Home > Documents > D o k u m e n u n tu k P e s e r ta P e l a ti h a n : D a ...

D o k u m e n u n tu k P e s e r ta P e l a ti h a n : D a ...

Date post: 05-Oct-2021
Category:
Author: others
View: 0 times
Download: 0 times
Share this document with a friend
Embed Size (px)
of 58 /58
Dokumen untuk Peserta Pelatihan: Daftar Isi I. Penilaian Evaluasi Diagnostik dan Wawancara untuk Pasien Bibir Sumbing Penilaian Suara Bicara dan Kemampuan Merangsang II. Penanganan Strategi Sebelum Bibir Sumbing Diperbaiki Hierarki Terapi Bicara Pasien Bibir Sumbing Terapi Bibir Sumbing: Bunyi dalam Suku Kata “The Acevedo SpokeIlustrasi Artikulasi Bibir Sumbing: Mitty the Clown Terapi Bibir Sumbing dengan Permainan Kata III. Sumber Memberi Makan Bayi dengan Bibir Sumbing dari Payudara/Botol: Panduan untuk Orang Tua Diagram Otot Penutupan Saluran Velofaringeal “Alasan Mengapa Latihan Motorik Mulut Tanpa Bicara Seharusnya Tidak Digunakan untuk Kelainan Suara Bicara (“Reasons Why Non-Speech Oral Motor Exercise Should Not Be Used for Speech Sound Disorders” - Lof, 2007) Informasi yang Mudah Dipahami oleh Orang Tua tentang Latihan Motorik Mulut Tanpa Bicara Pelatihan Terapi Bicara dan Pemberian Makan Pasien Bibir Sumbing Halaman 1 dari 58
Transcript
  I. Penilaian 
− Evaluasi Diagnostik dan Wawancara untuk Pasien Bibir Sumbing  − Penilaian Suara Bicara dan Kemampuan Merangsang 
  II. Penanganan  
− Strategi Sebelum Bibir Sumbing Diperbaiki  − Hierarki Terapi Bicara Pasien Bibir Sumbing  − Terapi Bibir Sumbing: Bunyi dalam Suku Kata “The Acevedo Spoke”  − Ilustrasi Artikulasi Bibir Sumbing: Mitty the Clown  − Terapi Bibir Sumbing dengan Permainan Kata 
  III. Sumber 
− Memberi Makan Bayi dengan Bibir Sumbing dari Payudara/Botol:                Panduan untuk Orang Tua 
− Diagram Otot Penutupan Saluran Velofaringeal  − “Alasan Mengapa Latihan Motorik Mulut Tanpa Bicara Seharusnya               
Tidak Digunakan untuk Kelainan Suara Bicara (“Reasons Why                Non-Speech Oral Motor Exercise Should Not Be Used for Speech                    Sound Disorders” - Lof, 2007) 
   
       
           
  1. Kekhawatiran Saat Ini (Apakah kekhawatiran orang tua? Siapa yang                 
merujuk? Mengapa? Apakah telah dievaluasi sebelumnya? Penanganan              sebelumnya (Berapa lama? Sudah berapa kali/individu? Tujuan terapi?) 
 
2. Sistem bicara (Suara apa yang yang digunakan oleh anak? Apakah                    Anda/orang lain memahaminya? Apakah anak tidak/sulit mengeluarkan             
suara?)   
  4. Bahasa (Apakah si anak mengerti bahasa? Bagaimana si anak                 
berkomunikasi, apakah melalui kata-kata/gerakan anggota tubuh/intonasi?            Apakah si anak menggabungkan kata-kata?) Bagaimana komunikasi yang               
paling baik? Bagaimana si anak dibandingkan dengan teman sebayanya atau                   
saudara kandungnya saat seusia dengannya?)   
Halaman 2 dari 58
5. Riwayat medis (Apakah pernah menjalani tes kehamilan? Tindakan bedah?                  Uji pendengaran? Infeksi telinga? Masalah kesehatan?) 
6. Riwayat perkembangan (tahapan bicara dan motorik)   
7. Keterampilan makan (kesulitan mengisap, mengunyah, kenaikan berat             
badan)   
aliran udara dari hidung mengeluarkan fonem spesifik; 
  c. Pengulangan kalimat - tes berisi masing-masing fonem (termasuk               
fonem bertekanan tinggi, fonem bersuara/tidak bersuara),            membedakan kalimat-kalimat yang keluar dari suara hidung versus               
suara mulut; 
  d. Bicara yang bersambung (alfabet, angka) – suara yang keluar dengan                   
hipernasalitas, hiponasalitas, dan nasalitas lebih terlihat karena              membutuhkan sistem lorong velofaringeal untuk dapat melihat             
kemampuan bicara secara keseluruhan. Kemampuan intelektual,           
pengaruh konteks, dan konsistensi kesalahan bicara;   
e. Uji Kemampuan Merangsang – mengidentifikasi strategi-strategi yang              memudahkan cara menghasilkan suara yang benar, mengidentikasi             
suara yang dengan mudah dimodifikasi. 
   
Halaman 3 dari 58
Penilaian dan Kemampuan Merangsang Suara  Bicara 
  Mintalah pasien untuk mengulangi suara tunggal, lalu sepatah kata dari kalimat,                     
kemudian kalimat. 
 
Suara Hidung — Suara-suara ini mungkin tidak akan terpengaruh  /m/ - My mommy may moo. atau Mom ‘n Amy are home.* ……………………. 
 
Suara Bertekanan Rendah – Suara-suara ini mungkin tidak akan terpengaruh  Halaman 4 dari 58
Benar  Tidak Benar 
 
/l/ - Lisa gave Julia a lollipop. atau Laura will wear a lily.*  /w/ - Wilma won the war. atau We were away.* 
 
 
/p/ - Pippin and Popeye play in the pool. Atau Puppy will pull a rope.*  /b/ - Bobby and Bibi buy a banana. Atau Buy baby a bib.* 
/t/ - Take Teddy to town. Atau Your turtle ate a hat.*  /d/ - Daddy mended a door. Atau Do it today for Daddy.* 
/k/ - Ken and Karen cook a cake. Atau A cookie or a cake.* 
/g/ - Go get the wagon for the girl. Atau Give Aggie a hug.*  /s/ - Sissy sees some suns. Atau Sissy saw Sally race.* 
Halaman 5 dari 58
l   
w   
r   
h   
p   
b   
t   
d   
k   
s   
g   
s   
z   
sh   
ch   
f   
v   
/z/ - Zorro the Zebra was in the zoo. Atau Zoey has roses.*  /sh/ - Shy Shelly washes a shoe. Atau She washed a dish.* 
/ch/ - Chelsea eats cheeries and cheese. Atau Watch a choo choo.*  /f/ - The muffin fell on the family farm. Atau A fly fell off a leaf.* 
/v/ - Never drive the van in the valley. Atau I love every view.* 
  * Seluruh kalimat miring diambil dari Americleft Sentences oleh Judith 
Trost-Cardamone (2012)   
  Analisis Langkah demi Langkah untuk Menentukan Suara Mana yang Dapat                   
Dirangsang: 
 
