Home >Documents >CT Mielografi

CT Mielografi

Date post:01-Dec-2015
Category:
View:385 times
Download:8 times
Share this document with a friend
Description:
referat
Transcript:

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Mielografi adalah sebuah prosedur diagnostik invasif menggunakan kontras yang disuntikkan intra techal, sehingga dapat menggambarkan korda spinalis dan serabut-serabut saraf, menilai ukuran kanalis spinalis, mengkonfirmasi masalah pada diskus, abses atau kista pada korda atau kanalis spinalis, dan menemukan sumber kebocoran Cerebrospinal Fluid (CSF) . Kontras yang digunakan adalah jenis kontras larut air yang disuntikkan melalui celah sub arachnoid melalui jarum kecil pada regio lumbal atau cervical dan pemosisiannya berdasarkan pemantauan fluoroscopi. Mielografi dapat digunakan untuk menilai regio cervical, thoracal, ataupun lumbal. Yang paling sederhana adalah dengan menggunakan foto polos x-ray, foto polos+CT myelogram, atau CT myelogram tanpa foto polos. Mielografi merupakan modalitas diagnostik untuk kelainan spinal dan basis cranii yang luas. Mielografi mulai tergantikan dengan berkembangnya CT scan dan MRI. (Fontaine dkk, 2002).

Mielografi konvensional dengan foto x-ray dan CT mielografi memiliki prinsip umum yang hampir sama. Mielografi yang baik akan menggambarkan rongga subarachnoid dengan jelas , tidak hanya korda spinalis, namun juga kornu medularis, serabut saraf, dan selubung sarafnya dapat terdefinisi dengan baik. Yang juga dapat tampak adalah vaskuler spinal, ligamen denticulata, dan septa arachnoid.

CT scan dapat membantu mendiagnosa berbagai kelainan spinal, termasuk herniasi diskus, stenosis spinal, tumor, dan fraktur vertebrae. Modalitas ini bagus untuk menunjukkan jaringan yang keras, seperti tulang. Sedangkan mielografi atau mielogram adalah media diagnostik dengan kontras yang disuntikkan ke dalam cairan serebrospinal. Setelah disuntikkan, kontras akan mewarnai kanalis spinalis , korda spinalis, dan serabut saraf selama proses imaging. Ketika CT scan dan mielografi digabungkan, maka akan tampak gambaran tulang dan jaringan saraf di daerah spinal (Moulton, 2013)

Kontras larut air yang digunakan diaplikasikan intra techal dan telah memiliki lisensi, bersifat non neurotoxic, tidak menimbulkan epilepsi, dan non toxic terhadap arachnoid, contoh kontras jenis ini adalah iohexol (Sutton, 2003).Pada sebuah penelitian tentang tingkat akurasi diagnosa pasien dengan kecurigaan herniasi segmen lumbal didapatkan angka sebagai berikut. Pemeriksaan mielografi (81%), CT mielografi (84%), dan MRI sebesar (94%) (Janssen dkk, 1994). Namun dalam penelitian lain disebutkan tingkat akurasi dan spesifisitas neuroimaging terhadap diagnosa HNP dan spinal stenosis adalah sebagai berikut. Untuk CT mielografi memiliki akurasi paling baik untuk diagnosa HNP sebesar 76,4% dan sensitifitas 77,8%, sedangkan mielografi memiliki spesifisitas tertinggi 89,2%. Untuk diagnosa stenosis spinal, CT mielografi dan MRI memiliki akurasi dan sensitifitas yang seimbang, akurasi 85,3%, sensitivitas 87,2%. Sedangkan mielografi memiliki spesifisitas tertinggi, sebesar 88,9%. (Bischoff, 2003)Salah satu kelebihan yang dimiliki CT mielografi dibandingkan MRI adalah sensitifitas yang tinggi terhadap masalah pada foramen karena dapat mendiferensiasi tulang dan jaringan lunak dengan baik, sedangkan pada MRI sering ditemui false negatif dalam deteksi kompresi serabut saraf di bagian foramen (kurangnya kemampuan menggambarkan diskus foramen dan osteofit). (Birchall dkk, 2003). Beberapa centre kesehatan menggabungkan kedua teknik ini untuk proses diagnostik. Menurut Modic dkk, akurasi MRI dalam mendeteksi pasien spondilitis cervical dengan radikulopati sebesar 74%, CT mielografi sebesar 85%, jika keduanya digabungkan akurasinya mencapai 90% (Modic, 1986).1.2 Rumusan Masalah

1. Apakah definisi CT mielografi?

2. Apa saja indikasi dan kontra indikasi untuk tindakan CT mielografi?

3. Bagaimana prosedur tindakan CT mielografi?

4. Bagaimana pencitraan dari CT mielografi?

1.3 Tujuan

1. Mengetahui definisi CT mielografi

2. Mengetahui indikasi dan kontra indikasi tindakan CT mielografi.

3. Mengetahui prosedur tindakan CT mielografi.

4. Mengetahui pencitraan dari CT mielografi.BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1Definisi

CT mielogram merupakan prosedur diagnostik yang dikerjakan setelah kontras diinjeksikan dalam rongga sub arachnoid. Biasanya diindikasikan untuk pasien yang tidak dapat dikerjakan MRI atau pada pasien yang sebelumnya pernah dipasang plat pada vertebranya, sehingga plat logam tersebut dapat menyebabkan distrorsi dari gambar. Sebagai tambahan, pada beberapa kasus, CT mielogram dapat memberikan gambaran lebih jelas daripada MRI.

CT Mielogram memberikan hasil yang sama dengan MRI. Bedanya, pada CT Mielogram, pasien mengalami radiasi, sedangakan pada MRI, pasien tidak mengalami radiasi. Pada CT myelogram juga lebih invasif karena kontras yang dimasukkan dapat menimbulkan ketidaknyamanan tersendiri.

CT Mielografi umumnya digunakan untuk mendeteksi abnormalitas pada korda spinalis, kanalis spinalis, serabut saraf spinal, dan vaskuler di korda spinalis. Termasuk menunjukkan adanya herniasi diskus intervertebralis, penekanan serabut saraf atau korda spinalis, menggambarkan kelainan yang berkaitan dengan tulang dan jaringan lunak di sekitar kanalis spinalis (seperti kondisi stenosis spinal). Pada gambaran stenosis spinal akan menunjukkan penyempitan kanalis spinalis karena ada perkembangan jaringan lunak, terbentuknya osteofit, dan penebalan ligamen. Kondisi lain yang juga dapat terdeteksi melalui CT mielografi adalah: Tumor di area vertebrae, meningens, serabut saraf, dan korda spinalis. Infeksi yang melibatkan vertebrae, diskus intervertebralis, meningen, dan jaringan lunak di sekitar. Inflamasi membran arachnois. Lesi spinal yang dibabkan trauma. Kondisi-konsisi ini seharusnya dilakukan MRI, namun jika MRI tidak memungkinkan untuk dilakukan, maka CT scan merupakan pilihan yang cukup baik (Radiological Society of North America, 2012).2.2Dasar Anatomi

Total cairan serebrospinal manusia dewasa sekitar 150 ml (50% intracranial, 50% spinal). Sekitar 500-750 ml cairan serebrospinal diproduksi setiap hari (0,4 ml/menit, 20-30 ml/jam), takanan normal pada manusia dewasa sekitar 7-15 mmH2O, jika >18 mmH2O sudah merupakan kondisi abnormal. Namun untuk dewasa muda, angka normalnya sedikit tinggi, yaitu 8 mm atau