Home >Documents >10d. PMP KIM-minat SMA.pdf

10d. PMP KIM-minat SMA.pdf

Date post:07-Aug-2018
Category:
View:221 times
Download:0 times
Share this document with a friend
Transcript:
  • 8/20/2019 10d. PMP KIM-minat SMA.pdf

    1/60

    -947-

    D. KIMIA

    BAB IPENDAHULUAN

    A.  Latar Belakang

    Kurikulum 2013 sudah diimplementasikan secara bertahap dan terbataspada tahun pelajaran 2013/2014 di sejumlah satuan pendidikan meliputi

    SD, SMP, SMA, dan SMK. Kurikulum 2013 bertujuan untukmempersiapkan manusia Indonesia agar memiliki kemampuan hidupsebagai pribadi dan warga negara yang beriman, produktif, kreatif, inovatif,

    dan afektif serta mampu berkontribusi pada kehidupan bermasyarakat,berbangsa, bernegara, dan peradaban dunia. Dalam rangka mewujudkan

    manusia Indonesia yang beriman, produktif, kreatif, inovatif, dan afektifmaka dalam Permendikbud tentang Standar Proses dinyatakan bahwa

    proses pembelajaran pada satuan pendidikan diselenggarakan secarainteraktif, inspiratif, menyenangkan, menantang, memotivasi peserta didikuntuk berpartisipasi aktif, serta memberikan ruang yang cukup bagiprakarsa, kreativitas, dan kemandirian sesuai dengan bakat, minat, danperkembangan fisik serta psikologis peserta didik. Pembelajaran diarahkanuntuk mendorong peserta didik mencari tahu dari berbagai sumberobservasi, mampu merumuskan masalah (menanya) bukan hanyamenyelesaikan masalah. Di samping itu pembelajaran diarahkan untukmelatih peserta didik berfikir analitis dalam pengambilan keputusan bukanberfikir mekanistis (rutin) serta mampu bekerjasama dan berkolaborasidalam menyelesaikan masalah.

    Sehubungan dengan itu, Kurikulum 2013 menerapkan pendekatan ilmiah(saintifik) dalam pembelajaran dan penilaian otentik yang menggunakanprinsip penilaian sebagai bagian dari pembelajaran. Pendekatan saintifik

    dalam pembelajaran perlu diperkuat dengan menerapkan modelpembelajaran berbasis penyingkapan/penelitian (discovery / inquirylearning ). Untuk mendorong kemampuan peserta didik menghasilkan karyakontekstual, baik individual maupun kelompok maka sangat disarankanmenggunakan pendekatan pembelajaran yang menghasilkan karya berbasis

    pemecahan masalah ( problem based learning ) dan pembelajaran berbasisprojek ( project based learning ).

    Kurikulum 2013 dikembangkan dengan penyempurnaan pola pikirberkaitan dengan pola pembelajaran, yaitu: (1) berpusat pada peserta didik;

    (2) pembelajaran interaktif (interaktif guru-peserta didik-masyarakat-lingkungan alam, sumber / media lainnya); (3) pembelajaran dirancangsecara jejaring (peserta didik dapat menimba ilmu dari siapa saja dan darimana saja yang dapat dihubungi serta diperoleh melalui internet); (4)pembelajaran bersifat aktif-mencari (pembelajaran siswa aktif mencarisemakin diperkuat dengan model pembelajaran pendekatan sains); (5)belajar kelompok (berbasis tim); (6) pembelajaran berbasis multimedia; (7)pembelajaran berbasis kebutuhan pelanggan (users ) dengan memperkuat

    pengembangan potensi khusus yang dimiliki setiap peserta didik; (8) polapembelajaran ilmu pengetahuan tunggal (monodiscipline) menjadipembelajaran ilmu pengetahuan jamak (multidisciplines ); dan (9)pembelajaran kritis.

    Kurikulum 2013 dirancang dengan karakteristik sebagai berikut: (1)mengembangkan keseimbangan antara pengembangan sikap spiritual dansosial, rasa ingin tahu, kreativitas, kerja sama dengan kemampuan

  • 8/20/2019 10d. PMP KIM-minat SMA.pdf

    2/60

    -948-

    intelektual dan psikomotorik; (2) sekolah merupakan bagian darimasyarakat yang memberikan pengalaman belajar terencana dimanapeserta didik menerapkan apa yang dipelajari di sekolah ke masyarakatdan memanfaatkan masyarakat sebagai sumber belajar; (3)mengembangkan sikap, pengetahuan, dan keterampilan serta

    menerapkannya dalam berbagai situasi di sekolah dan masyarakat; (4)memberi waktu yang cukup leluasa untuk mengembangkan berbagai sikap,pengetahuan, dan keterampilan; (5) kompetensi dinyatakan dalam bentukkompetensi inti kelas yang dirinci lebih lanjut dalam kompetensi dasarmata pelajaran; (6) kompetensi inti kelas menjadi unsur pengorganisasi(organizing elements ) kompetensi dasar, dimana semua kompetensi dasar

    dan proses pembelajaran dikembangkan untuk mencapai kompetensi inti;(7) kompetensi dasar dikembangkan didasarkan pada prinsip akumulatif,

    saling memperkuat (reinforced ) dan memperkaya (enriched )antarmatapelajaran dan jenjang pendidikan (organisasi horizontal danvertikal).

    Mata pelajaran Kimia di SMA/MA mempelajari segala sesuatu tentang zat yang meliputi komposisi, struktur dan sifat, perubahan, dinamika danenergetika zat yang melibatkan keterampilan dan penalaran. Para ahlikimia (kimiawan) mempelajari gejala alam melalui proses dan sikap ilmiahtertentu. Proses itu misalnya pengamatan dan eksperimen, sedangkansikap ilmiah misalnya objektif dan jujur pada saat mengumpulkan danmenganalisis data. Dengan menggunakan proses dan sikap ilmiah itu

    kimiawan memperoleh penemuan-penemuan yang dapat berupa fakta,teori, hukum, dan prinsip. Penemuan-penemuan ini yang disebut produkkimia. Oleh sebab itu, pembelajaran kimia dan penilaian hasil belajar kimia

    harus memperhatikan karakteristik ilmu kimia sebagai sikap, proses danproduk. Selama ini ada kecenderungan sebagian guru kimia kurangmemperhatikan karakteristik ilmu kimia dalam pembelajaran dan penilaianhasil belajar kimia.

    Sehubungan dengan hal tersebut maka perlu disusun pedoman matapelajaran kimia dalam rangka membantu guru memahami konsepKurikulum 2013 terkait dengan Standar Kompetensi Lulusan, Standar Isi,Kompetensi Inti, dan Kompetensi Dasar serta pendekatan saintifik dan

    penilaian otentik dalam mata pelajaran kimia sehingga guru mampumengimplementasikan Kurikulum 2013 sesuai tujuannya, yaitu

    mempersiapkan manusia Indonesia agar memiliki kemampuan hidupsebagai pribadi dan warga negara yang beriman, produktif, kreatif, inovatif,dan afektif.

    B.   Tujuan

    Secara umum pedoman mata pelajaran kimia bertujuan untuk membantuguru dan stakeholder lainnya untuk memahami konsep Kurikulum 2013

    mata pelajaran kimia sehingga guru mampu mengimplementasikannyadalam rangka mencapai kompetensi inti (KI) dan SKL. Secara khususpenyusunan pedoman mata pelajaran kimia bertujuan untuk:

    1. 

    Memfasilitasi guru secara individual dan kelompok dalammengembangkan rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP) danmelaksanakan pembelajaran dengan berbagai modus, strategi, danmodel pembelajaran kimia.

    2.  Menjadi acuan bagi guru dalam mengembangkan dan melaksanakankegiatan pembelajaran kimia dengan pendekatan saintifik.

  • 8/20/2019 10d. PMP KIM-minat SMA.pdf

    3/60

    -949-

    3.  Memfasilitasi guru secara individual atau kelompok dalammengembangkan teknik dan instrumen penilaian hasil belajar denganpendekatan otentik dalam mata pelajaran kimia.

    4.  Menjadi acuan bagi guru dalam memilih media dan sumber bejalarkimia.

    C.  Ruang Lingkup

    Pedoman mata pelajaran Kimia ini disusun dalam 9 (sembilan) Bab sebagai

    berikut.

    BAB I Pendahuluan, menguraikan latar belakang/rasional penyusunanbuku panduan, tujuan, ruang lingkup panduan, dan sasaran.

    BAB II Karaktreristik mata pelajaran Kimia, menguraikan rasionalpentingnya mata pelajaran kimia SMA/MA; tujuan pembelajarankimia; dan ruang lingkup.

    BAB III Kurikulum 2013 mata pelajaran Kimia, menguraikan alur

    pengembangan kompetensi dasar, yang diawali daripengembangan Standar Kompetensi Lulusan yang dirumuskanberdasarkan tujuan pendidikan nasional dan kebutuhan masadepan, perumusan kompetensi inti (KI), perumusan tingkatkompetensi dan ruang lingkup materi hingga perumusankompetesi dasar mata pelajaran kimia.

    BAB IV Desain Pembelajaran, menguraikan kerangka pembelajaran,

    pendekatan pembelajaran, strategi dan metode serta rancanganpembelajaran.

    BAB V Model-model Pembelajaran, menguraikan model-modelpembelajaran yang direkomendasikan Kurikulum 2013berdasarkan kebutuhan pengembangan kompetensi dankarakteristik materi kimia, diantaranya pembelajaran penemuan(discovery learning ), pembelajaran berbasis proyek ( project basedlearning ), dan pembelajaran berbasis masalah ( problem basedlearning ). Uraian model-model pembelajaran ini disertai dengancontoh aktual dalam pembelajaran kimia.

    BAB VI Penilaian Otentik, menguraikan strategi penilaian; lingkuppenilaian meliputi: penilaian sikap, pengetahuan, dan

    keterampilan serta pelaporan hasil penilaian.

    BAB VII Media dan sumber belajar, menguraikan tentang berbagai

    alternatif media dan sumber belajar yang dapat digunakan dalampembelajaran kimia.

    BAB VIII Guru sebagai Pengembang Kultur Sekolah, menguraikan sekolahsebagai aktivitas belajar, bagaimana peran guru mengembangkansekolah sebagai aktivitas belajar, menampilkan figur atau sosok

    guru sebagai multi fungsi dan keteladanan, memanfaatkanlingkungan alam, sosial, dan budaya.

    BAB IX Penutup

    D.  Sasaran

    Sasaran Buku Pedoman Mata Pelajaran Kimia ini meliputi:1. Guru Kimai secara individual atau kelompok guru Kimia (guru mata

    pelajaran, wali kelas, dan guru pembina kegiatan ekstrakurikuler);2. Pimpinan satuan pendidikan (kepala sekolah, wakil kepala sekolah);

    3. Guru bimbingan konseling atau konselor sekolah; dan4.  Tenaga kependidikan (Tenaga Laboratorium IPA/Kimia dan pengawas

    pembelajaran IPA/Kimia).

  • 8/20/2019 10d. PMP KIM-minat SMA.pdf

    4/60

    -950-

    BAB IIKARAKTERISTIK MATA PELAJARAN KIMIA

    A.  Rasional

    Ilmu kimia diperoleh dan dikembangkan berdasarkan eksperimen untukmencari jawaban atas pertanyaan apa, mengapa, dan bagaimana gejala-

    gejala alam khususnya yang berkaitan dengan komposisi, struktur dansifat, transformasi, dinamika dan energetika zat. Oleh karena itu mata

    pelajaran kimia di SMA/MA mempelajari segala sesuatu tentang zat yangmeliputi komposisi, struktur dan sifat, perubahan, dinamika danenergetika zat yang melibatkan keterampilan dan penalaran. Ilmu kimia

    dapat menjelaskan secara mikro (molekuler) terhadap fenomena makroberbagai aspek tentang zat. Selain itu, ilmu kimia sangat membantu dan

    berkontribusi terhadap penguasaan ilmu lainnya terutama ilmu terapanseperti pertambangan, pertanian, kesehatan, perikanan dan teknologi.

    Saintis mempelajari gejala alam melalui proses dan sikap ilmiah tertentu.Proses itu misalnya pengamatan dan eksperimen, sedangkan sikap ilmiahmisalnya objektif dan jujur pada saat mengumpulkan dan menganalisisdata. Dengan menggunakan proses dan sikap ilmiah itu saintismemperoleh penemuan-penemuan yang dapat berupa fakta, teori, hukum,dan prinsip/konsep. Penemuan-penemuan itulah yang disebut produkkimia. Oleh sebab itu, pembelajaran kimia dan penilaian hasil belajar kimiaharus memperhatikan karakteristik ilmu kimia sebagai sikap, proses, danproduk.

