1. PMP 2002

Date post:13-Jul-2015
Category:
View:1,126 times
Download:10 times
Share this document with a friend
Transcript:

BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA SURAT KEPUTUSAN BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR: 37/SK/I/08/2002 TENTANG PANDUAN MANAJEMEN PEMERIKSAAN BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA TAHUN 2002 BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa berdasarkan Surat Edaran Badan Pemeriksa Keuangan Nomor 04/HP/SE/III/1995 tanggal 30 Maret 1995, telah disusun dan ditetapkan penggunaan Standar Audit Pemerintahan (SAP) sebagai acuan melaksanakan tugas pemeriksaan. b. bahwa untuk memenuhi ketentuan Standar Audit Pemerintahan tersebut, dipandang perlu untuk menyempurnakan Buku Panduan Manajemen Pemeriksaan yang ditetapkan berdasarkan surat Keputusan Badan Pemeriksa Keuangan Nomor 10/SK/K/1995, tanggal 31 Juli 1995; c. bahwa untuk memenuhi maksud tersebut pada butir b di atas, perlu memberlakukan Panduan Manajemen Pemeriksaan Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia Tahun 2002 dengan surat keputusan.i

Mengingat

:

1. Undang-undang Nomor 5 Tahun 1973 tentang Badan Pemeriksa Keuangan; 2. Surat Keputusan Ketua Badan Pemeriksa Keuangan Nomor 15/ SK/K/1981 tentang Pengaturan Penandatanganan Surat-surat Keputusan Dalam Lingkungan Badan Pemeriksa Keuangan; 3. Surat Keputusan Badan Pemeriksa Keuangan Nomor 11/SK/K/ 1993 tentang Organisasi dan Tata Kerja Pelaksana Badan Pemeriksa Keuangan sebagaimana telah beberapa kali diubah, terakhir dengan Surat Keputusan Badan Pemeriksa Keuangan Nomor 18/SK/I-VIII.3/6/2002 tanggal 7 Juni 2002; 4. Rencana Kerja Pemeriksaan Tahun 2002. MEMUTUSKAN :

Menetapkan

:

KEPUTUSAN BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA TENTANG PANDUAN MANAJEMEN PEMERIKSAAN BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA TAHUN 2002. Menetapkan Panduan Manajemen Pemeriksaan Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia Tahun 2002 di Lingkunagn Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia, sebagaimana dimuat dalam naskah terlampir yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari keputusan ini. Dengan diberlakukannya Panduan Manajemen Pemeriksaan Badan Pemeriksa Keuangan Tahun 2002, maka Panduan Manajemen Pemeriksaan Badan Pemeriksa Keuangan yang ditetapkan dengan Surat Keputusan Badan Pemeriksa Keuangan Nomor 10/SK/K/1995, tanggal 31 Juli 1995 dinyatakan tidak berlaku. Pemeriksaan yang dilaksanakan dalam rangka pelaksanaan Rencana Kerja Pemeriksaan Tahun 2002, tetap menggunakan Panduan Manajemen Pemeriksaan yang ditetapkan dengan Surat

PERTAMA

:

KEDUA

:

KETIGA

:

ii

Keputusan Badan Pemeriksa Keuangan Nomor 10/SK/K/1995, tangal 31 Juli 1995. KEEMPAT : Menugaskan kepada Sekretaris Jenderal untuk melaksanakan kegiatan sosialisasi dan pelatihan sehubungan dengan Keputusan tersebut pada Butir PERTAMA. Keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan, dengan ketentuan apabila terdapat kekeliruan akan diadakan perbaikan sebagaimana mestinya.

KELIMA

:

Ditetapkan di Pada tanggal

: :

Jakarta 1 Agustus 2002

Surat Keputusan ini disampaikan kepada : 1. Ketua BPK-RI; 2. Wakil Ketua BPK-RI; 3. Para Angbintama BPK-RI; 4. Pejabat Eselon I, II, III dan IV di Lingkungan BPK-RI.

iii

DAFTAR ISI Halaman v vii 1 2 2 3 4 5 7 7 8 9 11 13 13 13 14

KATA PENGANTAR ...................................................................................................... DAFTAR ISI ............................................................................................................ BAB I PENDAHULUAN 1. Umum ............................................................................................................ 2. Maksud dan Tujuan ........................................................................................ 3. Lingkup PMP ................................................................................................... 4. Dasar Hukum................................................................................................... 5. Lingkup Pemeriksaan ..................................................................................... 6. Fungsi ............................................................................................................ 7. Kewajiban ........................................................................................................ 8. Wewenang ....................................................................................................... 9. Standar Pemeriksaan ..................................................................................... 10. Jenis Pemeriksaan .......................................................................................... 11. Struktur Organisasi .......................................................................................... 12. Kode Etik Pemeriksa ....................................................................................... 13. Siklus Pemeriksaan ........................................................................................ 14. Penerapan Teknologi Informasi ..................................................................... 15. Sistematika ...................................................................................................... BAB II STRATEGI BADAN 1. Tujuan ............................................................................................................

17 18 19 19

2. Materi Strategi .................................................................................................... 3. Prosedur Penyusunan Strategi Badan .............................................................. 4. Bentuk dan Isi Strategi Badan ............................................................................

vii

BAB III PERENCANAAN PEMERIKSAAN 1. Umum ............................................................................................................ 21 21 23 26 2. Rencana Kerja Tahunan ................................................................................... 3. Rencana Kerja Pemeriksaan ............................................................................ 4. Pemeriksaan di Luar RKP ................................................................................. BAB IV PEKERJAAN LAPANGAN PEMERIKSAAN KEUANGAN 1. Umum ............................................................................................................ 27 28 31 46 54 54 54 2. Standar Pekerjaan Lapangan ............................................................................ 3. Tahap Persiapan Pemeriksaan ......................................................................... 4. Pelaksanaan Pemeriksaan Keuangan ............................................................. 5. Pengendalian Pelaksanaan Pemeriksaan oleh Penanggung Jawab ............. 6. Penyampaian TP atas Hal Yang Berkaitan Dengan Keuangan ....................... 7. Peran dan Tanggung Jawab Auditor yang Terlibat Dalam Pelaksanaan Pemeriksaan Keuangan ................................................................................... BAB V PELAPORAN PEMERIKSAAN KEUANGAN 1. Umum ............................................................................................................ 57 57 61 67 77 77 78 78 80 2. Standar Pelaporan Pemeriksaan Keuangan ................................................... 3. Jenis dan Tujuan Laporan Hasil Pemeriksaan Keuangan ............................. 4. Prosedur Penyusunan Hasil Pemeriksaan Keuangan ..................................... 5. Penyelesaian HAPSEM ..................................................................................... 6. Pemberitahuan Hasil Pemeriksaan Kepada Publik......................................... 7. Kerahasiaan dan Keamanan Laporan Pemeriksaan Keuangan .................... 8. Pelaksanaan Pemeriksaan Keuangan Oleh Lembaga Pemeriksa Lain ........ 9. Pengendalian Mutu Pelaporan .........................................................................

viii

BAB VI PEKERJAAN LAPANGAN PEMERIKSAAN KINERJA 1. Umum ............................................................................................................ 81 81 83 107 118 119 119 2. Standar Pekerjaan Lapangan ........................................................................... 3. Pemeriksaan Pendahuluan .............................................................................. 4. Pemeriksaan Terinci ......................................................................................... 5. Pengendalian Pelaksanaan Pemeriksaan Kinerja oleh Penanggung Jawab 6. Penyampaian TP Kinerja .................................................................................. 7. Peran dan Tanggung Jawab Auditor yang Terlibat Dalam Pelaksanaan Pemeriksaan Kinerja ......................................................................................... BAB VII PELAPORAN PEMERIKSAAN KINERJA 1. Umum ............................................................................................................ 121 121 123 124 127 130 131 131 132 132 133 135 2. Standar Pelaporan Pemeriksaan Kinerja ......................................................... 3. Tujuan Pelaporan Pemeriksaan Kinerja .......................................................... 4. Laporan Hasil Pemeriksaan (HP) Kinerja ........................................................ 5. Prosedur Penyusunan Hasil Pemeriksaan Kinerja .......................................... 6. Pendistribusian HP ............................................................................................ 7. Penyelesaian HAPSEM ..................................................................................... 8. Pemberitahuan Hasil Pemeriksaan Kepada Publik......................................... 9. Kerahasiaan dan Keamanan Laporan Pemeriksaan Kinerja.......................... 10. Pelaksanaan Pemeriksaan Kinerja Oleh Lembaga Pemeriksa Lain ........... 11. Hal-hal Khusus ................................................................................................ 12. Pengendalian Mutu Pelaporan ....................................................................... BAB VIII TINDAK LANJUT PEMERIKSAAN 1. Tujuan Tindak Lanjut ........................................................................................ 2. Standar Tindak Lanjut ...................................................................................... 137 137

ix

3. Bentuk Tindak Lanjut ....................................................................................... 4. Prosedur Tindak Lanjut ..................................................................................... BAB IX EVALUASI PEMERIKSAAN 1. Maksud dan Tujuan .......................................................................................... 2. Standar Evaluasi ................................................................................................ 3. Jenis Evaluasi Pemeriksaan ............................................................................. BAB X P E N U T U P .................................................................................................... LAMPIRAN I S.D. LV

139 141

145 145 148 153

x

DAFTAR LAMPIRAN

Halaman I II Daftar Perangkat Lunak (PL) Petunjuk Pemeriksaan Atas Laporan Keuangan 155 Daftar Perangkat Lunak (PL) Petunjuk Pemeriksaan Atas Hal Yang Berkaitan Dengan Keuangan ......................................................................... III Daftar Perangkat Lunak (PL) Petunjuk Pemeriksaan Tentang Ekonomi dan Efisiensi .................................................................................................... IV V VI VII VIII Daftar Perangkat Lunak (PL) Petunjuk Pemeriksaan Atas Program ............. Bagan Organisasi Pelaksana Badan Pemeriksa Keuangan ........................ Sapta Prasetya Jati BPK-RI ............................................................................. Ikrar Pemeriksa ............................................................................................... Siklus Penentuan Prioritas Perencanaan, Pelaksanaan, dan Pelaporan Pemeriksaan ................................................................................................... IX X XI XII XIII XIV Bentuk dan Isi Materi Strategi Badan ............................................................. Bentuk dan Isi Rencana Kerja Tahunan (RKT) ............................................. Jadual Kegiatan Penyusunan Rencana Pemeriksaan .................................. Bentuk dan Isi Rencana Kegiatan Pemeriksaan (RKP) ................................ Penjelasan Tentang Analisa Risiko Pemeriksaan ......................................... Materialitas Pemeriksaan ............................................................................... 171 172 174 175 176 179 182 160 161 162 163 166 156

xi

XV XVI

Uji Petik Pemeriksaan (Sampling Audit) ......................................................... Bentuk dan Isi Program Pemeriksaan (P2) Atas Laporan Keuangan ........................................................................................................

185

197

XVII

Bentuk dan Isi Program Pemeriksaan (P2) Atas Hal Yang Berkaitan Dengan Keuangan .......................................................................................... 202 207 208 209 211 213 222 223

XVIII XIX XX XXI XXII XXIII XXIV XXV

Bentuk dan Isi Program Kerja Perorangan (PKP) .......................................... Bentuk Surat Tugas ........................................................................................ Bentuk dan Isi Surat Perintah Perjalanan Dinas (SPPD) ............................... Bentuk dan Isi Management Letter (ML) ........................................................ Bentuk dan Isi Temuan Pemeriksaan (TP) ................................................... Bentuk Surat Pengantar Penyampaian TP ................................................... Bentuk dan Isi Hasil Pemeriksaan atas Perhitungan Anggaran Negara ....... Bentuk dan Isi Hasil Pemeriksaan atas Perhitungan Anggaran Departemen/ Lembaga .........................................................................................................

225

XXVI

Bentuk dan Isi Hasil Pemeriksaan atas Perhitungan APBD Provinsi/ Kabupaten/Kota ............................................................................................... 227

XXVII

Bentuk dan Isi Laporan Auditor Independen Atas Laporan Keuangan BUMN /BUMD ............................................................................................................ 229

XXVIII Bentuk dan Isi Laporan Auditor Independen Atas Kepatuhan Terhadap Peraturan Perundang-undangan Dan Pengendalian Intern ......................... 231

xii

XXIX XXX

Bentuk dan Isi Hasil Pemeriksaan atas Laporan Keuangan Bank Indonesia Bentuk dan Isi Hasil Pemeriksaan atas Laporan Keuangan Badan Hukum Milik Negara ....................................................................................................

