Home > Documents > Askep Diare Susi

Askep Diare Susi

Date post: 24-Jan-2016
Category:
Author: febby-widianto
View: 22 times
Download: 0 times
Share this document with a friend
Description:
Diare Askep
Embed Size (px)
of 34 /34
PENGERTIAN - Diare adalah defekasi encer lebih dari 3 kali, dengan/tanpa darah dan/atau lendir dalam tinja (Suharyono, 1988: 51). - Diare adalah keadaan frekuensi buang air besar lebih dari 4 kali pada bayi dan lebih dari 3 kali pada anak, konsistensi feses encer, dapat berwarna hijau atau dapat pula bercampur lendir dan darah/lendir saja (Ngastiyah, 2005: 223). - Diare adalah keluarga tinja air dan elektrolit yang hebat, pada bayi volume tinja > 159/kg/24 jam pada umur 3 tahun, volume tinjanya sudah sama dengan volume orang dewasa, volume lebih dari 200 g/24 jam (Behrman, 1999: 1354). - Diare adalah kehilangan cairan elektrolit secara berlebihan yang terjadi karena frekuensi satu kali/lebih buang air besar dengan bentuk tinja yang encer dan cair (Suriadi, 1987: 83). - Diare adalah buang air besar (defeksi) dengan jumlah tinja yang lebih banyak dari biasanya (normal 100-200 ml per jam tinja), dengan tinja berbentuk cairan atau setengah cair (setengah padat), dapat pula disertai frekuensi defekasi yang meningkat (Mansjoer, 2000: 470). - Diare adalah buang air besar encer atau cair lebih dari 3 kali sehari (WHO, 1980). - Diare adalah defekasi yang kerap dengan tinja B. ETIOLOGI Faktor Infeksi 1) Infeksi enteral: infeksi saluran pencernaan makanan yang meriupakan penyebab utama diare pada anak. Meliputi infeksi enteral sebagai berikut: - Infeksi virus: enterovirus (virus ECHO, coxsaxide, poliomyelitis), adeno-virus, rotavirus, astrovirus.
Transcript

PENGERTIAN- Diare adalah defekasi encer lebih dari 3 kali, dengan/tanpa darah dan/atau lendir dalam tinja (Suharyono, 1988: 51).- Diare adalah keadaan frekuensi buang air besar lebih dari 4 kali pada bayi dan lebih dari 3 kali pada anak, konsistensi feses encer, dapat berwarna hijau atau dapat pula bercampur lendir dan darah/lendir saja (Ngastiyah, 2005: 223).- Diare adalah keluarga tinja air dan elektrolit yang hebat, pada bayi volume tinja > 159/kg/24 jam pada umur 3 tahun, volume tinjanya sudah sama dengan volume orang dewasa, volume lebih dari 200 g/24 jam (Behrman, 1999: 1354).- Diare adalah kehilangan cairan elektrolit secara berlebihan yang terjadi karena frekuensi satu kali/lebih buang air besar dengan bentuk tinja yang encer dan cair (Suriadi, 1987: 83).- Diare adalah buang air besar (defeksi) dengan jumlah tinja yang lebih banyak dari biasanya (normal 100-200 ml per jam tinja), dengan tinja berbentuk cairan atau setengah cair (setengah padat), dapat pula disertai frekuensi defekasi yang meningkat (Mansjoer, 2000: 470).- Diare adalah buang air besar encer atau cair lebih dari 3 kali sehari (WHO, 1980).- Diare adalah defekasi yang kerap dengan tinja

B. ETIOLOGIFaktor Infeksi1) Infeksi enteral: infeksi saluran pencernaan makanan yang meriupakan penyebab utama diare pada anak. Meliputi infeksi enteral sebagai berikut:- Infeksi virus: enterovirus (virus ECHO, coxsaxide, poliomyelitis), adeno-virus, rotavirus, astrovirus.- Infeksi parasit: cacing (ascaris, trichuris, oxyuris, strongyloides); protozoa (entamoeba histolytica, giardia lamblia, tri chomonas nominis); jamur (candida albicans).2) Infeksi parenteral ialah inf eksi di luar alat pencernaan makanan seperti: otitis media akut (OMA), transilitis/tonsilofaringitis, bronkopneumonia, ensefalitis dan sebagainya. Keadaan ini terutama pada bayi dan anak berumur 2 tahun.Faktor Malabsorbsi1) Malabsorbsi karbohidrat:- Disakarida (intoleransi laktosa, maltosa dan sukrosa)- Monosakarida (intoleransi glukosa, fraktosa, galaktosa).Pada bayi dan anak yang terpenting dan tersering (intoleransi laktosa).2) Malabsorbsi lemak3) Malabsorbsi proteinFaktor makanan (makanan basi, beracun, alergi, terhadap makanan)Faktor psikologis (rasa takut dan cemas), jarang tapi dapat terjadi pada anak yang lebih besar.Faktor imunodefisiensiFaktor obat-obatan, antibiotikFaktor penyakit usus, colitis ulcerative, croho disease, enterocilitis.

