Home > Documents > Askep Diare n Konstipasi Lansia

Askep Diare n Konstipasi Lansia

Date post: 21-Nov-2015
Category:
Author: sabdi-mustapha
View: 102 times
Download: 11 times
Share this document with a friend
Description:
askep diare
Embed Size (px)
of 81 /81
BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Gangguan pada sistem pencernaan merupakan masalah kesehatan utama yang dialami masyarakat pada umumnya. Penyakit gastrointestinal adalah penting karena mayoritas dari proses pencernaan terjadi pada permukaan usus, dan di dalam sel pencernaan tempat terjadinya absorpsi. Proses absorpsi sangat penting dalam kelangsungan proses metabolisme dalam tubuh kita. Sering kita mendengar kondisi malabsorpsi, konstipasi, dan inkontinensia fekal. Semua itu dapat terjadi pada setiap orang, tidak mengenal usia maupun waktu. Karena gangguan dalam proses pencernaan pada umumnya terjadi karena pola hidup dan lingkungan tempat kita tinggal. Kira-kira 20 juta dari masyarakat mengalami gangguan kronis dan kira-kira 2 juta mengalami kecacatan permanen. Menurut data yang kami peroleh jumlah yang meninggal akibat penyakit gastrointestinal (GI ) adalah 200.000. Karena apabila terjadi gangguan dalam proses pencernaan akan berakibat dan berdampak pada ketidakseimbangan tubuh kita. Pada semua kelompok umur, gaya hidup yang tidak baik, stress yang berkepanjangan, kebiasaan makan yang tidak teratur, masukan serat dan air yang tidak cukup, serta kurangnya latihan/olahraga sangat berperan dalam
Transcript

BAB IPENDAHULUAN1.1 Latar Belakang

Gangguan pada sistem pencernaan merupakan masalah kesehatan utama yang dialami masyarakat pada umumnya. Penyakit gastrointestinal adalah penting karena mayoritas dari proses pencernaan terjadi pada permukaan usus, dan di dalam sel pencernaan tempat terjadinya absorpsi. Proses absorpsi sangat penting dalam kelangsungan proses metabolisme dalam tubuh kita. Sering kita mendengar kondisi malabsorpsi, konstipasi, dan inkontinensia fekal. Semua itu dapat terjadi pada setiap orang, tidak mengenal usia maupun waktu. Karena gangguan dalam proses pencernaan pada umumnya terjadi karena pola hidup dan lingkungan tempat kita tinggal.

Kira-kira 20 juta dari masyarakat mengalami gangguan kronis dan kira-kira 2 juta mengalami kecacatan permanen. Menurut data yang kami peroleh jumlah yang meninggal akibat penyakit gastrointestinal (GI ) adalah 200.000. Karena apabila terjadi gangguan dalam proses pencernaan akan berakibat dan berdampak pada ketidakseimbangan tubuh kita.

Pada semua kelompok umur, gaya hidup yang tidak baik, stress yang berkepanjangan, kebiasaan makan yang tidak teratur, masukan serat dan air yang tidak cukup, serta kurangnya latihan/olahraga sangat berperan dalam masalah ini. Terutama pada kondisi malabsopsi, penyebab utama yang paling sering kita dengar adalah akibat gangguan dalam proses penyerapan makanan. Sedangkan penyebab dari gangguan penyerapan makanan sangatlah bervariasi. Sama halnya dengan konstipasi, yang sangat erat hubungannya dengan proses absorpsi / penyerapan makanan yang terjadi di usus halus maupun usus besar. Akibat bakteri/ mikroorganisme, usus besar tidak dapat bekerja secara optimal yang pada akhirnya mengakibatkan feses lebih padat sehingga menimbulkan konstipasi dan komplikasi yang lain. Selain itu, faktor individu maupun lingkungan juga ikut berperan dalam hal ini. Faktor usia juga ikut menentukan normalnya organ pencernaan. Semakin bertambah umur maka sel dan jaringan tubuh kita menagalami penurunan fungsi tidak sebagaimana mestinya. Ini yang mengakibatkan para lansia tidak dapat mengontrol pengeluaran feses yang kita kenal dengan inkontinensia fekal.Perawat dapat menemukan dampak masalah kronis ini dengan mengidentifikasi pola perilaku yang menempatkan pasien pada resiko ini. Dengan memberikan pendidikan kepada masyarakat tentang pencegahan, penatalaksanaan, membantu penderita memperbaiki kondisi dan mencegah komplikasi. Diharapakan kondisi ini tidak menimbulkan problem yang lebih serius. Walaupun sebenarnya setiap penyakit ada obatnya, tapi hal yang paling penting adalah pencegahan penyakit karena hal itu lebih efektif dan bermanfaat untuk diri kita sendiri. Asuhan keperawatan yang tepat pada klien lansia dengan diare atau konstipasi sangat diperlukan untuk tetap mempertahankan kualitas hidup lansia berdasarkan pertimbangan gerontik.1.2 Rumusan masalah

Bagaimanakah asuhan keperawatan diare dan konstipasi yang tepat bagi klien lansia? 1.3 Tujuan

Tujuan Umum :

Memberi pengetahuan tentang asuhan keperawatan yang tepat bagi klien lansia dengan diare dan konstipasi.Tujuan Khusus :

1) Mampu menjelaskan definisi diare dan konstipasi.2) Mampu menjelasakan etiologi diare dan konstipasi.3) Mampu menjelasakan patofisiologid iare dan konstipasi.4) Mampu menjelasakan tanda dan gejala (manifestasi klinis) yang muncul akibat diare dan konstipasi.5) Mengetahui pemeriksaan diagnostik pada diare dan konstipasi lansia6) mengetahui penatalaksanaan pada pasien lansia yang mengalami diare dan konstipasi

7) Mengetahui komplikasi- komplikasi yang mungkin terjadi akibat diare dan konstipasi pada lansia

8) Mengetahui asuhan keperawatan yang perlu ditegakkan pada klien lansia dengan masalah diare dan konstipasi1.4 Manfaat

Memberikan konsep dasar teori tentang gangguan sistem gastrointestinal, yaitu diare dan konstipasi pada lansia berdasarkan pertimbangan gerontik, beserta asuhan keperawatannya.

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Diare2.1.1 Definisi

Menurut Haroen N, S. Suraatmaja dan P.O Asdil (1998), diare adalah defekasi encer lebih dari 3 kali sehari dengan atau tanpa darah atau lendir dalam tinja. Sedangkan menurut C.L Betz & L.A Sowden (1996) diare merupakan suatu keadaan terjadinya inflamasi mukosa lambung atau usus. Menurut Suradi & Rita (2001), diare diartikan sebagai suatu keadaan dimana terjadinya kehilangan cairan dan elektrolit secara berlebihan yang terjadi karena frekuensi buang air besar satu kali atau lebih dengan bentuk encer atau cair.

Jadi diare dapat diartikan suatu kondisi, buang air besar yang tidak normal yaitu lebih dari 3 kali sehari dengan konsistensi tinja yang encer dapat disertai atau tanpa disertai darah atau lendir sebagai akibat dari terjadinya proses inflamasi pada lambung atau usus sehingga terjadi malabsorbsi pada usus.

2.1.2 Etiologi

Menurut Haroen N.S, Suraatmaja dan P.O Asnil (1998), ditinjau dari sudut patofisiologi, penyebab diare akut dapat dibagi dalam tiga golongan yaitu:

Diare sekresi (secretory diarrhoe), disebabkan oleh: Infeksi virus, kuman-kuman patogen dan apatogen seperti shigella, salmonela, E. Coli, golongan vibrio, B. Cereus, clostridium perfarings, stapylococus aureus, comperastaltik usus halus yang disebabkan bahan-bahan kimia makanan (misalnya keracunan makanan, makanan yang pedas, terlalau asam), gangguan psikis (ketakutan, gugup), gangguan saraf, hawa dingin, alergi dan sebagainya.

Defisiensi imum terutama SIGA (secretory imono globulin A) yang mengakibatkan terjadinya berlipat gandanya bakteri/flata usus dan jamur terutama canalida.