    Kimia sebagai proses/metode penyelidikan (discovery/inquiry)   meliputi

    cara berpikir, sikap, dan langkah-langkah kegiatan ilmiah untukmemperoleh produk-produk kimia, mulai dari menemukan masalah,mengumpulkan fakta-fakta terkait masalah, membuat asumsi,mengendalikan variabel, melakukan observasi, melakukan pengukuran,melakukan inferensi memprediksi, mengumpulkan dan mengolah datahasil observasi/pengukuran, serta menyimpulkan dan

    mengomunikasikan.

    Dalam konteks ini, kimia bukan sekadar bagaimana cara bekerja, melihat,dan cara berpikir, melainkan sebagai jalan untukmengetahui/menemukan. Sementara nilai-nilai kimia berhubungan dengan

    tanggung jawab moral, nilai-nilai sosial, sikap dan tindakan seseorangdalam belajar atau mengembangkan kimia. Sikap dan tindakan ini

    misalnya keingintahuan, keseimbangan antara keterbukaan dan skeptis,kejujuran, ketelitian, ketekunan, hati-hati, toleran, dan hemat.

    Pembelajaran kimia seperti struktur atom, sistem periodik unsur, ikatankimia, unsur-unsur di alam dan sebagainya berkaitan erat dengankebesaran Tuhan Yang Maha Esa sebagai Pencipta alam ini. Dengandemikian pembelajaran kimia dapat dipandang sebagai wahana untukmeningkatkan ketakwaan kepada Tuhan Yang Maha Esa dan sebagai

    latihan berpikir untuk memahami alam dengan melakukan penyelidikan

    membangun sikap dan nilai serta membangun pengetahuan danketerampilan.

    B.   Tujuan Mata Pelajaran Kimia

    Mata pelajaran kimia di SMA/MA bertujuan sebagai berikut:

    1.  Membangun kesadaran tentang keteraturan dan keindahan alamsebagai wujud kebesaran Tuhan Yang Maha Esa.

  • 8/20/2019 10d. PMP KIM-minat SMA.pdf

    5/60

    -951-

    2.  Memupuk sikap ilmiah yang mencakup: sikap jujur dan obyektifterhadap data; disiplin dan bertanggung jawab dalam melaksanakankegiatan; sikap terbuka (bersedia menerima pendapat orang lain sertamau mengubah pandangannya, jika ada bukti bahwa pandangannyatidak benar); ulet dan tidak cepat putus asa; kritis terhadap pernyataan

    ilmiah (tidak mudah percaya tanpa ada dukungan hasil observasi/dataempiris); dan bekerjasama dengan orang lain.

    3. Memperoleh pengalaman dalam menerapkan metode ilmiah melalui

    percobaan atau eksperimen, dimana peserta didik melakukan pengujianhipotesis dengan melakukan eksperimen (yang mungkin melibatkanpenggunaan instrumen), pengambilan data, pengolahan dan interpretasi

    data, serta mengomunikasikan hasil eksperimen secara lisan dantertulis.

    4. Meningkatkan kesadaran terhadap aplikasi ilmu kimia yang dapatbermanfaat dan juga mungkin merugikan bagi individu, masyarakat,

    dan lingkungan serta menyadari pentingnya mengelola danmelestarikan lingkungan demi kesejahteraan masyarakat.

    5. Memahami konsep-konsep kimia dan saling keterkaitannya sebagaibekal belajar kimia di perguruan tinggi.

    6. Menerapkan konsep-konsep kimia untuk menyelesaikan masalah dalamkehidupan sehari-hari dan teknologi.

    7. Membentuk sikap positif terhadap kimia, yaitu merasa tertarik untukmempelajari kimia lebih lanjut karena kemampuan kimia menjelaskansecara molekuler berbagai peristiwa alam dan berperan penting dalam

    pengembangan teknologi.

    C.  Ruang Lingkup

    Ruang lingkup kimia mencakup pengetahuan, keterampilan, sikap dannilai yang dirumuskan dalam kompetensi dasar kimia yang harus dimilikipeserta didik. Kompetensi dasar kimia di SMA/MA merupakan kelanjutandari kompetensi dasar kimia di SMP (yang terintegrasi dalam matapelajaran IPA) dan juga sebagai prasyarat untuk belajar kimia di kelas lebihlanjut sampai di perguruan tinggi. Kompetensi kimia SMA/MA jugaditekankan pada pengembangan kecakapan hidup (life skill ) yangbermanfaat bagi semua peserta didik untuk memecahkan masalah dalam

    kehidupan sehari-hari.

    Perbedaan Kurikulum 2013 mata pelajaran Kimia dengan kurikulumsebelumnya, antara lain: ada pengurangan materi kimia, diantaranyapembahasan bentuk molekul hanya ditinjau berdasarkan teori jumlah

    pasangan elektron di sekitar inti atom. Bentuk molekul berdasarkan teorihibridisasi belum diajarkan di SMA/MA. Disamping itu, urutan materi juga berubah mengingat peminatan di SMA/MA dilakukan di kelas Xsehingga siswa yang memilih peminatan MIPA dianggap lebih siap belajarkimia. Agar pembelajaran kimia lebih efektif dan efisien maka materi

    pembelajaran tentang struktur atom dan sistem periodik unsur serta

    ikatan kimia dibahas tuntas di kelas X sehingga pemahaman siswa lebihkomprehensif dan pembelajaran lebih efisien. Terkait dengan hal ini,untuk mengurangi kepadatan materi di kelas X maka hidrokarbon danminyak bumi dipindahkan ke awal kelas XI.

    Pada Kurikulum 2013, materi pembelajaran dirumuskan dari KD KI-3.Secara garis besar materi pembelajaran kimia di SMA/MA menurutPermendikbud No.69 Tahun 2013 adalah sebagai berikut:

  • 8/20/2019 10d. PMP KIM-minat SMA.pdf

    6/60

    -952-

    Kelas X

      Hakikat dan Peran Kimia dalam Kehidupan Sehari-hari (Hakekat IlmuKimia, Metode Ilmiah, Keselamatan Kerja di Laboratorium, dan PeranKimia dalam Kehidupan);

      Struktur Atom dan Sistem Periodik (Perkembangan Model Atom,Struktur Atom, Konfigurasi Elektron dan Diagram Orbital, Letak Unsurdalam Tabel Periodik, Perkembangan Tabel Periodik, Sifat-sifat PeriodikUnsur);

      Ikatan Kimia dan Bentuk Molekul (Ikatan Ion, Ikatan Kovalen, IkatanKovalen Koordinasi, Ikatan Logam, Interaksi Antar Molekul, KepolaranSenyawa, Bentuk Molekul);

      Larutan Elektrolit dan Larutan Non Elektrolit;

      Konsep Reaksi Oksidasi Reduksi dan Bilangan Oksidasi (PerkembanganKonsep Reaksi Redoks, dan Bilangan Oksidasi);

       Tatanama Senyawa Anorganik dan Organik ;

      Stokiometri (Ar, Mr, Persamaan Reaksi, Hukum Dasar Kimia, Konsep

    Mol, Perhitungan Kimia)

    Kelas XI

      Senyawa Hidrokarbon dan Minyak Bumi (Struktur, Sifat danPenggolongan Senyawa Hidrokarbon, Pembentukan dan Pemisahan

    Minyak Bumi, Dampak Pembakaran Hidrokarbon),

       Termokimia (Reaksi Eksoterm dan Endoterm, Menentukan Entalpi

    Reaksi); Laju Reaksi (Teori Tumbukan, Faktor-faktor yangMempengaruhi Laju Reaksi, Orde Reaksi);

      Kesetimbangan Kimia (Faktor-faktor yang mempengaruhi PergeseranKesetimbangan, Tetapan Kesetimbangan);

      Asam dan Basa (Perkembangan Konsep Asam dan Basa, Indikator

    asam-basa, pH, Titrasi Asam-Basa);

      Hidrolisis (Sifat Garam yang terhidrolisis, Tetapan Hidrolisis, pH garam);

      Larutan Penyangga (Sifat Larutan Penyangga, pH larutan Penyangga,

    Peranan Larutan Penyangga dalam Tubuh Mahluk Hidup);  Kelarutan dan Hasil kali Kelarutan (memprediksi terbentuknya

    Endapan, Pengaruh Penambahan Ion Senama);

      Sistem Koloid (Jenis Koloid, Sifat Koloid, Pembuatan Koloid, Peranankoloid dalam Kehidupan Sehar-hari dan Industri)

    Kelas XII

      Sifat Koligatif Larutan (Penurunan Tekanan Uap, Kenaikan Titik Didih,Penurunan Titik Beku, Tekanan Osmotik, Sifat Koligatif Larutan

    Elektrolit dan Nonelektrolit);  Reaksi Redoks dan Elektrokimia (Penyetaraan Persamaan Reaksi

    redoks, Sel Elektrokimia dan Potensial Sel, Sel Elektrolisis dan HukumFaraday, Korosi);

      Kimia Unsur (Kelimpahan Unsur-Unsur di Alam, Sifat Fisik dan SifatKimia Unsur; Gas Mulia, Halogen, Alkali, Alkali Tanah, Periode 3 danPeriode 4, Pembuatan unsur-unsur dan senyawa; Halogen, Alkali, Alkali

  • 8/20/2019 10d. PMP KIM-minat SMA.pdf

    7/60

    -953-

     Tanah, Aluminium, Nitrogen, Oksigen, Belerang, Silikon, Besi, Krom, Tembaga, Kegunaan dan Dampak Unsur/Senyawa bagi Manusia danLingkungan);

      Senyawa Karbon (Struktur, Tata Nama, Sifat, Identifikasi dan Kegunaan

    Senyawa: Haloalkana, Alkanol dan Alkoksialkana, Alkanal dan Alkanon,Asam Alkanoat dan Alkilalkanoat, Benzena dan Turunannya);

      Makromolekul (Struktur, Tatanama, Sifat, Penggunaan, danPenggolongan Polimer, Karbohidrat, Protein, Lemak)

  • 8/20/2019 10d. PMP KIM-minat SMA.pdf

    8/60

    -954-

    BAB IIIKURIKULUM 2013 MATA PELAJARAN KIMIA

    A.  Standar Kompetensi Lulusan

    Standar Kompetensi Lulusan (SKL) ditetapkan dengan Peraturan Menteri

    Pendidikan dan Kebudayaan, dirumuskan dengan mempertimbangkantujuan pendidikan nasional yaitu mengembangkan potensi peserta didikagar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan YangMaha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, danmenjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab. Selain itu

    perumusan SKL juga mempertimbang kan kebutuhan masa depan danmenyongsong generasi emas Indonesia Tahun 2045 yang berbasis pada

    kompetensi abad XXI, bonus demografi Indonesia, dan potensi Indonesiamenjadi kelompok tujuh negara ekonomi terbesar dunia, dan sekaligusmemperkuat kontribusi Indonesia terhadap pembangunan peradabandunia. Dalam PP Nomor 32 Tahun 2013 pasal 1 butir 5 dinyatakan bahwaStandar Kompetensi Lulusan adalah kriteria mengenai kualifikasikemampuan lulusan yang mencakup sikap, pengetahuan, danketerampilan. Rumusan Standar Kompetensi Lulusan untuk SMA/MAsesuai dengan Permendikbud adalah sebagai berikut:

    1.  Dimensi Sikap: memiliki perilaku yang mencerminkan sikap orangberiman, berakhlak mulia, berilmu, percaya diri, dan bertanggung jawabdalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alamserta dalam menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalampergaulan dunia.

    2. Dimensi Pengetahuan: memiliki pengetahuan faktual, konseptual,prosedural dan metakognitif dalam ilmu pengetahuan, teknologi, seni,dan budaya dengan wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan,

    dan peradaban terkait penyebab serta dampak fenomena dan kejadian.

    3. Dimensi Keterampilan: memiliki kemampuan pikir dan tindak yangefektif dan kreatif dalam ranah abstrak dan konkret sebagaipengembangan dari yang dipelajari di sekolah secara mandiri.

    B.  Standar Isi

    Untuk mencapai kompetensi lulusan pada jenjang dan jenis pendidikantertentu perlu ditetapkan tingkat kompetensi dan ruang lingkup materi.

     Tingkat kompetensi dirumuskan berdasarkan kriteria tingkatperkembangan peserta didik, kualifikasi kompetensi Indonesia, danpenguasaan kompetensi berjenjang. Tingkat kompetensi terdiri atas

    delapan (8) jenjang yang harus dicapai oleh peserta didik secara bertahapdan berkesinambungan, seperti ditunjukkan pada (Tabel 3.1) berikut.

