Home > Documents > Laporan Pencahayaan Ruangan

Laporan Pencahayaan Ruangan

Date post: 01-Jan-2016
Category:
Author: ganjar-wijaya
View: 586 times
Download: 2 times
Share this document with a friend
Description:
laporan pencahayaan ruangan listrik
Embed Size (px)
of 56 /56
LAPORAN PRAKTIKUM KELISTRIKAN PERTANIAN (Pencahayaan Ruangan) Oleh: Nama : Devika Fahrunisa (240110110002) Deni Mardiansyah (240110110003) Risti Wahidah (240110110004) Farah Nuranjani (240110110027) Ganjar Wijaya (240110110030) Wina Juniar (240110110037) Hari, Tanggal Praktikum : Senin, 18 November 2013 Waktu/Shift : 13.00 - 14.50 WIB/4 Co. Ass : Frans Jeckson Primayoga Harsana M. Arief Ma’ruf Farid Baraba Adinda Nur Fadillah
Transcript

LAPORAN PRAKTIKUMKELISTRIKAN PERTANIAN(Pencahayaan Ruangan)

Oleh:

Nama: Devika Fahrunisa(240110110002) Deni Mardiansyah(240110110003) Risti Wahidah(240110110004) Farah Nuranjani(240110110027) Ganjar Wijaya(240110110030) Wina Juniar(240110110037)Hari, Tanggal Praktikum : Senin, 18 November 2013Waktu/Shift: 13.00 - 14.50 WIB/4Co. Ass: Frans Jeckson Primayoga Harsana M. Arief Maruf Farid Baraba Adinda Nur Fadillah

LABORATORIUM INSTRUMENTASI DAN ELEKTRONIKATEKNIK DAN MANAJEMEN INDUSTRI PERTANIANFAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI PERTANIANUNIVERSITAS PADJADJARAN2013BAB IPENDAHULUAN

1.1 Latar BelakangCahaya merupakan salah satu unsur penting yang diperlukan manusia untuk melakukan aktivitasnya. Secara garis besar cahaya bisa dibagi menjadi cahaya alami yaitu yang bersumber dari cahaya matahari dan cahaya buatan meliputi cahaya listrik, cahaya dari gas, lampu minyak maupun lilin yang digunakan sebagai sarana pelengkap untuk penerangan di dalam buatan. Cahaya merupakan gelombang elektomagnetik yang dapat dibangkitkan oleh gejala kelistrikan dan kemagnetan, karenanya pencahayaan di dalam ruangan dapat bersumber dari cahaya buatan yang diasilkan oleh energi listrik.Pencahayaan suatu ruangan ditentukan pada jenis aktivitas yang akan dilakukan dalam ruangan tersebut oleh karena itu cahaya yang dibutuhkan di setiap ruangan akan berbeda, baik intensitas maupun jenisnya. Pencahayaan yang baik dapat ditentukan oleh jumlah titik lampu yang dipasang atau pada tempat dan jarak pemasangannya. Untuk memahami sistem pencahaan yang baik untuk sebuah ruangan yang dapat menunjang aktivitas kerja manusia maka dilakukanlah praktikum pencahayaan ruangan ini, agar dapat diketahui seberapa banyak cahaya yang dibutuhkan untuk menyinari ruangan sehingga pencahayaan tersebut bisa disebut optimal dan tidak boros energi.

1.2 TujuanTujuan dilakukannya praktikum ini adalah:1. Mamahami sistem pencahayaan di dalam ruangan.2. Mendata faktor-faktor aksitektural yang mempengaruhi pencahayaan.3. Mengetahui fungsi visual dan tingkat pencahayaan.4. Mengetahui sistem penchayaan yang akan digunakan.5. Mengetahui jenis-jenis lampu yang dipakai di dalam ruangan.6. Mengetahui jumlah dan posisi lampu di dalam ruangan.7. Mengetahui peletakan kontrol.8. Mengetahui faktor estetik.BAB IITINJAUAN PUSTAKA

