Home >Documents >Avian Influenza Flu Burung

Avian Influenza Flu Burung

Date post:20-Jul-2015
Category:
View:187 times
Download:0 times
Share this document with a friend
Transcript:

AVIAN INFLUENZA (FLU BURUNG, H5N1) PENDAHULUAN Avian influenza, flu burung (bird flu) merupakan infeksi flu yang terdapat pada burung (unggas). Virus H5N1 dapat berubah (mutasi) dan menginfeksi manusia. Mutasi ini menyebabkan kasus epidemic di seluruh dunia baru-baru ini dan dapat menyebabkan kematian [1]. Penyakit influenza unggas (avian influenza), atau lebih dikenal sebagai wabah flu burung, pertama kali dilaporkan pada tahun 1878 sebagai wabah yang menjangkiti ayam dan burung di Italia, yang disebut juga sebagai Penyakit Lombardia mengikuti nama sebuah daerah lembah di hulu sungai Po. Meskipun di tahun 1901 Centanini dan Savonucci berhasil mengidentikfikasi organisme mikro yang menjadi penyebab penyakit tersebut, baru di tahun 1955 Schafer dapat menunjukkan ciri-ciri organisme itu sebagai virus influenza A. Dalam penjamu alami yang menjadi reservoir virus flu burung, yaitu burung-burung liar, infeksi yang terjadi biasanya berlangsung asimtomatik karena virus influenza A itu dari jenis yang berpatogenisitas rendah dan hidup bersama secara seimbang dengan penjamu-penjamu tersebut. Ketika strain virus influenza unggas berpatogenisitas rendah (Low Pathogenic Avian Influenza Virus, LPAIV) ditularkan dari unggas resorvoir ke ternak unggas yang rentan, seperti ayam dan kalkun pada umumnya hewan-hewan itu hanya menunjukkan gejala-gejala yang ringan. Tetapi ketika spesies unggas tersebut menjadi sebab dari terjadinya beberapa siklus penularan, strain virus tersebut dapat mengalami serangkaian mutasi yang beradaptasi dengan penjamunya yang baru. Virus influenza A subtipe H5 dan H7 bukan saja mengalami fase adaptasi dengan penjamu tetapi dapat pula berubah secara meloncat melalui mutasi insersi menjadi bentuk yang sangat patogen (Hinghly Pathogenic Avian Influenza Virus, HPAIV), yang mampu menimbulkan penyakit sistemik yang ganas dan mematikan secara cepat. Virus jenis HPAI tersebut dapat muncul secara tidak terduga dan sebagai tipe yang sama sekali baru (de novo) dalam unggas yang terkena infeksi oleh progenitor LPAI dari jenis subtipe H5 dan H7.

1

Infeksi oleh virus HPAI pada unggas ditandai dengan gejala yang mendadak, berat dan berlangsung singkat, dengan mortalitas mendekati 100% pada spesies yang rentan. Akibat kerugian ekonomis yang sangat besar terhadap industry ternak unggas, HPAI mendapat perhatian yang sangat besar di kalangan kedokteran hewan dunia dan segera diberlakukan sebagai penyakit yang wajib segera dilaporkan kepada pihak yang berwenang. Karena potensinya untuk dapat menurunkan HPAIV, penyakit LPAI dari subtipe H5 dan H7 juga dikenakan wajib dilaporkan. Sebelum tahun 1997, HPAI merupakan penyakit yang sangat jarang terjadi, dengan hanya ada 24 kejadian primer yang dicatat di seluruh dunia sejak tahun 1950-an. Tetapi akhir-akhir ini influenza unggas memperoleh perhatian dunia ketika ditemukan ada strain dari subtipe H5N1 yang sangat patogen, yang mungkin sudah muncul di China Selatan sebelum tahun 1997, menyerang ternak unggas di seluruh Asia Tenggara dan secara tidak terduga melintasi batas antar kelas ketika terjadi penularan dari burung ke mamalia (kucing, babi, manusia). Meskipun bukan merupakan kejadian pertama, sejumlah kasus infeksi pada manusia akhir-akhir ini, yang ditandai dengan gejala parah dan menimbulkan kematian telah menimbulkan kekhawatiran akan kemungkinan terjadinya pandemi infeksi virus strain H5N1[2].