C. TANDA DAN GEJALAa. Tanda :- Cengeng- Anus dan daerah sekitar lecet- BB menurun- Turgor berkurang- Mata dan ubun-ubun besar dan menjadi cekung (pada bayi)- Selaput lendir bibir dan mulut serta kulit tampak kering- Nadi cupat dan kecil- Denyut jantung jadi cepat- TD menurun- Kesadaran menurun- Pucat, nafas cepat- Buang air besar 4x/hari untuk bayi dan > 3x untuk anak-anak atau dewasa.- Suhunya tinggib. Gejala :- Tidak nafsu makan- Lemas- Dehidrasi- Gelisah- Cengeng- Oliguria- Anuria- Rasa haus

D. PATOFISIOLOGISebagai akibat diare baik akut/kronis akan terjadi:1) Kehilangan air dan elektrolit (terjadi dehidrasi)Dehidrasi terjadi karena kehilangan air (output lebih banyak daripada input) merupakan penyebab terjadinya kematian pada diare.2) Gangguan keseimbangan asambase (asidosis-metabolik)Asidosis metabolik terjadi karena:a. Kehilangan natrium bikarbonat bersama tinjab. Adanya ketosil kelaparanMetabolisme lemak tidak sempurna sehingga benda keton tertimbun di dalam tubuh.c. Terjadi penimbunan asam laktat karena adanya anoksia jaringan.d. Pemindahan ion Na dari cairan ekstra seluler3) HipoglikemiaHipoglikemia terjadi pada 2-3% pada anak-anak yang menderita diare. Pada orang dengan gizi cukup (baik, hipoglikemia jarang terjadi, le bih sering terjadi pada anak sebelumnya pernah menderita lalep).4) Gangguan giziKetika orang menderita diare, sering terjadi gangguan gizi dengan akibat terjadinya penurunan BB dalam waktu singkat. Hal ini disebabkan karena makanan yang sering tidak dicerna dan diabsorbsi baik karena hiperperistaltik. Meningkatnya motilitas dan cepatnya pengosongan pada intestinal merupakan akibat dari gangguan absorbsi dan ekskresi cairan-cairan dan elektrolit yang berlebihan. Mikroorganisme yang masuk akan merusak sel mukosa intestinal sehingga menurunkan area permukaan intestinal, perubahan kapasitas intestinal dan terjadi gangguan absorbsi cairan dan elektrolit.5) Gangguan sirkulasi darahSebagai akibat diare dengan/tanpa disertai muntah dapat terjadi gangguan sirkulasi darah berupa kegiatan (syok) hipovolemik. Akibat perfusi jaringan berkurang dan terjadi hipoksia, asidosis bertambah berat dan mengakibatkan perdarahan pada otak, kesadaran menurun dan bila tidak segera ditolong penderita dapat meninggal.

E. MANIFESTASI KLINISManifestasi klinis menurut Ngastiyah, 2005 adalah:Mula-mula pasien cengeng, gelisah, suhu tubuh biasanya meningkat, nafsu makan berkurang atau tidak ada, kemudian timbul diare. Tinja cair mungkin disertai lendir atau lendir dan darah. Warna tinja makin lama berubah kehijau-hijauan karena bercampur dengan empedu. Anus dan daerah sekitarnya timbul lecet karena sering defekasi dan tinja makin lama makin asam sebagai ak ibat makin banyak asam laktat yang berasal dari laktosa yang tidak diabsorbsi oleh usus selama diare. Gejala muntah dapat timbul sebelum dan sesudah diare, dan dapat disebabkan karena lambung turut meradang atau akibat gangguan keseimbangan asam basa dan elektrolit. Akan terjadi dehidrasi mulai nampak, yaitu berat badan turun, turgor berkurang, mata dan ubun-ubun besar menjadi cekung (pada bayi), selaput lendir bibir dan mulut serta kulit tampak kering.Manifestasi klinis yang terjadi pada klien diare berdasarkan dehidrasi:Diare dengan dehidrasi ringan- Kehilangan cairan 5% dari berat badan- Kesadaran baik (samnolen)- Mata agak cekung- Turgor kulit kurang dan kekenyalan kulit normal- Berak cair 1-2 kali per hari- Lemah dan haus- Ubun-ubun besar agak cekungDiare dengan dehidrasi sedang- Kehilangan cairan lebih dari 5-10% dari berat badan- Keadaan umum gelisah- Rasa haus- Denyut nadi cepat dan pernafasan agak cepat- Mata cekung- Turgor dan tonus otot agak berkurang- Ubun-ubun besar cekung- Kekenyalan kulit sedikit berkurang dan elastisitas kembali sekitar 1-2 detikDiare dengan dehidrasi berat- Kehilangan cairan lebih dari 10% dari berat badan- Keadaan umum dan kesadarna umum koma (apatis)- Denyut nadi cepat nsekali- Pernafasan kusmaul (cepat sekali)- Ubun-ubun besar cekung sekali- Mata cekung sekali- Turgor/tonus kurang sekali- Selaput lendir kurang/asidosis

