Home >Documents >Governance Innovation in Indonesia

Governance Innovation in Indonesia

Date post:12-Jul-2015
Category:
View:998 times
Download:4 times
Share this document with a friend
Transcript:
  • Kemenpan RB menjadikan 2014 sebagai Tahun Inovasi PelayananPublik.

    Kompetisi Inovasi Pelayanan Publik merupakan implementasi darigerakan One Agency One Innovation. Berbagai inovasi tadi diharapkanmenjadi benchmarking dan bench-learning dalam upaya percepatan RB.

    Top 9 merupakan hasil seleksi dari 515 inovasi di K/L/D, yang disaringmenjadi Top 99, dan disaring lagi menjadi Top 33.

    Esensi kompetisi bukan untuk menjadi yang terbaik, melainkan untukmendorong pemberdayaan, memberi pembelajaran, dan menjadisarana transfer pengetahuan, sehingga inovasi menjadi generator untuk mencapai milestone pelayanan publik yang jauh lebih baik.

    Tentang Top 9 Inovasi Pelayanan Publik

  • 1. Pendaftaran Jaminan FidusiaOnline (Kemenkumham)

    2. Pelayanan Karantina Ikan(Kementerian Kelautan-Perikanan)

    3. Format Kendali Hulu Hilir(Provinsi Aceh)

    4. KM 0 Pro Poor-Jabar (JawaBarat)

    5. WBK Jembatan Timbang(Jawa Timur)

    6. Kampung Media (NTB)7. Pembangunan Jalan Besar

    Tanpa Bayar (Kota Banjarbaru)

    8. Govt Resource Management System (Surabaya)

    9. Surabaya Single Window(Surabaya)

    Daftar Top 33 Inovasi Pelayanan Publik10. Pengelolaan Pajak Daerah (Kota

    Cilegon)11. KPK Whistleblowers System12. Sistem Informasi Puskesmas

    Terintegrasi (Kota Cimahi)13. Serambi Difusi Iptek (Sumatera

    Selatan)14. Rumah Sehat Lansia (Kota

    Yogyakarta)15. Rapor Online (Kota Surabaya)16. Inovasi Pertanahan (Pemalang)17. Pelayanan Panggilan Emergency

    Publik (Sulawesi Tengah)18. One Stop Service bagi Kelompok

    Stigma (Gianyar)19. Pelayanan Terpadu

    Penanggulangan Kemiskinan(Sragen)

    20. Peningkatan Kinerja Melalui e-Kinerja (Kota Banda Aceh)

    21. Kartu Insentif Anak (KotaSurakarta)

    22. Pemberdayaan KelompokPendukung ASI (Pangkep)

    23. Sistem Administrasi PerjalananDinas (Nunukan)

    24. Pelayanan Paket PerijinanOnline (Sidoarjo)

    25. Perinatologi Menurunkan Angka Kematian Bayi (Pinrang)

    26. Pelayanan Rawat Inap Tanpa Kelas bagi Pasien Miskin (Kulonprogo)

    27. Media Centre (Surabaya)28. e-Musrenbang (Surabaya)29. Rumah Belajar (Kemendikbud)30. Taman Pintar (Yogyakarta)31. PATEN di Kecamatan Kota

    (Sumenep)32. Ujian CPNS Online (Kemen.

    Perindustrian)33. Transparansi Pengelolaan

    Anggaran Daerah (Banyuwangi)

    Top 9

  • Pertanian (3)

    Dikbud, Hukum danHAM, Kesehatan (@ 2)

    Top Innovator Berdasar Instansi

    Kementerian (11)

    KPK dan BNPB (@ 2)

    Lembaga (6)

    Jawa Timur (3)

    DKI Jakarta (2)

    Provinsi (13)

    Yogyakarta (6)

    Surabaya (5)

    Purwakarta & Pinrang(@ 3)

    Kab. Malang, Banyu-wangi, Kr. Anyar (@ 2)

    Kab / Kota (43)

    Kategori Top 99

    Kategori Top 9

    Kota SURABAYA (2)

  • Sejak diberlakukannya Permenkeu 130/2012 tentangPendaftaran Jaminan Fidusia, terjadi lonjakan

    permohonan hingga 3000 / hari.

    Mengapa?