2.1 Teori Dasar Mengenai Cahaya Cahaya hanya merupakan satu bagian berbagai jenis gelombang elektromagnetis yang terbang ke angkasa. Gelombang tersebut memiliki panjang dan frekuensi tertentu, yang nilainya dapat dibedakan dari energi cahaya lainnya dalam spektrum elektromagnetisnya. Cahaya dipancarkan dari suatu benda dengan fenomena sebagai berikut: 1. Pijar padat dan cair memancarkan radiasi yang dapat dilihat bila dipanaskan sampai suhu 1000K. Intensitas meningkat dan penampakan menjadi semakin putih jika suhu naik. 2. Muatan Listrik: Jika arus listrik dilewatkan melalui gas maka atom dan molekumemancarkan radiasi dimana spektrumnya merupakan karakteristik dari elemen yang ada. 3. Electro luminescence: Cahaya dihasilkan jika arus listrik dilewatkan melalui padatatertentu seperti semikonduktor atau bahan yang mengandung fosfor. 4. Photoluminescence: Radiasi pada salah satu panjang gelombang diserap, biasanya olesuatu padatan, dan dipancarkan kembali pada berbagai panjang gelombang. Bila radiasi yandipancarkan kembali tersebut merupakan fenomena yang dapat terlihat maka radiasi tersebudisebut fluorescence atau phosphorescence. Cahaya nampak, seperti yang dapat dilihat pada spektrum elektromagnetik, diberikan dalam Gambar 1, menyatakan gelombang yang sempit diantara cahaya ultraviolet (UV) dan energi inframerah (panas). Gelombang cahaya tersebut mampu merangsang retina mata, yanmenghasilkan sensasi penglihatan yang disebut pandangan. Oleh karena itu, penglihatamemerlukan mata yang berfungsi dan cahaya yang nampak.

Gambar 1. Radiasi yang Tampak (Sumber : Biro Efisiensi Energi, 2005)Kita dapat melihat suatu benda, karena adanya cahaya yang dipantulkan oleh benda tersebut.Efektivitas cahaya adalah jumlah cahaya yang diterima pada suatu permukaan, per satuan daya input, yang dikendalikan oleh beberapa variable. Beberapa variable yang mempengaruhi efektivitas cahaya, antara lain :1. Jenis sumber cahaya (seperti lampu pijar, fluorescent, dan HID).2. Lingkungan yang memantulkan dan menyebarkan cahaya.3. Jarak dari lampu.Ada dua jenis ukuran/satuan yang saling berhubungan dengan cahaya yaitu:1. Lumen: Satuan flux cahaya; flux dipancarkan didalam satuan unit sudut padatan oleh suatu sumber dengan intensitas cahaya yang seragam satu kandela. Satu lux adalah satu lumen permeter persegi. Lumen (lm) adalah kesetaraan fotometrik dari watt, yang memadukan respon matapengamat standar. 1 watt = 683 lumens pada panjang gelombang 555 nm. 2. Lux: Merupakan satuan metrik ukuran cahaya pada suatu permukaan. Cahaya rata-rata yang dicapai adalah rata-rata tingkat lux pada berbagai titik pada area yang sudah ditentukan. Satu lux setara dengan satu lumen per meter persegi. 2.1.1Hukum Kuadrat Terbalik Hukum kuadrat terbalik mendefinisikan hubungan antara pencahayaan dari sumber titik dan jarak. Rumus ini menyatakan bahwa intensitas cahaya per satuan luas berbanding terbalik dengan kuadrat jarak dari sumbernya (pada dasarnya jari-jari). E = I / d2Dimana E = Emisi cahaya, I = Intensitas cahaya dan d = jarak Bentuk lain dari persamaan ini yang lebih mudah adalah: E1 d1 = E2 d2 Jarak diukur dari titik uji ke permukaan yang pertama-tama kena cahaya kawat lampu pijar jernih, atau kaca pembungkus dari lampu pijar yang permukaannya seperti es. 2.1.2Hukum Cosinus Bila pancaran cahaya mengenai suatu permukaan, dengan membentuk sudut, maka akan melingkupi area yang lebih besar, dibandingkan dengan pancaran yang tegak lurus pada permukaan. Intensitas cahaya akan mengikuti hukum cosinus yaitu:Cahaya =