Diare osmotik (osmotik diarrhea) disebabkan oleh: malabsorpsi makanan: karbohidrat, lemak (LCT), protein, vitamin dan mineral, kurang kalori protein.2.1.3 Patofisiologi

Mekanisme dasar yang menyebabkan diare ialah yang pertama gangguan osmotik, akibat terdapatnya makanan atau zat yang tidak dapat diserap akan menyebabkan tekanan osmotik dalam rongga usus meninggi, sehingga terjadi pergeseran air dan elektrolit kedalam rongga usus, isi rongga usus yang berlebihan ini akan merangsang usus untuk mengeluarkannya sehingga timbul diare. Kedua akibat rangsangan tertentu (misalnya toksin) pada dinding usus akan terjadi peningkatan sekali air dan elektrolit ke dalam rongga usus dan selanjutnya diare timbul karena terdapat peningkatan isi rongga usus. Ketiga gangguan motilitas usus, terjadinya hiperperistaltik akan mengakibatkan berkurangnya kesempatan usus untuk menyerap makanan sehingga timbul diare sebaliknya bila peristaltik usus menurun akan mengakibatkan bakteri timbul berlebihan yang selanjutnya dapat menimbulkan diare pula. Selain itu diare juga dapat terjadi, akibat masuknya mikroorganisme hidup ke dalam usus setelah berhasil melewati rintangan asam lambung, mikroorganisme tersebut berkembang biak, kemudian mengeluarkan toksin dan akibat toksin tersebut terjadi hipersekresi yang selanjutnya akan menimbulkan diare.2.1.4 Manifestasi Klinis

Sering buang air besar dengan konsistensi tinja cair atau encer. Warna tinja berubah menjadi kehijau-hijauan karena bercampur empedu. Anus dan sekitarnya lecet karena seringnya difekasi dan tinja menjadi lebih asam akibat banyaknya asam laktat. Terdapat tanda dan gejala dehidrasi, turgor kulit jelas (elastitas kulit menurun), ubun-ubun dan mata cekung membran mukosa kering dan disertai penurunan berat badan. Perubahan tanda-tanda vital, nadi dan respirasi cepat, tekan darah turun, denyut jantung cepat, pasien sangat lemas, kesadaran menurun (apatis, samnolen, sopora komatus) sebagai akibat hipovolemia. Diuresis berkurang (oliguria sampai anuria). Bila terjadi asidosis metabolik klien akan tampak pucat dan pernafasan cepat dan dalam. (Kusmaul). Tanda dan gejala yang lain yang sering muncul adalah :Nausea, muntah, anoreksia, nyeri perut kadang disertai demam, lidah kering, turgor kulit menurun, suara menjadi serak, frekuensi nafas cepat, tekanan darah turun, gelisah, pucat, ekstrimitas dingin.2.1.5 Pemeriksaan Diagnostik

Pemeriksaan gangguan keseimbangan asam basa dalam darah, dengan menentukan PH dan cadangan alkali dan analisa gas darah. Pemeriksaan kadar ureum dan kreatinin untuk mengetahui faal ginjal. Pemeriksaan elektrolit terutama kadar Na, K, Kalsium dan fosfat. 2.1.6 Penatalaksanaan

Dasar pengobatan diare adalah: Pemberian cairan, jenis cairan, cara memberikan cairan, jumlah pemberiannya. Cairan per oralPada klien dengan dehidrasi ringan dan sedang diberikan peroral berupa cairan yang bersifat NaCl dan NaHCO3 dan glukosa. Formula lengkap disebut oralit, sedangkan larutan gula garam dan tajin disebut formula yang tidak lengkap karena banyak mengandung NaCl dan sukrosa. Cairan parentral :diberikan pada klien yang mengalami dehidrasi berat Makanan setengah padat (bubur) atau makanan padat (nasi tim) Susu khusus yang disesuaikan dengan kelainan yang ditemukan misalnya susu yang tidak mengandung laktosa dan asam lemak yang berantai sedang atau tak jenuh. Obat-obatan : prinsip pengobatan menggantikan cairan yang hilang dengan cairan yang mengandung elektrolit dan glukosa atau karbohidrat lain.2.1.7 Komplikasi

Dehidrasi (ringan, sedang, berat, hipotonik, isotonik atau hipertonik). Dehidrasi terjadi karena kehilangan air (output) lebih banyak dari pemasukan (input), merupakan penyebab terjadinya kematian pada diare. Gangguan keseimbangan asam basa (metabik asidosis). Hal ini terjadi karena kehilangan Na-bicarbonat bersama tinja. Metabolisme lemak tidak sempurna sehingga benda kotor tertimbun dalam tubuh, terjadinya penimbunan asam laktat karena adanya anorexia jaringan. Produk metabolisme yang bersifat asam meningkat karena tidak dapat dikeluarkan oleh ginjal (terjadi oliguria/anuria) dan terjadinya pemindahan ion Na dari cairan ekstraseluler kedalam cairan intraseluler. Renjatan hipovolemik. Hipokalemia (dengan gejala hipotoni otot, lemah, bradikardi, perubahan pada elektro kardiogram). Hipoglikemia. Hipoglikemia terjadi pada penderita diare. Hal ini terjadi karena adanya gangguan penyimpanan/ penyediaan glikogen dalam hati dan adanya gangguan absorbsi glukosa.. Gangguan sirkulasi Sebagai akibat diare dapat terjadi renjatan (shock) hipovolemik, akibatnya perfusi jaringan berkurang dan terjadi hipoksia, asidosis bertambah berat, dapat mengakibatkan perdarahan otak, kesadaran menurun dan bila tidak segera diatasi klien akan meninggal.

Malnutrisi energi, protein, karena selain diare dan muntah, penderita juga mengalami kelaparan. Makanan yang diberikan sering tidak dapat dicerna dan diabsorbsi dengan baik karena adanya hiperperistaltik. 2.1.8 Asuhan Keperawatan

2.1.8.1 Pengkajian

PengkajianMeliputi:1. Biodata : Nama ,umur, sex, alamat, suku, bangsa, pendidikan, pekerjaanUmur: seseorang dengan umur di atas 40 tahun (dapat dikategorikan lansia) mulai mengalami penurunan fungsi organ tubuh (degenerasi), salah satunya adalah fungsi absorbsi pada usus dan kolon. Sehingga dapat memicu timbulnya diare. Faktor pencetus yang lain adalah, seiring dengan terjadinya penuaan tersebut, status imunologi seorang lansia juga mulai menurun. Akibatnya, pertahanan tubuh menurun sehingga mudah terjadi infeksi saat terserang mikroorganisme. Jika hal ini terjadi pada usus, maka akan terjadi infeksi pada usus yang akan menyebabkan diare.

Sex: pada umumnya, lansia wanita lebih sering mengalami diare akibat dari penurunan fungsi estrogen yang juga berfungsi sebagai system pertahanan bagi wanita.

Suku bangsa: kebiasaan di suatu daerah, terutama pada pola makannya juga mempengaruhi terhadap timbulnya diare. Seperti pada masyarakat jawa dengan makanan khas pedas manis. Hal ini dapat memicu seringnya terjadi diare akibat inflamasi.

Pendidikan: tingkat pendidikan juga mempunyai pengaruh pada kejadian diare. Seseorang yang mempunyai pengetahuan tentang makanan yang sehat, maka mereka akan berusaha menghindari makanan- makanan yang dapat menimbulkan diare. Sedangkan pada seseorang yang deficit pengetahuan, mereka cenderung akan makan sembarangan tanpa mengetahui efek yang akan diperolehnya.

Pekerjaan: pekerjaan dengan tingkat stress yang tinggi juga dapat memicu timbulnya diare, karena dapat merangsang aktifitas saraf simpatis.

2. Keluhan Utama: lemas akibat banyak cairan yang keluar (diare)3. Riwayat Penyakit Sekarang : klien mengkonsumsi makanan yang memicu timbulnya diare, klien mengalami stress.4. Riwayat Penyakit dahulu: Penyakit yang dapat memicu timbulnya diare seperti HIV/AIDS, dan lain- lain5. Riwayat penyakit keluarga : -6. Pola Kebiasaan:1) Pola Nutrisi

Klien tidak nafsu makan akibat mual dan muntah. 2) Pola Tidur/ Istirahat

Klien mengeluh tidak bisa tidur dan sering terjaga di malam hari karena perasaan tidak nyaman3) Pola aktivitas

Karena lemah, klien tidak dapat melakukan kegiatan sehari-hari seperti biasa

4) Pola eliminasiBAB lebih dari 3 kali sehari dengan konsistensi encer dan pola BAK tidak ada perubahan

5) Pola koping

Peningkatan frekuensi BAB dipengaruhi oleh faktor- faktor pencetus antara lain, mikroorganisme, stress, dan lain- lain. Dan peningkatan frekuensi BAB dapat mempengaruhi aktivitas klien lansia, dan keseimbangan cairan dan nutrisi dalam tubuh6) Pola kognitif

Status intelegensia menurun, sehingga terkadang meminta bantuan keluarga untuk melakukan aktivitas7) Konsep diri: -7. Riwayat Psikososial :1) Intrapersonal : klien merasa cemas akibat BAB yang berulang kali.