F. KLASIFIKASIDiare dibagi menjadi 2:- Diare akut- Diare kronis

1. Diare AkutAdalah diare yang terjadi secara mendadak dan berlangsung kurang dari 7 hari pada bayi dan anak yang sebelumnya sehat.2. Diare KronisAdalah diare yang berlangsung paling sedikit 2 minggu:a. Diare osmotik- Diare yang berhenti jika pemberian makanan (obat-obatan dihentikan).- Pada diare osmotik, osmolatitas tinja diare merupakan beban osmotik utama yang tidak terabsorbsi dan atau tidak diabsorbsi.- Tinja mempunyai kadar Na+ rendah (< 50 mEq/l dan beda osmotiknya bertambah besar (> 160 mOsm/L).- Dapat disebabkan oleh malabsorbsi makanan, kekurangan kalori protein, bayi berat badan lahir rendah dan bayi baru lahir.- Kelainan-kelainan yang menyebabkan diare osmotik kronis dapat diklasifikasi dari mekanisme patofisiologinya, umur pada saat mulainya/pola tampilannya.b. Diare sekretorik- Diare yang menetap walaupun penderita dipuasakan.- Diare sekretorik jarang dan merupakan kelainan pada bayi.- Frekuensi BAB > 5x/24 jam, encer, volumenya banyak.- Tinja mempunyai kadar Na+ tinggi (> 90 mEq/L) dan perbedaan osmotiknya < 20 mOsm/L.Klasifikasi diare kronik berdasarkan sifat tinja, berair, berlemak, ber darah pada bayi dan anak me nurut Arasu dkk, 1979 antara lain:a. Watery Stools/tinja besar1) Gastroenteropati alergi- Alergi proten susu sapi- Alergi protein kedelai2) a) - Defisiensi disakarida- Defisiensi laktase sering sekunder- Defisiensi sukares ismaltaseb) Malabsorbsi gluksoa galaktosa3) Defek imun primer4) Infeksi usus oleh virus, bakteri dan parasit (Giardk)5) CSBS (contraminated small bowel syndrome)- Obstruksi usus terhadpa loops, mal rotasi, short bowe syndrome, dan segalanya.6) Presistent poslenteng diare dengan/tanpa intoleransi karbohidrat.7) Diare sehubungan dengan penyakit endokrin- Hipoparatiroidisme- Insufisiensi adrenal- Diabetes mellitus8) Diare sehubungan dengan tumor- Karsinom medula tiroid- Ganglionueuroma9) Malabsorpsi as. Empedu-cholerrhoeic diarrhoeab. Fatty stools/tinja berlemak1) Insuifisiensi pankreas- Hipoplasi- Cystic fibrosis2) Limfangiektasi usus3) Kolestasis- Atresia bilians ekstra/intrahepatik- Hepatitis neonatal- Sirosis hepatitisc. Bloody stools/tinja berdarah1) V. campylobacter, salmonella, shygella2) Disentri amuba3) Inflamatory bowel desease4) Diare berhubungan dengan lesi anal