2. Carilah suara-suara ini di "Ways to Stimulate Sounds". Jangan langsung                    menyerah, tetapi teruslah berusaha. Jangan hanya mengatakan "bagus" atau                 
"coba lagi", tetapi katakan "hampir", "lebih baik" atau dengan sangat spesifik                     
"itu lebih baik, tetapi saya masih melihat udara keluar dari hidungmu" atau                        "lain kali ingat di mana lidahmu seharusnya berada, tepat di belakang gigi                       
(atau di mana pun)”.   
3. Dari suara-suara yang salah pada pertanyaan nomor satu, tulislah hanya                   
suara-suara yang dapat dirangsang.   
4. Dari daftar suara yang dapat dirangsang, tulislah urutan suara tersebut sesuai                      dengan perkembangan normal si anak (dengan menggunakan "Urutan               
Perkembangan"). 
Halaman 6 dari 58
5. Pilihlah suara pertama dalam daftar ini untuk dilakukan dalam terapi (jangan                      berlatih dengan menggunakan lebih dari 2-3 suara sekaligus). 
  6. Latihlah perbedaan: Di mana suara yang dihasilkan pertama kali oleh orang                     
dewasa yang membuat suara seperti yang dilakukan oleh si anak dan secara                       
tepat (konsonan letup celah-suara versus konsonan bilabial) dan kemudian                  apakah si anak dapat mengidentifikasi kapan dia membuat suara dengan                   
penempatan yang benar atau tidak.   
7. Setelah Anda memilih suara-suara yang akan Anda ajarkan, ajarkan tentang                   
bagaimana menghasilkan suara dalam suku kata.   
8. Saat begitu mudah untuk menghasilkan suara dalam sebuah suku kata,                    ajarkan si anak tentang bagaimana menghasilkan suara pada awal sebuah                   
kata. 
  9. Setelah si anak dapat mengucapkan kata-kata tersebut, mintalah dia                 
mengatakannya dalam sebuah kalimat.   
10. Setelah si anak dapat mengucapkan kata-kata itu dalam sebuah kalimat,                   
gunakan suara itu dalam percakapan.   
11. Setelah Anda menyelesaikan langkah untuk suara yang diawali dengan kata,                    pikirkan kata-kata yang mengandung suara yang sama di tengah dan                   
lanjutkan ke langkah 6-9. 
  12. Jika suara itu juga terletak pada akhir kata, setelah menyelesaikan langkah #                       
9, ulangi langkah 6-9 lagi.   
 
   
Cara Merangsang Suara   
/p/: Mintalah si anak mengatakan "p" dengan cara ini:  − Apakah si anak dapat membedakan suara yang dihasilkan dengan benar,                   
misalnya, konsonan letup celah-suara untuk “p” versus konsonan letup                  bilabial tanpa bunyi untuk “p”. 
− Gunakan gambar-gambar. Ajarkan kepada si anak apa yang harus si anak                      lakukan dengan bibirnya untuk menghasilkan suara ini.  
− Gunakan sebuah cermin untuk melihat bibirnya terkatup.   
− Gunakan sebuah cermin untuk melihat cermin menjadi berkabut jika udara                    masuk melalui hidung (hanya ketika cermin lebih dingin daripada udara). 
− Mintalah si anak untuk merasakan udara dari mulut dengan menggunakan                    tangannya. 
− Mintalah si anak memindahkan sebuah bola kapas atau bola kertas di                     
tangan, tepat pada bagian luar mulut dengan mengatakan /p/.  − Gunakan /b/ untuk membantu membuat /p/ (Lebih tenang). 
− Letakkan jari-jari di bibir Anda agar si anak melihat bibir Anda terkatup.  − Gunakan "h" dengan lembut dan mintalah si anak untuk mengatupkan                   
bibirnya untuk menghasilkan /p/ pada awal sebuah kata dan kemudian                   
masukkan bunyinya ke dalam kata "hhhhh pa" (terutama untuk konsonan                    letup celah-suara). 
− Gunakan /m/ untuk membuat /p/. Hal ini dapat dilakukan dengan menutup                      lubang hidung sehingga si anak merasakan udara masuk melalui mulutnya                   
dan secara bertahap, menghembuskannya melalui lubang hidung. 
 
 
/b/: Mintalah si anak mengatakan "b" dengan cara ini:  − Gunakan gambar-gambar. Ajarkan kepada si anak apa yang harus si anak                     
lakukan dengan bibir mereka untuk menghasilkan suara ini.   Halaman 8 dari 58
Pengamatan:  Terdapat perbaikan? 
− Gunakan sebuah cermin untuk melihat bibirnya terkatup.  − Gunakan sebuah cermin untuk melihat cermin menjadi berkabut jika udara                   
masuk melalui hidung (hanya ketika cermin lebih dingin daripada udara).  − Mintalah si anak untuk merasakan udara dari mulut dengan menggunakan                   
tangannya. 
− Letakkan selembar tisu di depan mulut si anak agar si anak melihat tisu itu                            bergerak ketika ia mengatakan /b/. 
− Gunakan /p/ untuk membantu membuat /b/ (Lebih keras /Lebih kuat).  − Letakkan jari-jari di bibir Anda agar si anak melihat bibir Anda terkatup. 
− Gunakan "h" dengan lembut dan mintalah si anak mengatupkan bibirnya                   
untuk membuat /b/ pada awal sebuah kata dan kemudian masukkan                    bunyinya ke dalam kata "hhhhh ba" (terutama untuk konsonan letup                   
celah-suara).  − Gunakan /m/ untuk membuat /b/. Hal ini dapat dilakukan dengan menutup                     
lubang hidung sehingga si anak merasakan udara masuk melalui mulutnya                   
dan secara bertahap, menghembuskannya melalui lubang hidung.   
 
/t/: Mintalah si anak mengatakan "t" dengan cara ini:  − Gunakan gambar-gambar, ajarkan apa yang perlu si anak lakukan dengan                   
lidahnya untuk membuat suara ini. Lidah harus menyentuh bagian belakang                    gigi depan mereka. Dapat menggunakan sebuah sendok atau penekan lidah                   
untuk "menggelitik" belakang gigi tempat suara dibuat.   − Gunakan sebuah cermin untuk melihat letak lidah dan bibir terpisah (tidak                     
rapat). 
− Gunakan sebuah cermin untuk melihat cermin menjadi berkabut jika udara                    masuk melalui hidung (hanya ketika cermin lebih dingin daripada udara). 
− Mintalah si anak untuk merasakan udara dari mulut dengan menggunakan                    tangannya. 
Halaman 9 dari 58
Ya  Tidak  
− Letakkan selembar tisu di depan mulut si anak agar si anak melihat tisu itu                            bergerak ketika ia mengatakan /t/. 
− Gunakan "h" dengan lembut dan mintalah si anak untuk mengatupkan                    bibirnya untuk menghasilkan /t/ pada awal sebuah kata dan kemudian                   
masukkan bunyinya ke dalam kata "hhhhh ta" (terutama untuk konsonan letup                     
celah-suara).  − Gunakan /n/ untuk membuat /t/. Hal ini dapat dilakukan dengan menutup                     
lubang hidung sehingga si anak merasakan udara masuk melalui mulutnya                    dan secara bertahap, menghembuskannya melalui lubang hidung (terutama               
untuk konsonan letup celah-suara). 
− Seperti bunyi /n/ yang dihasilkan dengan cara yang sama (dan /n/ akan lebih                          mudah bagi si anak karena /ng/ merupakan suara hidung), mintalah si anak                       
 
− Gunakan gambar-gambar, ajarkan apa yang perlu si anak lakukan dengan                   
lidahnya untuk membuat suara ini. Lidah harus menyentuh bagian belakang                   
gigi depan mereka. Dapat menggunakan sebuah sendok atau penekan lidah                    untuk "menggelitik" belakang gigi tempat suara dibuat.  
− Gunakan sebuah cermin untuk melihat letak lidah dan bibir terpisah (tidak                      rapat). 
− Gunakan sebuah cermin untuk melihat cermin menjadi berkabut jika udara                   
masuk melalui hidung (hanya ketika cermin lebih dingin daripada udara).  − Gunakan lebih sedikit tenaga untuk /t/ daripada untuk /d/. 
− Mintalah si anak untuk merasakan udara dari mulut dengan menggunakan                    tangannya. 
Halaman 10 dari 58
Ya  Tidak  
− Letakkan selembar tisu di depan mulut si anak agar si anak melihat tisu itu                            bergerak ketika ia mengatakan /d/. 
− Gunakan "h" dengan lembut dan mintalah si anak untuk mengatupkan                    bibirnya untuk menghasilkan /d/ pada awal sebuah kata dan kemudian                   
masukkan bunyinya ke dalam kata "hhhhh da" (terutama untuk konsonan                   
letup celah-suara).  − Gunakan /n/ untuk membuat /d/. Hal ini dapat dilakukan dengan menutup                     
lubang hidung sehingga si anak merasakan udara masuk melalui mulutnya                    dan secara bertahap, menghembuskannya melalui lubang hidung (terutama               
untuk konsonan letup celah-suara). 
− Seperti bunyi /n/ yang dihasilkan dengan cara yang sama (dan /n/ akan lebih                          mudah bagi si anak karena /ng/ merupakan suara hidung), mintalah si anak                       
 