2.2 Jenis Sumber Cahaya (Lampu)Jenis sumber cahaya/lampu yang umum digunakan pada lingkungan bangunan universitas dan kampus ada 3 jenis, yaitu lampu pijar, lampu fluorescent, dan lampu HID. Berikut ini penjelasan dari masing-masing jenis lampu tersebut diatas.2.2.1Lampu PijarJenis lampu pijar dikatakn sebagai jens lampu incandescent, yang artinya menyala/berpijar desebabkan oleh panas. Saat arus listrik mengalir pada filament dari lampu pijar, filament akan memanas, karena adanay heating effect. Jika arus yang mengalir cukup besar, maka filament akan berpijar, menghasilkan cahaya. Hanya sekitar 6 12% pancaran energi lampu pijar berupa cahaya tampak, sebagian besar radiasi berada pada daerah infra merah.Lampu pijar saat ini memiliki efisiensi sekitar 20 lumen per watt, dengan bola lampu yang besar lebih efisien disbanding yang kecil. Lampu pijar bertindak sebagai badan abu-abu yang secara selektif memancarkan radiasi, dan hampir seluruhnya terjadi pada daerah nampak. Bola lampu terdiri dari hampa udara atau berisi gas, yang dapat menghentikan oksidasi dari kawat pijar tungsten, namun tidak akan menghentikan penguapan. Warna gelap bola lampu dikarenakan tungsten yang teruapkan mengembun pada permukaan lampu yang relatif dingin. Dengan adanya gas inert,akan menekan terjadinya penguapan, dan semakin besar berat molekulnya akan makin mudah menekan terjadinya penguapan. Untuk lampu biasa dengan harga yang murah, digunakan campuran argon nitrogen dengan perbandingan 9/1. Kripton atau Xenon hanya digunakan dalam penerapan khusus seperti lampu sepeda dimana bola lampunya berukuran kecil, untuk mengimbangi kenaikan harga, dan jika penampilan merupakan hal yang penting. Gas yang terdapat dalam bola pijar dapat menyalurkan panas dari kawat pijar, sehingga daya hantar yang rendah menjadi penting. Lampu yang berisi gas biasanya memadukan sekering dalam kawat timah. Gangguan kecil dapat menyebabkan pemutusan arus listrik, yang dapat menarik arus yang sangat tinggi. Jika patahnya kawat pijar merupakan akhir dari umur lampu, tetapi untuk kerusakan sekering tidak begitu halnya.

Gambar 2. Lampu pijar dan Diagram Alir Energi Lampu Pijar (Sumber : Biro Efisiensi Energi, 2005)

Tabel 1. Karakteristik Lampu PijarDaya(W)Lumen Awal(lm)LLD(%)Usia pakai(jam)

25233792500

4045587.31500

60860931000

100174090.5750

150288089750

200400089.5750

300636087.5750

50010600891000

Sumber : IES Lighting Hand Book, 1984Seiring dengan bertambahnya waktu pakai lampu pijar, permukaan dalam lampu akan menghitam, yang disebabkan oleh endapan bahan filamen, dan terjadi penurunan lumen. Hal ini dinyatakan dengan faktor depresiasi lumen lampu (LLD, lamp lumen depreciation factor).Perkalian antara LLD dengan nilai lumen awal, menghasilkan keluaran berupa nilai lumen yang diharapkan pada 70% usia pakai lampu yang umum dipakai sebagai acuan dalam perencanaan nilai lumen.LLD x nilai lumen awal = lumen pada 70% usia pakai2.2.2Lampu FluorescentLampu fluorescent mempunyai beberapa keunggulan, disbanding dengan lampu pijar, antara lain :1. Efisiensi lumen, dua sampai tiga kali lipat dibandingkan dengan lampu pijar, hal ini berarti biaya untuk energi lebih hemat 50% dari lampu pijar.2. Panas yang dihasilkan per lumen lebih rendah.3. Cahaya yang dihasilkan tidak terlalu silau dibandingkan cahaya lampu pijar.4. Pada penggunaan yang umum, usia pakai lebih dari 5 kali usia pakai lampu pijarBeberapa kekurangan lampu fluorescent :1. Sangat sensitif untuk dioperasikan pada suhu rendah (


Recommended