8. Pemeriksaan Fisik1) B1 (Breath) : sesak napas, RR meningkat, adanya penggunaan otot bantu pernafasan inspirasi.2) B2 (Blood) : takikardia, tekanan darah lemah3) B3 (Brain) : nyeri akut4) B4 (Bladder) : dehidrasi5) B5 (Bowel) : nafsu makan turun, BB turun, pasien lemah6) B6 (Bone): malaise2.1.8.2 Analisa Data

DataEtiologiMasalah

Data Subjektif: Klien selalu merasa haus

Data Objektif:

Turgor kulit menurun

Pengeluaran urin menurun

Membran mukosa kering

KelemahanDiare terus menerus

ketidakseimbangan antara intake dan out takekekurangan cairan dan elektrolit

Data Subjektif:

Klien tidak nafsu makanData Objektif:

Bising usus tidak hiperaktif Konjungtiva dan membran mukosa pucat

Tonus otot menurunStress yang meningkat

Produksi asam lambung meningkat

Mual muntah

Anoreksia

Intake makanan tidak adekuat

Nutrisi kurang dari kebutuhanNutrisi kurang dari kebutuhan

Data Subjektif Klien mengeluh nyeri

Data Objektif:

Suhu meningkat

Frekuensi diare yang terus menerus

kontaminasi usus dengan mikroorganismeresiko infeksi

Data Subjektif: Klien mengeluh kulit kering

Data objektif:

Gangguan pada permukaan kulit Kerusakan pada lapisan kulit

Invasi dari struktur tubuhFrekuensi BAB meningkat

Iritasi anal

Kerusakan integritas kulitKerusakan integritas kulit

Data Subjektif: Klien mengatakan bahwa dia cemas akibat diare tidak berhenti

Data Objektif

Kelemahan

Anoreksia

Gangguan pola tidurGangguan psikosial

Kurang pengetahuan

KecemasanKecemasan

Data subjektif:

Klien mengeluh kelemahan

Data objektif:

Tidak mampu beraktivitas

Frekuensi defekasi meningkat

Metabolisme meningkat

Kelemahan

Intoleransi aktivitasIntoleransi aktivitas

Data Subjektif

Klien mengungkapkan secara verbal atau dengan isyarat

Data Objektif

Perubahan autonomik dari tonus otot

Perubahan nafsu makan dan perilaku menjaga dan melindungiIritasi usus halus

Mediator inflamasi

nyeriNyeri akut

Data Subjektif:

klien mengeluh tidak nyaman

Data Objektif:

BAB terus menerusFrekuensi defekasi meningkat

Feses lunak sampai cair

Gangguan rasa nyamanGangguan rasa nyaman

2.1.8.3 Diagnosa Keperawatan

1. Kekurangan volume cairan berhubungan dengan ketidakseimbangan antara intake dan out put. 2. Nutrisi kurang dari kebutuhan berhubungan dengan mual muntah 3. Resiko tinggi infeksi berhubungan dengan kontaminasi usus dengan mikroorganisme4. Kerusakan integritas kulit berhubungan dengan iritasi yang disebabkan oleh peningkatan frekuensi BAB. 5. Kecemasan keluarga berhubungan dengan krisis situasi atau kurangnya pengetahuan.

6. Intoleransi aktivitas berhubungan dengan kelemahan

7. Nyeri akut berhubungan dengan iritasi usus halus

8. Gangguan rasa nyaman berhubungan dengan frekuensi defekasi meningkat

2.1.8.4 Intervensi dan Rasional

1. Kekurangan volume cairan berhubungan dengan ketidakseimbangan antara intake dan out put. Tujuan:kekurangan volume cairan dapat teratasi; keseimbangan elektrolit asam-basa dapat tercapaiKriteria Hasil:

Konsentrasi urin normal

Hemoglobin dan hematokrit dalam batas normal

Asupan dan pengeluaran cairan seimbang

Hidrasi baik Asupan cairan adekuat

IntervensiRasional

Mandiri: Pertahankan cairan yang masuk adekuat Pastikan hidrasi klien seimbang

Kolaborasi

Laporkan abnormalitas dari elektrolit

Berikan IV jika diperlukan

Observasi

Observasi terhadap kehilangan cairan yang tinggi elektrolit

Identifikasi faktor-faktor yang berkontribusi terhadap bertambah buruknya dehidrasi

Healt edukasi

Anjurkan pasien untuk menginformasikan bila haus Menjaga keseimbangan cairan dan elektrolit klien

Menjaga keseimbangan cairan dan elektrolit

Dapat memberikan pengobatan ynag sesuai.

Untuk mempertahankan masukan cairan

Kehilangan cairan yang tinggi elektrolit dapat memperburuk terjadinya dehidrasi

Dengan mengetahui faktor-faktor ini dapat mencegah bertambah buruknya dehidrasi

Perawat dapat memberikan intake cairan yang dibutuhkan

2. Nutrisi kurang dari kebutuhan berhubungan dengan mual muntahTujuan: menunjukkan status gizi baik

Kriteria Hasil:

Toleransi terhadap diet yang dibutuhkan

Mempertahankan massa tubuh dan berat badan dalam batas normal

Nilai laboratorium dalam batas normal

Melaporkan keadekuatan tingkat energi

IntervensiRasional

Mandiri

Buat perencanaan makan dengan pasien untuk dimasukkan ke dalam jadwal makan.

Dukung anggota keluarga untuk membawa makanan kesukaan pasien dari rumah.

Tawarkan makanan porsi besar disiang hari ketika nafsu makan tinggi

Kolaborasi

Patikan diet memenuhi kebutuhan pernafasan sesuai indikasi.

Observasi

Pastikan pola diet biasa pasien, yang disukai atau tidak disukai. Pantau masukan dan pengeluaran dan berat badan secara pariodik. Kaji turgor kulit pasien

Pantau nilai laboratorium, seperti Hb, albumin, dan kadar glukosa darah

Health Edukasi

Ajarkan metode untuk perencanaan makan

Ajarkan pasien dan keluarga tentang makanan yang bergizi dan tidak mahal Menjaga pola makan pasien sehingga pasien makan secara teratur

Pasien merasa nyaman dengan makanan yang dibawa dari rumah dan dapat meningkatkan nafsu makan pasien.

Dengan pemberian porsi yang besar dapat menjaga keadekuatan nutrisi yang masuk.

Tinggi karbohidrat, protein, dan kalori diperlukan atau dibutuhkan selama perawatan.

Untuk mendukung peningkatan nafsu makan pasien

Mengetahui keseimbangan intake dan pengeluaran asuapan makanan

Sebagai data penunjang adanya perubahan nutrisi yang kurang dari kebutuhan

Untuk dapat mengetahui tingkat kekurangan kandungan Hb, albumin, dan glukosa dalam darah

Klien terbiasa makan dengan terencana dan teratur.

Menjaga keadekuatan asupan nutrisi yang dibutuhkan.

3. Resiko tinggi infeksi berhubungan dengan kontaminasi usus dengan mikroorganismeTujuan: infeksi berkurangKriteria Hasil: nyeri berkurang

sudah tidak kemerahan

tidak ada inflamasi

IntervensiRasional

Mandiri: Bantu pasien /keluarga untuk mengidentifikasi faktor di lingkungan

Lindungi pasien terhadap kontaminasi silang

Kolaborasi:

Berikan terapi antibiotik

Observasi:

Pantau tanda dan gejala infeksi

Kaji faktor yang meningkatkan serangan infeksi

Pantau hasil laboratorium

Amati penampilan praktik higiene

Health edukasi:

Instruksikan untuk menjaga higine pribadi

Dengan mengetahui faktor, klien dan keluarga dapat melakukan pencegahan terhadap terjadinya infeksi.

Untuk menghindari infeksi yang lebih lanjut

Antibiotik dapat membantu klien mengatasi nyeri

Dapat melakukan pencegahan dini terhadap terjadinya infeksi

Dapat menghindari faktor-faktor yang mungkin dapat memperparah infeksi

Hasil laboratorium dapat menentukan sejauh mana infeksi yang telah terjadi

Perlindungan terhadap infeksi

Melindungi tubuh terhadap infeksi

4. Kerusakan integritas kulit berhubungan dengan iritasi yang disebabkan oleh peningkatan frekuensi BAB. Tujuan:

Kriteria Hasil:

IntervensiRasional

Mandiri: Bandingkan berat badan saat ini dengan berat badan ideal Selidiki faktor yang mempengaruhi asupan nutrisi klien

Pastikan keadekuatan nutrisi

Kolaborasi:

Kolaborasi untuk makanan tinggi protein, mineral dan vitamin

Periksa kadar albumin serum,volume packed cell, dan kadara transferin

Observasi:

Pantau status gizi dan asupan makananHealth edukasi:

Ajarkan anggota keluarga tentang perawatan kulit Berat badan yang kurang dari ideal dapat menyebabkan kerusakan integritas dari kulit

Dapat mempertahankan nutrisi adekuat

Nutrisi yang adekuat dibutuhkan untuk mempertahankan integritas kulit

Makanan yang tingggi gizi sangat diperlukan untuk mempertahankan gizi

Tingkat albumin dantransferin sangat dibutuhkan tubuh

Mempertahankan nutrisi adekuat Agar pasien dan keluarga bisa lebih mandiri dalam melakukan perawatan kulit

5. Kecemasan keluarga berhubungan dengan krisis situasi atau kurangnya pengetahuan.Tujuan: kecemasan dapat berkurangKriteria Hasil: Mempertahankan penampilan peran

Tidak adanya gangguan persepsi sensori

Tidak adanya manifes kecemasan secara fisik

Manifes perilaku akibat kecemasan tidak ada

IntervensiRasional

Mandiri: Dukung klien untuk mengungkapkan perasaan dan pikiran

Sediakan pengalihan melalui televisi, radio, atau medis lain

Kolaborasi

Berikan pengobatan untuk mengurangi ansietas jika dibutuhkan

Observasi

Kaji dan dokumentasikan tingkat kecemasan klien

Pahami teknik relaksasi yang telah dimiliki dan belum dimiliki di masa lalu

Health edukasi: Sediakan informasi faktual menyangkut diagnosis, perawatan, dan prognosis Agar klien dapat mengekstrenalisasi kecemasan

Mengurangi ansietas dan memperluas fokus

Mengurangi ansietas Mengetahui sejauh mana kecemasan dari klien

-- Dengan mengetahui hal-hal yang berhubungan dengan penyakitnya dapat enurunkan kecemasan klien.