     Tabel 3.1 Tingkatan Kompetensi berdasarkan Permendikbud tentangStandar Isi

     TINGKAT

    KOMPETENSI TINGKAT KELAS

    0 TK/RA

    1 Kelas I dan II SD/MI/SDLB/Paket A

    2 Kelas III dan IV SD/MI/SDLB/Paket A

    3 Kelas V dan VI SD/MI/SDLB/Paket A

  • 8/20/2019 10d. PMP KIM-minat SMA.pdf

    9/60

    -955-

    4 Kelas VII dan VIII SMP/MTs/SMPLB/Paket B

    4a Kelas IX SMP/MTs/SMPLB/Paket B

    5 Kelas X-XI SMA/MA/SMALB/SMK/MAK/Paket C/Paket CKejuruan

    6 Kelas XII SMA/MA/SMALB/SMK/MAK/Paket C/Paket CKejuruan

    Berdasarkan tingkat kompetensi tersebut ditetapkan kompetensi yangbersifat generik yang selanjutnya digunakan sebagai acuan dalammengembangkan kompetensi yang bersifat spesifik dan ruang lingkupmateri untuk setiap muatan kurikulum. Kompetensi yang bersifat generikdisebut kompetensi inti (KI) mencakup 3 (tiga) ranah yakni sikap,pengetahuan dan keterampilan. Ranah sikap dipilah menjadi sikapspiritual dan sikap sosial. Pemilahan ini diperlukan untuk menekankan

    pentingnya keseimbangan fungsi sebagai manusia seutuhnya yangmencakup aspek spiritual dan aspek sosial sebagaimana diamanatkandalam tujuan pendidikan nasional. Dengan demikian, kompetensi yangbersifat inti terdiri atas 4 (empat) dimensi yang merepresentasikankompetensi sikap spiritual (KI-1), sikap sosial (KI-2), pengetahuan (KI-3),dan keterampilan (KI-4).

    Sejalan dengan filosofi progresivisme dalam pendidikan, kompetensi intiibarat anak tangga yang harus ditapak peserta didik untuk sampai padakompetensi lulusan suatu jenjang. Kompetensi inti meningkat seiringdengan meningkatnya usia peserta didik yang dinyatakan dengan

    meningkatnya kelas. Kompetensi inti bukan untuk diajarkan tetapidikembangkan melalui pembelajaran kompetensi dasar dari sejumlah matapelajaran. Dalam hal ini mata pelajaran diposisikan sebagai sumberkompetensi. Tiap mata pelajaran harus tunduk pada kompetensi inti yangtelah dirumuskan. Dengan kata lain, semua mata pelajaran yang diajarkandan dipelajari pada kelas tersebut harus berkontribusi terhadappembentukan kompetensi inti. Kompetensi inti akan menagih kepadasetiap mata pelajaran apa yang dapat dikontribusikannya dalammembentuk kompetensi yang diharapkan dimiliki oleh peserta didik.Dengan pengertian lain, kompetensi inti menyatakan kebutuhankompetensi peserta didik, sedangkan mata pelajaran adalah pasokan

    kompetensi. Dengan demikian, kompetensi inti berfungsi sebagai unsurpengorganisasi (organising element ) kompetensi dasar. Organisasi vertikalkompetensi dasar adalah keterkaitan kompetensi dasar satu kelas dengankelas di atasnya sehingga memenuhi prinsip belajar yaitu terjadi suatuakumulasi yang berkesinambungan antar kompetensi yang dipelajari

    peserta didik. Organisasi horizontal adalah keterkaitan antara kompetensidasar satu mata pelajaran dengan kompetensi dasar dari mata pelajaranlain dalam satu kelas yang sama sehingga terjadi proses salingmemperkuat.

    Kompetensi dan ruang lingkup materi pelajaran Kimia SMA/MAberdasarkan tingkat kompetensi diuraikan dalam Tabel 3.2 berikut.

     Tabel 3.2 Kompetensi dan Ruang Lingkup Materi Kimia SMA/MA

     TingkatKompe-

    tensiKelas Kompetensi Ruang Lingkup Materi

  • 8/20/2019 10d. PMP KIM-minat SMA.pdf

    10/60

    -956-

     TingkatKompe-

    tensi

    Kelas Kompetensi Ruang Lingkup Materi

    5 X-XI - Menumbuhkan keimanan

    kepada Tuhan Yang Maha Esamelalui pengamatan terhadapfenomena dan prinsip kimia

    - Mengembangkan sikap ilmiah:rasa ingin tahu, berpikir logisdan analitis, tekun, ulet, jujur,

    disiplin, tanggung jawab,santun, dan peduli melalui

    pembelajaran kimia

    - Memahami struktur atom danmolekul, ikatan kimia, sifatfisik dan sifat kimia unsur,keperiodikan sifat unsur, dandapat mengkaitkan strukturatom, jenis ikatan, strukturmolekul dan interaksi antarmolekul dengan sifat fisik dankimianya yang teramati

    - Menerapkan hukum-hukumdasar kimia, energetika,kinetika dan kesetimbangan

    untuk menjelaskan fenomena yang terkait sepertikespontanan reaksi dan faktor-faktor yang mempengaruhi jalannya suatu reaksi

    - Merancang dan melakukan

    percobaan kimia yangmencakup perumusanmasalah, mengajukanhipotesis, menentukanvariabel, memilih instrumen,

    mengumpulkan, mengolah danmenganalisis data, menarikkesimpulan, danmengomunikasikan hasilpercobaan secara lisan dantertulis

    - Menganalisis danmenyelesaikan permasalahan yang berkaitan dengan sifat-sifat molekul, reaksi kimia,

    kesetimbangan kimia, kinetikakimia, dan energetika, sertamenerapkan pengetahuan inipada berbagai bidang ilmu danteknologi

    - Hakikat dan Peran Kimia

    dalam Kehidupan- Struktur Atom dan SistemPeriodik

    - Ikatan kimia dan Bentukmolekul

    - Larutan Elektrolit danLarutan Non-elektrolit

    - Konsep Reaksi Oksidasi

    Reduksi dan BilanganOksidasi

     Tatanama senyawaanorganik dan organik

    - Stoikiometri

    - Hidrokarbon dan Minyakbumi

    -  Termokimia

    - Laju reaksi

    - Kesetimbangan kimia

    - Sifat Larutan Asam Basa

    dan

    pH larutan-  Titrasi

    - Hidrolisis

    - Larutan Penyangga

    - Kelarutan dan Hasil KaliKelarutan

    - Sistem Koloid

    6 XII - Menumbuhkan keimanankepada Tuhan Yang Maha Esa

    - Sifat Koligatif Larutan

    - Raksi Redoks dan

  • 8/20/2019 10d. PMP KIM-minat SMA.pdf

    11/60

    -957-

     TingkatKompe-

    tensi

    Kelas Kompetensi Ruang Lingkup Materi

    melalui pengamatan terhadap

    fenomena, prinsip danketeraturan kimia

    - Mengembangkan sikap ilmiah:rasa ingin tahu, berpikir logisdan analitis, tekun, ulet, jujur,disiplin, tanggung jawab,santun, dan peduli melaluipembelajaran kimia

    - Menerapkan prinsip-prinsipdasar kimia, struktur danenergetika untuk menganalisis

    fenomena fisik dan kimia yangberkaitan dengan sifat fisiklarutan, interaksi energi listrikdengan perubahan kimia, dansifat fisika, sifat kimia unsur

    dan senyawa

    - Menjelaskan berlakunyaprinsip-prinsip dasar kimiadalam fenomena alam danpada produk teknologi

    -

     

    Merancang dan melakukanpercobaan kimia yangmencakup perumusanmasalah, mengajukanhipotesis, menentukanvariabel, memilih instrumen,

    mengumpulkan, mengolah danmenganalisis data, menarikkesimpulan, danmengomunikasikan hasilpercobaan secara lisan dan

    tertulis

    Elektrokimia

    -

     

    Kelimpahan, Sifat Fisik danSifat Kimia, Pembuatan,Kegunaan dan DampakUnsur-unsur Golongan Gas

    Mulia, Halogen, Alkali danAlkali Tanah, Periode 3 dan4

    - Pembuatan Unsur dan

    Senyawa Halogen, Alkali,Alkali Tanah, Aluminium,Nitrogen, Oksigen, Belerang,

    Silikon, Besi, Krom, dan Tembaga.

    - Kegunaan dan DampakUnsur/ Senyawa bagimanusia dan lingkungan.

    - Struktur, Tatanama, Sifat,Identifikasi, dan KegunaanSenyawa Halo Alkana,Alkanol, Alkoksi Alkana,

    Alkanal, Alkanon, Asam

    Alkanoat, dan AlkilAlkanoat

    - Benzena dan Turunannya

    - Makromolekul (Polimer,Karbohidrat dan Protein)

    - Lemak

    C.  Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar

    Kompetensi inti diuraikan menjadi kompetensi dasar mata pelajaransehingga pencapaian kompetensi inti dilakukan melalui pembelajarankompetensi dasar dari semua mata pelajaran di SMA/MA. Rumusankompetensi dasar dikembangkan dengan memperhatikan karakteristik

    peserta didik, kemampuan awal, serta ciri dari suatu mata pelajaran.Sebagai pendukung pencapaian kompetensi inti, kompetensi dasardikelompokkan menjadi empat sesuai dengan rumusan kompetensi inti yang hendak dicapai, yaitu:

     Kelompok kompetensi dasar sikap spiritual (mendukung KI-1) ataukelompok 1

     Kelompok kompetensi dasar sikap sosial (mendukung KI-2) atau kelompok

    2

  • 8/20/2019 10d. PMP KIM-minat SMA.pdf

    12/60

    -958-

     Kelompok kompetensi dasar pengetahuan (mendukungKI-3)atau kelompok3, dan

     Kelompok kompetensi dasar keterampilan (mendukung KI-4) ataukelompok 4

    Uraian kompetensi dasar yang rinci ini diperlukan untuk memastikanbahwa capaian pembelajaran tidak berhenti pada pengetahuan, melainkanharus berlanjut ke keterampilan, dan bermuara pada sikap. Melalui

    kompetensi inti, tiap mata pelajaran ditekankan bukan hanya memuatkandungan pengetahuan saja, tetapi juga memuat kandungan proses yangberguna bagi pembentukan keterampilannya. Selain itu juga memuat pesantentang pentingnya memahami mata pelajaran tersebut sebagai bagian daripembentukan sikap. Hal ini penting mengingat kompetensi pengetahuan

    sifatnya dinamis karena pengetahuan selalu berkembang.

    Kompetensi keterampilan akan bertahan lebih lama dari kompetensipengetahuan, sedangkan yang akan terus melekat dan dibutuhkan olehpeserta didik adalah sikap. Kompetensi dasar dalam kelompok kompetensiinti sikap (KI-1 dan KI-2) tidak diajarkan, tidak dihafalkan, dan tidakdiujikan, tetapi sebagai pegangan bagi pendidik bahwa dalam mengajarkanmata pelajaran tersebut ada pesan-pesan spiritual dan sosial yang sangatpenting untuk dikembangkan dalam pembelajaran. Dengan kata lain,kompetensi dasar yang berkenaan dengan sikap spiritual (mendukung KI-1)dan individual-sosial (mendukung KI-2) dikembangkan secara tidaklangsung (indirect teaching ), yaitu pada waktu peserta didik belajar tentangpengetahuan (mendukung KI-3) dan keterampilan (mendukung KI-4).

    Untuk memastikan keberlanjutan penguasaan kompetensi, prosespembelajaran dimulai dari kompetensi pengetahuan, kemudian dilanjutkanke kompetensi keterampilan, dan berakhir pada pembentukan sikap.

    Dengan demikian, proses penyusunan maupun pemahamannya (danbagaimana membacanya) dimulai dari kompetensi dasar kelompok 3. Hasilrumusan kompetensi dasar kelompok 3 dipergunakan untuk merumuskankompetensi dasar kelompok 4. Hasil rumusan kompetensi dasar kelompok3 dan 4 dipergunakan untuk merumuskan kompetensi dasar kelompok 1dan 2.

    Proses berkesinambungan ini adalah untuk memastikan bahwa

    pengetahuan berlanjut ke keterampilan dan bermuara ke sikap sehinggaada keterkaitan erat yang mendekati linier antara kompetensi dasarpengetahuan, keterampilan, dan sikap. Kompetensi inti dan kompetensidasar mata pelajaran Kimia SMA/MA ditetapkan dengan Peraturan

    Menteri Pendidikan dan Kebudayaan.

  • 8/20/2019 10d. PMP KIM-minat SMA.pdf

    13/60

    -959-

    BAB IVDESAIN PEMBELAJARAN

    A.  Kerangka Pembelajaran

    Proses pembelajaran pada Kurikulum 2013 untuk semua jenjangdilaksanakan dengan menggunakan pendekatan saintifik dan mencakuptiga ranah, yaitu sikap, pengetahuan, dan keterampilan. Dalam prosespembelajaran berbasis pendekatan saintifik, ranah sikap bertujuan agar

    peserta didik tahu tentang ‘mengapa’. Ranah keterampilan bertujuan agarpeserta didik tahu tentang ‘bagaimana’. Ranah pengetahuan bertujaun agarpeserta didik tahu tentang ‘apa’. Hasil akhirnya adalah penguasaankompetensi sikap, keterampilan, dan pengetahuan yang seimbang sehinggamenjadi manusia yang baik (soft skills) dan manusia yang memilikikecakapan dan pengetahuan untuk hidup secara layak (hard skills) .