    Revolusi pemangkasan waktu dari 9-13 bulanmenjadi 7 menit.

    Revolusi pelayanan dari Face-to-Face (datangsendiri) menjadi Faceless (dapat dilakukan di kantorNotaris.

    Revolusi pencetakan sertifikat dari bisnis cetakanBiro Perlengkapan menjadi dapat dicetak sendiri di kertas apa saja dengan jaminan data yg valid.

    Apa Inovasinya?

    Pemohon tidak perlu lagidatang ke KPF (Kantor Pendaftaran Fiducia).

    Pemohon tidak perlumengambil dan mengisiformulir.

    Pemohon tidak perlumembawa berkas dokumenterkait pendaftaran Fiducia.

    Pemohon dapat mengajukanpermohonan dari mana sajamelalui website.

    Menghilangkan praktekPungli.

    Apa Dampaknya?

    1. Pendaftaran Fiducia Online

  • Jateng memiliki 33 pulau kecil dengan panjang828,82 km garis pantai, serta potensi perairanpedalaman seluas 44.328,46 Ha.

    Kebutuhan penerapan sistem manajemenberbasis ISO untuk mencegah korupsi.

    Mengapa?

    Menerapkan standar pelayanan berbasis ISO. Terintegrasi dalam sistem INSW (Indonesia

    National Single Window). Membangun sistem informasi. Membangun integritas melalui penerapan

    WBK.

    Apa Inovasinya?

    Pemangkasan waktu pelayanandari 14 hari menjadi 7 hari.

    Kepastian biaya & prosedurpelayanan, serta kemudahanakses informasi terkait sertifikasikesehatan ikan.

    Komplain berkurang dan IKM meningkat.

    Integritas pegawai meningkatsehingga celah negosiasi dangratifikasi dapat ditekan. Hal inimenurunkan cost sebesar 50%.

    Meningkatnya nilai ekspor danbertambahnya PNBP.

    Apa Dampaknya?

    2. Pelayanan Karantina Ikan PASTI

  • Selama ini koordinasi kurang lancar, tidak adadeteksi dini atas permasalahan di setiap proses,

    pendokumentasian tidak tertib dan informasipelaksanaan kegiatan tidak utuh dalam satu

    rangkaian.

    Mengapa?

    Format kendali disajikan dalam 1 lembar halaman, terdiri dari 6 jenis format yg saling berkaitan, mulai

    dari penganggaran, pelaksanaan, sampai rekamjejak untuk melihat hasil kegiatan.

    Apa Inovasinya?Penyerapan anggaran SKPD

    Aceh rata2 diatas 90%.

    Apa Dampaknya?

    3. Format Kendali Hulu Hilir

  • Kesulitan mendata rumah tangga miskin.

    Program & alokasi anggaran pengentasankemiskinan tidak tepat sasaran.

    Adanya perbedaan data kemiskinan diantaraPemerintah Pusat, Provinsi dan Kab/Kota.

    Mengapa?

    Layanan informasi akurat & cepat bagibirokrasi (KDH & SKPD) dalam mengambilkebijakan.

    Pelayanan yg tepat sasaran bagi RTS dalampenanganan masalah sosial ekonomi.

    Apa Dampaknya?

    Mampu menampilkan informasidetil (by name, by address, by picture, by coordinat).

    Menampilkan lokasi RTS dari citrasatelit shg diperoleh data: lokasiTRS, cara menuju RTS, kondisilingkungan.

    Aplikasi Km-0 Pro Poor digunakandalam berbagai program lintassektor seperti RTLH, Elektrifikasi, Jamkesda, BLSM, Raskin, Budidaya Jamur, BudidayaDomba, dsb.

    Apa Inovasinya?

    4. Km-0 Pro Poor Jabar

  • Truk dengan kelebihan muatan mengakibatkan jalan rusak, kemacetan, kecelakaan, emisi gas buang meningkat.

    Masih banyak Pungli.

    Mengapa?

    Peningkatan infrastruktur / prasarana di UPPKB: software penimbangan (external display, CCTV, dll).

    Penerapan Manajemen Mutu yg dibuktikan dengan ISO 2001:2008 untuk 18 Jembatan Timbang (dari 20), sertamenyediakan SMS Pengaduan ke 082245577648.