 
/g/: Mintalah si anak mengatakan "g" dengan cara ini:  − Gunakan gambar-gambar. Ajarkan kepada si anak bahwa bagian belakang                 
lidah harus "melompat”. 
− Mintalah si anak menyandarkan kepalanya ke belakang sambil menghasilkan                  suara. 
− Mintalah si anak berkumur sambil menghasilkan suara dan secara bertahap                    mengeluarkan air dari mulutnya. 
− Gunakan lebih banyak tenaga untuk /g/ daripada untuk /k/. 
− Mintalah si anak untuk merasakan udara dari mulut dengan menggunakan                    tangannya. 
− Letakkan selembar tisu di depan mulut si anak agar si anak melihat tisu itu                            bergerak ketika ia mengatakan /g/. 
Halaman 11 dari 58
Ya  Tidak  
− Gunakan "h" dengan lembut dan mintalah si anak untuk mengatupkan                    bibirnya untuk menghasilkan /g/ pada awal sebuah kata dan kemudian                   
masukkan bunyinya ke dalam kata "hhhhh gee" (terutama untuk konsonan                    letup celah-suara). 
− Gunakan /ng/ untuk membuat /g/. Hal ini dapat dilakukan dengan menutup                     
lubang hidung sehingga si anak merasakan udara masuk melalui mulutnya                    dan secara bertahap, menghembuskannya melalui lubang hidung (terutama               
untuk konsonan letup celah-suara).  − Seperti bunyi /ng/ yang dihasilkan dengan cara yang sama (dan /ng/ akan                       
lebih mudah bagi si anak karena /ng/ merupakan suara hidung), mintalah si                       
 
 
/k/: Mintalah si anak mengatakan "k" dengan cara ini:  − Gunakan gambar-gambar. Ajarkan kepada si anak bahwa bagian belakang                 
lidah harus "melompat”. 
− Mintalah si anak batuk agar ia dapat merasakan suaranya.  − Mintalah si anak menyandarkan kepalanya ke belakang sambil menghasilkan                 
suara. 
− Mintalah si anak berkumur sambil menghasilkan suara dan secara bertahap                    mengeluarkan air dari mulutnya. 
− Gunakan lebih sedikit tenaga untuk /k/ daripada untuk /g/.  − Mintalah si anak untuk merasakan udara dari mulut dengan menggunakan                   
tangannya. 
− Letakkan selembar tisu di depan mulut si anak agar si anak melihat tisu itu                            bergerak ketika ia mengatakan /k/. 
− Gunakan "h" dengan lembut dan mintalah si anak untuk mengatupkan                    bibirnya untuk menghasilkan /k/ pada awal sebuah kata dan kemudian                   
Halaman 12 dari 58
Ya  Tidak  
masukkan bunyinya ke dalam kata "hhhhh kee" (terutama untuk konsonan                    letup celah-suara). 
− Gunakan /ng/ untuk membuat /k/. Hal ini dapat dilakukan dengan menutup                      lubang hidung sehingga si anak merasakan udara masuk melalui mulutnya                   
dan secara bertahap, menghembuskannya melalui lubang hidung (terutama               
untuk konsonan letup celah-suara).  − Seperti bunyi /ng/ yang dihasilkan dengan cara yang sama (dan /ng/ akan                       
lebih mudah bagi si anak karena /ng/ merupakan suara hidung), mintalah si                        anak berpura-pura membuat bunyi "n" padahal sebenarnya si anak                 
mengatakan /k/ (terutama untuk konsonan letup celah-suara). 
 
 
/s/: Mintalah si anak mengatakan "s" dengan cara ini:  − Gunakan gambar-gambar. Ajarkan kepada si anak bahwa lidah harus                 
menyentuh bagian belakang gigi atas atau bawahnya. 
− Gunakan isyarat sentuhan dengan menggerakkan jari di sepanjang lengan                  anak agar si anak merasakan aliran udara yang terus-menerus. 
− Lanjutkan dengan menghasilkan /t/ untuk akhirnya menghasilkan /s/                (misalnya, tttsssss). Dapat menggunakan isyarat sentuhan dengan mengetuk               
lengan si anak ketika si anak membuat ttttt, tetapi kemudian pindah ke satu                         
gerakan terus-menerus untuk membuat sssssss.  − Gunakan hhhhh---ssss (rapatkan gigi sambil mengatakan hhhhhh), atau               
sh-sh-sh---ssss (bawa bibir kembali untuk tersenyum) atau yang ketiga (tanpa                    suara) ---sss (tarik kembali lidah ke dalam mulut). 
− Cobalah membuat huruf "s" dengan lidah di belakang gigi bawah. 
− Gunakan sebuah cermin untuk melihat cermin menjadi berkabut jika udara                    masuk melalui hidung (hanya ketika cermin lebih dingin daripada udara). 
− Gunakan lebih sedikit tenaga untuk /s/ daripada untuk /z/. 
Halaman 13 dari 58
Ya  Tidak  
− Mintalah si anak untuk merasakan udara dari mulut dengan menggunakan                    tangannya. 
 
/z/: Mintalah si anak mengatakan "z" dengan cara ini:  − Gunakan gambar-gambar. Ajarkan kepada si anak bahwa lidah harus                 
menyentuh bagian belakang gigi atas atau bawahnya.  − Gunakan isyarat sentuhan dengan menggerakkan jari di sepanjang lengan                 
anak agar si anak merasakan aliran udara yang terus-menerus. 
− Gunakan hhhhh---zzzz (rapatkan gigi sambil mengatakan hhhhhh), atau                sh-sh-sh---zzz (bawa bibir kembali untuk tersenyum) atau th-th-th (tidak                 
disuarakan) ---zzz (tarik kembali lidah ke dalam mulut).  − Cobalah untuk membuat /z/ dengan lidah berada di belakang gigi bagian                     
bawah. 
− Gunakan sebuah cermin untuk melihat cermin menjadi berkabut jika udara                    masuk melalui hidung (hanya ketika cermin lebih dingin daripada udara). 
− Gunakan lebih banyak tenaga untuk /z/ daripada untuk /s/.  − Letakkan selembar tisu di depan mulut si anak agar si anak melihat tisu itu                           
bergerak ketika ia mengatakan /z/. 
 
/f/: Mintalah si anak mengatakan “f" dengan cara ini:  − Mintalah si anak menggigit bibir bawah mereka dengan lembut dan membuat                     
suara "h". 
Ya  Tidak  
− Mintalah si anak memudahkan untuk menghasilkan suara dengan "h" yang                    lembut. 
− Gunakan sebuah cermin untuk menunjukkan penempatan gigi pada lidah. 
  Crowley, C., Baigorri, M., Sommer, C. (2016). Leadersproject.org Creative Commons 
                         
 
 
  Smit, A. B., Hand, L., Freilinger, J. J., Bernthal, J. E., dan Bird, A. (1990). Proyek 
                   
   
           
 
 
Diperbaiki untuk Meningkatkan Hasil Bicara Setelah  Tindakan Bedah 
  Jika memungkinkan, celah bibir umumnya ditutup untuk pertama kalinya saat bayi                     
berusia antara 9 dan 14 bulan. Terkadang, butuh waktu yang lebih lama apabila bayi                           
tidak sehat atau tidak cukup besar, atau keluarga menunggu tindakan bedah. Berikut                       
Halaman 17 dari 58
 