    Berdasarkan Permendikbud tentang Standar Proses, disebutkan bahwaproses pembelajaran pada satuan pendidikan diselenggarakan secarainteraktif, inspiratif, menyenangkan, menantang, memotivasi peserta didikuntuk berpartisipasi aktif, serta memberikan ruang yang cukup bagiprakarsa, kreativitas, dan kemandirian sesuai dengan bakat, minat, danperkembangan fisik serta psikologis peserta didik. Permendikbud tentangpembelajaran menyebutkan bahwa kegiatan pembelajaran perlumenggunakan prinsip sebagai berikut:1.  peserta didik difasilitasi untuk mencari tahu;2.  peserta didik belajar dari berbagai sumber belajar;3.  proses pembelajaran menggunakan pendekatan ilmiah;4.  pembelajaran berbasis kompetensi;5.  pembelajaran terpadu;6.  pembelajaran yang menekankan pada jawaban divergen yang memiliki

    kebenaran multi dimensi;7.  pembelajaran berbasis keterampilan aplikatif;8.  peningkatan keseimbangan, kesinambungan, dan keterkaitan antara

    hard-skills  dan soft-skills ;9.  pembelajaran yang mengutamakan pembudayaan dan pemberdayaanpeserta didik sebagai pembelajar sepanjang hayat;

    10. pembelajaran yang menerapkan nilai-nilai dengan memberi keteladanan(ing ngarso sung tulodo) , membangun kemauan (ing madyo mangunkarso) , dan mengembangkan kreativitas peserta didik dalam proses

    pembelajaran (tut wuri handayani); 

  • 8/20/2019 10d. PMP KIM-minat SMA.pdf

    14/60

    -960-

    11. pembelajaran yang berlangsung di rumah, di sekolah, dan dimasyarakat;

    12. pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi untuk meningkatkanefisiensi dan efektivitas pembelajaran;

    13. pengakuan atas perbedaan individualdan latar belakang budaya peserta

    didik; dan14. suasana belajar menyenangkan dan menantang.

    Sesuai dengan hakekat Kurikulum 2013, pembelajaran kimia meliputi

    pengetahuan, keterampilan, dan sikap serta kemampuan berpikir melaluiinteraksi langsung dengan sumber belajar yang dirancang melaluikegiatan pembelajaran dalam silabus dan RPP. Dalam kegiatanpembelajaran peserta didik melakukan kegiatan mengamati, menanya,mengumpulkan informasi, menalar/mengasosiasi, danmengkomunikasikan apa yang sudah ditemukan dalam kegiatan analisis.Proses pembelajaran harus menghasilkan pengetahuan dan keterampilan

    langsung atau yang disebut dengan instructional effect   (efek langsung).Pembelajaran ini berkenaan dengan pembelajaran yang menyangkut KD yang dikembangkan dari KI-3 dan KI-4. Keduanya dikembangkan secarabersamaan dalam suatu proses pembelajaran dan menjadi wahana untukmengembangkan KD pada KI-1 dan KI-2. Dapat dikatakan bahwapengembangan KD dari KI-1 dan KI-2 terjadi sebagai nurturant effect  (efekpendamping) dari kegiatan pembelajaran menyangkut KD dari KI-3 danKI-4.

    Mengacu pada hakekat, tujuan dan karakter materi kimia makapembelajaran kimia semestinya dirancang dengan mengakomodasi

    prinsip-prinsip pembelajaran tersebut.

    B.  Pendekatan Pembelajaran

    1.  Pendekatan Saintifik (Scientific Approach )

    Pembelajaran pada Kurikulum 2013 menggunakan pendekatan saintifikatau pendekatan berbasis proses keilmuan. Pendekatan saintifik dapatmenggunakan beberapa strategi seperti pembelajaran kontekstual.Model pembelajaran merupakan suatu bentuk pembelajaran yangmemiliki nama, ciri, sintak, pengaturan, dan budaya misalnya discoverylearning, project-based learning, problem-based learning, inquiry learning .

    Kurikulum 2013 menggunakan modus pembelajaran langsung (direct

    instructional) dan tidak langsung (indirect instructional) . Pembelajaranlangsung adalah pembelajaran yang mengembangkan pengetahuan,kemampuan berpikir dan keterampilan menggunakan pengetahuanpeserta didik melalui interaksi langsung dengan sumber belajar yangdirancang dalam silabus dan RPP. Dalam pembelajaran langsungpeserta didik melakukan kegiatan mengamati, menanya,mengumpulkan informasi, menalar, dan mengomunikasikan.Pembelajaran langsung menghasilkan pengetahuan dan keterampilanlangsung, yang disebut dengan dampak pembelajaran (instructional  

    effect) .

    Pembelajaran tidak langsung adalah pembelajaran yang terjadi selamaproses pembelajaran langsung yang dikondisikan menghasilkan

    dampak pengiring (nurturant effect) . Pembelajaran tidak langsungberkenaan dengan pengembangan nilai dan sikap yang terkandung

    dalam KI-1 dan KI-2. Hal ini berbeda dengan pengetahuan tentang nilaidan sikap yang dilakukan dalam proses pembelajaran langsung oleh

  • 8/20/2019 10d. PMP KIM-minat SMA.pdf

    15/60

  • 8/20/2019 10d. PMP KIM-minat SMA.pdf

    16/60

    -962-

    LangkahPembelajaran

    Deskripsi Kegiatan Bentuk hasil belajar

    mengasosiasi ataumenghubungkan

    fenomena/informasi yang terkait dalamrangka menemukansuatu pola, danmenyimpulkan.

    argumentasi dankesimpulan mengenai

    keterkaitan lebih dari duafakta/konsep/teori,mensintesis danargumentasi sertakesimpulan keterkaitanantar berbagai jenisfakta-fakta/konsep/teori/pendapat; mengembangkaninterpretasi, strukturbaru,argumentasi, dan

    kesimpulan yangmenunjukkan hubunganfakta/konsep/teori dari

    dua sumber atau lebih yang tidak bertentangan;

    mengembangkaninterpretasi, strukturbaru, argumentasi dan

    kesimpulan darikonsep/teori/pendapat yang berbeda dari

    berbagai jenis sumber.

    Mengomunikas

    i-kan(communicating )  

    menyajikan laporan

    dalam bentuk bagan,diagram, atau grafik;menyusun laporantertulis; dan menyajikanlaporan meliputi proses,

    hasil, dan kesimpulansecara lisan

    menyajikan hasil kajian

    (dari mengamati sampaimenalar) dalambentuktulisan, grafis, mediaelektronik, multi mediadan lain-lain

    *) Dapat disesuaikan dengan kekhasan masing-masing mata pelajaran.

    Pendekatan saintifik dalam pembelajaran kimia dapat diterapkan dengan

    langkah-langkah metode ilmiah, yaitu: melakukan pengamatan,menentukan hipotesis, merancang eksperimen untuk menguji hipotesis,menerima atau menolak hipotesis dan merevisi hipotesis atau membuatkesimpulan. Implementasi pendekatan ilmiah pada kurikulum 2013tercermin pada kegiatan pembelajaran dalam silabus, yakni mengamati,

    menanya, mengumpulkan informasi, mengasosiasi danmengomunikasikan. Tabel 4.2 berikut ini merupakan contoh kegiatanpembelajaran kimia yang menggunakan pendekatan ilmiah.

     Tabel.4.2. Contoh Kegiatan Pembelajaran Kimia dengan PendekatanIlmiah

    Kompetensi DasarMateri

    PembelajaranKegiatan Pembelajaran

  • 8/20/2019 10d. PMP KIM-minat SMA.pdf

    17/60

    -963-

    Kompetensi DasarMateri

    PembelajaranKegiatan Pembelajaran

    1.1 Menyadari

    adanya

    keteraturanstrukturpartikel materisebagai wujud

    kebesaran Tuhan YMEdan pengetahu-an tentangstrukturpartikel materisebagai hasil

    pemikirankreatif manusia yangkebenarannyabersifattentatif.

    1.1  Menunjukkanperilaku ilmiah(memiliki rasa

    ingin tahu,

    disiplin, jujur,objektif,terbuka,mampu

    membeda-kanfakta dan opini,ulet, teliti,bertang-gung jawab, kritis,

    kreatif, inovatif,demokratis,

    komunikatif )dalammerancang danmelakukanpercobaansertaberdiskusi yangdiwujudkandalam sikapsehari-hari.

    1.2  Menunjukkanperilakukerjasama,santun,

    toleran, cintadamai danpedulilingkungan

    Larutan

    elektrolit

    dan larutannonelektrolit

    Mengamati

      Mencari informasi tentang cara menguji

    sifat elektrolit pada larutan (alat danbahan yang digunakan serta tujuandan langkah kerja. (Seminggu sebelum

    pembelajaran, siswa diberi tugas secaraberkelompok membaca tentang larutanelektrolit dan larutan nonelektrolitserta menyiapkan alat dan bahanuntuk percobaan).

    Menanya

      Mendorong siswa untuk mengajukan

    pertanyaan tentang larutan elektrolitdan larutan nonelektrolit , misalnyamengapa disebut larutan elektrolit?

    Bagaimana membuktikan bahwa suatularutan bersifat elektrolit? Apakahsemua larutan dapat menghantarkan

    listrik? Apakah zat elektrolit terdapatdalam tubuh manusia? Mengapa

    keringat rasanya asin? Mengapa ketikabanjir orang bisa tersengat arus listrik?Apa manfaat larutan elektrolit dalam

    kehidupan?

      Mendiskusikan dan merumuskanhipotesis terkait dengan pertanyaanstimulasi.

    Mengumpulkan Informasi 

      Merancang percobaan (menentukanalat dan bahan serta tujuan dan

    langkah kerja) untuk menyelidiki sifatelektrolit pada berbagai larutan

    berdasarkan daya hantar listriknya.  Merakit alat uji elektrolit sesuai

    gambar.

      Mempresentasikan hasil rancanganuntuk menyamakan persepsi.

      Menguji sifat elektrolit berbagai larutan yang ada di lingkungan dan larutan yang ada di laboratorium denganmencelupkan batang elektrode kedalam masing-masing larutan tersebut.

     Mencatat data hasil pengamatandengan teliti dan apa adanya, misalnyaterjadi gelembung pada elektrode

    (sedikit atau banyak), lampu menyala(redup atau terang), atau tidak adagelembung dan lampu tidak menyala.

    Saat mencatat hasil pengamatan, siswadidorong untuk mengajukan

  • 8/20/2019 10d. PMP KIM-minat SMA.pdf

    18/60

    -964-

    Kompetensi DasarMateri

    PembelajaranKegiatan Pembelajaran

    serta hematdalammemanfaatkansumber daya

    alam.

    1.3  Menunjukkan

    perilakuresponsif, danproaktif sertabijaksanasebagai wujudkemampuanmemecahkan

    masalah danmembuatkeputusan.

    3.8 Menganalisis

    sifat larutanelektrolit danlarutannonelektrolitberdasarkan

    daya hantar

    listriknya.4.8 Merancang,

    melakukan,danmenyimpulkansertamenyajikanhasil percobaanuntukmengetahuisifat larutanelektrolit danlarutan non-elektrolit .

    pertanyaan, mengapa banyakgelembung di elektroda dan lampumenyala terang atau redup?

      Menjelaskan penyebab larutanelektrolit dapat menghantarkan aruslistrik.

      Mengelompokkan larutan pada tabel

    hasil pengamatan berdasarkan ikatankimia (senyawa ion atau senyawakovalen).

    Menalar/Mengasosiasi

      Mengolah data hasil pengamatan

    dengan menyajikan data tersebutdalam tabel hasil pengamatan.

      Menganalisis data hasil percobaanuntuk menyimpulkan sifat larutanelektrolit kuat, larutan elektrolitlemah, dan larutan nonelektrolitberdasarkan daya hantar listrik larutandalam rangka membuktikan hipotesis.

      Mengelompokkan larutan ke dalamelektrolit kuat, larutan elektrolit

    lemah, dan larutan nonelektrolitberdasarkan daya hantar listriknya.

      Menganalisis jenis ikatan kimia dansifat elektrolit suatu zat sertamenyimpulkan bahwa larutan elektrolitdapat berupa senyawa ion atausenyawa kovalen polar.

      Berlatih menuliskan reaksi ionisasi.

      Setiap kelompok mendiskusikan fungsi

    larutan elektrolit dalam tubuh manusia

    dan penyebab keringat terasa asinserta cara mengatasi kekurangan

    elktrolit dalam tubuh.

    Mengomunikasikan

      Menyusun laporan percobaan secara

    berkelompok danmempresentasikannya.