EPIDEMIOLOGI Di seluruh dunia, epidemi terjadi pada tahun 2009 dengan 433 kasus telah dilaporkan pada 2 Juni 2009, dengan angka kematian 262. Kebanyakkan kasus di Asia Timur, Eropah Timur dan Afrika Utara. Sebagian kasus tidak dilaporkan terutama di China. Angka kematian bagi kasus flu burung agak tinggi (>60%). Di Mesir, 90% kematian akibat flu burung terjadi pada kaum wanita. Flu burung lebih banyak menyerang kelompok usia 10-39 tahun. Ia tidak seperti influenza musiman yang lain yang menyerang kelompok usia muda dan tua,50% kasus dilaporkan melibatkan usia 5 x 10-5 perubahan nukleotida per nukleotida dan juga terjadi percepatan siklus replikasi. Dengan demikian terjadi hampir satu pertukaran nukleotida per genom per replikasi di antara virus-virus influenza. Kalau ada tekanan selektif (misalnya antibodi yeng mentralkan, ikatan reseptor yang tidak optimal, atau obat antiviral) yang bekerja selama proses replikasi virus dalam penjamu atau dalam populasi, dapat terjadi ada mutan-mutan dengan keunggulan selektif (mis. lepas dari proses netralisasi, membentuk unit pengikat reseptor baru) dan kemudian menjadi varian yang dominan dalam quasi-spesies virus di dalam tubuh penjamu atau dalam populasi. Jika determinan antigenik dari glikoprotein HA dan NA membran dipengaruhi oleh mekanisme yang dipicu kekebalan, proses (gradual) tersebut disebut sebagai antigenic drift. Sebaliknya, antigenic shift menunjukkan adanya perubahan mendadak dan mendalam dalam determinan antigenik, yaitu pertukaran subtipe H dan/atau N, di dalam satu siklus tunggal replikasi. Hal ini terjadi dalam sebuah sel yang secara bersamaan terinfeksi oleh dua atau lebih virus influensa A dari subtipe yang berbeda. Karena distribusi segmen genomik virus yang sudah ter-replikasi ke dalam progeni yang baru tumbuh berlangsung tanpa tergantung kepada subtipe asal dari tiap segmen itu, dapat muncul progeni yang berkemampuan untuk bereplikasi yang membawa informasi genetik dari virus induk yang berbeda-beda (disebut sebagai reassortants). Sementara virus penyebab wabah influensa pada manusia yang terjadi di tahun 1957 (H2N2) dan 1968 (H3N2) s ecara jelas muncul dari percampuran (reassortment) antara virus manusia dan virus unggas, virus penyebab Flu Spanyol di tahun 1918 semata-mata berasal dari unggas [2,4,6].

