan proses menitikberatkan perhatian mereka terutama pada tingkatan daur hidup produk dari perolehan bahan baku sampai proses manufaktur. Fokus tersebut sekarang telah berubah menjadi lebih luas. Insinyur teknik kimia harus memikirkan bagaimana produk mereka akan didaur ulang. Mereka harus memperhatikan bagaimana pelanggan menggunakan produk mereka. Process engineer harus mencegah terjadinya kontaminasi di lokasi pabrik dimana proses tersebut berada. Secara sederhana dapat dinyatakan bahwa design engineer harus menjadi pelayan untuk produk dan proses mereka sepanjang daur hidupnya.

JURUSAN TEKNIK KIMIA - FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS GADJAH MADA YOGYAKARTA

2

Life Cycle Assessmentro d u c t i e

m a n u a c tu rin g re m a n u a c tu re

re c y c le

Gambar 2. Daur hidup produk dalam bentuk lain. II. LIFE-CYCLE ASSESSMENT Life-cycle assessment antara lain meliputi pangkajian secara detil dan kuantitatif yang memberikan ciri khas, dan kadang memperkirakan dampak terhadap lingkungan dari penggunaan energi, penggunaan bahan baku, limbah, dan emisi yang dihasilkan sepanjang daur hidupnya, sampai pengkajian sacara kualitatif untuk mengenali dan memprioritaskan dampak yang mungkin terjadi sepanjang daur hidupnya. A. Definisi dan metodologi Ada beberapa macam terminologi dalam life-cycle assessment tetapi yang diterima oleh kebanyakan adalah terminologi yang dirumuskan oleh Society for Environmental Toxicologi and Chemistry (SETAC) dalam rapat internasional. Sebagai pengertian awalnya, life-cycle assessment (LCA) merupakan bentuk life-cycle study yang paling detil dan lengkap. Life-cycle assessment (LCA) adalah proses evaluasi dampak yang dimiliki oleh suatu produk terhadap lingkungan sepanjang umur hidupnya. LCA dapat digunakan untuk mempelajari dampak, baik dari produk maupun fungsi yang diharapkan dari produk tersebut. LCA secara umum dikenal sebagai analisis "cradle-to-grave". Oleh karena LCA merupakan proses yang berkelanjutan, perusahaan dapat memulai LCA dari titik manapun dalam daur hidup produk (atau daur hidup fungsi produk). LCA dapat digunakan untuk membantu strategi bisnis dalam pembuatan keputusan, untuk peningkatan kualitas produk dan proses, untuk menetapkan criteria eco-labelling, dan untuk mempelajari aspek lingkungan dari suatu produk. Elemen utama dari LCA antara lain : y Mengidentifikasi dan mengkuantifikasikan semua bahan yang terlibat, misalnya energi dan bahan baku yang dikonsumsi, emisi dan limbah yang dihasilkan. y Mengevaluasi dampak yang potensial dari bahan-bahan tersebut terhadap lingkungan. y Mengkaji beberapa pilihan yang ada untuk menurunkan dampak tersebut.

JURUSAN TEKNIK KIMIA - FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS GADJAH MADA YOGYAKARTA

ra m a te ria l a c q u is itio n

m a te ria l p ro c e s s in g

use re u s e

a s te m anagem ent

y c le

3

Life Cycle Assessment

Gambar 3. Skema Life-cycle assessment. Konsep dasar dari LCA ini didasarkan pada pemikiran bahwa suatu sistem industri tidak lepas kaitannya dengan lingkungan tempat industry itu berada. Dalam suatu sistem industri terdapat input dan output. Input dalam sistem adalah material-material yang diambil dari lingkungan dan outputnya akan dibuang ke lingkungan kembali. Input dan output dari sistem industri ini tentu saja akan memberi dampak terhadap lingkungan. Pengambilan material (input) yang berlebihan akan menyebabkan semakin berkurangnya persediaan material, sedangkan hasil keluaran dari sistem industri yang bisa berupa limbah (padat, cair, udara) akan banyak memberi dampak negatif terhadap lingkungan. Oleh karena itu LCA berusaha untuk melakukan evaluasi untuk meminimumkan pengambilan material dari lingkungan dan juga meminimumkan limbah industri. Tujuan LCA adalah untuk membandingkan semua kemungkinan kerusakan lingkungan yang dapat diakibatkan dari suatu produk maupun proses, agar dapat dipilih produk maupun proses yang mempunyai dampak paling minimum. Prosedur dari life cycle assessment (LCA) merupakan bagian dari ISO 14000 environmental management standards: in ISO 14040:2006 and 14044:2006. (ISO 14044 replaced earlier versions of ISO 14041 to ISO 14043.)