    2. Pendekatan Keterampilan Proses

    Setiap mata pelajaran memiliki karakteristik khusus dalam pendekatanpembelajaran. Pembelajaran kimia lebih menekankan pada penerapanketerampilan proses. Aspek-aspek pada pendekatan ilmiah (scientific

    approach ) terintegrasi pada pendekatan keterampilan proses dan metodeilmiah. Keterampilan proses sains merupakan seperangkat keterampil-an

     yang digunakan para ilmuwan dalam melakukan penyelidikan ilmiah.Keterampilan yang dilatihkan ini dikenal dengan keterampilan proses

  • 8/20/2019 10d. PMP KIM-minat SMA.pdf

    19/60

    -965-

    IPA. American Association for the Advancement of Science   (1970)mengklasifikasikannya menjadi keterampilan proses dasar danketerampilan proses terpadu. Indikator kedua keterampilan prosestersebut dapat dilihat pada Tabel 4.3 berikut ini.

     Tabel 4.3. Indikator Keterampilan Proses Dasar dan TerpaduKeterampilan Proses

    Dasar

    Keterampilan Proses Terpadu

    Pengamatan Pengontrolan variabel

    Pengukuran Interpretasi data

    Menyimpulkan Perumusan hipotesa

    Meramalkan Pendefinisian variabel secaraoperasionalMenggolongkan

    Mengkomunikasikan Merancang eksperimen

    Keterampilan proses perlu dikembangkan melalui pengalaman-

    pengalaman langsung sebagai pengalaman pembelajaran. Melaluipengalaman langsung seseorang dapat lebih menghayati proses ataukegiatan yang sedang dilakukan. Tabel 4.4 menyajikan indikatorketerampilan proses sains beserta sub indikatornya.

     Tabel 4.4. Indikator Keterampilan Proses Sains beserta Subindikatornya.

    No. Indikator Sub Indikator Keterampilan Proses Sains

    1. Mengamati   Menggunakan sebanyak mungkin alat indera

      Mengumpulkan/menggunakan fakta yangrelevan

    2. Mengelompokkan/Mengklasifikasi

      Mencatat setiap pengamatan secara terpisah

      Mencari perbedaan, persamaan

      Mengontraskan ciri-ciri

      Membandingkan

      Mencari dasar pengelompokkan atau

    penggolongan

    3. Menafsirkan   Menghubungkan hasil-hasil pengamatan  Menemukan pola dalam suatu seri

    pengamatan

      Menyimpulkan

    4. Meramalkan   Menggunakan pola-pola hasil pengamatan

      Mengungkapkan apa yang mungkin terjadipada keadaan sebelum diamati

    5. Mengajukanpertanyaan

      Bertanya apa, mengapa, dan bagaimana

      Bertanya untuk meminta penjelasan

      Mengajukan pertanyaan yang berlatar

    belakang hipotesis6. Merumuskan

    hipotesis  Mengetahui bahwa ada lebih dari satu

    kemungkinan penjelasan dari suatu kejadian

      Menyadari bahwa suatu penjelasan perlu diujikebenarannya dengan memperoleh bukti lebihbanyak atau melakukan cara pemecahanmasalah.

  • 8/20/2019 10d. PMP KIM-minat SMA.pdf

    20/60

    -966-

    No. Indikator Sub Indikator Keterampilan Proses Sains

    7. Merencanakan

    percobaan  Menentukan alat/bahan/sumber yang akan

    digunakan

      Menentukan variabel/ faktor penentu

      Menentukan apa yang akan diukur, diamati,dan dicatat

      Menentukan apa yang akan dilaksanakanberupa langkah kerja

    8. Menggunakanalat/bahan

      Memakai alat/bahan

      Mengetahui alasan mengapa menggunakanalat/bahan

      Mengetahui bagaimana menggunakan alat/bahan.

    9. Menerapkan

    konsep

      Menggunakan konsep yang telah dipelajari

    dalam situasi baru  Menggunakan konsep pada pengalaman baru

    untuk menjelaskan apa yang sedang terjadi

    10. Berkomunikasi   Mengubah bentuk penyajian

      Menggambarkan data empiris hasil percobaanatau pengamatan dengan grafik atau tabelatau diagram

      Menyusun dan menyampaikan laporan secarasistematis

      Menjelaskan hasil percobaan atau penelitian

      Membaca grafik atau tabel atau diagram

      Mendiskusikan hasil kegiatan mengenai suatumasalah atau suatu peristiwa

    C.  Rancangan Pembelajaran

    Dokumen operasional untuk rancangan pembelajaran setiap matapelajaran adalah Silabus dan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP).

    1.  Silabus

    Silabus merupakan acuan penyusunan kerangka pembelajaran untuksetiap bahan kajian mata pelajaran. Silabus paling sedikit memuat:

    a.  Identitas mata pelajaran

    b.  Identitas sekolah meliputi nama satuan pendidikan dan kelas;

    c.  kompetensi inti, merupakan gambaran secara kategorial mengenaikompetensi dalam aspek sikap, pengetahuan, dan keterampilan yang harus dipelajari untuk suatu jenjang sekolah, kelas dan matapelajaran;

    d.  kompetensi dasar, merupakan kemampuan spesifik yang mencakupsikap, pengetahuan, dan keterampilan yang terkait muatan ataumata pelajaran;

    e.  materi pembelajaran, memuat fakta, konsep, prinsip, dan prosedur yang relevan, dan ditulis dalam bentuk butir-butir sesuai denganrumusan indikator pencapaian kompetensi;

    f.  kegiatan pembelajaran, yaitu kegiatan yang dilakukan oleh pendidikdan peserta didik untuk mencapai kompetensi yang diharapkan;

  • 8/20/2019 10d. PMP KIM-minat SMA.pdf

    21/60

    -967-

    g.  penilaian, merupakan proses pengumpulan dan pengolahaninformasi untuk menentukan pencapaian hasil belajar peserta didik;

    h.  alokasi waktu sesuai dengan jumlah jam pelajaran dalam struktur

    kurikulum untuk satu semester atau satu tahun; dan

    i.  sumber belajar, dapat berupa buku, media cetak dan elektronik,alam sekitar atau sumber belajar lain yang relevan.

    Pengembangan silabus mengacu pada Permendikbud tentang StandarIsi, Permendikbud tentang Standar Proses, Permendikbud tentangStandar Penilaian, dan Permendikbud tentang Kurikulum SMA/MA.Untuk Kurikulum 2013 silabus dikembangkan di tingkat pusat yangdigunakan sebagai acuan dalam pengembangan rencana pelaksanaan

    pembelajaran.

    2.  Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)

     Tahap pertama dalam pembelajaran yaitu perencanaan pembelajaran yang diwujudkan dengan kegiatan penyusunan rencana pelaksanaanpembelajaran (RPP).

    a.  Hakikat RPP

    RPP merupakan rencana pembelajaran yang dikembangkan secararinci dari suatu materi pembelajaran atau tema tertentu yangmengacu pada silabus. RPP mencakup: (1) data sekolah/madrasah,mata pelajaran, dan kelas/semester; (2) materi pembelajaran; (3)alokasi waktu; (4) KI, KD, indikator pencapaian kompetensi; (5)deskripsi materi pembelajaran; (6) kegiatan pembelajaran; (7)

    penilaian; dan (8) media/alat, bahan, dan sumber belajar.

    Setiap guru di setiap satuan pendidikan berkewajiban menyusunRPP untuk kelas di mana guru tersebut mengajar (guru kelas) di SDdan untuk guru mata pelajaran yang diampunya untuk guruSMP/MTs, SMA/MA, dan SMK/MAK. Pengembangan RPP dilakukan

    sebelum awal semester atau awal tahun pelajaran dimulai, namunperlu diperbaharui sebelum pembelajaran dilaksanakan.

    Pengembangan RPP dapat dilakukan oleh guru secara mandiridan/atau berkelompok di sekolah/madrasah dikoordinasi,difasilitasi, dan disupervisi oleh kepala sekolah/madrasah.

    Pengembangan RPP dapat juga dilakukan oleh guru secaraberkelompok antarsekolah atau antarwilayah dikoordinasi,difasilitasi, dan disupervisi oleh dinas pendidikan atau kantor

    kementerian agama setempat.

    b.  Prinsip Penyusunan RPP

    1)  Setiap RPP harus memuat secara utuh memuat kompetensisikap spiritual (KD dari KI-1), sosial (KD dari KI-2), pengetahuan(KD dari KI-3), dan keterampilan (KD dari KI-4).

    2)  Satu RPP dapat dilaksanakan dalam satu kali atau lebih darisati kali pertemuan.

    3)  Memperhatikan perbedaan individu peserta didikRPP disusun dengan memperhatikan perbedaan jenis kelamin,kemampuan awal, tingkat intelektual, minat, motivasi belajar,

    bakat, potensi, kemampuan sosial, emosi, gaya belajar,

  • 8/20/2019 10d. PMP KIM-minat SMA.pdf

    22/60

    -968-

    kebutuhan khusus, kecepatan belajar, latar belakang budaya,norma, nilai, dan/atau lingkungan peserta didik.

    4)  Berpusat pada peserta didik

    Proses pembelajaran dirancang dengan berpusat pada peserta

    didik untuk mendorong motivasi, minat, kreativitas, inisiatif,inspirasi, kemandirian, dan semangat belajar, menggunakan

    pendekatan saintifik meliputi mengamati, menanya,mengumpulkan informasi, menalar, dan mengomunikasikan.

    5)  Mengembangkan budaya belajar sepanjang hayatProses pembelajaran dirancang untuk mengembangkankegemaran membaca, pemahaman beragam bacaan, danberekspresi dalam berbagai bentuk tulisan.

    6)  Memberikan umpan balik dan tindak lanjut pembelajaranRPP memuat rancangan program pemberian umpan balik positif,

    penguatan, pengayaan, dan remedi.7)  Memiliki keterkaitan dan keterpaduan antarkompetensi

    dan/atau antarmuatanRPP disusun dengan memperhatikan keterkaitan danketerpaduan antara KI, KD, materi pembelajaran, kegiatan

    pembelajaran, indikator pencapaian kompetensi, penilaian, dansumber belajar dalam satu keutuhan pengalaman belajar. RPP

    disusun dengan mengakomodasikan pembelajaran tematik,keterpaduan lintas mata pelajaran, lintas aspek belajar, dankeragaman budaya.

    8) 

    Menerapkan teknologi informasi dan komunikasiRPP disusun dengan mempertimbangkan penerapan teknologiinformasi dan komunikasi secara terintegrasi, sistematis, danefektif sesuai dengan situasi dan kondisi.

    c.  Komponen dan Sistematika RPP

    Komponen-komponen RPP secara operasional diwujudkan dalambentuk format berikut ini.

    Sekolah :

    Mata pelajaran :

    Kelas/Semester :

    Materi Pembelajaran :

    Alokasi Waktu :

    A.  Kompetensi Inti (KI)

    B.  Kompetensi Dasar dan Indikator Pencapaian Kompetensi*)

    1.   _____________ (KD pada KI-1)

    Indikator:__________________

    2.   _____________ (KD pada KI-2)

    Indikator:__________________

    3.   _____________ (KD pada KI-3)

    Indikator: __________________

  • 8/20/2019 10d. PMP KIM-minat SMA.pdf

    23/60

    -969-

    4.   _____________ (KD pada KI-4)

    Indikator: __________________

    C.  Deskripsi Materi Pembelajaran (dapat berupa rincian, uraian,

    atau penjelasan materi pembelajaran)D.  Kegiatan Pembelajaran

    1. Pertemuan Pertama: (...JP)

    a.  Kegiatan Pendahuluan

    b.  Kegiatan Inti**)

     Mengamati

     Menanya

     Mengumpulkan informasi

     Menalar

     Mengomunikasikan

    c.  Kegiatan Penutup

    2. Pertemuan Kedua: (...JP)

    a.  Kegiatan Pendahuluan

    b.  Kegiatan Inti**)

     Mengamati

     Menanya

     Mengumpulkan informasi

     Menalar

     Mengomunikasikan

    c.  Kegiatan Penutup

    3. Pertemuan seterusnya.

    E.  Penilaian

    1.  Teknik penilaian

    2. Instrumen penilaian dan pedoman penskoran

    a. Pertemuan Pertama

    b. Pertemuan Kedua

    c. Pertemuan seterusnya

    F.  Media/alat, Bahan, dan Sumber Belajar

    1. Media/alat

    2. Bahan

    3. Sumber Belajar

    *) Pada setiap KD dikembangkan indikator atau penanda. Indikatoruntuk KD yang diturunkan dari KI-1 dan KI-2 dirumuskandalam bentuk perilaku umum yang bermuatan nilai dan sikap yang gejalanya dapat diamati. Indikator untuk KD yangditurunkan dari KI-3 dan KI-4 dirumuskan dalam bentukperilaku spesifik yang dapat diamati dan terukur.

  • 8/20/2019 10d. PMP KIM-minat SMA.pdf

    24/60

    -970-

    **) Pada kegiatan inti kelima pengalaman belajar tidak harusmuncul seluruhnya tergantung cakupan muatan pembelajaran.

    d.  Langkah Penyusunan RPP

    1)  Pengkajian Silabus

    Pengkajian terhadap silabus meliputi: (1) KI dan KD; (2) materipembelajaran; (3) kegiatan pembelajaran; (4) penilaian; (5)alokasi waktu; dan (6) sumber belajar.