6

PATOGENESIS Patogenesis sebagai sifat umum virus dalam virus influensa A merupakan bakat pilogenik dan sangat tergantung kepada sebuah konstelasi gen yang optimal yang mempengaruhi antara lain tropisme (reaksi ke arah atau menjauhi stimulus) dari jaringan dan penjamu, efektivitas replikasi dan mekanisme penghindaran imunitas (immune evasion mechanism). Selain itu faktor spesifik pada tiap spesies berperanan juga terhadap hasil suatu infeksi, yang terjadi setelah penularan antar spesies, dan karenanya tidak dapat diduga sebelumnya. Bentuk influensa unggas yang sangat patogen sampai saat ini secara eksklusif ditimbulkan oleh subtipe H5 dan H7. Tetapi dalam kenyataan hanya sebagian kecil subtipe H5 dan H7 yang menunjukkan biotipe yang sangat patogen. Biasanya virus-virus H5 dan H7 bertahan stabil dalam penjamu alaminya dalam bentuk yang berpatogenisitas rendah. Dari reservoir ini virus dapat ditularkan melalui berbagai jalan ke kawanan unggas ternak. Setelah masa sirkulasi yang bervariasi dan tidak pasti (dan barangkali juga beradaptasi) dalam populasi unggas yang rentan, virus-virus tersebut dapat secara meloncat mengalami mutasi menjadi bentuk yang sangat patogen. Penelitian melalui pengurutan (sequencing) nukleotida telah menunjukkan bahwa sebagian besar HPAIV mempunyai kesamaan sifat dalam gen HA-nya yang dapat bekerja, dalam unggas ternak, sebagai penanda keganasan (virulensi). Untuk mencapai infektivitas, virion influensa A harus menyatukan protein HA yang telah mengalami proses endoproteolitik dari sebuah perkusor HA0 ke sebuah belahan HA1,2 yasng terikat disulfida. Ujung-N dari sub-unit HA2 yang baru saja terbentuk membawa peptida fusogenik, yang terdiri dari kawasan (domain) yang sangat lipofilik. Domain ini sangat vital diperlukan selama proses fusi antara membran virus dan membrane lisomal karena ia akan mengawali proses penetrasi segmen genomik virus ke dalam sitoplasma sel penjamu. Tempat pembelahan HA dari virus berpatogenisitas rendah terdriri dari dua asam amino esensial pada posisi -1/-4 (H5) dan -1/-3 (H7) (Wood 1993). Tempat-tempat tersebut dapat dijangkau oleh protease serupa tripsin yang spesifik untuk tiap jaringan yang terutama muncul di permukaan epitel saluran pernafasan dan pencernaan. Oleh karena itu replikasi LPAIV yang paling efisien diyakini terjadi di dua tempat tersebut, setidaknya di dalam tubuh penjamu alami mereka. Sebaliknya tempat pembelahan virus HPAI biasanya mengandung7

asam amino esensial tambahan (arginin dan/atau lysine) yang membuat ia dapat diproses untuk menjadi protease serupa subtilisin yang spesifik untuk sekuensi konsensus minimal dari R-XK/R-R. Protease jenis ini (mis. furin, konvertase proprotein) terdapat aktif dalam praktis setiap jaringan di seluruh tubuh. Oleh karena itu virus yang membawa mutasi mutasi tersebut mempunyai kelebihan dalam bereplikasi secara sistemik tanpa ada hambatan. Proses ini telah didokumentasikan di lapangan pada beberapa kejadian. Di Itali, misalnya, sebuah virus LPAI H7N1 telah beredar selama beberapa bulan dalam suatu populasi ayam dan kalkun sebelum sebuah virus HPAI H7N1, yang terbedakan hanya dari perkusornya pada tempat pembelahan polibasiknya, di bulan Desember 1999 muncul dan menyebabkan wabah yang menghancurkan. Telah menjadi hipotesis bahwa gen HA dari subtipe H5 dan H7 menampung struktur RNA sekunder yang jelas yang memudahkan terjadinya mutasi insersional (codon duplication) melalui mekanisme penyalinan ulang dari unit polimerase virus pada bentangan sekuens yang kaya akan purin yang mengubah kode tempat pembelahan endoproteolitik dari protein-protein HA tersebut. Hal ini, dan barangkali juga mekanisme yang lain, seperti misalnya substitusi nukleotida atau rekombinasi intersegmental, dapat mengakibatkan terjadinya penyatuan residu asam amino esensial tambahan. Yang terakhir itu sudah dibuktikan secara eksperimental melalui pembentukan HPAIV dari perkusor-perkusor LPAIV setelah terjadi penyaluran berulang baik secara in vitro maupun in vivo dengan cara mutagenesis yang diarahkan (site-directed