Inti dari semua strategi ini adalah untuk memastikan agar bicara si anak adalah yang                            terbaik yang dapat dilakukan setelah celah bibir ditutup dengan tindakan bedah. Bayi                       
dan anak-anak dengan celah bibir terbuka tidak dapat mengeluarkan bunyi tertentu,                      termasuk b, p, t, d, k, g, dan s. Tujuannya adalah agar si anak memiliki penempatan                               
suara yang benar sehingga setelah celah bibir ditutup, si anak akan memiliki                       
penempatan yang baik untuk berbicara. Jika si anak memiliki penempatan yang baik                        sebelum operasi, ia mungkin akan membutuhkan lebih sedikit terapi bicara setelah                     
celah bibir ditutup.   
1. Jangan bosan untuk terus bicara sehingga bayi dapat membuat                 
suara-suara dengan benar. Bahkan dengan celah bibir yang terbuka, si                    bayi dapat membuat suara m, n, ng, w, l, y, dan huruf vokal. Jadi, kita                             
menggunakan suara itu dan terus-menerus mengoceh agar si bayi                  menggunakan suara-suara tersebut. Misalnya, jika si bayi mengoceh               
dengan suara yang bukan bagian dari bahasa tersebut, seperti konsonan                   
letup celah-suara atau suara yang dibuat di belakang tenggorokan,                  tersenyum dan mengoceh kembali dengan suara yang bayi dapat buat,                   
seperti "nanananana" atau “yi yi ya ya yee" atau "nane nane nane” atau                          “wa wa woo woo woo ”. Akhirnya, si bayi akan merespons dengan suara                         
yang dicontohkan oleh orang tuanya. 
  2. Perkuat bahasa. Pergunakan bahasa untuk bersenang-senang dengan             
bayi Anda seperti yang Anda lakukan dengan anak lain. Anak Anda tidak                        lebih sulit dibandingkan dengan anak lainnya. Terkadang, anak-anak               
dengan bibir sumbing membutuhkan lebih banyak interaksi komunikasi               
dengan orang tua untuk memastikan agar bahasa mereka berkembang                  dengan baik.   
Halaman 18 dari 58
3. Gunakan kosakata fungsional. Kata-kata yang menghasilkan suara              yang dapat dibuat oleh si anak, seperti mommy, me, my, more, man,                       
mine, no, nana, ear, hair, eye, arm, knee. on, in, moon, ring, new, moon,                            noon, moo, meow, wow, wow wow (anjing menyalak), roar (suara singa                     
atau truk), maa (suara domba), mini, you, yay, yeah, yoyo, yo, lamb, dll. 
• Ayah harus menunggu untuk mendengar kata "Daddy" sampai                setelah bibir sumbing diperbaiki. Seorang anak dengan bibir               
sumbing tidak dapat mengeluarkan suara D, tetapi mereka dapat                  mengeluarkan suara M. Jadi, mereka bisa mengatakan "Mommy",               
tetapi tidak dengan kata "Daddy". Pendekatan terbaik adalah               
memanggil Daddy dengan kata "Nanny". N dan D dibuat di tempat                      yang sama di dalam mulut dengan lidah. Setelah bibir sumbing                   
diperbaiki, anak akan lebih mudah mengatakan "Daddy".              Bersabarlah, Ayah (atau "Nanny"), dan setelah tindakan bedah,               
Anda akan mendengar kata "Daddy." 
 
4. Fokus pada penempatan. Perkuat penempatan yang benar untuk               
menghasilkan suara. Seperti "Cookie" atau "NGooNGEE" atau "I wanNa                  cookie" atau "I wanNa NGooNee" (NG seperti bunyi terakhir pada "ring"                     
dan "sing"). Bahkan untuk anak-anak dengan bibir sumbing yang harus                    menunggu lama untuk tindakan bedah, lebih baik untuk membantu                 
mereka dalam membuat suara di tempat yang benar karena lebih mudah                     
dimengerti.      
Crowley, C., Baigorri, M., Sommer, C., dan Acevedo, D. (Mei 2016) 
Hierarki Terapi Bicara Pasien Bibir Sumbing   
1. Perbedaan. Mulai dengan perbedaan antara produksi yang benar dan                  produksi yang tidak memerlukan tindakan bedah (misalnya, hasil "p"                 
konsonan bilabial versus konsonan letup celah-suara).  2. Suara Tunggal. Latihlah suara secara terpisah. 
3. Suku kata*. Latihlah suara dalam suku kata (Acevedo spoke: huruf                     
konsonan dan huruf vokal - konsonan-vokal, vokal-konsonan-vokal,              Halaman 19 dari 58
vocal-konsonan). Contohnya: konsonan-vokal - pa, pa, pa, pa, kemudian pa,                    pe, pi, po, pu, kemudian vokal-konsonan - ap, ap, ap, kemudian ap, ep, ip, op,                             
atas, lalu vokal-konsonan-vokal - apa, epe, ipi, opo, upu).  4. Kata-kata**. Targetkan suara menurut kata-kata* 
a. Mulai dengan suara pada posisi awal (suara pertama dalam kata). 
b. Kemudian suara pada posisi akhir (suara terakhir dalam satu kata).  c. Kemudian suara pada posisi tengah (suara tengah dalam sebuah 
kata).  5. Frasa dan kalimat **. Targetkan suara dalam frasa pendek dan kemudian                     
kalimat. 
6. Percakapan. Targetkan suara dalam percakapan.  7. Mulai tahapan lagi dengan suara berikutnya pada rencana terapi pasien. 
*  Lihat Video The Acevedo Spoke pada LEADERSproject.org untuk                mempelajari strategi terapi bicara saat anak berada pada tahap suku kata. 
**  Gunakan buku terapi bicara bibir sumbing pada LEADERSproject.org.               
Masing-masing buku berfokus kepada suara lisan bertekanan tinggi tertentu                  dan menghilangkan suara-suara lainnya yang merupakan tantangan bagi               
pasien bibir sumbing.    
Perhatian: Voiceless cognate secara umum ditargetkan sebelum bunyi disuarakan                 
dengan penempatan dan cara yang sama, misalnya, target P (tanpa suara) sebelum                        B (bersuara) 
  Perhatian: Klien harus dapat menghasilkan tingkat akurasi 100% pada satu tahapan                     
suara dalam hierarki sebelum pindah ke tahapan berikutnya. 
   
   
 
   
Dibuat oleh Chelsea Sommer  Ilustrasi oleh Jinri Kim (Juni 2016) 
Arahan oleh Dr. Catherine Crowley 
   
   
 
   
 
Dibuat oleh Chelsea Sommer  Ilustrasi oleh Jinri Kim (Juni 2016) 
Arahan oleh Dr. Catherine Crowley 
   
   
 
   
 
Dibuat oleh Chelsea Sommer  Ilustrasi oleh Jinri Kim (Juni 2016) 
Arahan oleh Dr. Catherine Crowley 
   
   
 
 
Dibuat oleh Chelsea Sommer  Ilustrasi oleh Jinri Kim (Juni 2016) 
Arahan oleh Dr. Catherine Crowley 
   
   
 
   
 
Dibuat oleh Chelsea Sommer  Ilustrasi oleh Jinri Kim (Juni 2016) 
Arahan oleh Dr. Catherine Crowley 
   
   
 
Dibuat oleh Chelsea Sommer  Ilustrasi oleh Jinri Kim (Juni 2016) 
Arahan oleh Dr. Catherine Crowley 
   
   
 
 
Dibuat oleh Chelsea Sommer  Ilustrasi oleh Jinri Kim (Juni 2016) 
Arahan oleh Dr. Catherine Crowley 
   
   
 
 
Dibuat oleh Chelsea Sommer  Ilustrasi oleh Jinri Kim (Juni 2016) 
Arahan oleh Dr. Catherine Crowley 
   
   
 
   
 
Dibuat oleh Chelsea Sommer  Ilustrasi oleh Jinri Kim (Juni 2016) 
Arahan oleh Dr. Catherine Crowley 
   
   
 
   
                       
   
1. Selalu beri makan bayi Anda dengan posisi tegak, apakah dari payudara                     
atau gelas.   
Halaman 31 dari 58
3. Jaga agar bayi Anda tegak atau duduk selama 20-30 menit setelah setiap                        kali makan. 
  4. Bayi Anda harus minum 2 ons susu untuk setiap setengah kilogram                     
berat badannya. Misalnya, jika bayi memiliki berat 4 kilogram, ia harus                     
minum 16 ons per hari.   
 