    2)  Perumusan indikator pencapaian KD pada KI-1, KI-2, KI-3, danKI-4;

    3)  Deskripi Materi PembelajaranLangkah ini dapat berupa merinci, menjabarkan, menguraikan,dan mengidentifikasi materi pembelajaran denganmemperhatikan prinsip penyusunan RPP.

    4)  Penjabaran Kegiatan Pembelajaran

    Menjabarkan kegiatan pembelajaran yang ada pada silabusdalam bentuk yang lebih operasional berupa pendekatan

    saintifik disesuaikan dengan kondisi peserta didik dan satuanpendidikan termasuk penggunaan media, alat, bahan, dansumber belajar.

    5)  Penentuan Alokasi WaktuMenentukan alokasi waktu untuk setiap pertemuan berdasarkan

    alokasi waktu pada silabus, selanjutnya dibagi ke dalamkegiatan pendahuluan, inti, dan penutup.

    6)  Pengembangan Penilaian

    Menentukan lingkup, teknik, dan instrumen penilaian, sertamembuat pedoman penskoran.

    7)  Menentukan Media, Alat, Bahan dan Sumber BelajarPenentuan media, alat, bahan, dan sumber belajar disesuaikandengan yang telah ditetapkan dalam langkah penjabarankegiatan pembelajaran.

    3. Pelaksanaan

     Tahap pelaksanaan pembelajaran meliputi:

    a.  Kegiatan Pendahuluan

    Dalam kegiatan pendahuluan, guru:1)  mengkondisikan suasana belajar yang menyenangkan.2)  mendiskusikan kompetensi yang sudah dipelajari dan

    dikembangkan sebelumnya berkaitan dengan kompetensi yangakan dipelajari dan dikembangkan;

    3)  menyampaikan kompetensi yang akan dicapai dan manfaatnyadalam kehidupan sehari-hari; dan

    4)  menyampaikan garis besar cakupan materi dan kegiatan yangakan dilakukan.

    5)  menyampaikan lingkup dan teknik penilaian yang akandigunakan.

    b.  Kegiatan Inti

    Kegiatan inti merupakan proses pembelajaran untuk mencapai

    kompetensi, yang dilakukan secara interaktif, inspiratif, menyenang-kan, menantang, memotivasi peserta didik untuk berpartisipasi aktif,serta memberikan ruang yang cukup bagi prakarsa, kreativitas, dan

  • 8/20/2019 10d. PMP KIM-minat SMA.pdf

    25/60

    -971-

    kemandirian sesuai dengan bakat, minat dan perkembangan fisikserta psikologis peserta didik.

    Kegiatan inti menggunakan pendekatan saintifik yang disesuaikan

    dengan karakteristik mata pelajaran dan peserta didik. Guru

    memfasilitasi peserta didik untuk melakukan proses mengamati,menanya, mengumpulkan informasi, menalar, dan

    mengomunikasikan

    Dalam setiap kegiatan guru harus memperhatikan perkembangan

    sikap peserta didik pada kompetensi dasar dari KI-1 dan KI-2 antaralain mensyukuri karunia Tuhan, jujur, teliti, kerja sama, toleransi,disiplin, taat aturan, menghargai pendapat orang lain yang tercantumdalam silabus dan RPP.

    c.  Kegiatan Penutup

    Dalam kegiatan penutup, guru bersama peserta didik melakukan: (a)

    membuat rangkuman/simpulan pelajaran; (b) refleksi terhadapkegiatan yang sudah dilaksanakan; dan (c) memberikan umpan balikterhadap proses dan hasil pembelajaran.

    Selanjutnya guru juga perlu melakukan: (a) melakukan penilaian; (b)merencanakan kegiatan tindak lanjut dalam bentuk pembelajaranremedi, program pengayaan, layanan konseling dan/ataumemberikan tugas baik tugas individual maupun kelompok sesuaidengan hasil belajar peserta didik; dan (c) menyampaikan rencanapembelajaran pada pertemuan berikutnya.

  • 8/20/2019 10d. PMP KIM-minat SMA.pdf

    26/60

    -972-

    BAB VMODEL  –  MODEL PEMBELAJARAN

    Sesuai dengan Permendikbud tentang Standar Proses Pendidikan Dasar dan

    Menengah, kegiatan pembelajaran sepenuhnya diarahkan pada pengembanganranah pengetahuan, keterampilan, dan sikap secara utuh melalui pendekatansaintifik dan diperkuat dengan penerapan pembelajaran berbasispenyingkapan/penelitian (discovery /inquiry learning ) dan pembelajaran yang

    menghasilkan karya berbasis pemecahan masalah ( project based learning ).

    Pendekatan saintifik secara menyeluruh telah diuraikan pada Bab IV. Bagian

    ini lebih fokus pada pembahasan secara praktis mengenai karakteristik modelpembelajaran discovery /inquiry learning ,  problem based learning   dan  projectbased learning serta teknik memilih sebuah model pembelajaran yang sesuaidengan tuntutan kompetensi dan karakteristik siswa.

    A.  Discovery Learning

    Model pembelajaran Discovery Learning mengarahkan peserta didik untukmemahami konsep, arti, dan hubungan, melalui proses intuitif untukakhirnya sampai kepada suatu kesimpulan. Penemuan konsep tidakdisajikan dalam bentuk akhir, tetapi peserta didik didorong untukmengidentifikasi apa yang ingin diketahui dan dilanjutkan dengan mencariinformasi sendiri kemudian mengorganisasi atau mengkonstruksi apa yangmereka ketahui dan pahami dalam suatu bentuk akhir. Hal tersebut terjadibila peserta didik terlibat, terutama dalam penggunaan proses mentalnya

    untuk menemukan beberapa konsep dan prinsip. Discovery dilakukan

    melalaui observasi, klasifikasi, pengukuran, prediksi, penentuan daninferring . Proses tersebut disebut cognitive process  sedangkan discovery  itusendiri adalah the mental process of assimilating conceps and principles inthe mind. 

    Penggunaan Discovery Learning , ingin mengubah kondisi belajar yang pasifmenjadi aktif dan kreatif, pembelajaran yang teacher oriented   ke studentoriented , dan mengubah modus ekspository siswa hanya menerimainformasi dari guru ke modus Discovery siswa menemukan informasi

    sendiri.

    1. Langkah-langkah Operasional Implementasi dalam Proses Pembelajaran

    Langkah-langkah dalam mengaplikasikan model discovery learning dikelas adalah sebagai berikut.

    a.  Perencanaan

    1)  Menentukan tujuan pembelajaran

    2)  Melakukan identifikasi karakteristik siswa (kemampuan awal,

    minat, gaya belajar, dan sebagainya)

    3)  Memilih materi pelajaran

    4)  Menentukan topik-topik yang harus dipelajari siswa secarainduktif (dari contoh-contoh generalisasi)

    5)  Mengembangkan bahan-bahan belajar yang berupa contoh-contoh,ilustrasi, tugas dan sebagainya untuk dipelajari siswa

    6)  Mengatur topik-topik pelajaran dari yang sederhana ke kompleks,dari yang konkret ke abstrak, atau dari tahap enaktif, ikoniksampai ke simbolik

    7)  Melakukan penilaian proses dan hasil belajar siswa

  • 8/20/2019 10d. PMP KIM-minat SMA.pdf

    27/60

    -973-

    b.  Pelaksanaan

    Dalam mengaplikasikan metode Discovery Learning   di kelas, ada

    beberapa prosedur yang harus dilaksanakan dalam kegiatan

    pembelajara, secara umum sebagai berikut.1)  Stimulation  (stimulasi/pemberian rangsangan)

    Pertama-tama pada tahap ini siswa dihadapkan pada sesuatu yangmenimbulkan kebingungannya, kemudian dilanjutkan untuk tidakmemberi generalisasi, agar timbul keinginan untuk menyelidikisendiri. Disamping itu guru dapat memulai kegiatan pembelajaran

    dengan mengajukan pertanyaan, anjuran membaca buku, danaktivitas belajar lainnya yang mengarah pada persiapanpemecahan masalah. Stimulasi pada tahap ini berfungsi untukmenyediakan kondisi interaksi belajar yang dapat mengembangkandan membantu siswa untuk melakukan eksplorasi. Dalam hal

    memberikan stimulasi dapat menggunakan teknik bertanya yaitudengan mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang dapatmenghadapkan siswa pada kondisi internal yang mendorongeksplorasi. Dengan demikian seorang Guru harus menguasaiteknik-teknik dalam memberi stimulus kepada siswa agar tujuanmengaktifkan siswa untuk mengeksplorasi dapat tercapai.

    2)  Problem statement  (pernyataan/ identifikasi masalah)

    Setelah melakukan stimulasi langkah selanjutya adalah gurumemberi kesempatan kepada siswa untuk mengidentifikasi

    sebanyak mungkin agenda-agenda masalah yang relevan denganbahan pelajaran, kemudian pilih salah satu masalah dandirumuskan dalam bentuk hipotesis (jawaban sementara ataspertanyaan masalah). Memberikan kesempatan siswa untukmengidentifikasi dan menganalisa permasasalahan yang merekahadapi, merupakan teknik yang berguna dalam membangunpemahaman siswa agar terbiasa untuk menemukan masalah.

    3)  Data collection  (pengumpulan data).

     Tahap ini berfungsi untuk menjawab pertanyaan ataumembuktikan benar tidaknya hipotesis, dengan memberi

    kesempatan siswa mengumpulkan berbagai informasi yangrelevan, membaca literatur, mengamati objek, wawancara dengannara sumber, melakukan uji coba sendiri dan sebagainya.Konsekuensi dari tahap ini adalah siswa belajar secara aktif untukmenemukan sesuatu yang berhubungan dengan permasalahan yang dihadapi, dengan demikian secara tidak disengaja siswamenghubungkan masalah dengan pengetahuan yang telah dimiliki.

    4)  Data processing  (pengolahan data)

    Pengolahan data merupakan kegiatan mengolah data dan

    informasi yang telah diperoleh para siswa baik melalui wawancara,observasi, dan sebagainya, lalu ditafsirkan. Semua informai hasilbacaan, wawancara, observasi, dan sebagainya, semuanya diolah,diacak, diklasifikasikan, ditabulasi, bahkan bila perlu dihitungdengan cara tertentu serta ditafsirkan pada tingkat kepercayaantertentu. Data processing disebut juga dengan pengkodean coding/kategorisasi yang berfungsi sebagai pembentukan konsep dangeneralisasi. Dari generalisasi tersebut siswa akan mendapatkan

  • 8/20/2019 10d. PMP KIM-minat SMA.pdf

    28/60

    -974-

    pengetahuan baru tentang alternatif jawaban/ penyelesaian yangperlu mendapat pembuktian secara logis

    5)  Verification  (pembuktian)

    Pada tahap ini siswa memeriksa secara cermat untukmembuktikan benar atau tidaknya hipotesis yang ditetapkan

    dengan temuan alternatif, dihubungkan dengan hasil data yangtelah diolah. Verifikasi bertujuan agar proses belajar berjalandengan baik dan kreatif jika guru memberikan kesempatan kepadasiswa untuk menemukan suatu konsep, teori, aturan ataupemahaman melalui contoh-contoh yang ia jumpai dalam

    kehidupannya. Berdasarkan hasil pengolahan dan tafsiran, atauinformasi yang ada, pernyataan atau hipotesis yang telahdirumuskan terdahulu itu kemudian dicek, apakah terjawab atautidak, apakah terbukti atau tidak.

    6)  Generalization  (menarik kesimpulan/generalisasi)

     Tahap generalisasi adalah proses menarik kesimpulan yang dapatdijadikan prinsip umum dan berlaku untuk semua kejadian ataumasalah yang sama, dengan memperhatikan hasil verifikasi.

    B.  Project Based Learning

    Pembelajaran Berbasis Proyek (Project Based Learning/ PjBL ) adalahmodel pembelajaran yang menggunakan proyek/kegiatan sebagai intipembelajaran. Siswa melakukan eksplorasi, penilaian, interpretasi,sintesis, dan informasi untuk menghasilkan berbagai bentuk hasilbelajar. Pembelajaran Berbasis Proyek merupakan model belajar yangmenggunakan masalah sebagai langkah awal dalam mengumpulkandan mengintegrasikan pengetahuan baru berdasarkan pengalamannyadalam beraktifitas secara nyata. Pembelajaran Berbasis Proyekdirancang untuk digunakan pada permasalahan komplek yangdiperlukan siswa dalam melakukan insvestigasi dan memahaminya.Melalui PjBL, proses inquiry   dimulai dengan memunculkan pertanyaanpenuntun (a guiding question ) dan membimbing siswa dalam sebuahproyek kolaboratif yang mengintegrasikan berbagai subjek (materi)dalam kurikulum. Pada saat pertanyaan terjawab, secara langsung

    siswa dapat melihat berbagai elemen utama sekaligus berbagai prinsipdalam sebuah disiplin yang sedang dikajinya. PjBL merupakan

    investigasi mendalam tentang sebuah topik dunia nyata.