mutagenesis). Sebaliknya, pembuangan tempat pembelahan polibasik melalui reverse genetics memperkuat fenotipe HPAI. Tetapi ada juga strain virus yang antara kode sekuensi nukleotida pada tempat pembelahan HA dan feno-/patotipe-nya tidak cocok seperti seperti yang telah diperkirakan: sebuah H7N3 HPAIV dari Chile yang muncul melalui rekombinasi intersegmental menunjukkan residu asam amino esensial hanya pada posisi -1, -4 dan -6. Contoh-contoh yang setara juga terdapat pada vitus garis H5. Di sisi lain, sebuah isolat H5N2 dari Texas terbukti membawa sekuensi konsensus tempat pembelahan HPAIV, tetapi secara klinis dikjlasifikasikan sebagai LPAI. Data-data tersebut menekankan kembali sifat poligenik dan rumnit dari patogenisitas virus influensa. Untunglah bahwa kelahiran fenotipe HPAI di lapangan nampaknya merupakan hal yang jarang terjadi. Selama jangka waktu limapuluh tahun terakhir, di seluruh8

dunia hanya terjadi sebanyak 24 kali wabah HPAI primer yang diakibatkan oleh HPAIV, yang agaknya secara de novo muncvul dengan cara demikian. Lebih dari itu, HPAIV terbukti dapat menginfeksi mamalia, dan khususnya manusia. Hal ini terutama nampak pada H5N1 garis Asia. Patogenisitas yang tergantung pada penjamu dari HPAIV H5N1 terhadap mamalia telah diteliti pada beberapa spesies model: tikus, ferret (sejenis kucing pemburu), monyet cynomolgous (monyet pemakan kepiting) dan babi. Hasil infeksinya tergantung pada strain virus dan spesies penjamu. Ferret menunjukkan patogenisitas serupa pada manusia secara lebih baik dibanding dengan tikus. Sejumlah penanda genetik yang diyakini terlibat dalam patogenisitas telah ditemukan pada berbagai segmen dari genotipe Z pada H5N1. Di antaranya yang banyak menarik perhatian adalah mekanisme interferensi dengan mekanisme pertahanan dari penjamu, misalnya sistem inteferon, melalui produk gen NS-1. Secara eksperimental telah dibuktikan melalui reverse genetics bahwa protein NS-1 dari beberapa strain H5N1 yang membawa asam glutamate pada posisi 92 mampu menghindari efek antivirus dari interferon dan faktor-alfa nekrosis tumor, yang pada akhirnya menuju ke replikasi yang diperkuat dalam, dan terkuranginya pembuangan dari, penjamu yang terinfeksi. Selain itu, kerusakan yang dimediasi kekebalan (immune-mediated damage) yang diakibatkan oleh gangguan yang termediasi NS-1 dari jaringan sitokin, ikut berperanan terhadap sebagian dari kerusakan paru-paru. Tetapi tidak satupun dari mutasi tersebut yang merepresentasikan persyaratan yang sebenarnya untuk timbulnya patogenisitas pada mamalia. Oleh karena itu konstelasi gen yang optimal, sampai batas tertentu, agaknya telah mendorong kespesifikan patotipe melalui cara yang tergantung pada penjamu (host-dependent) dalam mamalia.

9

GEJALA KLINIS Anamnesis perlu ditanyakan kemungkinan pajanan terhadap virus seperti terdedah kepada orang yang menderita flu burung atau bekerja/aktivitas yang melibatkan unggas atau kontak dengan unggas yang mati akibat flu burung. Banyak kasus melibatkan kontak dekat. Beberapa kasus tidak berkaitan dengan pajanan terhadap unggas yang terinfeksi, yang mengsugesti infeksi didapatkan dari unggas yang asimptomatis atau virus yang tersebar di persekitaran. Waktu dari pajanan menjadi sakit lebih lama dibanding flu biasa tetapi bisa terjadi secepat 2 hari. Pernah dilaporkan waktu menjadi sakit mencapai 17hari setelah pajanan tetapi kebanyakan kasus terjadi setelah 7 hari pajanan. Gejala system pernafasan adalah presentasi tersering. Gejala pernafasan berat terjadi kurang lebih 5 hari dari symptom pertama. Sputum bisa berdarah. Symptom lain meliputi: Demam (> 38C) Batuk Flu Diare ( berair, tidak berdarah merupakan tanda prognosis jelek) Mual Muntah Nyeri dada atau abdomen Kesulitan bernafas Ensefalitis Nyeri kepala Malaise Nyeri otot (mialgia) Nyeri tenggorokkan