6. Posisikan puting di mulut bayi di mana tidak ada celah atau lubang. Dot                          akan membantu bayi untuk mengembangkan keterampilan yang dibutuhkan               
untuk menyusu sebelum ia menjalani tindakan operasi.    
7. Setelah makan, bersihkan mulut dan hidung bayi Anda dengan kain                   
lembab yang lembut.    
8. Perhatikan tanda-tanda stress. Tanda-tanda dapat menjadi kuat, seperti                bayi batuk atau tersedak saat makan atau bayi menendang keluar dan                     
meregangkan lengan dan kaki lebar-lebar. Tanda-tanda dapat menjadi kurang                 
jelas, seperti bayi sulit bernapas atau terjadi perubahan pola pernapasan saat                      bayi minum, jari-jarinya meregang ke luar lebar-lebar, atau meletakkan jarinya                   
ke dalam mulut. Jika bayi Anda menunjukkan beberapa tanda stres selama                      makan, beri dia waktu sampai ia siap untuk memulai lagi. Jika bayi Anda                         
menunjukkan tanda-tanda stres selama setiap makan, bawalah ia ke dokter. 
  9. Gunakan botol makanan khusus bibir sumbing, atau jika Anda tidak                   
memilikinya, Anda dapat memodifikasi botol untuk mengontrol aliran                cairan. Jika menggunakan botol, coba gunakan puting dan botol yang                   
lebih lembut, sehingga Anda dapat mengontrol aliran cairan. Anda bisa                   
merebus kedua benda tersebut agar lebih lembut. Jika bayi Anda memiliki                      kesulitan mengisap susu dari botol, Anda dapat memotong lubang puting                   
Halaman 32 dari 58
menjadi X kecil. Berhati-hatilah agar X atau lubangnya tidak robek dari waktu                       
ke waktu sehingga lubangnya menjadi terlalu besar.  
 
Miriam Baigorri, CCC-SLP, [email protected]  
TEACHERS COLLEGE, COLUMBIA UNIVERSITY 
Velum  Glossoplatinus 
 
Graduate Program in Communication Sciences  and Disorders 
MGH Institute of Health Professions  35 1st Ave, Charlestown Navy Yard 
Boston, MA 02129-4557  [email protected]  
(NS-OME))  
  Teknik apa pun yang tidak mengharuskan anak untuk menghasilkan bunyi                   
bicara, tetapi digunakan untuk memengaruhi perkembangan kemampuan              berbicara (Lof & Watson, 2004; 2008). 
Sekumpulan metode dan prosedur tanpa bicara yang mengaku memengaruhi                 
posisi istirahat lidah, bibir, dan rahang, meningkatkan kekuatan,                meningkatkan bentuk otot, memudahkan berbagai gerakan, dan             
mengembangkan kendali otot (Ruscello, 2008).  Latihan motorik oral (Oral-Motor Exercises (OME)) adalah kegiatan-kegiatan               
yang melibatkan rangsangan sensorik atau gerakan-gerakan bibir, rahang,               
lidah, lelangit lunak, laring, dan otot pernapasan yang dimaksudkan untuk                    memengaruhi dasar-dasar fisiologis dari mekanisme orofaring dan dengan               
demikian, meningkatkan fungsinya. Latihan motorik mulut dapat mencakup                latihan otot aktif, peregangan otot, latihan pasif, dan rangsangan sensorik                   
 
Apakah SLP menggunakan NS-OME? Survei nasional terhadap 537 SLP oleh                    Lof & Watson (2004; 2008) 
  85% menggunakan NS-OME untuk mengubah produksi bunyi bicara. 
Hodge, Salonka, & Kollias (2005): Survei nasional terhadap 535 SLP di                     
Kanada menemukan bahwa 85% menggunakan NS-OME untuk mengubah                produksi bunyi bicara, dan hasilnya sama seperti di Amerika Serikat! 
Dokter melaporkan menjadi "Sangat Akrab" dengan penelitian yang telah                  menguji keberhasilan NS-OME dan dasar teori untuk menggunakannya. 
Halaman 35 dari 58
61% dokter setuju dengan pernyataan ini: "Literatur yang saya baca sangat                      mendorong penggunaan NS-OME." 
87% dari dokter belajar menggunakan NS-OME dari penawaran CEU                  penilaian-bukan-sejawat, lokakarya, dan pelatihan. 
Latihan yang paling sering digunakan (dalam urutan peringkat): Meniup;                 
Menekan Lidah (Tongue Push-up); Tersenyum dengan Mengernyit              (Pucker-Smile); Menjulurkan Lidah (Tongue Wags); Tersenyum Lebar;             
Lidah-ke-Hidung-ke-Dahi; Mengembungkan Pipi (Cheek Puffing); Memberikan            Ciuman dengan Tangan (Blowing Kisses); Menggulung Lidah (Tongue               
Curling). 
Latihan-latihan ini digunakan untuk anak-anak dengan (dalam urutan               
peringkat): Disartria; Apraxia of Speech (CAS); Anomali Struktural; Kelainan                  Genetik/Wajah (Down Syndrome); Penerimaan dalam Intervensi Dini;             
Diagnosis "Terlambat Bicara"; Kerusakan Fonologis; Gangguan            Pendengaran; Kesalahan Artikulasi Fungsional. 
 
   
Definisi: Penggunaan hasil penelitian saat ini yang terbaik secara teliti,                    eksplisit, dan tidak memihak dalam membuat keputusan tentang perawatan                 
seorang klien (Sackett dan rekan, 1996). Keputusan perawatan harus                  diberikan dalam praktik hanya ketika ada harapan manfaat (berdasarkan                 
bukti) yang dibenarkan. 
No Child Left Behind menekankan pada metode berbasis-ilmiah,                mengimbau agar para dokter menggunakan intervensi berdasarkan penelitian               
dan ilmu pengetahuan. 
Halaman 36 dari 58
Peraturan B Bagian 2006 IDEA: "Pendidikan khusus dan layanan terkait ...                      saat ini harus didasarkan pada penelitian yang didasarkan pada tinjauan                   
rekan sejawat sepanjang hal itu dapat dilakukan."  Tujuannya adalah menggunakan literatur dalam suatu proses pemahaman               
yang mengacu pada sejumlah faktor yang berbeda di mana bukti memiliki                     
peran yang sangat penting.  Dollaghan (2004; 2007) mengingatkan para dokter agar saat mereka                 
menggunakan paradigma EBP, bukti yang valid dan dapat diandalkan harus                    lebih dipercaya dibandingkan dengan intuisi, anekdot, dan wewenang para                 
ahli. Bukti harus berasal dari karya yang independen dan ditinjau oleh rekan                       
sejawat.  Opini dan pengalaman klinis para dokter bisa berguna, tetapi mereka bisa                     
juga bias dan bahkan, mereka bisa salah!  Bias Terapis: Efek Halo dan Efek Rosenthal (lihat Damico, 1988). 
Daripada "Pengalaman Dokter," kita perlu berpikir lebih banyak mengenai                 
kesesuaian dengan bukti berdasarkan latihan. Artinya, menggunakan data                klinis yang tepercaya dan valid yang dikumpulkan dengan menggunakan                 
metodologi ilmiah.   
kriteria untuk membedakan antara sains dan pseudosains:  (1) Perawatan tetap tidak berubah, bahkan dengan bukti yang menentang                   
keberhasilannya karena bukti yang membingungkan diabaikan; (2) Bukti               
anekdotal dan pengalaman pribadi diberi kepercayaan yang luar biasa; (3)                    Bukti yang tidak memadai diterima; (4) Tinjauan rekan sejawat yang valid                     
dihindari; (5) Hasil yang berlebihan diakui.   
Halaman 37 dari 58
Logika 
Banyak klaim yang dibuat tentang keberhasilan NS-OME dalam katalog yang                    menjual bahan terapi, publikasi yang tidak ditinjau oleh rekan sejawat, acara CEU,                       
dll. Namun, bukti keberhasilan tidak diberikan.  Beberapa klaim keberhasilan bersifat keterlaluan dan sebenarnya tidak               
logis ketika diperiksa dengan cermat. 
 