    Mengingat bahwa masing-masing siswa memiliki gaya belajar yang

    berbeda, maka Pembelajaran Berbasis Proyek memberikan kesempatankepada para siswa untuk menggali konten (materi) denganmenggunakan berbagai cara yang bermakna bagi dirinya, danmelakukan eksperimen secara kolaboratif. Pembelajaran BerbasisProyek dapat dikatakan sebagai operasionalisasi konsep “PendidikanBerbasis Produksi” yang biasa dikembangkan di Sekolah MenengahKejuruan (SMK), yang dapat diadopsi untuk pembelajaran sains/kimiadi SMA pada materi-materi yang relevan. Dengan pembelajaran berbasisproduksi siswa diperkenalkan dengan suasana dan makna kerja yangsesungguhnya di dunia kerja. Pembelajaran Berbasis Proyek memiliki

    karakteristik sebagai berikut:

    1.  siswa membuat keputusan tentang sebuah kerangka kerja,

    2.  adanya permasalahan atau tantangan yang diajukan kepada siswa,

  • 8/20/2019 10d. PMP KIM-minat SMA.pdf

    29/60

    -975-

    3.  siswa mendesain proses untuk menentukan solusi ataspermasalahan atau tantangan yang diajukan,

    4.  siswa secara kolaboratif bertanggungjawab untuk mengakses danmengelola informasi untuk memecahkan permasalahan,

    5. 

    proses evaluasi dijalankan secara kontinyu,6.  siswa secara berkala melakukan refleksi atas aktivitas yang sudah

    dijalankan,

    7.  produk akhir aktivitas belajar akan dievaluasi secara kualitatif,

    8.  situasi pembelajaran sangat toleran terhadap kesalahan danperubahan

    Peran instruktur atau guru dalam Pembelajaran Berbasis Proyek

    sebaiknya sebagai fasilitator, pelatih, penasehat dan perantara untukmendapatkan hasil yang optimal sesuai dengan daya imajinasi, kreasidan inovasi dari siswa.

    Langkah-Langkah Operasional

    Langkah langkah pelaksanaan Pembelajaran Berbasis Proyek dapatdijelaskan dengan diagram sebagai berikut.

    Diagram 1. Langkah langkah Pelaksanaan Pembelajaran Berbasis Proyek

    Penjelasan langkah-langkah Pembelajaran Berbasis Proyek sebagaiberikut.

    a.  Penentuan Pertanyaan Mendasar (Start With the Essential Question )

    Pembelajaran dimulai dengan pertanyaan esensial, yaitu pertanyaan yang dapat memberi penugasan siswa dalam melakukan suatuaktivitas. Mengambil topik yang sesuai dengan realitas dunia nyatadan dimulai dengan sebuah investigasi mendalam. Pengajar berusahaagar topik yang diangkat relevan untuk para siswa.

    b.  Mendesain Perencanaan Proyek (Design a Plan for the Project )

    Perencanaan dilakukan secara kolaboratif antara pengajar dan siswa.Dengan emikian siswa diharapkan akan merasa “memiliki” atasproyek tersebut. Perencanaan berisi tentang aturan main, pemilihanaktivitas yang dapat mendukung dalam menjawab pertanyaan

    esensial, dengan cara mengintegrasikan berbagai subjek yangmungkin, serta mengetahui alat dan bahan yang dapat diaksesuntuk membantu penyelesaian proyek.

    c.  Menyusun Jadwal (Create a Schedule)  

    Pengajar dan siswa secara kolaboratif menyusun jadwal aktivitasdalam menyelesaikan proyek. Aktivitas pada tahap ini antara lain: (1)

  • 8/20/2019 10d. PMP KIM-minat SMA.pdf

    30/60

    -976-

    membuat timeline untuk menyelesaikan proyek, (2) membuatdeadline penyelesaian proyek, (3) membawa siswa agarmerencanakan cara yang baru, (4) membimbing siswa ketika merekamembuat cara yang tidak berhubungan dengan proyek, dan (5)meminta siswa untuk membuat penjelasan (alasan) tentang

    pemilihan suatu cara.

    d.  Memonitor siswa dan kemajuan proyek (Monitor the Students and theProgress of the Project )

    Pengajar bertanggungjawab untuk melakukan monitor terhadapaktivitas siswa selama menyelesaikan proyek. Monitoring dilakukandengan cara menfasilitasi siswa pada setiap roses. Dengan kata lainpengajar berperan menjadi mentor bagi aktivitas siswa. Agarmempermudah proses monitoring, dibuat sebuah rubrik yang dapatmerekam keseluruhan aktivitas yang penting.

    e.  Menguji Hasil(Assess the Outcome)  

    Penilaian dilakukan untuk membantu pengajar dalam mengukurketercapaian standar, berperan dalam mengevaluasi kemajuanmasing- masing siswa, memberi umpan balik tentang tingkatpemahaman yang sudah dicapai siswa, membantu pengajar dalammenyusun strategi pembelajaran berikutnya.

    f.  Mengevaluasi Pengalaman (Evaluate the Experience )

    Pada akhir proses pembelajaran, pengajar dan siswa melakukanrefleksi terhadap aktivitas dan hasil proyek yang sudah dijalankan.

    Proses refleksi dilakukan baik secara individu maupun kelompok.

    Pada tahap ini siswa diminta untuk mengungkapkan perasaan danpengalamanya selama menyelesaikan proyek. Pengajar dan siswamengembangkan diskusi dalam rangka memperbaiki kinerja selamaproses pembelajaran, sehingga pada akhirnya ditemukan suatu

    temuan baru (new inquiry ) untuk menjawab permasalahan yangdiajukan pada tahap pertama pembelajaran.

    Peran guru dan siswa dalam pelaksanaan Pembelajaran BerbasisProyek sebagai berikut.

    1. Peran Guru

    a.  Merencanakan dan mendesain pembelajaran

    b.  Membuat strategi pembelajaran

    c.  Membayangkan interaksi yang akan terjadi antara guru dan siswa

    d.  Mencari keunikan siswa

    e.  Menilai siswa dengan cara transparan dan berbagai macam penilaian

    f.  Membuat portofolio pekerjaan siswa

    2. Peran Siswa

    a.  Menggunakan kemampuan bertanya dan berpikir

    b.  Melakukan riset sederhana

    c.  Mempelajari ide dan konsep baru

    d.  Belajar mengatur waktu dengan baik

    e.  Melakukan kegiatan belajar sendiri/kelompok

    f.  Mengaplikasikanhasil belajar lewat tindakan

    g.  Melakukan interaksi sosial (wawancara, survey, observasi, dll)

  • 8/20/2019 10d. PMP KIM-minat SMA.pdf

    31/60

    -977-

    C.  Pembelajaran Berbasis Masalah (Problem Based Learning )

    Pembelajaran berbasis masalah merupakan sebuah model pembelajaran yang menyajikan berbagai permasalahan nyata dalam kehidupan sehari-

    hari siswa (bersifat kontekstual) sehingga merangsang siswa untuk belajar.

    Problem Based Learning menantang siswa untuk “belajar bagaimanabelajar”, bekerja secara berkelompok untuk mencari solusi daripermasalahan dunia nyata. Masalah yang diberikan ini digunakan untukmengikat siswa pada rasa ingin tahu pada pembelajaran yang dimaksud.

    Masalah diberikan kepada siswa, sebelum siswa mempelajari konsep ataumateri yang berkenaan dengan masalah yang harus dipecahkan.

    Peran guru, siswa dan masalah dalam pembelajaran berbasis masalahdapat digambarkan sebagai berikut.

    Guru sebagai pelatihSiswa sebagai

     problem solver  

    Masalah sebagai awaltantangan dan

    motivasi  Asking about thinking

    (bertanya tentangpemikiran)

      memonitor pembelajaran

      probbing ( menantang siswauntuk berfikir)

      menjaga agar siswa terlibat

      mengatur dinamikakelompok

      menjaga berlangsungnya

    proses

      peserta yang

    aktif

      terlibat langsung

    dalampembelajaran

      membangunpembelajaran

      menarik untuk

    dipecahkan

      menyediakan

    kebutuhan yangada hubungannya

    dengan pelajaran yang dipelajari

    Pembelajaran berbasis masalah berpusat pada siswa. Siswa harus dapatmenentukan sendiri apa yang harus dipelajari, dari mana informasi dapatdiperoleh, dan di bawah bimbingan guru. Tujuan dan hasil dari modelpembelajaran berbasis masalah ini adalah untuk mengembangkanketerampilan berpikir tingkat tinggi, mendorong kerjasama dalammenyelesaikan tugas, melibatkan siswa dalam penyelidikan permasalahanpilihan sendiri yang memungkinkan mereka menginterpretasikan dan

    menjelaskan fenomena dunia nyata dan membangun pemahamannnyatentang fenomena tersebut.

    1. Langkah-langkah Implementasi Problem Based Learning  

    Langkah-langkah dalam menerapkan Problem Based Learning di kelasdan perilaku guru dalam setiap fasenya adalah sebagai berikut.

     Tahapan-Tahapan Model PBL

    FASE-FASE KEGIATAN PEMBELAJARAN

    Fase 1

    Orientasi siswa kepadamasalah

      Siswa menyimak penjelasan tentang tujuan

    pembelajaran dan logistik yg dibutuhkan  Siswa dimotivasi untuk terlibat aktif dalam

    pemecahan masalah yang dipilih

    Fase 2Mengorganisasikan siswa

      Siswa didorong mendefinisikan danmengorganisasikan tugas belajar yangberhubungan dengan masalah tersebut

    Fase 3   Siswa didorong untuk mengumpulkan

  • 8/20/2019 10d. PMP KIM-minat SMA.pdf

    32/60

    -978-

    FASE-FASE KEGIATAN PEMBELAJARAN

    Membimbingpenyelidikan individudan kelompok

    informasi yang sesuai, melaksanakaneksperimen untuk mendapatkan penjelasandan pemecahan masalah

    Fase 4

    Mengembangkan danmenyajikan hasil karya

      Siswa dibimbing dalam merencanakan danmenyiapkan karya yang sesuai sepertilaporan, model dan berbagi tugas denganteman

    Fase 5Menganalisa danmengevaluasi prosespemecahan masalah

      Hasil belajar siswa dievaluasi terkait materi yang telah dipelajari /meminta kelompok

    presentasi hasil kerja

    Fase 1: Mengorientasikan siswa pada masalah

    Pembelajaran dimulai dengan menjelaskan tujuan pembelajaran danaktivitas-aktivitas yang akan dilakukan. Dalam penggunaan PBL,tahapan ini sangat penting dimana guru harus menjelaskan dengan rinciapa yang harus dilakukan oleh siswa dan juga oleh guru. serta

    dijelaskan bagaimana guru akan mengevaluasi proses pembelajaran. Halini sangat penting untuk memberikan motivasi agar siswa dapatmengerti dalam pembelajaran yang akan dilakukan. Ada empat hal yangperlu dilakukan dalam proses ini, yaitu:

    1.  Tujuan utama pengajaran tidak untuk mempelajari sejumlah besarinformasi baru, tetapi lebih kepada belajar bagaimana menyelidiki

    masalah-masalah penting dan bagaimana menjadi siswa yang

    mandiri,

    2.  Permasalahan dan pertanyaan yang diselidiki tidak mempunyai jawaban mutlak “benar“, sebuah masalah yang rumit atau kompleksberpotensi memunculkan banyak penyelesaian dan seringkali

    bertentangan,

    3.  Selama tahap penyelidikan (dalam pengajaran ini), siswa didorong

    untuk mengajukan pertanyaan dan mencari informasi. Guru akanbertindak sebagai pembimbing yang siap membantu, namun siswaharus berusaha untuk bekerja mandiri atau dengan temannya, dan

    4.  Selama tahap analisis dan penjelasan, siswa akan didorong untukmenyatakan ide-idenya secara terbuka dan penuh kebebasan. Tidakada ide yang akan ditertawakan oleh guru atau teman sekelas. Semua

    siswa diberi peluang untuk menyumbang kepada penyelidikan danmenyampaikan ide-ide mereka.

    Fase 2: Mengorganisasikan siswa untuk belajar

    Disamping mengembangkan keterampilan memecahkan masalah,pembelajaran PBL juga mendorong siswa belajar berkolaborasi.Pemecahan suatu masalah sangat membutuhkan kerjasama dan sharing

    antar anggota. Oleh sebab itu, guru dapat memulai kegiatan

    pembelajaran dengan membentuk kelompok-kelompok siswa dimanamasing-masing kelompok akan memilih dan memecahkan masalah yangberbeda. Prinsip-prinsip pengelompokan siswa dalam pembelajarankooperatif dapat digunakan dalam konteks ini seperti: kelompok harusheterogen, pentingnya interaksi antar anggota, komunikasi yang efektif,adanya tutor sebaya, dan sebagainya. Guru sangat penting memonitor

  • 8/20/2019 10d. PMP KIM-minat SMA.pdf

    33/60

    -979-

    dan mengevaluasi kerja masing-masing kelompok untuk menjaga kinerjadan dinamika kelompok selama pembelajaran.