Dari pemeriksaan fisik bisa ditemukan: Takipneu Wheezing (jarang)10

Konjungtivitis (jarang) Gejala lain yang dilaporkan : perdarahan gusi (yang sering ditemukan pada pneumonia viral) [1,3,6,7]

PEMERIKSAAN Pemeriksaan laboratorium Pemeriksaan identifikasi virus perlu dilakukan dengan mengambil specimen (bilas nasal). Pemeriksaan perlu dilakukan dengan hati-hati. Dari hasil laboratorium ditemukan: Dari specimen bilas nasal ditemukan virus terkait atau subtype. Leucopenia Limfopenia relative bisa ditemukan Trombositopenia (sering) Peningkatan enzim hati (SGOT/SGPT) DIC (jarang)

Selain itu, dilakukan pungsi lumbal untuk analisis CSF jika diperlukan (termasuk PCR) dan kultur sputum jika diagnosis ragu-ragu dan untuk menegakkan diagnosis. Radiologi Rontgen thorax perlu dilakukan dengan temuan konsolidasi multiple disertai efusi dan limfadenopati termasuk perubahan kistik.

11

Gambar 1 : Gambaran radiologis infeksi paru berat disebabkan avia influenza Gambaran radiologis menggambarkan prognosis kasus dan prediksi kesembuhan dan kematian. Bisa juga memprediksi adanya ARDS (gambaran difus, bilateral ground-glass appereance) [3].

TERAPI Vaksinasi Dalam dunia kedokteran hewan, vaksinasi ditujukan untuk mencapai empat sasaran: (i) perlindungan terhadap timbulnya penyakit secara klinis, (ii) perlindungan terhadap serangan virus yang virulen, (iii) perlindungan terhadap ekskresi virus, (iv) pembedaan secara serologic antara hewan yang terinfeksi dari hewan yang divaksinasi. Di bidang vaksinasi influensa, sampai saat ini belum ada vaksin, baik secara eksperimental maupun yang beredar secara komersial, yang dapat memenuhi semua persyaratan di atas (Lee and Suarez 2005). Tujuan pertama, yaitu perlindungan terhadap munculnya penyakit secara klinis dapat dipenuhi oleh semua vaksin. Risiko hewan yang divaksinasi untuk terkena infeksi virus virulen, dan mengeksresinya, biasanya juga dapat diturunkan tetapi tidak sepenuhnya tercegah. Hal ini12

dapat menimbulkan masalah epidemiologik yang signifikan di daerah endemik yang sudah mendapat vaksinasi secara luas: unggas yang sudah divaksinasi yang nampak sehat dapat juga terkena infeksi dan mengeluarkan virus liar di balik perlindungan vaksin. Efektivitas pengurangan ekskresi virus merupakan hal yang penting bagi mencapai tujuan utama pengendalian wabah, yaitu, terbasminya virus virulen di lapangan. Efektivitas tersebut dapat dikuantifikasikan dengan menggunakan faktor replikasi r0. Jika sekawanan unggas yang sudah divaksinasi terkena infeksi dan menularkan infeksinya ke rata-rata kurang dari satu kawanan lainnya, (r0 64 tahun. *Vaksin mengandung thimerosal, protein ayam dan protein telur.

Medikamentosa Menurut laman web PubMed Health pengobatan secara umum, pengobatan dengan antiviral oseltamivir (Tamiflu) atau zanamivir (Relenza) dapat mengurangkan progresivitas penyakit jika diambil dalam waktu 48 jam setelah symptom bermula. Oseltamivir juga dapat digunakan oleh orang serumah dengan penderita flu burung. Virus H5N1 dikatakan resisten dengan terapi antiviral amantadine dan rimantadine. Penderita dengan infeksi berat flu burung memerlukan bantuan mesin pernafasan dan diisolasi [1]. Pengobatan ini juga dinyatakan dalam laman web Medicinet yang menyarankan penggunaan Tamiflu dan Relenza dapat pengobatan flu burung [6]. Menurut WHO, pengobatan dengan antivirus dapat membantu (oseltamivir). Oseltamivir dapat menurunkan waktu replikasi virus dan memperbaiki peluang hidup. Pada kasus tersangka flu burung, oseltamivir perlu diberi secepat mungkin (48 jam setelah gejala awal) dapat memaksimal keberhasilan terapi. Pada kasus dengan infeksi H5N1 berat, pengambilan dosis