6. Intoleransi aktivitas berhubungan dengan kelemahanTujuan: klien dapat melakukan kegiatan sehari-hari

Kriteria hasil:

melaporkan peningkatan tolerasnsi aktivitas

menunjukkan penurunan fisiologi intoleransi

IntervensiRasional

Mandiri: Berikan lingkungan tenang.

Prioritaskan jadwal asuhan keperawatan untuk meningkatkan istirahat

Observasi:

kaji kemampuan pasien dalam melakukan aktivitas

awasi TD, nadi, pernafasan selama dan sesudah aktivitas

Health edukasi:

Ajarkan pasien menggunakan teknik penghematan energi meningkatkan istirahat untuk menurunkan kebutuhan kebutuhan oksigen tubuh

Mempertahankan tingkat energi dengan istirahat

mempengaruhi pilihan intervensi

manifestasi kebutuhan O2 dalam aktivitas mendorong pasien melakukan banyak kegiatan dangan membatasi penyimpangan energi dan kelemahan

7. Nyeri akut b.d iritasi usus halusTujuan: menunjukkan nyeri telah berkurang

Kriteria Hasil:

Menunjukkan teknik relaksasi secara individual yang efektif untuk mencapai kenyamanan

Mempertahankan tingkat nyeri pada skala kevil

Melaporkan kesehatan fisik dan psikologisi

Mengenali faktor penyebab dan menggunakan tindakan untuk mencegah nyeri

Menggunakan tindakan mengurangi nyeri dengan analgesik dan non-analgesik secara tepat

IntervensiRasional

Mandiri

Bantu pasien untuk lebih berfokus pada aktivitas dari nyeri dengan melakukan penggalihan melalui televisi atau radio

Perhatikan bahwa lansia mengalami peningkatan sensitifitas terhadap efek analgesik opiat

Perhatikan kemungkinan interaksi obat obat dan obat penyakit pada lansia

Kolaborasi

Kolaborasi pemberian analgesik

Observasi

Minta pasien untuk menilai nyeri atau ketidak nyaman pada skala 0 10

Gunakan lembar alur nyeri

Lakukan pengkajian nyeri yang komperhensif

Health education

Instruksikan pasien untuk meminformasikan pada perawat jika pengurang nyeri kurang tercapai

Berikan informasi tetang nyeri Klien dapat mengalihkan perhatian dari nyeri

Hati-hati dalam pemberian anlgesik opiat

Hati-hati dalam pemberian obat-obatan pada lansia

Analgesik dapat digunakan untuk mengatasi nyeri

Mengetahui tingkat nyeri yang dirasakan klien Mengetahui karakteristik nyeri

Agar mengetahui nyeri secara spesifik

Perawat dapat melakukan tindakan yang tepat dalam mengatasi nyeri klien Agar pasien tidak merasa cemas

8. Gangguan rasa nyaman berhubungan dengan frekuensi BAB meningkatTujuan: klien merasa nyaman

Kriteria Hasil:

keluhan akan gangguan rasa tidak nyaman berkurang

IntervensiRasional

berikan posisi istirahat yang nyaman pada klien

berikan obat-obatan anti diare meningkatkan rasa nyaman frekuensi BAB bisa berkurang

2.1 Konstipasi

2.2.1 Definisi

Konstipasi atau sering disebut sembelit adalah kelainan pada sistem pencernaan di mana seorang manusia (atau mungkin juga pada hewan) mengalami pengerasan feses atau tinja yang berlebihan sehingga sulit untuk dibuang atau dikeluarkan dan dapat menyebabkan kesakitan yang hebat pada penderitanya. Konstipasi yang cukup hebat disebut juga dengan obstipasi. Dan obstipasi yang cukup parah dapat menjadi penyebabtimbulnya kanker usus.

Konstipasi pada lansia sangat sering terjadi akibat faktor- faktor pemicu yang menyertainya. Konstipasi bukan merupakan suatu penyakit, melainkan suatu keluhan yang muncul akibat kelainan fungsi dari kolon dan anorektal. Konstipasi atau sembelit adalah terhambatnya defekasi dari kebiasaan normal. Pengertian ini dapat diartikan sebagai defekasi yang jarang, jumlah feses yang kurang, konsistensinya keras dan kering.Pengobatan konstipasi atau sembelit secara alami dapat dilakukan dengan pengubahan pola makan menjadi lebih sehat, minum air putih sebanyaknya, meminum minuman prebiotik, atau membiasakan diri untuk buang air besar setiap hari dengan membuat jadwal buang air besar yang disebut bowel training. Sedangkan dengan cara sedikit dipaksa yang biasanya untuk penderita obstipasi, yaitu dengan mengkonsumsi obat pencahar (laksatif) (yang terkadang menyebabkan perut terasa melilit, tinja atau feses berbentuk cair, ketergantungan pada obat pencahar, bahkan pingsan) secukupnya, penghisapan tinja atau feses dengan alat khusus, terapi serat, dan pembedahan (walaupun pilihan ini cukup jarang dilakukan.Konstipasi atau sembelit adalah keluhan pada sistem pencernaan yang paling umum dan banyak ditemui di masyarakat luas. Penyebab umum konstipasi atau sembelit yang berada disekitar kita antara lain karena sedang menjalankan ibadah puasa, kekurangan cairan tubuh atau dehidrasi, menderita panas dalam, stres dalam pekerjaan, aktivitas yang padat, pengaruh hormon dalam tubuh, sedang dalam masa kehamilan, kelainan anatomis pada sistem pencernaan, gaya hidup yang buruk, efek samping akibat meminum obat tertentu (misalnya obat antidiare, analgesik, dan antasida), kekurangan asupan vitamin C, menahan rangsangan untuk buang air besar dalam jangka waktu yang lama dan seharusnya segera dikeluarkan dan dibuang, kekurangan makanan berserat, atau karena usia lanjut.

2.2.2 Etiologi

Penyebab konstipasi biasanya multifaktor, misalnya: Konstipasi sekunder (diit, kelainan anatomi, kelainan endokrin dan metabolik, kelainan syaraf, penyakit jaringan ikat, obat, dan gangguan psikologi), konstipasi fungsional (konstipasi biasa, Irritabel bowel syndrome, konstipasi dengan dilatasi kolon, konstipasi tanpa dilatasi kolon , obstruksi intestinal kronik, rectal outlet obstruction, daerah pelvis yang lemah, dan ineffective straining), dan lain-lain (diabetes melitus, hiperparatiroid, hipotiroid, keracunan timah, neuropati, Parkinson, dan skleroderma).

a. Konstipasi sekunder.

1. Pola hidup :Diet rendah serat, kurang minum, kebiasaan buang air besar yang buruk, kurang olah raga.

Pola hidup seperti diet rendah serat, kurang minum dan olahraga merupakan penyebab tersering dari konstipasi. Penyebab umum dari konstipasi adalah diit yang rendah serat, seperti terdapat pada sayuran, buah, dan biji-bijian, dan tinggi lemak seperti dalam keju, mentega, telur dan daging. Mereka yang makan makanan yang kaya serat biasanya lebih jarang yang mengalami konstipasi Diit rendah serat juga memegang peranan penting untuk timbulnya konstipasi pada usia lanjut. Mereka biasanya kurang berminat untuk makan, dan lebih senang memilih makanan cepat saji yang kadar seratnya rendah. Selain itu, berkurangnya jumlah gigi, memaksa mereka lebih suka makan makanan lunak yang sudah diproses dengan kadar serat yang rendah.Dalam keadaan normal cairan akan mengisi sebagian besar usus dan feces sehingga feces mudah dikeluarkan. Penderita konstipasi sebaiknya minum air yang cukup, kira-kira 8 liter per hari. Cairan yang mengandung kafein, seperti kopi dan kola, serta alkohol memiliki efek dehidrasi, sehingga dapat meyebabkan konstipasi. urang olahraga dapat menyebabkan terjadinya konstipasi, meskipun belum diketahui dengan pasti patogenesisnya. Sebagai contoh, konstipasi sering terjadi pada orang sakit yang melakukan istirahat yang panjang. 2. Kelainan anatomi (struktur) : fissura ani, hemoroid, striktur, dan tumor, abses perineum, megakolon.

3. Kelainan endokrin dan metaolik : hiperkalsemia, hipokalemia, hipotiroid, DM, dan kehamilan.

4. Kelainan syaraf : stroke, penyakit Hirschprung, Parkinson, sclerosis multiple, lesi sumsum tulang belakang, penyakit Chagas, disotonomia familier.