233

235

XXXI

Bentuk dan Isi Hasil Pemeriksaan atas Inventarisasi Kekayaan negara/ Inventarisasi Kekayaan Milik Daerah ............................................................. 237

XXXII

Bentuk dan Isi Hasil Pemeriksaan atas Hal Yang Berkaitan Dengan Keuangan ........................................................................................................ 239 241 243 248 250

XXXIII Bentuk Risalah Diskusi TP ............................................................................. XXXIV Bentuk dan Sistematika HAPSEM .................................................................. XXXV Lembar Kendali Materi Laporan (LKML) Pemeriksaan Keuangan ..............

XXXVI Lembar Kendali Penyelesaian Laporan (LKPL) ............................................ XXXVII Bagan Proses Penyusunan dan Penyelesaian Hasil Pemeriksaan dan HAPSEM .......................................................................................................... XXXVIII Program Pemeriksaan Pendahulan ............................................................... XXXIX Laporan Hasil Pemeriksaan Pendahuluan .................................................... XL Bentuk dan Isi Program Pemeriksaan atas Ekonomi, Efisiensi dan Program Pemeriksaan Terinci atas Program (Efektifitas) ............................. XLI XLII XLIII Bentuk, Isi, dan Penyajian Laporan Hasil Pemeriksaan Kinerja ................... Lembar Kendali Materi Laporan (LKML) Pemeriksaan Kinerja .................... Lembar Kendali Penyelesaian Laporan (LKPL) ............................................

251 252 257

259 265 267 269

xiii

XLIV

Formulir Resume Hasil Pembahasan Tindak Lanjut (yang dimuat dalam surat tanggapan Menteri/Kepala LPND/Gubernur/Bupati/Walikota) ............. 270 272 273 274 275 277 278 279 281 282 283 285

XLV XLVI XLVII XLVIII XLIX L LI LII LIII LIV LV

Bentuk dan Isi Bahan Rapat Pra Pembahasan Tindak Lanjut (RP2TL) ...... Resume Hasil RP2TL ..................................................................................... Bentuk Bahan Rapat Pembahasan Tindak Lanjut (RPTL) ........................... Bentuk Resume Pelaksanaan RPTL ............................................................. Bentuk Resume Hasil RPTL ........................................................................... Formulir Hasil Pemeriksaan Tindak Lanjut ................................................... Bentuk dan Isi Hasil Evaluasi Pelaksanaan Pemeriksaan Tahunan ............ Daftar Rekapitulasi Hasil Pemeriksaan Per Semester .................................. Bentuk dan Isi Hasil Evaluasi Kinerja Auditor ................................................. Laporan Hasil Pengawasan Pelaksanaan Tugas Pemeriksaan .................. GLOSARI .........................................................................................................

xiv

BAB I PENDAHULUAN

1.

Umum Untuk melaksanakan pemeriksaan yang dapat dipertanggungjawabkan secara efisien dan efektif, Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia (BPK-RI) perlu menyusun buku Panduan Manajemen Pemeriksaan yang memberikan pengarahan tentang tata laksana penyelenggaraan tugas pemeriksaan, mulai dari penyusunan Strategi Badan, perencanaan, pelaksanaan, pelaporan, serta tindak lanjut, dan evaluasi pemeriksaan. Buku Panduan Manajemen Pemeriksaan (PMP) telah ditetapkan berdasarkan Surat Keputusan Badan Pemeriksa Keuangan Nomor 10/SK/K/1995 tanggal 3 Juli 1995, namun sesuai dengan Perubahan Ketiga Undang-Undang Dasar 1945 Bab VIIIA Pasal 23E, 23F, dan 23G Tahun 2001, Undang-undang Nomor 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah, dan Rencana Pengembangan Kelembagaan (Institutional Development Plan/IDP) BPK-RI, PMP tersebut di atas perlu direvisi dengan menambah prosedur yang berlaku umum dan terbaik menurut pandangan internasional (International Best Practices), dan memperbaiki standar kualitas untuk perencanaan, pelaksanaan, dan pelaporan hasil pemeriksaan. PMP ini dilengkapi dengan petunjuk teknis (Juknis) pemeriksaan yang mencakup teknik-teknik dan urutan langkah pemeriksaan yang harus dilakukan terhadap suatu entitas tertentu sesuai dengan tujuan dan sasaran pemeriksaan. PMP ini berpedoman pada Standar Audit Pemerintahan (SAP) BPK-RI dan Auditing Standards yang diterbitkan oleh International Organization of Supreme Audit Institution (INTOSAI). SAP dimaksud memberlakukan Standar Profesional Akuntan Publik (SPAP).

1

2.

Maksud dan Tujuan PMP ini dimaksudkan untuk digunakan sebagai pedoman oleh Pimpinan BPK-RI dan Auditor Pelaksana dalam proses penentuan strategi, perencanaan, pelaksanaan, pelaporan, serta tindak lanjut dan evaluasi audit (pengertian audit sama dengan pemeriksaan) BPK-RI. Tujuannya adalah untuk menyamakan persepsi tentang langkah-langkah dan urutan kegiatan serta tanggung jawab dalam pelaksanaan pemeriksaan, sehingga dapat meningkatkan mutu hasil pemeriksaan.

3.

Lingkup PMP Sebagai pedoman tata laksana penyelenggaraan tugas pemeriksaan, lingkup bahasan PMP meliputi : a. Dasar hukum pelaksanaan tugas pemeriksaan oleh BPK-RI. b. Lingkup pemeriksaan, fungsi, kewajiban, wewenang, standar pemeriksaan, dan jenis pemeriksaan. c. Susunan Organisasi Pelaksana BPK-RI yang intinya untuk mengetahui peran-peran dan tanggung jawab para Pelaksana BPK-RI, mulai dari tingkat Badan, para Pejabat Eselon I, dan para Kepala Perwakilan, serta para pejabat struktural dan fungsional di bawah Pejabat Eselon I dan Kepala Perwakilan yang ikut berperan dalam tugas pemeriksaan. d. Landasan etika/moral yang harus diperhatikan dalam melaksanakan tugas pemeriksaan. e. Strategi pemeriksaan yang ditetapkan oleh Badan. f. Perencanaan, pelaksanaan, dan pelaporan hasil pemeriksaan.

g. Tindak lanjut pemeriksaan dan evaluasi pemeriksaan.

2

4.

Dasar Hukum

Penyusunan PMP ini didasarkan pada ketentuan-ketentuan yang antara lain dimuat dalam : a. Undang-Undang Dasar 1945 dan Perubahan Ketiga Undang-Undang Dasar 1945 Bab VIIIA Pasal 23E, 23F, dan 23G Tahun 2001. b. Ketetapan MPR-RI Nomor IV/MPR/1999 tentang Garis-garis Besar Haluan Negara (GBHN) Tahun 1999-2004. c. Ketetapan MPR-RI Nomor X/MPR/2001 tentang Laporan Pelaksanaan Putusan MPR-RI oleh Lembaga Tinggi Negara Pada Sidang Tahunan MPR-RI Tahun 2001. d. Undang-undang Nomor 5 Tahun 1973 tentang Badan Pemeriksa Keuangan. e. Undang-undang Perbendaharaan Indonesia (Indische Comptabiliteitswet/ICW), Staatsblad Tahun 1864 Nomor 106 yang telah beberapa kali diubah terakhir dengan Staatsblad Tahun 1925 Nomor 448 dan Undang-undang Nomor 9 Tahun 1968. f. Instructie en verdere bepalingen voor de Algemene Rekenkamer (IAR), Staatsblad Tahun 1933 Nomor 320.

g. Undang-undang Nomor 19/Prp/1960 tentang Perusahaan Negara. h. Undang-undang Nomor 9 Tahun 1969 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-undang (Perpu) Nomor 1 Tahun 1969 tentang Bentuk-bentuk Usaha Negara menjadi Undang-undang. i. j. l. Undang-undang Nomor 1 Tahun 1995 tentang Perseroan Terbatas. Undang-undang Nomor 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah. Undang-undang Nomor 25 Tahun 1999 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Daerah.

k. Undang-undang Nomor 23 Tahun 1999 tentang Bank Indonesia.

m. Undang-undang tentang Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara.

3

5.

Lingkup Pemeriksaan Perubahan Ketiga Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 yang ditetapkan oleh MPR-RI pada tanggal 9 November 2001 pada Pasal 23E ayat (1) menyatakan untuk memeriksa pengelolaan dan tanggung jawab tentang Keuangan Negara diadakan satu Badan Pemeriksa Keuangan yang bebas dan mandiri, dan pada Pasal 23G ayat (2) menyatakan ketentuan lebih lanjut mengenai Badan Pemeriksa Keuangan diatur dengan undang-undang. Luas lingkup pemeriksaan BPK-RI atas Pengelolaan dan Tanggung Jawab tentang Keuangan Negara dijabarkan lebih lanjut dalam Undang-undang Nomor 5 Tahun 1973 tentang Badan Pemeriksa Keuangan, Pasal 2 ayat (1) dan ayat (2), yang menyatakan bahwa BPK-RI bertugas untuk memeriksa tanggung jawab Pemerintah tentang Keuangan Negara dan semua pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara. Selanjutnya dalam Penjelasan Pasal 2 Undang-undang Nomor 5 Tahun 1973 dinyatakan, bahwa luas lingkup pemeriksaan Keuangan Negara itu meliputi pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (baik Anggaran Rutin maupun Pembangunan), Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah, Anggaran Perusahaan-perusahaan Milik Negara, hakekatnya seluruh kekayaan negara, merupakan pemeriksaan terhadap hal-hal yang sudah dilakukan atau sudah terjadi dan yang telah disusun pertanggungjawabannya (post audit), baik sebagian maupun seluruhnya. Rincian luas lingkup pemeriksaan BPK-RI tersebut meliputi pengelolaan dan tanggung jawab atas : a. Seluruh penerimaan dan pengeluaran, baik yang menyangkut Pemerintah Pusat, Daerah dan Badan-badan Usaha Milik Negara dan Daerah, maupun instansi yang menggunakan modal atau fasilitas dari negara atau masyarakat. b. Seluruh kekayaan negara yang berupa harta yang berbentuk uang, barang, piutang, serta hak-hak negara, seperti hak-hak menagih atas kontrak karya pertambangan, hak penangkapan ikan dan hak pengusahaan hutan, kewajiban-kewajiban atau utangutang negara seperti dana pensiun, asuransi kesehatan, jaminan sosial tenaga kerja, kekayaan bersih negara dan kekayaan alamnya.

4

c. Kebijaksanaan-kebijaksanaan anggaran, fiskal, moneter beserta akibatnya di bidang ekonomi. d. Keuangan lainnya yang diurus oleh Pemerintah Pusat dan Daerah, dan Badan-badan yang menjalankan kepentingan negara atas uang yang dimiliki negara maupun uang/ dana yang dimiliki masyarakat. Pemeriksaan terhadap Keuangan Negara meliputi : (1) pengujian apakah pengeluaran Uang Negara terjadi menurut ketentuan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara dan ketentuan-ketentuan mengenai penguasaan dan pengurusan Keuangan Negara, dan (2) penilaian apakah penggunaan Keuangan Negara telah dilakukan dengan cara-cara yang dapat dipertanggungjawabkan sesuai dengan tujuan yang telah ditetapkan. Hal ini sesuai dengan penjelasan Pasal 1 ayat (1), (2), dan (3) Undangundang Nomor 5 Tahun 1973 tentang Badan Pemeriksa Keuangan.

6.