15

harian atau jangka waktu pengobatan perlu diperhatikan. Pada pasien H5N1 dengan gangguan GIT seperti mual muntah, pengobatan oral perlu dipertimbangkan [8]. Dalam lam web eMedicine Medscape menyatakan terapi suportif seperti terapi oksigen, cairan intravena dan nutrisi parenteral diperlukan selain terapi antivirus. Pada kasus berat diperlukan bantuan ventilasi dengan intubasi dan ventilasi volume rendah. Terapi ativirus perlu memerhatikan usia pasien dan profil resistensi virus pada area pajanan.terapi perlu dimulai walaupun gejala tampil lebih belakangan. Antibiotic diperlukan untuk mengobati pneumonia bacterial tetapi tidak diperlukan secara empiris. Terapi steroid tidak memperlihatkan keunggulannya kecuali menangani sepsis dengan insufiensi renal Dasar pengobatan terbaru oleh WHO (2007) merekomendasi terapi dengan regimen inhibitor neuroaminidase oseltamivir. Studi tentang keefektifan relative penggunaan dosis tinggi dan atau terapi jangka panjang oseltamivir maih dilakukan. Jika dosis tinggi dinyatakan lebih efektif, pengobatan pada waktu epidemic dapat membatu. Walaupun banyak kasus H5N1 resisten terhadap amantadine atau rimantadine, terapi kombinasi direkomendasi melainkan pasien terpapar di daerah yang diketahui tersebar virus dengan strain resisten pada amantadine dan rimantadine. Perah dilaporkan pengobatan tunggal oseltamivir gagal dalam mengobati flu burung. Zanamivir masih belum dipakai pada pasien H5N1, tetapi studi hewan menjanjikan keberhasilannya. Beberapa pakar menyarankan penggunaan kedua inhibitor neroaminidase ini. Dua obat sedang dieksperimentasi : arbidol di China dan Rusia, peramivir masih diteliti. Terbaru, CDC tidak merekomendasi penggunaan M2 ion-channel blockers amantadine dan rimantadine untuk profilaksis rutin terapi influenza karena peningkatan kadar resistensi [3].

16

Terapi Antiviral a. Amantadine (Symmetrel) Aktif melawan influenza A. mekanisme tidak jelas. Menghalangi asam nukleik virus dilepaskan ke sel host dengan mengganggi fungsi domain transmembran pada protein M2 virus. Ia juga menghalang penyatuan virus pada saat replikasi. Terapi dimulai dalam 48 jam setelah onset symptom. Ia menurunkan gejala demam dan gejala lain. Ia juga bisa digunakan sebagai profilaksis dan terapi jangka pendek. Tidak direkomendasi oleh CDC pada 2005-2006 karena resistensi. b. Rimantadine (Flumadine) Menghambat replikasi virus influenza A H1N1, H2N2, H3N2. Ia menghalang penetrasi virus ke dalam host dengan menghambat uncoating virus. Resistensi telah terjadi. c. Oseltamivir Oseltamivir menghambat neuramidase yang merupakan glikoprotein pada permukaan virus yang menghancurkan reseptor hemagglutinin virus pada sel terinfeksi . Dengan menghambat neuraminidase virus, ini dapat menurunkan penglepasan virus dari sel terinfeksi dan mengurangkan penyebaran. Oseltamivir efektif mengobati influenza A dan B. Dimulai 40 jam dari onset. Dosis dewasa Tersedia dalam capsul 75mg, 45mg, 30mg dan suspensi oral. Sediaan lain Suspense oral o 6mg/ml dan 12mg/ml Penggunaan Influenza A dan profilaksis

17

o 75mg PO untuk sekurangnya 10 hari o Dimulai 48 jam setelah pajanan o Untuk kasus epidemic, diberi untuk 6 minggu Terapi influenza A dan B o 75mg PO BID x 5 hari o Dimulai 48 jam setelah onset Gangguan ginjal o CrCl 5 tahun : 10mg qDay x 10 days; dimulai dalam 48 jam setelah pajanan. o Epidemic : usia 12 16 tahun 10mg inhalasi qDay x 28 days, dimulai dalam 5 hari epidemic.