Pertanyaan dasar: Apakah pelatihan tentang gerakan artikulatori dalam porsi                  yang lebih kecil diubah menjadi pelatihan seluruh gerakan? Apakah lebih                   
efisien dengan pembelajaran yang lebih baik dengan pelatihan pertama                  hanya sebagian gerakan dan bukan seluruh gerakan? 
Tugas yang terdiri dari gerakan yang sangat terorganisir atau terintegrasi                   
(seperti berbicara) tidak akan meningkat dengan mempelajari bagian-bagian                yang menghasilkan gerakan itu saja; pelatihan yang hanya difokuskan kepada                   
bagian-bagian dari perilaku yang terorganisir dengan baik ini sebenarnya                  dapat mengurangi pembelajaran. Tugas-tugas yang sangat terorganisir perlu               
mempelajari permintaan pengolahan informasi, serta pembelajaran berbagi             
waktu dan keterampilan antar-komponen lainnya.  "Memisahkan perilaku yang terdiri dari bagian-bagian yang saling terkait tidak                   
mungkin memberikan informasi yang relevan untuk perkembangan senyawa                saraf yang tepat" (Forrest, 2002). 
Beberapa peneliti klinis percaya bahwa akan lebih efektif untuk "Melatih                   
Seluruhnya (Train the Whole)" (Ingram & Ingram, 2001) dan menggunakan                    "Whole-Word Phonology and Templates" (Velleman & Vihman, 2002)               
daripada memecah langkah menjadi bagian-bagian yang kecil. 
  Memperkuat Struktur Artikulasi   
Pertanyaan dasar: Apakah kekuatan diperlukan untuk berbicara? Jika ya,                  berapa banyak? Apakah artikulator benar-benar diperkuat dengan             
menggunakan NS-OME? Bagaimana SLP secara objektif            mendokumentasikan kelemahan artikulator dan juga secara objektif             
mendokumentasikan peningkatan kekuatan setelah NS-OME? 
Kebutuhan kekuatan artikulasi SANGAT rendah untuk bicara dan                kebutuhan kekuatan berbicara tidak mendekati kemampuan kekuatan             
maksimum artikulator. Sebagai contoh, kekuatan otot bibir untuk berbicara                  hanya sekitar 10-20% dari kemampuan maksimal untuk kekuatan bibir, dan                   
rahang hanya menggunakan sekitar 11-15% dari jumlah kekuatan yang                 
tersedia yang dapat diproduksi (lihat juga Bunton & Weismer, 1994).  "... hanya sebagian kecil dari kekuatan lidah maksimum yang digunakan                   
dalam produksi bicara, dan tugas kekuatan seperti itu tidak mewakili peran                      lidah selama berbicara pada umumnya. Akibatnya, harus waspada ketika                 
secara langsung menghubungkan kekuatan lidah dengan bicara ...” (Wenke,                 
Goozee, Murdoch, & LaPointe, 2006).  Gerakan ketangkasan dan artikulasi yang baik, daripada artikulator yang                 
kuat, dibutuhkan untuk gerakan balistik berbicara. NS-OME mendorong                berbagai gerakan yang kasar dan berlebihan, bukan gerakan terkoordinasi                 
kecil yang diperlukan untuk berbicara. 
NS-OME mungkin tidak benar-benar meningkatkan kekuatan artikulator.              Untuk memperkuat otot, latihan harus dilakukan dengan banyak pengulangan,                 
melawan resistensi, sampai gagal ... dan kemudian dilakukan berulang-ulang.                  Kebanyakan NS-OME tidak mengikuti paradigma latihan kekuatan dasar ini                 
sehingga mungkin tidak ada peningkatan kekuatan yang sebenarnya terjadi                 
karena latihan ini.  Artikulator dapat diperkuat (misalnya, lidah untuk tahapan mulut saat                 
menelan atau velofaringeal kompleks), tetapi artikulator yang diperkuat ini                  tidak akan membantu produksi bicara. 
Pengukuran kekuatan biasanya sangat subjektif (misalnya, merasakan             
kekuatan lidah mendorong penekan lidah atau pipi atau hanya "mengamati"                    kelemahan), sehingga para dokter awalnya tidak dapat memverifikasi bahwa                 
Halaman 39 dari 58
kebutuhan dan peningkatan kekuatan. Tanpa pengukuran objektif tersebut,               
testimoni dari perolehan kekuatan artikulator harus dianggap suspect.  “Untuk menilai kekuatan lidah, dokter biasanya memegang penekan lidah di                   
luar bibir dan pasien mendorong lidah ke penekan lidah. Kekuatan dinilai                      berdasarkan persepsi, seringkali dengan skala interval 3-5 titik yang sama                   
muncul atau dengan penilaian biner "normal" atau "lemah" (Solomon &                   
Monson, 2004).  Lihat Chi-Fishman dan Pfaizer (2003) untuk informasi tentang               
prinsip-prinsip anatomi, fisiologi, dan penguatan lidah.  Anak-anak yang belum bersekolah dengan kelainan suara bicara               
mungkin sebenarnya memiliki lidah yang LEBIH KUAT daripada               
rekan-rekan mereka yang berkembang secara khas (Sudbery dan rekan;                  2006). 
  Relevansi NS-OME dan Bicara 
Untuk mendapatkan transfer dari satu keterampilan ke satu keterampilan                  lainnya, keterampilan yang dipelajari harus relevan dengan keterampilan               
lainnya. 
"... serat otot diperkuat secara selektif untuk melakukan tugas tertentu,                    sehingga tugas tanpa bicara statis tidak menjelaskan kegiatan yang tepat dan                     
terkoordinasi yang diperlukan selama bicara" (Hodge & Wellman, 1999).  Untuk rangsangan motorik sensorik guna meningkatkan artikulasi,             
rangsangan harus dilakukan dengan perilaku yang relevan, dengan tujuan                 
akhir yang ditentukan, menggunakan integrasi keterampilan. "TUJUAN              perilaku motorik memiliki pengaruh yang mendalam terhadap cara dengan                 
topografi saraf relevan yang disusun dan dikendalikan" (Weismer, 2006). 
Halaman 40 dari 58
Sebagian besar NS-OME tidak mengintegrasikan tugas berbicara yang                sangat terintegrasi (misalnya, melatih elevasi lidah ke pangkal gigi/gusi                 
dengan keinginan agar tugas yang terisolasi ini akan meningkatkan produksi                    bunyi lingual-alveolar /s/). Sebagai contoh, tugas motorik (misalnya, lemparan                 
bebas bola basket) harus dipelajari dalam konteks sasaran kinerja aktual.                   
Dengan analogi, tidak ada yang akan mengajarkan pemain bola untuk                    berpura-pura memegang bola dan kemudian berpura-pura melemparkannya             
ke lingkaran yang tidak ada dengan harapan akhirnya meningkatkan                  kemampuan lemparan bebas. Memecah cara melempar bola basket atau                 
tugas berbicara menjadi bongkahan kecil yang tidak berkaitan yang                 
merupakan hal yang tidak relevan dengan kinerja aktual adalah hal yang tidak                        efektif. 
Contoh lain tanpa bicara lainnya yang tidak logis adalah mengetuk meja untuk                        merangsang permainan piano. Belajar dan meningkatkan permainan piano               
harus dipraktikkan di atas piano, bukan di atas meja. Demikian juga, belajar                       
dan meningkatkan kemampuan berbicara harus dilatih dalam konteks                berbicara. Untuk meningkatkan kemampuan bicara, anak-anak harus berlatih               
berbicara, daripada melakukan tugas yang hanya tampak seperti berbicara.  Karena gerakan lidah yang terisolasi, bibir dan artikulator lain bukanlah                   
gerakan yang sebenarnya digunakan untuk menghasilkan suara dalam               
bahasa Inggris, nilai mereka untuk meningkatkan produksi bunyi bicara                  diragukan. Artinya, tidak ada bunyi bicara yang mengharuskan ujung lidah                   
diangkat ke arah hidung; tidak ada suara yang dihasilkan dengan cara                      menggembungkan pipi; tidak ada suara yang dihasilkan dengan cara yang                   
sama seperti cara meniup. Gerakan mulut yang tidak relevan dengan gerakan                     
bicara tidak akan efektif sebagai teknik terapi bicara.   
Spesifikasi Tugas   
Tiga konsep terkait: (1) struktur yang sama, tetapi fungsi yang berbeda; (2)                       
spesifikasi tugas; dan (3) domain yang spesifik.  Struktur yang sama yang digunakan untuk berbicara dan "tugas mulut"                   
lainnya (misalnya, menyusu, menelan, mengisap, bernapas, dll.) berfungsi               
Halaman 41 dari 58
dengan cara yang berbeda, tergantung pada tugas dan setiap tugas                    dimediasi oleh bagian otak yang berbeda-beda. Pengaturan gerakan dalam                 
sistem saraf tidak sama untuk gerakan bicara dan tanpa bicara. Meskipun                      struktur identik digunakan, struktur ini memiliki fungsi yang berbeda untuk                   
kegiatan bicara dan tanpa bicara. 
Weismer (2006): Kendali perilaku motorik adalah tugas (berbicara) yang                  spesifik, bukan penggerak (otot atau organ) yang spesifik. Terdapat bukti kuat                     
yang menentang bahwa bicara dan tanpa bicara “dikendalikan                bersama-sama”. "Proses kendali motorik terikat pada tujuan, sumber               
informasi (misalnya, umpan balik), dan karakteristik yang unik dari berbagai                   
gerakan motorik, bahkan ketika mereka menggunakan penggerak dan                beberapa jaringan saraf yang sama." 
Beberapa contoh spesifikasi tugas: Mengoceh dan perilaku mulut tanpa                  bicara awal tidak terkait (misalnya, Moore & Ruark, 1996); Pasien dapat                     
memiliki disfagia dengan dan tanpa masalah bicara (yaitu, "disosiasi ganda";                   
Ziegler, 2003); Hal ini telah didokumentasikan dengan baik bahwa                  mekanisme velofaringeal dapat diperkuat, tetapi pengurangan nasalitas             
bicara tidak terjadi (misalnya, Kuehn & Moon, 1994); Bernapas saat bicara                      berbeda dengan bernapas saat istirahat atau selama kegiatan lainnya                 
(misalnya, Moore, Caulfield, & Green, 2001). Lihat Weismer (2006) untuk                   
ringkasan 11 penelitian yang menunjukkan bahwa bicara dan tanpa bicara                    melibatkan berbagai struktur yang berbeda, termasuk otot wajah, gerakan                 
rahang, ruang kerja rahang, koordinasi rahang, gerakan lingual, gerakan bibir,                    leavator veli palatini, dan kendali mandibula. 
Sebuah penelitian fMRI menunjukkan bahwa gerakan tanpa bicara               
mengaktifkan bagian otak yang berbeda-beda dari yang dilakukan oleh                  gerakan bicara (Bonilha dan rekan, 2006). Hal ini menunjukkan bahwa dasar                     
saraf kendali motorik pada subjek normal berbeda untuk gerakan mulut saat                      bicara dan tanpa bicara. 
Pemanasan/Kesadaran/Metamouth 
Halaman 42 dari 58
memungkinkan kontraksi otot yang lebih halus dan lebih elastis (Safran,                    Seaber, & Garrett, 1989). 
Pemanasan otot mungkin tepat (Pollock dan rekan, 1998) ketika seseorang                    akan memulai cara latihan yang secara maksimal akan membebani sistem                   
(misalnya, lari jarak jauh atau latihan beban). Namun, pemanasan otot tidak                     
diperlukan untuk tugas yang di bawah maksimum (misalnya, berjalan atau                    membawa sendok dengan mulut). Karena berbicara tidak memerlukan apa                 
pun, mendekati maksimal otot mulut, pemanasan tidak diperlukan.  Jika para dokter tidak menggunakan istilah pemanasan untuk               
mengidentifikasi tugas fisiologis untuk "membangunkan mulut," mungkin             
mereka percaya bahwa mereka memberikan semacam pengetahuan              "metamouth" tentang gerakan dan penempatan artikulator. 
Kesadaran dan perannya dalam terapi selalu dipertanyakan. Diketahui                bahwa anak-anak kecil mengalami kesulitan dengan berbagai tugas               
kesadaran metafonologis (Kamhi & Catts, 2005). Untuk kesadaran artikulasi,                 
Klein, Lederer dan Cortese (1991) melaporkan bahwa anak-anak yang                  berusia 5 dan 6 tahun memiliki kesadaran yang sangat sedikit tentang                     
bagaimana bunyi bicara dibuat; Anak-anak yang berusia 7 tahun juga tidak                      begitu mahir dalam hal ini. Menurut Koegel, Keogel, dan Ingham (1986),                     
beberapa anak yang berusia di atas 7 tahun berhasil selama program                     
intervensi bicara metalinguistik, hanya karena mereka memiliki "...                kematangan kognitif yang diperlukan untuk memahami konsep suara ... " 
Tampaknya anak-anak kecil tidak dapat memanfaatkan isyarat mulut                tanpa bicara yang diberikan selama NS-OME yang dapat diubah menjadi                   
tugas-tugas berbicara. Diperlukan lebih banyak penelitian untuk menentukan               
kemampuan kognitif, linguistik, dan motorik minimum anak yang diperlukan                  untuk keterampilan "meta" tersebut. 
  Apraxia of Speech (CAS) Anak 
 