Fungsi Dalam melaksanakan tugasnya, BPK-RI menyelenggarakan fungsi pemeriksaan, fungsi rekomendasi, dan fungsi quasi yudisial (peradilan quasi). a. Fungsi Pemeriksaan, sebagai diatur dalam Pasal 2 Undang-undang Nomor 5 Tahun 1973, adalah memeriksa pengelolaan dan tanggung jawab tentang Keuangan Negara. Untuk melaksanakan fungsi pemeriksaan, BPK-RI melakukan pemeriksaan atas pengelolaan dan tanggung jawab keuangan negara secara rutin dan berkala sepanjang tahun berjalan, di kantor BPK-RI dan/atau di pusat-pusat tata usaha penyimpanan dokumen tanggung jawab keuangan negara. Pemeriksaan tersebut diharapkan dapat memberikan gambaran umum tentang pengurusan keuangan negara yang dapat mengungkapkan atau memberikan penilaian terhadap pertanggungjawaban keuangan negara sesuai dengan tujuan pemeriksaan yang dilakukan, yakni menilai tentang : (1) ketepatan operasi keuangan, (2) kelayakan laporan keuangan, (3) ketertiban administrasi dan ketaatan pada peraturan perundang-undangan yang berlaku, dan (4) penggunaan uang belanja dilakukan5

dengan cara-cara yang dapat dipertanggungjawabkan sesuai dengan tujuan yang telah ditetapkan. Pemeriksaan tersebut dapat dilanjutkan dengan pemeriksaan yang dilakukan di tempat kedudukan obyek yang diperiksa untuk menilai kebenaran secara material. Selama pelaksanaan pemeriksaan di lokasi obyek yang diperiksa dapat dilakukan juga pemeriksaan atas tindak lanjut temuan hasil pemeriksaan sebelumnya untuk mengetahui sampai sejauh mana saran BPK-RI telah ditindaklanjuti oleh instansi yang diperiksa. b. Fungsi Rekomendasi, sebagai diatur dalam Pasal 59 ICW juncto Pasal 42 ayat (2) IAR, adalah menyampaikan pertimbangan dan saran kepada Pemerintah mengenai hal-hal yang bersifat penyempurnaan mendasar, strategis dan berskala nasional di bidang pengelolaan dan tanggung jawab keuangan negara, mengenai : 1) Penghapusan dan penyewaan barang milik negara. 2) Penggabungan, peleburan, pengambilalihan, kerja sama operasi dan usaha patungan antar sesama perusahaan negara/daerah dan atau yayasan di lingkungan instansi pemerintah dan perusahaan negara/daerah, antara perusahaan negara/daerah dan yayasan di lingkungan instansi pemerintah, dan perusahaan negara/daerah dengan pihak swasta. 3) Penjualan dan pemecahan perusahaan negara/daerah dan/atau penjualan saham perusahaan negara/daerah kepada masyarakat. c. Fungsi Quasi Yudisial (Peradilan Quasi), adalah melaksanakan proses Tuntutan Perbendaharaan (TP) terhadap Bendaharawan yang merugikan negara karena lalai atau alpa atau bersalah dalam melaksanakan tugasnya (ICW Pasal 58, 77, 79 s.d. 88 dan IAR Pasal 36 dan 39), dan memberikan pertimbangan kepada Pemerintah atas proses Tuntutan Ganti Rugi (TGR) terhadap Pegawai Negeri Bukan Bendaharawan yang merugikan negara, (ICW Pasal 74 dan StaatSblad tahun 1904 Nomor 241). Petunjuk Pelaksanaan Fungsi Quasi Yudisial dimuat dalam Buku Petunjuk

6

Pelaksanaan Tuntutan Perbendaharaan dan Tuntutan Ganti Rugi (TP/TGR), yang diterbitkan BPK-RI Tahun 1983.

7.

Kewajiban Kewajiban BPK-RI diatur dalam Pasal 23E ayat (1) dan (2) Perubahan Ketiga Undang-Undang Dasar 1945 yang menyatakan bahwa untuk memeriksa pengelolaan dan tanggung jawab tentang Keuangan Negara diadakan satu Badan Pemeriksa Keuangan yang bebas dan mandiri; hasil pemeriksaan keuangan negara diserahkan kepada Dewan Perwakilan Rakyat, Dewan Perwakilan Daerah dan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah, sesuai dengan kewenangannya. Selanjutnya dalam penjelasan Pasal 2 ayat (4) Undang-undang Nomor 5 Tahun 1973, antara lain dinyatakan bahwa sebagai lazimnya cara bekerja suatu pemeriksaan dimana laporan hasil pemeriksaannya diberitahukan pula kepada yang diperiksanya, maka Badan Pemeriksa Keuangan juga memberitahukan pula hasil pemeriksaannya kepada Pemerintah. Selanjutnya Pasal 3 Undang-undang Nomor 5 Tahun 1973 mewajibkan kepada BPK-RI untuk memberitahukan hasil pemeriksaannya kepada Pemerintah apabila hasil pemeriksaan tersebut mengungkapkan hal-hal yang menimbulkan sangkaan tindak pidana atau perbuatan yang merugikan keuangan negara. Khusus mengenai persoalan pidana pemberitahuan tersebut ditujukan kepada instansi Kepolisian dan atau Kejaksaan.

8.

Wewenang Wewenang BPK-RI dalam melaksanakan tugas pemeriksaan meliputi: a. Meminta keterangan yang wajib diberikan oleh setiap orang atau badan/instansi Pemerintah dan badan swasta yang berkaitan dengan keuangan negara, sebagai diatur dalam Pasal 4 Undang-undang Nomor 5 Tahun 1973 tentang Badan Pemeriksa Keuangan dan ICW Pasal 55a juncto IAR Pasal 39a.

7

b. Memberikan pernyataan pendapat (opini), sebagai diatur dalam Ketetapan MPR Nomor X/MPR/2001 tentang Laporan Pelaksanaan Putusan MPR-RI oleh Lembaga Tinggi Negara pada Sidang Tahunan MPR-RI Tahun 2001, Penjelasan Pasal 2 alinea dua Undang-undang Nomor 5 Tahun 1973 tentang Badan Pemeriksa Keuangan, Pasal 70 ICW Staatsblad Tahun 1925 Nomor 448, dan Pasal 61 ayat (3) Undang-undang Nomor 23 Tahun 1999 tentang Bank Indonesia. c. Melakukan penilaian (peer review) atas hasil pemeriksaan Aparat Pengawasan Fungsional Pemerintah (APFP), serta memperhatikan dan memanfaatkan hasil pekerjaan APFP, sebagai diatur dalam Penjelasan Umum Butir 5 Undang-undang Nomor 5 Tahun 1973 tentang Badan Pemeriksa Keuangan. d. Menetapkan besarnya penggantian kerugian negara, yang terjadi karena kesalahan/ kelalaian Bendaharawan.

9.

Standar Pemeriksaan Dalam upaya memantapkan, menjaga, dan memelihara mutu hasil pemeriksaan dan profesi, secara universal telah disusun sejumlah kaidah dan aturan, berupa standar pemeriksaan yang secara umum telah diterima (Generally Accepted Auditing Standard). Dalam kaitan ini, BPK-RI telah menyusun dan menetapkan standar pemeriksaan yang berupa Standar Audit Pemerintahan (SAP) BPK-RI, yang penyusunannya mempedomani Government Auditing Standard General Accounting Office (GAS GAO). SAP dimaksud memberlakukan SPAP dari IAI. Badan memberlakukan pula Auditing Standard yang diterbitkan oleh INTOSAI. Pada prinsipnya SAP BPK-RI mencakup standar umum, standar pekerjaan lapangan pemeriksaan keuangan, standar pelaporan pemeriksaan keuangan, standar pekerjaan lapangan pemeriksaan kinerja, dan standar pelaporan pemeriksaan kinerja.

8

10. Jenis Pemeriksaan Jenis pemeriksaan yang diselenggarakan oleh BPK-RI adalah Pemeriksaan Keuangan dan Pemeriksaan Kinerja. a. Pemeriksaan Keuangan adalah pemeriksaan yang dilakukan untuk menguji, apakah pengelolaan dan tanggung jawab tentang keuangan negara dilaksanakan secara tertib, sesuai dengan praktek-praktek manajemen yang baik, dan sesuai dengan Standar Akuntansi Keuangan. Pemeriksaan Keuangan meliputi pemeriksaan atas laporan keuangan dan pemeriksaan atas hal yang berkaitan dengan keuangan. 1) SAP Butir 3.4a menyatakan Audit Atas Laporan Keuangan bertujuan untuk memberikan keyakinan apakah laporan keuangan dari entitas yang diaudit telah menyajikan secara wajar tentang posisi keuangan, hasil operasi/usaha dan arus kas sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum. Audit atas laporan keuangan mencakup pula audit atas laporan keuangan yang disusun berdasarkan salah satu dasar akuntansi lain, seperti yang tercantum dalam standar auditing yang dikeluarkan oleh IAI. Pelaksanaan pemeriksaan atas Laporan Keuangan mengikuti SAP BPK-RI yang memberlakukan SPAP-IAI dan mengikuti manual-manual yang lain. PL pemeriksaan atas laporan keuangan dimuat dalam Daftar PL pada Lampiran I. 2) SAP Butir 3.4b menyatakan Audit Atas Hal Yang Berkaitan Dengan Keuangan mencakup penentuan, apakah : (1) informasi keuangan telah disajikan sesuai dengan kriteria yang ditetapkan, (2) entitas yang diperiksa telah mematuhi persyaratan kepatuhan terhadap peraturan keuangan tertentu, atau (3) sistem pengendalian intern instansi tersebut, baik terhadap laporan keuangan maupun terhadap pengamanan kekayaannya, telah dirancang dan dilaksanakan secara memadai untuk mencapai tujuan pengendalian. Pelaksanaan pemeriksaan atas hal yang berkaitan dengan keuangan mengikuti SAP BPK-RI yang memberlakukan SPAP-IAI, dan standar tambahan yang diperlukan oleh BPK-RI dan mengikuti manual-manual yang lain. PL pemeriksaan

9

atas hal yang berkaitan dengan keuangan dimuat dalam Daftar PL pada Lampiran II. b. Pemeriksaan Kinerja, adalah pemeriksaan secara obyektif dan sistematik terhadap berbagai macam bukti untuk dapat melakukan penilaian secara independen atas kinerja entitas atau program/kegiatan Pemerintah yang diperiksa. Pemeriksaan kinerja mencakup pemeriksaan tentang ekonomi dan efisiensi, dan pemeriksaan atas program. 1) SAP Butir 3.7a menyatakan Audit tentang Ekonomi dan Efisiensi, untuk menentukan apakah : (1) suatu entitas telah memperoleh, melindungi dan menggunakan sumber dayanya (seperti karyawan, gedung, ruang dan peralatan kantor) secara hemat dan efisien; (2) penyebab timbulnya ketidakhematan dan ketidakefisienan; (3) entitas tersebut telah mematuhi peraturan perundangundangan yang berkaitan dengan kehematan dan efisiensi. Pelaksanaan Pemeriksaan tentang Ekonomi dan Efisiensi mengikuti SAP BPK-RI. PL Pemeriksaan tentang Ekonomi dan Efisiensi dimuat dalam Daftar PL pada Lampiran III. 2) SAP Butir 3.7b menyatakan Audit atas Program, mencakup penentuan : (1) tingkat pencapaian hasil program yang diinginkan atau manfaat yang telah ditetapkan oleh undang-undang atau badan lain yang berwenang; (2) efektivitas kegiatan entitas, pelaksanaan program, kegiatan atau fungsi instansi yang bersangkutan; (3) apakah entitas yang diaudit telah menaati peraturan perundang-undangan yang berkaitan dengan pelaksanaan program/kegiatannya. Pelaksanaan Pemeriksaan atas Program mengikuti SAP BPK-RI. PL pemeriksaan atas program dimuat dalam Daftar PL pada Lampiran IV. c. Dalam pelaksanaan tugas pemeriksaan, BPK-RI melakukan pekerjaan investigasi. Investigasi secara umum dapat didefinisikan sebagai suatu penyelidikan yang berlandaskan pada hukum dan rasa keadilan untuk mencari kebenaran dengan tingkat kebenaran yang tinggi (High Level of Assurance) mengenai suatu permasalahan yang

10

ditemukan. Dengan demikian investigasi adalah lanjutan kegiatan pemeriksaan terhadap suatu masalah tertentu untuk mendapatkan bukti-bukti pendukung yang lebih tinggi derajat kebenarannya. Secara garis besar investigasi mengandung empat aspek yaitu : (1) permasalahan yang akan diungkap, (2) kriteria yang berupa peraturan perundang-undangan dan ketentuan lainnya, (3) pengumpulan bukti yang sesuai dengan kriteria hukum, dan (4) pelaporan.

11. Struktur Organisasi BPK-RI berbentuk dewan yang terdiri atas seorang Ketua merangkap Anggota, seorang Wakil Ketua merangkap Anggota dan 5 (lima) orang Anggota (yang selanjutnya disebut Badan). Dalam melaksanakan fungsi pemeriksaan atas pengelolaan dan tanggung jawab Pemerintah tentang Keuangan Negara, Badan dibantu oleh Pelaksana BPK-RI yang terdiri dari Unsur Pelaksana Pemeriksaan (pelaksanaan tugas pokok), Unsur Penunjang dan Unsur Pendukung serta Staf Ahli. a. Unsur Pelaksana Pemeriksaan adalah satuan organisasi yang mempunyai tugas melaksanakan pemeriksaan atas pengelolaan dan tanggung jawab tentang keuangan negara. Unsur Pelaksana Pemeriksaan terdiri dari beberapa Auditorat Utama (Auditama) yang mempunyai lingkup pemeriksaan atas pengelolaan dan tanggung jawab keuangan negara yang meliputi APBN, APBD, BUMN dan BUMD. Auditorat Utama dipimpin oleh seorang Auditor Utama (Tortama) yang secara struktural membawahkan beberapa Auditorat atau Perwakilan. Setiap Auditorat dipimpin oleh seorang Kepala Auditorat dan setiap kantor Perwakilan BPK-RI dipimpin oleh seorang Kepala Perwakilan. Dalam organisasi unsur pelaksana pemeriksaan, selain jabatan struktural, terdapat pula Jabatan Fungsional Auditor (JFA). Setiap pemeriksaan atas pengelolaan dan tanggung jawab tentang keuangan negara dilakukan oleh Tim Mandiri yang terdiri dari beberapa pejabat fungsional auditor (dalam Tim) atau dilakukan oleh seorang pejabat fungsional auditor (sendiri).