5. Kelainan jaringan ikat : skleroderma, amiloidosis, mixed connective-tissue disease.

6. Obat : antidepresan (antidepresan siklik, inhibitor MAO), logam (besi, bismuth), anti kholinergik, opioid (kodein, morfin), antasida (aluminium, senyawa kalsium), calcium channel blockers (verapamil), OAINS (ibuprofen, diclofenac), simpatomimetik (pseudoephidrine), cholestyramine dan laksan stimulans jangka panjang.

7. Gangguan psikologi (depresi).

b. Konstipasi fungsional = kontipasi simple atau temporer.

1. Konstipasi biasa : akibat menahan keinginan defekasi

2. Irritabel bowel syndrome. Beberapa penderita IBS mengalami spasme pada colon yang akan mempengaruhi peristaltik usus dan proses pengeluaran feces. Konstipasi dan diare muncul bergantian, kram perut dan kembung merupakan gejala yang paling sering muncul.

3. Konstipasi dengan dilatasi kolon : idiopathic megacolon or megarektum

4. Konstipasi tanpa dilatasi kolon : idiopathic slow transit constipation

5. Obstruksi intestinal kronik.

6. Rectal outlet obstruction : anismus, tukak rectal soliter, intusesepsi.

7. Daerah pelvis yang lemah : descending perineum, rectocele.

8. Mengejan yang kurang efektif (ineffective straining)

C. Penyebab lain1. Diabetes mellitus

2. Hiperparatiroid

3. Hipotiroid

4. Keracunan timah (lead poisoning)

5. Neuropati

6. Penyakit Parkinson

7. Skleroderma

8. Idiopatik 9. Transit kolon yang lambat, pseudo-obstruksi kronik.(ipd)2.2.3 Patofisiologi

Kolon mempunyai fungsi menerima bahan buangan dari ileum, kemudian mencampur, melakukan fermentasi, dan memilah karbohidrat yang tidak diserap, serta memadatkannya menjadi tinja. Fungsi ini dilaksanakan dengan berbagai mekanisme gerakan yang sangat kompleks. Pada keadaan normal kolon harus dikosongkan sekali dalam 24 jam secara teratur.). Diduga pergerakan tinja dari bagian proksimal kolon sampai ke daerah rektosigmoid terjadi beberapa kali sehari, lewat gelombang khusus yang mempunyai amplitudo tinggi dan tekanan yang berlangsung lama. Gerakan ini diduga dikontrol oleh pusat yang berada di batang otak, dan telah dilatih sejak anak-anak.Proses sekresi di saluran cerna mungkin dapat megalami gangguan, yaitu kesulitan atau hambatan pasase bolus di kolon atau rektum, sehingga timbul kesulitan defekasi atau timbul obstipasi. Gangguan pasase bolus dapat diakibatkan oleh suatu penyakit atau dapat karena kelainan psikoneuorosis. Yang termasuk gangguan pasase bolus oleh suatu penyakit yaitu disebabkan oleh mikroorganisme (parasit, bakteri, virus), kelainan organ, misalnya tumor baik jinak maupun ganas, pasca bedah di salah satu bagian saluran cerna (pasca gastrektomi, pasca kolesistektomi). Untuk mengetahui bagaimana terjadinya konstipasi, perlu diingat kembali bagaimana mekanisme kerja kolon. Begitu makanan masuk ke dalam kolon, kolon akan menyerap air dan membentuk bahan buangan sisa makanan, atau tinja. Kontraksi otot kolon akan mendorong tinja ini ke arah rektum. Begitu mencapai rektum, tinja akan berbentuk padat karena sebagian besar airnya telah diserap. Tinja yang keras dan kering pada konstipasi terjadi akibat kolon menyerap terlalu anyak air. Hal ini terjadi karena kontraksi otot kolon terlalu perlahan-lahan dan malas, menyebabkan tinja bergerak ke arah kolon terlalu lama.Konstipasi umumnya terjadi karena kelainan pada transit dalam kolon atau pada fungsi anorektal sebagai akibat dari gangguan motilitas primer, penggunaan obat-obat tertentu atau berkaitan dengan sejumlah besar penyakit sistemik yang mempengaruhi traktus gastrointestinal. Konstipasi dapat timbul dari adanya defek pengisian maupun pengosongan rektum. Pengisian rektum yang tidak sempurna terjadi bila peristaltik kolon tidak efektif (misalnya, pada kasus hipotiroidisme atau pemakaian opium, dan bila ada obstruksi usus besar yang disebabkan oleh kelainan struktur atau karena penyakit hirschprung). Statis tinja di kolon menyebabkan proses pengeringan tinja yang berlebihan dan kegagalan untuk memulai reflek dari rektum yang normalnya akan memicu evakuasi. Pengosongan rektum melalui evakuasi spontan tergantung pada reflek defekasi yang dicetuskan oleh reseptor tekanan pada otot-otot rektum, serabut-serabut aferen dan eferen dari tulang belakang bagian sakrum atau otot-otot perut dan dasar panggul. Kelainan pada relaksasi sfingter ani juga bisa menyebabkan retensi tinja.

Konstipasi cenderung menetap dengan sendirinya, apapun penyebabnya. Tinja yang besar dan keras di dalam rektum menjadi sulit dan bahkan sakit bila dikeluarkan, jadi lebih sering terjadi retensi dan terbentuklah suatu lingkaran setan. Distensi rektum dan kolon mengurangi sensitifitas refleks defekasi dan efektivitas peristaltik. Akhirnya, cairan dari kolon proksimal dapat menapis disekitar tinja yang keras dan keluar dari rektum tanpa terasa. Gerakan usus yang tidak disengaja (encopresis) mungkin keliru dengan diare.

Akibat dari konstipasi, sebagaimana diketahui, fungsi kolon di antaranya melakukan absorpsi cairan elektrolit, zat-zat organik misalnya glukose dan air, hal ini berjalan terus sampai di kolon descendens. Pada seseorang yang mengalami konstipasi, sebagai akibat dari absorpsi cairan yang terus berlangsung, maka tinja akan menjadi lebih padat dan mengeras. Tinja yang keras dan padat menyebabkan makin susahnya defekasi, sehingga akan menimbulkan haemorrhoid.Sisa-sisa protein di dalam makanan biasanya dipecahkan di dalam kolon dalam bentuk indol, skatol, fenol, kresol dan hydrogen sulfide. Sehingga akan memberikan bau yang khas pada tinja. Pada konstipasi juga akan terjadi absorpsi zat-zat tersebut terutama indol dan skatol, sehingga akan terjadi intestinal toksemia. Bila terjadi intestinal toksemia maka pada penderita dengan sirhosis hepatis merupakan bahaya. Pada kolon stasis dan adanya pemecahan urea oleh bakteri mungkin akan mempercepat timbulnya hepatik encepalopati pada penderita sirhosis hepatis.

2.2.4 Manifestasi Klinis

Penderita dapat juga tanpa keluhan sama sekali, atau mempunyai keluhan lain seperti : perut kembung, nyeri waktu defekasi, rectal bleeding (perdarahan rektum), diare spurious (sedikit-sedikit), dan nyeri pinggang bagian bawah (LBP).

Penderita biasanya mengeluh beberapa hari tak dapat defekasi dan kalau defekasi selalu susah. Tinja yang keluar keras dan kehitam-hitaman. Perut selalu dirasa penuh serta dirasa mendesak keatas, kembung, berbunyi,mual-mual. Rasa mulas di perut kiri pada daerah sigmoid dan kolon desendens. Keluhan lain yang sering dirasakan ialah mulut rasa pahit, lidah kering, kepala pusing, nafsu makan menurun. Bilamana konstipasi berlangsung lama, maka keluhan tersebut diatas makin bertambah berat, bahkan sampai timbulnya gejala obstruksi intestinal.

Gejala dan tanda akan berbeda antara seseorang dengan seseorang yang lain, karena pola makan, hormon,gaya hidup dan bentuk usus besar setiap orang berbeda-beda, tetapi biasanya gejala dan tanda yang umum ditemukan pada sebagian besar atau terkadang beberapa penderitanya adalah sebagai berikut:

Perut terasa begah, penuh dan tidak plong, sedikit lebih panas daripada biasanya, nyeri dan mulas, membesar dan mengeras sehingga terkadang harus memakai baju yang ukurannya lebih besar untuk menutupinya.

Tubuh tidak fit, tidak nyaman, lesu, cepat lelah, dan terasa berat sehingga malas mengerjakan sesuatu bahkan terkadang sering mengantuk.

Jantung sering berdebar-debar sehingga cepat emosi yang mengakibatkan stres sehingga rentan sakit kepala dan bahkan demam Aktivitas sehari-hari terganggu karena menjadi kurang percaya diri, tidak bersemangat, dan tubuh terasa terbebani yang mengakibatkan kualitas dan produktivitas kerja menurun.

Terkadang pernapasan menjadi sesak karena volume perut untuk bernapas berkurang.

Tinja atau feses lebih keras daripada biasanya, lebih panas suhunya daripada biasanya, berwarna lebih gelap daripada biasanya, lebih kering daripada biasanya, lebih berbau busuk daripada biasanya dan lebih berbentuk bulat-bulat kecil.