JURUSAN TEKNIK KIMIA - FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS GADJAH MADA YOGYAKARTA

4

Life Cycle Assessment

Gambar 4. Skema ISO 14000 series. B. Langkah-langkah Life-Cycle Assessment (LCA) Berdasarkan ISO 14040 dan 14044 standards, life-cycle assessment dilaksanakan dalam empat langkah utama. Langkah 1 : Langkah pertama dalam LCA adalah menentukan ruang lingkup dan batasan dari pembahasan. Langkah ini dinamakan goal and scope definition. Pada tahap ini, alasan untuk melaksanakan LCA diidentifikasikan: penentuan produk, proses, maupun pelayanan yang akan dipelajari; pemilihan unit fungsional dari produk; penentuan pilihan tentang batasan sistem, termasuk batasan ruang maupun waktu. Batasan sistem menentukan unit proses mana yang tercakup dalam pembahasan LCA dan batasan tersebut harus mencerminkan tujuan dari pembahasan. Kesimpulannnya, tahap ini mencakup deskripsi dari metode yang diaplikasikan untuk memperkirakan potensi dampak lingkungan dan dampak mana yang akan diperhitungkan.

JURUSAN TEKNIK KIMIA - FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS GADJAH MADA YOGYAKARTA

5

Life Cycle Assessment Langkah 2 : Langkah kedua dalam life-cycle assessment adalah menginventrisasikan input, seperti bahan baku dan energi, dan output, seperti produk, produk samping, limbah, dan emisi, yang terjadi dan digunakan sepanjang daur hidupnya. Langkah ini disebut sebagai life-cycle inventory dan kadang merupakan langkah yang membutuhkan porsi waktu dan data paling banyak di antara langkah-langkah yang lain. Contoh dari life-cycle inventory dan pembahasan yang lebih detil tentang life-cycle inventory ada di bab berikutnya. Langkah 3 : Hasil dari langkah life-cycle inventory merupakan kumpulan bahan/material yang terkandung dari setiap bahan yang digunakan atau yang dikeluarkan. Untuk mengubah tiap elemen dalam inventarisasi tersebut menjadi suatu kajian kualitatif terhadap kondisi lingkungan maka memerlukan suatu langkah untuk memperkirakan dampak lingkungan yang merupakan akibat dari emisi dan bahan yang digunakan. Sehingga, langkah ketiga ini adalah untuk memperkirakan dampak lingkungan dari semua input dan output yang sudah terkumpul dalam inventaris tahap dua. Langkah ini disebut life-cycle impact assessment. Langkah 4 : Langkah keempat dalam life-cycle assessment adalah untuk menginterpretasikan hasil dari langkah ketiga, bila mungkin disertakan saran untuk langkah perbaikan. Jika life-cycle assessment ditujukan untuk membandingkan produk, langkah ini bisa berisi tentang rekomendasi produk yang paling ramah terhadap lingkungan. Jika hanya satu produk yang dianalisis, saran untuk memodifikasi produk bisa ditambahkan dalam tahap ini. Langkah keempat ini disebut improvement analysis atau interpretation step.

Gambar 5. Langkah-langkah utama dalam life-cycle assessment

JURUSAN TEKNIK KIMIA - FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS GADJAH MADA YOGYAKARTA

6

Life Cycle Assessment III. GOAL AND SCOPE DEFINITION Goal and scope definition merupakan tahap pertama dalam proses life-cycle assessment yang mendefinisikan tujuan dan metode yang digunakan. Pada tahap ini ditentukan ruang lingkup dan batasan dari sistem yang akan dikaji. Batasan ini akan menyederhanakan dalam pengumpulan data. Pentingnya batasan sistem dapat diilustrasikan dengan contoh yang sederhana. Perhatikan tentang masalah pemilihan antara lampu pijar dengan fluorescent bulb dalam penerangan rumah tangga. Selama tahun 1990-an US EPA memulai program Green Light, yang mengusulkan penggantian lampu pijar dengan fluorescent bulb. Motivasinya adalah untuk penghematan energi. Akan tetapi, seperti produk-produk lainnya, fluorescent bulb tidak sepenuhnya ramah lingkungan dan kekhawatiran meningkat dengan penggunaan raksa (mercury) dalam fluorescent bulb. Fluorescent bulb dapat mengeluarkan cahaya karena adanya raksa di tabung kacanya. Ketika bohlam tersebut sudah tidak bisa digunakan lagi, raksa di kacanya akan terlepas ke lingkungan. Kekhawatiran lingkungan ini (lepasnya raksa ketika produk dibuang) tidak ditemukan dalam penggunaan lampu pijar. Akan tetapi, bila batasan sistemnya dirubah, tidak hanya melihat pada saat pembuangan produk tetapi keseluruhan daur hidup produk diperhatikan. Jika batasan sistem juga melibatkan pembangkit tenaga listrik maka anali