11

b.

Unsur Penunjang adalah satuan organisasi yang melakukan kegiatan perencanaan, analisa, evaluasi dan pelaporan, serta pengawasan. Unsur penunjang terdiri dari Inspektorat Utama Perencanaan, Analisa, Evaluasi dan Pelaporan (Itama Renalev) dan Inspektorat Utama Pengawasan Intern dan Khusus (Itama Wasinsus). Itama Renalev mempunyai tugas melaksanakan penyusunan rencana kerja, analisa dan evaluasi atas hasil pemeriksaan pengelolaan dan tanggung jawab Pemerintah tentang keuangan negara, serta melaksanakan penelitian dan pengembangan untuk penyempurnaan sistem, metoda, dan teknik pemeriksaan keuangan negara. Itama Wasinsus mempunyai tugas melakukan pengawasan atas seluruh pelaksanaan kegiatan satuan-satuan kerja Pelaksana BPK-RI serta melakukan evaluasi pemeriksaan khusus atas semua yang diperkirakan mengandung unsur tindak pidana korupsi, baik yang bersumber dari hasil pemeriksaan BPK-RI, Laporan Aparat Pengawasan Intern Pemerintah (LAPIP) maupun dari pengaduan masyarakat, sesuai dengan keputusan Badan. Masing-masing Inspektorat Utama dipimpin oleh seorang Inspektur Utama (Irtama) yang secara struktural membawahkan beberapa Inspektorat yang masing-masing dipimpin oleh seorang Inspektur. Unsur Pendukung adalah satuan organisasi yang melakukan kegiatan administrasi dan kesekretariatan yang membantu di bidang keuangan, kepegawaian, hukum, sarana dan prasarana, informasi, organisasi, dan pendidikan dan pelatihan. Unsur pendukung terdiri dari biro-biro yang masing-masing dipimpin oleh seorang Kepala Biro, dan Pusat yang dipimpin oleh seorang Kepala Pusat (Kapus). Seluruh unsur pendukung ini dipimpin oleh Sekretaris Jenderal.

c.

Tata kerja Badan diatur dalam SK BPK Nomor 05/SK/K/1995 tentang Tata Kerja Badan Pemeriksa Keuangan, dan Tata Kerja Pelaksana Badan Pemeriksa Keuangan diatur dalam SK BPK Nomor 11/SK/K/1993 tentang Organisasi dan Tata Kerja Pelaksana Badan Pemeriksa Keuangan yang telah beberapa kali diubah, terakhir dengan SK BPK Nomor 18/SK/I-VIII.3/6/2002, 7 Juni 2002. Bagan Organisasi Pelaksana BPK-RI dimuat dalam Lampiran V.

12

Dalam melaksanakan pemeriksaan, BPK-RI dapat menggunakan jasa pihak luar sebagaimana ditetapkan dalam IAR dan Undang-undang Nomor 23 Tahun 1999 tentang Bank Indonesia.

12. Kode Etik Pemeriksa Kode Etik Pemeriksa merupakan landasan etika yang harus dipahami dan dilaksanakan oleh setiap pelaksana tugas pemeriksaan. Pemahaman terhadap kode etik pemeriksa akan mengarahkan sikap, tingkah laku dan perbuatan Auditor BPK-RI dalam menjalankan tugas dan kewajibannya yang pada intinya berupaya untuk menjaga mutu auditor, citra dan martabat BPK-RI. Kode Etik Pemeriksa dimuat dalam Surat Keputusan Badan Pemeriksa Keuangan RI Nomor 14/SK/K/1975 dan Nomor 21/SK/K/1981 mengenai Sapta Prasetya Jati dan Ikrar Pemeriksa, sebagai dimuat dalam Lampiran VI dan VII.

13. Siklus Pemeriksaan Siklus pemeriksaan yang memuat kegiatan secara rinci, mulai dari penentuan prioritas perencanaan, pelaksanaan sampai dengan pelaporan pemeriksaan, dimuat dalam Lampiran VIII.

14. Penerapan Teknologi Informasi Kegiatan pelaksanaan pemeriksaan sebagaimana dimuat dalam PMP, mulai dari penyusunan rencana kerja tahunan (RKT), rencana kerja pemeriksaan (RKP), program pemeriksaan (P2), program kerja perorangan (PKP), surat tugas (ST), dan penyusunan laporan hasil pemeriksaan, dilaksanakan dengan menggunakan sarana teknologi informasi melalui komputer. Penyusunan/penerapan teknologi informasi tersebut dilaksanakan oleh Biro Pengolahan Data.

13

Kepala satuan kerja, penanggung jawab, ketua tim, dan anggota tim yang terlibat dalam kegiatan pemeriksaan harus selalu menggunakan sistem informasi tersebut dalam setiap kegiatan pemeriksaan.

15. Sistematika Buku Panduan Manajemen Pemeriksaan ini disusun dengan sistematika sebagai berikut : BAB I Pendahuluan; berisi uraian umum, maksud dan tujuan, lingkup PMP, dasar hukum, lingkup pemeriksaan, fungsi, kewajiban, wewenang, standar pemeriksaan, jenis pemeriksaan, struktur organisasi, kode etik pemeriksa, siklus pemeriksaan, penerapan teknologi informasi, dan sistematika. BAB II Strategi Badan; berisi uraian yang memuat tujuan, materi strategi, prosedur penyusunan Strategi Badan, dan bentuk dan isi Strategi Badan. BAB III Perencanaan Pemeriksaan; berisi uraian umum, rencana kerja tahunan (RKT), dan rencana kerja pemeriksaan (RKP). BAB IV Pekerjaan Lapangan Pemeriksaan Keuangan; berisi uraian umum, standar pekerjaan lapangan, tahap persiapan pemeriksaan, pelaksanaan pemeriksaan keuangan, pengendalian pelaksanaan pemeriksaan oleh Penanggung Jawab, penyampaian temuan pemeriksaan (TP) atas hal yang berkaitan dengan keuangan, serta peran dan tanggung jawab auditor yang terlibat dalam pelaksanaan pemeriksaan keuangan. BAB V Pelaporan Pemeriksaan Keuangan; berisi uraian umum, standar pelaporan pemeriksaan keuangan, jenis dan tujuan laporan hasil pemeriksaan keuangan, prosedur penyusunan laporan hasil pemeriksaan keuangan, penyelesaian HAPSEM, pemberitahuan hasil pemeriksaan kepada publik, kerahasiaan dan keamanan laporan pemeriksaan keuangan, pelaksanaan pemeriksaan keuangan oleh lembaga pemeriksa keuangan lain, dan pengendalian mutu pelaporan.

14

BAB VI Pekerjaan Lapangan Pemeriksaan Kinerja; berisi uraian umum, standar pekerjaan lapangan, pemeriksaan pendahuluan, pemeriksaan terinci, pengendalian pemeriksaan kinerja oleh Penanggung Jawab, penyampaian TP kinerja, serta peran dan tanggung jawab auditor yang terlibat dalam pelaksanaan pemeriksaan kinerja. BAB VII Pelaporan Pemeriksaan Kinerja; berisi uraian umum, standar pelaporan pemeriksaan kinerja, tujuan pelaporan pemeriksaan kinerja, laporan hasil pemeriksaan kinerja, prosedur penyusunan hasil pemeriksaan kinerja, pendistribusian hasil pemeriksaan, penyelesaian HAPSEM, pemberitahuan hasil pemeriksaan kepada publik, kerahasiaan dan keamanan laporan hasil pemeriksaan kinerja, pelaksanaan pemeriksaan kinerja oleh lembaga pemeriksaan lain, hal-hal khusus dan pengendalian mutu pelaporan. BAB VIII Tindak Lanjut Hasil Pemeriksaan; berisi uraian materi tentang tujuan tindak lanjut, standar tindak lanjut, bentuk tindak lanjut, dan prosedur tindak lanjut. BAB IX Evaluasi Pemeriksaan; berisi uraian materi tentang maksud dan tujuan evaluasi, standar evaluasi, dan jenis evaluasi pemeriksaan. BAB X Penutup; berisi uraian yang memuat simpulan dan harapan agar dengan tersedianya PMP yang disempurnakan, pelaksanaan tugas pemeriksaan BPK-RI dapat diselenggarakan dengan baik.

15

BAB II STRATEGI BADAN 1. Tujuan Strategi Badan merupakan kebijakan BPK-RI yang dilandasi oleh visi dan misi yang ditetapkan oleh Badan dengan tujuan untuk menentukan arah, sasaran dan kegiatankegiatan yang akan dilakukan, diperbaiki dan atau ditingkatkan dalam kaitan dengan aspek-aspek yang menyangkut lingkup pemeriksaan keuangan negara sebagai upaya mendorong pengelolaan dan tanggung jawab tentang keuangan negara yang lebih baik. Visi BPK-RI adalah Terwujudnya BPK-RI sebagai lembaga pemeriksa yang bebas dan mandiri. Visi BPK-RI tersebut dijabarkan lebih lanjut dalam misi BPK-RI, yaitu Mewujudkan diri menjadi auditor eksternal keuangan negara yang bebas dan mandiri, berada di garis depan reformasi ke arah pemerintahan yang bebas dari korupsi, kolusi, dan nepotisme (KKN), berkedudukan di ibukota negara dan di setiap provinsi, serta mampu menyerahkan laporan hasil pemeriksaannya yang bermanfaat kepada DPR dan DPRD. Misi tersebut dilaksanakan secara bertahap, konsepsional dan berkelanjutan melalui kebijakan strategi sepanjang masa jabatan Badan. Strategi Badan disusun untuk kurun waktu tertentu, dalam periode masa jabatan Badan yang kemudian dijabarkan dalam RKT. Strategi ini merupakan pedoman yang harus diikuti dalam menentukan kegiatan-kegiatan yang akan direncanakan dalam periode strategi yang ditetapkan. Strategi ditetapkan oleh Badan dengan memperhitungkan kondisi yang ada yang meliputi kekuatan-kekuatan yang dimiliki BPK-RI beserta kelemahan yang ada, dan berbagai kendala/hambatan atau ancaman yang dihadapi, serta peluang yang ada. Strategi Badan perlu memuat indikator-indikator sebagai tolok ukur keberhasilan kinerja BPK-RI, yaitu : (1) indikator input yang berupa jumlah auditor, persyaratan pendidikan, anggaran, sarana dan prasarana; (2) indikator output yang berupa produktifitas auditor, yaitu jumlah hasil pemeriksaan yang dihasilkan tiap auditor tiap tahun; dan

17

(3) indikator outcome yang berupa realisasi tindak lanjut saran/rekomendasi hasil pemeriksaan BPK-RI yang dilaksanakan oleh Pemerintah/entitas yang diperiksa. 2. Materi Strategi Strategi Badan meliputi kebijakan pemeriksaan atas pengelolaan dan tanggung jawab keuangan negara, sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Materi pokok strategi meliputi kondisi awal yang merupakan kekuatan dan kelemahan yang ada dalam organisasi BPK-RI, berbagai kendala/hambatan yang dihadapi serta peluang, baik pada saat ini maupun yang diperkirakan terjadi pada beberapa waktu mendatang. Selain itu memuat pula upaya untuk mengatasi, meningkatkan, mengembangkan dan atau memperbaiki unsur-unsur kondisi awal yang sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai, yaitu pengelolaan dan tanggung jawab tentang keuangan negara yang lebih baik. Bahan masukan atau informasi yang diperlukan dalam menentukan strategi pemeriksaan adalah sebagai berikut : a. Kebijakan nasional di bidang keuangan negara dan pembangunan nasional, yang berupa : Ketetapan MPR, GBHN, Program Pembangunan Nasional (Propenas), Rencana Pembangunan Tahunan (REPETA), Rencana Pembangunan Tahunan Daerah (REPETADA), Rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (RAPBN), dan Rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (RAPBD). b. Peraturan perundang-undangan dan kebijakan, serta keputusan-keputusan yang berkaitan dengan pengelolaan dan tanggung jawab tentang keuangan negara/daerah. c. Keadaan yang berkembang di masyarakat, perhatian masyarakat dan mass media terhadap pelaksanaan pengelolaan dan tanggung jawab keuangan negara/daerah. d. Perhatian DPR/DPRD dan prioritas-prioritas Pembangunan Nasional/Daerah yang dilaksanakan oleh Pemerintah Pusat/Daerah. e. Hasil analisa dan evaluasi atas hasil-hasil pemeriksaan BPK-RI terhadap pengelolaan dan tanggung jawab keuangan negara/daerah tahun-tahun anggaran sebelumnya. f. Perkembangan pelaksanaan tugas dan fungsi lembaga-lembaga negara dan Pemerintah.18

