Home >Documents >Indikasi Radar Jogja

Indikasi Radar Jogja

Date post:19-Mar-2016
Category:
View:248 times
Download:1 times
Share this document with a friend
Description:
Indikasi Radar Jogja Edisi 22 Juni 2009
Transcript:
  • BANYAK sekolah profesi baru ber-munculan dengan kurikulum menjanji-kan. So, temen-temen yang pengen masuk ke sekolah kejuruan jadi punya banyak pilihan. Entah karena ikutan temen ato buat pelarian. Maksudnya ngehindari mata pelajaran yang nggak disukai, mi-sal masuk sekolah musik karena males belajar fisika. Bisa jadi dengan alasan pengen bisa cepet kerja, ato emang dianya bener-bener minat ama yang ditawarin sekolah profesi tersebut.

    Dulu, aku masuk Sekolah Men-engah Musik (sekarang SMKN 2 Bantul,Red) karena emang tertarik betul. Aku lahir dengan background

    keluarga yang cinta musik. Orangtua ku juga kebetulan support banget, meski seperti ortu kebanyakan, me-reka sebenernya pengen punya anak yang gedenya bakal jadi dokter, insinyur, ato pilot.

    He..he..he.. kebetulan ortuku udah tau banget kalo aku dari kecil cinta ama musik. Dari SMP hidupku nggak jauh-jauh dari dunia musik, jadi pas lulus aku pengen masuk sekolah yang bisa nampung minatku. Bukan pelarian lho, karena nilai kimia ama biologiku pas SMP emang bagus-bagus lho.

    Skul di sekolah profesi emang dijan-jiin bakal cepat kerja pas lulus. Tapi sebenernya cost yang dikeluarin juga gede, jack! Itu semua karena di seko-

    lah kejuruan butuh ba-nyak sarana dibanding sekolah biasa. Contoh-nya nih, aku kudu beli

    alat musik sendiri dan nyiapin duit kalo mau konser, de el el. Tapi se-mua itu juga tergantung personalnya sih. Percuma aja sekolah musik mahal-mahal, bahkan kalo lulus mau lanjutin ampe luar negeri segala kalo personalnya males atau nggak tekun. Jadi butuh kesadaran dalam menekuni

    sebuah profesi.Beruntung, dulu keluarga dan te-

    men-temen ngedukung penuh apa yang aku pilih. And see, now i can do my best. Aku bisa jadi apa yang aku inginkan.

    Menurutku sekolah profesi sekarang udah ngalami pergeseran nilai-nilai. Kurikulumnya bergeser ke tepat guna. Maksudnya sekarang di era industri, disadari atau enggak disadari, disengaja atau nggak disengaja semuanya ngarah ke industri. Sudah ada gejala mengikuti kemajuan. Contohnya, sekolah musik sekarang mulai nyentuh musik-musik seperti jazz dan pop.

    Kebetulan beberapa hari lalu aku baru aja ngasih workshop di SMM. Dan aku kagum ama skill temen-temen yang jauh ngalami kemajuan daripada angkatanku dulu. Tapi ada satu kekurangan, man. Kurang ada link antara industri dengan sumber daya manusia yang telah disiapkan untuk industri oleh sekolah itu. Ke-marin itu aku ngadain workshop atas inisiatifku sendiri, bukan dari sekolah. Sekolah harusnya lebih komunikatif ama para praktisi. (arm)

    HIDUP itu penuh teka-teki, kita ng-gak bakal p e r n a h t au apa

    yang bakal terjadi hari i n i d a n esok. Po-koknya , yakin dan usaha dan

    jangan per-nah nyerah.

    Begitu juga d e n -

    g a n m a -

    suknya kita ke sekolah profesi.

    Yang konon lulusan-nya uda pasti langsung

    dapet kerja. Ato malah sebaliknya? Karena masih ada 36,5 persen responIn yang masih belum yakin lulusan sekolah profesi pasti dapet kerja.

    Banyak pendapat me-narik dari responIn ten-tang hal itu. Seperti dituturkan ama temen kita Rocky Ashari dari SMA Negeri 9 Jogja. Kata Rocky, buat da-pet kerja di zaman sekarang yang ter-penting adalah skill, a to kemampuan individu. Semua

    tergantung skill nya, meski masuk skul profesi tapi kalo dia nggak mau ngasah skillnya, kan sama aja boong, percuma, katanya.