Pada saat buang air besar feses atau tinja sulit dikeluarkan atau dibuang, tubuh berkeringat dingin, dan terkadang harus mengejan ataupun menekan-nekan perut terlebih dahulu supaya dapat mengeluarkan dan membuang tinja (bahkan sampai mengalami ambeien atau wasir).

Bagian anus atau dubur terasa penuh, tidak plong, dan terganjal sesuatu disertai sakit akibat bergesekan dengan tinja atau feses yang kering dan keras atau karena mengalami ambeien atau wasir sehingga pada saat duduk terasa tidak nyaman.

Lebih sering buang angin atau kentut yang berbau lebih busuk daripada biasanya.

Usus kurang elastis (biasanya karena mengalami kehamilan atau usia lanjut), berbunyi saat air diserap usus, terasa seperti ada yang mengganjal, dan gerakannya lebih lambat daripada biasanya.

Menurunnya frekwensi buang air besar, dan meningkatnya waktu buang air besar (biasanya buang air besar menjadi 3 hari sekali atau lebih).

Sedangkan untuk konstipasi yang kronis atau obstipasi, gejala pada penderitanya tidak terlalu berbeda hanya saja sedikit lebih parah yaitu:

Perut terlihat seperti sedang hamil dan terasa sangat mulas.

Tinja sangat keras dan berbentuk bulat-bulat kecil.

Rentan terkena ambeien karena sering mengejan.

Sering mengantuk dan terkadang tertidur.

Frekwensi buang air besar dapat mencapai berminggu-minggu.

Tubuh sering terasa panas, lemas dan berat.

Sering kurang percaya diri dan terkadang ingin menyendiri.

Tetap merasa lapar tapi ketika makan akan lebih cepat kenyang (apalagi ketika hamil perut akan terasa mulas) karena ruang dalam perut berkurang.

Mengalami sakit kepala yang hebat dan terkadang mual bahkan muntah.

Setiap saat anus atau dubur terasa penuh, tidak plong, dan terganjal sesuatu (bahkan setelah buang air besar)

2.2.5 Pemeriksaan Diagnostik

a. Pemeriksaan laboratorium Perlu diperhatikan warna, bentuk, besarnya dan konsistensi dari masa fekal. Pemeriksaan kimia darah dapat dipakai untuk menyingkirkan kelainan metabolik sebagai penyebab konstipasi, seperti : hipokalemia dan hiperkalsemia. Pemeriksaan darah lengkap dapat menunjukkan adanya anemia akibat perdarahan per anum (gross atau occult). Tes fungsi tiroid dapat digunakan untuk mendiagnosis adanya hipotiroid.b. Pemeriksaan radiologyFoto polos abdomen (berdiri dan berbaring) : dapat menunjukkan jumlah tinja dalam kolon penderita. Dengan demikian diagnosis banding antara : fecal impaction, obstruksi usus, dan fecalith dapat dibuat. Diagnosis adanya fecalith penting untuk dipastikan karena kemungkinan terjadinya komplikasi stercoral ulcers, yang dapat menimbulkan perforasi kolon dapat terjadi setiap saat. Gastropati diabetik, seperti halnya fecal impaction, dapat timbul pada penderita neuropati diabetik. Sisa barium (sesudah pemeriksaan barium enemas) dapat juga tampak pada foto polos abdomen.Skleroderma dan penyakit jaringan ikat yang lain, dapat disertai gangguan motorik yang dapat menutupi gejala-gejala obstruksi kolon pada pemeriksaan foto polos abdomen Myxedema ileus dapat terjadi akibat hipotiroid.c. Rektosigmoidoskopi

Perlu dikerjakan dan diperhatikan membran mukosa, untuk memperhatikan ada tidaknya tanda-tanda kataral proktosigmoiditis dan melanosis koli. Pada penderita yang biasa mempergunakan laksatif atau terlalu sering melakukan lavement, maka terlihat tanda-tanda inflamasi yang ringan yaitu mukosa membran terlihat kuning kecoklat-coklatan. Sering terlihat bahwa sigmoid mengalami dilatasi, sehingga instrument dapat dengan mudah masuk ke sigmoid.Pemeriksaan ekstensif yang lebih teliti pada penderita konstipasi dapat dilakukan secara poliklinik, biasanya baru dikerjakan bila keluhan berlangsung lebih dari 3 6 bulan, dan pengobatan medik tidak ada hasilnya.4,5,10. Pemeriksaan ini dapat dilakukan untuk melihat baik anatomi (barium enema, proktosigmoidoskopi, kolonoskopi) maupun fisiologi (colonic transit study, defecography, manometry, electromyography) 4,5,6,9,10

Kolonoskopi atau sigmoidoskopi fleksibel dapat memeperlihatkan melanosis koli sebagai bercak berwarna hitam coklat pada mukosa usus yang terjadi akibat penggunaan preparat laksatif antrakuinon secara kronik. Tidak adanya haustra pada endoskopi atau barium enema menunjukkan kolon katartik akibat penyalahgunaan preparat laksatif. Barium enema juga dapat memperlihatkan lesi obstruktif kolon, penyakit mega kolon atau mega rektum, dan pada penyakit hirschsprung akan menunjukkan segmen usus yang mengalami denervasi serta memperlihatkan gambaran yang khas dengan dilatasi segmen kolon yang proksimal. Pada kasus-kasus seperti ini, biopsi rektum dapat dilakukan untuk menunjukkan tidak adanya neuron.d. Anoscopy/Proctoscopy pemeriksaan ini dapat dilakukan secara rutin pada setiap penderita konstipasi untuk melihat adanya : fisura ani, tukak, hemoroid, dan keganasan lokal anorektal.

e. Digital disimpaction (disimpaksi dengan jari)Dengan menggunakan sarung tangan yang telah di lubrikasi, tinja yang telah menekan daerah anorektal bawah selama beberapa lama dapat dilepaskan.

2.2.6 Penatalaksanaan

Pada prinsipnya untuk merawat penderita konstipasi ialah :1. Harus dicari sebab-sebabnya.2. Memberi pendidikan atau pengertian kepada penderita, agar dapat melakukan defekasi secara alamiah.3. Menghentikan kebiasaan pemakaian laksatif dan enema.4. Mengembalikan dan membiasakan agar dapat defekasi sendiri tanpa obat-obatan.

Oleh karena itu perawatan konstipasi untuk tiap penderita tidak selalu sama, dan harus dicari penyebabnya. Memberi penerangan kepada penderita, agar supaya secara teratur pada waktu-waktu yang tertentu melakukan defekasi.Perhatian terhadap pengobatan yang spesifik seyogyanya lebih ditujukan pada evakuasi dari tinja, dibanding meningkatkan gerakan usus. Konsultasi dengan ahli bedah sebaiknya segera dikerjakan bila ada dugaan obstruksi intestinal atau volvulus (Holson 2001).Penanganan konstipasi harus disesuaikan menurut keadaan masing-masing pasien dengan memperhitungkan lama dan intensitas konstipasi, faktor-faktor kontribusi yang potensial, usia pasien dan harapan pasien.1. PERUBAHAN GAYA HIDUPa. DietMakanan berserat, baik yang mudah larut maupun yang sulit larut, merupakan bagian dari buah-buahan, sayuran, dan biji-bijian, yang tidak dapat dicerna oleh tubuh. Makanan berserat yang mudah larut akan cepat melarut dalam air dan membentuk bahan gel dalam usus. Sebaliknya makanan berserat yang tidak larut, akan melewati usus tanpa mengalami perubahan Bahan serat yang berbentuk besar (bulk) dan lunak ini akan mencegah terjadinya tinja yang keras dan kering yang lebih sulit melewati usus.Rata-rata orang Amerika makan 5 20 gram makanan berserat setiap harinya, lebih sedikit dibanding jumlah 20 35 gram yang dianjurkan oleh the American Dietetic Association. Baik anak-anak maupun orang dewasa makan terlalu banyak makanan yang sudah dibersihkan dan diproses, di mana serat alamiahnya sudah dibuang. Terapi inisial biasanya berupa diet dengan penekanan pada peningkatan asupan serat makanan. Banyak pasien dengan konstipasi memperlihatkan responnya terhadap peningkatan asupan serat makanan hingga mencapaijumlah antara 20-30 gram/hari. Suplementasi serat dapat meningkatkan berat tinja serta frekuensi defekasi dan menurunkan waktu transit gastrointestinal. Efek serat yang menghasilkan massa dalam kotoran dapat berhubungan dengan peningkatan retensi air maupun dengan proliferasi bakteri kolon yang memproduksi gas di dalam tinja. Suplementasi serat bukan terapi yang tepat bagi pasien dengan lesi obstruktif traktus gastrointestinal atau bagi pasien penyakit megakolon atau megarektum.Dianjurkan makanan yang banyak mengandung sayur-sayuran, buah-buahan, yang banyak mengandung selulosa. Selulosa yang dimakan susah dicerna, sebab didalam badan kita tidak mempunyai enzim selulosa. Jadi selulosa berguna untuk memperlancar defekasi.