3. Prosedur Penyusunan Strategi Badan a. Pokok-pokok Strategi Badan disusun oleh Badan dengan dibantu oleh Itama Renalev. b. Pokok-pokok strategi tersebut dijabarkan oleh Itama Renalev menjadi Konsep Strategi Badan, dengan memperhatikan sumbangan bahan dari Auditama Keuangan Negara dan Perwakilan BPK-RI. Konsep dimaksud ditetapkan oleh Badan menjadi Strategi Badan. c. Strategi Badan yang telah ditetapkan, segera disosialisasikan kepada para pelaksana tugas pemeriksaan BPK-RI sebagai pedoman penyusunan rencana pemeriksaan sesuai tugas bidang pemeriksaan masing-masing Auditama Keuangan Negara dan Perwakilan, antara lain melalui situs (website) internal BPK-RI. d. Strategi Badan yang sudah ditetapkan, dipergunakan oleh Auditama Keuangan Negara dan Perwakilan untuk menyusun sumbangan materi konsep RKT di lingkungan Auditama Keuangan Negara dan Perwakilan yang bersangkutan. e. Strategi Badan dapat ditinjau kembali setiap tahun sesuai dengan kebijakan Badan. Perubahan Strategi Badan dijabarkan oleh Itama Renalev dengan memperhatikan sumbangan bahan dari Auditama Keuangan Negara dan Perwakilan BPK-RI. 4. Bentuk dan Isi Strategi Badan Bentuk dan isi materi Strategi Badan dimuat dalam Lampiran IX.

19

BAB III PERENCANAAN PEMERIKSAAN 1. Umum Perencanaan pemeriksaan merupakan penjabaran dari Strategi Badan yang memberikan arah tentang prioritas dan cakupan pemeriksaan dengan merumuskan program kerja sesuai dengan sumber daya yang tersedia. Tujuan perencanaan pemeriksaan adalah menjamin bahwa tujuan pemeriksaan yang ditetapkan akan dapat dicapai secara efisien dan efektif. Berdasarkan strategi yang ditetapkan oleh Badan (termasuk Penetapan Kebijakan Prioritas Pemeriksaan), disusun perencanaan pemeriksaan BPK-RI yang meliputi : Rencana Kerja Tahunan (RKT) dan Rencana Kerja Pemeriksaan (RKP), serta Rencana Kerja Penunjang dan Pendukung (RKPP). RKP merupakan penjabaran lebih lanjut dari RKT yang memuat rincian kegiatan pemeriksaan untuk tahun anggaran yang bersangkutan. 2. Rencana Kerja Tahunan RKT merupakan penjabaran Strategi Badan yang memuat kebijakan pemeriksaan dalam kurun waktu satu tahun anggaran. RKT tersebut menjelaskan tujuan, kegiatan, pelaksana dan sumber daya yang dipilih sesuai dengan Kebijakan Badan yang dimuat dalam Strategi Badan. a. Materi RKT Materi yang dimuat dalam RKT, yaitu : 1) Kebijakan Badan untuk tahun anggaran yang bersangkutan. 2) Tujuan dan sasaran pemeriksaan BPK-RI yang hendak dicapai dalam tahun anggaran yang bersangkutan. 3) Rencana kerja selama tahun anggaran yang bersangkutan, yang menggambarkan prioritas pelaksanaan tugas pemeriksaan, meliputi sasaran dan sumber daya yang diperlukan, termasuk prioritas pelaksanaan tugas pendukung dan penunjang21

pemeriksaan dan dukungan biaya selama tahun anggaran yang bersangkutan, serta penerapan teknologi informasi dalam pemeriksaan. b. Bentuk dan Isi RKT Bentuk dan isi RKT sebagai dimuat dalam Lampiran X. c. Prosedur Penyusunan RKT 1) Pada bulan April, berdasarkan Strategi Badan yang ditetapkan, Badan menentukan prioritas dan kebijakan yang mencakup kegiatan pemeriksaan serta kegiatan penunjang dan pendukung. 2) Pada bulan April/Mei, Sekjen menyampaikan prioritas dan kebijakan tersebut kepada unit kerja eselon I (Auditama, Itama, dan Setjen) dan Perwakilan sebagai bahan untuk menyusun sumbangan RKT. 3) Pada pertengahan bulan Mei, unit kerja eselon I (Auditama, Itama, dan Setjen BPKRI) dan Perwakilan BPK-RI menyampaikan sumbangan RKT kepada Itama Renalev dengan tembusan kepada Sekjen/Biro Keuangan. Selanjutnya Itama Renalev menyusun Konsep RKT. 4) Pada bulan Mei, Setjen/Biro Keuangan bersama Itama Renalev menyusun usulan anggaran (DUK/DUP) berdasarkan sumbangan RKT dari unit kerja eselon I. Selanjutnya DUK/DUP tersebut disampaikan ke Departemen Keuangan pada akhir bulan Mei. 5) Pada saat plafon anggaran diberitahukan (Agustus/September), Itama Renalev mulai menyusun konsep RKT dan selesai selambat-lambatnya pada akhir bulan Oktober. Selanjutnya pada akhir bulan November, Konsep RKT tersebut dibahas dalam rapat koordinasi yang dipimpin oleh Sekjen, yang diikuti oleh Tortama, Irtama, Staf Ahli, Kepala Biro Keuangan, Inspektur Perencanaan Operasional, dan staf lain yang terkait. 6) Pada minggu kedua bulan Desember, Konsep RKT dibahas dalam rapat kerja (Raker) BPK-RI. Selanjutnya Konsep RKT hasil Raker BPK-RI disampaikan kepada Badan untuk memperoleh persetujuan dan penetapan.

22

7) Selambat-lambatnya pada pertengahan bulan Januari tahun berikutnya, Biro Pengolahan Data memasukkan RKT ke dalam mesin komputer yang dapat diakses melalui komputer pada masing-masing unit kerja (Seksi, Sub Auditorat, Auditorat, Perwakilan, Auditama) dan unit kerja terkait. d. Jadwal Penyusunan RKT Jadwal kegiatan penyusunan rencana pemeriksaan, mulai dari penetapan kebijakan prioritas pemeriksaan sampai dengan penyusunan RKT, dimuat pada Jadwal Kegiatan Penyusunan Rencana Pemeriksaan (Tahun T) sebagai dimuat dalam Lampiran XI. 3. Rencana Kerja Pemeriksaan RKP merupakan penjabaran RKT yang memuat entitas yang akan diperiksa, auditor yang akan memeriksa, jangka waktu pemeriksaan (mandays) dan biaya yang diperlukan sesuai dengan kebijakan yang ditetapkan dalam RKT. a. Materi RKP Bahan penyusunan RKP adalah RKT, usulan entitas yang akan diperiksa dari masing-masing Auditama Keuangan Negara/Perwakilan BPK-RI, anggaran pemeriksaan yang tersedia, tindak lanjut pemeriksaan terdahulu, dan arahan Angbintama. Dalam menentukan entitas yang dimuat dalam RKP harus merujuk kepada halhal di atas dan memperhatikan : 1) Signifikansi masalah; indikasi permasalahan yang diungkapkan dalam program pemeriksaan dianggap signifikan, apabila masalah itu relatif penting bagi pencapaian tujuan pemeriksaan dan bagi pemakai laporan pemeriksaan. 2) Jenis dan kompleksitas kegiatan entitas yang akan diperiksa, dalam hal ini kegiatan yang sangat kompleks dan rumit tentunya mengandung risiko pemeriksaan lebih besar, bila dibandingkan dengan kegiatan yang lebih sederhana.

23

3) Kriteria yang diperlukan untuk mengevaluasi hal-hal yang harus diperiksa. Kriteria tersebut dapat berupa peraturan perundang-undangan, target, anggaran, pendapat ahli, kinerja entitas tahun sebelumnya dan sebagainya. 4) Temuan pemeriksaan dan saran yang signifikan dari pemeriksaan yang terdahulu yang dapat mempengaruhi tujuan pemeriksaan sekarang. 5) Sumber data potensial yang mungkin dapat digunakan sebagai bukti pemeriksaan dan untuk mempertimbangkan validitas dan keandalan data tersebut, termasuk data yang dikumpulkan dari entitas yang akan diperiksa, data yang diperoleh auditor, atau data yang disediakan oleh pihak ketiga. 6) Pekerjaan auditor lain dan atau ahli lainnya dapat digunakan untuk mencapai beberapa tujuan pemeriksaan yang telah ditetapkan. RKP memuat daftar rincian rencana kegiatan pemeriksaan dan daftar rekapitulasi rencana kegiatan pemeriksaan yang akan dilaksanakan oleh Auditama Keuangan Negara/Perwakilan BPK-RI. b. Bentuk dan Isi RKP Bentuk dan isi RKP sebagai dimuat dalam Lampiran XII. c. Prosedur Penyusunan RKP Prosedur penyusunan dan penyelesaian RKP, dilakukan bersamaan dengan penyusunan dan penyelesaian RKPP, yaitu sebagai berikut : 1) Pada bulan Mei unit kerja Eselon I (Auditama, Itama dan Setjen BPK-RI) dan Perwakilan BPK-RI menyampaikan sumbangan RKP/RKPP kepada Itama Renalev dan Biro Keuangan. Selanjutnya Biro Keuangan menyusun usulan anggaran yang berupa daftar usulan kegiatan (DUK) dan daftar usulan proyek (DUP), berdasarkan usulan unit kerja Eselon I dan Perwakilan. DUK/DUP tersebut disampaikan kepada Departemen Keuangan akhir bulan Mei.

24

2) Setelah plafon anggaran diberitahukan (Agustus/September), Sekretaris Jenderal menyampaikan surat edaran kepada semua Eselon I (Auditama, Itama, dan Setjen), dan Perwakilan agar menyesuaikan usulan RKP/RKPP yang telah diajukan dengan plafon anggaran yang diberitahukan. 3) Penyesuaian konsep RKP/RKPP dengan plafon anggaran tersebut disusun oleh Sekjen, Tortama, Irtama dan Kepala Perwakilan, untuk selanjutnya disampaikan kepada Irtama Renalev paling lambat dua minggu setelah surat edaran dimaksud diterbitkan. 4) Pada bulan November, Irtama Renalev menyelesaikan konsep RKP/RKPP dan menyampaikan kepada Sekretaris Jenderal untuk dibahas dalam rapat koordinasi (Rakor) yang dipimpin oleh Sekretaris Jenderal. 5) Pada akhir bulan November, Konsep RKP tersebut dibahas dalam Rakor Sekjen bersama-sama dengan konsep RKT dan konsep RKPP yang bersangkutan. 6) Pada minggu kedua bulan Desember, konsep RKP bersama-sama dengan konsep RKT dan konsep RKPP hasil Rakor Sekjen dibahas dalam Raker BPK-RI. Selanjutnya konsep RKT, konsep RKP/RKPP hasil Raker BPK-RI disampaikan kepada Badan untuk memperoleh persetujuan dan penetapan. 7) Pada akhir bulan Desember, RKT, RKP dan RKPP hasil Raker BPK-RI ditetapkan oleh Badan. 8) Selambat-lambatnya pada pertengahan bulan Januari tahun berikutnya, Biro Pengolahan Data memasukkan RKP dan RKPP ke dalam komputer yang dapat diakses oleh masing-masing unit kerja (Seksi, Sub Auditorat, Auditorat, Perwakilan, Auditama) dan unit kerja lainnya. 9) Setiap perubahan RKP harus mendapatkan persetujuan Angbintama yang bersangkutan atas nama Badan, yang kemudian ditindaklanjuti dengan surat keputusan Sekjen. Penyusunan RKP dan RKPP sebagaimana dimaksud dalam butir 1) sampai dengan 9) tersebut, dilaksanakan melalui dukungan sarana teknologi informasi (sistem25

komputerisasi). Sekretariat Jenderal, Inspektorat Utama, Auditama Keuangan Negara dan Perwakilan BPK-RI menginput data yang diperlukan sesuai dengan manual yang disusun oleh Biro Pengolahan Data. d. Jadwal Penyusunan RKP Jadwal kegiatan penyusunan RKP mulai dari penetapan kebijakan prioritas pemeriksaan sampai dengan penyusunan RKP dimuat dalam Lampiran XI.