    Lain halnya teman kita Dina Marlaila dari SMA Negeri 7 Jogja. Saya percaya dengan skill mereka. Karena mereka lebih sering praktek. Ibaratnya, sedikit bicara banyak bekerja, terangnya.

    Cewek yang hobby tidur ini nambahin, lulusan sekolah profesi peluang untuk dapat pekerjaan lebih cepat, mengingat porsi praktek mereka lebih banyak,

    daripada teorinya. Karena mer-

    eka emang d i s i a p i n

    u n t u k terjun di

    dunia kerja.Trus, kira-kira sekolah profesi bi-

    dang apa yang paling menjanjikan menurut responIn? Mayoritas (17 persen) milih musik, kemudian disusul Kom-puter/IT (11 persen). Sementara menurut teman kita Fikri Bariz dari SMA Negeri 8 Jogja, di era globalisasi mau nggak mau kita kudu bisa nguasain yang namanya Komputer/IT, biar nggak jadi bangsa yang gaptek. (had)

    RADAR JOGJA Senin Legi 22 Juni 200924

    CowokCewek

    PROFIL

    36,5 %63,5 %

    200 pelajar SMA/Se-derajat di kota Jogjakarta

    Jenis Kelamin

    Jml Responden

    SMA 100 %

    15 - 1617 - 18

    60 %40 %

    Pendidikan

    Usia

    METODE PENELITIAN : SIMPLE RANDOM SAMPLINGTOLERANSI KESALAHAN : 2 % ; INSTRUMEN POLLING :

    KUISONER OPEN CLOSE QUESTION

    Sekolah profesi tu bagus banget, kita jadi lebih fokus ama tujuan kita tapi

    belum tentu ngejamin kita dapet kerjaan, cuma aku pingin kuliah dulu baru ke sekolah profesi biar keahlianku makin terasah.

    Anis Surya N, Xi IA2 SMA 1 Depok

    SEKOLAH profesi itu lembaga pendidikan formal yang memberikan pengetahuan dan ilmu, sesuai minat siswa. Sekolah profesi memberikan praktek lebih terhadap minat, se-kaligus hobi dari siswa itu sendiri. Contohnya, SMK yang tujuannya menyiapkan siswa siap kerja setelah lulus. Karena metode pendidikan yang diterapkan di SMK 70% praktek dan 30% teori. Dengan porsi praktek lebih besar, diharapkan siswa mampu menguasai bidang yang ia pelajari.

    SMK juga menyediakan banyak lapangan kerja, karena banyak perusahaan atau peny-

    edia pekerjaan yang membutuhkan tenaga muda, seperti perusahaan tambang, peru-sahaan minyak dengan skala multinasional yang tiap tahun pasti butuh pekerja yang mayoritas lulusan SMK, terutama lulusan SMK yang sudah punya lisensi dengan pihak penyedia pekerjaan itu.

    Dalam perkembangannya, sekolah pro-fesi makin diminati oleh orang-orang tanpa lapisan umur. Karena selain jaminan dan sertifi kat siap kerja, setelah lulus mereka bisa membuka lapangan kerja agar peng-angguran makin kecil. (per)

    TERNYATA ungkapan Chris Ben-ner itu betul-betul dijadiin pegangan ama Venomed. Band asal Jogja yang dibangun pertengahan Juni 2008 lalu dan diawaki ama Beni Ramdhani (vokal/growl), Risky Fauzan (gitar), Robby Surya Putra (bass), dan Roy Agus (drum). Band ini nggak pure main death metal, tapi juga nyoba ngenalin Slaming Death Metal.

    Di Indonesia masih dikit yang ngebawain subgenre Slaming Death Metal. Karena dianggap kurang ga-rang, tegas Risky Fauzan yang juga kakak kandung Beni Ramdhani.

    Karena sering bawain Slaming Death Metal, awal Juni lalu Venomed ngedapetin kesempatan yang cukup bikin bangga, yakni dipercaya jadi band pembuka Live Tour Condem-ned, band asal negeri Paman Sam. Venomed merupakan satu-satunya band asal luar Bandung.