b. Banyak minum dan olah ragaCairan seperti air dan jus, menambah jumlah air yang masuk ke dalam kolon dan memperbesar bentuk tinja, dan membuat gerakan usus menjadi lebih per-lahan-lahan dan lebih mudah. Penderita yang mengalami masalah konstipasi, seyogyanya minum cukup air setiap harinya, sekitar 8 gelas perhari. (suyono)Cairan lain seperti kopi dan soft drinks, yang mengandung kafein, tampaknya mempunyai efek dehidrasi.Kurang olah raga dapat menimbulkan konstipasi, tanpa diketahui penyebab sebenarnya. Sebagai contoh, konstipasi sering terjadi pada penderita setelah mengalami kecelakaan atau pada saat penderita diharuskan tirah baring dalam waktu yang lama karena penyakitnya.2. PEMBERIAN OBAT

Pengobatan utama adalah pemberian diit tinggi serat. Bulking agents merupakan pengobatan lini berikutnya. Pemberian klisma dapat dikerjakan untuk membantu melakukan evakuasi tinja secara total. Hindari pemakaian iritan atau perangsang periltatik. Pemakaian obat-obat ini dalam jangka panjang pernah dilaporkan dapat menimbulkan kerusakan pada myenteric plexus, yang selanjutnya justru akan mengganggu gerakan usus.

a. LaksansSebagian besar penderita dengan konstipasi ringan biasanya tidak membutuhkan pemberian laksans. Namun bagi mereka yang telah melakukan perubahan gaya hidup, tetapi masih tetap mengalami konstipasi, pemberian laksans dan atau klisma untuk jangka waktu tertentu dapat dipertimbangkan. Pengobatan ini dapat menolong sementara untuk mengatasi konstipasi yang telah berlangsung lama akibat usus yang malas. Pada anak-anak, pengobatan laksans jangka pendek, untuk merangsang supaya usus mau bergerak secara teratur, juga dapat dipakai untuk mencegah konstipasi. Laksans dapat diberikan per oral, dalam bentuk cairan, tablet, bubuk. Ada beberapa macam cara kerjanya.b. Bulk forming agents / hydrophilicDigunakan untuk meningkatkan masa tinja, hingga akan merangsang terjadinya perilstatik. Bahan ini biasanya cukup aman, tetapi dapat mengganggu penyerapan obat lain. Laksans ini juga dikenal dengan nama fiber supplements, dan harus diminum dengan air. Dalam usus bahan ini akan menyerap air, dan membuat tinja menjadi lebih lunak. Beberapa contoh : Psyllium (Metamucil, Fiberall) Methylcellulose (Citrucel) Ispaghula (Mucofalk) Dietary brandc. Emollients / softeners / sufactant / wetting agents Menurunkan tekanan permukaan tinja, membantu penyampuran bahan cairan dan lemak, sehingga dapat melunakkan tinja. Pelunak tinja (stool softeners) dapat melembabkan tinja, dan menghambat terjadinya dehidrasi. Laksans ini banyak dianjurkan pada penderita setelah melahirkan atau pasca bedah Beberapa contoh : Docusate (Colace, Surfak) Mineral oil Polaxalkod. Emollient stool softeners in combination with stimulants / irritant Emollient stool softeners menyebabkan tinja menjadi lunak. Stimulan meningkatkan aktivitas perilstatik saluran cerna, menimbulkan kontraksi otot yang teratur (rhythmic). Beberapa penelitian menunjukkan bahwa fenolftalen, yang dikandung dalam beberapa laksans stimulans, ternyata dapat meningkatkan resiko kanker. FDA telah melakukan pelarangan penjualan bebas produk yang mengandung bahan fenolftalen ini. Sebagian besar produsen laksans saat ini telah mulai mengganti fenolftalen dengan bahan yang lebih aman. Beberapa contoh : Docusate sodium and casanthranol combination (Peri-Colace, Diocto C, Silace-C) Bisacodyl (Dulcolax) Brand names include Correctol, Senna, Purge, Feen-A-Mint, and Senokot. e. Osmotic laxativesMempunyai efek menahan cairan dalam usus, osmosis, atau mempengaruhi pola distribusi air dalam tinja. Laksans jenis ini mempunyai kemampuan seperi spons, menarik air ke dalam kolon, sehingga tinja mudah melewati usus. Hyperosmolar laxatives: Polyethylene glycol solution (Miralax) Lactulose (Cephulac, Cholac, Constilac, Duphalac, Lactulax) Sorbitol GlycerineSaline laxatives : Magnesium sulfate Magnesium hydroxide (Phillips' Milk of Magnesia) Sodium phosphate (Fleet enema) Magnesium phosphatePenderita yang sudah tergantung pada pemakaian laksans ini, sebaiknya dianjurkan untuk menghentikan obat ini secara perlahan-lahan. Pada sebagian besar penderita, biasanya kemampuan untuk kontraksi kolon dapat dipulihkan kembali secara alamiah, dengan memperbaiki penyebab konstipasi tersebut.3. PENGOBATAN LAINPengobatan spesifik terhadap terhadap penyebab konstipasi, juga dapat dikerjakan tergantung apakah penyebabnya dapat dikoreksi atau tidak. Sebagai contoh, penghentian obat yang menimbulkan konstipasi, atau tindakan bedah untuk mengoreksi ada tidaknya kelainan anorektal, seperti prolapsus rekti.a. ProkinetikObat-obat prokinetik telah dicoba untuk pengobatan konstipasi, tetapi belum banyak publikasi yang menunjukkan efektivitasnya. Obat prokinetik (seperti : cisapride dan metoclopramide) merupakan agonis 5HT4 dan antagonis 5HT3. Cisapride telah dilaporkan dapat memperbaiki keluhan penyakit refluks gastroesofagus, namun pada konstipasi belum banyak laporan yang ditulis.Tegaserod, merupakan agonis parsial 5-HT4, dapat mempercepat transit orosekal (tanpa mempengaruhi pengosongan lambung) dan mempunyai tendensi untuk mempercepat transit kolon. Dalam uji klinik fase III, tegaserod 12 mg/hari, menghasilkan peningkatan kelompok Irritabel bowel syndrome tipe konstipasi yang mencapai tujuan utama hilangnya keluhan penderita. Efek sekunder yang ditemukan termasuk antara lain perbaikan dalam konstipasi, nyeri sepanjang hari, dan rasa kembung.b. Analog prostaglandinAnalog prostaglandin (misoprostil) dapat meningkatkan produksi PGE2 dan merangsang motilitas saluran cerna bagian bawah.c. Klisma dan supositoriaBahan tertentu dapat dimasukkan ke dalam anus untuk merangsang kontraksi dengan cara menimbulkan distensi atau lewat pengaruh efek kimia, untuk melunakkan tinja. Kerusakan mukosa rektum yang berat dapat terjadi akibat ekstravasasi larutan klisma ke dalam lapisan submukosa.Beberapa cara yang dapat dipakai : Klisma dengan PZ atau air biasa Na-fosfat hipertonik Gliserin supositori Bisacodyl supositorid. BiofeedbackPenderita dengan konstipasi kronik akibat disfungsi anorektal dapat dicoba dengan pengobatan biofeedback untuk mengembalikan otot yang mengendalikan gerakan usus. Biofeedback menggunakan sensor untuk memonitor aktivitas otot yang pada saat yang sama dapat dilihat di layar komputer sehingga fungsi tubuh dapat diikuti dengan lebih akurat. Seorang ahli kesehatan yang professional, dapat menggunakan alat ini untuk menolong penderita mempelajari bagaimana cara menggunakan otot tersebut.Dalam penelitian Houghton dan kawan-kawan (2002) ditemukan bahwa emosi dapat mempengaruhi persepsi dan distensi rektal pada penderita IBS. Juga dapat ditunjukkan bahwa pikiran mempunyai peranan yang sangat penting dalam modulasi faal saluran cerna.e. Operasi Tindakan bedah (subtotal colectomy dengan ileo-ractal anastomosis) hanya dicadangkan pada penderita dengan keluhan yang berat akibat kolon yang tidak berfungsi sama sekali (colonic inertia). Namun tindakan ini harus dipertimbangkan sungguh-sungguh, karena komplikasinya cukup banyak seperti : nyeri perut dan diare.2.2.7 Komplikasi

Komplikasi yang terjadi:

Fisura ani

Fecal impaction Obstruksi usus Fecal incontinence Ulserasi stercoral Megakolon Volvulus Prolaps rectum Retensi urin Syncope2.2.8 Asuhan Keperawatan

2.2.8.1 Pengkajian

PengkajianMeliputi:1. Biodata : Nama ,umur, sex, alamat, suku, bangsa, pendidikan, pekerjaanUmur: seseorang dengan umur di atas 40 tahun (dapat dikategorikan lansia) mulai mengalami penurunan fungsi organ tubuh (degenerasi), salah satunya adalah penurunan fungsi saraf yang mengatur motilitas usus. Fungsi motilitas usus dan kolon mulai berkurang pada lansia sehingga lansia sering kali mengalami konstipasi.Sex: pada umumnya, lansia wanita lebih sering mengalami konstipasi akibat dari kandungan lemak yang lebih banyak pada wanita.