4. Pemeriksaan di Luar RKP Selain pemeriksaan atas entitas-entitas yang dimuat dalam RKP, BPK-RI juga melakukan pemeriksaan terhadap entitas-entitas lainnya berdasarkan penugasan khusus dari Badan untuk memenuhi tugas-tugas atas permintaan dari luar BPK-RI, yaitu dari DPRRI, pengaduan masyarakat dan pihak/instansi lain yang berwenang. Prosedur penyusunan rencana pemeriksaan di luar RKP, adalah sebagai berikut : a. Informasi yang berupa pengaduan masyarakat/pihak/instansi lain yang berwenang, atau permintaan pemeriksaan dari luar BPK-RI dapat diterima oleh Badan atau Pimpinan Unit Kerja di lingkungan BPK-RI. Apabila pengaduan masyarakat/pihak/instansi lain yang berwenang atau permintaan pemeriksaan dari luar BPK RI tersebut diterima oleh Pimpinan Unit Kerja Pelaksana BPK-RI, selanjutnya disampaikan kepada Badan melalui Sekretaris Jenderal. b. Seluruh pengaduan masyarakat/pihak/instansi lain yang berwenang atau permintaan pemeriksaan dari luar BPK RI tersebut dibahas dalam Sidang Badan. Dalam hal ini, Sidang Badan menetapkan apakah perlu ditindaklanjuti dengan pemeriksaan atau tidak. c. Keputusan Sidang Badan disampaikan kepada Sekretaris Jenderal untuk ditindaklanjuti.

26

BAB IV PEKERJAAN LAPANGAN PEMERIKSAAN KEUANGAN 1. Umum Pekerjaan lapangan pemeriksaan keuangan merupakan langkah pelaksanaan RKT/RKP yang telah ditetapkan, dengan tujuan untuk mengumpulkan bukti-bukti pemeriksaan, baik yang dipergunakan sebagai dasar untuk menyatakan opini/pendapat auditor atas laporan keuangan dari entitas yang diperiksa maupun sebagai dasar yang memadai untuk mendukung temuan dan simpulan auditor pada pelaksanaan pemeriksaan atas hal yang berkaitan dengan keuangan. Pekerjaan lapangan pemeriksaan keuangan, meliputi tahap persiapan pemeriksaan dan tahap pelaksanaan pemeriksaan. Tahap persiapan pemeriksaan merupakan tahap merencanakan suatu pemeriksaan yang meliputi telaahan umum atas entitas yang diperiksa, pemahaman atas sistem pengendalian intern, penyusunan Program Pemeriksaan (P2), penyusunan Program Kerja Perorangan (PKP), dan persiapan administratif pendukungnya. Tahap pelaksanaan pemeriksaan atas laporan keuangan, meliputi : pertemuan awal (entry briefing), pengujian efektifitas pengendalian intern, pengumpulan bukti-bukti, pengujian bukti-bukti, penyusunan Kertas Kerja Pemeriksaan (KKP), pembuatan Management Letter (ML), dan pertemuan akhir dengan pimpinan entitas yang diperiksa (exit briefing). Pada saat exit briefing, kepada pimpinan entitas yang diperiksa diserahkan satu eksemplar ML yang bersangkutan. Tahap pelaksanaan pemeriksaan atas hal yang berkaitan dengan keuangan, meliputi : pertemuan awal (entry briefing), pengujian efektifitas pengendalian intern, pengumpulan bukti-bukti, pengujian bukti-bukti, penyusunan KKP, pembuatan konsep Temuan Pemeriksaan (TP), penyampaian konsep TP untuk mendapatkan komentar dari entitas yang diperiksa, dan pertemuan akhir dengan pimpinan entitas yang diperiksa (exit briefing). Pada saat exit briefing, kepada pimpinan entitas yang diperiksa diserahkan satu eksemplar TP yang bersangkutan.

27

2. Standar Pekerjaan Lapangan SAP Butir 4.25 Standar Umum Ketiga menyatakan Dalam pelaksanaan audit dan penyusunan laporannya, auditor wajib menggunakan kemahiran profesionalnya secara cermat dan seksama. SAP Butir 4.25 dijelaskan lebih lanjut dalam Butir 4.26 sampai dengan 4.29. a. Standar pekerjaan lapangan pelaksanaan pemeriksaan atas laporan keuangan 1) SAP Butir 5.2 menyatakan Untuk audit atas laporan keuangan, SAP memasukkan tiga standar pekerjaan lapangan profesi akuntan publik (Standar Profesional Akuntan Publik IAI), berikut ini : a) Pekerjaan harus direncanakan dengan sebaik-baiknya dan jika digunakan tenaga asisten harus disupervisi dengan semestinya. b) Pemahaman yang memadai atas struktur pengendalian intern harus diperoleh untuk merencanakan audit dan menentukan sifat, waktu, dan lingkup pengujian yang akan dilakukan. c) Bukti audit kompeten yang cukup harus diperoleh melalui inspeksi, pengamatan, pengajuan pertanyaan, dan konfirmasi, sehingga dapat menjadi dasar yang memadai untuk menyatakan pendapat atas laporan keuangan dari entitas yang diaudit. 2) SAP Butir 5.5 menyatakan Standar Auditing IAI dan SAP mengharuskan berikut ini : Pekerjaan audit harus direncanakan dengan sebaik-baiknya dan auditor harus mempertimbangkan antara lain materialitas, dalam menentukan sifat, waktu, dan luasnya prosedur audit dan dalam mengevaluasi hasil prosedur audit tersebut. 3) SAP Butir 5.6 menyatakan Standar tambahan untuk perencanaan dalam audit atas laporan keuangan, adalah : Auditor harus mengikuti tindak lanjut temuan audit yang diketahuinya material beserta rekomendasinya, yang berasal dari audit sebelumnya. 4) SAP Butir 5.11 menyatakan Standar Auditing IAI dan SAP mengharuskan yang berikut ini :28

a) Auditor harus merancang audit untuk dapat memberikan keyakinan yang memadai guna mendeteksi ketidakberesan yang material bagi laporan keuangan.1 b) Auditor harus merancang audit untuk memberikan keyakinan yang memadai guna mendeteksi kesalahan/kekeliruan yang material dalam laporan keuangan sebagai akibat langsung dari adanya unsur perbuatan melanggar/melawan hukum yang material.2 c) Auditor harus waspada terhadap kemungkinan telah terjadinya unsur perbuatan melanggar/melawan hukum secara tidak langsung.3 Jika informasi khusus yang telah diterima oleh auditor memberikan bukti tentang adanya kemungkinan unsur perbuatan melanggar/melawan hukum yang secara tidak langsung berdampak material terhadap laporan keuangan, maka auditor harus menerapkan prosedur audit yang secara khusus ditujukan untuk memastikan apakah suatu unsur perbuatan melanggar/melawan hukum telah terjadi. 5) SAP Butir 5.12 menyatakan Standar tambahan untuk kepatuhan dalam audit atas laporan keuangan adalah : Auditor harus merancang audit untuk memberikan keyakinan yang memadai dalam mendeteksi kesalahan/kekeliruan yang material sebagai akibat dari ketidakpatuhan terhadap ketentuan yang tercantum dalam kontrak atau perjanjian bantuan, yang secara langsung berdampak material atas penentuan jumlah dalam laporan keuangan. Jika informasi khusus yang telah diperoleh memberikan bukti tentang adanya kemungkinan ketidakpatuhan yang secara tidak langsung berdampak material terhadap laporan keuangan, auditor harus menerapkan prosedur audit yang secara khusus ditujukan untuk memastikan apakah ketidakpatuhan tersebut telah terjadi. 6) SAP Butir 5.20 menyatakan Standar auditing yang diterbitkan IAI dan SAP mengharuskan : Auditor harus memiliki pengertian yang cukup mengenai sistem1 2

Ketidakberesan adalah kekeliruan/kesalahan atau penghilangan dengan sengaja suatu jumlah atau pengungkapan dalam laporan keuangan.

Unsur perbuatan melanggar/melawan hukum langsung dan material adalah unsur perbuatan melanggar/melawan terhadap peraturan perundang-undangan yang berdampak langsung dan material terhadap penentuan jumlah-jumlah dalam laporan keuangan.3

Unsur perbuatan melanggar/melawan hukum tidak langsung adalah unsur perbuatan melanggar/melawan terhadap peraturan perundang-undangan yang berdampak penting secara tidak langsung terhadap laporan keuangan.

29

pengendalian intern untuk merencanakan audit dan menentukan sifat, waktu, dan lingkup pengujian yang akan dilakukan. 7) SAP Butir 5.33 menyatakan Standar Auditing IAI dan SAP mengharuskan berikut ini : Suatu catatan tentang pekerjaan auditor harus diselenggarakan dan didokumentasikan dalam bentuk kertas kerja audit. 8) SAP Butir 5.34 menyatakan Standar tambahan mengenai kertas kerja untuk audit atas laporan keuangan adalah : Kertas kerja audit harus memuat informasi yang memadai untuk memungkinkan auditor berpengalaman yang tidak mempunyai hubungan sebelumnya dengan audit, melalui kertas kerja audit dapat memastikan adanya bukti yang mendukung kesimpulan dan pertimbangan signifikan auditor. b. Standar pekerjaan lapangan pelaksanaan pemeriksaan atas hal yang berkaitan dengan keuangan Pelaksanaan pekerjaan lapangan pemeriksaan atas hal yang berkaitan dengan keuangan harus memenuhi SAP Butir 5.38 dan mengikuti SAP Butir 5.39. 1) SAP Butir 5.38 menyatakan Standar auditing tertentu yang dikeluarkan IAI ditujukan terhadap jenis audit atas hal yang berkaitan dengan keuangan, dan SAP memasukkan standar tersebut sebagai diuraikan berikut ini : a) PSA No. 51 (SA Seksi 622) Laporan Khusus Penerapan Prosedur yang Disepakati atas Unsur, Akun, dan Pos tertentu dalam Laporan Auditor. b) PSA No, 41 (SA Seksi 623) Laporan Khusus, untuk audit atas unsur, akun, dan pos khusus dalam laporan keuangan. c) PSA No. 61 (SA Seksi 324) Laporan atas Pengolahan Transaksi oleh Organisasi Jasa, untuk audit atas deskripsi pengendalian intern organisasi jasa yang mengolah transaksi untuk kepentingan pihak lain. d) PSAT No. 07 (SAT Seksi 100) Standar Atestasi, untuk (1) penerapan prosedur yang disepakati terhadap asersi lembaga atau entitas tentang pengendalian intern terhadap laporan keuangan dan atau pengamanan aktiva atau (2) pemeriksaan atau penerapan prosedur yang disepakati terhadap asersi lembaga atau entitas

30

tentang masalah-masalah yang berkaitan dengan keuangan yang tidak secara khusus diatur dalam standar lain yang diterbitkan oleh IAI. e) PSAT No. 05 (SAT Seksi 400) Pelaporan tentang Struktur Pengendalian Intern Suatu Satuan Usaha atas Pelaporan Keuangan, untuk memeriksa asersi suatu entitas tentang pengendalian intern terhadap laporan keuangan dan atau pengamanan aktiva. 2) SAP Butir 5.39 menyatakan Di samping mengikuti standar auditing dan standar atestasi yang diterbitkan oleh IAI, auditor harus mengikuti standar tindak lanjut dan standar kertas kerja audit dalam bab ini. Auditor harus menerapkan atau menyesuaikan standar dan panduan dalam bab ini sebagaimana mestinya sesuai dengan keadaan. Untuk audit atas hal yang berkaitan dengan keuangan yang tidak dijelaskan di atas, auditor harus mengikuti standar pekerjaan lapangan audit kinerja dalam Bab 7 SAP (yang diuraikan dalam Bab VI PMP ini). 3. Tahap Persiapan Pemeriksaan a. Tujuan Tujuan persiapan pemeriksaan adalah untuk mempersiapkan suatu rencana pemeriksaan yang akan digunakan sebagai dasar bagi pelaksanaan pemeriksaan, sehingga pelaksanaan pemeriksaan dapat berjalan secara efisien dan efektif. Dalam persiapan pemeriksaan auditor harus mempertimbangkan, hal-hal berikut : 1) masalah yang berkaitan dengan kegiatan pokok entitas; 2) kebijakan dan prosedur akuntansi entitas; 3) metode yang digunakan oleh entitas dalam mengolah informasi akuntansi yang signifikan; 4) tingkat risiko pengendalian yang direncanakan; 5) pertimbangan awal tentang tingkat materialitas untuk tujuan pemeriksaan; 6) hasil pemeriksaan yang lalu;31