    Sistem pencatatan terkini (real time) yg terkoneksi denganJatim Transportation Control Center.

    Penerapan Kode Etik Pelaksana Pelayanan Publik, IndikatorKinerja, dan Indikator Keuangan Zona Integritas, sertapenandatanganan Pakta Integritas.

    Apa Inovasinya?

    Berkurangnyakendaraan bermuatanlebih, salah satunyadidorong olehmeningkatnya dendasebesar 300-400% bagi pelanggar.

    Hilangnya Pungli.

    Pencatatan keuangan(pungutan denda danpenimbangan) lebihtransparan.

    Tersedianya distribusidata arus komoditidaerah.

    Apa Dampaknya?

    5. WBK Jembatan Timbang

  • Kondisi geografis & sebaran penduduk tak meratashg informasi telambat diterima masyarakat.

    Kurangnya kapasitas media mainstreammenampung informasi dari masyarakat.

    Pengetahuan masyarakat terbatas shg seringmuncul informasi kurang bertanggungjawab di media online.

    Mengapa?

    Peningkatan kemampuan masayarakat dalambudaya menulis.

    Masyarakat & Pemda dapat melakukan interaksilangsung tanpa terkendala waktu dan jarak.

    Pengaduan masyarakat dapat dilayani secaracepat.

    Apa Dampaknya?

    Dituangkan dalam RPJMD sebagaiProgram Trobosan BidangPenyebarluasan Informasi BerbasisKomunitas.

    Terbentuknya komunitas KampungMedia di tingkat Kec. dan Desa.

    Pelayanan informasi secara cepatoleh pemerintah, dan kontrollangsung oleh masyarakat.

    Acuan Pemda untuk menyusunprogram sesuai kebutuhan dan ide masyarakat.

    Menjadi pewarta bagi dirinya.

    Melahirkan ide untuk ekonomikreatif.

    Apa Inovasinya?

    6. Kampung Media

  • Masih banyak daerah yg tidak memiliki akses jalan.

    Pada umumnya jalan di Kota Banjarbaru sempit, lebarjalan hanya antara 2-3 m.

    Khusus di Kec. Landasan Ulin, pembebasan lahanuntuk pengembangan Bandara berjalan alot karena masyarakat enggan berpindah tempat.

    Mengapa?

    Merupakan pendekatan baru dalam pelayanan publikberbasis kemitraan dan pemberdayaan masyarakat.

    Masyarakat menyerahkan tanahnya dengan sukarelatanpa ganti rugi.

    Efisiensi anggaran pemerintah shg dapat digunakanuntuk memenuhi kebutuhan prioritas lainnya.

    Apa Inovasinya?

    Kepuasan masyarakat meningkat atas tersedianya akses jalan baru yg lebar.

    Status jalan meningkat darijalan kota menjadi jalanprovinsi.

    Dibukanya ruas jalan barudari hibah tanah seluas89.250 m2 & tanah untukfasilitas umum seluas 30,000 m2. Total hibah masyarakatsenilai Rp 17,9 milyar.

    Meningkatnya aksesmasyarakat dan perputaranroda ekonomi.

    Apa Dampaknya?

    7. Pembangunan Jalan Tanpa Bayar

  • Pengelolaan keuangan daerah kurang efektif, kurangefisien, kurang akuntabel, tidak transparan, tidakterukur dan rawan korupsi shg mengakibatkanturunnya tingkat kepercayaan masyarakat.

    Mengapa?

    Sistem pengelolaan keuangan yg terintegrasi dariaktivitas birokrasi hulu sampai hilir (mulaipenyusunan anggaran, perencanaan pekerjaan, pengadaan barjas, pencairan pekerjaan, pengendalian pelaksanaan pekerjaan s/d pengukuran kinerja PNS).

    Digunakan oleh banyak pihak mulai Walikota, DPRD, PA/KPA, Pejabat Pengadaan, PPK, Penyediabarang/jasa.

    Apa Inovasinya?

    Penganggaran lebih tepatsasaran, dapat dilakukanpenghematan & percepatanproses penyusunan anggaran.

    Proses pengadaan barjas mulaidari Rencana UmumPengadaan, kontrak s/d serahterima pekerjaan dapatdipantau s

Click here to load reader

Embed Size (px)
Recommended