    Setelah siswa diorientasikan pada suatu masalah dan telah membentuk

    kelompok belajar selanjutnya guru dan siswa menetapkan subtopik-

    subtopik yang spesifik, tugas-tugas penyelidikan, dan jadwal. Tantanganutama bagi guru pada tahap ini adalah mengupayakan agar semua siswa

    aktif terlibat dalam sejumlah kegiatan penyelidikan dan yang dapatmenghasilkan penyelesaian terhadap permasalahan tersebut.

    Fase 3: Membantu penyelidikan mandiri dan kelompok

    Penyelidikan adalah inti dari PBL. Meskipun setiap situasi permasalahanmemerlukan teknik penyelidikan yang berbeda, namun pada umumnyatentu melibatkan karakter yang identik, yakni pengumpulan data daneksperimen, berhipotesis dan penjelasan, dan memberikan pemecahan.Pengumpulan data dan eksperimentasi merupakan aspek yang sangat

    penting. Pada tahap ini, guru harus mendorong siswa untukmengumpulkan data dan melaksanakan eksperimen (mental maupunaktual) sampai mereka betul-betul memahami dimensi situasipermasalahan. Tujuannya adalah agar siswa mengumpulkan cukupinformasi untuk menciptakan dan membangun ide mereka sendiri. Guru

    membantu siswa untuk mengumpulkan informasi sebanyak-banyaknyadari berbagai sumber, dan ia seharusnya mengajukan pertanyaan padasiswa untuk berifikir tentang masalah dan ragam informasi yangdibutuhkan untuk sampai pada pemecahan masalah yang dapatdipertahankan.

    Setelah siswa mengumpulkan cukup data dan memberikanpermasalahan tentang fenomena yang mereka selidiki, selanjutnya

    mereka mulai menawarkan penjelasan dalam bentuk hipotesis,penjelesaian, dan pemecahan. Selama pengajaran pada fase ini, gurumendorong siswa untuk menyampikan semua ide-idenya dan menerimasecara penuh ide tersebut. Guru juga harus mengajukan pertanyaan yang membuat siswa berfikir tentang kelayakan hipotesis dan solusi yang mereka buat serta tentang kualitas informasi yang dikumpulkan.

    Fase 4: Mengembangkan dan menyajikan artifak (hasil karya) danmempamerkannya

     Tahap penyelidikan diikuti dengan menciptakan artifak (hasil karya) danpameran. Artifak lebih dari sekedar laporan tertulis, namun bisa suatuvideo tape (menunjukkan situasi masalah dan pemecahan yangdiusulkan), model (perwujudan secara fisik dari situasi masalah danpemecahannya), program komputer, dan sajian multimedia. Tentunyakecanggihan artifak sangat dipengaruhi tingkat berfikir siswa. Langkahselanjutnya adalah mempamerkan hasil karyanya dan guru berperansebagai organisator pameran. Akan lebih baik jika dalam pemeran inimelibatkan siswa-siswa lainnya, guru-guru, orang tua, dan lainnya yangdapat menjadi “penilai” atau memberikan umpan balik. 

    Fase 5: Analisis dan evaluasi proses pemecahan masalah

    Fase ini merupakan tahap akhir dalam PBL. Fase ini dimaksudkanuntuk membantu siswa menganalisis dan mengevaluasi proses merekasendiri dan keterampilan penyelidikan dan intelektual yang merekagunakan. Selama fase ini guru meminta siswa untuk merekonstruksi

  • 8/20/2019 10d. PMP KIM-minat SMA.pdf

    34/60

    -980-

    pemikiran dan aktivitas yang telah dilakukan selama proses kegiatanbelajarnya

    D.  Pemilihan Model Pembelajaran

     Tidak ada model pembelajaran yang lebih baik dari model pembelajaran yang lain. Setiap model dapat digunakan sesuai dengan spesifikasi tujuan,rasional yang mendasari, sintaks pembelajaran, dan sistem pengelolaandan pengaturan lingkungan yang diberikan pada manualnya. Oleh karenaitu, guru hendaknya menguasai dan dapat menerapkan berbagai modelpembelajaran agar dapat mencapai tujuan pembelajaran yang sangatberaneka ragam dalam lingkungan belajar yang merupakkan karakteristiksekolah sehingga sangat bervariasi.

    Dalam memilih model pembelajaran dimulai dari menganalisis karakteristiktujuan yang akan dicapai, materi, peserta didik, lingkungan belajar (alat-alat, sarana dan prasarana, sumber belajar), serta kemampuan guru dalam

    sistem pengelolaan dan pengaturan lingkungan. Selanjutnya guru memilihmodel yang dapat mengakomodasi karakteristik-karakteristik tersebut.

     Tentu saja tidak semua karakteristik yang ada sesuai dengan spesifikasimodel. Dalam hal ini guru hendaklah memilih karakteristik terpenting yangharus diakomodasi, atau menggunakan dua model secara bersamaan. Di

    samping itu dengan mempelajari model-model pembelajaran IPA yang telahada guru dapat mengembangkan/menciptakan model pembelajaran IPA

    sendiri.

    Pemilihan model pembelajaran (discovery learning, project based learning ,atau  problem based learning)   sebagai pelaksanaan pendekatan saintifik

    pembelajaran memerlukan analisis yang cermat sesuai dengankarakteristik kompetensi dan kegiatan pembelajaran dalam silabus.Pemilihan model pembelajaran mempertimbangkan hal-hal sebagai berikut:

    Karakteristik pengetahuan yang dikembangkan menurut kategori faktual,konseptual, dan prosedural. Pada pengetahuan faktual dan konsepetualdapat dipilih discovery learning , sedangkan pada pengetahuan proseduraldapat dipilih project based learning  dan problem based learning  

    Karakteristik keterampilan yang tertuang pada rumusan kompetensi dasardari KI- 4. Pada keterampilan abstrak dapat dipilih discovery learning danproblem based learning , sedangkan pada keterampilan konkrit dapat dipilih

     project based learning  Pemilihan ketiga model tersebut mempertimbangkan sikap yang

    dikembangkan, baik sikap religius (KI-1) maupun sikap sosial (KI-2)

    Berikut contoh matrik pemilihan model yanag dapat digunakan sesuai

    dengan dimensi pengetahuan dan keterampilan

    Dimensi PengetahuanDimensi Keterampilan

    Abstrak Konkrit

    Faktual Discovery Learning Discovry Learning

    Konseptual Discovery Learning Discovry Learning

    ProseduralDiscovery Learning

    Problem Based Learning

    Projec Based Lerning

    Problem BasedLearning

    MetakognitifDiscovry Learning

    Projec Based Lerning

    Discovry Learning

    Projec Based Lerning

  • 8/20/2019 10d. PMP KIM-minat SMA.pdf

    35/60

    -981-

    Problem Based Learning Problem BasedLearning

    Contoh pemilihan model yang dapat digunakan berdasarkan karakteristik

    kompetensi Kimia SMA/MA disajikan pada Tabel 5.1 berikut ini.

     Tabel 5.1 Contoh penerapan model pembelajaran berdasarkankarakteristik kompetensi Kimia SMA

    KompetensiDasar

    Discovery

    Learning

    Project BasedLearning

    Problem BasedLearning

    Kelas

    KD 3.8:

    menganalisissifat larutanelektrolit dan

    non elektrolitberdasarkan

    daya hantarlistriknya

    KD 4.8:Merancang,melakukan, danmenyimpulkan

    sertamenyajikanhasil percobaan

    untukmengetahuisifat larutanelektrolit dannon elektrolit

    Guru memperlihat-

    kan contoh cairanelektrolit(minuman

    bertuliskanelektrolit) dan

    beberapa cairanlain (misalnyalarutan gula,akuades, larutanasam), siswa

    menanya mengapadikatakan cairanelektrolit? Apakahakuades dan

    larutan laintermasukelektrolit? Siswamenemukanperbedaan sifatlarutan elektrolitdan non elektrolitmelaluieksperimen daninformasi darisumber lain.

    X

    Materi Isotop,Isobar, Isoton

    indikatorpembelajaran:

    Menganalisisdanmengevaluasi

    fenomenaisotope dalamkehidupan

    Setelahpembahasan teoriatom, terutamasetelahpembahasantentang konsepisotop, isobar, danisoton, siswamempelajariDemonstrasi/video

    penambahan esbatu yangmengandungisotop yangberbeda ke dalamair. dengan hints  atau clues dari

    X

  • 8/20/2019 10d. PMP KIM-minat SMA.pdf

    36/60

    -982-

    guru, siswamenemukanfenomena yangterjadi karenaperbedaan molekul

    air (isotop D2O danH2O).

    (http://www.youtube.com/watch?VliirA5ooSO

    KD 3.7:Menganalisisfaktor-faktor yangmempengaruhi

    laju reaksi danmenentukanorde reaksiberdasarkandata hasil

    percobaan

    KD 4.7Merancang,melakukan dan

    menyimpulkansertamenyajikanhasilpercobaanfaktor-faktor yangmempengaruhilaju reaksi danorde reaksi.

    Siswamengamati

    demonstrasiguru terkaitlaju reaksi (2

    reaksi masing-masing denganluaspermukaan,konsentrasi,

    dan suhuberbedaekstrim). Siswamerumuskanpermasalahanterkait hasilpengamatan,membuathipotesis,merancangpercobaan,mengumpulkandata/mengujihipotesis,menyimpulkan

    XI

    KD3.11:

    menentukankonsentrasi/kadar asam ataubasaberdasarkandata hasiltitrasi asam-basa

    KD 4.11

    merancang,melakukan danmenyimpulkansertamenyajikan

    hasilpercobaan

    Setelah

    pembelajaranasam-basa,siswa mendapattugas proyekMenyelidikikadar asamasetat dalamcuka dapur dariberbagai merek,atau menyelidikikadar boraksdalam berbagaiproduk pangan,

    merumuskanpertanyaan,

    merancangproyek denganbimbingan guru,

    XI

    http://www.youtube.com/watchhttp://www.youtube.com/watchhttp://www.youtube.com/watchhttp://www.youtube.com/watch

  • 8/20/2019 10d. PMP KIM-minat SMA.pdf

    37/60

    -983-

    titrasi asam-basa

    menetapkan jadwal, mengujirancangan/melakukaneksperimen,

    mengevaluasipengalaman/

    presentasiproduk

    KD 3.3

    Mengevaluasigejala atau

    proses yangterjadi dalamcontoh sel

    elektrokimia(sel volta danselelektrolisis) yang

    digunakandalamkehidupan

    KD 4.3:

    Menciptakanide/gagasanproduk selelektrokimia

    (MateriPokok: Sel

    elektrolisisdan hukumFaraday)

    Setelahpembelajaran

    elektrokimia/elektrolisis, gurumemberi tugasuntuk mendisainpenyepuhanlogam besi (misalpin, gantungankunci),merumuskanpertanyaan,merancangproyek denganbimbingan guru,

    menetapkan jadwal, mengujirancangan/melakukaneksperimen,mengevaluasipengalaman/presentasi produk.

    XII

    Penjelasan Contoh Pembelajaran Melalui Penemuan (Discovery Learning )

     JudulKegiatan:

    Demonstrasi penambahan es batu yang mengandung isotop yangberbeda ke dalam air

     Tujuan Kegiatan:

    Memahami bahwa senyawa yang mengandung unsur yang sama dengan isotop

     yang berbeda memiliki sifat fisik yang berbeda (dalam hal ini massa jenisnyaberbeda), walaupun sifatnya kimianya sama. Tujuan ini terkait denganpemahaman bahwa isotop yang berbeda mempunyai nomor massa yang

    berbeda.

    Latar Belakang Kegiatan:Kegiatan ini dilaksanakan setelah pembahasan teori atom, terutama setelahpembahasan tentang konsep isotop, isobar, dan isoton. Demonstrasi diberikandalam bentuk penayangan video, walaupun bisa pula dilaksanakan denganmenampilkan fenomena nyata di depan kelas

    Skenario Kegiatan:

  • 8/20/2019 10d. PMP KIM-minat SMA.pdf

    38/60

    -984-

    (1)  Setelah penayangan video, siswa dirangsang untuk mencari penjelasanterhadap fenomena yang ditayangkan. Dalam kasus ini, siswa diharapkandapat menjelaskan mengapa terdapat perbedaan antara perilaku es batu dikedua gelas. (Lihat bentuk kegiatan di bawah)

    (2)  Guru menahan diri untuk tidak menjelaskan mengapa hal itu terjadi.

    Guru hanya memberikan bantuan dalam bentuk pengajuan pertanyaa

Embed Size (px)
Recommended