7) kondisi yang mungkin memerlukan perluasan atau pengubahan tujuan pemeriksaan. Dalam persiapan pemeriksaan, auditor melakukan telaahan umum dan pemahaman atas sistem pengendalian intern entitas yang diperiksa untuk menentukan kebijakan awal mengenai lingkup pemeriksaan, biaya, waktu dan keahlian yang diperlukan, dan untuk mengusulkan tujuan-tujuan pemeriksaan, area-area pemeriksaan yang perlu untuk direviu secara mendalam, dan teknik pengujian yang akan dilakukan. Persiapan pemeriksaan mempunyai peran untuk memberikan justifikasi mengenai perlu atau tidaknya dilakukan pemeriksaan. Apabila persiapan pemeriksaan merekomendasikan untuk dilakukan pemeriksaan, maka pada persiapan pemeriksaan auditor harus dapat mengidentifikasikan isu-isu penting yang harus ditindaklanjuti, menetapkan tujuan pemeriksaan, lingkup pemeriksaan, perkiraan mengenai dampak pemeriksaan, dan menyusun jadwal serta anggaran pemeriksaan. Sebaliknya, apabila pemeriksaan tidak direkomendasikan, pada akhir persiapan pemeriksaan harus disampaikan alasanalasan dan simpulannya. Penetapan mengenai perlu atau tidak perlunya pemeriksaan, dilakukan oleh Angbintama dan disampaikan dalam Sidang Badan. b. Kegiatan Dalam Persiapan Pemeriksaan Kegiatan dalam persiapan pemeriksaan, meliputi : telaahan umum atas entitas yang diperiksa, pemahaman atas sistem pengendalian intern, penyusunan program pemeriksaan, penyusunan program kegiatan perorangan, dan persiapan administratif pendukung pemeriksaan. Kegiatan persiapan pemeriksaan tersebut dilaksanakan untuk memenuhi standar pekerjaan pemeriksaan keuangan yang berikut : 1) SAP Butir 5.5 menyatakan Pekerjaan audit harus direncanakan dengan sebaikbaiknya dan auditor harus mempertimbangkan antara lain materialitas, dalam menentukan sifat, waktu, dan luasnya prosedur audit dan dalam mengevaluasi hasil prosedur audit tersebut.

32

2) SAP Butir 5.20 menyatakan Auditor harus memiliki pengertian yang cukup mengenai sistem pengendalian intern untuk merencanakan audit dan menentukan sifat, waktu, dan lingkup pengujian yang akan dilakukan. Uraian lebih lanjut mengenai kegiatan tersebut di atas adalah sebagai berikut : 1) Telaahan umum atas entitas yang diperiksa Auditor harus memperoleh pengetahuan mengenai kegiatan pokok entitas yang memungkinkan untuk merencanakan dan melaksanakan pemeriksaan sesuai standar pemeriksaan yang ditetapkan. Pengetahuan tentang kegiatan pokok entitas membantu auditor dalam : a) Penaksiran risiko dan identifikasi masalah. b) Perencanaan dan pelaksanaan pemeriksaan secara lebih efisien dan efektif. c) Evaluasi bukti pemeriksaan. Pengetahuan auditor atas identitas dan data umum entitas yang diperiksa akan membantu auditor dalam menentukan tujuan pemeriksaan, mengidentifikasikan isu-isu pemeriksaan yang signifikan, dan melaksanakan tugas serta tanggung jawab pemeriksaan selanjutnya. Identitas dan data umum dimaksud meliputi : a) Pengelolaan dan kepemilikan karakteristik penting (1) (2) (3) (4) (5) Struktur korporasi swasta, publik, dan pemerintah (termasuk adanya perubahan terkini atau yang direncanakan). Pemilik dan pihak berkaitan yang menikmati manfaat entitas (lokal, asing, reputasi dan pengalaman bisnis). Struktur permodalan (termasuk adanya perubahan terkini atau yang direncanakan). Struktur organisasi. Tujuan, falsafah, dan rencana strategik manajemen.

33

(6) (7) (8) (9) (10) (11)

Akuisisi, merger, penjualan, dan aktivitas bisnis, (yang direncanakan atau yang terkini dilaksanakan). Sumber dan metode pembiayaan (kini dan masa lalu). Dewan Komisaris. Manajemen operasi. Fungsi audit intern (keberadaan, kualitas). Sikap terhadap lingkungan pengendalian.

b) Bisnis entitas produk, pasar, pemasok, biaya, dan operasi (1) Sifat bisnis (seperti manufaktur, wholesaler, jasa keuangan, dan impor/ ekspor). (2) Lokasi fasilitas produksi, gudang, dan kantor. (3) Ketenagakerjaan (seperti : menurut lokasi, pasokan, tingkat upah, kontrak dengan organisasi buruh, komitmen pensiun, peraturan pemerintah). (4) Produk atau jasa dan pasar (seperti : kontrak dan customer utama, syarat pembayaran, laba bersih, pangsa pasar, pesaing, ekspor, kebijakan penentuan harga, reputasi produk, jaminan, buku order, trends, strategi dan sasaran pemasaran, dan proses manufaktur). (5) Pemasok penting barang dan jasa (seperti : kontrak jangka panjang, stabilitas pasokan, syarat pembayaran, impor, dan metode penyerahan barang seperti just-in-time). (6) Sediaan (seperti lokasi, dan kualitas). (7) Waralaba, lisensi, dan paten. (8) Golongan penting biaya. (9) Riset dan pengembangan. (10) Aktiva, utang dan transaksi mata uang asing-menurut jenis mata uang, dan hedging). (11) Perundangan dan peraturan yang secara signifikan berdampak terhadap entitas. (12) Sistem informasi kini, dan rencana perubahannya. (13) Struktur utang, termasuk covenant dan batasan.34

c) Kinerja keuangan faktor yang berkaitan dengan kondisi keuangan dan profitabilitas entitas (1) Ratio kunci dan statistik operasi. (2) Trends. d) Perundang-undangan (1) Lingkungan dan persyaratan peraturan. (2) Perpajakan. (3) Isu pengukuran dan pengungkapan yang khusus dalam bisnis. (4) Persyaratan pelaporan pemeriksaan. (5) Pemakai laporan keuangan. Sumber-sumber informasi yang membantu dalam proses pemahaman tersebut adalah : a) hasil pemeriksaan sebelumnya; b) diskusi dengan Pimpinan entitas; c) diskusi dengan personel satuan pengawas intern; d) diskusi dengan auditor lain dan dengan penasehat hukum atau penasehat entitas; e) diskusi dengan pihak lain yang memiliki pengetahuan tentang entitas; f) publikasi yang berkaitan dengan entitas; g) peraturan perundang-undangan yang secara signifikan berdampak terhadap entitas; h) kunjungan ke tempat atau fasilitas entitas; dan i) dokumen-dokumen yang dihasilkan oleh entitas. Pengetahuan tentang kegiatan pokok entitas membantu auditor dalam melakukan penaksiran risiko pemeriksaan atas entitas yang diperiksa, yaitu risiko bawaan yang dimiliki setiap entitas yang diperiksa. Penjelasan lebih lanjut mengenai analisa risiko pemeriksaan dimuat pada Lampiran XIII. Pengetahuan tentang kegiatan pokok entitas juga dapat membantu auditor dalam mengidentifikasi masalah yang menurut pertimbangan auditor material untuk diungkapkan dalam laporan pemeriksaan.35

Penjelasan lebih lanjut mengenai materialitas pemeriksaan dimuat pada Lampiran XIV. 2) Pemahaman atas sistem pengendalian intern Pemahaman atas sistem pengendalian intern penting bagi auditor untuk mempertimbangkan risiko pemeriksaan dan bukti pemeriksaan yang diperlukan untuk mendukung opini/pernyataan pendapat atas laporan keuangan atau simpulan pemeriksaan atas hal yang berkaitan dengan keuangan. SAP Butir 5.21 menyatakan SAP tidak mengatur standar tambahan mengenai pengendalian intern untuk audit atas laporan keuangan. Namun, bab ini memberikan panduan tentang empat aspek pengendalian intern yang penting bagi pertimbangan yang dibuat oleh auditor tentang risiko audit dan tentang bukti yang diperlukan untuk mendukung pendapatnya (opininya) atas laporan keuangan, yaitu : a) lingkungan pengendalian; b) pengendalian pengamanan; c) pengendalian atas kepatuhan terhadap peraturan perundang-undangan; d) penilaian risiko pengendalian. Lingkungan pengendalian; yaitu kondisi entitas yang diperiksa yang dapat mempengaruhi secara positif atau negatif atas efektvitas prosedur pengendalian. Pengendalian pengamanan; yaitu proses yang dipengaruhi oleh pimpinan yang berwenang pada entitas, manajemen, dan pegawai lainnya, yang dirancang untuk memberikan jaminan yang memadai mengenai pencegahan atau pendeteksian yang tepat waktu terhadap akuisisi yang tidak sah, pemakaian, atau pelepasan aktiva, yang dapat berdampak material terhadap laporan keuangan. Pengendalian atas kepatuhan terhadap peraturan perundang-undangan; yaitu pengendalian yang dirancang untuk memberikan jaminan yang memadai bahwa Iaporan keuangan bebas dari kesalahan/kekeliruan yang material sebagai36

akibat dari pelanggaran peraturan perundang-undangan yang mempunyai pengaruh langsung dan material atas penentuan jumlah dalam laporan keuangan. Penilaian risiko pengendalian; yaitu penilaian untuk mengetahui efektivitas sistem pengendalian intern. Pemahaman auditor atas sistem pengendalian intern diperoleh melalui : a) Pengalaman sebelumnya dengan entitas yang diperiksa. b) Permintaan keterangan dari manajemen, supervisor, dan staf. c) Reviu terhadap dokumen dan catatan entitas. d) Pengamatan atas aktivitas dan operasi entitas. Setelah memperoleh pemahaman atas sistem pengendalian intern entitas, auditor dapat melakukan penilaian atas risiko pengendalian. Penjelasan mengenai risiko pengendalian dimuat pada Lampiran XIII. SAP Butir 5.30 menyatakan Bila auditor menilai risiko pengendalian di bawah maksimum untuk asersi tertentu laporan keuangan, ia mengurangi kebutuhannya akan bukti pengujian yang substantif terhadap asersi tersebut. Auditor tidak diharuskan untuk menilai risiko pengendalian di bawah maksimum, namun kemungkinan bahwa auditor memandang efisien dan efektif untuk melakukan penilaian tersebut meningkat sejalan dengan meningkatnya ukuran entitas yang diaudit dan kompleksitas operasi entitas tersebut. Auditor harus melakukan langkah-langkah berikut ini, jika penilaian risiko pengendaliannya di bawah maksimum : a) b) c) mengidentifikasi pengendalian intern yang relevan dengan asersi khusus laporan keuangan; melaksanakan pengujian untuk memberikan bukti yang cukup bahwa pengendalian tersebut efektif; dan mendokumentasikan pengujian yang telah dilakukan atas pengendalian.