Suku bangsa: kebiasaan di suatu daerah, terutama pada pola makannya juga mempengaruhi terhadap timbulnya konstipasi. Seperti pada masyarakat padang yang makanan khasnya daging dan santan dengan kandungan serat rendah, mereka lebih berpotensi mengalami konstipasi.Pendidikan: tingkat pendidikan juga mempunyai pengaruh pada kejadian konstipasi. Seseorang yang mempunyai pengetahuan tentang makanan yang sehat, maka mereka akan berusaha mengkonsumsi makanan yang tinggi serat untuk mencegah terjadinya konstipasi.Pekerjaan: pekerjaan dengan tingkat stress yang tinggi juga dapat memicu timbulnya konstipasi, karena seseorang dengan tingkat stress yang tinggi cenderung melampiaskan dengan makan makanan yang memicu timbulnya kostipasi.2. Riwayat Penyakit Sekarang : sulit BAB, perut terasa begah 3. Keluhan utama : kesulitan BAB4. Riwayat Penyakit dahulu: CA kolon, IBS, jantung5. Riwayat penyakit keluarga : pada umumnya, konstipasi bukan penyakit herediter6. Pola Kebiasaan:a. Pola NutrisiKlien makan makanan kurang serat.b. Pola Tidur/ Istirahat

Klien mengeluh tidak bisa tidur dan sering terjaga di malam hari karena perasaan tidak nyaman.c. Pola aktivitas

Klien merasa aktivitasnya terbatas akibat dari ketidak nyamanan pada area abdomen yang penuh dengan kotoran yang sulit dikeluarkan.d. Pola eliminasi

Sulit BAB dan keras. Perut terasa begahe. Pola koping

Pola koping klien kurang adekuat f. Konsep diri : -7. Pemeriksaan Fisika. B1 (Breath) : sesak napas, RR meningkat, adanya penggunaan otot bantu pernafasan inspirasi.b. B2 (Blood) : denyut jantung meningkat, TD meningkat, tachycardi, hipoksia (dapat terjadi pada klien dengan riwayat jantung)c. B3 (Brain) : nyeri pada area rektald. B4 (Bladder) : -e. B5 (Bowel) : nafsu makan turun, BB turun, pasien lemahf. B6 (Bone): malaise2.2.8.2 Analisa Data

DataEtiologiMasalah

Data Subjektif: Klien tidak nafsu makanData Objektif:

Bising usus tidak terdengar Konjungtiva dan membran mukosa pucat

Tonus otot menurunSulit BAB

Perut terasa begah/ penuh

Nafsu makan menurun

Menurunnya intake makananNutrisi kurang dari kebutuhan

Data Subjektif

Klien mengungkapkan secara verbal atau dengan isyarat

Data Objektif

Perubahan autonomik dari tonus otot

Perubahan nafsu makan dan perilaku menjaga dan melindungikonsistensi tinja yang keras

dipaksa keluar dari anus

Perlukaan pada analNyeri

Data Subjektif

Klien mengeluh nyeri pada bagian-bagian tubuh tertentu

Data objektif

Suhu meningkatKonsistensi BAB yang keras keluar dengan pengejanan yang kuat

Perlukaan pada analResiko infeksi

Data Subjektif: klien mengeluh sesakData obyektif: RR meningkat, adanya otot bantu napas saat inspirasi

Pengejanan yang berlebihan sehingga meningkatkan tekanan area torak ( menekan paru- paruKetidakefektifan pola nafas

2.2.8.3 Diagnosa Keperawatan

1. Nutrisi kurang dari kebutuhan b.d menurunnya intake makanan

2. Resiko infeksi b.d perlukaan pada anal

3. Nyeri b.d perlukaan pada anal4. Ketidakefektifan pola napas b.d peningkatan tekanan area torak2.2.8.4 Intervensi dan Rasional

1. Nutrisi kurang dari kebutuhan b.d menurunnya intake makanan

Tujuan: menunjukkan status gizi baikKriteria Hasil: Toleransi terhadap diet yang dibutuhkan

Mempertahankan massa tubuh dan berat badan dalam batas normal

Nilai laboratorium dalam batas normal

Melaporkan keadekuatan tingkat energiIntervensiRasional

Mandiri Buat perencanaan makan dengan pasien untuk dimasukkan ke dalam jadwal makan.

Dukung anggota keluarga untuk membawa makanan kesukaan pasien dari rumah.

Tawarkan makanan porsi besar disiang hari ketika nafsu makan tinggi

Kolaborasi

Patikan diet memenuhi kebutuhan pernafasan sesuai indikasi.

Observasi

Pastikan pola diet biasa pasien, yang disukai atau tidak disukai. Pantau masukan dan pengeluaran dan berat badan secara pariodik. Kaji turgor kulit pasien

Pantau nilai laboratorium, seperti Hb, albumin, dan kadar glukosa darah

Health Edukasi

Ajarkan metode untuk perencanaan makan Ajarkan pasien dan keluarga tentang makanan yang bergizi dan tidak mahal Menjaga pola makan pasien sehingga pasien makan secara teratur

Pasien merasa nyaman dengan makanan yang dibawa dari rumah dan dapat meningkatkan nafsu makan pasien.

Dengan pemberian porsi yang besar dapat menjaga keadekuatan nutrisi yang masuk.

Tinggi karbohidrat, protein, dan kalori diperlukan atau dibutuhkan selama perawatan.

Untuk mendukung peningkatan nafsu makan pasien

Mengetahui keseimbangan intake dan pengeluaran asuapan makanan

Sebagai data penunjang adanya perubahan nutrisi yang kurang dari kebutuhan

Untuk dapat mengetahui tingkat kekurangan kandungan Hb, albumin, dan glukosa dalam darah

Klien terbiasa makan dengan terencana dan teratur. Menjaga keadekuatan asupan nutrisi yang dibutuhkan.

2.Resiko infeksi b.d perlukaan pada anal

Tujuan: Faktor resiko infeksi akan hilangKriteria Hasil: Terbebas dari tanda atau gejala infeksi

Menunjukkan hygiene pribadi yang adekuat

Mengindikasikan status gastrointestinal pernapasan genitorinaria dan imun dalam batas normal

IntervensiRasional

Mandiri Bantu pasien atau keluarga untuk mengidentifikasi faktor di lingkungan

Lindungi pasien terhadap kontaminasi silang

Kolaborasi

Berikan terapi antibiotik

Observasi

Pantau tanda atau gejala infeksi

Kaji faktor yang meningkatkan serangan infeksi

Pantau hasil laboratorium

Health edukasi

Instruksikan untuk menjaga higine pribadi Dapat melakukan pencegahan sebelum terjadi infeksi lebih lanjut

Agar tidak memperparah terjadinya infeksi

Pemberian antibiotik dapat mengurangi infeksi

Dapat melakukan pencegahan dini terhadap terjadinya infeksi

Dapat menghindari faktor-faktor yang mungkin dapat memperparah infeksi

Hasil laboratorium dapat menentukan sejauh mana infeksi yang telah terjadi

Perlindungan terhadap infeksi

3. Nyeri b.d perlukaan pada anal

Tujuan: menunjukkan nyeri telah berkurang Kriteria Hasil:

Menunjukkan teknik relaksasi secara individual yang efektif untuk mencapai kenyamanan

Mempertahankan tingkat nyeri pada skala kevil

Melaporkan kesehatan fisik dan psikologisi

Mengenali faktor penyebab dan menggunakan tindakan untuk mencegah nyeri

Menggunakan tindakan mengurangi nyeri dengan analgesik dan non-analgesik secara tepat

IntervensiRasional

Mandiri

Bantu pasien untuk lebih berfokus pada aktivitas dari nyeri dengan melakukan penggalihan melalui televisi atau radio

Perhatikan bahwa lansia mengalami peningkatan sensitifitas terhadap efek analgesik opiat

Perhatikan kemungkinan interaksi obat obat dan obat penyakit pada lansia

Kolaborasi

Kolaborasi pemberian analgesik

Observasi

Minta pasien untuk menilai nyeri atau ketidak nyaman pada skala 0 10

Gunakan lembar alur nyeri

Lakukan pengkajian nyeri yang komperhensif

Health education

Instruksikan pasien untuk meminformasikan pada perawat jika pengurang nyeri kurang tercapai

Berikan informasi tetang nyeri

Klien dapat mengalihkan perhatian dari nyeri Hati-hati dalam pemberian anlgesik opiat

Hati-hati dalam pemberian obat-obatan pada lansia

Analgesik dapat digunakan untuk mengatasi nyeri Mengetahui tingkat nyeri yang dirasakan klien

Mengetahui karakteristik nyeri

Agar mngetahui nyeri secara spesifik

Perawat dapat melakukan tindakan yang tepat dalam mengatasi nyeri klien

Agar pasien tidak merasa cemas

BAB IV

PENUTUPAN

4.1 Kesimpulan

4.2 Saran


Recommended