Anak-anak dengan CAS memiliki gerakan struktur mulut yang memadai                  untuk kegiatan tanpa bicara, tetapi tidak untuk bicara yang dikehendaki                   
(volitional speech) (Caruso & Strand, 1999), sehingga hal ini akan                   
Halaman 43 dari 58
menghalangi penggunaan NS-OME karena tanpa bicara bukan merupakan                masalah. 
Tidak ada kelemahan otot untuk anak-anak dengan CAS, sehingga tidak                    perlu melakukan latihan penguatan. Jika terdapat kelemahan, diagnosis yang                 
benar adalah disartria, bukan apraksia. 
“Kegiatan terapi tanpa bicara tidak akan meningkatkan kemampuan bicara                  anak (dengan CAS). Kegiatan–kegiatan yang ditujukan untuk melatih bicara                 
secara langsung sangat penting untuk tujuan meningkatkan kemampuan                bicara anak” (Velleman, 2003). 
Lihat kutipan oleh Davis & Velleman (2000) di bawah ini serta Laporan Teknis                         
ASHA pada Childhood Apraxia of Speech (2007).   
Bibir/Lelangit Sumbing   
Mekanisme velofaringeal dapat diperkuat melalui latihan (banyak penelitian               
telah menunjukkan hal ini sejak tahun 1960-an), tetapi kekuatan tambahan                    tidak akan meningkatkan produksi bicara. 
“Latihan meniup, mengisap, menelan, tersedak, dan menggembungkan pipi                telah disarankan karena berguna untuk meningkatkan atau memperkuat               
penutupan lorong velofaringeal dan bicara. Namun, video-fluoroskopi             
multiview menunjukkan bahwa gerakan velofaring dari fungsi tanpa bicara ini                    berbeda dari gerakan velofaring untuk bicara pada orang yang sama.                   
Meningkatkan gerakan velofaring untuk tugas-tugas ini tidak menghasilkan                peningkatan resonansi atau bicara. prosedur ini sama sekali tidak berfungsi                   
serta premis dan alasan di belakangnya secara ilmiah tidak benar."                   
(Goldening-Kushner, K., 2001).  Lihat kutipan oleh Peterson-Falzone, Trost-Cardamone, Karnell, Hardin-Jones             
(2006) di bawah ini.   
  Beberapa orang mungkin percaya bahwa latihan motorik dapat membantu                 
anak-anak dengan masalah bicara produksi motorik, seperti misartikulator               
Halaman 44 dari 58
Tidak masuk akal bahwa latihan motorik dapat membantu meningkatkan                  kemampuan bicara anak-anak yang memiliki masalah non-motorik, seperti               
masalah bahasa/fonemik/fonologis seperti anak-anak dalam Intervensi Dini             
yang didiagnosis sebagai anak yang terlambat bicara.   
NS-OME untuk Anak dengan Disartria   
Mengikuti panduan dari orang dewasa dengan disartria yang didapat, "...                   
latihan penguatan mungkin hanya sesuai untuk sejumlah kecil pasien" (Duffy;                    2005). 
"... kelemahan tidak secara langsung terkait dengan kemampuan intelektual                  .." untuk pasien dengan ALS "(Duffy; 2005). 
Berdasarkan literatur disartria yang diperoleh orang dewasa, tampaknya               
NS-OME tidak direkomendasikan sebagai teknik yang dapat meningkatkan                produksi bicara. 
  Apakah PROMPT NS-OME? 
 