37

SAP Butir 5.31 menyatakan Auditor harus memperhatikan hal berikut ini, bila merencanakan dan melaksanakan pengujian atas pengendalian : a) Semakin rendah penilaian auditor atas risiko pengendalian, semakin banyak bukti yang diperlukan untuk mendukung penilaian tersebut. b) Auditor dapat menggunakan suatu kombinasi berbagai macam pengujian pengendalian untuk memperoleh bukti yang memadai tentang efektivitas suatu pengendalian. c) Permintaan keterangan saja umumnya tidak akan mendukung suatu penilaian bahwa risiko pengendalian di bawah maksimum. d) Pengamatan memberikan bukti tentang efektivitas pengendalian hanya pada saat pengamatan dilakukan; pengamatan tidak memberikan bukti tentang efektivitas pengendalian selama sisa periode audit yang tidak diamati. e) Auditor dapat menggunakan bukti dan pengujian pengendalian yang dilakukan pada audit sebelumnya (atau pada suatu tanggal tertentu), namun auditor harus memperoleh bukti tentang sifat dan luas perubahan yang signifikan dalam kebijakan, prosedur, dan personalia, sejak saat terakhir pengujian tersebut dilaksanakan. Hasil penilaian atas sistem pengendalian intern juga penting bagi auditor untuk mempertimbangkan bukti pemeriksaan yang diperlukan untuk mendukung opini/pernyataan pendapat auditor atas laporan keuangan atau simpulan atas hal yang berkaitan dengan keuangan. SAP Butir 5.2.c menyatakan Bukti audit kompeten yang cukup harus diperoleh melalui : inspeksi, pengamatan, pengajuan pertanyaan, dan konfirmasi, sehingga dapat menjadi dasar yang memadai untuk menyatakan pendapat atas laporan keuangan dan entitas yang diperiksa. Bukti disebut kompeten, sepanjang bukti tersebut konsisten dengan fakta (yaitu, bukti tersebut kompeten kalau bukti tersebut sah dan relevan). Keabsahan bukti pemeriksaan tergantung atas keadaan yang berkaitan dengan perolehan bukti pemeriksaan tersebut.38

SAP Butir 7.54 menyatakan Pra anggapan berikut ini bermanfaat untuk menilai kompeten atau tidaknya suatu bukti. Akan tetapi pra anggapan tersebut tidak dapat dianggap mencukupi untuk menentukan kompetensi suatu bukti. a) b) Bukti yang diperoleh dari pihak ketiga yang dapat dipercaya adalah lebih kompeten dibandingkan dengan bukti yang diperoleh dari pihak yang diaudit. Bukti yang dikembangkan dari sistem pengendalian manajemen yang efektif lebih kompeten dibandingkan dengan yang diperoleh dari pengendalian yang lemah atau yang tidak ada pengendaliannya. Bukti yang diperoleh melalui pemeriksaan fisik, pengamatan, perhitungan, dan inspeksi secara langsung oleh auditor lebih kompeten dibandingkan dengan bukti yang diperoleh secara tidak langsung. Dokumen asli memberikan bukti yang lebih kompeten dibandingkan dengan fotokopi atau tembusannya. Bukti kesaksian yang diperoleh dalam kondisi yang memungkinkan orang berbicara dengan bebas lebih kompeten dibandingkan dengan bukti kesaksian yang diperoleh dalam kondisi yang dapat terjadi kompromi. Misalnya, kondisi dimana terdapat kemungkinan orang diancam (diintimidasi). Bukti kesaksian yang diperoleh dari individu yang tidak berpihak atau mempunyai pengetahuan yang lengkap mengenai bidang tersebut lebih kompeten dibandingkan dengan bukti kesaksian yang diperoleh dari individu yang memihak atau yang hanya mempunyai pengetahuan sebagian saja mengenai bidang tersebut.

c)

d) e)

f)

Jumlah dan jenis bukti pemeriksaan yang dibutuhkan oleh auditor untuk mendukung pendapat atau simpulannya memerlukan pertimbangan professional auditor setelah mempelajari dengan teliti keadaan yang dihadapinya. Auditor harus memutuskan, dengan menggunakan pertimbangan profesionalnya, apakah bukti pemeriksaan yang tersedia baginya dengan batasan waktu dan biaya, cukup memadai untuk membenarkan pernyataan pendapatnya. Auditor dapat memperoleh jumlah dan jenis bukti yang cukup dengan melaksanakan prosedur

39

sampling (uji-petik). Penjelasan mengenai uji petik pemeriksaan dimuat pada Lampiran XV. 3) Penyusunan program pemeriksaan (P2) Tujuan utama program pemeriksaan adalah : a) menetapkan hubungan yang jelas antara tujuan pemeriksaan, metodologi pemeriksaan, dan kemungkinan-kemungkinan pekerjaan lapangan yang harus dikerjakan; b) mengidentifikasikan dan mendokumentasikan prosedur-prosedur pemeriksaan yang harus dilaksanakan; dan c) memudahkan supervisi dan reviu. Suatu program pemeriksaan dapat disebut memadai, jika : mampu mengidentifikasi aspek-aspek penting pemeriksaan, disusun berdasarkan informasi pendukung yang jelas dan cermat, memberikan panduan dalam melaksanakan pengujian secara efektif, membantu dalam pengumpulan bukti yang cukup, dapat diandalkan dan relevan untuk mendukung opini/pernyataan pendapat atau simpulan pemeriksaan, dan mencapai tujuan pemeriksaan. P2 atas laporan keuangan harus memuat informasi berikut : a) Dasar pemeriksaan; Perubahan Ketiga UUD 1945 dan Undang-undang Nomor 5 Tahun 1973. b) Standar pemeriksaan; memuat standar pemeriksaan yang digunakan (SAP, SPAP-IAI), serta PMP. c) Entitas; memuat nama dan tempat entitas yang diperiksa. d) Tahun Anggaran/Tahun Buku yang diperiksa. e) Identitas dan data umum entitas yang diperiksa, memuat : informasi umum, struktur organisasi, maksud dan tujuan entitas, kegiatan entitas yang diperiksa, jumlah anggaran/aset yang diperiksa, opini auditor independen atas laporan keuangan, dan bentuk badan hukumnya.

40

f)

Tujuan pemeriksaan atas laporan keuangan adalah memberikan keyakinan apakah laporan keuangan dari entitas yang diperiksa telah menyajikan secara wajar tentang posisi keuangan, hasil operasi/usaha, dan arus kas, sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum. Pemeriksaan atas laporan keuangan mencakup pula pemeriksaan atas laporan keuangan yang disusun berdasarkan salah satu dasar akuntansi lain, seperti yang tercantum dalam standar auditing yang dikeluarkan oleh Ikatan Akuntan Indonesia (IAI).

g) Metodologi pemeriksaan, meliputi : metode sampling yang dipakai, ukuran sampel dan ketergantungan pelaksanaan pemeriksaan kepada auditor dan atau ahli lain, serta penetapan batas materialitas. Penjelasan tentang materialitas diuraikan dalam Lampiran XIV. h) Sasaran yang diperiksa, meliputi : laporan keuangan, pos-pos neraca/mata anggaran, perhitungan laba/rugi, informasi tambahan yang disajikan dalam laporan keuangan oleh manajemen, kepatuhan terhadap peraturan perundang-undangan yang berlaku, sistem pengendalian intern (SPI), dan catatan-catatan non keuangan yang berpengaruh. i) Pengarahan pemeriksaan; memuat langkah-langkah pemeriksaan atau teknik-teknik pemeriksaan yang harus dilaksanakan sesuai dengan Juknis yang berkaitan. Jangka waktu pemeriksaan; memuat jumlah hari pemeriksaan yang diperlukan oleh Tim Pemeriksa untuk melaksanakan kegiatan pemeriksaan.

j)

k) Susunan Tim Pemeriksa dan rincian biaya pemeriksaan; memuat nama, pangkat/golongan dan jabatan dalam Tim Pemeriksa, termasuk Penanggung Jawab dan biaya-biaya yang diperlukan untuk melaksanakan pemeriksaan. l) Instansi penerima hasil pemeriksaan; memuat nama instansi yang akan menerima hasil pemeriksaan.

m) Kerangka isi laporan, dilampirkan pada P2, sesuai dengan bentuk laporan pada Bab V.

41

Konsep P2 disusun oleh Ketua Tim Pemeriksa yang bersangkutan dengan dibantu oleh Anggota Tim Pemeriksa. P2 ditetapkan dan ditandatangani oleh Tortama/Kepala Perwakilan. Bentuk dan isi P2 atas Laporan Keuangan dimuat pada Lampiran XVI. P2 untuk pemeriksaan atas hal yang berkaitan dengan keuangan harus memuat informasi berikut : a) Dasar pemeriksaan; Perubahan Ketiga UUD 1945 dan Undang-undang Nomor 5 Tahun 1973. b) Standar pemeriksaan; memuat standar audit pemerintahan (SAP) dan PMP. c) Entitas; memuat nama dan tempat entitas yang diperiksa. d) Tahun Anggaran/Tahun Buku yang diperiksa. e) Identitas dan data umum entitas yang diperiksa, memuat : informasi umum, struktur organisasi, maksud dan tujuan entitas, kegiatan entitas yang diperiksa, jumlah anggaran yang diperiksa, SPI entitas yang diperiksa dan tindak lanjut hasil pemeriksaan BPK-RI sebelumnya. f) Alasan pemeriksaan; dalam rangka memenuhi ketentuan undang-undang, dan atau menguraikan indikasi permasalahan yang menjadi alasan untuk dilakukan pemeriksaan atas entitas yang bersangkutan. g) Tujuan pemeriksaan atas hal yang berkaitan dengan keuangan mencakup penentuan apakah: (1) informasi keuangan telah disajikan sesuai dengan kriteria yang telah ditetapkan; (2) entitas yang diperiksa telah mematuhi persyaratan kepatuhan terhadap peraturan keuangan tertentu; atau (3) sistem pengendalian intern entitas tersebut, baik terhadap laporan keuangan maupun terhadap pengamanan atas kekayaan, telah dirancang dan dilaksanakan secara memadai untuk mencapai tujuan pengendalian. h) Metodologi pemeriksaan, meliputi : penjelasan tentang materialitas pemeriksaan, metode sampling yang dipakai, ukuran sampel serta

42

ketergantungan pelaksanaan pemeriksaan kepada auditor dan atau ahli lain. Penjelasan tentang materialitas diuraikan dalam Lampiran XIV. i) Sasaran yang diperiksa pada pemeriksaan atas hal yang berkaitan dengan keuangan, meliputi : (1) Segmen laporan keuangan dan informasi keuangan, seperti : laporan pendapatan dan biaya, laporan penerimaan dan pengeluaran kas, dan laporan aktiva tetap. (2) Kepatuhan terhadap peraturan perundang-undangan yang berlaku, seperti ketentuan yang mengatur tentang : penawaran, akuntansi, pelaporan bantuan, dan kontrak pemborongan pekerjaan (termasuk usulan proyek, jumlah yang ditagih, jumlah yang jatuh tempo, dan sebagainya). (3) Pengendalian intern atas penyusunan laporan keuangan dan atas pengamanan aktiva, termasuk penggunaan sistem yang berbasis komputer. j) Kriteria pemeriksaan; yang digunakan berupa peraturan perundangundangan berkaitan dengan pelaksanaan kegiatan entitas yang diperiksa. k) Pengarahan pemeriksaan; memuat pengarahan umum dan langkah-langkah pemeriksaan yang harus dilaksanakan sesuai dengan Juknis terkait. l) Jangka waktu pemeriksaan; memuat jumlah hari pemeriksaan yang diperlukan oleh Tim Pemeriksa untuk melaksanakan kegiatan pemeriksaan. m) Susunan Tim Pemeriksa dan rincian biaya pemeriksaan; memuat nama, pangkat/golongan dan jabatan dalam Tim Pemeriksa, termasuk Penanggung Jawab, dan biaya-biaya yang diperlukan untuk melaksanakan pemeriksaan. n) Instansi penerima hasil pemeriksaan; memuat nama instansi yang akan menerima hasil pemeriksaan. o) Kerangka isi laporan, dilampirkan pada P2 sesuai dengan bentuk laporan pada Bab V.

43

Konsep P2 disusun oleh Ketua Tim Pemeriksa yang bersangkutan dengan dibantu oleh Anggota Tim Pemeriksa. P2 ditetapkan dan ditandatangani oleh Tortama/Kepala Perwakilan. Bentuk dan isi P2 atas Hal Yang Berkaitan Dengan Keuangan dimuat pada Lampiran XVII. 4) Penyusunan Program Kerja Perorangan (PKP) Sebagai kelanjutan penyusunan P2, Ketua Tim Pemeriksa membagi tugas kepada masing-masing Anggota Tim berdasarkan langkah-langkah pemeriksaan yang telah ditetapkan dalam P2. Atas dasar pembagian tugas tersebut para Anggota Tim Pemeriksa menyusun PKP yang merupakan rincian dari P2. Selanjutnya PKP yang disusun oleh Anggota Tim Pemeriksa, diperiksa oleh Ketua Tim untuk mengetahui apakah PKP telah sesuai dengan langkah-langkah pemeriksaan dalam P2. Ketua Tim Pemeriksa menandatangani PKP yang telah disetujuinya. Selama pelaksanaan pemeriksaan, Ketua Tim Pemeriksa harus memonitor dan mengendalikan pelaksanaan pemeriksaan yang dilakukan oleh Anggota Tim Pemeriksa dengan cara menilai pelaksanaan pemeriksaan, apakah telah sesuai dengan langkah-langkah yang dimuat dalam PKP dan telah didokumentasikan dalam KKP. Bentuk dan isi PKP dimuat pada Lampiran XVIII. 5) Persiapan administratif pendukung pemeriksaan a) Penerbitan Surat Tugas (ST) Surat Tugas Pemeriksaan ditandatangani oleh Anggota Badan Pemeriksa Keuangan/Pembina Auditama (Angbintama) yang membidangi pemeriksaan atau Pejabat Yang Ditunjuk untuk dan atas nama BPK-RI. Surat Tugas memuat :

44

(1) Nomor, tanggal, bulan, tahun surat tugas, dan cap (stempel) BPK-RI, diisi dan dibukukan secara terpusat oleh pejabat yang berwe

of 163

Embed Size (px)
Recommended