Terapi influenza A dan B o > 7tahun : 10mg inhalasi BID x 5 days o Dimulai dalam 2 hari onset symptom, diberi 2 dosis pada hari pertama, selang 2 jam [3].

Obat baru menurut WHO yang baru diteliti seperti laninamivir (CS-8958) fase 3 inhalasi yang merupakan long-acting neuramidase inhibitor, favipiravir (T-705) fase 2 yang merupakan influenza RNA polymerase inhibitor oral dan DAS181 fase 1- sialidase fusion protein inhalasi yang memblokir perlekatan virus dengan adanya reseptor host sialic acid. Hasil dari studi memperlihatkan dosis tunggal CS-8958 efektif sama dengan penggunaan 5 hari oseltamivir pada uncomplicated influenza dewasa dan anak (Biota Press Release, 2008) [9].20

Terapi agen uricosuric. Merupakan obat yang menghambat sekresi tubular dari metabolit aktif obat. Probenisid menghambat sekresi metabolit aktif oseltamivir dan menurunkan clearance sehingga kurang lebih 50% [3]. KOMPLIKASI Komplikasi flu burung seperti berikut [1]: ARDS Gagal organ Pneumonia Sepsis

PENCEGAHAN Bagi turis, hindari mendekati daerah unggas (ayam, burung dll) terutama di daerah epidemic flu burung. Bagi individu yang bertugas melibatkan unggas seharusnya memakai alat pelindung diri (baju khas dan masker). Hindari mengkonsumsi makanan (berasas unggas) setengah matang atau tidak dimasak untuk mengurangkan risiko infeksi flu burung dan penyakitpenyakit yang ditranmisi lewat makanan lainnya [1,7]. PROGNOSIS Risiko kematian pada manusia dengan infeksi flu burung tergantung pada derajat gangguan pernafasan (hipoksemia) berbanding komplikasi pneumonia [3]. Prognosis masih kurang memuaskan. Banyak kasus terjadi pada masyarakat golongan rendah, pedalaman Negara yang tidak berkembang dimana pengobatan antivirus dan simptomatik sulit diperoleh. Kurang lebih 60% individu terdiagnosis flu burung berakhir dengan kematian [6].

21

DAFTAR PUSTAKA 1. Linda JV. Avian influenza. Diunduh dari http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmedhealth/ PMH0004522/. Jan 2, 2011. 2. Timm H, Ortrud W. Flu burung. Diunduh dari http://www.influenzareport.com/ influenzareport_indonesian.pdf. 2011. 3. Nicholas JB. Avian influenza. Diunduh dari http://emedicine.medscape.com/article /238049-overview#a0199. Feb 8, 2011. 4. Nepal, Vietnam, and India find more H5N1 in poultry. Diunduh dari

http://www.cidrap.umn.edu/cidrap/content/influenza/avianflu/news/feb0612bird.html. Feb 6, 2012. 5. Indonesia waspada flu burung. Diunduh dari http://www.jpnn.com/read/2012

/01/21/114827/Indonesia-Waspada-Flu-Burung. Jan 21, 2012. 6. Charles P. Bird flu. Diunduh dari http://www.medicinenet.com/bird_flu

/page3.htm#symptoms. 2011. 7. The New York Times Avian influenza. Diunduh dari http://health.nytimes.com/health/ guides/disease/avian-influenza/overview.html. Feb 7, 2012. 8. WHO Avian influenza. Diunduh dari http://www.who.int/mediacentre/factsheets /avian_influenza/en/. April 2011. 9. World Health Organization - Optimizing treatment.diunduh dari http://www.who.int /influenza/resources/research/research_agenda_influenza_stream_4_optimizing_treatmen t .pdf. 2011.

22

Embed Size (px)
Recommended