PROMPT: Prompts for Restructuring Oral Muscular Phonetic Targets                (Hayden, 2006). 
"Pendekatan perawatan dan penilaian kognitif-linguistik, sensori-motorik, dan              berdasarkan-taktik untuk gangguan produksi bicara." 
1) PROMPT menggunakan prasyarat perkembangan: YA; 2) PROMPT               
menggunakan latihan untuk gerakan rahang, bibir, bahasa: TIDAK, gerakan                  hanya dalam konteks produksi bicara; 3) PROMPT percaya adanya                 
hubungan antara gerakan tanpa bicara dan bicara: TIDAK, harus selalu                    bekerja dalam konteks bicara; 4) PROMPT memperkuat artikulator: TIDAK,                 
kekuatan bukan masalah, melainkan sistem neurologis perlu "dipicu" untuk                 
perencanaan motorik; 5) PROMPT melatih gerakan motorik yang terisolasi:                  TIDAK, itu mengajarkan templat semua aspek artikulasi, tetapi selalu                 
menggunakan bunyi bicara; 6) PROMPT menggunakan pijatan sensoris,               
Halaman 45 dari 58
tekanan jaringan dalam, desensitisasi sistem motorik oral: TIDAK, fokus pada                    taktil dan input sensoris proprioseptif menggunakan sentuhan aktif; 7)                 
PROMPT menggunakan "alat" atau terompet, atau gadget: Tidak pernah; 8)                    PROMPT digunakan untuk “pemanasan” motorik: YA, untuk memfokuskan               
anak pada aspek kendali motorik, tetapi hanya dilakukan secara singkat dan                     
dalam konteks bicara.             
  ASHA’s National Center for Evidence-Based Practice in Communication               
Disorders (NCEP, 2007). Tujuannya adalah untuk melakukan tinjauan sistematis                 
berdasarkan bukti pada NS-OME untuk bicara dan menelan. Hanya terdapat 16                      artikel tinjauan rekan sejawat yang berhubungan dengan bicara yang dapat ditinjau.                     
 
dilaporkan dalam Konvensi ASHA. Berikut adalah ringkasan dari 9 (Sembilan)                    penelitian yang tidak menunjukkan manfaat ketika menggunakan NS-OME, dan                 
hanya satu penelitian yang menunjukkan manfaat (tetapi dengan banyak kelemahan                   
metodologis).   
1. Christensen & Hanson (1981). 10 anak berusia 5;8 hingga 6;9 tahun                      menjalani 14 minggu perawatan, dengan setengah dari anak-anak tersebut                 
hanya menerima terapi artikulasi dan setengah lainnya menerima teknik                 
artikulasi dan fasilitasi neuromuskuler. Kedua kelompok menunjukkan              peningkatan kemampuan bicara yang setara; latihan tidak membantu untuk                 
Halaman 46 dari 58
menghasilkan bicara yang lebih baik, TETAPI itu efektif dalam memulihkan                    menjulurkan lidah (tongue-thrusting) (mungkin karena spesifikasi tugas). 
  2. Gommerman & Hodge (1995). Desain Subjek Tunggal (A-B-C) dengan                 
seorang gadis berusia 16 tahun dengan menjulurkan lidah dan sibilant                   
distortions. Terapi adalah terapi dasar (fase A), terapi miofungsional (fase B),                      kemudian terapi artikulasi (fase C). Kebiasaan menjulurkan lidah dihilangkan                 
 
3. Colone & Forrest (2000). Anak laki-laki kembar monozigot berusia 8;11                    tahun ikut serta dalam perawatan motorik untuk Kembar 1 dan perawatan                     
fonologis untuk Kembar 2. Tidak ada perbaikan dengan pelatihan motorik,                    tetapi ada peningkatan menggunakan pendekatan fonologis; ketika Kembar 1                 
menerima perawatan fonologis, terdapat peningkatan yang sama seperti               
untuk Kembar 2.   
4. Occhino & McCane (2001). Desain Subjek Tunggal (A-B-C-B-C) dengan                  anak berusia 5 tahun. Latihan motorik oral saja tidak menghasilkan perbaikan                     
dalam artikulasi salah satu dari dua fonem dan juga tidak terjadi peningkatan                       
keterampilan motorik oral. Latihan motorik oral sebelum atau bersama dengan                    terapi artikulasi tidak memiliki efek aditif atau fasilitatif, tetapi produksi                   
memang membaik dengan terapi artikulasi.   
5. Abrahamsen & Flack (2002). Desain Subjek Tunggal dengan anak berusia 4                      tahun selama 10 jam perawatan individu dengan menggunakan cara meniup,                   
 
6. Bush, Steger, Mann-Kahris, & Insalaco (2004). Desain Subjek Tunggal                  (Penarikan ABAB) dengan anak laki-laki berusia 9 tahun. OME ditambahkan                   
ke perawatan artikulasi, kemudian dihilangkan, kemudian ditambahkan             
Halaman 47 dari 58
kembali untuk bunyi /r/, /s/, /z/, /l/. “Perawatan motorik oral tidak meningkatkan                        atau mengurangi keberhasilan perawatan.” 
  7. Roehrig, Suiter, & Pierce (2004). Desain subjek tunggal AB atau BA dengan                       
6 anak laki-laki dan anak perempuan berusia 3;6 hingga 6;0 tahun selama 15                         
minggu terapi: (A) Tradisi, terapi berbasis-produksi dua kali seminggu selama                    ½ jam; (B) OME pasif dan terapi tradisional dua kali seminggu selama ½ jam.                           
"Penambahan OME terhadap pendekatan terapi artikulasi tradisional tidak                menambah kemajuan peserta secara keseluruhan; peningkatan mengikuti             
terapi dengan OME tidak berbeda dengan peningkatan yang mengikuti terapi                   
artikulasi saja."   
8. Guisti & Cascella (2005). Desain Subjek Tunggal menggunakan 2 anak                    laki-laki dan 2 anak perempuan di kelas satu. Terapi diikuti dengan Easy                       
Does it for Articulation: An Oral Motor Approach selama 15 kali sesi                       
perawatan individu selama setengah jam. Tidak ada bukti keberhasilan dalam                    mengubah produksi bunyi bicara. 
  9. Hayes dan rekan (Dalam pengiriman). 6 anak berusia 4 tahun, 5 anak                       
laki-laki dan 1 anak perempuan yang semuanya memiliki "misartikulasi                 
fungsional" diteliti dalam desain intervensi yang seimbang di mana anak-anak                    secara acak ditugaskan untuk menjalankan sebuah perintah tertentu               
mengenai pendekatan motorik oral dan pendekatan artikulasi tradisional.                Perawatan tradisional menghasilkan perubahan bunyi bicara yang signifikan,               
tetapi tidak ada dukungan untuk terapi motorik oral yang menyebabkan                   
perubahan. Terdapat beberapa bukti bahwa NS-OME sebenarnya              menghambat pembelajaran. 
  10. Fields & Polmanteer (2002). 8 anak berusia 3-6 tahun secara acak                     
ditugaskan ke salah satu dari 2 kelompok: 4 anak menerima 10 menit                       
perawatan motorik oral dan 10 menit terapi bicara dan 4 anak lainnya hanya&nbs

Recommended