    Abis dapet kesempatan manggung bareng Condemned, Venomed juga dipercaya ngisi album kompilasi in-

    ternasional, Supreme Brutality Split 4 Way. Di album ini, Venomed bareng ama band asal Jerman (Deviated Sanity), Slovakia (Moonfog), Thai-land (Splattered Orgasm). Album ini dirilis ama label Metal Quest asal Thailand, ujar Beni Ramdhani sembari nambahin kalo mau dengerin sampel lagunya bisa nongkrongin www.myspace.com/blastvenom. Venomed emang nggak bisa langsung moncer. Mereka juga ngalami masa sulit, yakni saat ditinggal bassis dan drummer mereka, sebelum kedatan-gan Robby dan Roy.

    Awalnya kami dari satu daerah, Kalimantan Barat. Tapi sekarang kami jadi lebih berwarna, jelas Risky.

    Awal gabungnya Roy di Venomed, Risky ama Beni sempet canggung. Coz Roy adalah drummer band Death Metal tuwir Jogja, Death Vomit. Menurut Risky, dulu dia cuma bisa denger en ngeliat Death Vomit mang-gung, namun sekarang dia malah bisa maen bareng drumernya. (why/fer)

    LULUS skul sering dibarengi kebingungan kita tuk nentuin pilihan skul lanjutan. Tapi sekarang pilihan itu dah banyak ragamnya, nggak kayak dulu. Apalagi Jogja sebagai kota pen-didikan, pilihan skul berjibun jumlahnya. Mulai yang sifatnya umum, ampe yang kejuruan.

    Khusus skul kejuruan udah make pendekatan profesi. Jadi pelajaran yang didapet diwarnai ama praktek-praktek kerja gitu. Ternyata skul model-model ini banyak dilirik ama temen-temen responIn. Buktinya, setelah lulus SMA ato SMK ada 64,5 persen responIn yang tertarik masuk ke sekolah profesi. Dan kebanyakan dari mereka ngomong, sekolah profesi itu skul yang ngerti re-sponIn banget. Gimana nggak, responIn yang masuk ke sekolah profesi pasti udah bener-bener seneng ama bidangnya.

    Contohnya Irfan Isnaeni dari SMA 9 Jogja ngerasa sekolah profesi itu ngedukung banget ketrampilannya. Aku tertarik ama sekolah profesi, soalnya sesuai banget ama bakat en ketrampilan kita. Enggak mung-kin lah, kita masuk sekolah profesi yang enggak sesuai ama keinginan kita. Pasti ada rasa tertarik banget ama yang diajarin di sana. Udah gitu kita pasti tambah semangat buat nekunin, ujar penabuh drum di grup band Insulting Defamation ini menggebu-gebu.

    Pasti bakal enak banget deh bisa ngelakuin sesuatu yang pas ama diri kita. Eits, tapi inget, jangan ampe salah pilih coy. Karena itu langkah buat nentuin masa depan kita juga, jadi jangan ampe cuma sekadar ikut-ikutan aja. Makanya

    harus dipikir mateng-mateng sebelum nentuin pilihan.

    Tapi 32 persen responIn pu-nya alesan milih nglanjutin ke sekolah profesi agar nantinya kalo lulus bisa langsung kerja. Termasuk di antaranya adalah Intan Lupita dari SMTI kelas XI-a Kimia Industi. Katanya, meski di SMK tempat dia sekolah udah diajarin praktek, tapi dia mau lebih mantepin langkahnya melalui sekolah profesi. Aku pengen banget nerusin ke sekolah profesi, soalnya di sana pasti udah ada link ke tempat kerja, kata pemilik cita-cita jadi peneliti di laboratorium kimia ini.

    Sementara 23 persen responIn pengen masuk skul kejuruan karena tertarik praktek kerja. Katanya sih biar lebih fasih en nguasain bidangnya. Sep-erti pengalaman Maria Tinneke Rungeary dari SMA Stella Duce 2 yang pengin nyalurin bakat ke sekolah khusus sekretaris.

    Tapi ada