G. PEMERIKSAAN PENUNJANGa. Pemeriksaan Tinja1. MakroskopisBentuk tinja dan jumlah tinja dalam sehari kurang lebih 250 mg.2. MikroskopisNa dalam tinja ( normal : 56-105 mEq/l ) Chloride dalam tinja ( normal : 55-95 mEq/l ), kalium dalam tinja ( normal : 25-26 mEq/l ), HCO3, dalam tinja ( normal : 14-31 mEq/l ).b. PH dan kadar gula dalam tinja dengan kertas lakmus dan label klining test bisa diduga terjadi intoleransi gula.1. PH normal kurang dari 62. Gula tinja, normalnya tidak terjadi gula dalam tinja.c. Pemeriksaan gangguan keseimbangan asam basa dalam darah, lebih cepat dilakukan dengan pemeriksaan analisa gas darah. Dalam pemeriksaan gas darah nilai jika terjadi alkaliosis metabolic/asidosis respiratorikmaka nilai CO2 lebih tinggi dari nilai O2, sedangkan jiaka terjadi asidosis metabolik alkalosis respiratori maka nilai CO2 lebih rendah dari O2.d. Pemeriksaan kadar urin dan kreatinin untuk mengetahui fool ginjal1. Urin normal 20-40 mg/dl. Jika terjadi peningkatan menunjukan adanya dehidrasi2. Kreatinin normal 0,5-1,5 mg/dl. Jika terjadi peningkatan menunjukan adanya penurunan fungsi ginjal.e. Pemeriksaan darah lengkapDarah lengkap meliputi elektroda serum, kreatinin, menunjukan adanya dehidrasi. Nilai normal hemoglobin adalah 13-16 g/dl, hematokrit 40-48 vol%. Hemoglobin dan hematokrit biasanya mengalami penurunan diare akut.f. Duodeual IntubationGunanya untuk mengetahui kuman secara kuantitatif terutama pada diare kronik. Penyebab yang ditemukan tidak ada yang berupa mikroba tunggal baik itu Shigela, Crypto Sporodium dan E. Colienteroagregatif.Hasil pemeriksaan duodeual intubation berupa +++ ( positif 3 ) menunjukan adanya 3 kuman bakteri yang menjadi penyebab diare.

H. PENULARANPenyakit diare dapat ditularkan melalui:1. Menggunakan sumber air yang tercemar2. BAB sembarang tempat3. Pencemaran makanan oleh serangga (lalat, kecoa) atau oleh tangan kotor4. Fecal oral melalui makanan dan minuman yang tercemar5. Melalui makanan yang terkontaminasi oleh penyaji makanan yang mengidap viral gastroenteritis bahkan diperkuat bila orang tersebut tidak mencuci tangannya secara teratur setelah menggunakan kamar mandi.6. Mengkonsumsi ikan mentah/tidak dimasak yang diambil dari air yang terkontaminasi.7. Kontak langsung dengan orang yang terinfeksi virus, misalnya dengan makan, minum bersama/menggunakan peralatan makan yang sama dengan orang yang terinfeksi virus diare.

I. PENCEGAHAN1. Mencuci tangan sebelum makan untuk mengurangi infeksi2. Mendesinfeksi permukaan peralatan rumah tangga.3. Mencuci pakaian kotor dengan segera sampai bersih4. Hindari makanan dan air yang terkontaminasi.

J. KOMPLIKASIDehidrasi (ringan, sedang, berat, hipotonik, isotonik/hipertonik). Dehidrasi ( ringan, sedang, berat, hipotonik, isotonik/hipertonik ). Terjadi karena kehilangan cairan dan elektrolit yang banyak dalam waktu yang singkat.a. Berdasarkan kehilangan cairan dan elektrolit atau tonisitas dalam tubuh Dehidrasi tonikTidak ada perubahan konsistensi elektrolit darah, tonus dan osmolality cairan ekstra sel yang sisa sama dengan vontanela normal, frekuensi jantung normal kadar natrium dalam serumant 130-150 mEq/l Dehidrasi hipotonikTonus dan tugor mau buruk selaput lender tidak kering( lembab). Pemeriksaan laboratorium kadar ion natrium dalam serum, 131 mEq/l. Dehidrasi hipertonikCaiaran yang keluar lebih banyak mengandung air dari pada garam, terjadi karena cairan peroral sangat kurang excessive evaporative losses misalnya, panas tinggi, hiperventilasi, misalnya bronkopenemonia, pemeriksaan laboratorium kadar ion natrium dalam serum > 150 mEq/lb. Berdeasarkan derajatnya Dehidrasi ringanBerat badan< 5 %, haus meningkat, membran mukosa sedikit kering, tekanan jadi normal, hanya ada ekstremitas perfusi, mata sedikit cekung, fontanela normal, tugor masih baik, status mental normal. Dehidrasi sedangBerat badan turun 5-10%, keadaan umum gelisah, haus meningkat, tugor turun, frekuensi janting meningkat, membran mukosa kering, merah, kadang sianosis, mata cekung, tekanan nadi mengecil, dan frekuesi keluar urin mengurang, kembalinya kapiler lambat,setatus mental normal sampai lesu. Dehidrasi beratBerat badan turun 5-10%, keadaan umum gelisah sampai apatis,bibir kering, merah, kadang sianosis, tugor kulit jelek, mata dan fontanela cekung, tekanan nadi mengecil, dan frekuesi keluar urin tidak ada, nafas frekuesi tachikardi, ekstremitas dingin, haus meningkat2. HipernatremiaSering terjadi pada bayi baru lahir sampai usia 1 tahun ( khususnya bayi berumur 1 tahun dengan BAB


Recommended